Hari Batik Nasional 2 Oktober | Batik Indonesia dan UNESCO

3 min read

batik

Batik

Batik Indonesia, sebagai keseluruhan teknik, teknologi, serta pengembangan motif & budaya yang terkait, oleh UNESCO.

Proses membatik

Ada dua jenis utama batik saat ini; dilukis dengan tangan dan blok dicetak. Jenis-jenis ini berbeda dalam teknik produksi, motif dan ekspresi estetika, dan sering diklasifikasikan menurut alat yang digunakan.

Teknik

  • Campuran: biasanya dibuat dalam proporsi 30% lilin lebah (lebih elastis dan fleksibel) dan 70% parafin (lebih rapuh). Proporsi lilin atau parafin yang berbeda, yang digunakan untuk membuat campuran, menentukan jenis kresek yang berbeda dalam pewarnaan akhir.
  • Aplikasi: karena aplikasi lilin pada kain panas, alat yang sesuai harus digunakan, ini umumnya memiliki lapisan logam dan dibuat sesuai dengan jenis aplikasi. Untuk menggambar garis, misalnya, berbagai jenis “tjanting” digunakan. Sikat berbulu kaku juga dapat digunakan untuk mengambil lilin dan meletakkannya di atas kain. Setelah pengaplikasian lilin yaitu saat kain dicelup dan setelah kering, langkah sebelumnya diulangi, menutupi warna yang akan diawetkan dengan lilin karena sisa kain akan terus mengumpulkan warna dari pewarna yang diterapkan.

Bahan

Bahan pembuatan batik secara tradisional adalah kain ringan, umumnya ditenun dengan benang tipis dan teratur, yang memungkinkan realisasi desain yang tepat, modern juga dibuat di atas kertas. Serat yang membentuk kain harus menerima pewarna dengan baik, yang terbaik adalah yang alami di antaranya yang paling umum digunakan adalah sutra, katun, linen, hanya beberapa serat buatan yang dapat digunakan viscose dan rayon.

Tahan air

Bahan yang umum digunakan adalah lilin , karena karakteristik penetrasi ke dalam kain, kecepatan pengeringan dan kemudahan aplikasi dan penghapusan berikutnya, parafin, lilin lebah, lilin sintetis, resin, sering dicampur dengan sedikit tambahan minyak atau minyak kelapa jika Anda ingin menghindari melanggarnya. Di masa lalu atau di beberapa negara karena ketersediaan bahan, berikut ini digunakan: tanah liat, pati dan pasta singkong di Afrika; biji kacang tanah campur jeruk nipis di Jakarta; lem yang terbuat dari beras di Jepang; mie beras di Jawa; resin, pasta sayuran dan keju kedelai di Cina.


Hari Batik Nasional

Diperingati setiap tanggal 2 Oktober.

Pemilihan Hari Batik Nasional pada 2 Oktober berdasarkan keputusan UNESCO yaitu Badan PBB yang membidangi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan, yang secara resmi mengakui batik Indonesia sebagai warisan budaya dunia. UNESCO memasukkan batik dalam Daftar Representatif Budaya Tak benda Warisan Manusia. Pengakuan terhadap batik merupakan pengakuan internasional terhadap budaya Indonesia.


Budaya Batik

Batik adalah kerajinan yang memiliki nilai seni tinggi dan telah menjadi bagian dari budaya Indonesia (khususnya Jawa) sejak lama. Perempuan-perempuan Jawa pada masa lampau menjadikan keterampilan mereka dalam membatik sebagai mata pencaharian, sehingga pada masa lalu pekerjaan membatik adalah pekerjaan eksklusif perempuan sampai ditemukannya “Batik Cap” yang memungkinkan masuknya laki-laki ke dalam bidang ini.

Ada beberapa pengecualian bagi fenomena ini, yaitu batik pesisir yang memiliki garis maskulin seperti yang bisa dilihat pada corak “Mega Mendung”, di mana di beberapa daerah pesisir pekerjaan membatik adalah lazim bagi kaum lelaki.

Tradisi membatik pada mulanya merupakan tradisi yang turun temurun, sehingga kadang kala suatu motif dapat dikenali berasal dari batik keluarga tertentu. Beberapa motif batik dapat menunjukkan status seseorang. Bahkan sampai saat ini, beberapa motif batik tadisional hanya dipakai oleh keluarga keraton Yogyakarta dan Surakarta.

Batik Cirebon bermotif mahluk laut

Warisan Budaya

Telah ditetapkan sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi (Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity) sejak 2 Oktober 2009.

Batik merupakan warisan nenek moyang Indonesia (Jawa) yang sampai saat ini masih ada. Batik juga pertama kali diperkenalkan kepada dunia oleh Presiden Soeharto, yang pada waktu itu memakai batik pada Konferensi PBB.

batik indonesia UNESCO

Desain tradisional Batik Indonesia

Berikut contoh beberapa desain tradisional:

  • Cemurikan: menggambar dengan sinar.
  • Kawung: simbolisme numerik yang dikaitkan dengan angka empat, melambangkan buah aren.
  • Gringsing: serpihan ikan.
  • Nitik: meniru kain India dengan titik-titik persegi kecil.
  • Parang rusak: pedang patah, diperuntukkan bagi para pangeran, bangsawan, dan perwira.
  • Sawat: melambangkan sayap burung mitos Garuda, lambang kekuasaan.
  • Senen: kuncup, terus menerus mengulang lambang-lambang energi yang menjiwai alam semesta: pohon, rumah, angin, tanah, sulur dan binatang.
  • Udan liris: hujan ringan , tanda-tanda kecil yang ditarik di antara garis diagonal, simbol kesuburan yang terkait dengan bumi.
  • Tambal: tambal sulam segitiga semua dengan desain yang berbeda.

Sejarah Batik (Asal-Usul)

Asal usul batik kembali sedikit lebih dari seribu tahun, dan teknik pencetakan ini, menggunakan “barang bekas”, ditemukan di beberapa komunitas di Afrika Barat, Timur Tengah dan Asia.

Bentuk lukisan tekstil ini mencapai puncaknya dalam batik Jawa, yang paling rumit dari semuanya. Oleh karena itu, tempat-tempat tinggi pembuatan yang masih sangat artisanal adalah di Jawa, di mana ada dua gaya utama:

  • Bahwa kota-kota kerajaan Solo, Yogyakarta dan Banyumas di tengah pulau; yaitu pantai utara atau Pasisir, khususnya diwakili oleh Cirebon, Pekalongan dan Lasem.
  • Di Indonesia, di luar Jawa, kita menemukan corak Jambi dan Palembang, dua daerah yang secara historis telah mengalami pengaruh Jawa.
  • Batik Malaysia berbeda dari batik Indonesia dalam gaya dan pola yang lebih ramping yang menutupi area kain yang lebih luas.

Teknik ini juga banyak digunakan pada masa Art Nouveau dan Art Deco di Eropa, terutama dengan Madame Pangon.

Teknik ini masih digunakan sampai sekarang oleh seniman kontemporer dan seniman visual – atau untuk demonstrasi kepada wisatawan (tetapi kemudian, terlalu sering, kami puas dengan sampel kecil, sisanya hanya dicetak).


Bacaan Lainnya

Tes Matematika

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing