George Washington, Presiden Pertama Amerika, Berwarganegara Amerika dan Prancis

3 min read

Uang dollar george washington

George Washington

Presiden pertama Amerika adalah George Washington. Beliau berwarganegara Amerika & Prancis. lahir tanggal 22 Februari 1732 dan wafat tanggal 14 Desember 1799.

Pemerintah Prancis pada tahun 1792, menunjuk beberapa individu yang diakui untuk “tindakan mereka atau tulisan-tulisan mereka mendukung kebebasan, kemanusiaan dan moralitas” dan memberikan kewarganegaraan Prancis kepada beliau.

Pada tanggal 30 April 1789, George Washington, berdiri di balkon Federal Hall di Wall Street di New York, mengambil sumpah jabatannya sebagai Presiden pertama Amerika Serikat.

Penghormatan Dengan Pemberian Kewarganeraan Prancis

Pada 26 Agustus 1792, pada awal “Revolusi Prancis”, Majelis Nasional Prancis, memberikan penghormatan dengan memberikan kewarganegaraan Prancis untuk “orang-orang yang, melalui Tulisan-tulisan mereka dan keberanian mereka untuk merencanakan kebebasan- kebebasan rakyat. Individu yang diberi kewarganegaraan oleh Majelis termasuk (dalam ejaan asli dan urutan pengumuman):

Nama-Nama Yang Ditunjuk: Dr. Joseph Priestley, Thomas Payne, Jérémie Bentham, William Wilberforce, Thomas Clarkson, Jacques Mackintosh, David Williams, N. [Giuseppe] Gorani, Anacharsis Cloots, Corneille Pauw, Joachim-Henri Campe, N. [Johann Heinrich] Pestalozzi, Georges Washington, Jean [Alexander] Hamilton, N. [James] Maddisson, H. [Friedrich Gottlieb] Klopstock, and Thadées Kosinsko.

Masa Jabatan Presiden George Washington

30 April 1789 – 4 Maret 1797.

4 Maret adalah awal resmi masa jabatan presiden pertama. 6 April adalah saat ketika Kongres menghitung suara Lembaga Pemilihan dan menetapkan presiden. 30 April adalah saat ketika Washington disumpah sebagai presiden.

uang george washington George Washington

Sejarah George Washington, Presiden Amerika Pertama

Dia mengejar dua kepentingan yang saling terkait: seni militer dan ekspansi barat. Pada usia 16 tahun dia membantu survei tanah Shenandoah untuk Thomas, Lord Fairfax. Menugaskan seorang letnan kolonel pada 1754, ia bertempur dalam pertempuran pertama yang berkembang menjadi Perang Prancis dan India. Tahun berikutnya, sebagai ajudan Gen. Edward Braddock, dia lolos dari cedera meskipun empat peluru merobek mantelnya dan dua kuda ditembak dari bawahnya.

Dari 1759 hingga pecahnya Revolusi Amerika, Washington mengelola tanahnya di sekitar Gunung Vernon dan bertugas di Virginia House of Burgesses. Menikah dengan seorang janda, Martha Dandridge Custis, dia mengabdikan dirinya pada kehidupan yang sibuk dan bahagia. Tapi seperti rekan-rekan pekebunnya, Washington merasa dirinya dieksploitasi oleh pedagang Inggris dan terhambat oleh peraturan Inggris. Saat pertengkaran dengan ibu negara semakin akut, dia dengan moderat tetapi tegas menyuarakan penolakannya terhadap pembatasan.

Ketika Kongres Kontinental Kedua berkumpul di Philadelphia pada Mei 1775, Washington, salah satu delegasi Virginia, terpilih sebagai Panglima Angkatan Darat Kontinental. Pada tanggal 3 Juli 1775, di Cambridge, Massachusetts, dia mengambil alih komando pasukannya yang tidak terlatih dan memulai perang yang berlangsung selama enam tahun yang melelahkan.

Dia menyadari sejak awal bahwa strategi terbaik adalah melecehkan Inggris. Dia melaporkan kepada Kongres, “kita harus di semua Kesempatan menghindari Tindakan umum, atau menempatkan apa pun ke dalam Risiko, kecuali dipaksa oleh suatu kebutuhan, di mana kita tidak boleh pernah ditarik.” Pertempuran berikutnya membuatnya jatuh kembali perlahan, lalu menyerang secara tak terduga. Akhirnya pada 1781 dengan bantuan sekutu Prancis – dia memaksa penyerahan Cornwallis di Yorktown.

Washington ingin sekali pensiun ke ladangnya di Gunung Vernon. Tetapi dia segera menyadari bahwa Bangsa di bawah Anggaran Dasar Konfederasi tidak berfungsi dengan baik, jadi dia menjadi penggerak utama dalam langkah-langkah menuju Konvensi Konstitusi di Philadelphia pada 1787. Ketika Konstitusi baru diratifikasi, Electoral College dengan suara bulat memilih Presiden Washington .

Dia tidak melanggar kewenangan pembuatan kebijakan yang menurutnya diberikan Konstitusi kepada Kongres. Tetapi penentuan kebijakan luar negeri menjadi perhatian utama Presiden. Ketika Revolusi Prancis menyebabkan perang besar antara Prancis dan Inggris, Washington menolak untuk menerima sepenuhnya rekomendasi dari Menteri Luar Negeri Thomas Jefferson, yang pro-Prancis, atau Menteri Keuangannya Alexander Hamilton, yang pro-Inggris. . Sebaliknya, dia bersikeras pada jalan yang netral sampai Amerika Serikat bisa tumbuh lebih kuat.

Yang mengecewakannya, dua bagian dikembangkan pada akhir masa jabatan pertamanya. Lelah politik, merasa tua, dia pensiun di penghujung detik. Dalam Pidato Perpisahannya, dia mendesak negaranya untuk melepaskan semangat partai yang berlebihan dan perbedaan geografis. Dalam urusan luar negeri, dia memperingatkan terhadap aliansi jangka panjang.

Washington menikmati kurang dari tiga tahun masa pensiun di Mount Vernon, karena dia meninggal karena infeksi tenggorokan pada 14 Desember 1799. Selama berbulan-bulan, Nation berduka atas dirinya.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: ThoughtCo, Mount Vernon

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *