Perang Boshin Adalah Perang Saudara di Jepang (1868-1869)

Perang Boshin

Perang Boshin adalah perang saudara di Jepang dari tahun 1868 hingga 1869 antara Keshogunan Tokugawa dan faksi yang ingin mengembalikan kekuasaan politik ke tangan kekaisaran.

Perang ini berawal dari rasa tidak puas kalangan bangsawan dan samurai muda usia atas lunaknya kebijakan keshogunan terhadap orang asing.


Perang Boshin Jepang


Korban Perang Boshin

Sekitar 12.000 orang terlibat dalam perang, dan 3.500 di antaranya tewas. Faksi kekaisaran yang menang memutuskan untuk tidak mengusir orang asing dari Jepang, melainkan mengadopsi kebijakan modernisasi dengan tujuan akhir negosiasi ulang “Perjanjian Tidak Adil” dengan pihak Barat.

Berkat kegigihan Saigō Takamori yang memimpin faksi kekaisaran, pendukung Tokugawa diberi grasi, dan sejumlah mantan pemimpin keshogunan diberi jabatan baru dalam pemerintahan baru.


Secara Singkat

Perang Boshin telah digambarkan sebagai konflik antara kaum borjuis dan sebuah shogun mutlak, karena konflik antara dua kekuatan mutlak (shogun dan kekuatan yang kemudian akan membentuk pemerintahan Meiji), atau sebagai sebuah perjuangan antara absolutisme dan kekuatan yang berusaha untuk berbagi kekuasaan antara kaisar, shōgun dan daimyo.

 

Dramatisasi Perang Boshin

Dramatisasi Pertempuran Hakodate dalam lukisan sekitar tahun 1880. Serangan kavaleri dengan kapal layar sedang tenggelam di latar belakang. Pemimpin pemberontak mengenakan pakaian samurai.
Restorasi Meiji sering disebut-sebut sebagai “revolusi tidak berdarah” yang mengawali modernisasi Jepang. Walaupun demikian, sekitar 120.000 prajurit terlibat dalam Perang Boshin, dan 3.500 prajurit tewas.

Perang ini dikemudian hari cenderung didramatisasi, pihak keshogunan berperang dengan senjata tradisional melawan pihak kekaisaran yang bersenjata modern. Walaupun senjata tradisional dan senjata modern digunakan secara bersama-sama, kedua belah pihak sebenarnya menggunakan teknik berperang dan senjata termodern pada zamannya, termasuk kapal perang berlambung besi, senapan Gatling, dan teknik berperang yang diajarkan penasihat militer dari Barat.

Di antara dramatisasi Perang Boshin terdapat novel 4 jilid karya Jirō Asada, Mibu Gishi-den. Sutradara Yojiro Takita mengangkat karya Asada menjadi sebuah film berjudul When the Last Sword Is Drawn. Novel yang sama diangkat menjadi jidaigeki yang dibintangi Ken Watanabe. Pada tahun 2001 kembali dibuat jidaigeki mengenai pemberontakan di Hokkaido dengan judul Goryokaku. Sebagian dari serial anime Bakumatsu Kikansetsu Irohanihoheto mendramatisasi Perang Boshin, sementara cerita Rurouni Kenshin terjadi 10 tahun sesudah Perang Boshin. Film Hollywood The Last Samurai yang diproduksi tahun 2003 menggambarkan Perang Boshin dan Pemberontakan Satsuma.


 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

 

Bacaan Lainnya

 

Sumber bacaan: USBM Medan, About EducationThoughtCoJapan Reference

          

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

 


By | 2018-09-02T18:34:38+07:00 Juni 26th, 2015|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment