Penyakit Jantung Koroner

5 min read

Stent di Arteri Koroner.

Penyakit Jantung Koroner

Penyakit jantung koroner adalah sekelompok penyakit yang dimulai ketika suplai darah ke otot jantung (disebut miokardium) terganggu atau tersumbat. Penyebab paling umum adalah penyumbatan arteri koroner oleh penumpukan lemak, kolesterol “jahat”.

Penyempitan atau penyumbatan ini dapat menyebabkan jantung tidak menerima cukup oksigen. Dalam kondisi tersebut, dapat terjadi cedera pada otot jantung. Inilah yang umumnya dikenal sebagai serangan jantung atau infark miokard.

Gejala serangan jantung

Penyakit arteri koroner terutama dimanifestasikan oleh kesulitan bernapas, sesak napas atau kelelahan parah saat beraktivitas dan rasa sesak atau sesak di dada yang terkadang menjalar ke bahu atau lengan.

Mungkin juga disertai dengan jantung berdebar, berkeringat banyak, mual dan/atau pingsan. Intensitas nyeri dada tergantung pada jenis dan tingkat keparahan penyakit arteri koroner. Jadi, bila penyakitnya belum terlalu lanjut, nyeri ini mungkin hanya muncul selama aktivitas fisik, memaksa orang tersebut berhenti untuk istirahat.

  • Nyeri dada (angina pektoris).
  • Nyeri atau ketidaknyamanan di lengan, bahu, punggung atas, leher, rahang, atau perut.
  • Sesak napas.
  • Mual atau muntah.
  • Kelelahan atau kelemahan yang ekstrim, terutama saat beraktivitas.

Jika Anda merasa mengalami gejala serangan jantung, hubungi ambulans atau pergi ke ruang gawat darurat terdekat.

Penyebab Penyakit Jantung Koroner

Penyakit arteri koroner disebabkan oleh aterosklerosis, atau pengerasan pembuluh darah. Istilah ini berasal dari kata Yunani athero (bubur, atau pasta) dan sklerosis (kekerasan). Ini adalah proses di mana dinding arteri menumpuk plak – zat berlemak berlemak yang mengandung kolesterol, produk limbah seluler, kalsium, dan protein pembekuan darah yang disebut fibrin.

Perlu dicatat bahwa wanita, karena arteri mereka lebih kecil daripada pria, tidak selalu menunjukkan tanda-tanda klasik yang berhubungan dengan penyakit jantung koroner. Pada wanita, mual dan/atau nyeri di antara tulang belikat lebih sering diamati.

Arteri adalah tabung berongga yang mengangkut darah ke seluruh tubuh kita. Dinding arteri terbuat dari sel otot yang halus dan elastis. Lapisan sel yang disebut endothelium (diucapkan en-do-THEE-lee-um; Yunani untuk “lapisan dalam”) melapisi dinding arteri dan berfungsi sebagai pelindung antara aliran darah dan dinding arteri.

Seiring bertambahnya usia, beberapa faktor dapat merusak endotelium:

  • Kadar lemak yang tinggi – kolesterol dan trigliserida – dalam aliran darah.
  • Hipertensi (tekanan darah tinggi), yang memberi tekanan pada dinding arteri.
  • Merokok tembakau, yang mengganggu bahan kimia yang dilepaskan oleh endotelium.
  • Resistensi insulin dan diabetes mellitus (diabetes tipe 2).

Menurut penelitian, ketika pelindung endotelium menjadi rusak, plak dibiarkan menempel pada dinding arteri yang terbuka. Mencoba menyembuhkan kerusakan, dinding arteri dapat melepaskan bahan kimia lengket yang, sayangnya, mendorong penumpukan plak yang menyumbat arteri lebih lanjut.

Endapan plak keras di luar dan lembek di dalam. Jika retakan terbentuk di bagian luar deposit yang keras, tubuh akan mencoba menutup retakan tersebut dengan melepaskan platelet pembekuan darah. Gumpalan darah bisa terbentuk, menghalangi suplai darah ke otot jantung dan menimbulkan risiko serangan jantung.

Faktor risiko Jantung Koroner

Di antara faktor risikonya adalah:

  • kurangnya aktivitas fisik,
  • pola makan yang buruk (konsumsi produk yang terlalu berlemak, terlalu manis atau terlalu asin),
  • kegemukan,
  • merokok,
  • tekanan darah tinggi,
  • kelebihan lipid darah berbahaya dalam darah (kolesterol * Kolesterol adalah sejenis lemak.),
  • kelebihan gula darah (hiperglikemia*Hiperglikemia ditandai dengan konsentrasi glukosa yang sangat tinggi dalam darah., diabetes*Diabetes adalah penyakit yang memengaruhi cara tubuh
  • mengatur kadar gula darah. darah.),
  • stres,
  • kecemasan dan/atau depresi.

Faktor-faktor risiko ini dapat dikendalikan sejauh seseorang dapat mengurangi dampaknya dengan memodifikasi gaya hidup seseorang. Sebaliknya, beberapa faktor risiko dikatakan tidak dapat dikendalikan, seperti faktor keturunan misalnya. Padahal, penyakit jantung koroner lebih mungkin muncul

Mendiagnosis Jantung Koroner

  • Riwayat kesehatan lengkap dan pemeriksaan fisik.
  • EKG.
  • Tes darah.
  • Tes stres.
  • Pencitraan seperti rontgen dada atau CT scan.
  • Kateterisasi jantung.
  • Mengobati CAD (Coronary Artery Disease).

Turunkan risiko Anda dengan tidak merokok, makan makanan yang sehat, dan aktif.

Pengobatan

Perawatan untuk CAD mungkin termasuk perubahan gaya hidup, pengobatan untuk mengatasi gejala dan mencegah komplikasi, dan prosedur medis seperti angioplasti atau operasi bypass untuk memulihkan aliran darah ke jantung. Pilihan pengobatan tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan kesehatan individu secara keseluruhan.

Perawatan Penyakit Arteri Koroner

Strategi terapeutik harus melibatkan perubahan gaya hidup untuk meringankan gejala penyakit arteri koroner, menahan perkembangan penyakit dan mencegah infark miokard* Infark miokard ditandai dengan obstruksi, sebagian atau seluruhnya, dari arteri koroner. Bagian jantung yang terhubung ke arteri ini tidak lagi menerima oksigen, yang terakhir bisa menjadi nekrotik dan mati.

Kami juga berbicara tentang serangan jantung. Dengan demikian, berikut ini direkomendasikan secara khusus:

  • praktek aktivitas fisik secara teratur,
  • mengurangi konsumsi produk olahan, tinggi lemak, gula atau garam,
  • berhenti merokok,
  • pembatasan situasi stres.

Pengobatan (farmasi)

Perawatan farmasi bervariasi sesuai dengan stadium insufisiensi koroner dan faktor risiko pasien: hipertensi arteri, hiperlipidemia (istilah yang digunakan ketika darah mengandung LDL lebih dari yang direkomendasikan). Hiperlipidemia ditandai dengan tingkat lemak (lipid) yang tidak normal dalam darah. (kolesterol), hiperglikemia (diabetes). Namun, pengobatan tidak dapat menggantikan penerapan gaya hidup yang lebih sehat.

Perawatan bedah (operasi)

Pada tingkat pembedahan, operasi juga dapat dipertimbangkan untuk memperlebar segmen arteri yang mengalami penyempitan. Pilihan intervensi, bagaimanapun, tergantung pada tingkat keparahan dan / atau luasnya masalah peredaran darah di miokardium * Miokardium adalah nama teknis untuk jaringan otot jantung. Itu berasal dari bahasa Yunani myo- untuk otot dan kartu untuk jantung. Kontraksi ritmis jantung dikendalikan oleh sistem saraf otonom. Oleh karena itu, kontraksi tidak bergantung pada kerja sadar manusia.

Pilihan pertama adalah melebarkan arteri yang terkena menggunakan balon tiup yang dimasukkan melalui kateter. Kemudian dipasang di dalam dinding yang disebut stent * Stent adalah alat medis yang menjaga arteri tetap terbuka, yaitu prostesis kecil, biasanya logam , agar tetap terbuka dan mencegahnya menyusut kembali.

Pilihan lainnya adalah operasi bypass*Sebuah bypass adalah teknik operasi jantung yang memotong pembuluh darah yang tersumbat dengan menanamkan pembuluh darah lain. arteri koroner, operasi yang mengembalikan suplai darah dan oksigen ke jantung dengan “menghubungkan” arteri yang sehat ke segmen arteri yang tersumbat.

Pentingnya deteksi dini dan perawatan

Deteksi dini dan manajemen CAD sangat penting untuk mencegah komplikasi dan meningkatkan hasil. Ini termasuk pemeriksaan rutin dengan penyedia layanan kesehatan, pemantauan tekanan darah dan kadar kolesterol, dan kepatuhan terhadap rencana pengobatan.

Kapan harus berkonsultasi dengan dokter?

Gejala tertentu bisa menjadi tanda penyakit arteri koroner. Waspada jika Anda merasa, misalnya, sangat lemah atau sesak napas yang tidak biasa saat beraktivitas dan/atau rasa sesak, terbakar, atau sesak di dada. Demikian pula, kehilangan kesadaran (pingsan) dengan kemungkinan mual atau bahkan muntah bisa menjadi tanda penyakit arteri koroner.

Secara lebih umum, nyeri hebat di dada, berlangsung lebih dari lima menit dan menjalar, misalnya ke lengan kiri, tulang belikat, leher, rahang, atau bahkan perut bagian atas, jelas merupakan gejala yang berhubungan dengan arteri koroner. penyakit dan khususnya dengan serangan jantung (infark).

Kesimpulan

Kesimpulannya, CAD adalah kondisi serius dan berpotensi mengancam nyawa yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia. Hal ini disebabkan oleh penumpukan plak di arteri yang memasok darah ke jantung, yang menyebabkan penyumbatan dan aliran darah berkurang. Pencegahan dan pengelolaan CAD memerlukan pendekatan komprehensif yang membahas faktor risiko dan mempromosikan perilaku sehat, serta deteksi dini dan pengobatan yang tepat. Dengan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko CAD dan mengelola kondisinya secara efektif, banyak orang dapat menjalani hidup yang utuh dan sehat.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Detak Jantung Normal – Berapa Ukuran Denyut Nadi Normal? – Cara Menghitung

Denyut jantung adalah salah satu “tanda vital”, atau indikator penting kesehatan dalam tubuh manusia. Ini mengukur berapa kali per menit bahwa jantung berkontraksi atau berdetak. Berapa seharusnya detak jantung yang normal? Klik disini untuk membaca artikel ini lebih lanjut (akan membuka layar baru tanpa meninggalkan layar ini).

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Mayo Clinic

Sumber foto: BruceBlaus / Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Stent di Arteri Koroner. Salah satu pengobatan untuk penyakit jantung koroner.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *