Homo Sapiens (kita) – Mulai dari 200 000 Tahun lalu sampai sekarang – Termasuk Manusia Moderen – Ciri-Ciri dan Penjelasan

Homo Sapiens (kita) – Mulai dari 200 000 Tahun lalu

Homo sapiens adalah satu-satunya spesies manusia yang masih ada. Nama ini adalah bahasa Latin untuk ‘orang bijak’ dan diperkenalkan pada 1758 oleh Carl Linnaeus (yang juga merupakan lambang untuk spesies ini).

Spesies punah dari genus Homo termasuk Homo erectus, masih ada sekitar 1,9 hingga 0,4 juta tahun yang lalu, dan sejumlah spesies lain (oleh beberapa penulis dianggap subspesies baik H. sapiens atau H. erectus). Perbedaan garis keturunan yang mengarah ke H. sapiens dari leluhur H. erectus (atau spesies perantara seperti Homo antecessor) diperkirakan telah terjadi di Afrika sekitar 500.000 tahun yang lalu.

Homo Sapiens (kita) – Mulai dari 200 000 tahun lalu sampai sekarang.

Bukti fosil awal Homo sapiens awal muncul di Afrika sekitar 300.000 tahun yang lalu, dengan pemisahan genetik paling awal di antara orang-orang modern, menurut beberapa bukti, berasal dari sekitar waktu yang sama.

Pencampuran kuno yang berkelanjutan diketahui telah terjadi di Afrika dan (setelah ekspansi Out-Of-Afrika baru-baru ini) di Eurasia, antara sekitar 100.000 dan 30.000 tahun yang lalu. Baca juga 👉 Manusia Purba – Evolusi Manusia

Penemu homo sapiens

Homo Sapiens adalah bahasa Latin untuk ‘orang bijak’ dan diperkenalkan pada 1758 oleh Carl Linnaeus.

Ciri-ciri homo sapiens

  • Berjalan dan berdiri dengan tegak
  • Memiliki muka datar dan lebar
  • Memiliki volume otak 1650cc
  • Akar hidung yang lebar
  • Memiliki busur kening yang menonjol dan terlihat nyata
  • Sedikit menonjol dibagian mulut
  • Memiliki ciri ciri mirip seperti ras mongoloid dan ras austramelanosoid
  • Memiliki tinggi tubuh 1,30 m sampai 2,10 m
  • Memiliki otak lebih berkembang daripada Meganthropus dan pithecanthropus
  • Otot kunyah, gigi, dan rahang sudah menyusut
  • Memiliki dagu
  • Otot dibagian tengkuk mengalami penyusutan

Hasil budaya peninggalan

Spesies ini mampu membuat peralatan sedehana dari tulang dan batu yang digunakannya untuk berburu dan juga untuk peratan pengolah makanan. Walaupun mereka hidup mengembara namun mereka pandai dalam beradaptasi dengan lingkungan yang dijumpai.

  • Kapak persegi
  • Kapak batu
  • Kapak genggam
  • Alat serpih
  • Alat tulang/tanduk runcing
  • Kapak genggam Sumatra ( Pabble )
  • Kapak Pendek ( Bache Courte )
  • Flakes
  • Kapak corong ( Kapak sepatu )
  • Nekara
  • Bejana Perunggu
  • Perhiasan dan manik-manik dari perunggu

Klasifikasi ilmiah homo sapiens

Homo sapiens dapat diklasifikasikan ilmiah menjadi:
Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Kelas : Mammalia
Ordo : Primata
SubOrdo : Haplorhini
Famili : Hominidae
SubFamili : Homininae
Bangsa : Hominini
Genus : Homo
Spesies : Homo Sapiens

Bagaimana Homo Sapiens bertahan?

Homo sapiens prasejarah tidak hanya membuat dan menggunakan alat-alat batu, mereka juga mengkhususkan mereka dan membuat berbagai alat yang lebih kecil, lebih kompleks, halus dan khusus termasuk alat batu komposit, pancing dan tombak, busur dan anak panah, pelempar tombak dan jarum jahit.

Selama jutaan tahun semua manusia, baik yang awal maupun yang modern, harus menemukan makanan mereka sendiri. Mereka menghabiskan sebagian besar setiap hari mengumpulkan tanaman dan berburu atau memulung binatang.

Pada 164.000 tahun yang lalu manusia modern mengumpulkan dan memasak kerang dan pada 90.000 tahun yang lalu manusia modern mulai membuat alat penangkapan ikan khusus. Kemudian, hanya dalam 12.000 tahun terakhir, spesies kita, Homo sapiens, melakukan transisi untuk memproduksi makanan dan mengubah lingkungan kita.

Manusia menemukan bahwa mereka dapat mengendalikan pertumbuhan dan pemuliaan tanaman dan hewan tertentu. Penemuan ini mengarah pada peternakan dan menggembalakan hewan, kegiatan yang mengubah lanskap alami Bumi — pertama secara lokal, kemudian secara global. Ketika manusia menginvestasikan lebih banyak waktu dalam memproduksi makanan, mereka menetap. Desa menjadi kota, dan kota menjadi kota.

Dengan lebih banyak makanan tersedia, populasi manusia mulai meningkat secara dramatis. Spesies kami telah sangat sukses sehingga secara tidak sengaja menciptakan titik balik dalam sejarah kehidupan di Bumi.

Manusia modern berevolusi

Manusia modern berevolusi kombinasi unik dari karakteristik fisik dan perilaku, banyak di antaranya spesies manusia purba juga memiliki, meskipun tidak pada tingkat yang sama. Otak manusia modern yang kompleks memungkinkan mereka untuk berinteraksi satu sama lain dan dengan lingkungan mereka dengan cara yang baru dan berbeda. Ketika lingkungan menjadi lebih tidak terduga, otak yang lebih besar membantu nenek moyang kita bertahan hidup.

Mereka membuat alat khusus

Mereka membuat alat khusus, dan menggunakan alat untuk membuat alat lain, seperti dijelaskan di atas; mereka makan berbagai makanan hewani dan nabati; mereka memiliki kendali atas api; mereka tinggal di tempat penampungan; mereka membangun jejaring sosial yang luas, kadang-kadang termasuk orang yang belum pernah mereka temui; mereka bertukar sumber daya di wilayah yang luas; dan mereka menciptakan seni, musik, perhiasan pribadi, ritual, dan dunia simbolis yang kompleks.

Manusia modern telah menyebar ke setiap benua dan memperluas jumlah mereka.

Mereka telah mengubah dunia dengan cara yang sangat bermanfaat bagi mereka. Tetapi transformasi ini memiliki konsekuensi yang tidak disengaja untuk spesies lain maupun bagi diri kita sendiri, menciptakan tantangan hidup baru.

Bacaan Lainnya


Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Info PleaseWikipedia, Medium, National Geographic, Science Alert, Britannica, Smithsonian Institution,

       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-03-31T23:55:18+07:00 Maret 31st, 2020|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment