fbpx

Deklarasi Universal HAM (Hak Asasi Manusia) – 30 Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia

Deklarasi Universal HAM (Hak Asasi Manusia)

Berikut adalah 30 Deklarasi Universal HAM. Deklarasi Universal HAM dimulai dengan mengakui bahwa ‘martabat yang melekat dari semua anggota keluarga manusia adalah dasar kebebasan, keadilan dan perdamaian di dunia’. Kita memiliki 30 hak asasi manusia dasar, menurut Deklarasi Universal HAM (Hak Asasi Manusia), yang dibuat oleh PBB pada tahun 1948 untuk memberikan pemahaman global tentang cara memperlakukan individu.

1. Kita semua bebas dan setara. Kita semua dilahirkan bebas. Kita semua memiliki pemikiran dan gagasan kita sendiri. Kita semua harus diperlakukan dengan cara yang sama.

Semua manusia dilahirkan bebas dan setara memiliki martabat dan hak. Mereka dikaruniai dengan akal dan hati nurani dan harus bertindak terhadap satu sama lain dalam semangat persaudaraan.

2. Jangan mendiskriminasi. Hak-hak ini milik semua orang, apa pun perbedaan kita.

Setiap orang berhak atas semua hak dan kebebasan yang ditetapkan dalam Deklarasi ini, tanpa perbedaan apa pun, seperti ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, pendapat politik atau lainnya, asal kebangsaan atau sosial, properti, kelahiran atau status lainnya. Lebih lanjut, tidak ada perbedaan yang dibuat berdasarkan status politik, yurisdiksi atau internasional dari negara atau wilayah yang menjadi milik seseorang, apakah itu merdeka, kepercayaan, tidak memerintah sendiri atau di bawah pembatasan kedaulatan lainnya.

3. Hak untuk hidup. Kita semua memiliki hak untuk hidup, dan hidup dalam kebebasan dan keamanan.

Setiap orang memiliki hak untuk hidup, kebebasan dan keamanan seseorang.

4. Tidak ada perbudakan – dulu dan sekarang. Tidak ada yang berhak membuat kita menjadi budak. Kita tidak bisa menjadikan siapa pun budak kita.

Tidak seorang pun akan dianggap sebagai budak atau diperbudak; perbudakan dan perdagangan budak akan dilarang dalam segala bentuknya.

5. Tidak Ada Siksaan. Tidak ada yang berhak menyakiti kita atau menyiksa kita.

Tidak seorang pun akan mengalami penyiksaan atau perlakuan atau hukuman yang kejam, tidak manusiawi atau merendahkan martabat.

6. Kita semua memiliki hak yang sama untuk menggunakan hukum. Saya orang seperti kamu!

Setiap orang memiliki hak untuk diakui di mana saja sebagai pribadi di hadapan hukum.

7. Kita semua dilindungi oleh hukum. Hukum itu sama untuk semua orang. Itu harus memperlakukan kita semua dengan adil.

Semua orang sama di depan hukum dan berhak tanpa diskriminasi apa pun atas perlindungan hukum yang sama. Semua orang berhak atas perlindungan yang sama terhadap segala diskriminasi yang melanggar Deklarasi ini dan terhadap segala hasutan terhadap diskriminasi tersebut.

8. Perlakuan adil oleh pengadilan yang adil. Kita semua dapat meminta hukum untuk membantu kita ketika kita tidak diperlakukan dengan adil.

Setiap orang berhak atas pemulihan yang efektif oleh pengadilan nasional yang kompeten untuk tindakan yang melanggar hak-hak dasar yang diberikan kepadanya oleh konstitusi atau oleh hukum.

9. Tidak ada penahanan yang tidak adil. Tidak ada yang punya hak untuk memenjarakan kami tanpa alasan yang baik dan menahan kami di sana, atau mengirim kami pergi dari negara kami.

Tidak seorang pun akan dikenakan penangkapan, penahanan, atau pengasingan yang sewenang-wenang.

10. Hak untuk diadili. Jika kita diadili ini harus di depan umum. Orang yang mencoba kami tidak boleh membiarkan siapa pun memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan.

Setiap orang berhak atas kesetaraan penuh untuk persidangan yang adil dan terbuka oleh pengadilan yang independen dan tidak memihak, dalam menentukan hak dan kewajibannya dan dari setiap tuntutan pidana terhadapnya.

11. Tidak bersalah sampai terbukti bersalah. Tak seorang pun harus disalahkan karena melakukan sesuatu sampai terbukti. Ketika orang mengatakan kami melakukan hal buruk, kami berhak menunjukkan itu tidak benar.

(1) Setiap orang yang dituduh melakukan tindak pidana berhak dianggap tidak bersalah sampai dibuktikan bersalah menurut hukum dalam persidangan publik di mana ia mendapatkan semua jaminan yang diperlukan untuk pembelaannya.
(2) Tidak seorang pun akan dinyatakan bersalah atas pelanggaran pidana karena tindakan atau kelalaian yang tidak merupakan pelanggaran pidana, berdasarkan hukum nasional atau internasional, pada saat itu dilakukan. Pun hukuman yang lebih berat tidak akan dikenakan daripada hukuman yang berlaku pada saat pelanggaran pidana dilakukan.

12. Hak privasi. Tidak ada yang harus mencoba untuk menyakiti nama baik kita. Tidak ada yang punya hak untuk datang ke rumah kami, membuka surat kami atau mengganggu kami atau keluarga kami tanpa alasan yang baik.

Tidak seorang pun akan mengalami gangguan sewenang-wenang dengan privasi, keluarga, rumah atau korespondensi, atau serangan terhadap kehormatan dan reputasinya. Setiap orang berhak atas perlindungan hukum terhadap gangguan atau serangan semacam itu.

13. Kebebasan untuk bergerak. Kita semua memiliki hak untuk pergi ke tempat yang kita inginkan di negara kita sendiri dan melakukan perjalanan sesuai keinginan.

(1) Setiap orang memiliki hak untuk kebebasan bergerak dan tinggal di dalam perbatasan masing-masing negara.
(2) Setiap orang berhak untuk meninggalkan negara mana pun, termasuk negaranya sendiri, dan kembali ke negaranya.

14. Hak untuk suaka. Jika kita takut diperlakukan dengan buruk di negara kita sendiri, kita semua memiliki hak untuk melarikan diri ke negara lain agar aman.

(1) Setiap orang memiliki hak untuk mencari dan menikmati suaka di negara lain dari penganiayaan.
(2) Hak ini tidak dapat digunakan dalam kasus penuntutan yang benar-benar timbul dari kejahatan non-politik atau dari tindakan yang bertentangan dengan tujuan dan prinsip Perserikatan Bangsa-Bangsa.

15. Hak atas kebangsaan. Kita semua memiliki hak untuk menjadi milik suatu negara.

(1) Setiap orang berhak atas kewarganegaraan.
(2) Tidak seorang pun boleh secara sewenang-wenang dicabut kewarganegaraannya atau ditolak haknya untuk mengubah kewarganegaraannya.

16. Pernikahan dan keluarga. Setiap orang dewasa memiliki hak untuk menikah dan memiliki keluarga jika mereka mau. Pria dan wanita memiliki hak yang sama ketika mereka menikah, dan ketika mereka terpisah.

(1) Pria dan wanita usia penuh, tanpa batasan apa pun karena ras, kebangsaan atau agama, memiliki hak untuk menikah dan untuk menemukan keluarga. Mereka berhak atas persamaan hak untuk pernikahan, selama pernikahan dan saat pembubarannya.
(2) Pernikahan hanya akan dilakukan dengan persetujuan bebas dan penuh dari pasangan yang akan menikah.
(3) Keluarga adalah unit kelompok alami dan fundamental dari masyarakat dan berhak atas perlindungan oleh masyarakat dan Negara.

17. Barang-barang Anda sendiri. Setiap orang memiliki hak untuk memiliki barang-barang atau membagikannya. Tidak seorang pun boleh mengambil barang-barang kami dari kami tanpa alasan yang kuat.

(1) Setiap orang memiliki hak untuk memiliki properti sendiri maupun dalam hubungan dengan orang lain.
(2) Tidak seorang pun boleh secara sewenang-wenang kehilangan propertinya.

18. Kebebasan berpikir. Kita semua memiliki hak untuk percaya pada apa yang ingin kita percayai, memiliki agama, atau mengubahnya jika kita mau.

Setiap orang memiliki hak untuk kebebasan berpikir, hati nurani dan beragama; hak ini termasuk kebebasan untuk mengubah agama atau kepercayaannya, dan kebebasan, baik sendiri atau dalam komunitas dengan orang lain dan di depan umum atau pribadi, untuk mewujudkan agama atau kepercayaannya dalam pengajaran, praktik, ibadah dan ketaatan.

19. Bebas untuk mengatakan apa yang Anda inginkan. Kita semua memiliki hak untuk mengambil keputusan sendiri, untuk berpikir apa yang kita suka, untuk mengatakan apa yang kita pikirkan, dan untuk berbagi ide kita dengan orang lain.

Setiap orang memiliki hak untuk kebebasan berpendapat dan berekspresi; hak ini termasuk kebebasan untuk memiliki pendapat tanpa campur tangan dan untuk mencari, menerima dan memberikan informasi dan ide melalui media apa pun dan tanpa memandang batas.

20. Bertemu di tempat yang Anda suka. Kita semua memiliki hak untuk bertemu teman-teman kita dan bekerja bersama dengan damai untuk mempertahankan hak-hak kita. Tidak ada yang bisa membuat kita bergabung dengan grup jika kita tidak mau.

(1) Setiap orang berhak atas kebebasan berkumpul dan berserikat secara damai.
(2) Tidak seorang pun dapat dipaksa menjadi anggota sebuah asosiasi.

21. Hak atas demokrasi. Kita semua memiliki hak untuk mengambil bagian dalam pemerintahan negara kita. Setiap orang dewasa harus diizinkan memilih pemimpin mereka sendiri.

(1) Setiap orang berhak untuk mengambil bagian dalam pemerintahan negaranya, secara langsung atau melalui perwakilan yang dipilih secara bebas.
(2) Setiap orang memiliki hak akses yang sama ke layanan publik di negaranya.
(3) Keinginan rakyat akan menjadi dasar kewenangan pemerintah; ini akan dinyatakan dalam pemilihan umum berkala dan murni yang akan dengan hak pilih universal dan setara dan harus dilakukan melalui pemungutan suara rahasia atau dengan prosedur pemungutan suara gratis yang setara.

22. Hak atas jaminan sosial. Kita semua memiliki hak atas perumahan yang terjangkau, obat-obatan, pendidikan, dan perawatan anak, cukup uang untuk hidup dan bantuan medis jika kita sakit atau tua.

Setiap orang, sebagai anggota masyarakat, memiliki hak atas jaminan sosial dan berhak atas realisasi, melalui upaya nasional dan kerjasama internasional dan sesuai dengan organisasi dan sumber daya masing-masing Negara, hak-hak ekonomi, sosial dan budaya yang sangat diperlukan untuk martabatnya dan pengembangan kepribadiannya secara bebas.

23. Hak-hak pekerja. Setiap orang dewasa memiliki hak untuk melakukan pekerjaan, upah yang adil untuk pekerjaan mereka, dan untuk bergabung dengan serikat pekerja.

(1) Setiap orang memiliki hak untuk bekerja, untuk bebas memilih pekerjaan, untuk kondisi kerja yang adil dan menguntungkan dan untuk perlindungan terhadap pengangguran.
(2) Setiap orang, tanpa diskriminasi apa pun, memiliki hak atas upah yang sama untuk pekerjaan yang sama.
(3) Setiap orang yang bekerja memiliki hak atas upah yang adil dan menguntungkan yang memastikan bagi dirinya dan keluarganya keberadaan yang layak untuk martabat manusia, dan ditambah, jika perlu, dengan cara perlindungan sosial lainnya.
(4) Setiap orang memiliki hak untuk membentuk dan bergabung dengan serikat pekerja untuk melindungi kepentingannya.

24. Hak untuk bermain. Kita semua memiliki hak untuk beristirahat dari pekerjaan dan untuk bersantai.

Setiap orang memiliki hak untuk beristirahat dan bersantai, termasuk pembatasan jam kerja yang wajar dan liburan berkala dengan gaji.

25. Tempat tidur dan makanan. Kita semua memiliki hak untuk hidup yang baik. Ibu dan anak-anak, orang yang sudah tua, menganggur atau cacat, dan semua orang memiliki hak untuk dirawat.

(1) Setiap orang berhak atas standar kehidupan yang memadai untuk kesehatan dan kesejahteraan dirinya dan keluarganya, termasuk makanan, pakaian, perumahan dan perawatan medis serta layanan sosial yang diperlukan, dan hak atas keamanan dalam hal terjadi pengangguran, sakit, cacat, janda, usia tua atau kurangnya mata pencaharian dalam keadaan di luar kendalinya.
(2) Keibuan dan masa kanak-kanak berhak mendapatkan perawatan dan bantuan khusus. Semua anak, baik yang lahir di dalam atau di luar nikah, akan menikmati perlindungan sosial yang sama.

26. Hak atas pendidikan. Pendidikan adalah hak. Sekolah dasar harus gratis. Kita harus belajar tentang PBB dan bagaimana bergaul dengan orang lain. Orang tua kita dapat memilih apa yang kita pelajari.

(1) Setiap orang berhak atas pendidikan. Pendidikan harus gratis, setidaknya di tingkat dasar dan dasar. pendidikan dasar harus diwajibkan. Pendidikan teknis dan profesional harus tersedia secara umum dan pendidikan tinggi harus sama-sama dapat diakses oleh semua berdasarkan prestasi.
(2) Pendidikan harus diarahkan pada pengembangan penuh kepribadian manusia dan pada penguatan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan mendasar. Ini harus meningkatkan pemahaman, toleransi dan persahabatan di antara semua bangsa, kelompok ras atau agama, dan akan memajukan kegiatan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk pemeliharaan perdamaian.
(3) Orang tua memiliki hak sebelumnya untuk memilih jenis pendidikan yang akan diberikan kepada anak-anak mereka.

27. Budaya dan hak cipta. Hak cipta adalah undang-undang khusus yang melindungi kreasi dan tulisan artistik sendiri; yang lain tidak dapat membuat salinan tanpa izin. Kita semua memiliki hak atas cara hidup kita sendiri dan untuk menikmati hal-hal baik yang dibawakan oleh “seni,” sains dan pembelajaran.

(1) Setiap orang berhak secara bebas untuk berpartisipasi dalam kehidupan budaya masyarakat, untuk menikmati seni dan untuk berbagi dalam kemajuan ilmiah dan manfaatnya.
(2) Setiap orang memiliki hak untuk melindungi kepentingan moral dan material yang dihasilkan dari setiap produksi ilmiah, sastra, atau artistik (kesenian) yang diciptakannya.

28. Dunia yang bebas dan adil. Harus ada aturan yang tepat sehingga kita semua dapat menikmati hak dan kebebasan di negara kita sendiri dan di seluruh dunia.

Setiap orang berhak atas suatu tatanan sosial dan internasional di mana hak-hak dan kebebasan-kebebasan yang ditetapkan di dalam Pernyataan ini dapat dilaksanakan sepenuhnya.

29. Tanggung jawab kita. Kami memiliki tugas untuk orang lain, dan kami harus melindungi hak dan kebebasan mereka.

(1) Setiap orang mempunyai kewajiban terhadap masyarakat tempat satu-satunya di mana ia memperoleh kesempatan untuk mengembangkan pribadinya dengan penuh dan leluasa.

(2) Dalam menjalankan hak-hak dan kebebasan-kebebasannya, setiap orang harus tunduk hanya pada pembatasan-pembatasan yang ditetapkan oleh undang-undang dengan maksud semata-mata untuk menjamin pengakuan serta penghormatan yang layak terhadap hak-hak dan kebebasan-kebebasan orang lain, dan untuk memenuhi syarat-syarat yang adil dalam hal kesusilaan, ketertiban dan kesejahteraan umum dalam suatu masyarakat yang demokratis.

(3) Hak-hak dan kebebasan-kebebasan ini dengan jalan bagaimana pun sekali-kali tidak boleh dilaksanakan bertentangan dengan tujuan dan dasar Perserikatan Bangsa-Bangsa.

30. Tidak ada yang dapat mengambil hak-hak dan kebebasan ini dari kami.

Tidak satu pun di dalam Pernyataan ini boleh ditafsirkan memberikan sesuatu Negara, kelompok ataupun seseorang, hak untuk terlibat di dalam kegiatan apa pun atau melakukan perbuatan yang bertujuan untuk merusak hak-hak dan kebebasan-kebebasan yang mana pun yang ditetapkan di dalam Pernyataan ini.
 

Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia dalam deklarasi Universal HAM (Bahasa Inggris: Universal Declaration of Human Rights; singkatan: UDHR atau Deklarasi Universal HAM) adalah sebuah pernyataan yang bersifat anjuran yang diadopsi oleh Majelis Umum Persatuan Bangsa-Bangsa (A/RES/217, 10 Desember 1948 di Palais de Chaillot, Paris). 

 

Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia (Deklarasi Universal HAM)

Menimbang bahwa pengakuan atas martabat alamiah dan hak-hak yang sama dan mutlak dari semua anggota keluarga manusia adalah dasar kemerdekaan, keadilan dan perdamaian di dunia,

Menimbang bahwa mengabaikan dan memandang rendah hak-hak asasi manusia telah mengakibatkan perbuatan-perbuatan bengis yang menimbulkan rasa kemarahan hati nurani umat manusia, dan terbentuknya suatu dunia tempat manusia akan mengecap kenikmatan kebebasan berbicara dan beragama serta kebebasan dari ketakutan dan kekurangan telah dinyatakan sebagai cita-cita tertinggi dari rakyat biasa,

Menimbang bahwa hak-hak asasi manusia perlu dilindungi oleh peraturan hukum supaya orang tidak akan terpaksa memilih pemberontakan sebagai usaha terakhir guna menentang kelaliman dan penindasan,

Menimbang bahwa pembangunan hubungan persahabatan antara negara-negara perlu digalakkan,

Menimbang bahwa bangsa-bangsa dari Perserikatan Bangsa-Bangsa sekali lagi telah menyatakan di dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa kepercayaan mereka akan hak-hak dasar dari manusia, akan martabat dan nilai seseorang manusia dan akan hak-hak yang sama dari pria maupun wanita, dan telah bertekad untuk menggalakkan kemajuan sosial dan taraf hidup yang lebih baik di dalam kemerdekaan yang lebih luas,

Menimbang bahwa Negara-Negara Anggota telah berjanji untuk mencapai kemajuan dalam penghargaan dan penghormatan umum terhadap hak-hak asasi manusia dan kebebasan-kebebasan asasi, dengan bekerjasama dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa,
Menimbang bahwa pengertian umum tentang hak-hak dan kebebasan-kebebasan tersebut sangat penting untuk pelaksanaan yang sungguh-sungguh dari janji ini, maka,

Majelis Umum dengan ini memproklamasikan

Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia

sebagai satu standar umum keberhasilan untuk semua bangsa dan semua negara, dengan tujuan agar setiap orang dan setiap badan dalam masyarakat dengan senantiasa mengingat Pernyataan ini, akan berusaha dengan jalan mengajar dan mendidik untuk menggalakkan penghargaan terhadap hak-hak dan kebebasan-kebebasan tersebut, dan dengan jalan tindakan-tindakan progresif yang bersifat nasional maupun internasional, menjamin pengakuan dan penghormatannya secara universal dan efektif, baik oleh bangsa-bangsa dari Negara-Negara Anggota sendiri maupun oleh bangsa-bangsa dari daerah-daerah yang berada di bawah kekuasaan hukum mereka.
 

Pujian dan Kritikan tentang Deklarasi Universal HAM

  • Pujian

Pernyataan oleh Marcello Spatafora atas nama Uni Eropa pada tanggal 10 Desember 2003: “Lebih dari 55 tahun yang lalu, kemanusiaan telah membuat suatu kemajuan yang sangat banyak dalam mempromosikan dan melindungi hak-hak asasi manusia, terima kasih atas kekuatan kreatif yang dihasilkan oleh Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia (Deklarasi Universal HAM), tidak perlu diragukan lagi adalah dokumen paling berpengaruh dalam sejarah. Dokumen yang luar biasa, penuh dengan idealisme tetapi juga kebulatan tekad untuk belajar dari masa lalu dan untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama. Yang paling penting, Pernyataan Umum ini menempatkan hak-hak asasi manusia di tengah-tengah kerangka prinsip dan kewajiban yang membentuk hubungan di dalam komunitas internasional.”

  • Kritikan

Dalam kritikan tentang Deklarasi Universal HAM, negara-negara muslim secara dominan, seperti Sudan, Pakistan, Iran, dan Arab Saudi, sering mengkritik Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia atas kegagalan pernyataan ini memahami konteks relijius dan kebudayaan negara-negara non-Barat. Tahun 1981, perwakilan Iran untuk Amerika Serikat, Said Rajaie-Khorassani, mengeluarkan pendapat atas posisi negaranya mengenai Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia, dengan berkata bahwa UDHR adalah “sebuah pemahaman sekuler dari tradisi Yahudi-Kristen”, yang mana tidak bisa diimplementasikan oleh muslim tanpa melalui hukum-hukum Islam.
 

Hari Hak Asasi Manusia

International Human Rights Day (Hari Hak Asasi Manusia) dirayakan setiap tahunnya pada tanggal 10 Desember.

Hari Hak Asasi Manusia dinyatakan oleh International Humanist and Ethical Union (IHEU) sebagai hari resmi perayaan kaum Humanisme.

Tanggal ini dipilih untuk menghormati Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mengadopsi dan memproklamasikan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, sebuah pernyataan global tentang hak asasi manusia, pada 10 Desember 1948. Peringatan dimulai sejak 1950 ketika Majelis Umum mengundang semua negara dan organisasi yang peduli untuk merayakan.
 

Hak Binatang atau Hak Asasi Hewan

Hak Binatang atau Hak Asasi Hewan. Sumber foto untuk ilustrasi: PX Here

 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: UN (United Nations), Samaritanmag, Wikipedia

                      
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-08-03T17:14:51+07:00 Agustus 1st, 2019|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment