PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Marie Curie (Fisikawan dan Kimiawan) | Biografi wanita dengan dua Penghargaan Nobel

4 min read

Marie curie

Siapakah Marie Curie?

Maria Sklodowska (Marie Curie) lahir di Polandia pada 7 November 1867. Sebagai seorang anak, Maria adalah murid yang sangat baik. Tapi dia tidak bisa pergi ke universitas, yang dilarang untuk anak perempuan pada waktu itu. Pada usia 24, ia kemudian pergi untuk belajar di Paris… Dan lulus dalam jurusan fisika dan matematika dari Universitas Sorbonne di Paris – Prancis. Kemudian dia bertemu dengan Pierre Curie, juga seorang fisikawan. Kagum dengan wanita berbakat ini, dia memintanya untuk menikah dengannya…

Seorang ahli radioaktivitas

Bersama-sama, pasangan itu mempelajari radioaktivitas. Sebuah kata yang mereka ciptakan untuk menggambarkan radiasi dari uranium, mineral yang ditambang dari tanah. Marie menemukan dua unsur kimia yang sangat radioaktif: radium dan polonium. Untuk penemuan ini dan karyanya tentang radioaktivitas, dia menerima dua Hadiah Nobel: satu dalam fisika, yang lain dalam kimia.

Ketika Pierre meninggal, Marie melanjutkan posisinya. Dia adalah guru wanita pertama di Sorbonne! Berkat penemuan radioaktivitas, kemajuan besar dibuat di bidang energi dan kedokteran. Dan, selama Perang Dunia Pertama, “ small curies ”, ambulans radiologi, menyelamatkan ribuan tentara. Marie Curie jatuh sakit karena terlalu banyak terpapar radiasi dan meninggal pada usia 66 tahun. Dia akan menjadi contoh bagi kedua putrinya, yang bersinar dalam studi mereka, dan tetap menjadi model bagi semua orang yang memiliki impian sains!

Baca juga: Bahaya Radiasi Elektromagnetik Bagi Manusia dan Contoh Penyakitnya

MARIE CURIE: TANGGAL PENTING

7 November 1867: Kelahiran Maria Sklodowska di Warsawa

Maria Sklodowska, calon “Marie Curie”, lahir di Warsawa, Polandia. Ayah dan ibunya sama-sama guru. Masa kecil Marie akan ditandai dengan masalah keuangan dan kematian saudara perempuan dan ibunya.

9 Mei 1878: Maria Sklodowska kehilangan ibunya

Tak lama setelah kematian salah satu saudara perempuannya, Maria Sklodowska kehilangan ibunya karena TBC.

1891: Maria Sklodowska pindah ke Paris

Selama beberapa tahun, Maria Sklodowska telah memegang posisi mengajar di Polandia, untuk membiayai studi medis saudara perempuannya, Bronia. Sekarang menikah, yang terakhir mengundang Maria untuk bergabung dengannya di Paris, untuk membantunya pada gilirannya. Tidak lama setelah Maria menginjakkan kaki di ibu kota Prancis, dia mendaftar di Sorbonne.
Juli 1893: Dia menerima gelar pertamanya di bidang fisika
Juli 1894: Dia memperoleh gelar dalam matematika

25 Juli 1895: Marie Sklodowska menikahi Pierre Curie

Maria Sklodowska sekarang menyandang nama Marie Curie. Dia telah bertemu suaminya tahun lalu. Keduanya langsung berbagi semangat untuk sains, dan lebih khusus lagi untuk fisika. Memang, Pierre Curie, saat itu seorang guru di Sekolah Fisika dan Kimia Industri di Paris, telah melakukan pekerjaan penting pada kristalografi dan magnetisme.

12 September 1897: Kelahiran Irène Curie

Marie Curie melahirkan anak pertamanya, Irène. Dia meneruskan hasratnya untuk sains kepadanya dan bekerja dengannya dalam fenomena radioaktif, terutama di Institut Radium. Kemudian, di perusahaan suaminya Frédéric Joliot, Irène Joliot-Curie akan mengikuti jejak orang tuanya dengan menemukan radioaktivitas buatan pada tahun 1934. Seperti ibunya, dia akan menerima Hadiah Nobel Kimia pada tahun 1935.

18 Juli 1898: Pierre dan Marie Curie menemukan polonium

Melakukan penelitian tentang bijih kaya uranium yang disebut Pitchblende, pasangan itu berhasil mengekstraksi unsur radioaktif pertama: polonium, yang dinamai oleh Marie Curie sebagai penghormatan kepada negara asalnya, Polandia. Pada bulan Desember, mereka akan mengumumkan penemuan elemen lain yang bahkan lebih radioaktif: radium.

26 Desember 1898: Pierre dan Marie Curie menemukan radium

Di depan hadirin di Academy of Sciences, Pierre dan Marie Curie, bekerja sama dengan Gustave Bémont, mengumumkan bahwa mereka telah berhasil mengekstraksi unsur radioaktif dari pitchblende: radium.

Mereka menunjukkan bahwa radioaktivitas yang dilepaskan oleh radium secara signifikan lebih tinggi daripada polonium, yang juga mereka temukan pada bulan Juli.

Pasangan Curie akan menerima Hadiah Nobel dalam Fisika dengan Henri Becquerel pada tahun 1903 untuk studi mereka tentang radiasi yang dipancarkan secara spontan oleh garam uranium dan untuk penemuan mineral aktif. Namun, baru pada tahun 1910 Marie Curie berhasil mengisolasi zat ini dalam keadaan murni.

25 Juni 1903: Marie Curie mempertahankan tesisnya tentang radioaktivitas

Setelah beberapa tahun bekerja dan penemuan yang sangat penting, Marie Curie mempertahankan tesisnya yang berjudul “Penelitian tentang zat radioaktif”. Dia telah memilih tema ini ketika Henri Becquerel menemukan radiasi alami uranium.

10 Desember 1903: Pierre dan Marie Curie menerima Hadiah Nobel dalam Fisika

Pasangan Curie, yang terkait dengan Henri Becquerel, menerima Hadiah Nobel dalam Fisika untuk penelitian mereka tentang fenomena radioaktif.

19 April 1906: Kematian Pierre Curie

Pierre Curie secara tidak sengaja tertabrak kereta kuda. Dia mendapati dirinya sendirian dengan kedua putrinya, Irène dan ve, yang saat itu baru berusia dua tahun.

5 November 1906: Marie Curie menjadi profesor di Sorbonne – Paris

Pada usia 39, fisikawan Prancis asal Polandia, beliau menjadi profesor wanita pertama di Sorbonne. Marie Curie sebenarnya menggantikan suaminya, Pierre Curie, yang meninggal sebelum waktunya pada bulan April, di kursi fisika. Dia akan mengajar sambil melanjutkan penelitiannya dan akan menerima Hadiah Nobel keduanya pada tahun 1911.

5 September 1910: Dia mengisolasi radium

Bersama André Debierne, Marie Curie mengumumkan bahwa dia telah berhasil mengisolasi radium logam dalam keadaan murni. Dengan demikian dia dapat menentukan massa atomnya dan menerima Hadiah Nobel dalam Kimia untuk karyanya pada tahun 1911.

23 Januari 1911: Marie Curie tidak diterima di Akademi Ilmu Pengetahuan

Meskipun telah berhasil mengisolasi radium beberapa bulan sebelumnya, Akademi Ilmu Pengetahuan menolak keanggotaan Marie Curie. Adalah douard Branly yang lebih disukai daripadanya. Namun, dia menerima Hadiah Nobel kedua, yaitu Kimia, pada akhir tahun.

10 Desember 1911: Dia menerima Hadiah Nobel Kimia untuk isolasi radium

Sebagai pengakuan atas jasanya dalam kemajuan kimia dengan penemuan unsur radium dan polonium, dengan mengisolasi radium dan studi tentang sifat dan senyawa dari unsur yang luar biasa ini.

1914: Marie Curie menciptakan layanan radiologi bergerak pertama

Selama Perang Dunia Pertama, beliau ingin menempatkan karyanya pada radioaktivitas dan efeknya dalam kedokteran untuk melayani orang yang terluka. Inilah sebabnya mengapa ia menyelenggarakan layanan radiologi bergerak pertama. Dibantu oleh putrinya Irène, dia memiliki delapan belas mobil yang dijuluki “Curie kecil” yang dipasang dan dirinya melatih sekitar seratus teknisi radiologi.

1914: Yayasan Institut Radium

Dibuat untuk mendamaikan kemajuan ilmiah dalam radioaktivitas dan kedokteran, Institut selesai pada malam Perang Dunia Pertama. Pembangunannya kemudian dibiayai oleh Universitas Paris dan Institut Pasteur. Ini terdiri dari dua bagian: paviliun Pasteur, disutradarai oleh Claudius Regaud, dan laboratorium Curie, disutradarai oleh Marie Curie.

Setelah perang, Claudius Regaud akan memusatkan aktivitasnya pada perang melawan kanker dengan radiasi. The Radium Institute bergabung dengan Curie Foundation pada tahun 1970, melahirkan Curie Institute.

20 Mei 1921: Marie Curie melakukan perjalanan ke New York

Setelah kampanye kesadaran di antara wanita Amerika kaya, jurnalis Marie Meloney berhasil mengumpulkan cukup uang untuk mendapatkan satu gram radium. Dia kemudian ingin menyumbangkannya kepada Marie Curie, agar dia dapat melanjutkan penelitiannya tentang radioaktivitas dan radioterapi. Beginilah cara Marie Curie tiba di New York bersama kedua putrinya. Reputasi fisikawan itu internasional.

4 Juli 1934: Marie Curie meninggal karena leukemia

Disebabkan oleh paparan radiasi yang terlalu lama dan terlalu intens, kanker sel darah membawa pulang kematian Marie Curie, yang saat itu berusia 66 tahun. Dia meninggalkan obor untuk putri sulungnya, Irène Joliot-Curie, sebagai ditentukan dan tanpa henti seperti ibunya.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Britannica, Nobel Prize, Live Science

Sumber foto: Marina Amaral

Penjelasan photo: Marie Curie di laboratoriumnya di Paris, 1912.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Operasi Piring Terbang di Brazil (Operacao Prato), investigasi misteri…

Mengungkap Misteri: Kebenaran Dibalik Operasi UFO di Brasil (Operasi Piring Terbang) Menyelami inti dari salah satu operasi militer Brasil yang paling menarik dengan Investigasi...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *