Fosil Tengkorak Manusia Jawa Pada Zaman Purbakala

5 min read

Manusia Jawa

Fosil Tengkorak Kepala Manuasia Jawa Purba Menimbulkan Pertanyaan Tentang Silsilah Manusia

Para ilmuwan telah mengungkap misteri ketika hominid (sebuah keluarga taksonomi dari primata, mengikutkan 4 genera yang masih hidup: simpanse dan bonobo, gorila, manusia dan orangutan) awal pertama kali meninggalkan Afrika, ke mana mereka pergi, berapa banyak spesies hominid di sana; dan bagaimana mereka berhubungan dengan manusia modern, selama lebih dari satu abad.

Tengkorak yang ditemukan di Indonesia menambahkan sepotong informasi berharga pada catatan fosil, namun para ilmuwan berbeda tentang letaknya di silsilah keluarga manusia.

Tengkorak tersebut, yang oleh para ilmuwan disebut Sambungmacan 4 (Sm 4), ditemukan di daerah Sambungmacan, Jawa Tengah, Indonesia. Ini adalah Homo erectus jantan berumur separuh baya atau sedikit lebih muda yang mungkin menderita dan sembuh dari luka di kepala. Dua tengkorak parsial dan fragmen tibia sebelumnya ditemukan di daerah tersebut.

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa populasi “Manusia Jawa” menjadi semakin terisolasi dari populasi Homo erectus Asia lainnya dan memberikan kontribusi minimal pada keturunan manusia modern.

Apakah Manusia Jawa Purba itu?

Manusia Jawa  (Homo erectus erectus, dulu juga dikenal sebagai Anthropopithecus erectus, Pithecanthropus erectus) adalah nama yang diberikan untuk fosil yang ditemukan pada tahun 1891 di Trinil, Kabupaten Ngawi, di tepi Sungai Solo di Jawa Timur, Indonesia, salah satu spesimen Homo erectus pertama yang diketahui. Ia juga dikenal sebagai pithecanthropus, dari nama ilmiah yang diberikan oleh penemunya, Eugene Dubois, yang namanya berasal dari akar bahasa Yunani dan Latin dan berarti ‘manusia kera tegak’. Eugene Dubois menamakannya Anthropopithecus erectus (1892-1893) dan kemudian menamainya Pithecanthropus erectus (1893-1894).

Manusia Jawa
Replika tengkorak “Manusia Jawa”

Homo Erectus Adalah

Jenis manusia yang telah punah dari genus Homo. Dalam bahasa Latin, berarti “manusia yang berdiri tegak”.

Jenis manusia purba lainnya: Meganthropus (Manusia Besar), Pithecanthropus (Manusia Kera Berjalan Tegak), Homo erectus, Homo antecessor, Homo heidelbergensis, Neanderthal.

Penanggalan

Homo erectus menghuni Bumi antara sekitar 2 juta tahun dan 400.000 tahun yang lalu, hidup terutama di Asia dan mungkin juga di Eropa, dan tiba di Eurasia sekitar 1,8 juta tahun yang lalu, dalam sebuah peristiwa yang dianggap sebagai eksodus Afrika pertama. Terdapat bukti bahwa populasi Homo erectus Jawa hidup di habitat hutan yang mirip sabana basah. Tumbuhan yang ditemukan di lokasi penggalian Trinil antara lain rumput (Poaceae), paku-pakuan, Ficus dan Indigofera yang merupakan ciri khas hutan hujan dataran rendah.

Sekitar 400.000 tahun yang lalu, Homo erectus praktis menghilang kecuali sebuah tempat bernama Ngandong, di Jawa, di benua Asia. Spesimen terbaru adalah Homo erectus soloensis yang ditemukan di sepanjang Sungai Solo di Jawa , yang berusia antara 117.000 dan 108.000 tahun, dan bertepatan dengan awal era interglasial. Mereka tidak bertepatan dalam waktu dengan Homo sapiens, tetapi mereka dapat melakukannya dengan hominin Denissova.

Fosil utama Manusia Jawa, kopiah yang dikatalogkan sebagai Trinil 2, telah diberi penanggalan biostratigrafi, menghubungkannya dengan sekelompok fosil hewan yang ditemukan di dekat horizon geologis yang sama dan dibandingkan dengan kumpulan makhluk lain yang berlapis dan diklasifikasikan secara kronologis. Gustav Heinrich Ralph von Koenigswald pertama kali menugaskan Manusia Jawa ke fauna Trinil, kumpulan fauna yang dia kumpulkan dari beberapa situs Jawa dan menyimpulkan bahwa kopiah itu berusia sekitar 700.000 tahun, sehingga berasal dari awal Pleistosen Tengah.

Metode penanggalan baru menunjukkan bahwa Homo erectus Jawa jauh lebih awal dari yang ditetapkan sebelumnya dan berusia sekitar 1,8 juta tahun.

Sisa-sisanya, bersama dengan fosil lain dari penggalian, berada di Nederlands Centrum voor Biodiversity Naturalis.

Fosil Manusia Jawa Homo Erectus Paleojavanicus 1891

Manusia Jawa (Homo Erectus Paleojavanicus) adalah jenis homo erectus yang pertama kali ditemukan. Yang berusia sekitar 500 000 tahun yang lalu. Pada awal penemuan, makhluk mirip manusia ini diberi nama ilmiah Pithecanthropus erectus oleh Eugene Dubois, pemimpin tim yang berhasil menemukan fosil tengkoraknya di Trinil pada tahun 1891. Nama Pithecanthropus erectus sendiri berasal dari akar bahasa Yunani dan latin dan memiliki arti manusia-kera yang dapat berdiri.

Ilustrasi tengkorak manusia jawa
Ilustrasi tengkorak “Manusia Jawa”. 1922 rekonstruksi tengkorak Manusia Jawa, karena Trinil 2 hanya merupakan tengkorak, Dubois yang percaya bahwa manusia Jawa sedang berpindah antara kera dan manusia, menarik rekonstruksi dengan rahang seperti kera tapi otak lebih besar dari kera. J. H. McGREGOR, Public domain, via Wikimedia Commons

Indonesia meminta kembali Manusia Jawa Purba

Etnologi – : Indonesia, bekas jajahan Belanda, telah meminta Belanda untuk mengembalikan delapan karya seni dan koleksi sejarah alam dari beberapa museum Belanda, termasuk orang terkenal dari Jawa, kata pemerintah Belanda, Selasa 18/10/22. Manusia Jawa, diakui sebagai Homo erectus pertama yang pernah digali, terdiri dari sisa-sisa fosil yang ditemukan pada tahun 1891 dan 1892, oleh orang Belanda Eugene Dubois, di Jawa. Jenazahnya dipajang di Naturalis Museum of Natural History di Leiden.

Fitur dan tampak Manusia Jawa Purba

Itu memiliki kapasitas tengkorak sekitar 940 ml, antara 1200-1500 manusia modern dan 600 ml gorila. Orang Jawa memiliki bagian otak yang mengontrol bahasa, meskipun apakah dia benar-benar berbicara tidak diketahui. Otak manusia Jawa jauh lebih besar dan dengan jumlah lilitan yang lebih banyak daripada kera primitif atau yang masih hidup, dan memiliki lebih banyak karakteristik manusia daripada kera, tetapi lebih kecil daripada spesimen Homo erectus yang belakangan.

Tulang paha lebih tebal dari manusia modern, menunjukkan bahwa ia berlari. Tengkorak dicirikan oleh tulang yang tebal dan dahi yang menyusut. Gigi besar membuat rahang besar dan menonjol, dengan bibir bawah menonjol di margin bawah rahang, dan alis lurus dan besar. Ia memiliki gigi seperti manusia dengan taring besar. Pria Jawa dewasa itu berukuran sekitar 1,70 meter, beratnya sekitar 70 kilogram dan berjalan dalam posisi tegak. Dia mungkin pindah dalam kelompok keluarga kecil, tinggal di gua dan berburu di hutan.

Dilihat dari bukti anatomis dan arkeologis, serta peran ekologis manusia Jawa, daging vertebrata mungkin merupakan bagian penting dari makanannya. Manusia Jawa, seperti Homo erectus lainnya, mungkin merupakan spesies langka. Ada bukti bahwa orang Jawa menggunakan alat tempurung untuk memotong daging. Penyebaran manusia Jawa di Asia Tenggara bertepatan dengan kepunahan kura-kura raksasa megalochelys, mungkin karena perburuan yang berlebihan, karena kura-kura akan menjadi target yang mudah dan lambat yang dapat ditimbun untuk waktu yang cukup lama.

Homo erectus menggunakan api secara sistematis, dan posisi tulang hewan yang dikalsinasi memberikan informasi untuk menentukan bahwa mereka dipanggang dan dimakan di dalam gua. Penguasaan api adalah kemajuan penting bagi umat manusia, selain memasak makanan, dalam memfasilitasi pertemuan di sekitar api unggun, yang merangsang komunikasi dan kohesi sosial yang lebih besar dan membantu menyusun kompleks kelompok yang lebih kohesif.

Penanggalan dan debat

Fosil yang ditemukan oleh Eugène Dubois diperkirakan berusia sekitar 700.000 tahun oleh peneliti Jerman-Belanda Gustav von Koenigswald pada tahun 1930. Kemudian penelitian mengusulkan usia antara 1 juta dan 700.000 tahun, yang tetap untuk waktu yang lama. Pada tahun 2014, sebuah studi baru memberi tanggal pada lapisan geologis Trinil 2 antara 540.000 dan 430.000 tahun.

Fosil Trinil 2 tetap dikaitkan dengan spesies Homo erectus, tetapi dua geraham dipindahkan pada tahun 2019 oleh peneliti Prancis Clément Zanolli ke spesies Meganthropus palaeojavanicus, yang tidak akan menjadi bagian dari subsuku Hominina.

Tulang paha dan fragmen tulang paha tampak sangat modern bagi beberapa peneliti, yang bertanya-tanya apakah beberapa di antaranya bukan tulang paha Homo sapiens, yang diperkenalkan oleh pengerjaan ulang geologis di lapisan stratigrafi tutup tengkorak Trinil 2, kecuali jika mereka ditemukan di lokasi geologis yang berbeda. lapisan. Perdebatan tersebut masih belum terselesaikan hingga hari ini.

Manusia Jawa Purba tidak setua itu

Peninggalan manusia tertua dari Asia Tenggara (Manusia Jawa) tidak setua yang diperkirakan sebelumnya.

Sebuah tim ilmuwan Indonesia dan Jepang telah membalikkan perkiraan berusia puluhan tahun tentang sisa-sisa Homo erectus dari Jawa Tengah di Indonesia, memangkas usia hominid yang mengelilingi dunia, yang pertama tersebar di luar Afrika.

Perkiraan baru menempatkan fosil Sangiran Dome Homo erectus sekitar 1,3 juta tahun yang lalu, dan tentu saja tidak lebih awal dari 1,5 juta tahun yang lalu.

Itu setidaknya 300.000 tahun lebih muda dari perkiraan lama sebelumnya dari tahun 1990-an, yang menunjukkan bahwa sisa-sisa Homo erectus tertua di Sangiran bisa berusia hingga 1,8 juta tahun.

Namun, usianya tetap kontroversial, karena beberapa penelitian telah menghasilkan perkiraan yang jauh lebih muda untuk Homo erectus di Sangiran, mulai dari usia 1,3 hingga 0,6 juta tahun.

Penanggalan dengan uranium-timbal, yang mengukur usia kristalisasi, dan penanggalan fisi, yang menentukan usia letusan gunung berapi, butir zirkon menunjukkan bahwa abu vulkanik tepat di bawah lapisan fosil tidak hanya berusia 1,3 juta tahun.

Usia yang lebih muda saat pertama kali muncul di Sangiran cocok dengan peninggalan lain dari Jawa yang berasal dari 1,49 juta tahun yang lalu.

Ini juga mengesampingkan gagasan bahwa tempat kelahiran Homo erectus bisa jadi di Asia Tenggara. Sekarang tampaknya jauh lebih mungkin bahwa Homo erectus berasal dari Afrika dan menyebar ke seluruh Georgia ke Kaukasus, di mana sisa-sisa tertua Homo erectus pada usia 1,85 juta tahun telah ditemukan. Dari sana mereka menyebar ke Asia.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar, jika Anda memasang aplikasiHP kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmart, BritannicaNational GeographicUNESCOTalk Origins, Science

Sumber photo: PinterPandai

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing