PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Penipuan Theranos | Kasus penipuan ilmiah yang mengguncang Silicon Valley

4 min read

Penipuan theranos

Amerika Serikat: kami menjelaskan sidang Penipuan Theranos, kasus penipuan ilmiah yang mengguncang Silicon Valley

Elizabeth Holmes, pendiri start-up Theranos, yang berjanji untuk merevolusi tes darah, diadili atas tuduhan penipuan dan asosiasi kriminal. Elizabeth Holmes dengan penipuan Theranos berakhir tiba-tiba.

Dibuat pada tahun 2003, Theranos mengklaim merevolusi tes darah dengan perangkat untuk menganalisis setetes darah, diperoleh dengan menusuk jari Anda. Pendirinya mengklaim bahwa alat ini mampu melakukan lebih dari 200 tes darah. Pada kenyataannya, mereka berhasil melakukan hanya dua belas, dan hasilnya acak. Penipuan itu terungkap pada 2015, dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh “Wall Street Journal”.

Skandal penipuan tes darah: perusahaan startup Theranos

Persidangan Elizabeth Holmes, pendiri Theranos, dibuka Selasa, 7 September 2021 di pengadilan San José (California), seminggu setelah pemilihan juri. Menjadi miliarder pada usia 30, berkat perusahaannya yang berjanji untuk mengubah pasar tes darah, sering dibandingkan dengan Steve Jobs, orang Amerika itu sekarang diadili karena penipuan dan asosiasi kriminal (Ramesh “Sunny” Balwani, mantan chief operating officer dan mantan pacar, akan diadili secara terpisah). Sebelas tuntutan diajukan terhadap Elizabeth Holmes, yang menghadapi hukuman dua puluh tahun penjara dan denda berat.

Sebuah perusahaan seharusnya yang merevolusi tes darah

Elizabeth Holmes menciptakan Theranos pada tahun 2003, dari kata portmanteau yang lahir dari kontraksi kata Inggris therapy (terapi) dan diagnosis (diagnosis). Dia saat itu berusia 19 tahun dan masih menjadi mahasiswa di Universitas Stanford. Dengan Theranos, wanita muda itu berencana menyederhanakan tes darah laboratorium. Perusahaan berencana memproduksi alat diagnostik dalam skala besar yang lebih cepat dan lebih murah daripada laboratorium tradisional, berkat teknologi baru.

Pengusaha berjanji bahwa jumlah darah yang sangat kecil akan memungkinkan untuk melakukan hingga 200 analisis pada saat yang sama dan menarik minat investor dengan sangat cepat. Pada tahun 2014, Theranos bernilai $9 miliar. Elizabeth Holmes kemudian menjadi miliarder termuda yang tidak mewarisi kekayaannya, senilai 3,6 miliar dolar menurut majalah Forbes. Pada 2015, majalah Time menamainya sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di dunia.

Penipuan terungkap pada tahun 2015

Pada Oktober 2015, jurnalis John Carreyrou menerbitkan beberapa artikel tentang start-up di Wall Street Journal dan meragukan keandalan perusahaan. Elizabeth Holmes diduga berbohong tentang kinerja mesin yang seharusnya merevolusi tes darah, menipu investornya. Departemen Kesehatan AS menangani kasus ini. Tak cukup membuat khawatir Elizabeth Holmes, yang kemudian menjelaskan kepada saluran televisi Amerika CNBC bahwa “inilah yang terjadi ketika Anda bekerja untuk mengubah keadaan. Pertama mereka menganggap Anda gila, lalu mereka melawan Anda hingga ingin mengubah dunia”.

Pada Maret 2018, polisi Bursa Efek Amerika, SEC, menuduhnya melakukan penipuan. Dia dituduh mengumpulkan US$ 700 juta karena kebohongan, seperti penggunaan laporan farmasi palsu dan laporan keuangan palsu. Hasil perusahaannya telah meningkat: diperkirakan mencapai 100 juta dolar, omset Theranos sebenarnya berjumlah US$ 100.000 pada tahun 2014. Setelah kesepakatan damai dengan SEC, Elizabeth Holmes menyanggupi untuk membayar denda sebesar US$ 500.000 serta menyerahkan kendali atas perusahaannya. SEC melarangnya mengarahkan perusahaan publik lainnya selama sepuluh tahun. Perjanjian ini menyelesaikan aspek keuangan dari kasus tersebut, tetapi bukan proses pidana.

Ratusan pasien membayar untuk tes darah di Theranos, yang “memberikan hasil tes yang tidak akurat”, jelas pengadilan Amerika, yang menambahkan bahwa sebagian besar tes dilakukan berkat sistem lain yang tersedia dalam perdagangan. Dengan demikian, korban analisis yang salah dapat dipanggil ke bar untuk menceritakan bagaimana mereka mengalami kesalahan diagnosis kanker, AIDS, atau bahkan kehamilan.

Ada nama-nama rumah tangga di antara calon saksi, seperti mantan Menteri Luar Negeri Henry Kissinger dan mantan Menteri Pertahanan James Mattis, yang bertugas di dewan direksi Theranos. Rupert Murdoch, maestro media dan pemilik Wall Street Journal yang mengungkap kasus tersebut, juga bisa dipanggil, setelah berinvestasi di Theranos.

Peringatan untuk Silicon Valley

Kasus Theranos secara bertahap berubah menjadi persidangan Silicon Valley, dituduh bertaruh pada perusahaan yang semuanya menampilkan diri sebagai revolusioner. Pada tahun 2018, Direktur Biro SEC San Francisco Jina Choi mengatakan kasus tersebut “merupakan pelajaran penting bagi Silicon Valley.” Dia juga menyerukan “inovator yang ingin merevolusi dan mengganggu industri” untuk “memberi tahu investor kebenaran tentang kemampuan teknologi mereka saat ini, bukan apa yang mereka harapkan dapat mereka lakukan suatu hari nanti.”

Sementara itu, Jaksa Wilayah California Utara Alex Tse berjanji akan mengadili siapa pun “yang melanggar aturan yang membuat Silicon Valley berhasil”.

Setelah beberapa kali penundaan karena pandemi Covid-19 dan kehamilan terdakwa, sidang pertama sidang Theranos akan dimulai pada Selasa, 7 September dan akan berlangsung selama empat bulan. Kisah yang layak dijadikan film Hollywood ini akan dibawa ke layar lebar pada tahun 2022 dengan film fitur Bad Blood, di mana Jennifer Lawrence akan berperan sebagai Elizabeth Holmes.

Baca juga: Infark adalah nekrosis (kematian jaringan) karena perubahan aliran darah | Penjelasan secara umum

Bersalah dalam empat hal

Menurut para juri, antara 2010 dan 2015, Elizabeth Holmes bekerja untuk menipu investor, yang menelan beberapa ratus juta dolar dalam start-upnya. Dia juga dinyatakan bersalah atas tiga tuduhan lain yang berkaitan dengan investasi individu.

Secara teori, masing-masing dari mereka dapat diancam hukuman maksimal hingga dua puluh tahun penjara, dan hukuman ini bertambah. Namun, menurut media Amerika, kecil kemungkinan hakim akan memutuskan untuk menjatuhkan hukuman seberat itu. Mantan CEO Theranos itu harus mengajukan banding.

Sebaliknya, para juri menyimpulkan bahwa pendiri Theranos tidak berusaha menyesatkan pasien. Pada tiga dakwaan lainnya, terkait dengan investasi individu dalam start-up, juri gagal mencapai kesepakatan bulat. Jaksa dapat memutuskan untuk memulai persidangan baru untuk menyelesaikan poin-poin luar biasa ini.

Baca juga: Skema Ponzi Investasi Palsu | Definisi dan Modus Operandi

Elizabeth Holmes dijatuhi hukuman lebih dari 11 tahun penjara karena penipuan

Pendiri Theranos, dinyatakan bersalah melakukan penipuan terhadap investor start-up, dijatuhi hukuman 135 bulan penjara dan tiga tahun di bawah pengawasan. Yang melambangkan ekses Lembah Silikon kemungkinan besar akan menarik.

Mantan bintang Silicon Valley Elizabeth Holmes dijatuhi hukuman 11 tahun penjara lebih dari 11 tahun pada Jumat, 18 November 2022 karena penipuan dalam manajemen perusahaan rintisannya Theranos, yang menjanjikan revolusi dalam diagnostik kesehatan. Terdakwa, hamil dan ibu dari seorang anak laki-laki, memiliki waktu hingga 27 April 2022 untuk memulai hukumannya, kata hakim Edward Davila.

Setelah empat bulan persidangan media di pengadilan di San Jose, California, dia dinyatakan bersalah pada bulan Januari karena berbohong kepada investor tentang kemajuan nyata perusahaannya. “Saya mengambil, sebelum Anda, tanggung jawab saya untuk Theranos,” katanya dalam sidang pada hari Jumat, terisak, sesaat sebelum hukuman. “Saya hancur oleh kegagalan saya,” tambahnya. “Tidak ada hari yang berlalu dalam beberapa tahun terakhir dimana saya belum tersentuh secara mendalam oleh apa yang orang lalui karena kesalahan saya.”

Saat vonis diumumkan, pasangan dan orang tua mantan pemimpin, 38 hari ini, datang memeluknya. Penuntut telah meminta lima belas tahun penjara dan ingin dia mengembalikan 800 juta dolar kepada para korbannya. Pembela telah memohon hukuman maksimal satu setengah tahun. Pengacaranya mengatakan pada hari Jumat bahwa dia akan mengajukan banding.

Baca juga: Penggelapan Uang adalah Jenis Penipuan Finansial

Tanggal-tanggal penting dalam kasus penipuan Theranos

2003: Elisabeth Holmes, berusia 19 tahun dan masih menjadi mahasiswa di Stanford, mendirikan perusahaan yang menjanjikan untuk melakukan lebih dari 200 analisis dari beberapa tetes darah.

2014: Startup ini menjadi miliarder termuda di dunia (tidak termasuk ahli waris) berkat sahamnya di Theranos, senilai $9 miliar oleh investor.

2015: Wartawan John Carreyrou menerbitkan beberapa artikel di Wall Street Journal yang meragukan janji-janji start-up.

2018: Pada bulan Maret, SEC menuduhnya melakukan penipuan dengan laporan keuangan dan farmasi palsu. Dia membuat kesepakatan damai, tetapi aspek kriminal tetap terbuka.

2021: Pengadilan kriminalnya dibuka pada bulan September dan menghasilkan vonis bersalah atas salah satu dari tiga dakwaan yang berkaitan dengan penipuan investor. Dia menghadapi puluhan tahun penjara.

2022: Sidang banding harus dilakukan dan Bad Blood, buku karya John Carreyrou yang menceritakan fakta-fakta, akan diadaptasi ke bioskop dengan Jennifer Lawrence sebagai Elizabeth Holmes.

Sumber bacaan: Consultant4Companies, CleverlySmart, BBC, Insider Inc, The New York Times

Sumber foto: shameersrk via Pixabay

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!