Penyakit Gagal Jantung (Heart Failure)

9 min read

Penyakit Gagal Jantung

Gagal jantung berarti jantung tidak dapat memompa darah ke seluruh tubuh dengan baik. Biasanya terjadi karena jantung menjadi terlalu lemah atau kaku.

Terkadang disebut gagal jantung kongestif, meski nama ini tidak banyak digunakan saat ini.

Gagal jantung tidak berarti jantung Anda berhenti bekerja. Ini hanya membutuhkan beberapa dukungan untuk membantunya bekerja lebih baik. Penyakit ini dapat terjadi pada semua usia, tetapi paling sering terjadi pada orang tua.

Gagal jantung adalah kondisi jangka panjang yang cenderung memburuk secara bertahap dari waktu ke waktu. Biasanya tidak dapat disembuhkan, tetapi gejalanya seringkali dapat dikontrol selama bertahun-tahun.


Pengobatan Gagal Jantung

Banyak perawatan telah membantu banyak pasien mengurangi gejala gagal jantung mereka, kembali ke aktivitas sehari-hari, dan menikmati peningkatan tingkat energi. Melalui modifikasi gaya hidup yang cermat dan intervensi medis, kemungkinan untuk mencegah atau memperlambat kemajuan penyakit ini.

Pilihan pengobatannya tergantung pada jenis dan tingkat keparahan kondisi pasien. Penyebab yang mendasari gagal jantung – penyakit jantung (penyakit jantung koroner), tekanan darah tinggi (hipertensi) dan diabetes, misalnya harus diperhitungkan juga.

Pengobatannya dapat dikelompokkan menjadi tiga kategori umum:

1. Perubahan gaya hidup

Mempertahankan gaya hidup jantung sehat adalah kunci untuk mengendalikan gagal jantung. Faktor gaya hidup termasuk makan makanan yang tepat dengan minum dalam jumlah yang tepat, menjaga berat badan yang tepat, aktif secara fisik, tidak merokok, menghindari alkohol dan banyak istirahat. Banyak dari faktor gaya hidup ini juga dapat membantu mencegah penyakit jantung.

2. Moderasi dalam asupan natrium

Mengkonsumsi tidak lebih dari 2.000 mg, atau sedikit kurang dari satu sendok teh garam setiap hari, dapat membantu menjaga tekanan darah tetap terkendali.

Sodium meningkatkan tekanan darah karena menahan cairan di dalam tubuh, membuat jantung bekerja lebih keras. Karena banyak makanan yang mengandung garam – terutama makanan siap saji – garam meja harus dihindari.

3. Konsumsi makanan yang tinggi kalium

Makanan ini mungkin direkomendasikan sebagai bagian dari rejimen pengobatannya. Mereka termasuk buah-buahan seperti pisang dan stroberi, sayuran seperti bayam, brokoli dan labu, kacang-kacangan dan biji-bijian. Pasien yang mengonsumsi diuretik terkadang memiliki kadar kalium yang rendah, yang menyebabkan gejala seperti kelemahan, kelelahan, kram otot, rasa haus yang parah, buang air kecil berlebihan, dan perubahan detak jantung.

4. Asupan cairan

Hal ini berperan dalam pengobatannya, terutama jika Anda mengalami gagal jantung lanjut dan jika Anda mengalami pembengkakan. Secara umum, Anda harus membatasi asupan cairan hingga delapan cangkir, atau 64 ons, sehari.

Dengan musim panas Indonesia yang terkenal terik, Anda mungkin perlu minum lebih banyak cairan. Seorang spesialis perawatan jantung dapat merekomendasikan jumlah yang tepat untuk diminum, berdasarkan kondisi Anda dan tingkat aktivitas yang ditentukan.

5. Jenis obat

Anda harus mengikuti rejimen pengobatan yang ditentukan – kunci untuk berhasil menangani penyakit ini. Minum obat sesuai resep dan hadiri janji tindak lanjut. Beberapa obat dapat digunakan untuk menangani gagal jantung. Di antara yang paling umum adalah penghambat ACE, penghambat beta, dan antagonis aldosteron.

Penghambat ACE (angiotensin-converting enzyme inhibitor)

Mereka dapat meningkatkan fungsi jantung, meningkatkan kesejahteraan pasien, mengurangi rawat inap dan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup. Penghambat ACE bekerja dengan membatasi angiotensin, hormon yang menyebabkan pembuluh darah mengencang dan membuat jantung bekerja lebih keras.

Beta blocker

Mereka memperlambat detak jantung dan mengurangi beban kerja jantung. Seiring waktu, penghambat beta dapat membantu membentuk kembali jantung yang sebelumnya membesar dan meregang, yang meningkatkan efisiensi pemompaan darah jantung.

Antagonis aldosteron

Ini memblokir aldosteron, hormon yang menyebabkan peradangan jantung dan kondisi jantung lainnya. Obat dapat diberikan dengan hati-hati jika fraksi ejeksi pasien kurang dari 35%.

Pilihan Pengobatan Gagal Jantung Bedah

Ketika pasien dapat diobati dengan pembedahan, dokter Anda akan mengeksplorasi pilihan bedah ini: Alat pacu jantung biventrikel: Pilihan yang sangat umum, perangkat elektronik ini ditanam di bawah kulit. Setiap alat pacu jantung dilengkapi dengan kabel yang ditempatkan di jantung untuk menyeimbangkan cara jantung memompa darah. Saat detak jantung pasien turun di bawah detak yang diprogram, kabel perangkat akan mengeluarkan impuls listrik kecil ke otot jantung.

Defibrilator kardioverter implan  (ICD: implantable cardioverter defibrillators)

Dapat membantu mencegah kematian jantung mendadak yang disebabkan oleh aritmia jantung (detak jantung tidak teratur). Dalam banyak hal, ICD seperti alat pacu jantung: ICD dapat mengirimkan impuls listrik berenergi rendah untuk memulihkan ritme normal ke jantung. Namun ICD juga dapat mengirimkan impuls yang lebih kuat ke jantung jika impuls berenergi rendah gagal memulihkan detak jantung biasa.

Alat bantu ventrikel kiri

Ini adalah jantung buatan, pompa mekanis yang ditanamkan di ventrikel kiri jantung yang melemah, ruang pompa utama jantung. Alat bantu ini dapat digunakan baik sebagai terapi “jembatan menuju transplantasi” (saat pasien menunggu operasi transplantasi jantung) atau sebagai terapi jangka panjang untuk pasien yang bukan calon transplantasi jantung.

Transplantasi jantung

Ini dapat dilakukan untuk pasien yang menderita gagal jantung stadium akhir ketika semua perawatan non-bedah untuk gagal jantung tidak berhasil menangani kondisi tersebut. Jantung yang sehat dari pendonor yang telah meninggal menggantikan jantung yang sakit. Karena proses kualifikasi untuk transplantasi jantung rumit, prosedur ini mungkin bukan pilihan bagi setiap pasien.

Perawatan yang komprehensif dan individual

Meskipun dokter ahli jantung melakukan pendekatan pengobatan gagal jantung pada pasien-pasien-pasien, tim dokter berfokus pada penyediaan komponen perawatan yang penting untuk setiap pasien gagal jantung:

  • Penilaian kapasitas ventrikel kiri untuk memompa darah (fungsi sistolik).
  • Resep obat yang tepat, seperti penghambat ACE, jika fungsi sistolik ventrikel kiri terganggu secara signifikan.
  • Instruksi pelepasan yang mencakup aktivitas, diet, obat-obatan, janji tindak lanjut, pemantauan berat badan dan tindakan yang harus diambil jika gejala memburuk.
  • Konseling berhenti merokok, jika perlu.
  • Imunisasi untuk pneumonia dan flu musiman.

Penyebab Gagal Jantung

Gagal jantung terjadi akibat proses degenerasi yang progresif. Banyak penyakit jantung dapat berkontribusi pada perkembangan gagal jantung: penyakit arteri koroner, kardiomiopati (penyakit otot jantung), hipertensi (tekanan darah tinggi) dan penyakit katup jantung. Secara umum, setiap kondisi dapat menjadi penyebab gagal jantung karena:

Membatasi kemampuan jantung untuk memompa darah

Mengurangi jumlah darah yang mengisi bilik (ruang) jantung.
Mengisi ventrikel jantung secara berlebihan (ruang pompa) dengan darah.
Penyakit arteri koroner, kardiomiopati, hipertensi, dan penyakit katup jantung adalah penyebab utama gagal jantung.

Penyakit jantung koroner

Penyebab paling umum dari gagal jantung adalah penyakit arteri koroner (juga disebut penyakit jantung koroner, atau aterosklerosis). Penyakit ini ditemukan pada sekitar 2 dari setiap 3 pasien gagal jantung.

Dengan penyakit arteri koroner, lapisan dalam arteri mengembangkan penumpukan plak, lemak, kolesterol, kalsium, dan zat penghambat arteri lainnya.

Saat plak menyempit dan mengeras arteri, itu mengganggu aliran darah ke jantung. Ini melemahkan jantung, hanya karena jarang digunakan.

Kardiomiopati

Kardiomiopati menunjukkan segala bentuk kelemahan otot jantung, di mana jantung tidak dapat memompa dengan baik. Dinding jantung bisa menjadi kaku atau meradang – dan oleh karena itu tidak dapat memompa cukup darah keluar dari ventrikel jantung.

Kardiomiopati bisa berupa:

Dilatasi (kongestif): Ini adalah bentuk kardiomiopati yang paling umum. Rongga jantung menjadi membesar dan meregang. Ini mungkin akibat dari penyebab yang tidak diketahui, proses inflamasi (seperti miokarditis) atau penyalahgunaan alkohol.

Hipertrofik: Massa otot ventrikel kiri membesar. Pada salah satu bentuk penyakitnya, septum (dinding) antara dua ventrikel (ruang pompa) menjadi membesar dan menghalangi aliran darah dari ventrikel kiri. Bentuk penyakit lainnya, otot yang membesar tidak menghalangi aliran darah.

Batasan: Miokardium (jaringan otot ventrikel) menjadi sangat kaku, dan ventrikel kurang dapat terisi darah di antara detak jantung. Kardiomiopati restriktif biasanya menyerang orang tua.

Hipertensi

Juga dikenal sebagai tekanan darah tinggi, hipertensi menambah beban kerja jantung. Karena jantung harus bekerja lebih keras untuk mengedarkan darah ke seluruh tubuh, serat otot jantung membesar (hipertrofi), yang dapat mengganggu kemampuan jantung untuk mengisi diastol (saat jantung sedang istirahat, di antara detak jantung).

Asupan natrium adalah penyumbang utama hipertensi, karena dapat menyebabkan air menumpuk di pembuluh darah Anda.

Penyakit katup jantung

Katup jantung memastikan bahwa darah mengalir ke satu arah. Ketika katup jantung gagal, darah lebih sulit bergerak maju. Tekanan di dalam jantung meningkat saat jantung bekerja lebih keras.

Kontributor penyakit katup jantung adalah:

Stenosis aorta: Katup aorta tidak terbuka sepenuhnya.
Regurgitasi aorta (atau insufisiensi aorta): Katup aorta melemah atau menggelembung, dan tidak dapat menutup sepenuhnya, dan darah mengalir kembali ke jantung.
Regurgitasi mitral: Katup mitral tidak dapat menutup sepenuhnya, dan darah mengalir kembali ke jantung.

Faktor risiko gagal jantung lainnya

Faktor lain dapat meningkatkan risiko gagal jantung. Mereka termasuk:

  • Diabetes.
  • Serangan jantung masa lalu.
  • Irama jantung yang tidak normal.
  • Penyakit jantung bawaan (kelainan jantung saat lahir).
  • Masalah tiroid, menyebabkan peningkatan laju metabolisme.
  • Kelebihan zat besi.
  • Anemia berat.
  • Hipoksia (ketika darah gagal memberikan oksigen yang cukup ke jaringan jantung).
  • Kelainan elektrolit (natrium, kalium, atau magnesium rendah dalam darah, kemungkinan karena penggunaan diuretik).
  • Kelebihan berat badan.
  • Penyalahgunaan alkohol atau narkoba.
  • Jenis kemoterapi tertentu.

Gejala gagal jantung

Gejala memberikan kunci untuk mendeteksi gagal jantung pada tahap paling awal. Itulah mengapa dokter ingin Anda mengenali gejalanya dan berbicara dengan dokter Anda saat itu terjadi.

Gejala gagal jantung bergantung pada area jantung yang rusak atau melemah:

Gagal jantung sisi kiri

Kemungkinan besar terjadi penyumbatan edema (pembengkakan) di paru-paru, disertai dengan kesulitan bernapas.

Indikasi gagal jantung sisi kiri
Gagal jantung sisi kiri berhubungan dengan kongesti paru. Sisi kiri jantung menerima darah kaya oksigen dari paru-paru. Ketika sisi kiri tidak memompa dengan benar, darah kembali ke pembuluh darah paru-paru – edema paru. Saat darah kembali ke paru-paru, tekanan di pembuluh darah paru-paru meningkat. Cairan di dalam paru-paru didorong ke dalam ruang pernapasan, mengganggu aliran normal oksigen.

Gejala terkait termasuk:

Sesak Nafas: Sesak nafas sering menjadi masalah saat beraktivitas fisik, tapi juga bisa terjadi saat istirahat. Kesulitan bernapas dapat terjadi secara tiba-tiba di malam hari, tetapi dapat mereda dengan bergerak. Bantal ekstra untuk menopang tubuh bagian atas dapat membantu Anda bernapas lebih mudah di tempat tidur.
Batuk persisten: Batuk yang tampaknya tidak dapat dijelaskan menghasilkan dahak merah muda yang mengandung darah.
Retak paru: Bunyi letupan terjadi ketika udara dipaksa melalui saluran paru yang menyempit oleh penumpukan cairan.
Bunyi jantung ketiga: Detak jantung normal memiliki dua suara yang dibuat saat jantung berkontraksi (memompa darah) dan mengembang (terisi dengan darah). Dengan gagal jantung, suara ketiga menjadi jelas: Dinding ventrikel jantung bergetar saat darah memenuhi jantung.
Output urin berkurang: Dengan gagal jantung, ginjal tidak dapat berfungsi dengan baik. Sodium tetap berada di dalam tubuh, menyebabkan retensi air.
Tingkat saturasi oksigen yang rendah: Ini disebabkan oleh ketidakmampuan jantung untuk menerima darah kaya oksigen dari paru-paru.
Pencernaan yang berubah.
Pusing, pusing, dan kebingungan.
Kegelisahan dan kecemasan.
Kelelahan dan kelemahan.

Gagal jantung sisi kanan

Ini biasanya menyebabkan edema di kaki, pergelangan kaki, tungkai, jari, perut, dan organ perut. Karena jantung yang melemah tidak dapat memompa cukup darah, ia memiliki lebih sedikit ruang untuk menampung darah yang kembali dari bagian tubuh lain. Kenaikan berat badan mendadak akibat pembengkakan ini biasa terjadi.

Meskipun gejala gagal jantung dapat diisolasi ke satu area tubuh, efek gagal jantung dapat dirasakan di seluruh tubuh dan sangat mengganggu kualitas hidup Anda.

Gejala lain yang melibatkan sisi kanan jantung meliputi:

Pembesaran hati.
Asites: Kelebihan cairan antara jaringan yang melapisi perut dan organ perut.
Kehilangan nafsu makan yang parah, disertai sakit perut dan mual.
Kelemahan.

Indikasi gagal jantung sisi kanan
Edema (pembengkakan terus-menerus) pada kaki, pergelangan kaki, dan tungkai adalah gejala gagal jantung yang paling umum di sisi kanan jantung. Edema juga bisa terjadi di jari, perut dan organ perut. Kenaikan berat badan tiba-tiba akibat pembengkakan adalah hal biasa.


Stadium Gagal Jantung

Gagal jantung memiliki empat tahap atau stadium berdasarkan tingkat keparahan gejala. Memahami setiap tahap dapat membantu menjelaskan tingkat harapan hidup seseorang, dan menjelaskan mengapa tingkat tersebut bisa sangat bervariasi.

Stadium 1 atau pra-gagal jantung: Orang dengan pra-gagal jantung mungkin mengalami gangguan yang memengaruhi jantung, atau dokter mungkin telah memperhatikan kelemahan di jantung mereka yang belum menyebabkan gejala apa pun.

Stadium 2: Pasien stadium 2 mungkin memiliki gejala ringan tetapi masih sehat. Pasien dengan stadium 2 sering kali mengalami komplikasi jantung tetapi tidak memiliki gejala pasti gagal jantung. Dokter mungkin merekomendasikan agar orang-orang ini mengurangi beban kerja mereka dan membuat perubahan gaya hidup.

Stadium 3: Pasien dengan stadium 3 mungkin mengalami gejala secara teratur dan mungkin tidak dapat melakukan tugas rutin mereka, terutama jika mereka memiliki kondisi kesehatan lain.

Stadium 4 atau gagal jantung stadium akhir: Pasien dengan stadium 4 mungkin mengalami gejala yang parah atau melemahkan sepanjang hari, bahkan saat istirahat. Stadium akhir seringkali membutuhkan perawatan medis dan bedah ekstensif untuk menanganinya.


Diagnostik

Gagal jantung didiagnosis ketika gejala khas (lihat di atas) dan temuan objektif yang sesuai bertepatan.

1. Pemeriksaan fisik

Bahkan selama pemeriksaan fisik, beberapa tanda klinis dapat mengindikasikan gagal jantung. Ini termasuk kemacetan vena jugularis, suara berderak di atas paru-paru, jantung yang membesar (kardimegali), suara jantung ketiga, edema tungkai bawah, hati yang membesar (hepatomegali), efusi pleura, nokturia dan denyut nadi yang dipercepat (takikardia).

2. Diagnostik laboratorium

Sejak awal abad ke-21, tes laboratorium untuk diagnostik rutin telah tersedia untuk menentukan konsentrasi plasma dari brain natriuretic peptide (BNP atau NTproBNP). Manfaat khususnya adalah bahwa kadar BNP atau NTproBNP normal yang rendah sebagian besar mengesampingkan gagal jantung pada pasien yang tidak diobati. Bergantung pada tingkat gagal jantung, nilainya meningkat dari sedang hingga parah; kisaran normal tergantung pada usia dan jenis kelamin. Pengukuran BNP untuk diagnosis banding dan kontrol kemajuan gagal jantung sementara itu dalam pedoman masyarakat Jerman untuk kardiologi dan kardiologi pediatrik. Peningkatan BNP atau NTproBNP adalah kriteria diagnostik untuk gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang sedikit terbatas atau dipertahankan.

Tes darah juga dilakukan untuk mengidentifikasi penyebab, komplikasi, atau faktor penyulit gagal jantung (seperti diabetes mellitus, gagal ginjal, ketidakseimbangan elektrolit, anemia, atau hipertiroidisme) dan kemungkinan efek samping terapi.

3. EKG (Elektrokardiogram)

Elektrokardiogram hampir dibilang tidak cocok untuk mendiagnosis gagal jantung, tetapi dapat menunjukkan penyakit yang mendasarinya, seperti serangan jantung di masa lalu atau aritmia jantung. Selain itu, rekomendasi terapi lain mungkin muncul jika tidak ada irama sinus atau blok cabang berkas.

4. Diagnosa USG

Metode pemeriksaan yang paling penting untuk gagal jantung adalah pemeriksaan USG jantung (ekokardiografi). Hal ini memungkinkan penilaian cepat dan bebas risiko dari fungsi otot jantung, katup jantung dan perikardium. Di satu sisi, diagnosis dugaan gagal jantung dapat dikonfirmasi atau disingkirkan, di sisi lain, penyebab esensial sudah dapat ditentukan.

5. Pemeriksaan rontgen

Foto rontgen dada (chest x-ray) menunjukkan antara lain jantung dan paru-paru mati. Pada bentuk gagal jantung yang lebih ringan, biasanya masih menunjukkan temuan yang normal. Jika jantung lebih lebar dari setengah lebar dada, itu disebut kardiomegali; Dengan memperluas ventrikel kiri, jantung dapat mengambil “bentuk sepatu kayu” yang khas. Tumpukan darah dalam sirkulasi paru muncul sebagai tanda vaskular yang meningkat. Edema paru muncul sebagai bayangan di tengah (“butterfly edema”); pada edema paru interstisial, garis Kerley muncul di tepi. Efusi pleura juga dapat terlihat jelas pada rontgen dada.

Untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit arteri koroner sebagai penyebab gagal jantung, sering dilakukan pemeriksaan kateter jantung dengan angiografi koroner ( coronarography ). Kondisi tekanan di dalam dan di jantung dapat diukur secara langsung, dan penyempitan arteri koroner dapat dinilai dan diobati dengan stent.

6. MRI

Penilaian anatomi jantung dan pembuluh darah besar dalam kasus vitia kongenital kompleks dan kardiomiopati, bukti vitalitas sebelum pemulihan aliran darah yang direncanakan (kateter jantung, operasi bypass), tes stres dengan dobutamin atau adenosin untuk menilai dan mengidentifikasi penyempitan yang relevan (stenosis) di daerah aliran darah ke jantung (arteri koroner).

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa spektroskopi resonansi magnetik dapat membantu memperkirakan risiko gagal jantung dengan lebih baik.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Detak Jantung Normal – Berapa Ukuran Denyut Nadi Normal? – Cara Menghitung

Denyut jantung adalah salah satu “tanda vital”, atau indikator penting kesehatan dalam tubuh manusia. Ini mengukur berapa kali per menit bahwa jantung berkontraksi atau berdetak. Berapa seharusnya detak jantung yang normal? Klik disini untuk membaca artikel ini lebih lanjut (akan membuka layar baru tanpa meninggalkan layar ini).

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Sumber bacaan: American Association for the Advancement of Science, NHS

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *