Diabetes Melitus tipe 1 dan 2 (Kencing Manis, Penyakit Gula) – Penyebab, Gejala, Diagnosa Perawatan, Pencegahan, Pengobatan

Penjelasan Diabetes Melitus

Diabetes mellitus, juga disebut diabetes, adalah istilah untuk beberapa kondisi yang melibatkan bagaimana tubuh Anda mengubah makanan menjadi energi. Yang menggambarkan sekelompok penyakit metabolik di mana orang tersebut memiliki glukosa darah tinggi (gula darah).

Diabetes adalah

Diabetes adalah kondisi seumur hidup yang menyebabkan kadar gula darah seseorang menjadi terlalu tinggi.

Ketika Anda makan karbohidrat, tubuh Anda mengubahnya menjadi gula yang disebut glukosa dan mengirimkannya ke aliran darah Anda. Pankreas Anda melepaskan insulin, hormon yang membantu memindahkan glukosa dari darah Anda ke sel-sel Anda, yang menggunakannya untuk energi.

Ketika Anda menderita diabetes dan tidak mendapatkan perawatan, tubuh Anda tidak menggunakan insulin seperti seharusnya. Terlalu banyak glukosa tetap dalam darah Anda, suatu kondisi yang biasanya disebut gula darah tinggi. Ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang mungkin serius atau bahkan mengancam jiwa.

Tidak ada obat untuk diabetes. Tetapi dengan perawatan dan perubahan gaya hidup, Anda dapat hidup panjang, sehat.

Diabetes datang dalam berbagai bentuk, tergantung pada penyebabnya.

Prediabetes

Prediabetes adalah ketika gula darah Anda lebih tinggi dari yang seharusnya tetapi tidak cukup tinggi bagi dokter untuk mendiagnosis diabetes. Lebih dari sepertiga orang di Amerika Serikat memilikinya, tetapi kebanyakan dari mereka tidak mengetahuinya.

Prediabetes dapat membuat Anda lebih mungkin untuk mendapatkan diabetes tipe 2 dan penyakit jantung. Berolahraga lebih banyak dan menurunkan berat badan ekstra, bahkan hanya 5% hingga 7% dari berat tubuh Anda, dapat menurunkan risiko tersebut.

Perbedaan antara Diabetes tipe 1 dan 2

Tipe 1 dan tipe 2 terjadi ketika tubuh tidak dapat menyimpan dan menggunakan glukosa dengan baik, yang sangat penting untuk energi. Gula, atau glukosa, terkumpul dalam darah dan tidak mencapai sel-sel yang membutuhkannya, yang dapat menyebabkan komplikasi serius.

Diabetes tipe 1 biasanya muncul pertama kali pada anak-anak dan remaja, tetapi bisa juga terjadi pada orang tua. Sistem kekebalan menyerang sel beta pankreas sehingga mereka tidak lagi dapat memproduksi insulin. Tidak ada cara untuk mencegah diabetes tipe 1, dan itu sering turun temurun.

Tipe 2 lebih cenderung muncul seiring bertambahnya usia, tetapi banyak anak sekarang mulai mengembangkannya. Pada tipe ini, pankreas menghasilkan insulin, tetapi tubuh tidak dapat menggunakannya secara efektif. Faktor gaya hidup tampaknya berperan dalam perkembangannya. Menurut CDC, sekitar 90-95 persen penderita diabetes memiliki tipe ini.

Kedua jenis diabetes dapat menyebabkan komplikasi, seperti penyakit kardiovaskular, penyakit ginjal, kehilangan penglihatan, kondisi neurologis, dan kerusakan pada pembuluh darah dan organ.

Gejala, Tanda dan Ciri-Ciri Diabetes

Tipe 1

Orang yang menderita diabetes tipe 1 mungkin juga mengalami mual, muntah, atau sakit perut. Gejala diabetes tipe 1 dapat berkembang hanya dalam beberapa minggu atau bulan dan bisa parah. Diabetes tipe 1 biasanya dimulai ketika Anda anak-anak, remaja, atau dewasa muda tetapi dapat terjadi pada usia berapa pun.

Tipe 2

Gejala diabetes tipe 2 sering berkembang selama beberapa tahun dan dapat berlangsung lama tanpa diketahui (kadang-kadang tidak ada gejala yang terlihat). Diabetes tipe 2 biasanya dimulai ketika Anda seorang dewasa, meskipun semakin banyak anak, remaja, dan dewasa muda yang mengembangkannya. Karena gejalanya sulit dikenali, penting untuk mengetahui faktor risiko diabetes tipe 2 dan mengunjungi dokter Anda jika ada.

Tipe 3 pada kehamilan / gestasional

Tipe gestasional (diabetes selama kehamilan) biasanya muncul di tengah kehamilan dan biasanya tidak memiliki gejala. Jika Anda hamil, Anda harus diuji untuk diabetes gestasional antara 24 dan 28 minggu kehamilan sehingga Anda dapat membuat perubahan jika diperlukan untuk melindungi kesehatan Anda dan kesehatan bayi Anda.

Penyebab Diabetes Melitus

Tipe 1

Disebabkan oleh reaksi autoimun (tubuh menyerang sendiri karena kesalahan) yang menghancurkan sel-sel di pankreas yang membuat insulin, yang disebut sel beta. Proses ini dapat berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum gejala muncul.

Beberapa orang memiliki gen tertentu (sifat yang diturunkan dari orang tua ke anak) yang membuat mereka lebih mungkin mengembangkan diabetes tipe 1, meskipun banyak yang tidak akan melanjutkan untuk memiliki diabetes tipe 1 bahkan jika mereka memiliki gen.

Terkena pemicu di lingkungan, seperti virus, juga dianggap berperan dalam pengembangan tipe 1. Kebiasaan diet atau makan dan gaya hidup tidak menyebabkan menderita diabetes tipe 1.

Tipe 2

Insulin adalah hormon yang dibuat oleh pankreas Anda yang bertindak untuk membiarkan gula darah masuk ke dalam sel-sel dalam tubuh Anda untuk digunakan sebagai energi.

Jika Anda memiliki tipe 2, sel-sel tidak merespons insulin secara normal; ini disebut resistensi insulin. Pankreas Anda menghasilkan lebih banyak insulin untuk mencoba membuat sel merespons.

Akhirnya pankreas Anda tidak dapat mengikuti, dan gula darah Anda naik, mengatur panggung untuk pradiabetes dan diabetes tipe 2. Gula darah tinggi merusak tubuh dan dapat menyebabkan masalah kesehatan serius lainnya, seperti penyakit jantung, kehilangan penglihatan, dan penyakit ginjal.

Tipe 3 pada kehamilan / gestasional

Terjadi ketika tubuh Anda tidak dapat membuat insulin yang cukup selama kehamilan Anda. Insulin adalah hormon yang dibuat oleh pankreas Anda yang bertindak seperti kunci untuk membiarkan gula darah masuk ke dalam sel-sel dalam tubuh Anda untuk digunakan sebagai energi.

Selama kehamilan, tubuh Anda membuat lebih banyak hormon dan mengalami perubahan lain, seperti penambahan berat badan. Perubahan-perubahan ini menyebabkan sel-sel tubuh Anda menggunakan insulin kurang efektif, suatu kondisi yang disebut resistensi insulin. Resistensi insulin meningkatkan kebutuhan tubuh Anda akan insulin.

Semua wanita hamil memiliki resistensi insulin selama akhir kehamilan. Namun, beberapa wanita memiliki resistensi insulin bahkan sebelum mereka hamil. Mereka memulai kehamilan dengan meningkatnya kebutuhan akan insulin dan lebih cenderung memiliki diabetes kehamilan.

Diabetes Tipe 1

Juga disebut diabetes yang tergantung pada insulin. Dulu disebut diabetes juvenile-onset, karena sering dimulai pada masa kanak-kanak.

Diabetes tipe 1 adalah kondisi autoimun. Itu terjadi ketika tubuh Anda menyerang pankreas Anda dengan antibodi. Organ rusak dan tidak menghasilkan insulin.

Gen Anda mungkin menyebabkan diabetes tipe ini. Itu juga bisa terjadi karena masalah dengan sel-sel di pankreas Anda yang membuat insulin.

Banyak masalah kesehatan yang dapat terjadi pada tipe 1 terjadi karena kerusakan pembuluh darah kecil di mata Anda (disebut retinopati diabetik), saraf (neuropati diabetik), dan ginjal (nefropati diabetik). Orang dengan tipe 1 juga memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit jantung dan stroke.

Perawatan tipe 1

Perawatan untuk diabetes tipe 1 melibatkan menyuntikkan insulin ke dalam jaringan lemak tepat di bawah kulit Anda. Anda mungkin menggunakan:

Jarum suntik pena insulin

Pena insulin yang menggunakan kartrid prefilled dan jarum tipis
Injektor jet yang menggunakan udara bertekanan tinggi untuk mengirimkan semprotan insulin ke kulit Anda.
Pompa yang mengirim insulin melalui tabung ke kateter di bawah kulit perut Anda.
Tes yang disebut tes darah A1C memperkirakan kadar gula darah Anda selama tiga bulan sebelumnya. Dokter Anda menggunakannya untuk melihat seberapa baik gula darah Anda dikontrol. Itu membantu mereka mengetahui risiko komplikasi Anda.

Jika Anda menderita diabetes tipe 1, Anda harus melakukan perubahan termasuk:

  • Tes berkala kadar gula darah Anda.
  • Perencanaan makan yang cermat.
  • Olahraga harian.
  • Insulin dan obat lain sesuai kebutuhan.

Diabetes tipe 2

Diabetes tipe 2 dulunya disebut diabetes yang tidak tergantung insulin atau dewasa. Tapi itu menjadi lebih umum pada anak-anak dan remaja selama 20 tahun terakhir, terutama karena lebih banyak orang muda kelebihan berat badan atau obesitas. Sekitar 90% dari penderita diabetes memiliki tipe 2.

Ketika Anda memiliki diabetes tipe 2, pankreas Anda biasanya menciptakan beberapa insulin. Tapi itu tidak cukup atau tubuh Anda tidak menggunakannya seperti seharusnya. Resistensi insulin, ketika sel-sel Anda tidak merespons insulin, biasanya terjadi pada sel-sel lemak, hati, dan otot.

Diabetes tipe 2 seringkali lebih ringan daripada diabetes tipe 1. Tetapi masih dapat menyebabkan komplikasi kesehatan besar, terutama pada pembuluh darah kecil di ginjal, saraf, dan mata Anda. Tipe 2 juga meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Orang yang kegemukan – lebih dari 20% dari berat badan target mereka untuk tinggi badan mereka – memiliki risiko diabetes tipe 2 yang sangat tinggi dan masalah kesehatan yang dapat terjadi. Obesitas sering menyebabkan resistensi insulin, sehingga pankreas Anda harus bekerja lebih keras untuk membuat lebih banyak insulin. Tapi itu masih tidak cukup untuk menjaga kadar gula darah Anda di tempat mereka seharusnya.

Perawatan tipe 2

Perawatan untuk diabetes tipe 2 meliputi menjaga berat badan yang sehat, makan dengan benar, dan berolahraga. Beberapa orang memerlukan obat juga.

Dokter Anda mungkin melakukan tes A1C beberapa kali setahun untuk melihat seberapa baik Anda mengendalikan gula darah.

Tipe 3 – Diabetes Kehamilan (gestasional)

Kehamilan biasanya menyebabkan beberapa bentuk resistensi insulin. Jika ini menjadi diabetes, itu disebut kehamilan. Dokter sering menemukannya pada kehamilan pertengahan atau akhir. Karena gula darah wanita melalui plasenta ke bayi, penting untuk mengontrol diabetes gestasional untuk melindungi pertumbuhan dan perkembangan bayi.

Ia bersifat temporer dan dapat meningkat maupun menghilang setelah melahirkan dan dapat disembuhkan, namun memerlukan pengawasan medis yang cermat selama masa kehamilan.

Dokter melaporkan diabetes gestasional pada 2% hingga 10% kehamilan. Biasanya hilang setelah lahir. Tetapi hingga 10% wanita yang menderita diabetes gestasional mendapatkan tipe 2, minggu atau bahkan bertahun-tahun kemudian.

Diabetes gestasional lebih berisiko untuk bayi daripada ibu. Bayi mungkin mengalami kenaikan berat badan yang tidak biasa sebelum kelahiran, kesulitan bernapas saat lahir, atau risiko obesitas dan diabetes yang lebih tinggi di kemudian hari. Sang ibu mungkin memerlukan operasi sesar karena bayi yang terlalu besar, atau dia mungkin memiliki kerusakan pada jantung, ginjal, saraf, dan matanya.

Pengobatan diabetes gestasional meliputi:

1. Memamak makanan yang sehat. Perencanaan makan yang cermat untuk memastikan Anda mendapatkan nutrisi yang cukup tanpa terlalu banyak lemak dan kalori.

2. Olahraga setiap hari.

3. Menjaga kenaikan berat badan di bawah kendali.

4. Mengambil insulin untuk mengendalikan kadar gula darah Anda, jika perlu.

Baca juga 👉 Tips Makan Sehat untuk Diabetes

Diagnosa Keperawatan Diabetes Melitus

Bagaimana menentukan apakah Anda menderita diabetes, pradiabetes atau tidak?
Dokter dapat menentukan apakah pasien memiliki metabolisme normal, prediabetes atau diabetes dengan salah satu dari tiga cara yang berbeda – ada tiga kemungkinan tes:

  • Tes A1C

    – Setidaknya 6,5% berarti kencing manis
    – Antara 5,7% dan 5,99% berarti pre-kencing manis
    – Kurang dari 5,7% berarti normal

  • Tes FPG (glukosa plasma puasa)

    – Setidaknya 126 mg / dl berarti kencing manis
    – Antara 100 mg / dl dan 125,99 mg / dl berarti pre-kencing manis
    – Kurang dari 100 mg / dl berarti normal
    – Pembacaan abnormal setelah FPG berarti pasien mengalami gangguan glukosa puasa (IFG)

  • OGTT (tes toleransi glukosa oral)

    – Setidaknya 200 mg / dl berarti kencing manis
    – Antara 140 dan 199,9 mg / dl berarti pre-kencing manis
    – Kurang dari 140 mg / dl berarti normal
    – Pembacaan abnormal setelah OGTT berarti pasien mengalami gangguan toleransi glukosa (IGT)

Pengobatan Diabetes Tipe 1 dan 2

Apa pengobatan untuk diabetes?

Tujuan utama dalam mengobati diabetes tipe 1 dan tipe 2 adalah untuk mengontrol kadar gula darah (glukosa) dalam kisaran normal, dengan kunjungan minimal ke level rendah atau tinggi.

Tipe 1 diobati dengan:

  • insulin.
  • latihan olahraga.
  • diet makanan diabetes tipe 1.

Tipe 2 diobati dan dirawat dengan:

  • Pertama dengan penurunan berat badan, diet diabetes tipe 2, dan olahraga
  • Obat-obatan diabetes (oral atau disuntikkan) diresepkan ketika langkah-langkah ini gagal untuk mengendalikan gula darah tinggi dari diabetes tipe 2.
  • Jika obat lain menjadi pengobatan yang tidak efektif dengan insulin dapat dimulai.

Baca juga 👉 Tips Makan Sehat untuk Diabetes

Bentuk Diabetes Lainnya

Pada 1% hingga 5% orang yang menderita diabetes, kondisi lain mungkin menjadi penyebabnya. Ini termasuk penyakit pankreas, operasi dan obat-obatan tertentu, dan infeksi.

Dalam kasus ini, dokter Anda mungkin ingin mengawasi kadar gula darah Anda.

Cara mengatasi ejakulasi dini pada penderita diabetes

Berikut ini empat kiat atau langkah untuk pria penderita diabetes agar tetap bisa menikmati hubungan seks. Baca selanjutnya 👉 Mengatasi ejakulasi dini dengan tanaman herbal & obat medis – Cara menunda ejakulasi dini

Kesehatan mental

Orang yang menderita diabetes 2 hingga 3 kali lebih mungkin mengalami depresi daripada orang tanpa diabetes. Hanya 25% hingga 50% dari penderita diabetes yang mengalami depresi didiagnosis dan diobati. Tetapi pengobatan — terapi, obat-obatan, atau keduanya — biasanya sangat efektif. Dan tanpa perawatan, depresi sering menjadi lebih buruk, tidak lebih baik.

Retinopati, nefropati dan neuropati adalah potensi komplikasi diabetes

Komplikasi diabetes dibagi menjadi mikrovaskuler (karena kerusakan pembuluh darah kecil) dan makrovaskular (karena kerusakan pembuluh darah yang lebih besar). Komplikasi mikrovaskular meliputi kerusakan mata (retinopati) yang menyebabkan kebutaan, ginjal (nefropati) yang menyebabkan gagal ginjal dan saraf (neuropati) yang mengarah pada impotensi dan gangguan kaki diabetik (yang mencakup infeksi parah yang menyebabkan amputasi).

Komplikasi makrovaskular termasuk penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung, stroke dan kekurangan aliran darah ke kaki. Ada bukti dari uji coba terkontrol acak yang besar bahwa kontrol metabolik yang baik pada diabetes tipe 1 dan 2 dapat menunda timbulnya dan perkembangan komplikasi ini.

Selanjutnya baca 👉 Komplikasi Diabetes Melitus – Penyebab, Diagnosa Keperawatan dan Pengobatan

Pencegahan

Tidak ada tindakan pencegahan yang diketahui untuk tipe 1.

Tipe 2 – yang merupakan 85-90% dari semua kasus di seluruh dunia – seringkali dapat dicegah atau ditunda dengan mempertahankan berat badan normal, melakukan aktivitas fisik, dan makan makanan yang sehat.

Tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi (lebih dari 90 menit per hari) mengurangi risiko penyakit ini hingga 28%.

Perubahan pola makan yang dikenal efektif dalam membantu mencegah diabetes termasuk menjaga pola makan kaya serat dan serat, dan memilih lemak yang baik, seperti lemak tak jenuh ganda yang ditemukan dalam kacang-kacangan, minyak sayur, dan ikan.

Membatasi minuman manis dan mengurangi konsumsi daging merah dan sumber lemak jenuh lainnya juga dapat membantu mencegah penyakit ini.

Merokok juga dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit ini dan komplikasinya, sehingga berhenti merokok dapat menjadi langkah pencegahan yang penting juga.

Hubungan antara tipe 2 dan faktor risiko utama yang dapat dimodifikasi (kelebihan berat badan, pola makan yang tidak sehat, aktivitas fisik, dan penggunaan tembakau) serupa di semua wilayah di dunia. Terdapat bukti yang berkembang bahwa faktor penentu yang mendasari diabetes adalah cerminan dari kekuatan utama yang mendorong perubahan sosial, ekonomi dan budaya: globalisasi, urbanisasi, penuaan populasi, dan lingkungan kebijakan kesehatan secara umum.

Mengapa kencing manis disebut diabetes melitus?

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-06-28T14:00:31+07:00 Juni 23rd, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment