Elit Politik – Elit dan Kepemimpinan Politik – Penjelasan dan Contoh

Elit Politik

Dalam teori politik dan sosiologi, elit politik adalah sekelompok kecil orang-orang berkuasa, misalnya oligarki, yang menguasai kekayaan atau kekuasaan politik dalam masyarakat.

Kelompok ini memiliki posisi yang lebih tinggi daripada rakyat jelata dan hak yang lebih besar daripada kelas masyarakat di bawahnya.

Oligarki adalah

Oligarki (Bahasa Yunani: Ὀλιγαρχία, Oligarkhía) adalah bentuk pemerintahan yang kekuasaan politiknya secara efektif dipegang oleh kelompok elit kecil dari masyarakat, baik dibedakan menurut kekayaan, keluarga atau militer.

Contoh kepemimpinan elit politik

Di China

Di bidang kepemimpinan politik, doktrin Cina Mandat Langit mengemukakan kewajiban para raja untuk memerintah dengan adil dan hak rakyat untuk menggulingkan raja-raja yang tampaknya kurang mematuhi perintah langit.

Para pemikir pro-aristokrasi mengemukakan bahwa kepemimpinan bergantung pada hubungan “darah biru” seseorang. Monarki menggunakan pandangan ekstrim dari gagasan yang sama, dan mungkin melakukan pembelaan atas ketidakberpihakannya terhadap sistem aristokrasi dengan menggunakan dalil ilahi (lihat hak ilahi raja-raja).

Di lain pihak, yang mengemukakan teori-teori yang cenderung lebih demokratis memberikan contoh para pemimpin meritokratis, seperti marsekal Napoleon yang ternyata meraih keuntungan dari berbagai karier yang menerima berbagai talenta.

Di Amerika Serikat

Pengaruh jenis elit saat ini dalam struktur Electoral College. Meskipun orang-orang secara populer memilih kandidat presiden, Electoral College berfungsi sebagai pengecekan terhadap potensi tirani mayoritas.

Dalam sejarah AS, telah ada tiga pemilihan presiden di mana orang-orang secara populer memilih satu kandidat untuk presiden, tetapi kandidat lainnya memenangkan Electoral College dan karenanya menjadi presiden.

Mandat langit

Tianming (天命, Mandat Langit) adalah sebuah doktrin dalam filsafat Tionghoa yang menyatakan bahwa kaisar Tiongkok adalah orang-orang yang terpilih oleh “Tian” (天, langit) untuk memerintah. Penerima Tianming disebut sebagai tianzi (天子), yang kemudian akan menjadi kaisar dinasti.

Tianming pertama kali digunakan oleh kaisar Dinasti Zhou (1046-256 SM) yang menggulingkan Dinasti Shang (1600-1046 SM) sebagai legitimasi bahwa mereka mendapatkan perintah dan mandat dari Tian untuk menggantikan kepemimpinan yang dinilai sudah tidak layak. Mandat langit ini untuk selanjutnya digunakan terus-menerus oleh berbagai tokoh kaisar sepanjang sejarah Tiongkok sebagai bentuk legitimasi memerintah[1].

Mandat Langit diberikan kepada orang-orang yang pantas untuk memerintah, dan akan dicabut apabila mereka sudah tidak pantas melakukan tugasnya memerintah – di mana selanjutnya Mandat Langit akan diberikan kepada orang lain yang dianggap lebih pantas.

Tergulingnya kaisar-kaisar dinasti dianggap sebagai hilangnya Mandat Langit dari mereka, di mana yang berhasil menggantikan merekalah yang mendapatkan Mandat Langit yang baru. Bencana dianggap sebagai hilangnya restu Tian untuk memberikan mandatnya kepada kaisar yang memerintah saat itu, sehingga memunculkan pemberontakan terhadap kaisar dan dinasti.

Elit dan Non Elit

Dalam latar belakang sosial, pendidikan, dan pekerjaan mereka, elit hampir selalu lebih istimewa daripada populasi non-elit. Mereka berasal dari keluarga kaya, beberapa di antaranya anggotanya mungkin telah memegang posisi elit di generasi sebelumnya.

Frekuensi mereka memegang gelar sarjana — sering kali dari institusi “elit” — jauh melebihi distribusi pendidikan semacam itu di kalangan publik non-elit.

Elit juga datang secara tidak proporsional dari pekerjaan berstatus tinggi — pengacara, guru, dan manajer di sektor publik atau swasta. Ada pengecualian, tentu saja.

Proporsi yang signifikan dari elite pegawai negeri memiliki karier yang dimulai dari posisi rendah dan melibatkan pendakian panjang ke puncak. Pengusaha mandiri tentu tidak dikenal di kalangan elite bisnis.

Secara historis, elit serikat buruh dan berbagai gerakan sosial menunjukkan latar belakang dan pendidikan yang sederhana, meskipun mereka sekarang sebagian besar kelas menengah di latar belakang dan berpendidikan universitas di negara-negara industri.

Politisi tingkat elit

Politisi tingkat elit semakin terlibat dalam karier penuh waktu di atau dekat dengan politik, seringkali dimulai sebagai pemimpin politik mahasiswa dan kemudian melayani staf politisi terkemuka atau memegang posisi bayaran di partai; mereka juga dapat berasal dari karier politik yang relevan dalam jurnalisme, hubungan masyarakat, dan lembaga think tank.

Secara historis, elit hampir seluruhnya terdiri dari laki-laki, dan laki-laki terus melebihi jumlah perempuan di sebagian besar sektor elit. Dalam masyarakat multietnis atau multiras, orang-orang elit biasanya termasuk dalam populasi etnis atau ras terbesar atau dominan. Akhirnya, dalam usia rata-rata, elit cenderung jauh lebih tua daripada nonelite.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa perbedaan antara elite dan nonelite seperti itu secara bertahap berkurang. Misalnya, penelitian tentang profil sosial, pendidikan, dan pekerjaan elit parlemen di 11 negara Eropa dari pertengahan abad ke-19 hingga awal abad ke-21 mengungkapkan tren panjang menuju profil yang kurang eksklusif dan istimewa.

Perubahan susunan jender elit

Perubahan susunan jender elit juga sekarang cukup jelas. Lebih lanjut, adalah mungkin bahwa dominannya pekerjaan birokrasi dan layanan di banyak masyarakat kontemporer adalah membaurkan elite dan nonelite dengan cara yang penting. Baik elite maupun nonelite melakukan tugas-tugas nonmanual yang pada dasarnya serupa dan tidak jarang menggosok bahu di kantor.

Karena elit sekarang lebih sering naik ke posisi mereka dari asal bukan elit daripada di masyarakat bertingkat ketat pada masa sebelumnya, tidak sedikit melihat diri mereka sebagai salah satu dari jenis dengan nonelite, di antaranya mereka memiliki rekan pribadi yang intim dan bagi siapa mereka memiliki empati yang besar.

Ikatan yang lebih dekat dan lebih empatik seperti itu dapat membuat elit melakukan tindakan yang lebih baik mencerminkan dan mewakili keinginan dan kepentingan yang tidak elit.

Otonomi Elit

Elit jarang menikmati otonomi penuh. Untuk melakukan inisiatif besar dan mempertahankan kekuasaan mereka, para elit membutuhkan dukungan non-elit. Untuk memenangkannya, elit dapat menarik minat nonelite dan untuk berbagi orientasi politik. Kegagalan untuk memenangkan dukungan non-elit sering kali memperpendek masa jabatan elit atau merusak kekuasaan mereka.

Berapa banyak otonomi yang dimiliki – dan seharusnya dimiliki – adalah pertanyaan-pertanyaan yang telah lama merundung diskusi tentang “elitisme demokratis.” Dalam bukunya yang berjudul Kapitalisme, Sosialisme, dan Demokrasi (1942), ekonom Amerika Joseph Schumpeter berpendapat bahwa demokrasi hanyalah sebuah metode di mana para pemilih memilih pemimpin dan elit pemerintahan, yang kemudian harus dibiarkan sendirian untuk menjalankan bisnis pemerintahan.

Untuk Schumpeter, dengan kata lain, demokrasi menggabungkan pemerintahan otonom oleh para pemimpin dan elit dengan mandat waktu terbatas untuk memerintah yang diberikan oleh masyarakat pemilih dalam pemilihan berkala. Namun, banyak kritikus elitisme demokratis mengklaim bahwa ini terlalu terang-terangan mengasumsikan bahwa para pemimpin dan elit adalah aktor kreatif dan bertanggung jawab yang dapat dengan aman dipercayakan dengan otonomi.

Tiga tokoh paling berpengaruh dalam teori elit

Tiga tokoh paling berpengaruh dalam teori elit — ahli hukum dan filsuf Gaetano Mosca, ekonom dan sosiolog Vilfredo Pareto, dan sosiolog politik dan ekonom Robert Michels — juga menekankan kegigihan para elit. Pembentukan kelompok-kelompok elit, menurut mereka, tidak bisa dihindari dalam masyarakat modern dan memberikan batasan pada apa yang mungkin dalam politik.

Mereka berpendapat, misalnya, bahwa sistem demokrasi sejati tidak mungkin karena akan selalu ada elit yang mementingkan diri sendiri yang akan mengorganisir dan mengecoh rakyat. Dalam pandangan mereka, yang paling bisa diharapkan adalah tatanan yang relatif liberal tetapi masih cukup tidak sama yang dipimpin oleh para elit yang mampu dan tercerahkan. Tetapi, mereka mencatat, elit di sebagian besar masyarakat, baik secara historis maupun saat ini, tidak memenuhi atribut-atribut itu, sehingga politik cenderung terus melibatkan perebutan kekuasaan yang sengit antara elit yang ambisius.

Elit Politik dan Kepemimpinan Politik

Artikel ini memberikan contoh-contoh pertanyan tentang Elit Politik dan Kepemimpinan Politik. Banyak perdebatan dan pertanyaan kontemporer, tradisi dan lintasan yang dimiliki oleh para siswa dari elit politik dan sosial serta kepemimpinan politik. Panel berkisar dari yang berfokus pada teori dan metode hingga struktur dan agensi. Cakupannya sangat luas dan mempertimbangkan dunia maju dan berkembang serta berbagai aktor dalam kapasitas mereka sebagai elit dan pemimpin.
Panel yang Diusulkan:

1. Pola Jender Jalur Karier Elite dalam Konteks Komparatif

Panel ini mengeksplorasi variasi dalam jalur karier elit antara pria dan wanita di seluruh yurisdiksi politik di tingkat analisis individu. Hambatan tradisional untuk pengumpulan data tingkat individu dengan cepat menguap pada munculnya era analitik data besar dan “pemerintahan terbuka”.

Dampak pada kemampuan peneliti untuk mempertanyakan dan memeriksa secara rinci kendala dan peluang yang ada di dalam dan di sekitar karier politik secara khusus diucapkan bagi mereka yang mempelajari gender dan politik sebagai data biografis tentang elit politik pria dan wanita menjadi semakin tersedia. Makalah yang membahas faktor-faktor penentu dan konsekuensi penunjukan elit, durasi dan keluar di seluruh kasus negara dipersilahkan, seperti yang membahas jalur karir gender dalam konteks multi-level.

2. Latar Belakang Sosial Elite dan Pemerintahan Demokratis di Afrika:

Literatur tentang karakteristik elit Afrika pasca-kolonial yang mencapai dan mempertahankan kekuasaan politik masih jarang. Literatur ini belum secara sistematis membahas sejauh mana konteks sosial dan faktor-faktor pasca-kolonial membentuk jalur elit politik Afrika dan membimbing mereka menuju dan dalam rezim demokratis.

Panel ini menyambut baik makalah yang menghubungkan para elit Afrika dan lingkungan politik mereka dengan daya tahan dan perkembangan tata pemerintahan yang demokratis dalam rezim mereka masing-masing.

3. Karier Yudisial Komparatif:

Panel ini menyambut baik makalah tentang masalah karir peradilan dalam konteks perbandingan. Sementara perhatian telah diberikan pada lintasan karir yudisial dalam kasus-kasus masing-masing negara, khususnya AS, lebih sedikit studi yang membandingkan karier peradilan di negara atau tipe sistem dengan tujuan untuk menjelaskan variasi jalur untuk, di dalam dan di luar peradilan.

Makalah yang membandingkan penunjukan, pengunduran diri, evolusi dan pola keputusan pengadilan di seluruh negara bagian atau tingkat dalam negara sangat disambut.

4. Prosedur nominasi individu:

Orang mana yang tepat untuk pekerjaan itu?
Panel ini berupaya membandingkan sistem politik yang menetapkan beberapa bentuk investasi parlemen, konfirmasi / nominasi / aturan penyaringan yang berkaitan dengan anggota individu dari kantor eksekutif.

Di AS, anggota kabinet sistem kepresidenan Korea Selatan dan sistem lainnya disaring oleh parlemen, sedangkan UE baru-baru ini mengadopsi sebuah proses di mana komisioner yang diusulkan oleh negara-negara anggota dapat ditolak oleh EP atau dialokasikan kembali ke portofolio lain sebelum pemungutan suara oleh Komisi Uni Eropa. telah diambil. Panel ini bertujuan untuk menganalisis prosedur ini dan membandingkannya dengan yang digunakan dalam sistem di mana kabinet bergantung pada dukungan parlemen.

Apa efek dari peraturan nominasi ini pada pilihan personil eksekutif yang dibuat oleh presiden, PM dan pemimpin partai (dalam sistem koalisi) – atau negara-negara anggota di UE – dan pada akhirnya komposisi eksekutif? Karena alokasi portofolio, apa dampak peraturan tersebut terhadap keahlian kebijakan pemegang portofolio eksekutif?

5. Perkembangan metodologis untuk mempelajari elit politik

Sementara regresi dan analisis kelangsungan hidup terus berfungsi sebagai workhorses ketika secara sistematis mempelajari karir politik, perkembangan dalam metodologi penelitian ilmu sosial dan peningkatan kemudahan akses ke teknologi dan data baru menyajikan kesempatan untuk memperluas dan meningkatkan studi elit politik di luar batas nyaman dari teknik yang ada dan usang.

Panel ini menyambut kontribusi inovatif untuk studi elit politik yang menggunakan metode baru untuk menjawab pertanyaan penelitian lama dan baru sama. Makalah yang menampilkan data besar dan analitik waktu nyata sangat disambut baik.

6. Kepemimpinan otoritatif dalam konteks bertingkat

Perdebatan ilmiah yang sedang berlangsung tentang modal kepemimpinan dan kepemimpinan politik menunjukkan bahwa otoritas dan kredibilitas adalah aset penting bagi para pemimpin politik, tetapi pencapaian mereka tidak semudah seperti di masa lalu. Tuntutan yang diberikan kepada para pemimpin kontemporer berbeda dan konteks sosial-ekonomi, kelembagaan dan politik di mana mereka beroperasi telah banyak berubah. Dalam panel ini kami mengeksplorasi sumber-sumber otoritas yang dapat digunakan oleh berbagai jenis pemimpin dalam hubungannya dengan warga negara, serta karakteristik komunikatif interaksi antara warga dan pemimpin di berbagai tingkat pemerintahan.

7. Kepemimpinan politik: Teori dan Praktek – Pendekatan yang Dilawan

Tradisi politik nasional yang berbeda telah memengaruhi pengembangan teori kepemimpinan yang berakar pada nasihat ‘dingin’ tentang cara mengelola kekuasaan (Machiavelli) atau pendekatan ‘hangat’ terhadap cara-cara kepemimpinan yang dapat diterima secara etis dan patut dicontoh.

Konsep teoretis baru telah memasukkan model perilaku, teori situasional, dan teori kontingensi. Banyak dari konsep-konsep ini yang berasal dari ilmu-ilmu sosial yang dipengaruhi AS yang dengan kuat bersarang dalam pendekatan yang menyoroti pentingnya agensi manusia. Panel mengeksplorasi teori-teori kepemimpinan di bawah pertimbangan khusus konteks historis dan regional mereka untuk memetakan ‘budaya’ kepemimpinan politik yang berbeda dalam teori dan praktik.

8. Kepemimpinan Politik dan Demokrasi Parlemen dalam Perspektif Komparatif

Sifat kekuasaan eksekutif yang berubah memiliki signifikansi historis, kebijakan, dan representatif. Panel ini mengkaji perubahan kelembagaan, gaya, dan historis dalam sumber daya dan pengembangan posisi perdana menteri dalam sejumlah kasus komparatif. Makalah mempertimbangkan sumber daya, kepribadian dan persepsi. Juga rekrutmen dan jalur menuju kekuasaan juga dipertimbangkan sebagai respons terhadap krisis. Makalah mempertimbangkan khususnya kementerian utama Kanada, peringkat sebagai yang paling terpusat dari semua demokrasi parlementer utama (O’Malley 2007). Panel mengeksplorasi aspek kepemimpinan eksekutif di Kanada, Inggris dan Australia yang menempatkan dinamika sistem parlementer di masyarakat Amerika Utara dalam konteks yang lebih luas.

 Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan:  European Consortium for Political Research. The ECPR is a charitable incorporated organisation (CIO), Informa UK Limited

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-06-26T04:38:23+07:00 Juni 25th, 2020|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment