PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Kanker Saluran Empedu (Cholangiocarcinoma) | Gejala, Perawatan dan pengobatan

5 min read

Kanker saluran empedu

Kanker Saluran Empedu (Cholangiocarcinoma)

Cholangiocarcinoma atau kanker saluran empedu (bile duct) adalah tumor ganas yang berkembang dari saluran empedu intra atau ekstra hepatik atau kandung empedu. Kanker saluran empedu adalah bentuk kanker yang langka namun serius yang mempengaruhi saluran empedu di hati. Itu berasal dari sel-sel yang melapisi saluran empedu, yang bertanggung jawab untuk membawa empedu dari hati ke usus kecil. Pada artikel ini, kami akan mengeksplorasi penyebab, gejala, dan pilihan pengobatan untuk kanker saluran empedu.

Digestive system showing bile duct
Diagram sistem pencernaan menunjukkan lokasi saluran empedu. File:Digestive system showing bile duct.png: Pueblo.gsa.govderivative work: Pixelsquid, Public domain, via Wikimedia Commons

Penjelasan Cholangiocarcinoma

Cholangiocarcinoma adalah tumor ganas yang berkembang dari saluran empedu intra atau ekstra hati atau kandung empedu. Frekuensinya adalah 2 per 100.000 orang. Pria sedikit lebih sering terkena. Usia rata-rata onset adalah sekitar dekade ketujuh.

Faktor pemicu penyakit ini tidak diketahui dengan baik, penyakit tertentu atau anomali kongenital dari saluran empedu dapat meningkatkan kejadiannya (penyakit Caroli, kolangitis sklerosis, sirosis bilier primer atau sekunder). Parasitosis tertentu yang mempengaruhi hati telah terlibat.

Gejala

Kanker saluran empedu sering muncul dengan gejala non-spesifik, yang dapat membuat deteksi dini menjadi sulit.

Gejala sering terlambat (kanker dapat berkembang jauh sebelum memberikan gejala) dan tidak terlalu spesifik (gejala ini dapat dilihat pada banyak penyakit non-tumor lainnya).

Ketika tumor tumbuh dapat menyumbat lumen saluran empedu dan memicu penyakit kuning (jaundice). Seringkali itu adalah kelelahan dan kelemahan yang signifikan, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, sakit perut terutama di sisi kanan yang terkait dengan peningkatan ukuran hati (hepatomegali) yang merupakan gejala pertama.

Jaundice of the sclerotic
Menguningnya kulit (jaundice) dan mata (scleral icterus). Bobjgalindo, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Diagnostik

Tidak ada tes skrining untuk kolangiokarsinoma. Ultrasonografi perut adalah pemeriksaan skrining yang dilakukan pada niat pertama. Seringkali memungkinkan untuk menyoroti pelebaran saluran empedu di bagian atas tumor, adanya massa, lokalisasi sekunder hati.

Computed tomography (CT scanner) sering dilakukan belakangan. Pemeriksaan ini memungkinkan untuk memvisualisasikan proses tumor dengan lebih baik dan untuk mencari kemungkinan adanya lokalisasi tumor lainnya (metastasis).

Untuk membantu ahli bedah, mungkin diusulkan untuk melakukan Magnetic Resonance Imaging (MRI) untuk lebih menentukan saluran empedu yang diserang oleh tumor. Ultrasonografi endoskopi dapat berguna untuk melakukan tusukan untuk mendapatkan bukti penyakit. Pemeriksaan ini membutuhkan anestesi umum.

Kateterisasi papiler retrograde, prosedur endoskopi yang dilakukan dengan anestesi umum, melibatkan memasukkan tabung yang membawa kamera melalui mulut, turun ke kerongkongan, lalu perut, lalu duodenum dan menempatkan produk kontras di saluran udara. batu empedu. Hal ini memungkinkan pemetaan yang tepat dari saluran empedu ini jika terjadi tumor dan mungkin selama gerakan menyikat yang terkadang memungkinkan untuk mengumpulkan sel-sel ganas, sehingga memastikan diagnosis kolangiokarsinoma.

Kepastian diagnosis memang harus ditegakkan dengan membaca sel tumor di bawah mikroskop (analisis sitologi dan/atau histologi). Pengambilan sel-sel ini dapat dilakukan dengan tusukan melalui kulit, pada spesimen operasi jika pembedahan, dengan USG endoskopi atau kateterisasi. Mendapatkan sampel bisa sangat rumit dan sulit dalam patologi ini, terkadang karena lokalisasi di saluran empedu bagian atas dalam bentuk infiltratif tanpa massa tumor yang benar-benar dapat diidentifikasi pada pencitraan.

Penyebab dan faktor risiko

Penyebab pasti kanker saluran empedu masih belum diketahui. Namun, beberapa faktor telah dikaitkan dengan peningkatan risiko mengembangkan kondisi ini. Ini termasuk:

  1. Primary Sclerosing Cholangitis (PSC): PSC adalah penyakit hati kronis yang menyebabkan peradangan dan jaringan parut pada saluran empedu, meningkatkan risiko kanker saluran empedu.
  2. Penyakit Hati Kronis: Kondisi seperti hepatitis B atau C, sirosis, dan penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD: non-alcoholic fatty liver disease) dapat meningkatkan risiko kanker saluran empedu.
  3. Kelainan Saluran Empedu: Kelainan bawaan tertentu atau perubahan struktural pada saluran empedu dapat mempengaruhi individu untuk mengembangkan kanker saluran empedu.
  4. Paparan Racun dan Faktor Lingkungan: Paparan bahan kimia atau racun tertentu, seperti thorotrast (agen kontras radioaktif), dapat meningkatkan risiko terkena kanker saluran empedu.

Diagnostik

Tidak ada tes skrining untuk kolangiokarsinoma. Ultrasonografi perut adalah pemeriksaan skrining yang dilakukan pada niat pertama. Seringkali memungkinkan untuk menyoroti pelebaran saluran empedu di bagian atas tumor, adanya massa, lokalisasi sekunder hati. Computed tomography (scanner) sering dilakukan belakangan. Pemeriksaan ini memungkinkan untuk memvisualisasikan proses tumor dengan lebih baik dan untuk mencari kemungkinan adanya lokalisasi tumor lainnya (metastasis).

Untuk membantu ahli bedah, mungkin diusulkan untuk melakukan Magnetic Resonance Imaging (MRI) untuk lebih menentukan saluran empedu yang diserang oleh tumor. Ultrasonografi endoskopi dapat berguna untuk melakukan tusukan untuk mendapatkan bukti penyakit. Pemeriksaan ini membutuhkan anestesi umum.

Kateterisasi papiler retrograde, prosedur endoskopi yang dilakukan dengan anestesi umum, melibatkan memasukkan tabung yang membawa kamera melalui mulut, turun ke kerongkongan, lalu perut, lalu duodenum dan menempatkan produk kontras di saluran udara. batu empedu. Hal ini memungkinkan pemetaan yang tepat dari saluran empedu ini jika terjadi tumor dan mungkin selama gerakan menyikat yang terkadang memungkinkan untuk mengumpulkan sel-sel ganas, sehingga memastikan diagnosis kolangiokarsinoma.

Kepastian diagnosis memang harus ditegakkan dengan membaca sel tumor di bawah mikroskop (analisis sitologi dan/atau histologi). Pengambilan sel-sel ini dapat dilakukan dengan tusukan melalui kulit, pada spesimen operasi jika pembedahan, dengan USG endoskopi atau kateterisasi. Mendapatkan sampel bisa sangat rumit dan sulit dalam patologi ini, terkadang karena lokalisasi di saluran empedu bagian atas dalam bentuk infiltratif tanpa massa tumor yang benar-benar dapat diidentifikasi pada pencitraan.

Perawatan dan pengobatan

Tujuan pengobatan adalah untuk membawa pemulihan atau remisi, mengurangi gejala, dan meningkatkan kualitas hidup. Ini didefinisikan menurut jenis kanker, perluasannya, keadaan umum, keberadaan penyakit terkait lainnya.

Beberapa metode pengobatan digunakan: pembedahan, kemoterapi, radioterapi. Perawatan yang berbeda ini diterapkan di unit khusus. Keputusan pengobatan dibuat oleh berbagai spesialis yang terlibat dalam pengelolaan kanker selama Pertemuan Konsultasi Multidisiplin (MCM: Multidisciplinary Consultation Meetings).

Dasar pengobatan didasarkan pada pembedahan, yang merupakan satu-satunya cara untuk mengangkat semua sel kanker asalkan penyakitnya terlokalisasi dan berukuran kecil. Reseksi hanya mungkin dilakukan pada sekitar 20% kasus. Ini adalah reseksi hati yang paling sering ekstensif dengan terkadang kebutuhan untuk mengangkat sebagian pankreas. Oleh karena itu, intervensi ini harus didiskusikan oleh tim ahli bedah, ahli radiologi, ahli gastroenterologi, dan ahli onkologi yang berpengalaman. Kemoterapi atau radioterapi terkadang dapat diusulkan selain pembedahan.

Operasi Kanker: Pemahaman Bedah, Jenis, Risiko, dan Pemulihan

Bila tumor tidak dapat diangkat seluruhnya, pembedahan mungkin masih diperlukan untuk memotong saluran pencernaan, atau memotong saluran empedu yang mungkin tersumbat oleh tumor dan menyebabkan penyakit kuning (jaundice). Pembedahan ini terkadang dapat diganti dengan penempatan prostesis bilier atau duodenum secara endoskopi dengan anestesi umum. Kebebasan saluran empedu memungkinkan untuk menghilangkan penyakit kuning dan merupakan prasyarat sebelum memulai pengobatan anti tumor lainnya seperti kemoterapi.

Obat Kemoterapi | Daftar obat yang digunakan dalam kemoterapi

Tujuan dari kemoterapi adalah untuk mengobati penyakit dengan efek kimiawi yang menghancurkan sel yang sakit dengan mempengaruhi mekanisme intim sel reproduksi. Produk-produk ini memiliki keunggulan didistribusikan melalui darah ke seluruh tubuh, berpotensi mengobati semua kemungkinan lokasi penyakit.

Radioterapi masih dalam evaluasi. Ini dapat ditawarkan sebagai bagian dari uji coba penelitian klinis terapeutik.

Radioterapi | Terapi Radiasi untuk Kanker | Bagaimana Cara Bekerjanya?

Perawatan juga terdiri dari merawat rasa sakit fisik dan psikologis. Jika perlu, dokter Anda dapat menawarkan bantuan tim yang berspesialisasi dalam bidang ini.

Deteksi dini dan pengobatan tepat waktu memainkan peran penting dalam meningkatkan hasil. Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami gejala yang terkait dengan kanker saluran empedu, penting untuk berkonsultasi dengan profesional kesehatan untuk evaluasi dan diagnosis yang tepat. Mereka dapat memberikan opsi dan dukungan perawatan yang dipersonalisasi selama perjalanan.

Tingkat kelangsungan hidup kanker Saluran Empedu

Tingkat kelangsungan hidup untuk kanker saluran empedu, juga dikenal sebagai cholangiocarcinoma, dapat bervariasi tergantung pada beberapa faktor, termasuk stadium kanker saat diagnosis, lokasi tumor, dan kesehatan individu secara keseluruhan. Penting untuk dicatat bahwa tingkat kelangsungan hidup adalah perkiraan statistik dan tidak dapat memprediksi hasil individu.

Secara umum, tingkat kelangsungan hidup kanker saluran empedu relatif rendah dibandingkan beberapa jenis kanker lainnya. Menurut American Cancer Society, tingkat kelangsungan hidup 5 tahun secara keseluruhan untuk semua stadium kanker saluran empedu adalah sekitar 20%. Namun, penting untuk diingat bahwa statistik ini dapat bervariasi berdasarkan keadaan masing-masing.

Deteksi dan pengobatan dini memainkan peran penting dalam meningkatkan tingkat kelangsungan hidup untuk kanker saluran empedu. Operasi pengangkatan tumor, bila memungkinkan, menawarkan peluang terbaik untuk bertahan hidup jangka panjang. Namun, kanker saluran empedu seringkali terdiagnosis pada stadium lanjut, sehingga lebih sulit diobati. Dalam kasus seperti itu, pilihan pengobatan mungkin berfokus pada penanganan gejala, memperlambat perkembangan penyakit, dan meningkatkan kualitas hidup.

Sangat penting bagi individu yang didiagnosis menderita kanker saluran empedu untuk bekerja sama dengan tim perawatan kesehatan mereka untuk mengembangkan rencana perawatan yang dipersonalisasi dan mendiskusikan prognosis mereka. Mereka dapat memberikan informasi yang lebih akurat dan terkini tentang tingkat kelangsungan hidup berdasarkan faktor individu dan kemajuan terbaru dalam pilihan pengobatan. Selain itu, mencari dukungan dari orang tersayang dan bergabung dengan kelompok pendukung juga dapat memberikan dukungan emosional selama perjalanan.

Kanker Empedu (Gallbladder Cancer) – Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

Jenis Kanker | Penjelasan dan Pemicu Semua Tipe Kanker dan Namanya | Sains Kedokteran


Informasi: PinterPandai bukan pengganti dokter. Selalu konsultasikan ke dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.


Sumber bacaan: Johns Hopkins Medicine, NHS, CleverlySmart, National Cancer Institute (.gov)

Photo credit: Don Bliss (Illustrator), Public domain, via Wikimedia Commons

Kanker Hati (Liver) | Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan | Sains Kedokteran

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *