Radioterapi | Terapi Radiasi untuk Kanker | Bagaimana Cara Bekerjanya?

14 min read

Mesin radioterapi

Radioterapi

Terapi radiasi atau radioterapi adalah jenis pengobatan kanker yang menggunakan pancaran energi kuat untuk membunuh sel kanker. Terapi radiasi paling sering menggunakan sinar-X, tetapi proton atau dapat juga menggunakan jenis energi lain.

Istilah “terapi radiasi” paling sering mengacu pada terapi radiasi sinar eksternal. Selama jenis radiasi ini, sinar berenergi tinggi berasal dari mesin di luar tubuh Anda yang mengarahkan sinar ke titik yang tepat di tubuh Anda. Selama jenis perawatan radiasi berbeda yang disebut brachytherapy (brak-e-THER-uh-pee), radiasi ditempatkan di dalam tubuh Anda.

Terapi radiasi merusak sel dengan menghancurkan materi genetik yang mengontrol bagaimana sel tumbuh dan membelah. Sementara sel sehat dan sel kanker dirusak oleh terapi radiasi, tujuan terapi radiasi adalah menghancurkan sesedikit mungkin sel normal dan sehat. Sel normal sering kali dapat memperbaiki banyak kerusakan yang disebabkan oleh radiasi.

Baca juga: Kemoterapi | Penjelasan, Jenis, Tujuan, Berapa lama waktu yang dibutuhkan kemoterapi? Bagaimana kemoterapi diberikan? | Efek Samping!


Terapi Radiasi: tujuan dan keuntungan

Terapi radiasi juga membantu mengurangi metastasis tulang dan dengan demikian mencegah patah tulang. Dapat menghentikan pendarahan terkait tumor, mengurangi atau mengobati metastasis otak, dan mengurangi masalah pernapasan dan menelan atau masalah dengan retensi urin.

Apa prinsipnya?

Sinar menghancurkan sel kanker dengan merusak materi genetik mereka. Dengan demikian, sel tidak bisa lagi berkembang biak dan tumor menyusut. Sayangnya, terapi radiasi juga dapat mempengaruhi sel-sel sehat di sekitar area yang disinari. Teknik-teknik baru bertujuan untuk meningkatkan presisi sinar, sehingga dapat merusak sel-sel yang kurang sehat.

Terapi radiasi dapat digunakan untuk mengobati kanker awal (primer) atau untuk mengobati area di mana kanker telah menyebar (bermetastasis), seperti ke tulang.

Terapi radiasi juga dapat meringankan gejala kanker. Masalah khusus yang disebabkan oleh kanker, seperti nyeri atau pendarahan, dapat diobati dengan cara ini. Iradiasi juga dapat mengecilkan tumor ketika mempengaruhi organ lain seperti otak atau sumsum tulang belakang, yang dapat menyebabkan hilangnya fungsi normal, seperti kelumpuhan.

Terapi radiasi menawarkan kemungkinan untuk semua orang dengan kanker, pada semua tahap penyakit dan dalam kombinasi dengan semua jenis pengobatan. Hal ini sangat penting untuk pasien dengan penyakit lanjut.

Terapi radiasi mungkin satu-satunya pengobatan di tempat untuk mengobati kanker, tetapi juga dapat dikombinasikan dengan satu atau lebih terapi lain.

Jumlah perawatan radioterapi yang diperlukan

Dosis radiasi total yang diperlukan serta jumlah hari perawatan akan bervariasi tergantung pada beberapa faktor: jenis tumor, stadiumnya, kesehatan umum Anda, perawatan lain yang akan Anda terima, dll. Dosis biasanya dinyatakan dalam centigray radiasi yang diserap.

Biasanya, perawatan diberikan lima hari seminggu, Senin sampai Jumat, dan berlangsung empat sampai enam minggu. Jika perawatan Anda tersebar selama beberapa minggu, kemungkinan Anda akan menerima satu perawatan per hari (kadang-kadang dua), lima kali per minggu. Ini dilakukan untuk melindungi jaringan normal.

Dosis

Dosis radiasi total serta jumlah sesi pengobatan dan durasinya tergantung pada faktor-faktor berikut:

  • jenis kanker
  • seberapa sensitif tumor terhadap terapi radiasi (radiosensitivity)
  • ukuran tumor
  • lokasi tumor
  • stadium kanker
  • jumlah jaringan yang akan disinari
  • kemampuan jaringan normal di sekitar tumor untuk mentolerir radiasi
  • pemberian pengobatan lain sebelumnya atau yang akan datang
    kesehatan secara keseluruhan

Banyak area tubuh hanya dapat mentolerir radiasi dalam jumlah tertentu sepanjang hidup (dosis maksimum). Dosis maksimum radiasi tergantung pada area tubuh yang dirawat. Dokter mempertimbangkan dosis maksimum saat merencanakan perawatan. Setelah area tubuh menerima dosis maksimum, mungkin tidak dapat menerima terapi radiasi lebih lanjut nanti. Jadi setelah sebelumnya dirawat dengan terapi radiasi dapat membatasi jumlah radiasi yang dapat Anda terima dengan aman di area yang sama.


Bagaimana Terapi Radiasi Bekerja Melawan Kanker

Pada dosis tinggi, terapi radiasi membunuh sel kanker atau memperlambat pertumbuhannya dengan cara merusak DNA mereka. Sel kanker yang DNA-nya rusak dan tidak bisa diperbaiki berhenti membelah atau mati. Ketika sel yang rusak mati, mereka dipecah dan dibuang oleh tubuh.

Baca juga: Menjalani Kemoterapi | Proses, Persiapan dan Apa Yang Harus Diketahui Sebelum Memulai Kemoterapi?

Terapi radiasi tidak langsung membunuh sel kanker. Diperlukan pengobatan selama berhari-hari atau berminggu-minggu sebelum DNA cukup rusak, sehingga sel kanker mati. Kemudian, sel kanker terus mati selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah terapi radiasi berakhir.

Cara kerja terapi radiasi

Terapi radiasi menghancurkan sel kanker dan merusak DNA mereka, mencegahnya tumbuh dan membelah. Terapi radiasi dapat mengurangi ukuran tumor atau menghancurkannya sepenuhnya. Ini paling efektif melawan sel yang tumbuh dan membelah dengan cepat. Sel kanker cenderung membelah lebih cepat daripada kebanyakan sel normal. Ini membuat mereka lebih rentan terhadap efek radiasi, atau radiosensitif, daripada sel normal.

Meskipun sel kanker dan sel normal bereaksi berbeda terhadap radiasi, sangat sulit untuk menghancurkan sel kanker tanpa merusak beberapa sel normal. Kerusakan sel normal menyebabkan efek samping. Sel normal seringkali mampu pulih dari kerusakan radiasi lebih baik daripada sel kanker. Tujuan terapi radiasi adalah memberikan dosis radiasi yang cukup untuk menghancurkan semua sel kanker tetapi tidak terlalu tinggi untuk mencegah sel normal pulih.


Apa yang diharapkan dan proses menjalani Radioterapi

Dokter akan membahas terapi radiasi dan pilihan lain serta membantu mempertimbangkan pro dan kontra. Sebelum pengobatan dimulai, dokter akan menentukan jenis dan dosis radiasi yang tepat.

Seseorang yang menerima radiasi sinar eksternal dapat menjalani CT atau MRI scan sebelum perawatan. Ini untuk menentukan lokasi dan ukuran tumor yang tepat. Seorang dokter mungkin membuat tanda permanen tapi kecil pada kulit untuk memastikan bahwa terapis radiasi akan menargetkan sinar dengan benar.

Pasien mungkin perlu memakai gips penahan atau menggunakan sandaran kepala atau perangkat lain untuk memastikan bahwa mereka tetap diam selama perawatan. Sesi pertama dapat berupa simulasi, di mana tim menjalankan prosedur.

Banyak orang menjalani 5 sesi per minggu selama 3–9 minggu, tetapi ini tergantung pada faktor-faktor tertentu. Setiap sesi berlangsung sekitar 15 menit. Terapi radiasi tidak menimbulkan rasa sakit, namun akan terjadi kerusakan jaringan di sekitarnya. Inilah sebabnya mengapa perawatan hanya dilakukan 5 hari per minggu. Istirahat 2 hari memungkinkan penyembuhan.

Seseorang yang menjalani terapi radiasi internal mungkin memerlukan anestesi sebelum dokter dapat menanamkan zat radioaktif. Secara keseluruhan, beberapa sesi dan beberapa waktu di rumah sakit mungkin diperlukan.

Rincian prosesnya bergantung pada jenis terapi radiasi dan jenis serta lokasi kanker.


Risiko dan Efek Samping Radioterapi

Efek samping terapi radiasi bergantung pada bagian tubuh mana yang terkena radiasi dan seberapa banyak radiasi yang digunakan. Anda mungkin tidak mengalami efek samping, atau Anda mungkin mengalami beberapa. Sebagian besar efek samping bersifat sementara, dapat dikontrol dan umumnya hilang seiring waktu setelah pengobatan berakhir.

Bagian tubuh yang dirawat dan Efek samping yang umum:

  • Bagian tubuh mana pun: Rambut rontok di tempat perawatan (terkadang permanen), iritasi kulit di tempat perawatan, kelelahan.
  • Kepala dan leher: Mulut kering, air liur menebal, sulit menelan, radang tenggorokan, perubahan selera makan, mual, sariawan, kerusakan gigi.
  • Dada: Kesulitan menelan, batuk, sesak napas.
  • Abdomen: Mual, muntah, diare.
  • Panggul: Diare, iritasi kandung kemih, sering buang air kecil, disfungsi seksual.

Beberapa efek samping dapat berkembang kemudian. Misalnya, dalam keadaan yang jarang, kanker baru (kanker primer kedua) yang berbeda dari yang pertama diobati dengan radiasi dapat berkembang bertahun-tahun kemudian. Tanyakan kepada dokter Anda tentang potensi efek samping, baik jangka pendek maupun jangka panjang, yang mungkin terjadi setelah perawatan Anda.

Terapi radiasi merusak sel-sel kanker, tetapi juga dapat merusak sel-sel sehat di area perawatan. Kerusakan sel-sel sehat menyebabkan efek samping. Efek samping tergantung pada bagian tubuh yang menerima terapi radiasi. Jaringan dan sel yang berbeda dalam tubuh mentoleransi radiasi secara berbeda. Sel-sel yang paling terpengaruh adalah sel-sel yang membelah dengan cepat, seperti sel-sel kulit, sel-sel yang melapisi mulut dan saluran pencernaan (saluran pencernaan, atau GI), dan sel-sel darah di sumsum tulang.

Efek samping dapat terjadi kapan saja selama terapi radiasi, tepat setelahnya, atau beberapa hari atau bahkan beberapa minggu kemudian. Sebagian besar biasanya hilang beberapa minggu hingga 2 bulan setelah perawatan. Tetapi ada beberapa yang cenderung bertahan karena sel-sel sehat membutuhkan waktu untuk pulih dari terapi radiasi. Kadang-kadang efek samping dapat muncul berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah pengobatan (efek akhir). Jika dosis radiasi cukup tinggi, beberapa sel mungkin tidak dapat memperbaiki dirinya sendiri. Oleh karena itu, efek samping dapat berlangsung lama atau permanen.

Secara umum, efek samping terapi radiasi tergantung pada hal-hal berikut:

jenis terapi radiasi;
bagian tubuh yang dirawat;
jumlah (dosis) radiasi dan cara pemberian;
status kesehatan secara keseluruhan.

Efek samping umum dari terapi radiasi

Kelelahan adalah salah satu efek samping paling umum dari terapi radiasi. Biasanya muncul setelah beberapa minggu terapi radiasi dan mungkin memburuk dengan pengobatan. Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa hal. Selama terapi radiasi, tubuh menggunakan lebih banyak energi untuk menyembuhkan dirinya sendiri. Kelelahan lebih sering terjadi saat merawat area tubuh yang luas. Anemia dapat terjadi ketika terapi radiasi diarahkan ke area tubuh yang terdapat sumsum tulang, seperti panggul. Anemia dapat menyebabkan kelelahan. Gangguan makan atau tidur dapat meningkatkan kelelahan. Perubahan jadwal Anda, seperti perjalanan harian ke rumah sakit, juga dapat menyebabkan kelelahan. Kelelahan biasanya hilang secara bertahap setelah terapi radiasi selesai, tetapi beberapa orang terus merasa lelah selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah perawatan ini.

Masalah kulit

Yang umum dengan terapi radiasi sinar eksternal karena radiasi berjalan melalui kulit ke daerah yang ditargetkan oleh pengobatan. Kulit di area yang disinari bisa menjadi merah, kering, atau gatal. Ini mungkin berubah warna (menjadi lebih gelap atau tampak kecokelatan). Sebagian besar reaksi kulit terjadi dalam 2 minggu pertama terapi radiasi. Mereka biasanya hilang beberapa minggu setelah perawatan, tetapi beberapa perubahan kulit, seperti pencoklatan kulit atau pembentukan jaringan parut, mungkin permanen. Ada orang yang tidak memiliki reaksi kulit.

Kerontokan rambut

Kerontokan rambut (alopecia) atau penipisan hanya terjadi di area yang dirawat dengan terapi radiasi. Tingkat kehilangan dan pertumbuhan kembali bervariasi dari orang ke orang dan tergantung pada dosis radiasi yang diberikan. Rambut rontok atau kerontokan rambut dapat dimulai setelah 2 hingga 3 minggu terapi radiasi. Radiasi dosis kecil biasanya menyebabkan kehilangan sementara, sedangkan kehilangan permanen lebih sering terjadi pada dosis tinggi. Ketika rambut atau rambut tumbuh kembali, biasanya 3 sampai 6 bulan setelah terapi radiasi, mungkin berbeda dalam warna atau tekstur dan mungkin lebih tipis atau tumbuh kembali di patch.

Kehilangan nafsu makan

Dapat muncul selama minggu-minggu pertama terapi radiasi dan berlanjut setelah perawatan. Efek samping seperti nyeri di mulut, mulut kering, kesulitan menelan, atau mual dan muntah dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan. Terapi radiasi pada kepala dan leher untuk sementara dapat menyebabkan perubahan rasa atau bau, yang dapat membuat makanan kurang menggugah selera. Beberapa orang tidak lagi tertarik pada makanan sama sekali dan tidak makan, meskipun mereka tahu bahwa mereka harus melakukannya. Makan dengan baik selama dan setelah terapi radiasi penting bagi seseorang untuk pulih dari perawatan.

Mual dan muntah dapat menjadi efek samping yang umum dari terapi radiasi sinar eksternal, terutama jika area perawatan meliputi perut dan perut. Mereka juga dapat terjadi sebagai efek samping umum terlepas dari area yang dirawat. Gejala-gejala ini, yang disebut penyakit radiasi, biasanya hilang hanya beberapa minggu setelah radioterapi.

Jumlah sel darah rendah karena radiasi mempengaruhi sel darah yang dibuat di sumsum tulang. Efek samping ini lebih sering terjadi ketika kemoterapi diberikan bersamaan dengan terapi radiasi atau jika area perawatan termasuk tulang panggul, di mana banyak sel darah dibuat. Biasanya, penurunan jumlah sel darah tidak cukup parah untuk menimbulkan masalah. Nilai biasanya kembali normal setelah beberapa hari istirahat pengobatan.

Efek samping terapi radiasi ke otak

Radiosurgery stereotaxic (SCR) mengarahkan radiasi dosis besar ke area kecil otak. Efek samping tergantung pada area di mana terapi radiasi diberikan. Kadang-kadang seluruh otak diobati dengan terapi radiasi, meskipun dosisnya sering lebih rendah. Pemberian terapi radiasi dosis besar ke otak lebih mungkin menyebabkan masalah jangka panjang. Pada anak-anak, semakin muda mereka, semakin sensitif sel-sel otaknya terhadap efek samping radiasi.

Efek samping dari terapi radiasi ke otak bisa sebagai berikut:

  • masalah kulit;
  • rambut rontok dan rambut rontok;
  • pembengkakan otak (hipertensi intrakranial);
  • kejang epilepsi;
  • sakit telinga atau kesulitan mendengar jika telinga berada di area perawatan;
  • sakit kepala;
  • mual dan muntah;
  • kehilangan selera makan;
  • masalah kognitif, seperti masalah memori dan bicara;
  • kelelahan ekstrim (kadang-kadang disebut sindrom mengantuk);
    kerusakan saraf jika terapi radiasi menyebabkan kerusakan saraf kranial, menyebabkan perubahan penglihatan, masalah pendengaran, atau kelemahan pada wajah, lidah, leher atau bahu;
  • gangguan hormonal – kadar hormon yang rendah mungkin merupakan efek akhir dari terapi radiasi ke hipotalamus, hipofisis atau kelenjar tiroid.

Efek samping terapi radiasi pada kepala dan leher

Terapi radiasi dapat mengiritasi selaput lendir yang melapisi mulut, tenggorokan, dan kerongkongan bagian atas. Ini juga dapat mempengaruhi struktur lain di area perawatan.

Efek samping terapi radiasi pada kepala dan leher mungkin sebagai berikut:

  • masalah kulit;
  • rambut rontok dan rambut rontok;
  • rasa sakit di mulut;
  • mulut kering;
  • perubahan rasa;
  • kesulitan menelan;
  • sakit telinga atau kesulitan mendengar jika telinga berada di area perawatan;
  • perubahan suara, seperti suara serak, jika laring berada di area perawatan;
  • perubahan penglihatan jika terapi radiasi merusak pembuluh darah di mata atau saraf optik;
  • mata kering dan kehilangan penglihatan jika area perawatan termasuk mata;
  • rahang kaku (trismus) jika area perawatan termasuk tulang rahang;
  • kehilangan selera makan;
  • masalah gigi, seperti gigi berlubang;
  • mual dan muntah;
  • gangguan hormonal – kadar hormon yang rendah mungkin merupakan efek akhir dari terapi radiasi ke hipotalamus, hipofisis atau kelenjar tiroid;
  • kerusakan saraf jika terapi radiasi menyebabkan kerusakan saraf kranial, menyebabkan perubahan penglihatan, masalah pendengaran, atau kelemahan pada wajah, lidah, leher atau bahu;
  • kematian tulang “bone death” (osteoradionekrosis). Ini adalah suatu kondisi di mana tulang melemah karena hilangnya aliran darah. Dengan aliran darah yang terbatas, tulang mulai rusak dan akhirnya mati.

Efek samping terapi radiasi pada dada

Terapi radiasi yang diberikan untuk mengobati limfoma atau kanker paru-paru, kerongkongan, sumsum tulang belakang atau payudara sering diarahkan ke struktur di dalam dada. Terapi radiasi pada dada bagian atas dapat mengiritasi tenggorokan dan kerongkongan.

Efek samping radioterapi pada dada mungkin sebagai berikut:

  • masalah kulit;
  • rambut rontok dan rambut rontok;
  • sakit tenggorokan;
  • kesulitan menelan;
  • sakit perut;
  • suara serak jika laring berada di area perawatan;
  • mual dan muntah jika area perawatan dekat perut;
  • perubahan rasa;
  • kehilangan selera makan;
  • batuk;
  • paru-paru radiasi;
  • kelembutan atau pembengkakan payudara;
  • jaringan parut di paru-paru (fibrosis paru);
  • masalah jantung seperti detak jantung tidak teratur, gagal jantung kongestif atau penyakit arteri koroner.

Efek samping terapi radiasi pada perut

Terapi radiasi yang diberikan pada perut bagian atas dapat mengiritasi kerongkongan dan lambung. Terapi radiasi yang diberikan pada perut bagian bawah lebih cenderung mengiritasi usus kecil dan besar. Orang lebih mungkin mengalami efek samping jika sebagian besar perut mereka dirawat.

Efek samping terapi radiasi pada perut bisa sebagai berikut:

  • masalah kulit;
  • rambut rontok dan rambut rontok;
  • mual dan muntah;
  • kesulitan mencerna;
  • perut kembung;
  • kehilangan selera makan;
  • diare;
  • sakit maag;
  • radang usus radiasi;
  • masalah ginjal.

Efek samping radioterapi pada panggul

Terapi radiasi yang diberikan pada panggul dapat mengiritasi usus besar dan kecil serta menyebabkan masalah pencernaan. Ini juga dapat mengiritasi kandung kemih dan mempengaruhi organ reproduksi.

Efek samping radioterapi pada panggul dapat berupa:

  • masalah kulit;
  • rambut rontok dan rambut rontok;
  • diare;
  • mual dan muntah;
  • pendarahan dari rektum;
  • radang rektum atau anus;
  • rasa sakit saat Anda buang air besar;
  • kehilangan kontrol usus (inkontinensia);
  • radang usus radiasi;
  • infeksi kandung kemih (sistitis);
  • sensasi terbakar atau nyeri saat buang air kecil;
  • darah dalam urin;
  • kebutuhan mendesak untuk buang air kecil;
  • hilangnya kontrol kandung kemih (inkontinensia urin);
  • gangguan kesuburan;
  • gangguan seksual pada wanita;
  • masalah seksual pada pria, termasuk disfungsi ereksi.

Efek samping terlambat

Terkadang efek samping muncul lama setelah perawatan. Ini adalah efek terlambat. Mereka dapat bervariasi tergantung di mana pada tubuh yang menerima terapi radiasi. Berikut adalah beberapa kemungkinan efek terlambat:

  • masalah kesuburan (jika Anda telah menerima terapi radiasi ke panggul);
  • masalah jantung (jika Anda telah menerima terapi radiasi ke dada);
    masalah paru-paru (jika Anda telah menerima terapi radiasi ke dada);
    perubahan warna kulit;
  • masalah mental atau emosional (jika Anda pernah menjalani terapi radiasi di kepala dan leher atau otak);
  • osteoporosis;
  • kanker sekunder.

Jenis Radioterapi

Terdapat 3 jenis umum untuk terapi radiasi:

1. Radiasi Eksternal

Radiasi jenis ini bisa menghancurkan hampir semua jenis kanker dan bisa dijalani oleh pasien rawat jalan (tidak perlu opname di rumah sakit). Juga bisa digunakan untuk menghilangkan nyeri dan gangguan lain yang lazim dialami oleh penderita kanker yang sudah metastase (menyebar).

Pasien, kadang diberikan bersamaan dengan operasi/pembedahan, jika kankernya belum menyebar tetapi tidak bisa diangkat seluruhnya, atau dikhawatirkan akan tumbuh lagi di sekitarnya. Tindakan dilakukan setelah jaringan utama kanker diangkat, sebelum luka bedah ditutup kembali lokasi bekas kanker diradiasi. Cara yang disebut intraoperative radiation therapy (IORT) ini terutama digunakan pada kanker usus, thyroid, pankreas, dan rahim (termasuk indung telur, leher rahim, mulut rahim, dan sekitarnya).

Radiasi eksternal juga diberikan sebagai pencegahan (prophylactic cranial irradiation, PCI), misalnya pada penderita kanker paru radiasinya diarahkan ke otak supaya sel kanker tidak menjalar ke otak.

Terapi radiasi eksternal tidak membuat penderita menjadi radioaktif (memancarkan radiasi ke sekitarnya). Jadi tidak berbahaya bagi orang-orang di sekitarnya.

2. Radiasi Internal atau lokal (Brachytherapy)

Sumber radiasi berupa susuk/implant berbentuk seperti kabel, pita, kapsul, kateter, atau butiran kecil berisi isotop radioaktif iodine, strontium 89, fosfor, cesium, palladium, iridium, fosfat atau cobalt, yang ditanamkan tepat di jaringan kanker atau di dekatnya. Cara ini lebih efektif membunuh sel kanker sekaligus memperkecil kerusakan jaringan sehat di sekitar sasaran radiasi.

Radiasi internal sering digunakan untuk mengobati kanker di daerah kepala dan leher, thyroid, prostat, leher rahim, kandungan, payudara, sekitar selangkangan dan di saluran kencing.

Susuk radioaktif ini ada yang ditanam selama beberapa menit saja (dengan dosis tinggi), ada yang selama beberapa hari (dengan dosis rendah), ada juga yang dibiarkan di dalam tubuh tanpa diangkat lagi.

Contoh paling sederhana dari Bachytheraphy adalah penggunaan Koyo/Patch Radioaktif untuk menghilangkan Keloid ataupun Parut/Scar pada kulit luar. Besarnya Koyo dan Tingkat Radiasi ditentukan sebelumnya dan berbeda-beda untuk orang yang memiliki beberapa Keloid dan/atau Parut di tubuhnya. Kesembuhan dapat mencapai 100% atau setidak-tidaknya hampir hilang dalam masa pengobatan 4-11 bulan.

3. Radiasi Sistemik

Jenis ini, bahan radioaktif sebagai sumber radiasi ditelan seperti obat atau disuntikkan, yang kemudian mengikuti aliran darah ke seluruh tubuh. Jenis ini, umumnya digunakan untuk mengobati kanker thyroid dan non-Hodgkin’s lymphoma.

Sisa-sisa bahan radioaktif yang tak terpakai keluar dari tubuh melalui air liur, keringat dan air kencing. Dalam kurun waktu tertentu cairan ini bersifat radioaktif, tetapi sesudahnya tidak lagi. Itu sebabnya penderita yang menjalani radiasi sistemik perlu menjalani rawat inap.


Cara merawat dan menjaga diri sendiri selama radioterapi

Terapi radiasi kemungkinan akan mempengaruhi kehidupan sehari-hari Anda dan juga keluarga Anda. Penting bagi Anda untuk merawat diri sendiri dengan baik selama perawatan. Anda mungkin mengalami efek samping umum dari terapi radiasi serta efek lainnya tergantung pada bagian tubuh Anda yang akan dirawat. Berikut adalah beberapa tip umum yang dapat membantu Anda merasa lebih baik selama terapi radiasi.

1. Banyaklah beristirahat

Terapi radiasi bisa membuat Anda lebih lelah dari biasanya. Usahakan untuk cukup tidur di malam hari. Menjadi aktif ketika Anda bisa dapat membantu Anda tidur lebih nyenyak. Mintalah bantuan saat Anda membutuhkannya, dan cobalah untuk fokus pada hal-hal yang paling penting. Rencanakan waktu untuk beristirahat di siang hari. Untuk merasa lebih energik, Anda bisa tidur siang sebentar, membaca, atau mendengarkan musik.

2. Makan dengan baik

Tubuh Anda membutuhkan nutrisi untuk memperbaiki diri dari efek terapi radiasi. Jika terapi radiasi diarahkan ke bagian tertentu dari tubuh Anda, seperti perut atau kepala dan leher Anda, hal itu dapat mempengaruhi kemampuan Anda untuk makan dengan baik. Tim kesehatan Anda mungkin menyarankan perubahan pola makan yang akan membantu Anda mengatasi efek samping terapi radiasi. Cari tahu lebih lanjut tentang nutrisi untuk penderita kanker.

3. Laporkan efek samping apa pun kepada tim kesehatan Anda

Bicaralah dengan tim kesehatan Anda tentang efek samping yang Anda alami. Setiap orang dapat mengalami efek samping pengobatan secara berbeda. Banyak efek samping dapat dikurangi dengan minum obat, mengubah pola makan, atau menjadi lebih aktif secara fisik. Terapi radiasi mungkin perlu disesuaikan jika efek sampingnya parah.

Beri tahu tim kesehatan Anda tentang obat lain yang Anda pakai
Obat lain, seperti krim, salep, suplemen vitamin atau mineral, serta obat herbal dan produk kesehatan alami, dapat mempengaruhi efektivitas terapi radiasi. Mereka juga dapat menyebabkan efek samping atau memperburuk beberapa efek. Bicaralah dengan dokter Anda tentang obat apa pun yang Anda minum.

4. Rawat kulitmu

Kulit bisa sangat sensitif terhadap terapi radiasi. Bersikaplah lembut dengan kulit Anda dan rawat selama terapi radiasi. Bicaralah dengan tim terapi radiasi Anda tentang gejala atau masalah yang Anda alami. Dia dapat memberi Anda saran tentang cara merawat kulit Anda selama perawatan.

Ini memungkinkan Anda untuk merawat kulit Anda selama terapi radiasi.

  • Cuci kulit Anda dengan lembut dalam air hangat dengan sabun lembut dan bilas dengan baik. Jangan menggosoknya. Keringkan. Jangan gunakan pengering rambut jika Anda sedang menerima terapi radiasi di kepala.
  • Lindungi area yang dirawat dari gesekan, tekanan, dan iritasi dengan mengenakan pakaian longgar dan lembut yang bersentuhan dengan kulit. Kapas dan sutra tidak terlalu mengiritasi kulit yang terkena radiasi dibandingkan kain yang lebih kasar, seperti wol dan denim.
    Sebelum menggunakan produk apa pun, tanyakan kepada tim terapi radiasi Anda apakah produk tersebut cocok untuk kulit yang sedang dirawat. Bubuk, krim, parfum, deodoran, minyak tubuh, salep atau losion dapat mengiritasi kulit atau memengaruhi respons Anda terhadap terapi radiasi.
  • Tanyakan kepada tim terapi radiasi Anda apakah Anda dapat mencukur area yang dirawat. Gunakan pisau cukur listrik daripada pisau cukur dengan pisau untuk menghindari pemotongan sendiri. Jangan gunakan produk aftershave atau hair removal pada area yang dirawat.
  • Jangan memakai bra jika payudara Anda berada di area perawatan. Jika itu terlalu tidak nyaman, tanyakan kepada tim terapi radiasi Anda tentang pilihannya, yang mungkin menyarankan agar Anda mengenakan bra non-kabel yang lembut dan nyaman.
  • Jangan mengoleskan apa pun yang panas atau dingin ke area yang dirawat, seperti bantal pemanas atau kompres es.
    Jangan mencubit atau menggaruk jerawat Anda.
  • Jangan mencuci atau menggosok bekas apapun pada kulit yang digunakan untuk terapi radiasi target sampai sesi perawatan terakhir.
    Bilas dengan baik setelah berenang di kolam renang karena klorin dapat mengeringkan kulit.
  • Lindungi kulit yang dirawat dari sinar matahari. Kulit di area yang dirawat sangat sensitif terhadap sinar matahari dan mudah terbakar. Tutupi area yang dirawat dengan topi atau pakaian sebelum pergi ke luar. Tanyakan kepada tim terapi radiasi Anda apakah dan kapan Anda dapat menggunakan tabir surya.
  • Beri tahu tim terapi radiasi Anda jika area yang dirawat telah dipotong atau tergores. Anda akan diberitahu cara merawat luka dan goresan dan cara memasang perban, jika perlu, seperti menggunakan perban kulit sensitif atau mengoleskannya kebagian sekitarnya.

Jenis Kanker – Penjelasan dan Pemicu Semua Tipe Kanker dan Namanya


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kanker Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Sumber: Cleverly Smart, National Cancer Institute, Mayo Clinic

Sumber foto: Jakembradford / Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Terapi radiasi untuk Limfoma Hodgkin dalam HD Versa.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.