fbpx

Tanpa Batu Rosetta, Kita Tidak Tahu Tentang Mesir Kuno

Tanpa Batu Rosetta, Kita Tidak Tahu Tentang Perabadan Mesir Kuno

Batu Rosetta ditemukan oleh orang Perancis, Kapten Pierre François Xavier Bouchard pada tahun 1799, pada saat perang yang dipimpin oleh Napoleon Bonaparte. Tempat penemuan batu ini di Fort St. Julien di El-Rashid, Mesir dan Batu ini diperkirakan dibuat pada tahun 196 SM.

Batu Rosetta adalah satu penemuan arkeologi dalam ilmu pengetahuan modern yang sangat penting. Dikarenan batu ini merupakan kunci yang bisa saja membuka peradaban masa silam. Dengan ditemukannya batu ini, selangkah lagi, mungkin, sejarah bisa kita intip kebenarannya.

Batu Rosetta adalah sebuah batu granodiorit (mirip granit) yang membantu peneliti modern dalam penerjemahan teks kuno dalam 2 tulisan berbahasa Mesir dan Yunani. Batu tersebut menggunakan tiga skrip, yaitu hieroglif, Demotik Mesir dan Yunani.

Pengertian:
– Hiroglif adalah sistem tulisan formal yang digunakan masyarakat Mesir kuno Mesir.
– Demotik (dari δημοτικά dimotika) menunjuk pada naskah Mesir Kuno yang berasal dari hieratik bagian utara yang digunakan di Delta Sungai Nil. Juga merupakan tahapan bahasa Mesir yang menyambung dengan bahasa “Mesir Akhir” dan digantikan oleh bahasa “Koptik”.

Batu Rosetta ini sekarang berada di British Museum – London.

 

Usaha Penerjemahan Batu Rosetta

Pada tahun 1814, orang Inggris, Thomas Young selesai menerjemahkan enchorial (demotik) teks dan mulai bekerja pada naskah hieroglif, tetapi ia tidak berhasil dalam menerjemahkan bagian itu.

Dari 1822-1824, seorang peneliti Perancis, Jean-François Champollion, memperluas penelitian dan usaha penerjemahan batu ini dengan bekerja bersama para penerjemah lainnya. Mereka biasanya disebut-sebut sebagai penerjemah utama Batu Rosetta, seperti:

  • Athanasius Kircher
  • Silvestre de Sacy
  • Johan David Akerblad
  • William John Bankes

Champollion bisa membaca dengan baik bahasa Yunani dan Koptik, dan tahu apa yang merupakan tujuh tanda Demotik di Koptik itu. Dengan melihat bagaimana tanda-tanda itu digunakan dalam bahasa Koptik, ia bekerja mencari tahu apa artinya. Kemudian ia menelusuri tanda-tanda Demotik kembali ke tanda hieroglif.

Dengan meneliti beberapa hieroglif, ia menerjemahkan teks dari Demotik (atau lebih Koptik) dan Yunani ke hieroglif dengan pertama-tama menerjemahkan nama Yunani yang aslinya dalam bahasa Yunani. Kemudian ia bekerja terhadap nama-nama kuno yang tidak pernah ditulis dalam lainnya bahasa. Champollion kemudian menciptakan alfabet menguraikan teks yang tersisa.

Pada 1858, Society Philomathean dari University of Pennsylvania menerbitkan terjemahan bahasa Inggris yang lengkap pertama dari Batu Rosetta seperti dilakukan oleh tiga anggota sarjana yaitu: Charles R Hale, S Huntington Jones, dan Henry Morton.

 

Isi Dari Batu Rosetta

Isi batu Rosetta ini adalah dekret yang dikeluarkan oleh para pendeta dalam sidang umum di kota besar Memphis, pada saat memperingati 8 tahun pertama pada masa pemerintahan Ptomely V. Pernyataan tersebut berupa rentetan gelar Ptolemy V sebagai raja diseluruh daerah Mesir utara dan selatan. Pernyataan tersebut disusun pada tanggal 4 bulan Yunani Kandikas, tahun 196 SM.

Telah disinggung juga di prasasti tersebut, serangkaian sanjungan dan jasa baik raja sehubungan dengan tindakan dan sikapnya yang terpuji terhadap para dewa, rakyat Mesir dan negara.

Raja Ptomely V merupakan sosok raja yang menjadi pujian rakyat Mesir sehingga dalam sidang tersebut diputuskan untuk melksanakan beberapa hal sebagai tanda terima kasih kepada raja. Diantaranya adalah, membuat patung-patung & merayakan hari penobatan & kelahiran Ptolemy V. Akan tetapi, realisasi dari seua itu masih diragukan keadaannya.

batu rosetta

Salah satu rekonstruksi yang mungkin dari Batu Rosetta yang asli.

 

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Sumber: Khan Academy, Unexplained Mysteries, All About Archaelogy

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-05-05T08:01:19+00:00 Januari 14th, 2017|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment