Firaun | Daftar Lengkap Raja Mesir Kuno dan Kronologi yang Terperinci

Firaun – Daftar Raja Mesir Kuno

Gelar “Firaun” digunakan untuk para penguasa Mesir Kuno yang memerintah setelah penyatuan Mesir Hulu dan Hilir oleh Narmer selama Periode Dinasti Awal, sekitar 3100 SM. Namun, gelar khusus “Firaun” tidak digunakan untuk menyapa raja-raja Mesir oleh orang-orang sezaman mereka sampai pemerintahan Merneptah pada Dinasti ke-19, c. 1200 SM.

Seiring dengan gelar Firaun untuk para penguasa kemudian, ada gelar kerajaan Mesir Kuno yang digunakan oleh raja-raja Mesir yang relatif tetap selama perjalanan sejarah Mesir Kuno, awalnya menampilkan nama Horus, nama Sedge and Bee (nswt-bjtj) dan nama Dua nama Wanita (nbtj), dengan tambahan Golden Horus, gelar nomen dan prenomen ditambahkan secara berturut-turut selama dinasti selanjutnya.

Periode firaun di Mesir kuno berlangsung sekitar 3.000 tahun dan dipecah menjadi sebelas periode utama termasuk tiga puluh tiga dinasti penguasa. Sumber-sumber yang diperlukan untuk membuat kronologi sangat banyak dan termasuk daftar kerajaan yang dibuat sejak Antiquity serta karya dan penemuan para ahli Mesir Kuno sejak abad ke-19.

Firaun diyakini berasal dari kata Ibrani Paroh. Sedangkan kata “Firaun” dalam bahasa Indonesia adalah bentuk dalam bahasa Arab dari kata ini. Kata Ibrani aslinya berasal dari bahasa Mesir Pr-Aa yang artinya adalah “Rumah Besar”. Pertama-pertama ini adalah istilah untuk istana kerajaan, tetapi lama-lama artinya adalah penghuni istana ini, yaitu sang raja.

Gelar firaun

Asal mula gelar Firaun terjadi pada masa awal-awal perkembangan masyarakat lembah Sungai Nil yang sangat subur yang bercorak pertanian. Untuk pengairan, masyarakat mesir kuno pada awalnya mengandalkan musim banjir dan kemudian dilengkapi dengan irigasi teknis pada masa-masa berikutnya. Karena tanah dan batas-batas tanah sangat penting dalam struktur masyarakat mesir kuno saat itu, maka diangkatlah tokoh masyarakat yang dihormati untuk mengatur batas-batas tanah dan segala hal yang menyangkut tata kehidupan masyarakat. Tetua masyarakat itu diberi gelar pharao (firaun) yang karena berkembangnya sistem kemasyarakatan dan negara, Pharao ini diangkat menjadi raja yang pada masa itu sebagai pemimpin negara dan pemimpin keagamaan.

Pada awal perkembangannya, masyarakat Mesir kuno terbagi atas Mesir hulu dan Mesir hilir yang memiliki firaun dan lambang mahkota sendiri sendiri. Raja Menes dari Thebes akhirnya menyatukan kedua daerah menjadi satu kesatuan kekuasaan. Mahkota yang digunakan adalah mahkota rangkap.

Periode Kuno (Pra-Disnasti)

Periode pra-dinasti membentang dari sekitar 8000 – 3150 SM. dinasti nol meluas, menurut Nicolas Grimal, antara 3 500 dan 3 150 SM. Periode ini, namun tidak terkenal, yang meliputi waktu sebelumnya penyatuan negara dan pembentukan lembaga Firaun pertama. Ini dimulai dengan penyelesaian berbagai bangsa oleh Nil dan pengembangan pertanian dan peternakan di Neolitik akhir.

Selama periode ini muncul hieroglif kuno pertama, terutama di bawah pemerintahan Scorpion I. Penguasa Mesir pertama memerintah di Mesir Atas dan ditemukan dan dipelajari oleh Günter Dreyer (yang menemukan raja-raja Finger Snail, Ikan, Horus Pe, Stork, Dog, Taurus dan Scorpion I) dan Jan Assmann (yang menemukan hewan raja-raja, Falcon, singa dan kepala sapi). Penguasa yang disebutkan dalam daftar ini tidak dalam urutan kronologis suksesi karena beberapa dari mereka mungkin telah kerajaan kontemporer.

Dinasti awal: Mesir hilir

Nama Keterangan Tahun
Tiu ?
Thesh ?
Hsekiu ?
Wazner c. 3100 SM?

Periode Dinasti awal: Mesir hulu (Thinite)

Untuk periode terpencil ini, sulit untuk menetapkan kronologi. Dinasti Pertama didirikan kira-kira antara tahun -3050 dan -2890 dan Dinasti Kedua antara tahun -2890 dan -2686.

Periode Dinasti Awal Mesir terdiri dari dinasti pertama dan kedua, berawal dari tahun 2920 SM, melanjutkan periode Protodinastik Mesir sampai tahun 2575 SM, atau pada permulaan Kerajaan Lama. Beberapa ahli sejarah Mesir menyertakan dinasti ketiga ke dalam periode ini.

Menurut Manetho, raja pertama pada periode ini adalah Menes. Namun, raja pertama yang diketahui dari dinasti pertama adalah Hor-Aha, dan raja pertama yang berhasil menyatukan kedua negara (Mesir Hulu dan Mesir Hilir) adalah Narmer (raja terakhir periode Protodinastik). Namanya ditemukan tertulis pada sebuah pelat (pelat Narmer) yang digunakan untuk menggiling mineral untuk kohl, yang digunakan oleh orang Mesir Kuno untuk menghias matanya. Kegiatan pemakaman untuk para petani dan rakyat biasa sama dengan yang ada pada zaman predinastik, tetapi para orang-orang yang lebih kaya menginginkan sesuatu yang lebih. Karena itu, bangsa Mesir Kuno memulai pembangunan mastaba.

Sebelum penyatuan antara Mesir Hulu dan Hilir yang berlangsung kira-kira tahun 3100 SM, tanah Mesir telah ditempati desa-desa otonomi. Dengan adanya dinasti pertama, para penguasa mendirikan sebuah pemerintahan nasional dan menetapkan gubernur-gubernur di daerah. Bangunan pemerintahan pusat menyerupai kuil terbuka yang dibangun dengan kayu atau batu pasir.

Nama Keterangan Tahun
Serket I c. 3200 SM?
Iry-Hor c. 3150 SM?
Ka c. 3100 SM
King Scorpion c. 3100 SM
Narmer c. 3100 SM

Dinasti pertama

Nama Keterangan Tahun
Menes ?
Hor-Aha c. 3050 SM
Djer 41 tahun
Merneith
Djet 23 tahun
Den 14 sampai 20 tahun
Anedjib 10 tahun
Semerkhet 9 tahun
Qa’a 2916?–2890

Dinasti ke-2

Nama Keterangan Tahun
Hotepsekhemwy 2890–?
Raneb 39 tahun
Nynetjer 40 tahun
Wneg 8 tahun
Senedj 20 tahun
Seth-Peribsen 17 tahun
Sekhemib-Perenmaat ?
Khasekhemwy ?–2686 SM 17 sampai 18 tahun

Kerajaan Lama Mesir

Kerajaan Lama Mesir adalah nama yang umumnya diberikan pasa periode milenium ke-3 SM saat Mesir mencapai puncak peradaban yang berkelanjutan yang pertama dalam kompleksitas dan prestasi – ini merupakan yang pertama dari tiga yang disebut periode “Kerajaan”, yang ditandai tingginya tingkat peradaban di Lembah Nil hilir (yang lainnya adalah Kerajaan Pertengahan dan Kerajaan Baru).

Dinasti ke-3

Nama Keterangan Tahun
Sanakhte 2686-2668
Djoser 2668–2649
Sekhemkhet 2649–2643
Khaba 2643–2637
Huni 2637–2613

Dinasti ke-4

Nomen (Praenomen) Keterangan Tahun
Sneferu 2613–2589
Khufu 2589–2566
Djedefra (Radjedef) 2566–2558
Khafra 2558–2532
Menkaura 2532–2503
Shepseskaf 2503–2498

Dinasti ke-5

Nama Keterangan Tahun
Userkaf 2498–2491
Sahure 2487–2477
Neferirkare Kakai 2477–2467
Shepseskare Isi 2467–2460
Neferefre 2460–2453
Nyuserre Ini 2453–2422
Menkauhor Kaiu 2422–2414
Djedkare Isesi 2414–2375
Unas 2375–2345

Dinasti ke-6

Nama Keterangan Tahun
Teti 2345–2333
Userkare 2333–2332
Pepi I Meryre 2332–2283
Merenre Nemtyemsaf I 2283–2278
Pepi II Neferkare 2278–2184
Merenre Nemtyemsaf II 2184
Nitiqret 2184–2181

Periode Menengah pertama

Periode Menengah pertama di Mesir, sering disebut sebagai “periode gelap” dalam sejarah Mesir kuno, berlangsung sekitar tiga ratus tahun setelah berakhirnya Kerajaan Lama sekitar 2181-2055 SM.

Pada masa ini meliputi dinasti ketujuh, kedelapan, kesembilan, kesepuluh, dan sebagian dinasti kesebelas. Sedikit bukti monumental yang tersisa dari periode ini, khususnya yang berasal dari permulaan era. Periode Menengah pertama adalah masa yang dinamis dalam sejarah di mana aturan Mesir dibagi menjadi dua basis kekuatan yang saling bersaing. Salah satu basis tersebut bertempat di Heracleopolis, Mesir Hilir, kota yang terletak sebelah selatan wilayah Faiyum. Sementara itu, basis lainnya berada di Thebes, Mesir Hulu.

Diyakini juga, selama masa ini, kuil-kuil dijarah dan dirampok, karya seni mereka yang ada dirusak, dan pautung-patung raja dihancurkan sebagai hasil kekacauan politik. Kedua kerajaan tersebut mudah tersulut konflik, dengan raja-raja Thebes menguasai wilayah utara, menghasilkan penyatuan kembali Mesir di bawah penguasa tunggal selama masa kedua dinasti kedelapan.

Dinasti ke-7 dan ke-8

Nama Keterangan Tahun
Neferkara I
Neferkara Nebi
Djedkara Shemai
Neferkara Khendu
Neferkamin Seneferka
Nikara
Neferkara Tereru
Neferkahor
Neferkara Pepyseneb
Neferkamin Anu
Qakare Ibi
Neferkara II
Neferkawhor Khuwihap
Neferirkara

Dinasti ke-9

Nama Keterangan Tahun
Meryibre Khety (Achthoes I) 2160– ?
Meribre Khety II ?
Neferkare III ?
Nebkaure (Acthoes II) ?
Setut ?
Wakhare Khety I ?
Merykare ?
Wankhare Khety II ?
Menethoupe I ?
Wankhare Khety III ?
Khety II ?
Khety II’s daughter ?
Merikare’s daughter ? –2130

Dinasti ke-10

Nama Keterangan Tahun
Meryhathor 2130– ?
Neferkare IV ?
Wankare (Acthoes III) ?
Merykare ?
? –2040

Dinasti ke-11

Nama Keterangan Tahun
Intef I 2134–2117
Intef II 2117–2069
Intef III 2069–2060
Nebhetepre Mentuhotep I 2060–2010
Sankhkare Mentuhotep II 2010–1998
Nebtawyre Mentuhotep III 1997–1991

Kerajaan Pertengahan Mesir Kuno

Kerajaan Tengah mencakup periode dari sekitar -2.033–1.786 dan memiliki dua atau tiga dinasti: akhir Dinasti Kesebelas (-2.106–1.963):

  • Itu hanya di bawah Mentuhotep II, menuju -2033, ketika negara ini bersatu, itu dianggap bahwa yang pertama periode interim berakhir dan dengan demikian dimulai Kerajaan pertengahan.
  • Dinasti Kedua Belas (-1.963–1.786): Tengah dari zaman keemasan kerajaan.
  • Awal dinasti ketiga belas kadang-kadang sepenuhnya dianggap sebagai bagian dari Periode Menengah Kedua, awal dinasti tampaknya memerintah Mesir bersatu, meskipun suksesi raja-raja adalah kabur dan cepat.

Ini adalah masa kemakmuran. Modal utama pertama terletak di Thebes, mana berasal raja-raja Dinasti Kesebelas, maka Itchtaouy selatan dari Memphis. Era para dewa kekaisaran Montu, elang suka berperang senang Erment di Medamud dan Thebes dan Amon.

Thebes pertama dibangun berlangsung di sisi barat dari Thebes, dengan kuil penguburan Mentuhotep II, dibangun di daerah berbatu Deir el-Bahari.

Ini adalah periode yang dimulai pada Timur Tengah, dan banyak ekspedisi dikirim ke sana. Para penguasa utama yang menyebabkan adalah Sesostris dan Amenemhat. Pada saat itu dibangun fondasi Karnak, oleh Sesostris I; raja-raja dari Kerajaan Baru akan menghancurkan hadir untuk membangun Karnak.

Dinasti ke-12

Nama Keterangan Tahun
Amenemhat I 1991–1962
Senusret I (Sesostris I) 1971–1926
Amenemhat II 1929–1895
Senusret II (Sesostris II) 1897–1878
Senusret III (Sesostris III) 1878–1860
Amenemhat III 1860–1815
Amenemhat IV 1815–1807
Sobekneferu firaun wanita 1807–1803

Periode Menengah kedua Mesir Kuno

Periode Menengah Kedua dimulai pada -1783 ketika Wegaf, mungkin jenderal pada masa pemerintahan pendahulunya, mengambil alih kekuasaan. Itu berakhir dengan kematian Kamosé, perwakilan terakhir dari dinasti ke-17.

Dinasti XIII dicirikan oleh kekuasaan yang relatif terbatas karena fakta bahwa raja-raja, yang sering kali berkuasa melalui perampasan, jarang berhasil memerintah seluruh negeri, otoritas mereka diperebutkan oleh perampas lain. Pemerintahan singkat mayoritas raja tidak memungkinkan penegasan dan stabilitas dinasti seiring waktu.

Dinasti XIV, yang memerintah secara paralel dengan yang sebelumnya dari Xois di Mesir Hilir, kemudian Avaris, juga terdiri dari pemerintahan pendek, yang, terkait dengan persaingan dengan Dinasti XIII dan berbagai episode kelaparan dan penyakit, tidak stabil dan melemahkan kekuatan. Dinasti ini akhirnya tersapu bersih oleh kaum Hyksos yang membentuk dinasti ke-15 dan ke-16.

Raja Hyksos menjalankan kendali mutlak atas bagian utara negara itu, meninggalkan sisa delta kepada pengikut yang kemudian membentuk dinasti XVI, meskipun mereka memainkan peran kecil. Dinasti ke-17, yang juga memerintah di Thebes hampir sejajar dengan dinasti sebelumnya, menguasai Mesir Hulu.

Penguasanya menghadapi Hyksos dan memastikan reunifikasi baru negara sampai perebutan kekuasaan Ahmose I di -1549, yang menandai dimulainya Kekaisaran Baru.

Dinasti ke-13

Nama Keterangan Tahun
Sekhemre Khutawy Sobekhotep or Wegaf 1803–1799 4 tahun
Sekhemkare
Amenemhat 1795–1792
Sehetepre ? –1790
Iufni ?
Seankhibre ?
Semenkare ?
Sehetepre ?
Sewadjkare ?
Nedjemibre 7 bulan ?
Sobekhotep I ?
Renseneb 4 bulan c. 1775
Hor c. 1775
Sedjefakare c. 5 sampai 7 tahun.
Sekhemre Khutawy Sobekhotep c. 1767
Khendjer Minimum 4 tahun 3 bulan c. 1765
Imyremeshaw ?
Antef V ?
Sobekhotep III 4 tahun 2 bulan c. 1755
Neferhotep I 11 tahun 1751–1740
Sobekhotep IV 10 atau 11 tahun 1740–1730
Sobekhotep V c. 1730
Wahibre Ibiau 10 tahun 8 bulan c. 1725–1714
Merneferre Ai 23 tahun 8 bulan c. 1714–1691
Merhetepre Ini 2 tahun 2 bulan ?
Seankhenre Sewadtjew ?
Mersekhemre Ined ?
Sewadjkare Hori ?

Dinasti ke-14

Nama Keterangan Tahun
Nehesy c. 1705
Khakherewre ? ?
Nebefawre c. 1704
Sehebre ? ?
Merdjefare c. 1699
Sewadjkare ? ?
Nebdjefare c. 1694
Webenre ? ?
? ?
—djefare ? ?
—webenre c. 1690

Dinasti ke-15

Nama Keterangan Tahun
Sheshi 1674- ?
Yakubher ?
Khyan 30-40 tahun
Apepi I 40 tahun atau lebih
Khamudy ? -1535

Dinasti ke-16

Nomen (Praenomen) Keterangan Tahun
Djehuty (Sekhemresementawy) 3 tahun
Sobekhotep VIII (Sekhemresewosertawy) 16 tahun
Neferhotep III (Sekhemresankhtawy) 1 tahun
Mentuhotepi (Sankhenra) 1 tahun
Nebiryraw I (Sewadjenra) 26 tahun
Nebiryraw II 3 bulan?
– (Semenra) 1 tahun?
Bebiankh (Sewoserenra) 12 tahun
– (Sekhemreshedwaset) 3 bulan?

Dinasti ke-17

Nama Keterangan Tahun
Rahotep Sekhemrewahkhaw 1650- ?
Intef V the Elder 3 tahun
Antef VI Sekhemrewepmaat ?
Antef VII Nubkheperre
Intef VIII Sekhemreherhermaat
Sobekemsaf II Sekhemrewadjkhaw
Thuty 1 tahun
Mentuhotep VI 1 tahun
Nebiryerawet I 6 tahun
Nebiryerawet II ?
Semenmedjatre ?
Seuserenre 12 tahun
Shedwast ?
Intef VII 3 tahun atau lebih
Tao I the Elder (ie: Senakhtenre) c. 1558
Tao II the Brave c. 1558-1554
Kamose 1554-1549

Kerajaan Baru

Kerajaan Baru diprakarsai oleh Ahmosis Ier pada -1549 ketika ia menjadi raja Thebes dan berakhir pada -1069 dengan menghilangnya Ramses XI. Periode ini adalah periode paling makmur dalam semua sejarah Mesir, identik dengan kehalusan dan perkembangan.

Dari periode inilah kesaksian arsitektur terindah datang kepada kita, termasuk “tempat tinggal jutaan tahun”, kuil Luxor, makam Seti I, Ramesseum, kuil Abu Simbel, dll. Dinasti ke-18 adalah salah satu dinasti paling terkenal di Mesir kuno. Ini menandai puncak Firaun Mesir dan akan didominasi oleh garis darah asli: Amenhotep dan Thutmôsis. Penguasa pertama, Ahmose I, kemudian penggantinya Amenhotep I, mencapai penyatuan Dua Tanah, dan dengan demikian memberikan kontribusi bagi kemakmuran negara. Raja-raja pertama dari dinasti akan terbukti menjadi pejuang yang hebat dengan berangkat untuk menaklukkan kerajaan-kerajaan yang berdekatan dan membangun sebuah Kerajaan yang meluas ke Efrat, di mana mereka bersentuhan untuk pertama kalinya dengan kekuatan besar lainnya. , Mitanni, yang setelah bentrokan sampai di bawah Amenhotep II, berakhir dengan perdamaian di bawah Thutmose IV.

Perdamaian ini mendorong perkembangan budaya yang tiada banding yang diperkuat dengan dimulainya kembali impor emas, perak, dan batu mulia. Kedatangan kekuasaan sesat Akhenaton, yang memaksakan pemujaan dewa Aten dan meninggalkan kebijakan luar negeri, menandai awal kemunduran dinasti ini yang akan memberi jalan kepada Ramses. Terlepas dari namanya, Sethi Ilah yang benar-benar mendirikan dinasti ke-19, namun putranya Ramses II-lah yang meninggalkan jejak terpenting selama pemerintahannya yang panjang selama enam puluh enam tahun. Seorang pembangun yang hebat, ia membangun banyak monumen, kuil dan patung kolosal, khususnya di Luxor, Karnak dan Abu Simbel, dan menciptakan ibu kota baru di Delta Nil, Pi-Ramses.

Setelah pemerintahan putranya Mérenptah, yang berhasil memukul mundur Rakyat Laut, periode anarki dimulai karena pertengkaran atas suksesi sampai kedatangan Sethnakht, panglima tertinggi angkatan bersenjata. Dia mengambil keuntungan dari anarki yang berkuasa di bawah pemerintahan Taousert, istri Séthi II, dan mengambil alih kekuasaan dengan menghilangkan pesaing terakhir untuk takhta.

Pemerintahan putranya Ramses III menandai puncak dinasti. Setelah masa pemerintahan Ramses IV, krisis dinasti terjadi dan serangkaian kekeringan, kelaparan, kerusuhan sipil dan korupsi besar, melengkapi anarki dan kemunduran dinasti. Penguasa terakhir, tanpa daya membantu, pertama menjarah kuburan di Lembah Para Raja dan Lembah Para Ratu, lalu pendakian Imam Besar Amun ke Thebes yang menandai dimulainya Periode Menengah Ketiga.

Dinasti ke-18

Nama Keterangan Tahun
Ahmose I, Ahmosis I 1550-1525
Amenhotep I 1525-1504
Thutmose I 1504-1492
Thutmose II 1492-1479
Thutmose III 1479-1425
Hatshepsut firaun wanita 1473-1458
Amenhotep II 1427-1400
Thutmose IV 1400-1390
Amenhotep III 1390-1352
Amenhotep IV/Akhenaten Seorang ratu Mesir yang terkenal karena kecantikannya, Nefertiti memerintah bersama suaminya, Firaun Akhenaten 1352-1336
Smenkhkare 1338-1336
Tutankhamun 1336-1327
Kheperkheprure Ay 1327-1323
Horemheb mantan jendral dan penasehat Tutankhamun 1323-1295

Dinasti ke-19

Nama Keterangan Tahun
Ramesses I 1295-1294
Seti I 1294-1279
Ramesses II the Great 1279-1213
Merneptah/Mineptah 1213-1203
Amenemses 1203-1200
Seti II 1200-1194
Merneptah Siptah 1194-1188
Twosret firaun wanita 1188-1186

Dinasti ke-20

Nama Keterangan Tahun
Setnakhte 1186-1183
Ramesses III 1183-1152
Ramesses IV 1152-1146
Ramesses V 1146-1142
Ramesses VI 1142-1134
Ramesses VII 1134-1126
Ramesses VIII 1126-1124
Ramesses IX 1124-1106
Ramesses X 1106-1102
Ramesses XI 1102-1069

Firaun raja mesir kuno

Kuil Abydos, daftar raja-raja atau firaun Mesir. Artikel: Firaun – Daftar Raja Mesir Kuno | Kronologi Terperinci dari Firaun Mesir kuno. Sumber foto: Kurohito / Wikimedia Commons

Periode Menengah ketiga

Periode Menengah Ketiga adalah transisi ketiga yang menghubungkan dua zaman besar dari Kerajaan Baru dan Periode Akhir. Ini dimulai pada -1069 Smendes ketika saya mengambil alih Mesir Hilir dan istri Tentamon II, Ramses XI gadis; sementara Herihor, pendeta tinggi Amun di Thebes, mendirikan sebuah dinasti dan berjalan paralel Mesir Atas dari Thebes. Itu berakhir di -695 ketika Bakenranef ditangkap dan dibakar hidup-hidup oleh Shabaka, raja masa depan Dinasti XXV. Periode ini didominasi oleh dinasti dari suku Libya menetap di Delta Nil, sementara Mesir Atas slip perlahan-lahan dari cengkeraman para imam Amun untuk pengaruh yang semakin penting dalam kerajaan Napata . Dinasti puluh satu diarahkan dari Tanis dan kekuatan itu terbatas Mesir Hilir.

Pembangun dinasti ini akan melakukan monumen daur ulang cerdik dari dinasti kedua puluh, dengan perbaikan yang jauh lebih sistematis. Kuil-kuil, monumen dan obelisk dari Pi-Ramses, bekas ibukota, dan dibongkar dan pindah ke Tanis untuk menghiasi kota baru para firaun. Meskipun aliansi antara Hulu dan Hilir Mesir, kerajaan masih dilanda konflik dan tentara bayaran Libya disebut secara bertahap mengambil kendali militer dan agama fungsi tombol.

Akhir dinasti puluh satu ditandai dengan perjuangan suksesi, diperkuat oleh krisis ekonomi dan korupsi.

Libya, yang menempati tulisan paling penting dalam tentara, memiliki pengaruh mereka tumbuh dan Shoshenq aku mengambil keuntungan dari anarki untuk merebut kekuasaan pada kematian Psusennes II dan mendirikan apa yang disebut dinasti Bubastis, kota asli.

Selama dinasti ini firaun mendelegasikan banyak kekuasaan mereka untuk para imam besar dari Amon. Secara bertahap, pemberontakan dan pemberontakan pecah dan selama dinasti XXIII, memerintah secara paralel dengan dinasti sebelumnya, persaingan dinasti dan persaingan antara garis keturunan yang berbeda penyebab pecahnya negara menjadi beberapa kerajaan independen: Leontopolis, Heracleopolis Magna , Hermopolis, Lycopolis dan bahwa dari Sais selama dinasti XXIV, yang menghilang dengan kematian Bakenranef.

Dinasti ke-21

Nama Keterangan Tahun
Nesbanebdjed I 1069-1043
Amenemnisu 1043-1039
Psusennes I 1039-991
Amenemope 993-984
Osorkon the Elder – *( Osochor ) 984-978
Siamun 978-959
Psusennes II 959-945

Dinasti ke-22

Nama Keterangan Tahun
Shoshenq I 945-924
Osorkon I 924-889
Shoshenq II 890-890/889
Takelot I 889-874
Harsiese 875-862
Osorkon II 874-834
Shoshenq III 834-795
Shoshenq IV 795-782
Pami 782-776
Shoshenq V 776-740
Osorkon IV 740-720

Dinasti ke-23

Nama Keterangan Tahun
Takelot II 837-813
Pedubast 826-801
Iuput I 812-811
Shoshenq VI 801-795
Osorkon III 795-767
Takelot III 773-765
Rudamun 765-762
Iuput II 762-728

Libu

Nama Keterangan Tahun
Inamunnifnebu 805-795
im haris su 795-780
Niumateped 780-755
Titaru 763-755
Ker 755-750
Rudamon 750-745
Ankhor 745-736
Tefnakht 736-732

Dinasti ke-24

Nama Keterangan Tahun
Tefnakhte 732-725
Bakenrenef (Bocchoris) 725-720

Periode akhir

Dinasti ke-25

Nama Keterangan Tahun
Piye 752-721
Shabaka 721-707
Shebitku 707-690
Taharqa 690-664
Tantamani 664-656

Dinasti ke-26

Nama Comment Tahun
Nekho I 672 – 664 SM
Psamtik I 664 – 610 SM
Nekho II 610 – 595 SM
Psamtik II 595 – 589 SM
Hofra 589 – 570 SM
Amasis II 570 – 526 SM
Psamtik III 526 – 525 SM

Dinasti ke-27

Nama Keterangan Tahun
Cambyses II 525 – 521 SM
Smerdis Perampas Kuasa 522 – 521 SM
Darius I yang Agung 521 – 486 SM
Xerxes Agung 486 – 465 SM
Artabanus sang Hirkania 465 – 464 SM
Artaxerxes I Panjang Tangan 464 – 424 SM
Xerxes II 424 – 423 SM
Sogdianus 424 – 423 SM
Darius II 424 – 404 SM

Dinasti ke-28

Nama Keterangan Tahun
Amyrtaeus 404 – 398 SM

Dinasti ke-29

Nama Keterangan Tahun
Nefaarud I 398 – 393 SM
Psammuthes 393 SM
Hakor (Achoris) 393 – 380 SM
Nefaarud II 380 SM

Dinasti ke-30

Nama Keterangan Tahun
Nectanebo I 380 – 362 SM
Teos dari Mesir 362 – 360 SM
Nectanebo II 360 – 343 SM

Dinasti ke-31

Nama Keterangan Tahun
Artaxerxes III 343–338 SM
Artaxerxes IV Arses 338–336 SM
Khabbabash 338–335 SM
Darius III Codomannus 336–332 SM

Dinasti Argead (Periode Makedonia di Mesir kuno)

Periode Macedonia dimulai dengan kedatangan kekuasaan Alexander Agung pada musim gugur -332 setelah penerbangan dari Darius III dan berakhir dengan pembunuhan anaknya Alexander IV -309.

Dalam waktu singkat ini tidak memungkinkan Makedonia ke menegaskan: Philip III menderita cacat mental disebabkan oleh konsumsi racun (atau karena epilepsi) dan Alexander IV adalah anak-raja yang memerintah tidak pernah konkret, kekuasaan yang dimainkan oleh bupati Polyperchon dan Cassandra. Hal ini kemudian seorang jenderal Alexander Agung, yang merebut kekuasaan.

Nama Keterangan Tahun
Alexander Agung Macedonia menguasai Persia dan Mesir 332–323 SM
Philip III Arrhidaeus 323–317 SM
Alexander IV dari Masedon 317–309 SM

Dinasti Ptolemeus (Ptolemaik)

Periode Ptolemaik memanjang dari -323 ke -30. Hal ini bernama Ptolemy, anak Lagos (maka nama lainnya “Ptolemaik”).

Dinasti Ptolemaik adalah dinasti bercorak Yunani Kuno yang menguasai Mesir kira-kira selama 305 SM-30 SM. Dinasti Ptolemaik didirikan oleh salah seorang jenderal dari pasukan Aleksander Agung, Ptolemaios I. Karena Aleksander Agung tidak memiliki pewaris tahta, maka setelah kematiannya pada tahun 323 SM para jenderalnya membagi daerah kekuasaannya di antara mereka.

Pada tahun 305 SM, setelah menguasai Mesir, Ptolemaios mengangkat dirinya sebagai Raja Ptolemaios I atas Mesir. Keturunannya menguasai Mesir hingga jatuh ke tangan bangsa Romawi pada tahun 30M oleh Kaisar Augustus (Oktavianus Augustus).

Salah satu keturunan Ptolemaios yang terkenal adalah Cleopatra VII, sang ratu terakhir sebelum Mesir jatuh ke tangan bangsa Romawi.

Nama Keterangan Tahun
Ptolemeus I Soter turun tahta pada 285 SM; wafat pada 283 SM 305–285 SM
Berenisius I istri Ptolemy I ?-285 SM
Ptolemeus II Philadelphos 288–246 SM
Arsinoe I istri Ptolemy II 284/81-ca. 274 SM
Arsinoe II istri Ptolemeus II 277-270 SM
Ptolemeus III Euergetes I 246–222 SM
Berenisius II istri Ptolemy III 244/3-222 SM
Ptolemeus IV Filopator 222–204 SM
Arsinoe III istri Ptolemy IV 220-204 SM
Ptolemeus V Epiphanes 204–180 SM
Cleopatra I istri Ptolemeus V 193-176 SM
Ptolemeus VI Filometor wafat 145 SM 180–164 SM
Cleopatra II istri Ptolemy VI 173-164 SM
Ptolemeus VIII Euergetes II 171–163 SM
Ptolemeus VI Dilometor 163-145 SM
Cleopatra II 163-127 SM
Ptolemeus VII Neos Philopator 144-145 SM
Ptolemeus VIII Euergetes II 145-131 SM
Cleopatra III istri kedua Ptolemeus VIII 142-131 SM
Ptolemeus Memphitis 131 SM
Ptolemeus VIII Euergetes II 127-116 SM
Cleopatra III 127-107 SM
Cleopatra II 124-116 SM
Ptolemeus IX Soter II wafat 80 SM 116–110 SM
Cleopatra IV 116-115 SM
Ptolemeus X Alexander I wafat 88 SM 110–109 SM
Ptolemeus IX Pemabuk II 109–107 SM
Ptolemeus X Alexander I 107–88 SM
Ptolemy IX Pemabuk II 88–81 SM
Berenisius III 81-80 SM
Ptolemeus XI Alexander II 80 SM
Ptolemeus XII Neos Dionysos (Auletes) 80–58 SM
Cleopatra V Tryphaena istri Ptolemeus XII, ibu Berenice IV ?-57 SM
Cleopatra VI putri Ptolemeus XII ?-58 SM
Berenice IV putri Ptolemy XII 58–55 SM
Ptolemeus XII Neos Dionysos 55–51 SM
Cleopatra VII Philopator Cleopatra yang paling terkenal 51–30 SM
Ptolemy XIII saudara laki-laki Cleopatra VII 51–47 SM
Arsinoe IV 48-47 SM
Ptolemeus XIV 47–44 SM
Ptolemeus XV Caesarion 44–30 SM

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: The Metropolitan Museum of Art, Britannica

By | 2020-11-17T19:01:12+07:00 November 16th, 2020|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment