Krisis Ekonomi & Krisis Keuangan (Finansial) – Pengertian, Perbedaan – Tanda, Contoh, Persiapan

Krisis ekonomi adalah

Suatu situasi di mana ekonomi suatu negara mengalami penurunan tiba-tiba yang disebabkan oleh krisis keuangan. Suatu ekonomi yang menghadapi krisis ekonomi kemungkinan besar akan mengalami penurunan PDB, mengeringnya likuiditas dan naik / turunnya harga karena inflasi / deflasi. Krisis ekonomi dapat berbentuk resesi atau depresi. Disebut juga krisis ekonomi riil.

PDB Produk Domestik Bruto (GDP: Gross Domestic Product) – Penjelasan, Rumus dan Contoh Soal

Baca juga 👉 Kehancuran Ekonomi (Economic collapse) – Apa Yang Terjadi?

Apa yang terjadi selama krisis ekonomi?

Dalam krisis keuangan, harga aset mengalami penurunan tajam dalam nilai, bisnis dan konsumen tidak mampu membayar utangnya, dan lembaga keuangan mengalami kekurangan likuiditas. Krisis keuangan mungkin terbatas pada bank atau menyebar ke seluruh ekonomi, ekonomi suatu wilayah, atau ekonomi di seluruh dunia.

Krisis moneter adalah

Krisis moneter lokal adalah krisis dalam mata uang negara kapitalis individu yang terjadi sebagai akibat dari krisis ekonomi umum, perang, inflasi, atau faktor-faktor lain dan yang bersifat sementara (walaupun mungkin masih sangat berkepanjangan).

Krisis ekonomi global

Penyebab krisis ekonomi global

Krisis ekonomi global disebabkan oleh penyatuan beberapa faktor struktural dan siklus bisnis yang berkonspirasi untuk menghasilkan “badai sempurna” dengan proporsi epik. Faktor-faktor ini berkisar dari jatuhnya pasar perumahan di Amerika Serikat, ketidakseimbangan antara Barat dan Timur dalam hal defisit perdagangan, spekulasi yang ceroboh dan berisiko dan akhirnya, krisis utang negara yang merupakan puncak dari tahun pemborosan fiskal dan longgar kebijakan moneter.

Poin tentang krisis ekonomi global atau Resesi Hebat seperti yang disebut juga adalah bahwa krisis itu mengungkap celah dalam baju besi ekonomi global dan menyoroti perangkap terlalu banyak integrasi dan keterkaitan.

Contohnya, tidak ada yang lebih jelas daripada setelah kehancuran Lehmann Brothers ketika seluruh sistem kredit membeku dan sistem keuangan global nyaris runtuh.

Baca juga 👉 Resesi Ekonomi – Resesi Global – Pengertian, Contoh, Indikator, Penyebab, Jenis, Cara Mengatasi & Menghitung

Krisis Ekonomi – Krisis Finansial

Istilah krisis finansial digunakan untuk berbagai situasi dengan berbagai institusi atau aset keuangan kehilangan sebagian besar nilai mereka. Pada abad ke-19 dan ke-20, banyak krisis finansial berhubungan dengan kepanikan perbankan dan resesi. Situasi lain yang sering disebut sebagai krisis finansial adalah runtuhnya bursa efek dan krisis mata uang.

Banyak ekonom menulis teori mengenai bagaimana krisis keuangan terjadi dan dapat dicegah, tetapi hanya terdapat sedikit konsensus.

Perbedaan Krisis Ekonomi dan Krisis Keuangan (financial Crisis)

Kita sering melihat istilah krisis ekonomi dan krisis keuangan dalam buku-buku sejarah, surat kabar, dan jurnal bisnis. Meskipun kedua istilah tersebut memiliki arti yang serupa, keduanya tidak sama.

Krisis keuangan

Krisis keuangan biasanya melibatkan masalah di sektor perbankan dan keuangan. Bank, lembaga keuangan, pasar mata uang, dan pasar modal, misalnya, adalah bagian dari sektor perbankan dan keuangan.

Jika bank utama suatu negara runtuh, ini adalah krisis keuangan, terutama jika bank lain juga mulai mogok. Ini juga merupakan krisis keuangan jika sejumlah besar peminjam gagal bayar atas utangnya (gagal membayar kembali apa yang mereka pinjam).

Jika masalah ini berlanjut, masalah akan mulai mempengaruhi kondisi ekonomi makro. Makroekonomi mengacu pada hal-hal yang menjangkau seluruh perekonomian, seperti pertumbuhan PDB, pengangguran, dan inflasi. Peningkatan suku bunga yang signifikan juga merupakan masalah ekonomi makro.

Krisis keuangan global (global financial crisis) adalah krisis keuangan yang mempengaruhi beberapa negara secara bersamaan. Selama krisis keuangan global, lembaga keuangan kehilangan kepercayaan. Selanjutnya, mereka berhenti meminjamkan satu sama lain dan pedagang berhenti membeli instrumen keuangan. Sebagian besar pinjaman akhirnya mengering, dan bisnis sangat menderita.

Krisis keuangan global terakhir terjadi pada 2007/8. Banyak yang menyebutnya Krisis Keuangan Global 2008 atau Krisis Keuangan 2008.

Apa saja jenis krisis keuangan?

Studi ini mengungkapkan empat jenis krisis keuangan: krisis perbankan, gelembung spekulatif dan kegagalan pasar, krisis keuangan internasional dan krisis ekonomi yang lebih luas. Krisis perbankan adalah krisis keuangan yang memengaruhi aktivitas bank dalam cara mereka mengelola aset, kewajiban, dan ekuitas yang mereka miliki.

Baca juga 👉 Rumus Ekuitas (Equity) Akuntansi – Beserta Contoh Soal dan Jawaban

Krisis ekonomi

Seperti disebutkan di atas, jika krisis keuangan memburuk dan menyebar, pada akhirnya akan mempengaruhi kondisi ekonomi makro. Ketika ini terjadi, krisis keuangan mulai berubah menjadi krisis ekonomi.

Tidak seperti krisis keuangan, yang terbatas pada satu sektor, krisis ekonomi mempengaruhi seluruh perekonomian. Pengangguran meningkat, PDB berhenti tumbuh atau menyusut, dan banyak hal lainnya salah.

Sederhananya; jika pihak berwenang dan mereka yang bertanggung jawab tidak menangani krisis keuangan dengan benar, itu bisa berubah menjadi krisis ekonomi.

Contoh Krisis Keuangan (Financial Crisis)

1. Krisis Kredit 1772

Krisis ini berasal dari London dan dengan cepat menyebar ke seluruh Eropa. Pada pertengahan 1760-an, Kerajaan Inggris telah mengumpulkan banyak sekali kekayaan melalui kepemilikan dan perdagangan kolonialnya. Ini menciptakan aura optimisme berlebihan dan periode ekspansi kredit yang cepat oleh banyak bank Inggris. Kegemparan itu berakhir mendadak pada 8 Juni 1772, ketika Alexander Fordyce — salah satu mitra rumah perbankan Inggris, Neal, James, Fordyce, dan Down — lari ke Prancis untuk menghindari pelunasan utangnya. Berita itu dengan cepat menyebar dan memicu kepanikan perbankan di Inggris, ketika para kreditor mulai membentuk antrean panjang di depan bank-bank Inggris untuk menuntut penarikan tunai instan. Krisis yang terjadi kemudian dengan cepat menyebar ke Skotlandia, Belanda, bagian lain Eropa, dan koloni-koloni Inggris-Amerika. Sejarawan telah mengklaim bahwa dampak ekonomi dari krisis ini adalah salah satu faktor penyumbang utama terhadap protes Tea Party Boston dan Revolusi Amerika.

2. Depresi Hebat tahun 1929–1939

Ini adalah bencana keuangan dan ekonomi terburuk pada abad ke-20. Banyak yang percaya bahwa Depresi Hebat dipicu oleh kehancuran Wall Street tahun 1929 dan kemudian diperburuk oleh keputusan kebijakan pemerintah AS yang buruk. Depresi berlangsung hampir 10 tahun dan mengakibatkan hilangnya pendapatan besar-besaran, rekor tingkat pengangguran, dan kehilangan hasil, terutama di negara-negara industri. Di Amerika Serikat tingkat pengangguran mencapai hampir 25 persen pada puncak krisis pada tahun 1933.

3. Guncangan Harga Minyak OPEC tahun 1973

Krisis ini dimulai ketika negara-negara anggota OPEC (Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak) – terutama terdiri dari negara-negara Arab – memutuskan untuk membalas terhadap Amerika Serikat sebagai tanggapan atas pengiriman pasokan senjata ke Israel selama Perang Arab-Israel Keempat. Negara-negara OPEC menyatakan embargo minyak, dengan tiba-tiba menghentikan ekspor minyak ke Amerika Serikat dan sekutunya. Hal ini menyebabkan kekurangan minyak besar dan lonjakan harga minyak yang parah dan menyebabkan krisis ekonomi di AS dan banyak negara maju lainnya. Apa yang unik tentang krisis berikutnya adalah terjadinya simultan dari inflasi yang sangat tinggi (dipicu oleh lonjakan harga energi) dan stagnasi ekonomi (akibat krisis ekonomi). Akibatnya, para ekonom menyebut era itu sebagai periode “stagflasi” (stagnasi plus inflasi), dan butuh beberapa tahun agar output pulih dan inflasi turun ke tingkat sebelum krisis.

4. Krisis Asia 1997

Krisis ini berasal dari Thailand pada tahun 1997 dan dengan cepat menyebar ke seluruh Asia Timur dan mitra dagangnya. Aliran modal spekulatif dari negara-negara maju ke ekonomi Asia Timur seperti Thailand, Indonesia, Malaysia, Singapura, Hong Kong, dan Korea Selatan (yang kemudian dikenal sebagai “macan Asia”) telah memicu era optimisme yang menghasilkan kredit yang berlebihan dan akumulasi utang terlalu banyak di negara-negara tersebut. Pada Juli 1997 pemerintah Thailand harus meninggalkan nilai tukar tetapnya terhadap dolar AS yang telah dipertahankannya begitu lama, dengan alasan kurangnya sumber daya mata uang asing. Hal itu memicu gelombang kepanikan di pasar keuangan Asia dan dengan cepat menyebabkan pembalikan investasi asing miliaran dolar. Ketika kepanikan merebak di pasar dan para investor semakin waspada terhadap kemungkinan kebangkrutan pemerintah-pemerintah Asia Timur, kekhawatiran akan kehancuran keuangan di seluruh dunia mulai menyebar. Butuh bertahun-tahun untuk semuanya kembali normal. Dana Moneter Internasional harus turun tangan untuk membuat paket bailout bagi negara-negara yang paling terkena dampak untuk membantu negara-negara tersebut menghindari default.

5. Krisis Keuangan 2007-08

Ini memicu Resesi Hebat, krisis keuangan paling parah sejak Depresi Hebat, dan itu mendatangkan malapetaka di pasar keuangan di seluruh dunia. Dipicu oleh runtuhnya gelembung perumahan di AS, krisis mengakibatkan runtuhnya Lehman Brothers (salah satu bank investasi terbesar di dunia), membawa banyak lembaga keuangan dan bisnis utama ke jurang kehancuran, dan membutuhkan dana talangan pemerintah proporsi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Butuh hampir satu dekade untuk kembali normal, menghapus jutaan pekerjaan dan miliaran dolar sepanjang jalan.

Bagaimana Anda mempersiapkan krisis ekonomi?

Jadi mari kita lihat 7 langkah yang dapat Anda ambil untuk mempersiapkan krisis ekonomi:

1. Pelajari ekonomi sederhana sehingga Anda dapat mengidentifikasi tanda-tanda peringatan dini.

Ada tanda-tanda peringatan yang tak ada habisnya yang dapat Anda lihat jika Anda secara teratur melihat berita keuangan tentang kinerja pasar saham dan ekonomi negara.

Pemahaman dasar ekonomi akan membantu Anda dalam tidak hanya melihat penurunan awal, tetapi juga akan membantu Anda mengidentifikasi tempat berlindung yang aman untuk uang Anda dan ladang ranjau ekonomi yang harus Anda hindari.

2. Uang adalah raja. Jadi Anda harus mempunyai uang tunai (cash).

Ketika Anda memiliki uang tunai, itu adalah daya beli yang mungkin orang lain tidak memeiliki banyak uang tunai.

Uang tunai, ini juga mengacu pada uang di bank. Pastikan saja investasi apa pun yang Anda miliki, Anda dapat dengan cepat melikuidasi (mencairkan) mereka jika Anda perlu dan mengamankan uang tunai tersebut. Yang direkomendasikan untuk tidak berinvestasi dalam apa pun yang membutuhkan waktu lebih dari satu minggu untuk ditarik. Seperti yang Anda lihat di masa lalu, resesi ekonomi dapat terjadi dalam sekejap mata dan beberapa sumber daya mungkin tidak berlaku untuk likuidasi karena kebangkrutan awal. Baca juga 👉 Resesi Ekonomi- Resesi Global – Pengertian, Contoh, Indikator, Penyebab, Jenis, Cara Mengatasi &-Menghitungnya

3. Mulai membangun dana tunai darurat. Menabung dari sekarang!

Dana darurat tidak boleh dalam kredit, itu harus dari uang tunai yang Anda simpan di rekening tabungan dari penghasilan bulanan Anda. Anda dapat membuka rekening tabungan mana saja, di bank Anda (sebagian besar memungkinkan akun gratis dibuka).

Pastikan Anda untuk memiliki cukup uang untuk makan setidaknya 4 – 6 bulan kedepan.

Jika bagi Anda yang beruntung, pastikan Anda memiliki cukup uang untuk setidaknya memungkinkan Anda membeli tiket ke negara lain dan menghidupi diri sendiri dan keluarga Anda selama sebulan.

Jenis dana ini memungkinkan Anda untuk meninggalkan suatu negara sebelum dolar AS menjadi lemah, dan harus menyediakan cukup waktu untuk mendapatkan pekerjaan di negara itu sampai krisis ekonomi selesai.

4. Mulailah lebih hemat dengan tagihan bulanan Anda.

Ketika Anda tidak mendapatkan pemasukan uang, hal terburuk untuk dimiliki adalah tidak mengeluarkan uang untuk pengeluaran yang benar-benar tidak Anda butuhkan. Mulailah meminimalkan tagihan Anda dengan membaca setiap bulannya dengan stabilo dan lihat kemana sebagian besar uang Anda belanjakan. Apakah ada cara untuk membatasi itu? Mungkin mematikan listrik, AC jika tidak digunakan, mengecilkan daya AC sedikit lebih rendah dari yang seharusnya. Mempraktikkan metode berkelanjutan seperti berkebun.

5. Hasilkan bentuk pemasukan uangtambahan.

Banyak yang mencoba memulai bisnis di rumah untuk memastikan mereka memiliki sedikit uang tambahan setiap bulan selain dari pekerjaan normal mereka, dan berjaga-jaga jika suatu saat  mereka menghadapi kehilangan pekerjaan. Tentu saja, ketrampilan itu harus merupakan ketrampilan yang diperlukan dan berguna dalam suatu krisis ekonomi, yang bisa berupa hal-hal seperti menjahit, berkebun, membangun, memperbaiki, menjual makanan Anda sendiri, menghitung dan hal-hal lain yang secara teratur dibutuhkan oleh rumah tangga.

6. Menuntaskan hutang.

Jika Anda memiliki hutang yang cukup besar, buatlah strategi untuk keluar darinya secepat mungkin. Dalam kasus krisis ekonomi dan finansial, akan ada banyak kehilangan pekerjaan dan kehilangan penghasilan yang meluas. Semakin cepat Anda menghapus utang, semakin cepat Anda bisa menghilangkan kekhawatiran harus membayar utang ketika Anda tidak memiliki sumber penghasilan.

Sebagai metode untuk mengelola hutang Anda, cobalah yang berikut:
  • Buat paket anggaran “spreadsheet” di excel atau online menggunakan kalkulator anggaran gratis.
  • Gunakan kolom untuk pemasukan dan lainnya untuk pengeluaran.
  • Buat kolom lain untuk pembayaran utang Anda dan tulis persentasi suku bunga mereka juga.
  • Identifikasi dan beri peringkat setiap utang berdasarkan suku bunga mereka dari tinggi ke rendah.
  • Ketika Anda menemukan bahwa Anda memiliki tabungan di bank, lunasi hutang dengan tingkat bunga tertinggi.
  • Ketika utang itu dilunasi sepenuhnya, pindah ke utang berikutnya.

7. Mulai persiapan dari sekarang! jangan menunda besok!

Jika krisis ekonomi dan finansial terjadi, Anda akan ingin mulai menyiapkan sehingga, jika terjadi penurunan ekonomi, Anda memiliki cukup makanan yang disimpan, contohnya menanam sayuran sendiri di kebun. Kemungkinannya adalah Anda akan membutuhkan makanan lebih dari air karena air akan tetap mengalir, tetapi toko-toko mungkin tutup dan rak-rak mungkin kosong dengan cepat.

Dampak sosial ekonomi dari pandemi coronavirus 2019-20

Pandemi virus korona 2019-2020 memiliki konsekuensi luas di luar penyebaran penyakit dan upaya karantina. Ketika pandemi telah menyebar di seluruh dunia, kekhawatiran telah bergeser dari masalah manufaktur sisi penawaran ke penurunan bisnis di sektor jasa.

Kekurangan pasokan diperkirakan akan memengaruhi sejumlah sektor karena panik membeli, meningkatnya penggunaan barang untuk memerangi pandemi, dan gangguan pada pabrik dan logistik di China daratan, selain itu, hal itu juga menyebabkan terjadinya gouging harga.

Ada banyak laporan tentang kelangkaan pasokan obat-obatan, dengan banyak daerah melihat panik membeli dan akibatnya kekurangan makanan dan barang kebutuhan pokok lainnya. Industri teknologi, khususnya, telah memperingatkan tentang keterlambatan pengiriman barang elektronik.

Pada tanggal 25 Februari, diharapkan bahwa Australia, daratan Cina, dan Hong Kong akan memiliki dampak ekonomi paling langsung dari gangguan tersebut, dengan Hong Kong sudah dalam resesi pada waktu itu setelah periode panjang protes yang berkelanjutan sejak 2019 dan Australia secara luas diperkirakan berada dalam resesi dengan PDB turun 0,2% menjadi 0,5% untuk tahun 2020, tetapi Morgan Stanley mengharapkan ekonomi China tumbuh antara 5,6% (skenario terburuk) hingga 5,9% untuk 2020.

Karena Cina adalah ekonomi utama dan pusat manufaktur, wabah virus telah dipandang sebagai ancaman utama destabilisasi terhadap ekonomi global.

Agathe Demarais dari Economist Intelligence Unit memperkirakan pada bulan Januari bahwa pasar akan tetap bergejolak sampai gambar yang lebih jelas muncul pada hasil potensial. Beberapa analis memperkirakan pada awal Januari bahwa kejatuhan ekonomi dari epidemi pada pertumbuhan global dapat melampaui wabah SARS.

Panos Kouvelis, direktur “The Boeing Center” di Washington University di St. Louis, memperkirakan dampak $ 300 miliar pada rantai pasokan dunia yang dapat bertahan hingga dua tahun.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dilaporkan “bergegas” setelah penurunan tajam harga minyak karena permintaan yang lebih rendah dari China. Pasar saham global turun pada 24 Februari 2020 karena kenaikan signifikan dalam jumlah kasus COVID-19 di luar China.

Pada 28 Februari 2020, pasar saham di seluruh dunia mengalami penurunan satu minggu terbesar sejak krisis keuangan 2008.

Baca juga 👉 Dampak Coronavirus : Positif, Negatif dan Terhadap Ekonomi, Bisnis, Pasar Uang, Pelajar, Karyawan, Politik – 3 Langkah yang harus diambil sekarang dari Dampak Coronavirus

Pasar saham global jatuh pada Maret 2020, dengan penurunan beberapa persen di indeks utama dunia. Ketika pandemi menyebar, konferensi dan acara global di seluruh teknologi, mode, dan olahraga dibatalkan atau ditunda.

Sementara dampak moneter pada industri perjalanan dan perdagangan masih belum diperkirakan, kemungkinan akan mencapai miliaran dan meningkat. Pada 16 Maret, laporan berita muncul yang menunjukkan bahwa dampaknya terhadap ekonomi Amerika Serikat akan lebih buruk daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: The Free Dictionary, Business Dictionary, Market Business News, Asian Journal of Business and Management Sciences (pdf), Britannica

                             

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-04-13T20:08:56+07:00 April 12th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment