Buah Zakar Terasa Nyeri | Beberapa Penyakit Jika Zakar Anda Nyeri atau sakit pada Testis, Beserta Pengobatannya

9 min read

Buah zakar testis nyeri

Buah Zakar Nyeri

Nyeri testis atau buah zakar nyeri rentan terhadap sejumlah kondisi penyakit, seperti varikokel, yang disebabkan oleh masalah pembengkakan pembuluh darah vena, dan torsi testis, yang merupakan pelintiran testis di dalam skrotum.

Jika Anda memiliki rasa nyeri testis tidak boleh dianggap enteng. Baik sedikit, akut atau kronis, Anda harus mengarah pada konsultasi dokter dengan cepat. Apa penyebab mereka? Bagaimana cara meringankan mereka?

Buah zakar nyeri pada satu atau kedua sisi bisa sangat menyusahkan. Sebagian besar kasus tidak memerlukan perhatian medis yang mendesak atau urgent, meskipun nyeri persisten harus dievaluasi oleh dokter – ahli urologi, jika memungkinkan.

Jika nyeri testis datang tiba-tiba dan sangat parah, atau berkembang bersama dengan gejala lain, seperti demam atau darah dalam urin Anda, maka segera kunjungi dokter. Jika sakitnya ringan, tetapi tidak surut setelah beberapa hari, maka buatlah janji untuk bertemu dengan dokter Anda.

Demikian juga, jika Anda merasakan adanya benjolan atau perubahan lain pada testis Anda, kunjungi ahli urologi atau setidaknya segera buat janji dengan dokter perawatan primer Anda.

Buah zakar nyeri
Buah Zakar Terasa Nyeri – Beberapa Penyakit Jika Zakar Anda Nyeri atau sakit pada Testis, Beserta Pengobatannya. Sumber foto: Pixabay. Ilustrasi: PINTERpandai.com

Tanda gejala nyeri zakar atau testis

Tanda-tanda dan gejala kondisi testis dan skrotum bervariasi tergantung pada kondisinya, tetapi ada beberapa gejala yang umum pada banyak kondisi. Tanda dan gejala yang paling umum termasuk:

  • Nyeri pada testis atau skrotum.
  • Pembengkakan testis atau skrotum.
  • Nyeri perut bagian bawah atau selangkangan.
  • Perasaan berat atau pegal di perut bagian bawah, pangkal paha atau testis.
  • Nyeri atau nyeri pada testis dan / atau skrotum.

Berikut adalah contoh beberapa penyakit jika Anda merasa zakar nyeri:

1. Varikokel

Manusia memiliki arteri di seluruh tubuhnya yang mengirimkan darah kaya oksigen dari jantung ke tulang, jaringan, dan organ.

Varikokel adalah pembengkakan pada pembuluh darah vena dalam kantong zakar (skrotum). Varikokel terjadi di skrotum yang berfungsi menahan testis serta mengandung arteri dan vena di saluran sperma (spermatic cord) pada setiap testis di atas skrotum.

Anda juga memiliki pembuluh darah yang membawa darah yang habis oksigen kembali ke jantung dan paru-paru. Ketika vena dalam testis membesar, itu disebut varikokel. Varikokel mempengaruhi hingga 15 persen pria.

Seperti halnya varises di kaki Anda, varikokel mungkin tampak menonjol di bawah kulit skrotum Anda.

Mereka cenderung terbentuk di testis kiri karena vena di sisi kiri menggantung lebih rendah. Ini membuatnya sedikit lebih sulit bagi katup di vena itu untuk terus mendorong darah ke dalam tubuh.

Pengobatan

Anda mungkin tidak memerlukan perawatan untuk varikokel, meskipun jika itu menyebabkan Anda sakit atau masalah kesuburan, maka Anda harus mendiskusikan pilihan perawatan dengan ahli urologi.

Pembedahan dapat menutup aliran darah di bagian yang diperbesar dari vena yang terkena dan mengalihkannya melalui vena lain. Pembedahan biasanya berhasil menghilangkan rasa sakit dan memungkinkan fungsi testis yang sehat. Kurang dari 1 dalam 10 pasien bedah memiliki varikokel berulang.

2. Orkitis

Orkitis adalah peradangan pada testis, biasanya dipicu oleh virus atau infeksi bakteri. Nyeri dapat mulai di testis kiri atau kanan dan tetap di sana atau menyebar ke seluruh skrotum.

Selain rasa sakit, skrotum atau zakar bisa nyeri dan membengkak dan menjadi hangat. Bisa juga terjadi demam, mual dan muntah. Kulit bisa menjadi kemerahan, dan skrotum mungkin terasa lebih kencang atau lebih lembut dari biasanya.

Penyebab

Virus gondong sering menjadi penyebab orkitis. Jika itu masalahnya, maka gejala di skrotum mungkin tidak muncul hingga satu minggu. Infeksi Menular Seksual (IMS), seperti gonore, atau infeksi saluran kemih juga dapat menyebabkan orkitis.

Pengobatan

Pilihan pengobatan untuk orkitis tergantung pada penyebabnya. Infeksi bakteri dapat diobati dengan antibiotik. Virus, seperti gondong, biasanya hanya perlu waktu untuk menyelesaikannya sendiri. Obat pereda nyeri yang dijual bebas dapat membantu meringankan gejala Anda.

3. Spermatokel (penumpukan cairan di testis)

Spermatokel adalah kista atau kantung berisi cairan yang terbentuk dalam tabung yang membawa sperma dari bagian atas testis. Spermatokel dapat berkembang di kedua testis.

Jika kista tetap kecil, Anda mungkin tidak pernah memiliki gejala apa pun. Jika tumbuh, testis itu mungkin sakit dan terasa berat.

Anda mungkin melihat perubahan pada testis yang terkena selama pemeriksaan-sendiri. Jika ya, Anda harus ke dokter. Tidak diketahui mengapa spermatokel terbentuk. Jika Anda tidak memiliki gejala, Anda mungkin tidak memerlukan perawatan apa pun.

Pengobatan

Jika Anda mengalami rasa sakit dan ketidaknyamanan, prosedur bedah yang disebut spermatocelectomy dapat menghilangkan kista.

Operasi ini membawa risiko yang mempengaruhi kesuburan, jadi dalam beberapa kasus, pria disarankan untuk menunggu sampai mereka selesai memiliki anak sebelum menjalani prosedur.

4. Torsi testis atau zakar terpelintir

Dianggap darurat medis, torsi testis terjadi ketika tali sperma menjadi bengkok di testis, memotong suplai darahnya. Korda spermatika adalah sebuah tabung yang membantu menopang testis dalam skrotum.

Jika kondisinya tidak diobati dalam waktu enam jam, seorang pria bisa kehilangan testis yang terkena. Torsi testis agak tidak biasa, mempengaruhi sekitar 1 dari 4.000 pria muda.

Jika Anda melihat kemerahan, bengkak, nyeri, atau peradangan pada skrotum atau testis, segera hubungi dokter Anda. Ini juga bisa menjadi gejala kondisi serius yang disebut torsi testis, yaitu ketika salah satu testis Anda terpelintir.

Salah satu penyebab paling umum dari torsi testis adalah suatu kondisi yang disebut “bell clapper” deformity. Alih-alih memiliki tali sperma yang memegang testis dengan kuat di tempatnya, seseorang yang lahir dengan kelainan genta lonceng memiliki tali yang memungkinkan testis bergerak lebih bebas. Ini berarti kabelnya bisa lebih mudah dipuntir.

Torsi testis biasanya mempengaruhi hanya satu testis, dengan testis kiri yang paling umum. Rasa sakit biasanya datang tiba-tiba dan dengan pembengkakan.

Pengobatan

Torsi testis harus dirawat dengan pembedahan, meskipun dokter ruang gawat darurat mungkin dapat sementara melepaskan tali pusat dengan tangan. Operasi melibatkan mengamankan testis dengan jahitan ke dinding bagian dalam skrotum untuk menghindari puntiran di masa depan.

Jika kelainan lonceng genta didiagnosis, ahli bedah dapat mengamankan testis lainnya ke skrotum bahkan jika tidak ada torsi.

5. Hydrokel – testis membesar tidak nyeri

Di dalam skrotum, lapisan tipis jaringan mengelilingi setiap testis. Ketika cairan atau darah mengisi selubung ini, kondisinya disebut hidrokel. Biasanya skrotum akan membengkak, dan mungkin ada atau tidak ada rasa sakit. Hidrokel dapat berkembang di sekitar satu atau kedua testis.

Hidrokel lebih sering terjadi pada bayi dan cenderung sembuh dalam waktu satu tahun atau lebih setelah kelahiran. Tetapi peradangan atau cedera dapat menyebabkan hidrokel terbentuk pada anak laki-laki dan laki-laki yang lebih tua.

Pengobatan

Pembedahan mungkin diperlukan untuk menghilangkan hidrokel. Anda mungkin perlu mengalirkan cairan atau darah dari sekitar testis setelah operasi, yang disebut hydrocelectomy.

Dianjurkan janji temu dan ujian mandiri, karena hidrokel dapat terbentuk lagi, bahkan setelah dihilangkan.

6. Cedera zakar

Testis rentan terhadap cedera dalam olahraga, perkelahian, atau kecelakaan dari berbagai jenis. Karena testis kiri cenderung menggantung lebih rendah daripada yang kanan, sisi kiri sedikit lebih rentan terhadap cedera.

Sementara trauma ringan pada testis dapat menyebabkan rasa sakit sementara yang mereda dengan waktu dan es, cedera yang lebih serius harus dievaluasi oleh dokter. Kemungkinan pembentukan hidrokel atau pecahnya testis membutuhkan perhatian medis segera.

Pengobatan

Dalam kasus kerusakan serius pada testis, pembedahan mungkin diperlukan untuk menyelamatkan testis atau mencegah komplikasi. Cidera yang lebih ringan dapat diobati dengan obat penghilang rasa sakit oral selama satu atau dua hari.

7. Kanker zakar atau testis

Ketika sel kanker terbentuk di testis, itu disebut kanker testis. Bahkan jika kanker menyebar ke bagian lain dari tubuh Anda, diagnosisnya adalah kanker testis. Tidak selalu jelas mengapa seorang pria mengembangkan jenis kanker ini.

Faktor risiko termasuk riwayat keluarga kanker testis dan memiliki testis yang tidak turun. Tetapi seseorang tanpa faktor risiko dapat mengembangkan penyakit ini.

Kanker testis biasanya pertama kali diketahui selama pemeriksaan diri atau pemeriksaan fisik oleh dokter. Benjolan atau pembengkakan di skrotum dapat mengindikasikan tumor kanker.

Pada awalnya, mungkin tidak ada rasa sakit. Tetapi jika Anda melihat adanya benjolan atau perubahan lain pada salah satu atau kedua testis, dan Anda bahkan merasakan sakit ringan di sana, segera kunjungi dokter.

Pengobatan

Perawatan untuk kanker testis tergantung pada jenis kanker dan berapa banyak tumor telah tumbuh atau kanker telah menyebar. Beberapa opsi termasuk:

  • Terapi radiasi (radio terapi). Ini melibatkan penggunaan sinar berenergi tinggi untuk menghancurkan sel kanker. Ini biasanya dilakukan jika kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya.
  • Kemoterapi. Anda akan minum obat oral atau menyuntikkannya ke dalam tubuh untuk mencari sel kanker untuk dihancurkan. Ini cenderung digunakan jika kanker telah menyebar di luar testis.
  • Operasi. Ini akan menghilangkan tumor, dan seringkali melibatkan pengangkatan testis, meskipun aktivitas seksual normal dan kesuburan biasanya tidak terpengaruh.

8. Epididimitis

Epididimitis adalah saluran yang bergulung yang terletak di belakang setiap testis. Epididimis berperan dalam mengumpulkan dan menyimpan sperma sebelum ejakulasi sewaktu berhubungan seksual dan sebagai tempat maturasi dari sperma.

Epididimitis merupakan kondisi di mana epididimis meradang akibat infeksi atau kondisi lainnya. Epididimis sendiri adalah saluran pada bagian belakang testis yang membawa sperma dari testis menuju uretra. Epididimitis biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri atau penyakit menular seksual.

Biasanya, rasa sakit epididimitis mulai perlahan dan membangun secara bertahap. Nyeri dapat berkisar dari ringan hingga berat. Tanda dan gejala lain mungkin termasuk:

  • Kelembutan skrotum dan / atau testis.
  • Pembengkakan atau kemerahan di skrotum atau testis.
  • Mual dan muntah.
  • Sakit perut.
  • Demam.
  • Cairan keluar dari penis.
  • Terasa terbakar saat buang air kecil.
  • Merasa perlu buang air kecil sering dan / atau mendesak.

Karena beberapa gejala epididimitis dapat mirip dengan gejala torsi testis (zakar terpelintir), penting untuk memberi tahu dokter Anda bagaimana gejala Anda mulai dan seberapa cepat mereka berkembang untuk membantunya membuat diagnosis yang akurat.

Pengobatan

Antibiotik

Sebagai langkah awal, dokter akan memberikan antibiotik untuk meredakan gejala epididimitis. Meskipun Anda sudah merasa lebih baik setelah minum antibiotik, sebaiknya tetap lanjutkan sampai antibiotiknya habis supaya infeksinya benar-benar tuntas.

Penawar rasa sakit

Jika kantung buah zakar Anda masih saja terasa sakit dan membengkak, cobalah konsumsi obat pereda nyeri seperti ibuprofen untuk meredakannya. Anda juga dapat mengompres area selangkangan dengan kain berisi es batu dan menggunakan celana dalam khusus selama beberapa hari.

Yang tak kalah penting, hindari seks tanpa pengaman dan kebiasaan gonta-ganti pasangan. Ingat, hal-hal ini dapat meningkatkan risiko Anda tertular penyakit kelamin dan meningkatkan risiko epididimitis.

Operasi diperlukan apabila epididimis perlu diangkat atau untuk mengeliminasi penyebab.

Apa saja tes yang biasa dilakukan untuk mendiagnosis kondisi ini?
Dokter dapat memulai dengan pemeriksaan fisik untuk memeriksa testis atau area kunci paha dan perubahan yang abnormal, seperti keluar cairan dari penis. Dokter dapat mengambil sampel cairan untuk menguji adanya penyakit.

Beberapa tes lainnya untuk mendiagnosis kondisi ini adalah:

Tes urin dan darah: sampel diambil untuk dilihat adanya kelainan.
Ultrasound (USG): tes pencitraan ini dapat mengeliminasi torsi testis dan kondisi lainnya. Tes ini membantu dokter untuk melihat bagian tubuh secara jelas dan melihat penyebab utama.

9. Hipogonadisme

Hipogonadisme pada pria dewasa dapat menyebabkan tanda dan gejala, seperti:

  • Disfungsi ereksi (DE) dan penurunan gairah seks
  • Infertilitas
  • Rambut tubuh dan jenggot berkurang
  • Kehilangan massa otot
  • Osteoporosis (keropos tulang)
  • Gynecomastia (jaringan payudara berkembang)
  • Kelelahan
  • Hot flashes
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Depresi.

Pengobatan

Pada pasien pria, penanganan hipogonadisme umumnya dilakukan untuk menutupi kekurangan hormon testosteron, melalui terapi hormon testosteron. Terapi testosteron dilakukan dengan pemberian testosteron buatan, yang umumnya dalam bentuk:

Gel. Gel bisa dioleskan di lengan atas, bahu, paha, atau ketiak. Pastikan gel sudah terserap jika pasien hendak mandi.
Suntik. Hormon testosteron akan disuntikkan pada otot.
Tablet. Tablet hormon testosteron akan membuat testosteron terserap ke aliran darah melalui saluran pencernaan.

Perlu diketahui, terapi hormon testosteron dapat memicu berbagai risiko, seperti sleep apnea, pembesaran payudara, pembesaran prostat, pengurangan produksi sperma, dan terbentuknya gumpalan darah di pembuluh darah. Penelitian terbaru menunjukkan, hormon testosteron juga bisa meningkatkan risiko serangan jantung. Perlu pemantauan rutin dari dokter selama menggunakan hormon testosteron.

10. Testis tidak turun

Testis (buah zakar) yang tidak turun atau Kriptorkismus adalah testis pada bayi laki-laki yang tidak turun ke dalam skrotum saat lahir.

Kriptorkismus (undescended testicle) adalah testis pada bayi laki-laki yang tidak turun ke dalam skrotum saat lahir – Penyebab, Gejala, Pengobatan

Gejala dan Penyebab Kriptorkismus:
Kriptorkismus jarang menunjukkan gejala tertentu. Kondisi ini baru akan diketahui pasca kelahiran bayi. Meski demikian, belum dapat dipastikan penyebab pasti terjadinya kriptorkismus. Selanjutnya baca: Kriptorkismus (undescended testicle) adalah testis pada bayi laki-laki yang tidak turun ke dalam skrotum saat lahir – Penyebab, Gejala, Pengobatan


Pertanyaan seputar buah zakar nyeri

Nyeri pada testis setelah prostatektomi (operasi pengangkatan seluruh atau sebagian kelenjar prostat: normal?

Jika mekanisme rasa sakit setelah prostatektomi tidak pernah benar-benar dipahami, selalu diperlukan untuk menghilangkan infeksi, itu penting. Meskipun rasa sakit ini jarang terjadi, itu memang membutuhkan pengujian dan perawatan.

Nyeri testis dan pinggang (ginjal, punggung): tanda apa?

Ada kebingungan besar antara torsi testis dan kolitis ginjal. Nyeri akibat kolitis ginjal adalah nyeri yang dapat menjalar ke alat kelamin (pria dan wanita). “Ini disebut semiologi rasa sakit: pada pemeriksaan klinis, testis normal ditemukan tanpa rasa sakit, tetapi di atas semua pencitraan yang memulihkan diagnosis”, spesialis menggarisbawahi.

Nyeri testis setelah operasi hernia inguinalis (penonjolan organ dalam): normal?

Sekali lagi, nyeri testis tidak pernah ada tanpa alasan. Hernia adalah cacat dinding, kelemahan yang terletak di kanalis inguinalis. Kanalis inguinalis adalah tempat korda spermatika tiba di tingkat skrotum. “Selama operasi yang bertujuan untuk memulihkan kekuatan dinding ini, tali pusat kadang-kadang dapat ditekan, yang mungkin menjelaskan rasa sakit testis segera setelah operasi, tetapi rasa sakit ini akan hilang dengan cepat”, meyakinkan ahli urologi.

Nyeri testis dan PMS (Penyakit Menular Seksual)

Infeksi pada testis menyebabkan nyeri: epididimitis atau orchi-epididimitis. Tergantung pada bakteri yang bertanggung jawab, kita dapat membedakan dua jenis infeksi:

Infeksi yang disebabkan oleh bakteri usus seperti Escherichia coli yang terkenal, yang menyebabkan infeksi parah dengan demam, kelelahan, tanda-tanda kencing seperti luka bakar dan testis yang membengkak hingga abses.
Seluruh prosesi PMS: klamidia, mikoplasma, ureaplasma, atau bahkan gonokokus menyebabkan uretritis dengan keluarnya cairan dan luka bakar pada saluran kemih (“kencing panas” yang terkenal). Tetapi kuman ini dapat mencapai uretra, prostat, vas deferens dan vesikula seminalis, serta menyebabkan prostatitis akut dan epididimitis/orchi-epididimitis. “Oleh karena itu pentingnya mencari semua bakteri ini saat meresepkan pemeriksaan bakteriologis”, tambah Dr Vincent Hupertan.

Nyeri testis pada remaja: mengapa, normal?

“Anda harus selalu khawatir tentang rasa sakit, terutama ketika itu akut, artinya datang tiba-tiba. Ketika sangat menyakitkan, Anda tidak boleh mengambil Doliprane dan menunggu sampai berlalu. Sangat mendesak untuk menghilangkan keraguan dengan konsultasi darurat “, memperingatkan ahli urologi.

Nyeri testis dan perut bagian bawah: mengapa?

Nyeri urogenital yang disertai dengan tanda-tanda kemih fungsional (“desak mendesak”, buang air kecil sering dalam jumlah kecil), terkait dengan berat panggul, nyeri testis, bahkan ejakulasi menyakitkan, harus menunjukkan prostatitis bakteri atau bakterial kronis ( tidak ada lagi bakteri). Paling sering, rasa sakit menyebar di perut bagian bawah atau di perineum.


Bagaimana cara meredakan nyeri testis atau jika zakar nyeri?

Perawatan untuk nyeri testis akan tergantung pada penyebabnya. Setiap nyeri testis yang tiba-tiba, unilateral, dan intens memerlukan konsultasi darurat, karena ada kecurigaan torsi. Dokterlah yang akan memeriksa dan memutuskan apakah akan melakukan USG atau pemeriksaan lainnya. “Tidak jarang pasien meninggalkan ruang gawat darurat untuk langsung menuju ruang operasi jika ada kecurigaan torsi. Jika rasa sakitnya tidak terlalu hebat, jika ada tanda lain, kita bisa meresepkan USG untuk menegakkan diagnosis. . Sedangkan untuk nyeri kronis perlu dilakukan pemeriksaan bakteriologis tambahan untuk menghilangkan infeksi. Jika ya, kami akan meresepkan antibiotik, untuk membasminya”, komentar Dr Vincent Hupertan.

Kapan harus berkonsultasi?

Apakah kekerasan atau tidak, nyeri testis memerlukan konsultasi darurat. Tes tambahan terkadang diperlukan untuk menentukan penyebab pasti nyeri testis.

Diagnosis

Apakah tes diperlukan tergantung pada apa yang ditemukan dokter dari riwayat medis dan pemeriksaan fisik. Namun, beberapa pemeriksaan biasanya dilakukan.

Analisis dan kultur urin

Pemeriksaan untuk mendeteksi kemungkinan penyakit menular seksual
Ultrasonografi Doppler Warna jika torsi testis tampaknya mungkin terjadi
Operasi torsi testis yang tepat waktu sangat penting, jadi ketika dokter sangat khawatir dan memikirkan torsi testis, mereka dapat melakukan operasi segera alih-alih menjalani tes.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Sumber bacaan: Cleverly Smart, Health LineCleveland Clinic, Medical News Today

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.