fbpx

Manusia Purba – Evolusi Manusia

Evolusi Manusia

Kisah evolusi manusia dimulai di Afrika sekitar 6 juta tahun yang lalu dan ini menggambarkan proses yang sangat panjang pada manusia purba, yang akhirnya dibawa oleh nenek moyang kita hingga menjadi manusia modern.

Proses ini telah ditemukan dengan mempelajari fosil dan memahami teori evolusi yang mendasarinya, dan sementara fosil baru ditemukan setiap dekade mengungkapkan bab-bab baru, para ilmuwan sepakat tentang cerita dasar.


Hubungan antara Kera dan Manusia

Karena para ilmuwan mengembangkan kemampuan untuk memecahkan kode genom dan membandingkan susunan genetika spesies, beberapa orang terpana mengetahui bahwa sekitar 98,5% gen pada manusia dan simpanse identik. Temuan ini berarti simpanse adalah sanak keluarga yang paling dekat dengan manusia, tapi itu tidak berarti bahwa manusia berevolusi dari simpanse.

Apa yang ditunjukkannya adalah bahwa manusia memiliki nenek moyang yang sama dengan kera Afrika modern (yaitu, gorila dan simpanse), yang membuat kita menjadi sepupu yang sangat jauh. Oleh karena itu, kita terkait dengan primata hidup lainnya, tapi kita tidak turun dari mereka.

Manusia modern berbeda dari kera dengan berbagai cara. Otak manusia lebih besar dan lebih kompleks; Orang memiliki bentuk komunikasi dan budaya yang rumit; dan orang-orang biasa berjalan tegak, bisa memanipulasi benda-benda yang sangat kecil dan bisa berbicara.

Manusia Purba


Evolusi Biologis

Evolusi biologis bukanlah perubahan suatu organisme dari tahapan telur – lahir – dewasa– tua – mati. Evolusi biologis adalah perubahan satu takson menjadi takson lain atau takson lama berubah sedikit. Jadi, sudut pandang evolusi bukanlah individu, tetapi populasi. Darwin pada abad ke-19 mengemukakan teori evolusi biologinya yang cukup terkenal.

Teori evolusi tersebut mencetuskan pola pikir baru, yaitu bahwa takson itu tidak statis, melainkan dinamis, melalui masa yang panjang, dan semua makhluk hidup ini berkerabat.

Darwin dalam bukunya The Origin of Species mengemukakan teori bahwa spesies yang hidup sekarang ini berasal dari spesies-spesies yang hidup di masa-masa yang silam dan terjadi melalui seleksi alam. Salah satu teori yang banyak diterima adalah evolusi manusia dari Australopithecus melalui Homo erectus ke Homo sapiens.

Australopithecus yang berperan dalam hal ini adalah Australopithecus africanus, kemudian melalui Australopithecus habilis (disebut pula Homo habilis). Antara Homo erectus dan Homo sapiens terdapat Homo neaderthalensis, lagi pula telah ada manusia yang lebih umum cirinya dari Neanderthal yang mendekati jenis Homo sapiens. Jika kita membedakan manusia purba dengan Homo sapiens, akan terlihat jelas bahwa:

1. rongga otak manusia purba lebih kecil daripada Homo sapiens,
2. tulang kening manusia purba menonjol ke depan,
3. tulang rahang bawah lurus ke belakang sehingga tak berdagu,
4. tulang rahang manusia purba lebih kuat dan besar, dan
5. manusia purba tidak bertempat tinggal tetap dan selalu berpindah-pindah.

Oleh karena itu, Homo sapiens dianggap sebagai jenis yang paling sempurna yang menjadi nenek moyang manusia dan kemudian menyebar ke seluruh bumi kita ini.

Manusia Purba

 


Manusia Purba

1. Meganthropus (Manusia Besar)

Ciri ciri tubuhnya kekar, rahang dan gerahamnya besar, serta tidak berdagu sehingga menyerupai kera. Meganthropus diperkirakan hidup 2 juta sampai 1 juta tahun yang lalu, pada masa Paleolithikum atau Zaman Batu Tua. Meganthropus memiliki kelebihan pada bentuk tubuhnya yang lebih besar dibandingkan manusia purba lainnya.

2. Pithecanthropus (Manusia Kera Berjalan Tegak)

3. Homo

Homo erectus (bahasa Latin, berarti “manusia yang berdiri tegak”) adalah jenis manusia yang telah punah dari genus Homo. H. erectus dipercaya berasal dari Afrika dan bermigrasi selama masa Pleistocene awal sekitar 2 juta tahun yang lalu dan terus menyebar ke seluruh dunia hingga mencapai Asia Tenggara.

  • 2,8 Juta tahun yang lalu – Homo

    Homo muncul di Afrika Timur; dengan kebanyakan Australopithecus mereka dianggap sebagai hominin pertama – yaitu, mereka ditunjuk (oleh beberapa) karena manusia dan manusia purba atau nenek moyang yang paling awal bangkit setelah berpisah dari garis keturunan Pan, simpanse. Yang lain menganggap genus Pan sebagai hominin juga, dan mungkin hominin pertama.

    Homo habilis

    Homo habilis

  • 1,8 Juta tahun yang lalu – Homo erectus

    Homo erectus berkembang di Afrika. Homo erectus akan memiliki kemiripan yang mencolok dengan manusia modern, namun memiliki otak sekitar 74% dari ukuran manusia modern. Kicunya kurang landai dari pada Homo habilis dan gigi lebih kecil.

    Sebuah rekonstruksi Homo erectus

    Sebuah rekonstruksi Homo erectus

  • 1,2 Juta tahun yang lalu – Homo antecessor

    Homo antecessor mungkin merupakan nenek moyang manusia dan Neanderthal.
    Saat ini, manusia memiliki sekitar 20.000-25.000 gen dan berbagi 99% DNA mereka dengan Neanderthal yang sekarang punah dan 95-99% DNA mereka dengan keluarga evolusioner terdekat mereka, simpanse.
    Varian manusia gen FOXP2 (terkait dengan kontrol ucapan) telah ditemukan identik di Neanderthal.

    Rekonstruksi Homo antecessor laki-laki

    Rekonstruksi Homo antecessor laki-laki

     

  • 600 000 Tahun yang lalu – Homo heidelbergensis

    Setinggi 1,5 m Homo heidelbergensis meninggalkan jejak kaki di abu vulkanik tepung yang dipadatkan di Italia. Homo heidelbergensis mungkin merupakan nenek moyang umum manusia dan Neanderthal.
    Secara morfologis sangat mirip dengan Homo erectus namun Homo heidelbergensis memiliki otak yang lebih besar, sekitar 93% ukuran Homo sapiens. Holotipe spesies itu tinggi, 1,8 m dan lebih berotot daripada manusia modern.

    Penafsiran artistik Homo heidelbergensis

    Penafsiran artistik Homo heidelbergensis

     

  • 500 000 Tahun yang lalu – Divergensi keturunan Neanderthal 

    Divergensi atau perbedaan garis keturunan Neanderthal dan Denisovan dari nenek moyang yang sama. Secara morfologis sangat mirip dengan Homo erectus namun Homo heidelbergensis memiliki otak yang lebih besar, sekitar 93% ukuran Homo sapiens.

    Interpretasi artistik Neanderthal

    Interpretasi artistik Neanderthal

  • 200 000 Tahun lalu – Homo sapiens 

    Situs Omo1 dan Omo2 (Omo River, Ethiopia) menghasilkan bukti fosil paling awal untuk Homo sapiens anatomis modern. Pada sebuah studi tahun 2015, pria hipotetis Y-kromosom Adam diperkirakan telah tinggal di Afrika Timur sekitar 250 ka. Dia akan menjadi nenek moyang umum terbaru dari siapa semua kromosom Y pria manusia diturunkan.

    Manusia anatomis modern

    Manusia anatomis modern


Bacaan Lainnya


Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Sumber bacaan: Info PleaseWikipediaNational Geographic

 

       
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

 


By | 2018-04-30T00:24:42+07:00 Oktober 8th, 2017|IPA|3 Comments

3 Comments

  1. Andu 07/12/2017 at 5:34 pm - Reply

    Nice post…

  2. Andu 07/12/2017 at 5:37 pm - Reply

    Tapi, postingan beginian meski hebat tapi paling2 dapat nya cemooh bahkan hujat…maklum disini banyak yg anti evolusi…

  3. Mahmud 28/08/2018 at 3:45 pm - Reply

    Teori evolusi adalah hal yang paling masuk akal. Sebenarnya tidak lari dari agama. Karena agama itu masuk akal.

Leave A Comment