Cara Agar Tidak Menunda Pekerjaan atau Tugas – Prokrastinasi

Fenomena Prokrastinasi

Prokrastinasi berasal dari bahasa latin procrastinarePro artinya gerakan maju dan crastinus artinya milik hari esok. prokrastinasi adalah perilaku manusia yang sering menunda-nunda baik tugas maupun pekerjaan dan pelakunya disebut prokrastinator. Berikut adalah cara agar tidak menunda pekerjaan!

Menunda adalah hal yang lazim bagi manusia, akan tetapi jika kita menunda sesuatu secara terus menerus, hal ini dapat menjadi suatu kebiasaan yang buruk.

 

Cara Agar Tidak Menunda Pekerjaan atau Tugas

1. Tulis goal Anda dan visualisasikan masa depan yang Anda inginkan

Langkah pertama dalam cara agar tidak menunda pekerjaan adalah untuk membayangkan emosi yang akan Anda rasakan. Bayangkan diri Anda di tempat favorit untuk merayakan apa yang telah Anda capai. Bayangkan mereka yang paling mencintaimu merayakan kesuksesan Anda.

 

2. Buat deadline secara keseluruhan

Tuliskan goal / tujuan Anda dan berikan diri Anda deadline (tenggat waktu). Tujuan tanpa batas waktu dapat ditunda tanpa batas waktu juga!

Hanya memiliki 1 deadline untuk pekerjaan Anda seperti undangan untuk menunda-nunda pekerjaan. Itu karena kami mendapat kesan bahwa kami punya waktu dan terus mendorong semuanya kembali, sampai terlambat.

Buat garis waktu keseluruhan dengan tenggat waktu khusus untuk setiap tugas kecil. Dengan cara ini, Anda tahu Anda harus menyelesaikan setiap tugas pada tanggal tertentu. Tenggat waktu Anda harus kuat juga – yaitu jika Anda tidak menyelesaikannya hari ini, itu akan membahayakan semua hal lain yang telah Anda rencanakan setelah itu. Dengan cara ini menciptakan urgensi untuk bertindak.

Pecahkan goal Anda menjadi bulanan, mingguan, sampai ke daftar tugas harian dan membuat daftar adalah suatu ajakan untuk bertindak yang harus Anda selesaikan pada tanggal yang ditentukan, kalau tidak tujuan Anda akan selalu tertunda.

 

3. Pecahkan pekerjaan Anda menjadi langkah-langkah kecil

Sebagian alasan mengapa kita menunda adalah karena tanpa sadar, kita menganggap pekerjaan itu terlalu berat bagi kita. Pisahkan menjadi bagian-bagian kecil, kemudian fokus pada satu bagian pada saat itu. Jika Anda masih menunda tugas setelah memecahnya, maka pecahkan saja. Segera, tugas Anda akan sangat sederhana sehingga Anda akan berpikir “wah, ini sangat sederhana sehingga saya mungkin juga melakukannya sekarang!”.

Sebagai contoh, saya saat ini sedang menulis buku baru (tentang Cara meraih apa pun dalam hidup). Menulis buku dalam skala penuh adalah proyek yang sangat besar dan bisa sangat banyak. Namun, ketika saya memecahnya menjadi beberapa fase seperti:(1) Penelitian
(2) Memutuskan topik
(3) Membuat outline
(4) Drafting konten
(5) Menulis Bab # 1 hingga # 10,
(6) Revisi
(7) dll.

Tiba-tiba tampaknya sangat mudah dikelola. Apa yang saya lakukan kemudian adalah fokus pada fase langsung dan menyelesaikannya dengan kemampuan terbaik saya, tanpa memikirkan fase-fase lainnya. Setelah selesai, saya beralih ke yang berikutnya…

 

4. Ubah sekeliling Anda

Lingkungan yang berbeda memiliki dampak yang berbeda terhadap produktivitas kita. Lihatlah meja kerja dan kamar Anda. Apakah mereka membuat Anda ingin bekerja atau apakah mereka membuat Anda ingin meringkuk dan tidur? Jika yang terakhir, Anda harus melihat ke dalam mengubah ruang kerja Anda.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa lingkungan yang membuat kita merasa terinspirasi sebelum dapat kehilangan pengaruhnya setelah jangka waktu tertentu. Jika itu masalahnya, saatnya untuk mengubah berbagai hal. Lihat Langkah 10 Cara Kerja Cerdas Untuk Menjadi Lebih Produktif Dan Pekerjaan Menjadi Cepat Selesai.

 

Cara agar tidak menunda pekerjaan

Cara Agar Tidak Menunda Pekerjaan atau Tugas – Prokrastinasi

 

5. Bergaullah dengan orang-orang yang menginspirasi Anda untuk bertindak

Kami yakin jika Anda hanya menghabiskan 10 menit berbicara dengan Steve Jobs atau Bill Gates, Anda akan lebih terinspirasi untuk bertindak daripada jika Anda menghabiskan 10 menit tanpa melakukan apa-apa. Orang-orang sekeliling kita dapat mempengaruhi perilaku kita. Tentu saja menghabiskan waktu dengan Steve Jobs atau Bill Gates setiap hari mungkin bukan metode yang layak, tetapi prinsipnya berlaku!

Identifikasi orang, teman atau kolega yang memicu Anda – kemungkinan besar orang yang gemar bekerja dan pekerja keras – dan lebih sering bergaul dengan mereka. Segera Anda akan menanamkan semangat juga.

 

6. Hentikan hal-hal yang rumit

Apakah Anda menunggu waktu yang tepat untuk melakukan ini? Mungkin sekarang bukan saat terbaik karena alasan X, Y, Z? Hilangkan pikiran itu karena tidak pernah ada waktu yang sempurna. Jika Anda terus menunggu, Anda tidak akan mencapai apa pun.

Salah satu cara agar tidak menunda pekerjaan adalah dengan cara menghentikan ke-perfeksionisan.

Perfeksionisme adalah salah satu alasan terbesar untuk menunda-nunda. Baca lebih lanjut tentang mengapa kecenderungan perfeksionis bisa menjadi kutukan daripada keuntungan.

 

7. Jadilah seorang yang realistik

Ketika Anda menetapkan jadwal Anda, siapkan diri Anda untuk sukses. Pekerjaan atau tugas sering membutuhkan waktu lebih lama dari yang diperkirakan, jadi berikan beberapa waktu tambahan. Dan cari cara untuk mempermudah Anda: Jika, misalnya, Anda bukan orang yang suka bangun pagi, jangan berharap diri Anda bangun satu jam lebih awal untuk memulai program olahraga yang Anda lepaskan selama berbulan-bulan. Mungkin lebih baik menjadwalkan kegiatan itu saat makan siang atau sebelum makan malam.

 

8. Hilangkan semua alasan dan ma’afkan diri Anda

Apakah salah satu dari ini terdengar akrab? “Aku harus dalam mood (suasana hati) yang tepat.” “Aku akan menunggu sampai aku punya waktu.” “Aku bekerja lebih baik di bawah tekanan.” “Aku perlu… terjadi sebelum aku bisa mulai.”

Hentikan!

Jujurlah pada diri sendiri: Ini adalah alasan. Tentu, itu mungkin bagus untuk “berada dalam mood,” tetapi menunggu itu terjadi dapat berarti Anda tidak pernah memulai pekerjaan atau tugas Anda.

Berhenti menyalahkan dirimu tentang masa lalu. Pikiran seperti “Saya seharusnya sudah mulai lebih awal” atau “Saya selalu menunda; Saya seorang pemalas” dan yang seperti itu hanya akan memperburuk keadaan. Penelitian menunjukkan bahwa memaafkan diri sendiri (yang bersifat eksternal) karena penundaan di masa lalu akan membantu Anda berhenti melakukan suatu tugas.

Anda dapat mencoba menggunakan penundaan sebelumnya untuk keuntungan Anda juga. Bagaimana? Tentukan apa yang masuk ke dalam penghindaran Anda – rasa takut, stres, tidak memiliki pemahaman yang baik tentang bagaimana kemajuan, kurangnya akuntabilitas, dll. Kemudian bahas hambatan tersebut di masa sekarang dan masa depan. Jika, misalnya, ketakutan yang berkontribusi pada penundaan Anda, langkah apa yang dapat Anda ambil untuk merasa lebih berdaya dan kurang takut di masa mendatang?

 

9. Penghargaan untuk diri sendiri

Menantikan hadiah untuk menyelesaikan suatu tugas akhirnya menciptakan keinginan yang dapat sangat memotivasi — bahkan jika imbalannya kecil (sepuluh menit membaca untuk kesenangan, misalnya). Jika Anda melompat ke hadiah sebelum Anda memperolehnya, hentikan diri Anda, dan kembali ke tugas yang ada.

 

10. Bertindak dengan berani setiap hari. Mulai hari ini!

Membangun momentum adalah salah satu cara agar tidak menunda pekerjaan / tugas yang baik dan sangat penting ketika Anda memulai. Jadi berkomitmen untuk keluar dari zona nyaman Anda setidaknya sekali sehari.

Mulai hari ini – sebelum alasan Anda yang dipenuhi rasa takut, menyamar sebagai kemalasan belaka dan terulang lagi. Ini bisa menjadi sesuatu yang sangat kecil. Lagi pula, tidak masalah seberapa cepat Anda melangkah, selama Anda melangkah maju ke arah yang menginspirasi Anda. Jadi ambil langkah pertama mulai dari sekarang. Katakan, saya bisa dan ingin meraih masa depan yang saya inginkan!

Apakah Anda siap untuk menunda jalan menuju kesuksesan Anda sendiri?

Tips mana yang paling cocok untuk Anda? Apakah Anda memiliki tips pribadi Anda sendiri untuk mengatasi penundaan? Silakan berbagi dengan semua orang di bagian komentar 🙂

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: ForbesPsychology TodayEntrepreneur

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-05-22T16:39:40+07:00 Mei 22nd, 2018|Lainnya, Top 10|0 Comments

Leave A Comment