Kemoterapi | Penjelasan, Jenis, Tujuan, Berapa lama waktu yang dibutuhkan kemoterapi? Bagaimana kemoterapi diberikan? | Apa Saja Efek Sampingnya?

11 min read

Pasien menjalani kemoterapi

Penjelasan Kemoterapi

Kemoterapi adalah penggunaan obat untuk menghancurkan sel kanker. Ini biasanya bekerja dengan mencegah sel kanker tumbuh, membelah dan membuat lebih banyak sel tumor/kanker.

Karena sel kanker biasanya tumbuh dan membelah lebih cepat dari sel normal, kemoterapi memiliki lebih banyak efek pada sel kanker.

Umumnya, kemoterapi diberikan untuk meringankan gejala dilakukan sebelum operasi, agar saat operasi tumor menjadi lebih kecil dan lebih mudah diambil. Manfaat kedua kemoterapi adalah untuk mengendalikan penyebaran tumor.

Untuk apa kemoterapi digunakan?

Kemoterapi dapat diberikan sendiri untuk mengobati kanker atau dalam kombinasi dengan pengobatan lain seperti pembedahan atau terapi radiasi. Ini dapat digunakan sebelum operasi untuk mengurangi ukuran tumor atau setelah operasi untuk menghancurkan sisa sel kanker dan mencegah kanker datang kembali (kambuh). Kemoterapi juga membantu meringankan gejala, meningkatkan kualitas hidup dan memperpanjang umur penderita kanker stadium lanjut (kemoterapi paliatif).

Sebagian besar waktu, kemoterapi digunakan sebagai pengobatan sistemik. Ini berarti bahwa obat-obatan beredar dalam darah dan dapat menyerang sel-sel kanker hampir di mana saja di dalam tubuh.

Jenis kemoterapi

Ada banyak obat kemoterapi yang dikelompokkan ke dalam berbagai kategori (kelas) tergantung cara kerjanya. Menggabungkan obat kemoterapi dari kelas yang berbeda dapat membuat pengobatan lebih efektif karena agen yang berbeda menyerang sel kanker pada waktu yang berbeda dalam siklus pertumbuhannya. Juga dapat membantu mencegah resistensi dan membantu mengurangi risiko kanker datang kembali (coming back).

Beberapa jenis kemoterapi antara lain sebagai berikut:

Agen pengubah DNA juga disebut agen alkilasi. Agen ini mencegah sel membelah dengan mengubah DNA mereka sehingga mereka tidak dapat menyalinnya. Karena sel kanker tumbuh dan membelah dengan cepat, mereka akhirnya mati karena tidak punya waktu untuk memperbaiki DNA yang rusak.

Antimetabolit bertindak sebagai blok pembangun DNA atau RNA yang dibutuhkan sel kanker untuk tumbuh dan bertahan hidup. Ketika sel kanker menggunakan antimetabolit obat kemoterapi daripada zatnya sendiri, DNA rusak dan sel mati.

Antimitotik memblokir proses pembelahan sel, yang disebut mitosis, dan dengan demikian mencegah sel membelah dan berkembang biak.

Antibiotik antitumor mengikat DNA dan mencegahnya bekerja dengan baik, menyebabkan sel mati. Agen ini berbeda dari antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi.

Penghambat enzim perbaikan DNA mencegah perbaikan normal kerusakan DNA di dalam sel. Obat kemoterapi ini menyerang enzim yang biasanya memperbaiki kerusakan DNA. Jika sel kanker tidak dapat memperbaiki kerusakan DNA, sel tersebut akan mati.

Berbagai jenis kemoterapi

Pengobatan dengan obat kuat ini disebut kemoterapi standar, kemoterapi pada umumnya, atau kemoterapi sitotoksik.

Baca juga ? Menjalani Kemoterapi – Proses, Persiapan dan Apa Yang Harus Diketahui Sebelum Memulai Kemoterapi?

Bagaimana Dokter Memilih Jenis Kemoterapi?

Jenis dan dosis kemoterapi yang diberikan dokter Anda bergantung pada banyak hal, termasuk:

  • Jenis kanker yang Anda derita.
  • Di mana kanker pertama kali muncul di tubuh Anda.
  • Seperti apa sel kanker di bawah mikroskop.
  • Apakah kanker telah menyebar.
  • Usia dan kesehatan Anda secara umum.

Baca juga ? Sebagian cabang biologi: Onkologi – mempelajari proses / tentang kanker


Bagaimana kemoterapi dapat mengobati kanker?

Dokter menggunakan kemoterapi dengan cara yang berbeda pada waktu yang berbeda. Ini termasuk:

  • Sebelum operasi atau terapi radiasi untuk mengecilkan tumor. Ini disebut neoadjuvan.
  • Setelah operasi atau terapi radiasi untuk menghancurkan sel kanker yang tersisa. Ini disebut adjuvan.
  • Sebagai satu-satunya pengobatan. Misalnya untuk mengobati kanker darah atau sistem limfatik, seperti leukemia dan limfoma.
  • Untuk kanker yang muncul kembali setelah pengobatan, disebut kanker berulang.
  • Untuk kanker yang sudah menyebar ke bagian tubuh lain, disebut kanker metastasis.

Baca juga ? Tumor Protein p53 – Menjaga Sel Dari Mutasi Genetik Akibat Kerusakan DNA

Kemoterapi sebelum dan setelah operasi

Banyak orang yang menderita kanker stadium 1, 2, dan 3 menjalani operasi, baik untuk mengangkat tumor maupun margin jaringan sehat.

Tim perawatan kanker (tergantung jenis kankernya) memasangkan terapi obat dengan operasi dalam berbagai cara:

Sebelum operasi: Terkadang, kemoterapi dapat mengecilkan tumor hampir seluruhnya. Jika ahli patologi (dokter yang mengkhususkan diri dalam pengujian) tidak dapat menemukan sel kanker yang tersisa, hasil ini disebut respons lengkap patologis.

Setelah operasi: Mereka sering menggunakan terapi obat sebagai pengobatan tambahan untuk menghancurkan sel kanker yang tersisa setelah operasi. Penelitian telah menunjukkan bahwa terapi obat dapat membantu Anda hidup lebih lama dan mencegah atau menunda kembalinya kanker.


Bagaimana kemoterapi diberikan?

Kemoterapi dapat diberikan dengan beberapa cara berbeda, yang dibahas di bawah ini.

1. Intravena (IV)

Banyak obat yang membutuhkan suntikan langsung ke pembuluh darah. Ini disebut kemoterapi intravena atau IV.

Perawatan membutuhkan waktu beberapa menit hingga beberapa jam. Beberapa obat IV bekerja lebih baik jika Anda mendapatkannya dalam beberapa hari atau minggu. Anda membawanya melalui pompa kecil yang Anda pakai atau bawa. Ini disebut kemoterapi infus kontinu.

2. Oral (obat minum)

Anda dapat menggunakan beberapa obat melalui mulut. Bisa dalam bentuk pil, kapsul, atau cairan. Ini berarti Anda mungkin dapat mengambil obat Anda di apotek dan meminumnya di rumah. Perawatan oral untuk kanker sekarang lebih umum.

Beberapa obat ini diberikan setiap hari, dan yang lainnya lebih jarang diberikan. Misalnya, obat dapat diberikan setiap hari selama 4 minggu diikuti dengan istirahat 2 minggu.

3. Suntik

Ini adalah saat Anda menerima kemoterapi sebagai suntikan. Suntikan dapat diberikan di otot atau disuntikkan di bawah kulit.

Anda mungkin menerima suntikan ini di lengan, tungkai, atau perut. Abdomen adalah kata medis untuk perut Anda.

4. Ke arteri pembuluh darah

Arteri adalah pembuluh darah yang membawa darah dari jantung ke bagian lain dari tubuh Anda. Terkadang kemoterapi disuntikkan ke dalam arteri yang langsung menuju ke kanker. Ini disebut kemoterapi intra-arteri atau IA.

5. Ke dalam peritoneum atau perut

Untuk beberapa jenis kanker, obat mungkin ditempatkan langsung di perut Anda. Jenis pengobatan ini bekerja untuk kanker yang melibatkan peritoneum.

Peritoneum menutupi permukaan bagian dalam perut dan mengelilingi usus, hati, dan perut. Kanker ovarium merupakan salah satu jenis kanker yang sering menyebar ke peritoneum.

6. Topikal (oles)

Anda dapat mengambil beberapa jenis kemoterapi dengan krim yang Anda pakai pada kulit Anda. Anda mendapatkan obat Anda di apotek dan meminumnya di rumah.


Tujuan dan fungsi dari kemoterapi

Tujuannya bergantung pada jenis kanker dan seberapa jauh penyebarannya. Kadang-kadang, tujuan pengobatan adalah untuk menyingkirkan semua kanker dan mencegahnya datang kembali. Jika ini tidak memungkinkan, Anda mungkin menerima kemoterapi untuk menunda atau memperlambat pertumbuhan kanker.

Menunda atau memperlambat pertumbuhan kanker dengan kemoterapi juga membantu mengelola gejala yang disebabkan oleh kanker.

Kemoterapi yang diberikan dengan tujuan untuk menunda pertumbuhan kanker kadang-kadang disebut kemoterapi paliatif.

Baca juga ? Ciri Kanker Payudara Berdasarkan Stadium: 0, 1, 2, 3, 4

Rencana dan persiapan kemoterapi Anda

Ada banyak obat yang tersedia untuk mengobati kanker. Seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam mengobati kanker dengan pengobatan, disebut ahli onkologi medis, akan meresepkan kemoterapi Anda. Anda mungkin menerima kombinasi obat, karena terkadang ini bekerja lebih baik daripada hanya 1 obat.

Obat, dosis, dan jadwal pengobatan bergantung pada banyak faktor. Ini termasuk:

Jenis kanker

Ukuran tumor, lokasinya, dan jika atau di mana ia telah menyebar. Ini disebut stadium kanker.

Usia dan kesehatan umum Anda

Seberapa baik Anda dapat mengatasi efek samping tertentu

Kondisi medis lain yang Anda miliki

Perawatan kanker sebelumnya

Dimana kemoterapi diberikan?

Tim perawatan kesehatan / Dokter Anda mungkin memberi Anda di: klinik, kantor dokter atau rumah sakit. Beberapa jenis kemoterapi diberikan melalui mulut dan ini dapat dilakukan di rumah.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan kemoterapi?

Kemoterapi sering diberikan untuk waktu tertentu, seperti 3 – 6 bulan atau satu tahun. Atau Anda mungkin menerima kemoterapi selama itu berhasil.

Efek samping dari banyak obat terlalu parah untuk diberikan pengobatan setiap hari. Dokter biasanya memberikan obat ini dengan istirahat, sehingga Anda punya waktu untuk istirahat dan sembuh sebelum pengobatan selanjutnya. Ini memungkinkan sel sehat Anda sembuh.

Misalnya, Anda mungkin mendapatkan dosisnya pada hari pertama dan kemudian memiliki waktu pemulihan selama 3 minggu sebelum mengulangi perawatan. Setiap periode 3 minggu disebut siklus pengobatan. Beberapa siklus membentuk jalannya kemoterapi. Kursus biasanya berlangsung selama 3 bulan atau lebih.

Beberapa kanker diobati dengan waktu pemulihan yang lebih singkat antar siklus. Ini disebut jadwal padat dosis. Ini dapat membuat kemoterapi lebih efektif melawan beberapa jenis kanker. Tapi itu juga meningkatkan risiko efek samping. Bicarakan dengan tim perawatan kesehatan Anda tentang jadwal terbaik untuk Anda.

Baca juga ? Adenoma adalah tumor jinak dimulai dalam jaringan epitel, yakni lapisan tipis dari jaringan yang meliputi kulit, organ-organ, kelenjar, dan struktur lainnya dalam tubuh


Efek samping kemo jangka pendek

Efek samping dapat berbeda dari pasien ke pasien. Kemoterapi memengaruhi pasien dengan berbagai cara yang berbeda. Apa yang akan Anda rasakan tergantung pada kebugaran Anda sebelum perawatan dan jenis kemoterapi yang Anda terima. Silakan bicarakan dengan dokter dan perawat Anda mengenai efek samping spesifik yang harus Anda perhatikan. Seringkali pasien dapat melanjutkan kehidupannya sehari-hari selama masa pengobatan, namun penting untuk memperhatikan kondisi tubuh Anda dan tidak memaksakan diri selama perawatan.

Untuk mengurangi efek samping, kebanyakan dokter memberikan kemo berdasarkan sebuah siklus yang terus dipertahankan selama periode terapi. Siklus ini sering melibatkan satu periode berkelanjutan dari terapi diikuti oleh satu periode khusus istirahat. Tiap siklus biasanya berlangsung satu bulan atau empat bulan; berdasarkan faktor tertentu, seorang pasien dapat menerima satu minggu terapi diikuti oleh 3 minggu istirahat atau sebaliknya. Periode istirahat ini membantu mencegah efek samping karena dapat memberikan tubuh pasien cukup waktu memproduksi sel-sel sehat untuk menggantikan sel yang telah terkena dampak.

Kemoterapi diketahui dapat menyebabkan beberapa efek samping seperti:

1. Mual dan muntah

Saat ini, efek samping ini tampaknya tidak terlalu kuat berkat alternatif antimual. Gejala ini biasanya mulai pada malam hari atau sehari setelah pengobatan. Mual biasanya berlangsung hingga 72 jam.

Saat muntah terjadi, disarankan untuk berkumur dan menunggu 1 hingga 2 jam sebelum makan. Selama kemoterapi, beberapa orang mengalami rasa tidak enak di mulut mereka dan sangat sensitif terhadap bau yang dapat membuat mereka mual. Ada beberapa tips & trik yang dapat membantu mengurangi rasa mual, seperti: gelang antimual, minyak esensial peppermint, atau mengalihkan perhatian Anda.

Kehilangan selera makan

Mual dan muntah, kelelahan atau penumpukan produk limbah saat sel kanker mati dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan. Beberapa obat kemoterapi dapat menyebabkan perubahan sementara dalam rasa dan bau, yang dapat membuat makanan kurang menggugah selera. Beberapa orang mungkin tidak ingin makan sama sekali, meskipun mereka tahu bahwa mereka perlu. Hal ini dapat menyebabkan penurunan berat badan dan kekurangan gizi. Memiliki nutrisi yang baik selama dan setelah kemoterapi penting untuk membantu Anda pulih dari perawatan.

Berikut beberapa tip untuk membantu mengurangi mual dan muntah:
  • Makan beberapa makanan kecil dalam sehari.
  • Makan perlahan untuk memperlancar pencernaan.
  • Minum sebelum dan sesudah makan, hindari minum saat makan
  • Jika gejalanya menetap, bicarakan dengan dokter Anda dan lihat opsi lain apa yang cocok untuk Anda.

2. Kekurangan sel darah merah (Anemia)

Anemia merupakan kondisi umum penderita kanker. Ini karena kanker menyebabkan peradangan yang menurunkan produksi sel darah merah. Selain itu, banyak kemoterapi bersifat Myelosuppression, yang berarti mereka memperlambat produksi sel darah baru oleh sumsum tulang. Dalam kasus lain, anemia disebabkan oleh penyakit ginjal. Mielosupresi adalah penurunan produksi sel leukosit, eritrosit, dan / atau trombosit.

3. Jampian dan Mulut Kering

Ada kemungkinan untuk menghindari jampian dan mulut kering dengan mengikuti beberapa tips berikut:

  • Hindari makanan tertentu, seperti keju, kenari dan rempah-rempah.
  • Gunakan hanya obat kumur yang diresepkan oleh dokter Anda. Obat kumur supermarket dapat menyebabkan mulut kering.
  • Hindari makanan pedas.
  • Mengisap es batu, es serut, sorbet…
  • Lembapkan bibir Anda dengan mengoleskan Vaseline atau Shea Butter.

4. Perubahan pada kulit atau kuku

Obat kemoterapi mengiritasi dan menyebabkan perubahan pada kulit, tetapi juga pada kuku. Gejala mungkin termasuk:

Kekeringan ekstrim
Fotosensitifitas
Gatal pada jari tangan atau kaki
Jerawat kecil atau ruam
Kuku rapuh. Mereka mungkin menjadi rapuh, lemah dan terkadang rontok atau terkelupas.

5. Rambut rontok

Obat kemoterapi menyebabkan alopecia, artinya hilangnya bulu mata, alis, dan rambut secara umum.

Jika bulu mata Anda rontok, mata Anda tidak lagi terlindungi dan mungkin mengalami iritasi. Oleh karena itu disarankan untuk memakai kacamata dan menggunakan obat tetes mata untuk melembabkan mata Anda.

Rambut rontok biasanya dimulai 2 hingga 3 minggu setelah perawatan kemoterapi pertama. Kira-kira 6 hingga 8 minggu setelah perawatan berakhir, rambut Anda mulai tumbuh kembali.

6. Kelelahan

Kelelahan adalah salah satu efek samping yang paling umum. Gejala dapat dikaitkan dengan beberapa faktor seperti: penyakit, perawatan dan stres. Akibatnya, kelelahan akan mempengaruhi aktivitas harian Anda dan mood orang tersebut. Penting untuk mengikuti rutinitas yang membantu mengatasi rasa lelah sejak awal. Olah raga merupakan pilihan yang baik untuk menjaga tubuh tetap bergerak dan sangat dianjurkan selama perawatan kanker.

Perubahan dalam pemikiran dan ingatan

Kemoterapi dapat membuat Anda sulit untuk berpikir jernih atau berkonsentrasi. Ini sering disebut sebagai “kemo-otak”. Efek ini dapat hilang setelah kemoterapi selesai atau bertahan hingga satu tahun setelah perawatan. Kadang-kadang juga bisa muncul dengan baik setelah kemoterapi. Tim kesehatan Anda dapat menyarankan cara untuk meningkatkan fokus Anda dan mengurangi perubahan dalam memori Anda. Dia mungkin menyarankan latihan kognitif untuk membantu meningkatkan memori dan konsentrasi.

7. Rasa sakit

Kemoterapi dapat menyebabkan nyeri pada berbagai bagian tubuh. Penting untuk segera berbicara dengan dokter Anda agar dia dapat meresepkan obat yang sesuai.

Beberapa obat kemoterapi dapat menyebabkan efek samping yang menyakitkan, seperti nyeri pada otot dan persendian, sakit kepala dan sakit perut. Nyeri dapat dirasakan sebagai rasa terbakar, mati rasa, kesemutan atau nyeri tembak di tangan dan kaki (disebut kerusakan saraf perifer). Jenis nyeri ini bisa bertahan lama setelah pengobatan berakhir. Tim kesehatan akan memberi tahu Anda obat apa yang harus digunakan untuk menghilangkan rasa sakit.

Sakit di tempat suntikan

Banyak obat kemoterapi diberikan melalui suntikan, biasanya ke dalam vena (intravena). Memasukkan jarum atau kateter ke dalam vena dapat menyebabkan ketidaknyamanan atau rasa sakit. Tetapi Anda mungkin tidak akan merasakan sakit atau ketidaknyamanan saat obat kemoterapi IV diberikan.

Ada risiko kecil bahwa obat kemoterapi akan keluar dari vena dan bocor ke jaringan di sekitarnya. Ini disebut ekstravasasi. Beberapa obat kemoterapi mengiritasi jaringan. Obat ini disebut vesicants. Dalam beberapa kasus, obat kemoterapi yang keluar dari vena dapat menyebabkan kerusakan parah pada kulit dan jaringan lunak di sekitarnya. Tim kesehatan Anda akan memantau Anda untuk tanda-tanda ekstravasasi. Beritahu tim kesehatan Anda jika Anda mengalami kemerahan, bengkak, nyeri, terbakar atau menyengat di tempat suntikan.

Vena yang meradang

Jarum atau kateter intravena dapat menyebabkan vena menjadi meradang (suatu kondisi yang disebut flebitis). Area di sekitar tempat penyisipan atau di sepanjang vena bisa menjadi merah, hangat, lembut atau nyeri dan bengkak. Kemungkinan mengembangkan flebitis meningkat dengan:

lamanya waktu jarum atau kateter terpasang
jenis obat atau larutan yang diberikan
ukuran dan lokasi jarum atau kateter

Perawat sering memeriksa situs jarum untuk tanda-tanda flebitis. Jika flebitis terjadi, jarum atau kateter biasanya dilepas dan ditempatkan di area lain. Anda mungkin akan diberikan kompres hangat dan lembab untuk membantu mengurangi peradangan.

8. Diare

Dalam kasus diare, dianjurkan untuk:

  • Minumlah setidaknya 2L air per hari.
  • Hindari kopi, minuman dingin es, buah atau sayuran mentah, sereal, dan roti gandum.
  • Pilih diet rendah serat. Anda dapat memilih: nasi, kentang kukus, pisang, keju matang, wortel.
  • Jika diare terus berlanjut, Anda perlu menghubungi dokter karena diare yang berkepanjangan dapat menyebabkan dehidrasi.

9. Sembelit

Beberapa obat kemoterapi menyebabkan sembelit. Untuk membantu meredakan sembelit:

  • Minum 2L air setiap hari.
  • Makan banyak buah dan sayur.
  • Minumlah segelas air dingin saat bangun tidur.
  • Sangat sulit untuk menangani efek samping selama kemoterapi, tetapi yakinlah, tidak ada yang permanen! Setelah kemoterapi Anda selesai, efek sampingnya juga akan berhenti.

10. Depresi

Perawatan kanker juga dapat menyebabkan depresi dan kecemasan. Efek samping kemoterapi yang dikenal sebagai kemo otak dapat menyebabkan kelelahan, depresi, kabut mental, dan bentuk gangguan kognitif lainnya.

11. Gangguan pendengaran

Beberapa jenis obat kemoterapi dapat merusak telinga bagian dalam, menyebabkan gangguan pendengaran atau gangguan keseimbangan. Efek ini biasanya hilang setelah perawatan, tetapi dokter Anda mungkin mengurangi dosis kemoterapi atau mengubah perawatan Anda untuk mencegah terjadinya kerusakan pendengaran lebih lanjut.

12. Perubahan penglihatan mata

Beberapa obat kemoterapi menyebabkan perubahan penglihatan mata, seperti penglihatan kabur, mata berair dan kesulitan memakai lensa kontak. Beritahu dokter atau tim kesehatan jika Anda memiliki perubahan pada mata Anda.

13. Perubahan rasa dan bau

Beberapa obat kemoterapi dapat mempengaruhi selera yang menyebabkan perubahan rasa. Misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa daging memiliki rasa logam atau besi.

Bahkan makanan yang biasanya Anda idamkan, seperti camilan manis atau asin, bisa terasa tidak enak. Anda mungkin menjadi lebih sensitif terhadap bau. Bau yang tidak diperhatikan orang lain dapat membuat Anda mual. Diperlukan waktu berbulan-bulan agar indera penciuman dan perasa kembali normal setelah kemoterapi.

14. Masalah seksual dan kesuburan

Kemoterapi dapat menyebabkan Anda merasa lelah dan kehilangan minat dalam berhubungan seks. Ini juga dapat merusak organ reproduksi dan menyebabkan masalah kesuburan. Ini juga dapat menyebabkan menopause yang diinduksi pengobatan pada wanita.

Bicaralah dengan dokter Anda sebelum memulai perawatan jika menjaga kesuburan Anda penting bagi Anda. Mungkin ada cara untuk melindungi organ reproduksi Anda selama perawatan. Ini memungkinkan Anda untuk hamil atau membuat orang lain hamil setelah perawatan.


Pasien menjalani kemoterapi
Pasien sedang menjalani kemoterapi – Penjelasan, Jenis, Tujuan, Berapa lama waktu yang dibutuhkan kemoterapi? Bagaimana kemoterapi diberikan? Sumber foto: Pacific Air Force

Perawatan obat lain untuk kanker

Obat umum yang digunakan untuk kemoterapi adalah bagian penting dari pengobatan banyak kanker. Obat mempengaruhi sel kanker dan sel sehat. Tetapi para ilmuwan telah merancang obat baru yang bekerja lebih spesifik untuk mengobati kanker. Perawatan ini menyebabkan efek samping yang berbeda.

Dokter mungkin menggunakan obat kanker yang lebih baru ini sebagai satu-satunya pengobatan obat. Tetapi mereka sering ditambahkan ke kemoterapi pada umumnya. Jenis perawatan ini meliputi:

1. Terapi hormonal

Perawatan ini mengubah jumlah hormon dalam tubuh Anda. Hormon adalah bahan kimia yang dibuat tubuh Anda secara alami. Mereka membantu mengontrol aktivitas sel atau organ tertentu. Dokter menggunakan terapi hormonal karena kadar hormon mengontrol beberapa jenis kanker. Ini termasuk beberapa kanker payudara dan prostat.

2. Terapi bertarget

Perawatan ini menargetkan dan menonaktifkan gen atau protein yang ditemukan dalam sel kanker yang dibutuhkan sel kanker untuk tumbuh.

3. Imunoterapi

Jenis perawatan ini membantu pertahanan alami tubuh Anda melawan kanker. Imunoterapi sekarang menjadi bagian penting dari pengobatan untuk beberapa jenis kanker dan akan memainkan peran yang semakin penting dalam pengobatan di masa depan.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kanker Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Cancer, NHS UK, Mayo ClinicOncovia

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.