fbpx

Genghis Khan – Kaisar Terjahat di Sejarah dan Pendiri Kekaisaran Mongolia – Bertanggung Jawab atas Kematian lebih dari 40 juta Orang

Genghis Khan

Jenghis Khan atau Genghis Khan adalah penakluk militer terbesar di dunia yang pernah dikenal. Sekelompok kecil pejuangnya dari negara terpencil dari Mongolia yang mengalahkan tentara yang lebih maju dari Cina, India, Rusia,dan Eropa Timur. Ketika ia meninggal pada tahun 1227, ia meninggalkan kekaisaran besar yang bersebelahan dalam sejarah yang tercatat.

Genghis Khan adalah ketua militer yang menyatukan bangsa Mongolia dan kemudian mendirikan Kekaisaran Mongolia dengan menaklukkan sebagian besar wilayah di Asia, termasuk utara Tiongkok (Dinasti Jin), Xia Barat, Asia Tengah, Persia dan Mongolia. Penggantinya akan meluaskan penguasaan Mongolia menjadi kekaisaran terluas dalam sejarah manusia. Dia merupakan kakek Kubilai Khan, pemerintah Tiongkok bagi Dinasti Yuan di China. Genghis Khan lahir di Pegunungan Khentii, Mongolia Utara sekitar tahun 1162 – meninggal pada 18 Agustus 1227 (pada umur 65 tahun).

Pembubaran cepat kekaisaran ini membuktikan bahwa begitu banyak keagungan Mongol bergantung pada kepemimpinan Genghis yang brilian. Meskipun ahli taktik yang hebat dan orang yang merekayasa budaya Mongol yang dipengaruhi Mughal India, Kekaisaran Timurid, dan Dinasti Yuan Cina, Genghis Khan mungkin adalah tukang daging paling berdarah di sejarah.

 

Mongol Empire map 2

Perluasan Kekaisaran Mongol 1206–1294. Ilustrasi ditumpangkan pada peta politik modern Eurasia.

“Genghis” bukan nama aslinya

Orang yang akan menjadi “Khan Agung” dari bangsa Mongol ternyata lahir di sepanjang tepi Sungai Onon sekitar tahun 1162. Awalnya bernama Temujin, yang berarti “besi” atau “pandai besi.”

Dia tidak mendapatkan nama kehormatan “Genghis Kahn “sampai pada tahun 1206, ketika ia diproklamasikan sebagai pemimpin orang-orang Mongol di sebuah pertemuan suku yang dikenal sebagai” kurultai.

“Sementara”Khan”adalah gelar tradisional yang berarti” pemimpin “atau” penguasa, “sejarawan masih tidak yakin asal-usul “Genghis.” Itu mungkin mungkin berarti “laut” atau “adil”. Tetapi dalam konteks itu biasanya diterjemahkan sebagai “penguasa tertinggi” atau “penguasa universal.”

 

Masa kecil yang sulit bagi Genghis Khan

Sejak usia dini, Jenghis terpaksa menghadapi kebrutalan hidup di Mongolia. Persaingan dengan Tatar yang meracuni ayahnya ketika dia baru berusia sembilan 9, dan sukunya sendiri kemudian mengusir keluarganya dan meninggalkan ibunya untuk membesarkan 7 anaknya sendirian.

Jenghis tumbuh berburu dan mencari makan untuk bertahan hidup, dan sebagai remaja ia mungkin bahkan membunuh saudara tirinya sendiri dalam perselisihan soal makanan.

Selama masa remajanya, klan-klan yang bersaing menculik baik dia dan istrinya yang masih muda dan Jenghis menghabiskan waktu sebagai budak sebelum membuat pelarian yang berani.

Terlepas dari semua kesulitan ini, pada awal 20-an ia telah membuktikan dirinya sebagai seorang prajurit dan pemimpin yang tangguh. Setelah mengumpulkan pasukan pendukung, ia mulai menjalin aliansi dengan para pemimpin suku-suku penting.

Pada 1206, ia berhasil mengkonsolidasikan konfederasi stepa di bawah konfederasi atau panji-panjinya dan mulai mengalihkan perhatiannya ke “penaklukan luar”.

 

Dia jarang meninggalkan sesuatu yang belum terselesaikan

Genghis Khan sering memberi kerajaan lain kesempatan untuk secara damai dan tunduk pada kekuasaan Mongol, tetapi dia tidak ragu untuk menjatuhkan pedang-pedangnya pada masyarakat yang melawan.

Salah satu kampanye balas dendamnya yang paling terkenal terjadi pada tahun 1219, setelah Shah Kekaisaran Khwarezmid memutuskan perjanjian dengan bangsa Mongol.

Jenghis telah menawarkan kepada Shah perjanjian perdagangan yang berharga untuk bertukar barang di sepanjang Jalur Sutra (jaringan rute perdagangan yang menghubungkan Tiongkok dan Timur Jauh dengan Timur Tengah dan Eropa). Tetapi ketika utusan pertamanya dibunuh, Khan yang marah menanggapi dengan melepaskan kekuatan penuh gerilyawan Mongolnya di wilayah Khwarezmid di Persia.

Perang berikutnya menyebabkan jutaan orang meninggal dan kekaisaran Shah hancur total, tetapi Khan tidak hanya berhenti di situ.

Dia menindaklanjuti kemenangannya dengan kembali ke timur dan mengobarkan perang terhadap Tangut Xi Xia, sekelompok orang Mongol yang telah menolak perintahnya untuk menyediakan pasukan untuk invasi Khwarizm. Setelah merutekan pasukan Tangut dan memecat ibu kotanya, Khan Agung memerintahkan eksekusi seluruh keluarga kerajaan Tangut sebagai hukuman atas pembangkangan mereka.

 

Tidak ada catatan definitif tentang penampilannya

Untuk sosok yang berpengaruh seperti itu, sangat sedikit yang diketahui tentang kehidupan pribadi Genghis Kahn atau bahkan penampilan fisiknya. Tidak ada potret kontemporer atau patung-patungnya yang bertahan dan informasi sejarawan apa yang dimiliki sering bertentangan atau tidak dapat diandalkan.

Sebagian besar sejarawan menggambarkannya tinggi dan kuat dengan rambut yang mengalir dan janggut lebat yang panjang. Mungkin deskripsi yang paling mengejutkan berasal dari abad ke-14 penulis sejarah Persia Rashid al-Din, yang mengklaim bahwa Jenghis memiliki rambut merah dan mata hijau. Akun Al-Din dipertanyakan — dia tidak pernah bertemu Khan secara langsung — tetapi ciri-ciri yang mencolok ini tidak pernah terdengar di antara etnis Mongol yang beragam secara etnis.

 

Genghis Khan toleran terhadap berbagai agama

Tidak seperti banyak kaisar-kaisar lainnya, Genghis Khan memeluk keragaman wilayahnya yang baru ditaklukkan. Ia mengesahkan undang-undang yang mendeklarasikan kebebasan beragama bagi semua dan bahkan diberikan pengecualian pajak ke tempat-tempat ibadah.

Toleransi ini memiliki sisi politik, Khan tahu bahwa orang-orang yang bahagia cenderung tidak memberontak. Tetapi orang-orang Mongol juga memiliki sikap yang sangat liberal terhadap agama.

Sementara Jenghis dan banyak orang lain menganut sistem kepercayaan perdukunan yang menghormati roh-roh langit, angin dan gunung. Orang-orang Steppe adalah kelompok yang beragam termasuk orang Kristen Nestorian, Budha, Muslim dan tradisi animisme lainnya.

Genghis Khan juga memiliki minat pribadi dalam spiritualitas. Dia dikenal untuk berdoa di tendanya selama beberapa hari sebelum kampanye penting. Dia sering bertemu dengan para pemimpin agama yang berbeda untuk mendiskusikan rincian dari agama mereka. Di usia tuanya, ia bahkan memanggil pemimpin Tao Qiu Chuji ke kampnya dan pasangan ini konon memiliki percakapan panjang tentang keabadian dan filsafat.

 

Genghis Khan Kaisar Mongol

Genghis Khan – Pendiri Kekaisaran Mongolia – Bertanggung Jawab atas Kematian lebih dari 40 juta orang. Sumber foto: Sebacalka / Wikimedia Commons

 

Dia bertanggung jawab atas kematian sebanyak 40 juta orang

Meskipun tidak mungkin untuk mengetahui dengan pasti berapa banyak orang yang tewas selama penaklukan Mongol, banyak sejarawan menyebutkan jumlahnya sekitar 40 juta.

Sensus dari Abad Pertengahan menunjukkan bahwa populasi China jatuh hingga puluhan juta selama masa hidup Khan. Para sejarawan memperkirakan bahwa ia mungkin telah menewaskan ¾ penuh populasi Iran modern selama perangnya dengan Khwarezmid Empire. Semua mengatakan, serangan Mongol mungkin telah mengurangi seluruh populasi dunia sebanyak 11%.

 

Tidak ada yang tahu bagaimana dia meninggal atau di mana dia dimakamkan

Dari semua teka-teki yang mengitari kehidupan Khan, mungkin kekhawatiran yang paling terkenal bagaimana Genghis Khan berakhir. Narasi tradisional mengatakan dia meninggal pada tahun 1227 karena luka yang dideritanya akibat jatuh dari kuda, tetapi sumber lain mencatat semuanya dari malaria hingga luka panah di lutut.

Panglima-panglima Khan berusaha keras untuk menjaga tempat peristirahatan terakhirnya sebagai rahasia. Menurut legenda, prosesi pemakamannya membantai semua orang yang mereka temui selama perjalanan mereka dan kemudian berulang kali mengendarai kuda di atas makamnya untuk membantu memadatkan tanah kuburaanya. Makam itu kemungkinan besar berada di atau di sekitar gunung Mongolia yang disebut Burkhan Khaldun, tetapi sampai hari ini lokasinya yang tepat tidak diketahui.

Kekuasaan Mongol diwariskan kepada putra ketiganya, Ogadai Khan. Alasan Jenghis Khan menunjuk putra ketiganya untuk meneruskan tahta warisnya; disebabkan oleh keahlian yang dimiliki Ogadai Khan dalam bernegoisasi, memimpin negara dan sifatnya yang tidak sombong (tidak seperti kedua kakaknya yang sering bertempur satu sama lain).

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: HistoryQuora

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-07-14T18:03:45+00:00 Juli 13th, 2018|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment