Diskalkulia adalah kesulitan dalam mempelajari ilmu matematika

Diskalkulia

Diskalkulia adalah kesulitan dalam mempelajari ilmu matematika, terutama aritmetika. Kesulitan dalam memperoleh hitungan ini dianggap sebagai gangguan berdasarkan kelainan fungsi otak yang terpisah dari gangguan kognitif lainnya.

Diskalkulia merupakan gangguan perkembangan yang spesifik (seperti disleksia, dispraksia, disortografi, disgrafia, dll. kadang-kadang disebut dis-gangguan). Ini sesuai dengan gangguan parah dalam pembelajaran digital, tanpa gangguan organik, tanpa gangguan perkembangan pervasif dan tanpa cacat mental.

Namun, siswa mungkin mengalami kesulitan dalam matematika tanpa menunjukkan diskalkulia, oleh karena itu penting untuk membedakan antara kesulitan sementara dalam belajar dan kesulitan yang lebih lama.

Penyebab

Saat ini tidak mungkin untuk menentukan apakah diskalkulia muncul dari gangguan primer (atau bawaan) dalam pemrosesan jumlah, atau sebaliknya dari gangguan sekunder yang terkait dengan memori dan bahasa.

Penelitian terus dilakukan untuk menemukan penyebab diskalkulia dan berlaku di beberapa area, antara lain:

  • subtipe diskalkulia perkembangan dapat muncul dari gangguan utama dalam representasi dan manipulasi perkiraan jumlah (angka) yang memungkinkan aktivitas untuk memperkirakan dan membandingkan angka-angka itu; keterampilan yang merupakan dasar dari “number sense”. Ini adalah hipotesis Dehaene dan timnya, yang disajikan pada bagian di atas;
  • diskalkulia mungkin timbul dari lesi pada girus supramarginal dan girus angular pada pertemuan antara lobus temporal dan lobus parietal korteks serebral;
  • gangguan dalam memori kerja: Adams dan Hitch menjelaskan bahwa memori kerja merupakan elemen penting untuk aritmatika mental19. Atas dasar ini, Geary melakukan penelitian yang menunjukkan bahwa mereka yang menderita diskalkulia memiliki gangguan memori kerja. Namun, masalah yang berkaitan dengan memori kerja bergabung dengan kesulitan belajar yang lebih umum. Dengan kata lain, temuan Geary mungkin tidak spesifik untuk diskalkulia tetapi mungkin juga mencerminkan ketidakmampuan belajar yang lebih umum.

Kemungkinan penyebab lainnya:

memori jangka pendek terganggu atau berkurang, sehingga sulit untuk mengingat perhitungan;
bawaan atau keturunan. Studi menunjukkan keberadaannya, namun, belum ada bukti nyata.
Sindrom Gerstmann: Diskalkulia adalah salah satu dari banyak gejala yang terlihat dengan kerusakan pada girus sudut. Sulkus intraparietal juga dapat terlibat.

Orang dengan diskalkulia sering, tetapi tidak selalu, mengalami kesulitan memanipulasi tanggal, waktu, pengukuran, atau penalaran dalam ruang. Meskipun beberapa peneliti berpendapat bahwa diskalkulia pasti melibatkan kesulitan dalam penalaran matematis dan kesulitan dengan operasi aritmatika, pekerjaan (terutama dengan orang dengan cedera otak) telah membuktikan bahwa keterampilan aritmatika (yaitu menghitung dan mengingat angka) dan matematika (penalaran abstrak dengan angka) dapat terpisah. Memang, seseorang mungkin menderita di satu sisi dari kesulitan dalam perhitungan (atau diskalkulia) dan di sisi lain tidak memiliki gangguan (dan kadang-kadang bahkan keterampilan) dalam penalaran matematis.

Kemungkinan gejala

  • Kesulitan yang sering terjadi dalam aritmatika, kebingungan antara tanda-tanda: +, -, /, dan ×, kesulitan dengan tabel perkalian, pengurangan, penambahan, pembagian, aritmatika mental, dll.
  • Kesulitan dengan tugas sehari-hari seperti memeriksa perubahan dan membaca waktu pada jam tangan analog.
  • Ketidakmampuan untuk memahami perencanaan keuangan atau anggaran, terkadang bahkan pada tingkat yang paling dasar, seperti memperkirakan jumlah total keranjang barang atau menyeimbangkan akun seseorang.
  • Bisa cukup baik dalam mata pelajaran seperti fisika atau geometri, yang membutuhkan logika daripada rumus, sampai Anda harus melakukan perhitungan.
  • Kesulitan dalam memahami konsep waktu dan memperkirakan perjalanan waktu. Sering bisa terlambat atau lebih awal.
  • Masalah khusus yang membedakan kanannya dari kirinya.
    Bisa sangat pandai menulis. Banyak penulis dan jurnalis hidup dengan gangguan ini.
  • Kesulitan menavigasi atau secara mental “memutar” peta untuk mengikuti arah saat ini daripada praktik utara = naik yang biasa.
    Mungkin mengalami kesulitan memperkirakan secara mental dimensi suatu objek atau jarak (misalnya, jika ada sesuatu yang berjarak 3 hingga 6 meter).
  • Seringkali tidak dapat memahami atau mengingat konsep matematika, aturan, rumus atau alasan meskipun banyak revisi.
    Kesulitan membaca rencana rinci suatu objek untuk merakit atau membangun sendiri.
  • Ketidakmampuan untuk membaca urutan angka, atau mungkin membalikkannya saat mengulanginya, seperti mengatakan 56 bukannya 65.
  • Ketidakmampuan untuk mengingat nomor telepon tanpa membalik angka. Sering dapat mengulanginya beberapa kali sebelum Anda dapat memanggil nomor telepon dalam urutan yang benar.
  • Kesulitan mengisi cek karena perintah yang dipaksakan dan seringkali harus mengulanginya satu kali atau lebih.
  • Kesulitan menulis secara akurat, pada buku catatan atau lembar, rumus matematika yang ditulis di papan tulis, yang dapat menyebabkan keterlambatan dan kelambatan di sekolah.
  • Kesulitan di area yang membutuhkan perawatan berurutan. Dari tingkat konkret (seperti langkah menari atau olahraga lain) ke tingkat abstrak (menempatkan hal-hal dalam urutan yang benar). Mereka mungkin juga mengalami kesulitan bahkan dengan kalkulator karena kesulitan dalam proses memasukkan ekspresi matematika.
  • Diskalkulia dalam kasus-kasus ekstrem dapat menyebabkan fobia atau kecemasan abadi tentang matematika dan segala sesuatu yang terkait dengannya.
  • Diskalkulia dapat menimbulkan kecemasan karena pengertian waktu yang cukup keliru.
  • Soal bilangan besar, satuan, puluhan, ratusan…
  • Inhibisi laten rendah, dengan kata lain lebih sensitif terhadap suara, bau, cahaya dan ketidakmampuan untuk menutup telinga, untuk menyaring informasi dan kesan yang tidak diinginkan. Mungkin memiliki imajinasi yang sangat berkembang karena ini (mungkin sebagai kompensasi kognitif untuk kekurangan kalkulus).
  • Sering mengalami kesulitan dalam menghitung nilai atau rata-rata selama hasil sekolah.

Perawatan

Ada beberapa penelitian yang melaporkan efek intervensi pada anak-anak dengan diskalkulia. Trundley (1998) mempelajari dampak intervensi individu dengan anak-anak dengan kesulitan dalam aritmatika. Pada tingkat satu sesi individu 20 menit per minggu, guru memperkuat keterampilan berhitung mereka, meminta anak-anak dalam kesulitan meninjau fakta aritmatika yang sudah diketahui. Setelah 5 bulan, ia mengamati peningkatan yang signifikan dalam jumlah fakta aritmatika yang diketahui dan diversifikasi prosedur penghitungan.

Program individu untuk anak-anak dengan diskalkulia telah berhasil diuji di Australia (Wrigth et al. 2000, 2002) dan Inggris (Dowker, 2001). Program-program yang kurang fokus pada aspek aktivitas digital anak-anak ini terbukti efektif.

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.


Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!


Sumber bacaan: Cleverly Smart, Understood, New Hope Media LLC (ADDitude), Child Mind Institute, DSF Literacy and Clinical Services

Sumber foto: Onderwijsgek / Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-08-31T06:20:50+07:00 Agustus 27th, 2021|Matematika, Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment