fbpx

Kanker Leukemia – Sel Kanker Darah

Apakah Leukemia?

Leukemia merupakan kanker sel darah pada jaringan tubuh pembentuk sel darah putih atau secara singkat disebut kanker darah leukemia. Penyakit ini terjadi akibat kesalahan secara alami pada pembelahan sel darah putih yang mengakibatkan jumlah sel darah putih meningkat dan kemudian memakan sel darah merah yang normal. Penyakit ini sering disebut sebagai kanker darah leukemia. (Banyak sering terjadi kesalahan penulisan leukimia, tetapi yang benar adalah leukemia).

Cara terbaik untuk menemukan leukemia sedini mungkin adalah untuk memperhatikan tanda-tanda dan gejala yang memungkinkan dari penyakit ini.

 

Leukimia Dimulai Dari Sumsum Tulang

Yang dimana sumsum tulang memproduksi sel-sel darah. Sumsum tulang yang ditemukan empuk, seperti sepon; pusat tulang panjang dari lengan dan kaki. Tulang-tulang ini membuat tiga jenis utama dari sel darah:

  • Sel darah putih melawan infeksi.
  • Sel darah merah membawa oksigen.
  • Trombosit membuat gumpalan darah dan menghentikan pendarahan.

Pada kanker darah leukemia, terlalu banyak sel yang tidak didevelop di dalam darah dan sumsum tulang. Sel-sel darah yang sehat yang dibutuhkan tubuh!

Penyebab Kanker Darah Leukemia

Penyebab leukemia belum diketahui secara pasti. Umur bisa menjadi faktor resiko untuk leukemia. Meskipun leukemia cenderung untuk menargetkan orang dewasa di atas usia 55, itu juga kanker yang paling umum pada anak di bawah 15.

Pada kebanyakan kasus leukemia tidak ada penyebab yang jelas. Namun, penting untuk dipahami bahwa:

  • Leukemia bukanlah suatu kondisi yang bisa ditangkap dari orang lain (menular).
  • Leukemia tidak diwariskan dari orang tua ke anak (diwariskan).

 

Risiko Kanker Darah Leukemia

  • Usia – kebanyakan bentuk leukemia lebih sering terjadi pada orang tua. Pengecualian utama untuk ini adalah SEMUA di mana kejadian puncak terjadi pada anak-anak.
  • Jenis kelamin – leukemia pada umumnya lebih sering terjadi pada pria.
  • Genetika – walaupun leukemia bukanlah penyakit warisan, ada sedikit kemungkinan bahwa kerabat dekat pasien dapat mengembangkan beberapa bentuk leukemia. Resikonya masih sangat kecil dan tidak ada penyebab kegelisahan atau untuk tes skrining.
  • Paparan kimia – terpapar beberapa bahan kimia dan tingkat radiasi yang tinggi dapat meningkatkan kemungkinan pengembangan leukemia.
  • Faktor-faktor ini hanya memperhitungkan sebagian kecil dari semua kasus.
  • Beberapa bentuk leukemia terlihat lebih umum pada orang yang memiliki kelainan sumsum tulang lainnya. Gangguan yang paling umum yang berperilaku seperti ini adalah myelodysplastic syndrome (MDS) dan neoplasma myeloproliferative (MPN)


Apakah Saya Berisiko?

Menurut American Society for Hematology, faktor resiko lain leukemia meliputi:

  • Eksposur radiasi yang tinggi.
  • Kemoterapi.
  • Eksposur terhadap bahan kimia tertentu (misalnya, benzena: adalah senyawa kimia organik yang merupakan cairan tak berwarna dan mudah terbakar serta mempunyai bau yang manis & bahan kimia industri seperti insektisida).
  • Down Sindrom (gangguan genetika dengan adanya abnormalitas perkembangan kromosom kondisi keterbelakangan perkembangan fisik dan mental anak).
  • Herediter atau sebuah riwayat keluarga yang pernah terkena leukemia.

Gejala Kanker Darah Leukemia

Gejala awal leukemia tergantung pada jenis dan tahap. Gejalanya bisa berupa:

  • Demam, menggigil, berkeringat di malam hari dan gejala flu.
  • Kelemahan dan kelelahan.
  • Gusi bengkak atau perdarahan.
  • Sakit kepala.
  • Nyeri tulang dan sendi.
  • Pembesaran hati dan limpa.
  • Amandel bengkak / pembengkakan kelenjar getah bening.
  • Nyeri tulang.
  • Kepucatan.
  • Penurunan berat badan.
  • Mimisan, sering memar dan apabila terluka tidak atau susah kering.

Kadang-kadang leukimia dapat terdiagnostik dengan memakan waktu cukup lama; karena beberapa gejala lain dan termasuk flu, serta masalah medis umum lainnya.


Leukemia adalah kanker dari sel pembentuk darah awal. Paling sering, leukemia adalah kanker sel darah putih, namun beberapa leukemia mulai terbentuk pada jenis sel darah lainnya. Leukemia sering digambarkan sebagai akut (cepat tumbuh) atau kronis (slow growing). Berbagai jenis leukemia memiliki pilihan pengobatan dan pandangan yang berbeda.

Diagnosa Kanker Sel Darah Atau Leukemia

Dokter Anda mungkin tidak menduga Anda memperoleh penyakit leukemia berdasarkan gejala-gejala itu sendiri. Namun, selama pemeriksaan fisik Anda, ia mungkin menemukan bahwa Anda mengalami pembengkakan kelenjar getah bening atau pembesaran hati atau limpa. Dengan pemeriksaan darah secara rutin, terutama penghitungan jumlah sel darah, mungkin dapat menghasilkan hasil yang tidak normal.

Pada tahap ini, dokter Anda mungkin akan melakukan tes lainnya, termasuk:

  • Tes darah untuk memeriksa sel-sel abnormal.
  • Biopsi sumsum tulang (sampel kecil atau contoh sumsum tulang akan ambil dan diperiksa).
  • Tes untuk kelainan genetik.

Tes genetik dapat membantu menentukan apa jenis leukemia yang Anda miliki.
Dengan tes-tes yang canggih, juga dapat menawarkan petunjuk tentang bagaimana Anda akan merespon dengan terapi-terapi tertentu.


Empat Jenis Utama Kanker Darah Leukemia

  • Acute Myeloid Leukemia (AML)
    Jenis kanker di mana sumsum tulang membuat sel-sel sehat merah darah tidak sehat, myeloblast (sejenis sel darah putih), atau trombosit.
  • Chronic Myeloid Leukemia (CML)
    Jenis leukemia (yang juga dikenal sebagai leukemia myelogenous kronis). Dalam CML, sumsum tulang membuat terlalu banyak sel darah putih yang tidak sehat.
  • Acute Lymphocytic Leukemia (ALL)
    Suatu jenis kanker darah dimana sumsum tulang menghasilkan terlalu banyak sel darah putih yang tidak sehat. (Kondisi ini juga dikenal sebagai leukemia limfoblastik gawat).
  • Chronic Lymphocytic Leukemia (CLL)
    Jenis kanker di mana sumsum tulang menghasilkan terlalu banyak sel darah putih yang tidak sehat.

 

Leukemia- SAG

Kenaikan sel darah putih pada leukemia. Sumber foto: Manu Sharma, [CC BY-SA 4.0], via Wikimedia Commons

 

Stadium Kanker Darah Leukemia

Pada beberapa jenis leukemia ada beberapa sistem untuk mengklasifikasikan leukemia sebagai risiko tinggi, standar atau berisiko rendah. Penting untuk diketahui, bahwa hal ini mengacu pada kemungkinan hasil yang sukses setelah perlakuan standar.

Jika pengobatan dipilih berdasarkan kelompok risiko, banyak pasien dengan penyakit berisiko tinggi akan melakukannya dengan sangat baik.

Hal ini juga, sayangnya, tidak selalu benar bahwa pasien dengan penyakit berisiko rendah akan melakukannya dengan baik. Kelompok risiko hanya merupakan faktor yang mempengaruhi hasil pengobatan.


Pengobatan Kanker Darah Leukemia

Sebagian besar bentuk leukemia diobati dengan obat kimia, biasanya digabungkan ke dalam sejenis kemoterapi dan obat-obatan “multi-obat” rejimen. Bisa juga diobati dengan terapi radiasi. Dalam beberapa kasus, pencangkokan sumsum tulang juga dapat menyembuhkan leukimia.

Leukemia akut sering disembuhkan dengan perawatan standar. Leukemia kronis biasanya tidak bisa disembuhkan, tapi bisa diobati. Meskipun kebanyakan pasien dengan leukemia kronis memiliki respon awal yang baik terhadap pengobatan, kondisi ini kadang-kadang akan kembali, ini dikenal sebagai kambuh dan biasanya dapat diobati lagi, dengan menggunakan perawatan serupa seperti yang digunakan pada saat pertama.

Cara utama di mana leukemia ditangani adalah:

  • Kemoterapi – obat pembunuh sel-sel kanker. Steroid biasanya digunakan bersamaan dengan kemoterapi untuk leukemia limfoid.
  • Terapi radiasi – biasanya hanya untuk transplantasi sel punca atau penyakit lokal mis. di limpa.
  • Terapi yang ditargetkan – obat yang secara khusus mengenali dan membunuh sel leukemia.
  • Terapi biologis – perawatan yang menggunakan sistem kekebalan tubuh untuk menghancurkan sel leukemia. Seringkali antibodi ini menggunakan penanda pada leukemia – ini dikenal sebagai antibodi monoklonal.
  • Transplantasi sel induk – Pasien yang lebih muda / lebih bugar dapat diberi transplantasi sel induk (transplantasi sumsum tulang). Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan sel induk sehat Anda sendiri atau sel induk dari donor. Hal ini paling sering dilakukan untuk leukemia akut jika kemoterapi tidak menyembuhkan penyakit.

Rincian perawatan akan bervariasi tergantung pada fitur leukemia dan kebugaran umum pasien. Pasien akan diberi kesempatan untuk mendiskusikan pilihan pengobatan dan informasi rinci tentang rencana perawatan sebelum memulai. Efek samping pengobatan bervariasi antara berbagai jenis pengobatan dan pasien yang berbeda. Pasien akan diberi informasi rinci tentang kemungkinan efek samping sebelum pengobatan dimulai.


Apakah Leukemia Dapat Dicegah?

Karena penyebab leukemia masih belum diketahui, tidak ada cara tertentu untuk mencegahnya. Namun untuk me-minimasi, Anda dapat: menghindari eksposur dari bahan-bahan kimia, seperti benzena dan toluena, serta eksposur dari sinar-x.

Jika Anda berpikir atau mungkin menunjukkan tanda-tanda leukemia, menyadari faktor risiko, gejala dan berbicara dengan dokter Anda adalah hal yang sangat penting, untuk diagnosis sedini mungkin dan pengobatan.

Hal ini terutama penting bagi orang-orang yang memiliki riwayat keluarga yang telah terkena leukemia.

 

Pertanyaan untuk ditanyakan kepada dokter tentang leukemia

Kami mengerti, menjalani kehidupan sehari-hari, jika pasien megidap penyakit kanker darah leukimia bisa jadi sulit. Ini bisa membantu untuk berbicara dengan teman dekat atau saudara tentang perasaan Anda. Berikut adalah beberapa pertanyaan yang mungkin berguna untuk ditanyakan kepada dokter Anda.

  • Bagaimana saya tahu jika saya menderita leukemia?

  • Tes apa yang harus saya lakukan?

  • Apa yang akan ditunjukkan dari hasil tes?

  • Berapa lama hasilnya?

  • Seberapa jarang leukemia?

  • Perawatan macam apa yang akan saya butuhkan?

  • Berapa lama pengobatan saya akan berlangsung?

  • Apa efek sampingnya?

  • Adakah yang harus atau tidak boleh saya makan?

  • Apakah saya dapat kembali bekerja?

  • Dimana saya bisa mendapatkan bantuan untuk mengatasi perasaan saya?


Daftar Jenis Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!

 

Bacaan Lanjutan

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Seattle Cancer Care Alliance, Everyday Health, American Society of Hematology, Harvard Medical SchoolU.S. Department of Health and Human ServicesLeukaemia Care UK

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

 


By | 2018-06-08T15:19:49+00:00 Juli 28th, 2015|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment