Daftar Dewa dan Dewi Mesir Kuno yang Paling Disembah

Daftar Dewa Dewi Mesir Kuno yang Paling Disembah

Di Mesir kuno, dewa dewi Mesir kuno yang paling disembah adalah gambaran dari semua kebutuhan dasar yang dibutuhkan untuk menopang kehidupan. Banyak sekte berkembang dan banyak asosiasi dibuat karena keterkaitan antara kebutuhan hidup ini. Sederhananya, apa pun yang memungkinkan kehidupan diwakili oleh dewa atau dewi Mesir kuno.

Peradaban kuno di Mesir tentang Dewa Dewi Mesir Kuno mengandung banyak fakta, beberapa di antaranya masih dirahasiakan, tidak diketahui dan tanah luas di sepanjang tepi Sungai Nil ini telah ditampilkan dalam sejarah modern dan kuno. Sekitar 3100 SM, setelah penyatuan politik Mesir Hulu dan Hilir, firaun adalah pemimpin tertinggi dalam hal ritual dan agama.

Dewa Mesir dianggap mewakili aspek alam; orang-orang menghormati mereka dan tidak ingin membuat mereka marah. Jadi, bentuk apa yang diambil dewa-dewa ini? Mari kita lihat 10 dewa paling disembah di Mesir kuno:

1. Amun-Ra: Yang Tersembunyi

Sebagaimana Zeus bagi orang Yunani, dewa Mesir Amun-Ra atau Amon dianggap sebagai raja para dewa dan dewi. Awalnya seorang lokal, dewa Theban. Penyembahan Amun menjadi terkenal pada awal Periode Kerajaan Baru (sekitar 1570-1069 SM), ketika kualitasnya digabungkan dengan kualitas Dewa Matahari (Ra), menjadikannya Amun-Ra – Raja para Dewa; Tuhan dari Semua; Pencipta Alam Semesta.

Dia menjadi Amun-Ra setelah digabungkan dengan dewa matahari Ra. Dia dianggap sebagai ayah dari firaun, dan rekan wanitanya, Amunet, disebut Wanita Tersembunyi. Membentuk Triad Theban, Amun dan Mut bersama dengan putra mereka Khonsu, dewa bulan, disembah di seluruh Mesir kuno. Amun tidak hanya disembah di Mesir, tetapi juga di luar Mesir.

Teologi Theban mengklaim bahwa Amun bukan hanya sekadar anggota Ogdoad, tetapi juga kekuatan tersembunyi di balik segala hal. Ada perpaduan dari semua gagasan penciptaan ke dalam kepribadian Amun, sebuah sintesis yang menekankan bagaimana Amun melampaui semua dewa lain dalam keberadaannya “di luar langit dan lebih dalam daripada dunia bawah”.

Satu mitos Theban mengibaratkan penciptaan Amun dengan panggilan seekor angsa, yang mematahkan keheningan air purba dan menyebabkan terciptanya Ogdoad dan Ennead.

Amun terpisah dari dunia, sifat sejatinya tersembunyi bahkan dari dewa-dewa lainnya. Namun pada saat yang sama, karena ia adalah sumber ciptaan tertinggi, semua dewa termasuk para pencipta lainnya, pada kenyataannya hanyalah aspek-aspek Amun. Berkat keyakinan ini, Amun akhirnya menjadi dewa tertinggi dari panteon Mesir.

Amun identik dengan pertumbuhan Thebes sebagai pusat agama utama. Tapi adalah ruang-ruang berlantai, obelisk, patung-patung kolosal, relief-relief dinding dan prasasti hieroglif dari kuil-kuil Theban yang dicermati untuk mendapatkan kesan yang sebenarnya tentang superioritas Amun. Thebes juga dianggap sebagai lokasi di mana munculnya gundukan purba pada permulaan waktu.

Amun-Ra, dewa utama dari Triad Theban. Relief dari kompleks kuil Karnak. Tanggal sekitar 1450 SM.

Amun-Ra, dewa utama dari Triad Theban. Relief dari kompleks kuil Karnak. Tanggal sekitar 1450 SM. Artikel: Dewa dan Dewi Mesir Kuno yang Paling Disembah. Sumber foto: Wikimedia Commons

2. Mut: Ibu Dewi

Mut berarti “ibu” dalam bahasa Mesir, dan Mut adalah dewa primal yang memakai dua mahkota di kepalanya, masing-masing mewakili Mesir Hulu dan Hilir. Juga berjudul “Dia yang melahirkan, tetapi dirinya sendiri tidak lahir dari siapa pun,” Mut direpresentasikan sebagai burung nasar dalam hieroglif. Dia terintegrasi secara beragam dengan dewa lain dan sering digambarkan sebagai kucing, kobra, sapi, dan bahkan singa betina. Ibu dari Khonsu, Mut, dan perkumpulannya yang berbeda dipuja oleh banyak firaun yang berbeda.

3. Osiris: Raja Makhluk Hidup

Dianggap sebagai anak tertua dari dewa bumi Zeb dan dewi langit Nut, Osiris disembah sebagai dewa akhirat karena orang Mesir kuno percaya bahwa ada kehidupan setelah kematian. Sering digambarkan dengan kulit hijau, Osiris adalah dewa tumbuh-tumbuhan yang menunjukkan pembaruan dan pertumbuhan dan dianggap bertanggung jawab atas suburnya banjir dan tumbuh-tumbuhan di sekitar tepi Sungai Nil. Osiris menikahi saudara perempuannya sendiri Isis dan dibunuh oleh saudaranya Seth. Meskipun dibunuh oleh saudaranya sendiri, Osiris dihidupkan kembali oleh sihir Isis untuk mengandung seorang anak. Horus adalah putra Osiris dan Isis yang membalas kematian ayahnya dan muncul sebagai firaun baru Mesir sementara Osiris menjadi dewa dunia bawah dan membantu kehidupan akhirat para firaun dan rakyat.

4. Anubis: Pembalsem Ilahi

Sebelum Osiris mengambil alih, Anubis berpatroli di dunia bawah. Anubis adalah “psikopomp”, atau dewa yang membantu di akhirat, dan merupakan keturunan Ra dan Nephthys. Dia dikenal karena membuat mumi orang mati dan membimbing jiwa mereka menuju akhirat. Kulitnya hitam, melambangkan endapan sungai Nil yang gelap yang membuat tanahnya begitu subur. Dengan kepala serigala dan tubuh manusia, Anubis juga berdiri untuk renaisans dan pewarnaan mayat setelah proses pembalseman.

5. Ra: Dewa Matahari dan Sinar

Matahari tengah hari, Ra atau Re, sangat penting dalam sejarah Mesir. Dewa matahari, Ra, memiliki lingkaran matahari di sekeliling kepalanya dan diyakini sebagai pencipta dunia ini. Setiap matahari terbit dan terbenam dipandang sebagai proses pembaruan. Digambarkan sebagai dewa berkepala elang, dia dan Horus berbagi asosiasi yang membuatnya dikenal sebagai Horus of the Horizon. Banyak dewa Mesir kuno digabungkan dengan Ra dan banyak yang diciptakan olehnya seperti dewa saingan seperti Ptah, Isis dan Apep.

Dewa dan Dewi Mesir Kuno yang Paling Disembah

Detail dekorasi dinding di makam Firaun Horemheb, menunjukkan dewa Osiris, Anubis dan Horus. Sumber foto: Wikimedia Commons

6. Horus: Dewa Pembalasan

Horus memiliki posisi khusus di Mesir kuno. Anak Osiris dan Isis, dia membalas kematian ayahnya dan memerintah Mesir. Menurut mitos, ia juga dianggap sebagai anak Zeb dan Nut, dan dewa berkepala elang dengan mahkota merah dan putih ini disembah sebagai dewa langit, perang, perlindungan, dan cahaya. Mata Horus atau Mata Wedjat dipersonifikasikan sebagai dewi Wadjet dan dikenal sebagai Mata Ra. Itu melambangkan bahwa semuanya diawasi dari atas.

7. Thoth: Dewa Pengetahuan dan Kebijaksanaan

Seorang arbiter yang menyelesaikan perselisihan antara yang baik dan yang jahat, Thoth dianggap sebagai dewa yang diciptakan sendiri. Ahli hukum fisik dan ketuhanan, bersama dengan rekannya Ma’at, dia menjaga alam semesta dengan penguasaan perhitungannya. Orang Mesir kuno mengakuinya sebagai penulis sains, filsafat, dan sihir. Ibis atau dewa berkepala babon ini dianggap sebagai dewa paling terpelajar dalam sejarah kuno. Juga dianggap sebagai dewa bulan untuk menghitung waktu bahkan ketika matahari tidak ada, Thoth diakui sebagai orang yang menciptakan kalender 365 hari.

8. Hathor: Dewi Keibuan

Kadang-kadang disebut Nyonya Barat, Hathor menyambut orang mati ke kehidupan selanjutnya. Lahir dari Ra, dia mencontohkan keibuan dan cinta feminin. Orang Mesir kuno berdoa padanya sebagai dewi musik dan tarian. Ia dipercaya bisa memberikan berkah sebagai penolong wanita saat hamil dan melahirkan. Penuh kasih sayang, rendah hati dan baik kepada orang mati dan masih hidup, dia juga dikenal sebagai Nyonya Surga, Bumi dan Dunia Bawah.

9. Sekhmet: Dewi Perang dan Penyembuhan

Memimpin dan melindungi firaun selama perang, Sekhmet, putri Ra, digambarkan sebagai singa betina dan dikenal karena karakternya yang galak. Dia juga dikenal sebagai Yang Kuat dan mampu menghancurkan musuh sekutunya. Dia digambarkan dengan cakram matahari dan uraeus, seekor kobra Mesir, yang dikaitkan dengan keluarga kerajaan dan ketuhanan. Sekhmet membantu dewi Ma’at di Judgment Hall of Osiris yang juga memberinya reputasi sebagai arbiter.

10. Geb: Dewa Bumi

Juga digambarkan sebagai Bapak Ular, Geb mewakili tanaman dan penyembuhan. Dengan seekor angsa di kepalanya, dewa berjanggut ini dipercaya bisa menyebabkan gempa bumi setiap kali ia tertawa. Dia adalah putra Shu (dewa udara) dan Tefnut (dewi kelembaban), dan memiliki peran penting dalam Kitab Orang Mati sebagai orang yang menimbang hati orang mati di Aula Penghakiman Osiris. Orang Mesir kuno percaya bahwa dia mempertahankan jiwa orang jahat.

11. Sobek: Dewa Buaya

Dewa buaya, lahan basah, dan pembedahan; terkait dengan kesuburan, tetapi juga bahaya. Kadang-kadang ia ditampilkan sebagai buaya besar, mirip dengan yang ditemukan di Sungai Nil; di lain waktu dia diperlihatkan dengan tubuh seorang pria dan kepala buaya. Pendeta Sobek menghormati dewa dengan memelihara dan memberi makan buaya hidup di dalam kuil. Ketika mereka mati, buaya-buaya ini dimumikan – seperti halnya para Firaun Mesir. Menurut sejarawan Yunani Herodotus, siapa pun yang dibunuh oleh buaya di kota ‘Crocodilopolis’ (Faiyum) dianggap ilahi.

12. Bastet: Dewi Kelahiran

Wadjet-Bastet, dengan kepala singa betina, cakram matahari, dan ular kobra yang melambangkan Wadjet (dewi kelahiran).

Dewi kucing, kesuburan, persalinan, dan rahasia wanita; mengusir roh jahat dan kemalangan dari rumah; kucing pembela putri Ra yang tidak bersalah. Batet adalah salah satu dewa Mesir terpanjang dan paling populer; Orang Mesir datang dari jauh dan luas ke festival Bastet di Bubastis.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Biography, Interesting Engineering, Britannica

By | 2020-11-16T02:46:05+07:00 November 15th, 2020|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment