PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Pendahulu Google Earth adalah orang Jerman

3 min read

Pendahulu google earth adalah orang jerman

Pendahulu Google Earth adalah orang Jerman

Pendahulu Google Earth adalah orang Jerman, dan penciptanya menggugat orang Amerika karena plagiarisme: sekarang Netflix telah mengubah cerita ini menjadi mini-seri.

Pada tahun 2014, Google menghadapi gugatan yang hampir tidak mendapat liputan media: Sebuah penelitian di Jerman mengungkap perusahaan teknologi tersebut karena diduga menjiplak kode yang diandalkan orang California untuk mengembangkan Google Earth. Kisah ini hampir tidak diperhatikan, bahkan oleh media Jerman, tetapi sekarang telah diselamatkan dari dilupakan oleh Netflix, yang telah mengubahnya menjadi miniseri empat bagian yang menggali kesengsaraan Lembah Silikon.

Untuk melacak asal mula perselisihan ini, kita harus kembali ke awal tahun 90-an. Selama tahun-tahun ini, studio arsitektur Berlin Art + Com mengembangkan sebuah proyek bernama Terravision yang, dianggap sebagai sejenis karya seni, telah merekonstruksi planet Bumi melalui citra satelit, foto udara dan berbagai data arsitektural dan geografis. Hal paling keren dan terbaru tentang aplikasi ini adalah aplikasi ini interaktif dan 3D, karena pengembangnya ingin pengguna merasa seperti mereka telah berjalan ke lokasi yang dipilih melalui layar mereka.

“Pengguna dapat bergerak bebas dan secara real time di dunia maya yang fotorealistik. Dari tampilan ruang makro hingga tampilan mikro, mereka hampir dapat terbang menuju permukaan bumi: pertama benua, lalu kota, dan terakhir model arsitektur masing-masing bangunan dalam resolusi tinggi”, demikian Art+Com di situs webnya.

Proyek Art + Com dengan cepat menarik perhatian perusahaan di sektor teknologi dan untuk pengembangannya menerima dana dari lembaga inovasi perusahaan telekomunikasi Jerman Telekom. Akhirnya, fIt diluncurkan pada tahun 1994, 11 tahun sebelum Google Earth.

Setelah diluncurkan, Art + Com terus mengembangkan Terravision dan mempresentasikannya di pameran teknologi internasional, sambil mengerjakan proyek lain, hingga pada tahun 2005 mereka dikejutkan oleh berita yang tidak menyenangkan: Google, yang sudah menjadi perusahaan multinasional yang kuat, telah meluncurkan alat yang sangat mirip dengan itu. dari orang Jerman.

Baca juga: Google hampir terjual tahun 1999 seharga US$750ribu

Dari sana, pembuat studi mulai mengeksplorasi opsi apa yang mereka miliki untuk mengklaim kompensasi dari Google karena menyalin ide tersebut. Rupanya, pada tahun 2006, Art + Com bertemu dengan orang California untuk menegosiasikan pembelian paten, tetapi orang Amerika membuat tawaran yang sangat rendah yang ditolak oleh orang Berlin. Meskipun demikian, Google Earth terus bekerja.

Tanpa kompensasi dan perasaan dirampok, manajer Art + Com memutuskan untuk mengajukan keluhan kepada Google pada tahun 2014 karena telah mendasarkan pengembangan alat geografisnya pada teknologi Terravision.

Peringatan spoiler! Jika Anda ingin melihat serialnya, kami sarankan Anda tidak membaca paragraf berikutnya.

Setelah periode litigasi, yang tercermin dengan sangat baik dalam mini-seri, Amerika memenangkan kasus tersebut dan Jerman kembali ke Berlin dengan tangan kosong.

Siapa yang memenangkan gugatan terhadap Google?

Pada tahun 2001 Google Earth diperkenalkan; pada tahun 2006, ART +COM mengirim email ke Google tentang Terravision; Chief technology officer Google Michael Jones 8 dan Michelle Lee, yang saat itu menjadi pengacara Google, menyatakan minatnya untuk memperoleh paten tersebut. Namun, ART +COM tidak menerima tawaran tersebut, dan pada tahun 2010 mengajukan kembali patennya, meminta Google untuk mendapatkan lisensi. Gagal melakukannya, ART +COM mengajukan gugatan terhadap Google pada Februari 2014 atas pelanggaran paten, meminta US$100 juta.

Pada Mei 2016, juri di Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Delaware menemukan bahwa sistem tampilan geografis Stanford Research Institute (SRI) yang dikenal sebagai “SRI TerraVision” digunakan sebelum Terravision.

Pada Oktober 2017, Pengadilan Banding Sirkuit Federal menguatkan keputusan itu dan membatalkan paten ART +COM.

Serial, fiksi yang sangat dekat dengan kenyataan

Terravision, juga TerraVision, adalah bola dunia terestrial digital interaktif, yang dikembangkan sejak 1993, oleh agensi Berlin ART+COM, yang menggunakan citra Bumi sebagai sistem organisasi informasi spasial. Proyek artistik tersebut dipresentasikan kepada khalayak luas pada konferensi ITU (International Telecommunication Union) di Kyoto pada akhir tahun 1994. Pada tahun 1995, instalasi tersebut dipresentasikan di SIGGRAPH di Mountain View, California.

Baca juga: Anna Delvey: bagaimana orang asing menipu jet-set New York

Beberapa tahun setelah gugatan ini, yang hampir tidak ada informasi yang dipublikasikan, penulis skenario Oliver Ziegenbalg menemukan cerita itu dan memutuskan bahwa itu adalah bahan yang bagus untuk membuat miniseri fiksi. Di bawah nama ‘Kode miliar dolar’, itu bisa dilihat di Netflix sudah dari tanggal 7 October 2021.

Oleh karena itu, serial ini adalah fiksi, bukan dokumenter. Namun, para protagonis dari kisah nyata menganggap bahwa di luar dramatisasi fakta dan karakter tertentu untuk alasan sinematografi, aspek mendasar dari perselisihan yang muncul dalam rekaman itu cukup dekat dengan kenyataan.

“Untuk alasan sinematik, beberapa detail dihilangkan dan yang lainnya disederhanakan untuk membuat subjek pengembangan perangkat lunak yang rumit dapat dipahami oleh semua penonton. Namun aspek utama dari pembuatan alat dan proses hukumnya cukup mendekati fakta sebenarnya”, jelas Art+Com dalam siaran persnya.

Demikian pula, studi Jerman menunjukkan bahwa “kami tidak berpartisipasi dalam produksi, meskipun kami puas dengan adaptasi sinematik dari cerita, yang menerangi aspek sentral dari entitas kami sebagai desainer, seniman dan pengembang software.”

Sumber bacaan: CleverlySmart, ART+COM Studios, Deutsche Welle, Cision

Sumber foto: ART+COM (CC BY-SA 3.0) via Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Instalasi TerraVision “Terra Present / Terra Past” di Intercommunication Center Tokyo, 1998.


Anna Delvey: bagaimana orang asing menipu jet-set New York


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmart, ART+COM Studios, Deutsche Welle, Cision

Sumber foto: ART+COM (CC BY-SA 3.0) via Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Instalasi TerraVision “Terra Present / Terra Past” di Intercommunication Center Tokyo, 1998.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tempat Terkenal di Gran Canaria Kepulauan Canary Spanyol dan…

Gran Canaria, Kepulauan Canary Spanyol Apakah Anda akan pergi ke Kepulauan Canary, ke “musim semi abadi”? Temukan hal-hal penting yang harus dilakukan saat mengunjungi...
PinterPandai
10 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *