fbpx

10 Senjata Yang Paling Mematikan di Dunia – Senjata Pemusnah Massal Paling Berbahaya

10 Senjata Yang Paling Mematikan di Dunia

Senjata pemusnah massal (SPM) adalah senjata yang dirancang untuk membunuh manusia dalam skala besar, biasanya menargetkan masyarakat awam dan personel militer. Beberapa tipe SPM dianggap memiliki akibat psikologis daripada kegunaan secara militer. Contoh dari senjata pemusnah massal adalah: senjata nuklir (termasuk senjata radiologikal), senjata biologi, senjata kimia dan bahan peledak. Berikut adalah beberapa senjata yang paling mematikan:

 

Peringkat Jenis Senjata Mematikan Bahan Utama Bahaya
1 Senjata Kimia Gas metana, bom fosfor Ini sangat murah – hanya menggunakan gas metana atau fosfor. Namun, itu bisa membunuh jutaan orang.
2 Senjata Biologi Virus, kuman penggunaan virus mematikan atau bahan organik beracun yang dapat mempengaruhi populasi besar dalam bentuk penyakit atau infeksi.
3 Bom Hidrogen Termonuklir
dengan deuterium, protium, tritium
Terbuat dari rekayasa dan teknologi yang rumit. Mencapai area yang lebih luas daripada bom atom.
4 Bom Atom Uranium atau plutonium Bom-bom ini memiliki kemampuan untuk memusnahkan seluruh kota dan menghapus seluruh populasi.
5 Bom Neutron Termonuklir dengan  deuterium, protium, tritium, helium-4 Kontaminasi radioaktif mempengaruhi segala sesuatu dari bangunan ke tanaman dan segala sesuatu yang bersentuhan dengan materi.
6 Bom Napalm Petroleum dan magnesium Ditambah dengan magnesium yang membuat air terbakar karena reaksi antara magnesium dan air.
7 Senjata Toksikologi Berbagai macam racun Senjata-senjata ini menggunakan berbagai jenis racun beracun yang mencemari lingkungan yang dipilih membuat setiap organisme hidup mati secara menyakitkan dan cepat.
8 Senjata Radiologis Radioaktif Melepaskan bahan radioaktif yang membunuh semua makhluk hidup dalam jangkauannya.
9 Bom Fusi Murni Deuterium dan tritium menciptakan kerusakan yang lebih besar dan jauh lebih mematikan dan berbahaya bagi kehidupan ketika dijatuhkan secara kolektif, bukan satu demi satu.
10 Bom Fisi Dorong Deuterium, tritium dan lithium deuteride-tritide Bom ini lebih mahal dan mahal untuk diproduksi daripada kebanyakan bom.

 

 

Perbandingan ukuran senjata nuklir

Perbandingan ukuran senjata nuklir. Sumber foto: Fastfission / Wikimedia

 

1. Senjata Kimia

Senjata kimia dianggap senjata termurah dan termudah untuk diproduksi. Mereka melibatkan penggunaan bahan kimia mematikan yang dapat disuntikkan ke atmosfer tempat yang dipilih dan kehancuran berbeda untuk bahan kimia yang berbeda. Mereka bisa dalam bentuk gas metana, atau bahkan bom fosfor. Beberapa bom dapat digunakan untuk menyedot oksigen keluar dari daerah tertentu yang akan berakibat fatal bagi organisme di daerah tersebut. Senjata dianggap sebagai yang paling mematikan dan saat ini pembatasan berat diberlakukan untuk menghentikan penggunaan senjata semacam itu.

Senjata-senjata ini sangat mirip dengan teknologi yang digunakan oleh Jerman di kamar gas yang digunakan untuk membunuh orang-orang Yahudi di Eropa selama Perang Dunia Kedua.

Senjata kimia adalah senjata yang memanfaatkan sifat racun senyawa kimia untuk membunuh, melukai, atau melumpuhkan musuh. Klik disini untuk mengetahu komposisi senjata kimia.

 

Senjata kimia

Senjata kimia merupakan salah satu senjata yang paling mematikan. Anggota bagian senjata Tempur Taktis ke-58, memeriksa sirip pada rudal AIM-9 Sidewinder selama simulasi latihan peperangan kimia untuk mendukung Latihan Nomad Thrust ’88. Sumber foto: Master Sgt. Ken Hammond / Wikimedia

 

2. Senjata Biologi

Biological Warfare dianggap sebagai senjata paling mematikan abad ke-21. Beberapa orang mungkin menyebutnya “peperangan kuman” karena melibatkan penggunaan virus mematikan atau bahan organik beracun yang dapat mempengaruhi populasi besar dalam bentuk penyakit atau infeksi. Ini adalah yang paling berbahaya karena ini adalah senjata paling sulit untuk diidentifikasi karena hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah penyebab alami. Senjata-senjata semacam itu tidak dapat dikendalikan dan sekali dibebaskan mereka dapat menyebabkan jutaan kematian penduduk yang terkena dampak dan bahkan menyebar jauh lebih dari yang awalnya dimaksudkan.

Banyak senjata biologis telah ada selama berabad-abad. Ini sangat mematikan karena sebenarnya menyebarkan kuman yang membunuh orang dan generasi berikutnya – sehingga memusnahkan seluruh keluarga.

 

3. Bom Hidrogen

Bom ini terbuat dari rekayasa dan teknologi yang rumit. Mencapai area yang lebih luas daripada bom atom. Oleh karena itu dapat menuntut lebih banyak kehidupan. Hanya Rusia dan Amerika Serikat yang memiliki bom hidrogen.

Bom termonuklir juga dikenal sebagai bom Hidrogen dikembangkan pada tahun 1951 oleh Amerika Serikat dan Rusia selama perang dingin. Itu bergantung pada reaksi fusi antara berbagai isotop hidrogen untuk menghasilkan ledakan yang mematikan. Bom itu menggunakan reaksi fisi dan reaksi fusi dalam kerjanya. Pertama ada reaksi fisi yang pada dasarnya untuk memberikan panas yang cukup untuk reaksi fusi untuk memulai yang menghasilkan panas yang cukup untuk menghapus seluruh kota. Meskipun kerjanya menggunakan prinsip yang sama seperti dalam bom fisi tetapi itu adalah teknologi yang lebih kompleks yang hanya dimiliki oleh beberapa negara maju.

 

Bom hidrogen - salah satu senjata yang paling mematikan

Bom hidrogen B53. Foto museum Angkatan Udara AS dari penutup bom. Sumber foto: U.S. Air Force museum / Wikimedia

 

4. Bom Atom (Fission Bomb)

Kita semua telah melihat kehancuran yang menghancurkan Hiroshima dan Nagasaki di Jepang. Ya, bom fisi adalah nama lain untuk bom atom. Disebut demikian karena menggunakan reaksi fisi yang menggunakan uranium atau plutonium yang diperkaya untuk menghasilkan reaksi berantai yang meningkat secara eksponensial dan pada gilirannya menghasilkan panas yang cukup untuk menyebabkan kerusakan pada skala besar.

Bom atom merupakan salah satu senjata yang paling mematikan, karena radius ledakan awal menyapu bersih segala sesuatu dari hidup menjadi tidak hidup tetapi masalah sebenarnya muncul ketika awan abu dibawa terlalu jauh dari tempat karena udara dan telah mengakibatkan masa lalu dalam berbagai mutasi pada luka bakar baru dan dapat menyebabkan penyakit pada orang yang terkena atau populasi.

Bom ini mendapat ketenaran ketika dijatuhkan oleh Amerika selama perang dunia kedua di Hiroshima dan Nagasaki. Bom-bom ini memiliki kemampuan untuk memusnahkan seluruh kota dan menghapus seluruh populasi.

 

Nuklir fat man - salah satu senjata yang paling mematikan

Nuklir fat man (bom atom) – salah satu senjata yang paling mematikan. Sumber foto: U.S. Department of Defense / Wikimedia

 

5. Bom Neutron

Tidak semua bom menyebabkan kehancuran sejauh struktur seperti bangunan dan rumah yang bersangkutan. Beberapa bom bahkan lebih mematikan dari itu. Ambil bom neutron yang menggunakan ledakan berdasarkan energi neutron murni. Apa yang dilakukan ini tidak menghancurkan segalanya tetapi mencemari semua area yang ditargetkan. Kontaminasi radioaktif mempengaruhi segala sesuatu dari bangunan ke tanaman dan segala sesuatu yang bersentuhan dengan materi yang terkontaminasi menderita kematian yang menyakitkan. Bom Neutron merupakan salah satu senjata yang paling mematikan, karena menghasilkan sejumlah besar penyebab dengan kerusakan struktural yang minimal.

Bom neutron adalah bom radiasi yang disempurnakan sejenis senjata termonuklir dan yang telah diproduksi oleh negara-negara yang cukup maju. Bom-bom ini sebenarnya tidak memanfaatkan efek ledakannya. Sebaliknya, itu mencemari semua yang diraihnya – dari hidup sampai yang tidak hidup. Makhluk hidup kemudian mati mendadak. Inilah salah satu senjata yang paling mematikan.

 

Bom termonuklir MK17 - salah satu senjata yang paling mematikan

Bom termonuklir MK17. – salah satu senjata yang paling mematikan Sumber foto: Byteboy / Wikimedia

 

6. Bom Napalm

Bom napalm yang terkenal dan terkenal digunakan oleh Amerika selama perang mereka dengan Vietnam. Versi Amerika dari bom napalm sebenarnya lebih mematikan karena mereka menggunakan magnesium yang bereaksi dengan air. Bom Napalm membunuh segala sesuatu yang bersentuhan dengan pembakaran. Air juga menghasilkan efek pembakaran karena magnesium. Itu sangat berbahaya.

Digunakan dalam Perang Vietnam oleh AS, bom Napalm menggunakan petroleum jelly yang membakar semua yang bersentuhan dengannya. Beberapa modifikasi dibuat untuk itu, misalnya, penambahan magnesium untuk itu berarti bahwa bahkan jika merasa bom dalam air, itu bahkan akan membuat air terbakar karena reaksi antara magnesium dan air. Senjata-senjata itu mematikan pada saat itu dan mereka masih dianggap sebagai salah satu senjata paling mematikan tetapi selama bertahun-tahun senjata yang lebih maju telah dikembangkan yang menempatkan mereka di tempat ke-6.

 

7. Senjata Toksikologi

Senjata toksikologi atau senjata beracun memiliki rentang dampak yang sangat terbatas tetapi mereka adalah yang paling efisien karena dapat mematikan target yang bersangkutan. Jika targetnya diserang, maka tidak ada cara yang mungkin untuk bertahan dan ini telah terbukti setelah digunakan dalam pertempuran militer selama bertahun-tahun. Mereka digunakan pada dasarnya untuk operasi target singkat, sehingga tidak ada kerusakan besar yang disebabkan dan kerusakan tambahan yang ditimbulkan dapat diminimalkan. Senjata-senjata ini menggunakan berbagai jenis racun beracun yang mencemari lingkungan yang dipilih membuat setiap organisme hidup mati secara menyakitkan dan cepat.

Kategori senjata ini sebenarnya sangat berbahaya dan hanya digunakan dalam target singkat. Dalam salah satu kategori senjata yang paling mematikan ini, unsur-unsur beracun dilepaskan di lokasi tertentu yang pada gilirannya mencemari lingkungan. Ini menyebabkan kematian banyak makhluk hidup – mulai dari manusia, hewan, tumbuhan, dan kehidupan air. Bahkan bisa mengotori tanah dan membuatnya tidak subur selama bertahun-tahun yang akan datang.

Jenis toksisitas

Umumnya ada 3 jenis zat beracun, yaitu kimia, biologi dan fisika:

  • Zat beracun kimiawi meliputi zat-zat inorganik seperti timah, merkuri, asbestos, asam hidrofluorat dan gas klorin, serta zat-zat organik seperti metil alkohol, sebagian besar obat-obatan dan racun dari makhluk hidup.
  • Zat beracun biologis meliputi bakteri dan virus yang dapat menciptakan penyakit di dalam organisme hidup. Toksisitas biologis sulit diukur karena “batas dosis”-nya bisa berupa satu organisme tunggal. Secara teori, satu virus, bakteri, atau cacing dapat bereproduksi dan mengakibatkan infeksi parah. Akan tetapi, di dalam inang yang memiliki sistem kekebalan tetap, toksisitas yang tertanam di dalam organisme diseimbangkan oleh kemampuan inang untuk melawan balik; toksisitas yang efektif adalah gabungan dari kedua belah hubungan tersebut. Keadaan sejenis juga dapat terjadi pada beberapa jenis agen beracun lainnya.
  • Zat beracun fisik adalah zat-zat yang karena sifat alamiahnya mampu mengganggu proses biologis. Misalnya, debu batu bara dan serat asbestos yang dapat mematikan jika dihirup.

 

8. Senjata Radiologis

Senjata radiologis bergantung pada bahan radioaktif untuk merusak tempat dan makhluk hidup yang ditemukan di lokasi tersebut. Itu tidak tergantung pada ledakan dan api untuk menciptakan kerusakannya. Sebaliknya, senjata radiologi melepaskan bahan radioaktif yang membunuh semua makhluk hidup dalam jangkauannya. Ini telah dikembangkan oleh para ilmuwan dan insinyur di banyak negara maju di dunia.

Senjata radiologis adalah tipe senjata nuklir yang dirancang untuk menyebarkan material nuklir yang berbahaya ke wilayah musuh.

Ilmuwan memutuskan untuk menguji jenis senjata baru yang tidak melibatkan pemusnahan massal tetapi hanya menggunakan bagian bahan radioaktif dari bom atom, tetapi masih merupakan salah satu senjata yang paling mematikan. Senjata radiologi bekerja dengan cara di mana beberapa jenis bahan peledak skala kecil digunakan untuk sengaja menyebarkan bahan radioaktif di atas lokasi yang membuat hidup di sana tidak mungkin.

 

9. Bom Fusi Murni

Sebelumnya dalam daftar kami memberi tahu Anda tentang bom fusi dan fakta bahwa mereka menggunakan reaksi fisi untuk peledakannya. Bertentangan dengan itu dalam bom fusi murni tidak ada reaksi fisi dan menggunakan reaksi fusi murni dalam proses detonasinya. Ini berarti bahwa ada kerusakan yang lebih sedikit karena dengan tidak adanya reaksi fisi tidak ada reaksi yang jatuh yang mungkin mempengaruhi daerah tersebut dalam jangka waktu yang lama.

Bom fusi murni mungkin tidak mematikan atau merusak seperti bom fisi / bom atom. Namun, itu dianggap lebih berbahaya dan lebih mematikan hanya karena Anda dapat menjatuhkan lebih banyak bom fisi murni dalam satu kesempatan. Bom fisi murni sebenarnya menciptakan kerusakan yang lebih besar dan jauh lebih mematikan dan berbahaya bagi kehidupan ketika dijatuhkan secara kolektif, bukan satu demi satu.

 

10. Bom Fisi Dorong (Boosted Fission Weapon)

Boosted fission bombs adalah bom yang dipanaskan lebih kuat dari bom lain untuk menghasilkan reaksi yang lebih besar di antara molekul-molekul di dalam bom sehingga menghasilkan efek yang lebih besar. Ini artinya bom akan menciptakan ledakan yang lebih besar dan kerusakannya akan semakin meluas sehingga bom lainnya. Bom-bom ini lebih mahal dan mahal untuk diproduksi daripada kebanyakan bom.

Reaksi fusi lebih sulit dan lebih kompleks untuk dikendalikan dan dieksekusi. Untuk meningkatkan kinerja bom fisi, reaksi fusi digunakan untuk lebih mengintensifkan panas yang dihasilkan oleh senjata. Ini bisa disebut versi yang lebih baik dan lebih destruktif dari bom fisi. Pada dasarnya menggunakan neutron yang dihasilkan oleh fusi terbukti dalam reaksi fisinya yang meningkatkan efisiensi bom.

 

Bom Fisi dorong - Boosted Fission Weapon

Bom Fisi dorong – Boosted Fission Weapon. Contoh langka operasi WE177A dengan potongan-potongan. Sumber foto: Brian Burnell / Wikimedia

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: List Top10sWorld BlazePeace Magazine

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-06-22T21:58:43+00:00 Juni 22nd, 2018|IPA, Top 10|0 Comments

Leave A Comment