Sejarah Candi Sewu dan Sebagai Tempat Wisata Jawa Tengah

5 min read

Candi Sewu - Jawa Tengah

Candi Sewu

Candi Sewu atau Manjusrighra adalah salah satu candi Buddha di Indonesia yang dibangun pada abad ke-8 yang berjarak hanya delapan ratus meter di sebelah utara Candi Prambanan. Candi Sewu merupakan kompleks candi Buddha terbesar kedua setelah Candi Borobudur di Jawa Tengah.

Candi Sewu berusia lebih tua daripada Candi Borobudur dan Prambanan. Meskipun aslinya memiliki 249 candi, oleh masyarakat setempat candi ini dinamakan “Sewu” yang berarti seribu dalam bahasa Jawa. Penamaan ini berdasarkan kisah legenda Loro Jonggrang.

 

Candi Sewu dilihat dari udara - pola Mandala Wajradhatu
Kompleks Candi Sewu dilihat dari udara membentuk pola Mandala Wajradhatu. Sumber foto: Gunkarta / Wikimedia

 

Cerita rakyat yang populer

Legenda ini adalah cerita rakyat lokal populer yang konon menjelaskan asal-usul situs arkeologi terkenal di Jawa Tengah; seperti istana Kraton Ratu Boko, patung di ruang utara candi Prambanan utama serta candi Sewu.

Nama “Candi Sewu” sebenarnya berarti “Seribu Candi” – mengacu pada 1000 kuil yang dipaksa dibangun oleh pangeran.

Menurut kisah ini, situs Ratu Baka di dekat Prambanan adalah istana Prabu Baka, sedangkan 999 candi yang tidak rampung kini dikenal sebagai Candi Sewu, dan arca Durga di ruang utara candi utama di Prambanan adalah perwujudan sang putri yang dikutuk menjadi batu dan tetap dikenang sebagai Lara Jonggrang yang berarti “gadis yang ramping”.

 

Loro Jonggrang

Rara Jonggrang (ejaan alternatif: Loro Jonggrang; Lara Jonggrang) adalah sebuah legenda atau cerita rakyat populer yang berasal dari Jawa Tengah dan Yogyakarta di Indonesia.

Cerita ini mengisahkan cinta seorang pangeran kepada seorang putri yang berakhir dengan dikutuknya sang putri akibat tipu muslihat yang dilakukannya. Dongeng ini juga menjelaskan asal mula yang ajaib dari Candi Sewu.

Legenda menceritakan kisah tentang dua kerajaan kuno dan tetangga di Jawa, Pengging dan Boko. Kedua kerajaan berkelahi satu sama lain dan setelah serangkaian pertempuran yang menghancurkan, Pengging keluar sebagai pemenang. Dalam pertempuran terakhir, Pengging, penuh dengan kekuatan gaib, mengalahkan raja musuh. Setelah kemenangannya, Pangeran meminta pernikahan antara dirinya dan putri raja yang meninggal, yang kecantikannya tidak tertandingi.

Sang puteri, yang dikenal sebagai Loro Jonggrang, menolak menikahi pria yang membunuh ayahnya. Dia akhirnya dipaksa menyerah, tetapi memberikan dua kondisi yang tidak mungkin bagi Pangeran agar pernikahan dapat berlangsung; pertama pangeran harus membangun Jalatunda dengan nama baik dan kedua, ia harus membangun seribu kuil hanya dalam satu malam.

Cinta itu menimpa pangeran yang menyetujui kondisi dan segera mulai bekerja di sumur. Menggunakan kekuatan gaibnya sekali lagi, sang pangeran dengan cepat menyelesaikan pembangunan sumur dalam waktu singkat.

Untuk memenuhi kondisi kedua, pangeran memasuki meditasi dan menyulap banyak roh iblis dari bumi. Dengan bantuan mereka, dia membangun 999 kuil atau candi pertama dan mulai mengerjakan yang terakhir. Untuk memaksa menghentikan usahanya, sang putri dan gadis-gadisnya menyalakan api di timur dan mulai menumbuk padi; aktivitas fajar tradisional Jawa. Tertipu berpikir matahari akan terbit, roh-roh itu kembali ke bumi meninggalkan bait suci terakhir yang belum selesai.

Sang pangeran menjadi marah ketika mengetahui penipuan itu dan menempatkan kutukan pada Loro Jonggrang yang mengubahnya menjadi patung batu. Dengan cara ini, dia sendiri menjadi ciri dari bait terakhir sehingga menyelesaikan pembangunannya dan memenuhi persyaratan untuk pernikahan mereka.

 

Sejarah Candi Sewu

Berdasarkan Prasasti Kelurak yang berangka tahun 782 dan Prasasti Manjusrigrha yang berangka tahun 792 dan ditemukan pada tahun 1960, nama asli candi ini adalah ”Prasada Vajrasana Manjusrigrha”.

Istilah Prasada bermakna candi atau kuil, sementara Vajrajasana bermakna tempat Wajra (intan atau halilintar) bertakhta, sedangkan Manjusri-grha bermakna Rumah Manjusri. Manjusri adalah salah satu Boddhisatwadalam ajaran buddha. Candi Sewu diperkirakan dibangun pada abad ke-8 masehi pada akhir masa pemerintahan Rakai Panangkaran. Rakai Panangkaran (746–784) adalah raja yang termahsyur dari kerajaan Mataram Kuno.

 

Candi Sewu Jateng
Candi utama di tengah kompleks Candi Sewu. Candi Sewu atau Manjusrighra adalah salah satu candi Buddha di Indonesia yang dibangun pada abad ke-8. Sumber foto: Crisco / Wikimedia

 

Bangunan Candi Utama di Candi Sewu

Candi utama memiliki denah poligon bersudut 20 yang menyerupai salib atau silang yang berdiameter 29 meter dan tinggi bangunan mencapai 30 meter. Pada tiap penjuru mata angin terdapat struktur bangunan yang menjorok ke luar, masing-masing dengan tangga dan ruangan tersendiri dan dimahkotai susunan stupa. Seluruh bangunan terbuat dari batu andesit. Ruangan di empat penjuru mata angin ini saling terhubungkan oleh galeri sudut berpagar langkan.

Berdasarkan temuan pada saat pemugaran, diperkirakan rancangan awal bangunan hanya berupa candi utama berkamar tunggal. Candi ini kemudian diperluas dengan menambahkan struktur tambahan di sekelilingnya. Pintu dibuat untuk menghubungkan bangunan tambahan dengan candi utama dan menciptakan bangunan candi utama dengan lima ruang. Ruangan utama di tengah lebih besar dengan atap yang lebih tinggi, dan dapat dimasuki melalui ruang timur.

Kini tidak terdapat patung di kelima ruangan ini. Akan tetapi berdasarkan adanya landasan atau singgasana batu berukir teratai di ruangan utama, diduga dahulu dalam ruangan ini terdapat arca bodhisattwa Manjusri atau buddha dari bahan perunggu yang tingginya mencapai 4 meter. Akan tetapi kini arca itu telah hilang, mungkin telah dijarah untuk mengambil logamnya sejak berabad-abad lalu.

 

Konstruksi Candi Sewu

Kemungkinan dibangun di suatu tempat pada abad ke-8. Fakta bahwa candi ini dibangun di dekat candi Prambanan, yang merupakan Kuil Hindu, menunjukkan bahwa umat Hindu dan Budha hidup harmonis selama waktu ini.

Skala besar kompleks candi ini menunjukkan bahwa Candi Sewu adalah Kuil Budha Kerajaan dan salah satu pusat keagamaan terpenting di Jawa kuno.

 

Kerusakan gempa bumi

Candi Sewu rusak berat selama gempa bumi di Jawa pada tahun 2006. Kerusakan struktural adalah signifikan dan candi pusat menderita yang terburuk. Potongan-potongan puing besar tersebar di tanah dan retakan di antara blok-blok batu dideteksi.

Untuk mencegah candi pusat runtuh, struktur rangka logam didirikan di empat sudut dan dilekatkan untuk mendukung candi utama.

 

Mengapa mengunjungi Sewu?

Candi Sewu adalah candi Budha terbesar kedua di Jawa Tengah setelah Borobudur dan salah satu karya terbaik arsitektur Jawa kuno di dunia.

Meskipun kompleks Candi Sewu tidak mencakup 1000 kuil – seperti yang dikatakan legenda – itu benar-benar besar. Ada total 257 bangunan di kompleks itu, yang disusun berjajar di sekeliling candi utama. Pengaturan ini dikenal sebagai “pola Mandala” – sebuah ekspresi tentang bagaimana Mahayana Buddhisme memandang alam semesta.

Hari ini, Sewu agak dibayangi oleh Prambanan di dekatnya, tetapi Candi Sewu jelas merupakan salah satu candi Jawa yang paling menarik di sekitarnya.

 

Lokasi Sewu

Sewu terletak di Jawa, Indonesia… Candi ini terletak sekitar 18km timur kota Yogyakarta. di perbatasan antara Yogyakarta dan Jawa Tengah. Candi Sewu terletak di sebelah utara dari saudara lelakinya yang lebih terkenal, Prambanan.

 

Sejarah Nusantara – Kronologi Dari Zaman Prasejarah Sampai Sekarang

Nusantara pada periode prasejarah mencakup suatu periode yang sangat panjang, kira-kira sejak 1,7 juta tahun yang lalu, berdasarkan temuan-temuan yang ada. Pengetahuan orang terhadap hal ini didukung oleh temuan-temuan fosil hewan dan manusia (hominid), sisa-sisa peralatan dari batu, bagian tubuh hewan, logam (besi dan perunggu), serta gerabah. Klik disini untuk membaca kronologi sejarah nusantara dari zaman prasejarah sampai sekarang di Indonesia.

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: National Library of IndonesiaWorld Site Guides

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya