fbpx

Mei 1998 – Kerusuhan Rasial Terhadap Etnis Tionghoa di Indonesia

Kerusuhan Mei 1998 di Indonesia

Adalah kerusuhan rasial terhadap etnis Tionghoa yang terjadi di Indonesia pada 13 Mei-15 Mei 1998. Khususnya di Ibu Kota Jakarta namun juga terjadi di beberapa daerah lain. Kerusuhan Mei 1998 hingga saat ini masih belum 100% terusut tuntas.

Kerusuhan ini diawali oleh krisis finansial Asia dan dipicu oleh tragedi Trisakti di mana 4 mahasiswa Universitas Trisakti ditembak dan terbunuh dalam demonstrasi 12 Mei 1998. Dan penurunan jabatan Presiden Soeharto.

Kerusuhan-kerusuhan ini terjadi dalam konteks Krisis Keuangan Asia, di mana kekurangan pangan dan tingkat pengangguran yang besar menyebabkan keresahan masyarakat yang meluas di beberapa pusat kota di seluruh nusantara.

  • Tanggal: 4–8 dan 12–15 Mei 1998.

  • Lokasi kerusuhan Mei 1998: kerusuhan utama terjadi di: Medan, Jakarta dan Surakarta.

  • Sebab: kritik terhadap pemerintah Orde Baru dan keruntuhan ekonomi akibat dari krisis finansial Asia 1997.

  • Hasil: pengunduran diri Presiden Soeharto dan pembentukan Kabinet Reformasi Pembangunan di bawah pimpinan B. J. Habibie.

 

Pada kerusuhan Mei 1998 ini banyak toko-toko dan perusahaan-perusahaan dihancurkan oleh amuk massa — terutama milik warga Indonesia keturunan Tionghoa. Konsentrasi kerusuhan terbesar terjadi di Jakarta, Bandung, dan Solo. Terdapat ratusan wanita keturunan Tionghoa yang diperkosa dan mengalami pelecehan seksual dalam kerusuhan tersebut. Sebagian bahkan diperkosa beramai-ramai, dianiaya secara sadis, kemudian dibunuh. Dalam kerusuhan tersebut, banyak warga Indonesia keturunan Tionghoa yang terbunuh, terluka, mengalami pelecehan seksual, penderitaan fisik dan batin serta banyak warga keturunan Tionghoa yang meninggalkan Indonesia.

 

Kerusuhan rasial terhadap etnis Tionghoa

Para perusuh sedang membakar perabotan kantor di jalanan Jakarta pada 14 Mei 1998. Sumber foto: Wikipedia

 

Kerusuhan mei 1998 – Kerusuhan Rasial Terhadap Etnis Tionghoa di Indonesia – Kisah Mengerikan!

Seperti yang dirilis dari Wikipedia dan beberapa sumber:

  • Pada kerusuhan Mei 1998 ini banyak toko dan perusahaan dihancurkan oleh amuk massa—terutama milik warga Indonesia keturunan Tionghoa. Konsentrasi kerusuhan terbesar terjadi di Jakarta, Medan dan Surakarta. Terdapat ratusan wanita keturunan Tionghoa yang diperkosa dan mengalami pelecehan seksual dalam kerusuhan tersebut. Sebagian bahkan diperkosa beramai-ramai, dianiaya secara sadis, kemudian dibunuh. Dalam kerusuhan rasial terhadap etnis Tionghoa, banyak warga Indonesia keturunan Tionghoa yang meninggalkan Indonesia.

  • Tak hanya itu, seorang aktivis relawan kemanusiaan yang bergerak di bawah Romo Sandyawan, bernama Ita Martadinata Haryono, yang masih seorang siswi SMU berusia 18 tahun, juga diperkosa, disiksa dan dibunuh karena aktivitasnya. Ini menjadi suatu indikasi bahwa kasus pemerkosaan dalam Kerusuhan ini digerakkan secara sistematis, tak hanya sporadis.

  • Amuk massa ini membuat para pemilik toko di kedua kota tersebut ketakutan dan menulisi muka toko mereka dengan tulisan “Milik pribumi” atau “Pro-reformasi”. Sebagian masyarakat mengasosiasikan peristiwa ini dengan peristiwa Kristallnacht di Jerman pada tanggal 9 November 1938 yang menjadi titik awal penganiayaan terhadap orang-orang Yahudi dan berpuncak pada pembunuhan massal yang sistematis atas mereka di hampir seluruh benua Eropa oleh pemerintahan Jerman Nazi.

  • Sampai bertahun-tahun berikutnya Pemerintah Indonesia belum mengambil tindakan apapun terhadap nama-nama yang dianggap kunci dari peristiwa kerusuhan Mei 1998. Pemerintah mengeluarkan pernyataan yang menyebutkan bahwa bukti-bukti konkret tidak dapat ditemukan atas kasus-kasus pemerkosaan tersebut, namun pernyataan ini dibantah oleh banyak pihak.

  • Hingga saat ini, belum ada data resmi mengenai jumlah pasti orang yang tewas, luka parah, cacat permanen dan diperkosa ketika Jakarta dilanda kekacauan total selama beberapa hari 13-15 Mei.

  • Namun, data yang dikumpulkan dalam laporan oleh tim pencari fakta gabungan cukup mengejutkan karena perkiraan besar-besaran jumlah korban.

  • Menurut Komando Militer Jakarta, 463 orang tewas dan 69 luka-luka. Sementara menurut Divisi Kekerasan terhadap Perempuan dari Tim Sukarelawan untuk Kemanusiaan, yang membantu melakukan misi pencarian fakta, jumlah korban pemerkosaan berjumlah 152; 20 di antaranya meninggal sebagai hasilnya.

  • Kerusuhan Mei 1998 dapat dikategorikan sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan, dan entitas yang bertanggung jawab adalah mantan pemerintahan Presiden Orde Baru Soeharto, terutama militer dan polisi yang bertanggung jawab atas keamanan pada saat itu.

  • Sebab dan alasan kerusuhan ini masih banyak diliputi ketidakjelasan dan kontroversi sampai hari ini. Namun umumnya masyarakat Indonesia secara keseluruhan setuju bahwa peristiwa ini merupakan sebuah lembaran hitam sejarah Indonesia, sementara beberapa pihak, terutama pihak keturunan Tionghoa, berpendapat ini merupakan tindakan pembasmian (genosida) terhadap orang Tionghoa, walaupun masih menjadi kontroversi apakah kejadian ini merupakan sebuah peristiwa yang disusun secara sistematis oleh pemerintah atau perkembangan provokasi di kalangan tertentu hingga menyebar ke masyarakat?

 

Kerusuhan rasial terhadap etnis Tionghoa di Indonesia

Orang-orang yang menjarah toko etnis Tionghoa pada tanggal 14 Mei 1998. Sumber foto: Wikipedia

 

Pengusutan dan penyelidikan pasca kerusuhan rasial terhadap etnis Etnis Tionghoa di Indonesia (Mei 1998)

Tidak lama setelah kejadian kerusuhan rasial terhadap etnis Tionghoa berakhir, dibentuklah Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) untuk menyelidiki masalah ini. TGPF ini mengeluarkan sebuah laporan yang dikenal dengan “Laporan TGPF”

Mengenai pelaku provokasi, pembakaran, penganiayaan, dan pelecehan seksual, TGPF menemukan bahwa terdapat sejumlah oknum yang berdasar penampilannya diduga berlatar belakang militer. Sebagian pihak berspekulasi bahwa Pangab saat itu (Wiranto) dan Pangdam Jaya Mayjen Sjafrie Sjamsoeddin melakukan pembiaran atau bahkan aktif terlibat dalam provokasi kerusuhan ini.

Pada 2004 Komnas HAM mempertanyakan kasus ini kepada Kejaksaan Agung namun sampai 1 Maret 2004 belum menerima tanggapan dari Kejaksaan Agung.

 

Penuntutan Amendemen KUHP

Pada bulan Mei 2010, Andy Yentriyani, Ketua Subkomisi Partisipasi Masyarakat di Komisi Nasional Anti Kekerasan Terhadap Perempuan (Komnas Perempuan), meminta supaya dilakukan amendemen terhadap Kitab Undang-undang Hukum Pidana. Menurut Andy, Kitab UU Hukum Pidana hanya mengatur tindakan perkosaan berupa penetrasi alat kelamin laki-laki ke alat kelamin perempuan.

Namun pada kasus Mei 1998, bentuk kekerasan seksual yang terjadi sangat beragam. Sebanyak 85 korban saat itu (data Tim Pencari Fakta Tragedi Mei 1998), disiksa alat kelaminnya dengan benda tajam, anal dan oral. Bentuk-bentuk kekerasan tersebut belum diatur dalam pasal perkosaan Kitab UU Hukum Pidana.

 

Kerusuhan May 1998 insiden tri sakti jakarta

Kerusuhan May 1998. Insiden Tri Sakti -Jakarta. Sumber foto: Wikimedia COmmons

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Sumber bacaan: New MandalaWikipedia,  Wikipedia (Inggris)Tionghoa.infoNew York TimesSCMPThe Jakarta PostAsia WeekFederation of American ScientistsReutersSlateCNN Indonesia (Secuil Cerita Kerusuhan dan Pemerkosaan di Glodok 1998)CNN Indonesia (Deretan Kisah Mengerikan Pemerkosaan Massal Mei 1998)BBCJakarta GlobeInside IndonesiaLiputan6 ViceThe DiplomatHRW (Human Rights Watch)Liputan 6The Jakarta Post (2)

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-07-26T20:21:48+00:00 April 30th, 2018|Lainnya|1 Comment

One Comment

  1. Lelly 21/07/2018 at 3:54 pm - Reply

    Jangan sampai tragedi ini terulang kembali!
    Kejahatan dan kekejaman ini seharusnya diusut sampai tuntas dan sampai keakar-akarnya…

Leave A Comment