Revolusi Nasional | Sejarah Indonesia (1945–1950)

Revolusi Nasional | Sejarah Indonesia (1945–1950)

Revolusi Nasional Indonesia, atau Perang Kemerdekaan Indonesia, adalah konflik bersenjata dan perjuangan diplomatik antara Indonesia dan Belanda, serta revolusi sosial. Itu terjadi dari tahun 1945 hingga 1949, antara proklamasi kemerdekaan Indonesia dan pengakuan Indonesia sebagai negara merdeka oleh Belanda, 27 Desember 1949. Orang Indonesia menyebut empat tahun ini sebagai konflik bersenjata “Revolusi”.

Dua hari setelah Jepang menyerah, 17 Agustus 1945, Soekarno dan Hatta memproklamasikan kemerdekaan dari Belanda di Batavia, yang mendapatkan kembali namanya dari Jakarta. Pada 18 Agustus, sebuah konstitusi diproklamasikan. Soekarno menjadi Presiden Republik Indonesia; Hatta, wakil presiden Indonesia.

Pada 16 September 1945, pasukan Inggris mendarat di pulau-pulau itu untuk melucuti senjata pasukan Jepang dan membebaskan para tahanan Eropa yang ditahan di kamp-kamp tersebut. Karena kurangnya pasukan, Inggris mempercayakan Jepang untuk menjaga ketertiban di daerah-daerah di mana mereka tidak dapat melakukan intervensi, tetapi di Jawa, pejabat Jepang harus memberi jalan kepada wakil Indonesia mereka. Para penguasa lokal berunjuk rasa kepada pemerintah nasional yang telah berjanji untuk menghormati status mereka. Perusahaan-perusahaan Belanda yang diminta oleh Jepang dinasionalisasi. Sebuah tentara diciptakan. Tidak dilengkapi dengan baik, tidak berpengalaman, dia banyak dan cepat beradaptasi dengan perang gerilya.

Tentara ini menghadapi pasukan Jepang di Semarang (14-19 Oktober 1945) dan pasukan Inggris yang datang untuk melucuti senjata pasukan pendudukan Jepang di Surabaya (27 Oktober hingga 20 November 1945).

Menghadapi keengganan opini Inggris dan tekanan internasional (dunia Muslim, Australia, Amerika Serikat), pemerintah di Den Haag harus memutuskan untuk berunding (15 Oktober). Pada tanggal 6 November 1945, Gubernur Jenderal Hindia Belanda Van Mook mengeluarkan 9 butir nota pemberian otonomi sebagian kepada Indonesia. Keesokan harinya Masyumi (Dewan Permusyawaratan Muslim Indonesia) dibentuk, sebuah partai Muslim konservatif yang menyatukan para pemilik tanah besar dan elemen-elemen tertentu dari borjuasi (pedagang dan pengusaha). Pada tanggal 14 November, Sutan Syahrir menjadi kepala pemerintahan Republik Indonesia; dia menolak negosiasi apapun dengan Belanda tanpa pengakuan kemerdekaan sebelumnya60.

Pada tanggal 2 Mei 1946, pemerintah Belanda mengakui keberadaan “Republik Indonesia” terbatas di Jawa sebagai bagian dari “Persemakmuran Indonesia”. Pada tanggal 18 Juni, Sutan Syahrir merumuskan kontra-proposal: penghentian permusuhan, mempertahankan pasukan di posisi mereka saat ini, pengakuan pemerintah republik di Jawa dan Sumatera, pembentukan Negara Indonesia Merdeka yang akan menyimpulkan aliansi dengan Negara-Negara Berbasis dan partisipasi dalam pembentukan Negara bebas ini dari perwakilan wilayah pulau-pulau lain. Belanda, yang ingin mendapatkan kembali pijakan di pulau-pulau lain, menolak mereka. Pada 16 Juli, Belanda membuka konferensi di Malino (Sulawesi Selatan) yang mempertemukan 39 delegasi dari berbagai daerah di Nusantara yang mereka kuasai. Tujuan mereka adalah untuk menciptakan sebuah entitas federal yang akan mencakup Republik Indonesia. Konstitusi negara bagian Borneo sedang dipersiapkan. Perang gerilya berlanjut saat pasukan Belanda mengambil alih dari Inggris. Blokade Jawa memiliki konsekuensi ekonomi yang serius.

Belanda berusaha mendapatkan kembali kendali atas bekas jajahannya. Ketika pasukan Belanda turun dan Van Mook tiba di Jakarta, Soekarno menyerukan penarikan mereka, penghapusan kembali administrasi sipil dan pengakuan pemerintah Indonesia.

Revolusi, masa konfrontasi militer dan diplomatik dengan Belanda, berlangsung hingga 2 November 1949. Pada Konferensi Meja Bundar di Den Haag (Agustus-Desember 1949), Belanda setuju untuk menyerahkan kedaulatan atas seluruh Indonesia, kecuali New New York. Guinea, kepada Republik Indonesia Serikat sebelum akhir tahun. Persatuan simbolis dengan Belanda secara resmi dibubarkan pada tahun 1954.

Konsekuensi Revolusi Nasional

Meskipun tidak ada catatan akurat tentang berapa banyak orang Indonesia yang tewas, mereka tewas dalam jumlah yang lebih besar daripada musuh mereka dan banyak dari mereka dibunuh oleh orang Indonesia lainnya. Perkiraan korban pertempuran Indonesia berkisar antara 45.000 hingga 100.000, sementara kematian warga sipil melebihi 25.000, meskipun beberapa perkiraan menyebutkan angka lebih dari 100.000.

Sebanyak 1.200 tentara Inggris tewas atau dilaporkan hilang di Sumatera pada tahun 1945 dan pada tahun 1946, kebanyakan dari mereka adalah orang India.

Lebih dari 5.000 tentara Belanda kehilangan nyawa mereka di Indonesia antara tahun 1945 dan 1949 . Banyak lagi orang Jepang yang meninggal; Di Bandung saja, 1.057 tewas, setengah dari mereka meninggal di medan perang dan sisanya dibunuh oleh perangkap yang dipasang oleh orang Indonesia. Ratusan ribu orang Eurasia dan Cina terbunuh atau kehilangan rumah mereka, meskipun banyak orang Cina yang mendukung Revolusi, 7 juta orang mengungsi di Jawa dan Sumatra.

Revolusi memiliki efek langsung pada kondisi ekonomi; kekurangan yang umum, terutama makanan, pakaian, dan bahan bakar. Memang, ada dua ekonomi (Belanda dan Republik) dan keduanya harus membangun kembali secara bersamaan setelah Perang Dunia Kedua dan bertahan dari gangguan yang disebabkan oleh Revolusi. Republik harus memenuhi semua kebutuhan vital, mulai dari perangko, lencana tentara dan tiket kereta api, sementara itu menjadi subyek blokade perdagangan Belanda. Mata uang bersaing yang berbeda menciptakan kebingungan dan wabah inflasi; Koin Jepang, Belanda dan Republik digunakan, seringkali pada waktu yang bersamaan.

Baca juga: Indonesia Merdeka | 17 Agustus 1945

Kemerdekaan Indonesia dijamin melalui campuran diplomasi dan kekuatan. Meskipun kurangnya disiplin yang meningkatkan kemungkinan anomie, tanpa permuda dengan menghadapi kekuatan kolonial Indonesia dan asing, upaya diplomatik republik akan sia-sia. Revolusi adalah titik balik dalam sejarah Indonesia modern dan telah memberikan tolok ukur dan validasi bagi tren politik utama negara yang berlanjut hingga hari ini. Ini memberi dorongan baru kepada komunisme negara, nasionalisme militan, “demokrasi terpimpin” Sukarno, Islam politik, asal-usul tentara Indonesia dan peran politiknya, pengaturan konstitusional negara dan sentralisme kekuasaan.

Revolusi menghancurkan pemerintahan kolonial yang diperintah dari sisi lain dunia dan dengan demikian melucuti kekuatan Rajas, oleh banyak orang yang dianggap usang dan tidak berdaya. Ini juga melonggarkan kategorisasi rasial dan sosial yang kaku di Indonesia kolonial. Energi dan aspirasi yang besar tercipta di kalangan masyarakat Indonesia, menghasilkan gelombang baru kreativitas dalam sastra dan seni, serta tuntutan besar akan pendidikan dan modernisasi; Namun, nasib politik dan ekonomi mayoritas petani yang dilanda kemiskinan tidak membaik secara signifikan, dan hanya sedikit orang Indonesia yang mampu memperoleh peran yang lebih besar dalam perdagangan, dan harapan demokrasi menghilang dalam satu dekade.


Sejarah Waktu Revolusi Nasional (1945–1950)

Revolusi Nasional 1945

Awal 1945: Unit komando kecil, sebagian besar Belanda, terjun payung ke utara Sumatra.

Agustus

  • 15 Agustus: Penyerahan Jepang mengakhiri pertempuran dalam Perang Dunia II secara resmi.
  • 17 Agustus: “Proklamasi Kemerdekaan Indonesia”, ditandatangani oleh Sukarno-Hatta.
  • Tan Malaka, mantan pemimpin Partai Komunis Indonesia (PKI), kembali diam-diam dari pengasingan dan mengungkapkan identitasnya di Jakarta dan menarik banyak pengikut.
    akhir Agustus: Sebuah pemerintahan Republik didirikan di Jakarta dan konstitusi sementara diadopsi. Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) dibentuk.
  • 17-25 Agustus: Jepang di Jawa dan Sumatra membubarkan Peta/Giyugun dan Heiho, membongkar struktur komando dan keanggotaan.
  • 22 Agustus: Jepang mengumumkan penyerahan mereka secara terbuka di seluruh Indonesia.
  • Agustus hingga September: Euforia revolusi menyebar ke seluruh negeri, sementara komandan lokal Jepang dan pasukan mereka sering meninggalkan daerah perkotaan untuk menghindari konfrontasi. Banyak yang diam-diam mengizinkan pemuda Indonesia untuk memperoleh senjata. Pemuda Republik mengambil alih fasilitas infrastruktur di Jakarta, Yogyakarta, Surakarta, Malang dan Bandung dengan sedikit atau tanpa perlawanan Jepang. Demonstrasi massal pro-Republik diadakan di Jakarta dan Surabaya. Sukarno berhasil meyakinkan orang banyak untuk membubarkan diri tanpa menantang Jepang, sehingga semakin meningkatkan reputasinya sebagai satu-satunya yang mampu mencegah kekerasan besar-besaran. Semangat revolusioner juga muncul dalam sastra dan seni.

September

  • September: Perkelahian pecah di Surabaya antara pemuda Indonesia dan orang Eropa yang baru dibebaskan.
  • September: Pasukan Australia menerima penyerahan Jepang di wilayah Angkatan Laut Jepang (kecuali Bali dan Lombok) dengan membawa serta pasukan dan administrator Belanda.
  • Awal September: Setelah pembubaran Peta/Giyugun dan Heiho bulan Agustus, angkatan bersenjata Republik mulai terbentuk dari kelompok pemuda lokal dengan karisma dan/atau senjata.
    awal September: Empat penguasa kerajaan Jawa Tengah menyatakan dukungan mereka untuk Republik.
  • 3 sampai 11 September: Pemuda Republik mengambil alih kendali stasiun kereta api Jakarta, sistem trem dan stasiun radio, menghadapi sedikit perlawanan Jepang.
  • 11 dan 17 September: Demonstrasi massal pro-Republik diadakan di Surabaya.
  • Pertengahan September: Berita proklamasi kemerdekaan sampai ke seluruh pulau terluar.
  • 19 September: Demonstrasi Pro-Republik dari sekitar 200.000 orang yang dikumpulkan oleh Tan Malaka diadakan di Jakarta di tempat yang sekarang dikenal sebagai Lapangan Merdeka. Khawatir akan konfrontasi kekerasan dengan Jepang, Sukarno berhasil meyakinkan massa untuk bubar.
  • Pertengahan September hingga pertengahan Oktober: Pasukan Australia menduduki kota-kota besar di Indonesia bagian timur—dalam banyak kasus sebelum pemerintahan Republik didirikan—menurunkan demonstrasi dan menangkap beberapa pejabat pro-Republik. Raja-raja pro-Republik di Sulawesi selatan memutuskan untuk tidak melawan Australia dan dengan enggan menerima kembalinya Belanda.
  • Akhir September: Pasukan Inggris, kebanyakan India, mencapai Jakarta.
  • Akhir September: Infrastruktur publik utama di Yogyakarta, Surakarta, Malang, dan Bandung kini dikuasai oleh pemuda Republik.
    Akhir September: Berita proklamasi kemerdekaan Indonesia kini telah menyebar ke seluruh pulau terluar.
  • 9 November: Bentrokan pertama antara pasukan Republik dan pasukan Belanda di Banjarmasin.

Oktober

  • Oktober: Partai Komunis Indonesia (PKI) dibentuk kembali setelah tahun 1920-an bubar.
  • Oktober: Awal dari apa yang disebut ‘urusan tiga wilayah’ di pantai utara Jawa; itu adalah protes sosial petani dan upaya untuk membalas penindasan di bawah pendudukan Jepang yang mengakibatkan kekerasan yang meluas. Aksi-aksi sedang dilakukan oleh para aktivis muda Muslim Ortodoks (abangan) dan para penyintas pemberontakan PKI tahun 1926 melawan kepala desa.
  • Oktober: Pasukan Inggris, kebanyakan India, tiba di Medan, Padang, Palembang, Semarang dan Surabaya. Untuk menghindari konfrontasi, komandan Inggris Letnan Jenderal Sir Philip Christion, mengalihkan tentara mantan tentara Hindia Belanda dari Jawa ke Indonesia bagian timur, di mana pendudukan kembali Belanda berlangsung relatif lancar, dan ada nilai ekonomi yang cukup besar.
  • Oktober: Ketegangan meningkat di Jawa dan Sumatra di mana perkelahian jalanan berkembang antara kaum muda Republik di satu sisi, dan mantan tahanan Belanda, pasukan kolonial Belanda (termasuk Ambon), Cina, Indo-Eropa, dan Jepang di sisi lain.
  • Oktober: Upaya Jepang untuk merebut kembali kekuasaan di kota-kota Jawa, yang telah mereka serahkan pada bulan Agustus dan September, memicu perang tahap pertama.
  • 3 Oktober: Polisi Militer Jepang (Kenpeitai) membantai pemuda Republik di Pekalongan.
  • 3 Oktober: Setelah menyediakan akses senjata siap pakai kepada Indonesia, komandan pro-Republik Jepang di Surabaya, Wakil Laksamana Shibata Yaichiro, menyerah kepada perwakilan Sekutu pertama, seorang kapten angkatan laut Belanda.
  • 5 Oktober : Inti Tentara Nasional Indonesia, Tentara Keamanan Rakyat, yang dibentuk atas dasar unit-unit Badan Keamanan Rakyat (Badan Keamanan Rakyat).
  • 10 Oktober: Pasukan Jepang mendorong Partai Republik keluar dari Bandung dan seminggu kemudian menyerahkan kota itu kepada Inggris.
  • 1945, 14 Oktober: Pasukan Jepang mulai merebut kembali Semarang. Partai Republik membalas dengan membunuh antara 130 dan 300 tahanan yang ditahan Jepang.
  • 16 Oktober: Sutan Sjahrir dan Amir Sjarifuddin merekayasa pengambilalihan di KNIP.
  • Akhir Oktober hingga awal November: Pemimpin Nahdlatul Ulama dan Masyumi menyatakan bahwa perang membela tanah air Indonesia adalah Perang Suci, kewajiban yang dibebankan kepada semua umat Islam. Mahasiswa muslim mulai membanjiri Surabaya. Sutomo yang berapi-api, (lebih dikenal sebagai ‘Bung Tomo’) menggunakan radio lokal untuk mendorong suasana antusiasme revolusioner yang fanatik di seluruh kota
  • 20 Oktober: Jepang hampir memenangkan Semarang tetapi 500 orang Jepang dan 2.000 orang Indonesia terbunuh. Pasukan Inggris tiba di Semarang.
  • Akhir Oktober: Upaya Inggris untuk mengevakuasi orang Eurasia dan Eropa dari pedalaman Jawa tengah yang bergejolak. Detasemen Inggris dikirim ke Ambarawa dan Magelang untuk mengevakuasi 10.000 tahanan (kebanyakan wanita dan anak-anak). Serangan udara digunakan untuk melawan perlawanan Republik.
  • 25 Oktober: 6.000 tentara India Inggris tiba untuk mengevakuasi para interniran yang ditahan Indonesia. Dalam 3 hari pertempuran dimulai; 20.000 tentara reguler Indonesia dan gerombolan 70.000-140.000 membunuh sebagian besar pasukan Inggris dan akan memusnahkan seluruh pasukan.
  • 30 Oktober: Sukarno dan, Hatta dan Amir Sjarifuddin diterbangkan oleh Inggris untuk merundingkan dan merundingkan gencatan senjata. Enam jam kemudian pertempuran pecah lagi dan komandan Inggris, Brigadir A.W.S. Mallaby terbunuh. Dalam jeda pertempuran berikutnya, bala bantuan Inggris didatangkan dan para tawanan dievakuasi.

November

  • November: Amir Sjarifuddin pengikut dari Pesindo (Pemuda Sosialis Indonesia).
  • November: Apa yang disebut ‘revolusi sosial’ dimulai di pedesaan; persaingan antara elit alternatif dan struktur sosial baru yang diciptakan Belanda vs. Termasuk awal dari apa yang disebut ‘urusan tiga wilayah’ di pantai utara Jawa; protes sosial petani dan upaya untuk membalas penindasan di bawah pendudukan Jepang, yang mengakibatkan kekerasan yang meluas.
  • November: Sutan Sjahrir menerbitkan pamflet Perjuangan Kita (‘Perjuangan Kita’) yang menunjukkan komitmennya terhadap revolusi sosialis internasional, dalam hal ini ia menyatakan kritiknya terhadap pembunuhan yang dilakukan terhadap warga keturunan Eropa dan Cina (kemudian dikenal sebagai Bersiap) oleh pemuda patriotik dan massa yang diilhami oleh propaganda Jepang selama masa perang.
  • November: Konstitusi ditangguhkan dalam praktiknya, meskipun secara resmi tetap berlaku.
  • 2 November: Sukarno melangkah ke konflik Jawa tengah untuk mengatur gencatan senjata mengikuti permintaan Inggris, tetapi pertempuran dilanjutkan pada pertengahan akhir November dan Inggris mundur ke pantai.
  • 3 November: Wakil Presiden Hatta memproklamirkan hak rakyat untuk membentuk partai politik.
  • 10 November: Saat fajar, setelah kematian Mallaby bulan sebelumnya, pasukan Inggris memulai serangan hukuman melalui Surabaya di bawah perlindungan pemboman laut dan udara, tetapi menghadapi perlawanan fanatik. Kota ini ditaklukkan dalam tiga hari, tetapi pertempuran berlanjut selama tiga minggu. Sedikitnya 6.000 orang Indonesia tewas dan ribuan lainnya mengungsi. 10 November kini diperingati di Indonesia sebagai Hari Pahlawan.
  • 11 November: Komandan divisi memilih Soedirman sebagai Panglima Angkatan Bersenjata Revolusioner Muda, Oerip Soemohardjo diangkat sebagai Kepala Staf.
  • 11 November: Kabinet dibuat bertanggung jawab kepada KNIP bukan kepada presiden.
  • 14 November: Kabinet baru dibentuk; Sjahrir menjadi Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri dan Dalam Negeri.
  • Akhir November: Bupati Brebes, Tegal dan Pemalang digantikan oleh pendukung ‘revolusi sosial’ ini.

Desember

  • 1945, 12 November – Residen Pekalongan digulingkan oleh ‘revolusioner sosial’ dan digantikan oleh mantan anggota rahasia PKI dan pemimpin bawah tanah. Sebagai pembalasan, unit tentara Republik lokal dan ‘pemuda’ menyapu tiga kabupaten menangkap 1.000 pendukung ‘revolusi sosial’, yang berakhir dengan kekalahan.
    Desember: Pengikut Amir bergabung dengan pengikut Sjahrir untuk membentuk Partai Sosialis (‘Partai Sosialis’).
  • Pertengahan Desember – Sekutu mengevakuasi pasukan Jepang dari Aceh. Perang saudara kemudian pecah.
  • Desember hingga Maret 1946 – Para uleebalang terkemuka di Aceh dan keluarganya dipenjarakan atau dibunuh.

Revolusi Nasional 1946

  • Januari: Tan Malaka membentuk Persatuan Perjuangan yang bertujuan untuk menciptakan persatuan di antara organisasi-organisasi yang ada untuk mencapai kemerdekaan penuh bagi Indonesia dan menolak diplomasi sebelum pengakuan kedaulatan oleh Belanda.
  • Februari: Ibukota Republik dipindahkan ke Yogyakarta setelah pendudukan Belanda di Jakarta.
    Februari: Anggota Partai Komunis bentrok dengan unit tentara Republik.
  • Maret: Di Sumatra timur, orang Batak yang dipimpin oleh kaum kiri menyerang Melayu, Batak Simalungun dan Batak Karo rajas. Penangkapan dan perampokan berujung pada pembantaian dan ratusan bangsawan Sumatera bagian timur tewas, termasuk penyair Amir Hamzah.
  • 23-24 Maret: Dalam apa yang dikenal sebagai Lautan Api Bandung, Partai Republik membakar bangsal selatan Bandung sementara milisi patriotik melarikan diri setelah menolak tuntutan Inggris untuk menyerah.
  • April: Para pemimpin revolusi sosial Sumatera Timur ditangkap atau bersembunyi tetapi otoritas raja-raja melemah tanpa bisa ditarik kembali.
  • April: 300 orang tewas di Tapanuli (Sumatera Utara) dalam pertempuran antara Batak Toba dan Batak Karo, konflik etnis dipengaruhi oleh Kristen di antara Toba dan Islam di antara Karo.
  • 27 Juni: Pasukan oposisi merasa bahwa ‘kemerdekaan 100 persen’ dikhianati oleh pidato Hatta di Yogyakarta yang mengungkapkan keterbatasan posisi negosiasi pemerintah. Perdana Menteri Sjahrir kemudian ditangkap oleh unit-unit tentara lokal dengan harapan dapat mengurangi [perlu klarifikasi] kepemimpinan Republik. Sukarno mengumumkan darurat militer dan menuntut pembebasan Sjahrir.
  • 30 Juni: Dalam pidato radio, Sukarno menyatakan bahwa penangkapan Sjahrir telah membahayakan persatuan bangsa, yang menggoyahkan kepercayaan pihak oposisi; Sjahrir dibebaskan malam itu juga.
  • 3 Juli: Sebuah delegasi tentara Republik dikirim ke Yogyakarta untuk menuntut Sukarno memecat Kabinet dan menempatkan Soedirman sebagai penanggung jawab urusan keamanan. Delegasi itu, bagaimanapun, ditangkap bersama dengan sekitar seratus tokoh oposisi termasuk Yamin.
  • Juli: Pada konferensi yang diselenggarakan oleh Belanda di Maliano (Sulawesi Selatan), tiga puluh sembilan perwakilan Indonesia dari raja, Kristen dan beberapa kelompok etnis di Kalimantan dan Indonesia bagian timur mendukung gagasan negara federal dan beberapa bentuk hubungan Belanda yang berkelanjutan. Belanda terkejut dengan permintaan Indonesia untuk otonomi sejati. Negara bagian Kalimantan dan untuk Indonesia Timur direncanakan.
    Oktober: Setelah negosiasi dari tahun sebelumnya, gencatan senjata di Jawa dan Sumatera disepakati oleh Belanda dan Republik.
  • 12 November: Perjanjian Linggadjati melihat Belanda mengakui Republik sebagai otoritas ‘de facto’ di Jawa, Madura dan Sumatera, dan kedua belah pihak setuju untuk bekerja sama untuk membentuk ‘Indonesia Serikat’ federal pada 1 Januari 1949; Republik akan menjadi salah satu negara bagian, raja Belanda akan menjadi kepala simbolis persatuan negara-negara berdaulat Indonesia-Belanda. Perjanjian tidak bertahan lama; kompromi yang diterima oleh kedua belah pihak memprovokasi reaksi politik pahit baik dari dalam Republik dan Belanda.
  • November: Struktur federalis Belanda di Sulawesi diancam oleh pemuda Republik yang kembali dari Jawa di mana mereka telah menerima pelatihan militer.
  • Desember: Belanda menanggapi ancaman pemuda Republik di Sulawesi Selatan dengan pasukan yang dipimpin Kapten Raymond ‘Turk’ Westerling yang menggunakan teknik teror sewenang-wenang. Teknik-teknik ini ditiru oleh kekuatan anti-Republik lainnya. Selama tiga bulan setidaknya 3.000 orang Indonesia diperkirakan telah terbunuh, dan pasukan pemuda Republik dihancurkan.
  • Desember: Negara Indonesia Timur (Negara Indonesia Timur) dibentuk pada konferensi di Denpasar Bali. Cita-cita Republik masih berpengaruh; ‘Indonesia Raya’ diadopsi sebagai lagu kebangsaan, yang juga digunakan oleh Republik, dan orang Bugis yang pro-Republik hampir terpilih sebagai presiden. Protes Sjahrir atas pembentukan negara secara sepihak tidak efektif. Seluruh Kalimantan tidak dapat disatukan sebagai satu negara bagian karena pantai selatan dan timur terlalu pro-Republik.
  • Desember: Untuk meningkatkan peluang KNIP-ratifikasi ‘Perjanjian Linggatjati’, KNIP ditingkatkan dari 200 menjadi 514 anggota dengan mengemasnya dengan tokoh-tokoh pro-pemerintah dari sayap kiri.

Revolusi Nasional 1947

  • Pertemuan bersejarah KNIP di Malang, Jawa Timur untuk memutuskan tanggapan Indonesia terhadap Perjanjian Linggadjati.
    Februari: Datu Supa yang pro-Republik dibunuh oleh pasukan Westerling.
  • Februari: ‘Perjanjian Linggadjati’ akhirnya disahkan oleh KNIP setelah Hatta dan Sukarno mengancam akan mengundurkan diri jika tidak diterima.
  • Juni: Amir Sjarifuddin dan kaum kiri lainnya di KNIP menarik dukungan untuk jabatan perdana menteri Sjahrir. Sjahrir akan pergi ke luar negeri untuk mewakili Republik di PBB.
  • Juli: Amir Sjarifuddin menjadi Perdana Menteri Republik.
    Mei: Sebuah negara bagian Kalimantan Barat yang terpisah didirikan di bawah Sultan Abdul Hamid II dari Pontianak. Protes Sjahrir atas pembentukan negara secara sepihak tidak efektif.
  • Mei: Belanda memutuskan bahwa mereka harus menyerang Republik secara langsung, percaya bahwa mereka dapat menaklukkan kota-kota yang dikuasai Republik dalam waktu dua minggu, dan semua wilayah Republik dalam waktu 6 bulan.
  • 20 Juli: Pada tengah malam, Belanda melancarkan serangan militer besar-besaran, yang mereka sebut sebagai ‘aksi polisi’. Kolom besar menyapu dari Jakarta dan Bandung untuk menduduki Jawa Barat dan dari Surabaya untuk menduduki Madura dan Tonjolan Timur.
  • Pergerakan pasukan yang lebih kecil mengamankan wilayah Semarang. Dengan demikian Belanda menguasai semua pelabuhan laut dalam di Jawa, dan di Sumatera, penguasaan atas perkebunan di sekitar Medan, instalasi minyak dan batubara di sekitar Palembang dan daerah Padang dijamin aman. Pasukan Republik mundur di tengah kebingungan menghancurkan apa yang mereka bisa, dan melakukan tindakan balas dendam menit terakhir; etnis Tionghoa di Jawa Barat dan bangsawan yang dipenjara di Sumatera Timur dibunuh. Belanda awalnya bermaksud untuk melanjutkan ke Yogyakarta untuk mendirikan Pemerintah Republik yang lebih dapat diamandemen. Protes Amerika dan Inggris pada aksi militer, bagaimanapun, menghentikan Belanda dari penaklukan penuh Republik. Australia dan India, dan akhirnya perwakilan Amerika di PBB meningkatkan profil perjuangan kemerdekaan.
  • 4 Agustus: Belanda dan Sukarno memerintahkan gencatan senjata yang diminta PBB
  • Agustus: PBB mengizinkan Sjahrir untuk menanganinya, tetapi tidak mengizinkan perwakilan dari wilayah yang dikuasai Belanda.
  • Agustus: Belanda melanjutkan operasi aksi pembersihan di titik-titik maju mereka di mana banyak pejuang Republik tetap, termasuk Divisi Siliwangi di Jawa Barat.
  • September: Belanda menciptakan Negara Sumatera Selatan.
  • Oktober: Komite Jasa Baik PBB dengan perwakilan Amerika, Australia dan Belgia dibentuk untuk membantu negosiasi Belanda-Republik untuk gencatan senjata baru.
  • November: Belanda mendirikan Negara Jawa Timur.
  • Desember : Belanda membentuk Negara Sumatera Timur.

Revolusi Nasional 1948

  • Januari: Sebuah kesepakatan baru dicapai antara Belanda dan Republik di atas kapal Amerika USS Renville yang ditambatkan di Teluk Jakarta dan digunakan sebagai lokasi netral. Perjanjian tersebut mengakui apa yang disebut ‘garis van Mook’, sebuah garis buatan yang menghubungkan daerah-daerah paling maju yang dikuasai Belanda, meskipun banyak daerah Republik tetap berada di dalam daerah baru ini.
  • Januari: Anggota Kabinet PNI dan Masyumi mengundurkan diri karena ketentuan ‘Perjanjian Renville’.
  • 23 Januari: Amir Sjarifuddin mengundurkan diri sebagai perdana menteri. Sukarno menunjuk Hatta untuk mengepalai ‘kabinet presiden’ darurat yang bertanggung jawab langsung kepada Presiden dan bukan KNIP. Kabinet baru sebagian besar terdiri dari PNI, Masyumi dan anggota non-partai; Amir dan Sayap Kiri kemudian menjadi oposisi.
  • Februari: Pengikut Sjahrir membentuk Partai Sosialis Indonesia (Partai Sosialis Indonesia) memberikan dukungan mereka kepada pemerintah Hatta.
  • Februari: Belanda menciptakan negara bagian Madura dan Pasundan (Jawa Barat) .
  • Februari: Sebuah koalisi sayap kiri mengganti namanya menjadi Front Demokrasi Rakyat (‘Front Demokrasi Rakyat’) dan mencela ‘Perjanjian Renville’, yang telah dinegosiasikan oleh pemerintah Amir sendiri.
  • Februari: Sesuai dengan ‘Perjanjian Renville’, Kolonel Nasution memimpin 22.000 orang Divisi Siliwangi keluar dari Jawa Barat yang dikuasai Belanda ke Jawa Tengah yang Republik dengan konsekuensi penting bagi kedua wilayah.
  • Maret: Van Mook mengumumkan pembentukan pemerintahan sementara untuk Indonesia federal dengan dirinya sebagai presiden.
  • Mei: Front Demokratik Rakyat mengorganisir pemogokan di sebuah pabrik tekstil negara di Delanggu, Jawa Tengah dimulai. Akan tetapi, pemogokan bukanlah masalah pembagian kelas, tetapi pembagian komunal, dengan ‘abangan’ (Muslim nominal) yang didukung oleh Front, diadu dengan ‘santri’ (Muslim yang tegas) yang didukung oleh unit-unit Hizbullah Indonesia. Pemogokan diselesaikan pada bulan Juli dengan syarat-syarat yang menguntungkan para pemogok, tetapi, politik Republik sekarang semakin terjerat dan berjalan di sepanjang ketegangan komunal Jawa yang dimanifestasikan dalam pemogokan.
    Mei: Menafsirkan kepergian Divisi Siliwangi dari Jawa Barat sebagai pengabaian wilayah oleh Partai Republik, Kartosuwirjo, seorang mistikus Jawa, pemimpin gerilyawan Hizbullah yang terhubung dengan Masyumi, melancarkan pemberontakan melawan Republik, sambil terus memerangi Belanda di Jawa Barat. Ia memproklamirkan dirinya sebagai imam (‘kepala’) negara baru yang disebut Negara Islam Indonesia (‘Negara Islam Indonesia’), atau lebih dikenal sebagai Darul Islam. Republik hanya bisa mengabaikan kelompok saingan sampai penangkapan dan eksekusi Kartosuwirjo pada tahun 1962.
  • Juli: Belanda membentuk Majelis Permusyawaratan Federal (Bijeenkomst voor Federale Overleg) yang terdiri dari para pemimpin lima belas negara bagian buatan Belanda. Namun, sekarang ada dukungan pro-Republik yang signifikan di antara elit asli negara bagian dan sedikit dukungan untuk federalisme di antara penduduk.
    Agustus: Perang saudara mengancam akan pecah setelah episode penculikan, pembunuhan, dan konflik bersenjata antara faksi-faksi tentara Republik sebagai konsekuensi dari proses rasionalisasi militer yang ditujukan pada kekuatan profesional yang lebih kecil. Republik Jawa Tengah dibanjiri dengan manuver politik, politik militer dan ketegangan komunal, sementara pasukan Belanda mengelilinginya ke barat, utara dan timur.
  • 11 Agustus 1948: Musso, pemimpin PKI tahun 1920-an, tiba di Yogyakarta dari Uni Soviet. Amir dan pimpinan Front Demokratik Rakyat menerima otoritasnya, dengan Amir mengakui keanggotaan PKI bawah tanah sejak 1935. Mengikuti pemikiran Stalinis Musso tentang satu partai kelas pekerja, partai-partai kiri utama di Front membubarkan diri ke dalam PKI.
  • Agustus dan September: PKI mendorong demonstrasi dan aksi industrial oleh buruh dan tani. Petani didorong untuk mengambil alih ladang tuan tanah di Surakarta dan daerah lainnya.
  • 1 September: Politbiro PKI baru terbentuk.
    September: Tan Malaka dibebaskan oleh Pemerintah Republik dalam upaya untuk mengalihkan pendukung kiri dari PKI.
  • 17 September: Setelah pecahnya perang terbuka di Surakarta antara pasukan pro-PKI dan pro-Pemerintah, Divisi Siliwangi mengusir pendukung PKI keluar kota. Pendukung pro-PKI mundur ke Madiun.
  • 18 September: Pendukung PKI mengambil alih tempat-tempat strategis di daerah Madiun, membunuh pejabat pro-pemerintah, dan mengumumkan melalui radio pembentukan pemerintahan Front Nasional yang baru. Terperangkap oleh upaya kudeta prematur, Musso, Amir dan para pemimpin PKI lainnya pergi ke Madiun untuk mengambil alih.
  • 19 September: Sekitar 200 pro-PKI dan pemimpin kiri lainnya yang tersisa di Yogyakarta ditangkap. Sukarno mengecam pemberontak Madiun melalui radio dan menyerukan kepada orang Indonesia untuk bersatu dengan dirinya sendiri dan Hatta daripada Musso dan rencananya untuk pemerintahan gaya Soviet. Musso menjawab di radio bahwa dia akan berjuang sampai akhir. Front Demokrasi Rakyat di Banten dan Sumatera mengumumkan bahwa mereka tidak ada hubungannya dengan pemberontakan.
  • Akhir September: Pasukan pro-pemerintah, yang dipimpin oleh Divisi Siliwangi, berbaris di Madiun di mana diperkirakan ada 5.000-10.000 tentara pro-PKI. Ketika pemberontak mundur, mereka membunuh pemimpin dan pejabat Masyumi dan PNI, dan di desa-desa pembunuhan terjadi di sepanjang garis santri-abangan.
  • 30 September: Pemberontak meninggalkan Madiun dan dikejar oleh pasukan pro-pemerintah melalui pedesaan. Aidit dan Lukman melarikan diri dari Indonesia ke Cina dan Vietnam.
  • Oktober: ‘Komunis nasional’ yang mengikuti pemikiran Tan Malaka dan menentang pemberontakan PKI membentuk Partai Murba (‘Partai Proletar’) menjadi kelompok kiri utama di antara kaum revolusioner.
  • 31 Oktober: Musso terbunuh saat mencoba melarikan diri dari tahanan.
  • 1 Desember: Amir dan 300 tentara pemberontak ditangkap oleh pasukan Siliwangi. Sekitar 35.000 orang kemudian ditangkap. Diperkirakan mungkin 8.000 orang tewas dalam perselingkuhan itu. Kemudian di Surakarta, santri petani menyalakan dan membunuh abangan pendukung PKI.
  • 18 Desember: Belanda melancarkan serangan militer besar kedua, ‘aksi polisi’ kedua.
  • 19 Desember: Belanda menduduki kota Yogyakarta. Pemerintah Republik ditangkap, dilaporkan sengaja, termasuk Sukarno, Hatta’, Agus Salim, dan Sjahrir. Pasukan Republik mundur ke pedesaan memulai perang gerilya skala penuh di kedua sisi garis van Mook. Tentara membunuh Amir dan lima puluh tahanan kiri lainnya saat mundur dari Yogyakarta malam itu, daripada mempertaruhkan pembebasan mereka nanti.
  • 22 Desember: Kemarahan internasional menyebabkan penangguhan dana bantuan Amerika Serikat ke Belanda.
  • 22 Desember: Dengan Nasution memegang kendali efektif tentara karena kesehatan Soedirman yang memburuk, ia memproklamasikan pemerintahan militer untuk Jawa.
  • 1 Desember: Di Jawa, Belanda menerima seruan PBB untuk gencatan senjata tetapi pertempuran gerilya terus berlanjut.

Revolusi Nasional 1949

  • Januari: Sri Sultan Hamengkubuwana IX mengundurkan diri sebagai Bupati Yogyakarta setelah menolak upaya Belanda untuk membujuknya menjadi pemimpin negara Jawa baru. Istananya menjadi saluran komunikasi utama antara kota dan unit Republik di pedesaan.
  • Januari: Kabinet negara-negara bagian Indonesia Timur dan Pasudan yang dikuasai Belanda mengundurkan diri sebagai protes atas ‘tindakan polisi’.
  • 5 Januari: Di ​​Sumatra, Belanda menerima seruan PBB untuk gencatan senjata tetapi pertempuran gerilya terus berlanjut.
  • Akhir Januari: Dewan Keamanan PBB menuntut pembebasan kabinet Republik, pembentukan pemerintahan sementara, dan penyerahan kedaulatan penuh kepada Indonesia selambat-lambatnya 1 Juli 1950. Pemerintah Amerika Serikat secara terbuka mengutuk Belanda dan mengancam akan menghentikan Marshall Plan yang vital. bantuan rekonstruksi.
  • Februari: Dalam bentrokan dengan kelompok Republik lainnya, Tan Malaka dan unit tentaranya dikalahkan; Tan Malaka ditangkap dan dieksekusi.
  • 1 Maret: Letnan Kolonel Soeharto memimpin pasukan Republik dalam merebut Yogyakarta selama enam jam dalam apa yang dikenal sebagai Serangan Umum 1 Maret 1949. Sementara Belanda merebut kota kemudian, mereka dilemahkan di semua lini oleh ofensif.
    April: Belanda menerima bahwa mereka harus melepaskan klaim mereka atas Indonesia tetapi bersikeras melakukan pembicaraan pendahuluan dengan pemerintah Republik.
  • 7 Mei: Dalam Perjanjian Roem-Van Roijen, Belanda dan Indonesia setuju bahwa Sukarno dan Hatta akan memerintahkan gencatan senjata setelah pembebasan mereka dan kembali ke Yogyakarta, bahwa Belanda akan menerima Republik pada konferensi meja bundar, dan bahwa mereka akan membuat tidak ada lagi negara federal.
  • 17 Mei: Proklamasi Kalimantan dideklarasikan oleh Hasan Basry dan pasukan Republik di Kalimantan Selatan & Tengah.
    Mei hingga Juni: Belanda mengevakuasi warganya dari Yogyakarta.
    6 Juli: Pemerintah Republik dikembalikan ke Yogyakarta meskipun tentara awalnya enggan menerima otoritas sipil yang diyakini telah meninggalkan Republik. Tentara menyatakan dukungan untuk pemerintahan sipil ketika Suharto mengancam untuk mengundurkan diri.
  • Juli: Sebuah konferensi diadakan di Yogyakarta, dan setuju bahwa tentara Republik akan membentuk basis angkatan bersenjata bersatu di ‘Republik Indonesia Serikat’ (RUSI) yang baru, dengan Presiden dan Wakil Presiden Sukarno dan Hatta masing-masing .
  • 1 Agustus: Gencatan senjata diumumkan akan berlaku pada 11 Agustus di Jawa dan 15 Agustus di Sumatera. Setelah gencatan senjata, Hamengkubuwana IX bertindak sebagai Koordinator Keamanan dan di luar negeri secara bertahap mentransfer otoritas militer dari pasukan Belanda dan laskar Indonesia, kepada pasukan reguler Republik. Bentrokan pecah dan berakhir di Sulawesi Selatan, Sumatera Timur, Kalimantan Selatan dan Jawa Barat di mana pasukan ireguler setempat menolak pemindahan tersebut.
  • 7-10 Agustus: Surakarta dikepung dalam serangan terakhir Republik di Jawa Tengah, Pengepungan Surakarta, yang merupakan pukulan terakhir bagi moral militer Belanda di Jawa Tengah. Ini adalah pertempuran terakhir sebelum gencatan senjata 11 Agustus berlaku. Pengepungan oleh Partai Republik gagal dan pasukan Belanda membebaskan kota.
  • 23 Agustus hingga 2 November: Konferensi Meja Bundar Belanda–Indonesia diadakan di Den Haag. Hatta mendominasi negosiasi pihak Indonesia, mendapatkan kekaguman dari semua pihak. Sebuah persatuan longgar Belanda dan RUSI disepakati, Uni Belanda-Indonesia, dengan ratu Belanda sebagai Kepala Negara simbolis. Sukarno diangkat menjadi Presiden dengan Hatta sebagai Perdana Menteri dan Wakil Presiden. Investasi Belanda di Indonesia diberikan dengan berbagai jaminan dengan kesepakatan lebih lanjut tentang perlunya konsultasi keuangan lebih lanjut. Indonesia menerima kelanjutan kedaulatan Belanda atas Nugini Belanda, dan juga menerima tanggung jawab atas £4,3 miliar utang Hindia Belanda.
    Agustus hingga Desember: 12.000 tahanan Republik dari penjara Belanda dibebaskan.
  • 27 Desember: Belanda secara resmi menyerahkan kedaulatan atas Indonesia, dengan pengecualian Nugini Belanda, kepada pemerintah RUSI. Dalam perayaan tersebut, bendera nasional dikibarkan di Istana Merdeka dalam sebuah upacara publik.

Revolusi Nasional 1950

  • 23 Januari 1950: Westerling dan sekitar 800 tentara merebut titik-titik penting di Bandung, tetapi dibujuk oleh Komisaris Tinggi Belanda dan komandan garnisun Belanda yang masih di Bandung untuk mundur pada hari yang sama.
  • 24 Januari 1950: Rencana Westerling untuk menyerang kabinet Indonesia dan membunuh beberapa anggotanya terungkap. Pasukannya menyusup ke Jakarta setelah meninggalkan Bandung, tetapi mereka diusir.
  • 27 Januari 1950: Parlemen Pasudan meminta negara dibubarkan dan wilayah diberikan kepada Republik menyusul penangkapan beberapa pemimpin Pasudan yang dicurigai terlibat dalam plot Westerling. Permintaan itu kemudian dikabulkan.
    Februari: Westerling melarikan diri dari Indonesia dengan menyamar.
  • Maret: Banyak negara bagian yang lebih kecil sekarang dibubarkan ke dalam Republik. Kabinet Hatta membuat pengaturan legislatif tergesa-gesa untuk memenuhi pergeseran ke unitarisme.
    awal April: Sultan Abdul Hamid II dari Pontinak, kepala negara Kalimantan Barat, ditangkap sebagai penghasut utama rencana Westerling. Kewenangan negara diambil alih oleh pemerintah RUSI, yang mengakibatkan meningkatnya tuntutan untuk bergabung dengan Republik dari penduduk dan pemimpin bisnis dan sosial utama.
  • April: Tentara kolonial (kebanyakan orang Ambon), bentrok dengan unit Republik di Makassar.
  • 25 April: Dr Soumokil memproklamasikan kemerdekaan Republik Maluku Selatan (RMS) di Ambon.
  • Mei: Kabinet negara Indonesia Timur yang baru dibentuk dengan maksud untuk merencanakan penggabungan penuh dengan Republik.
    Juli hingga November: Kampanye yang keras menghasilkan pasukan Republik yang menumpas pemberontakan RMS.
  • 17 Agustus 1950: Pada hari ulang tahun kelima proklamasi kemerdekaan Indonesia, RIS, Republik sebagai unsurnya, dan negara-negara bagian Sumatera Timur dan Indonesia Timur yang tersisa diganti dengan Republik Indonesia yang baru dengan negara kesatuan (tetapi sementara ) konstitusi. Jakarta dijadikan ibu kota negara baru ini.

Sejarah Nusantara – Kronologi Dari Zaman Prasejarah Sampai Sekarang

Nusantara pada periode prasejarah mencakup suatu periode yang sangat panjang, kira-kira sejak 1,7 juta tahun yang lalu, berdasarkan temuan-temuan yang ada. Pengetahuan orang terhadap hal ini didukung oleh temuan-temuan fosil hewan dan manusia (hominid), sisa-sisa peralatan dari batu, bagian tubuh hewan, logam (besi dan perunggu), serta gerabah. Klik disini untuk membaca kronologi sejarah nusantara dari zaman prasejarah sampai sekarang di Indonesia.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Local HistoriesBBCWorld Atlas

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Searah jarum jam dari pojok kanan atas:

1. Keadaan mobil milik Brigadir Mallaby yang terbakar, dimana ia dibunuh pada 30 Oktober 1945 saat Pertempuran Surabaya.
2. Dua tentara Indonesia berlari ke sebuah kampung di Bandung yang terdapat beberapa rumah terbakar.
3. Delegasi dari Indonesia dan Belanda kembali lagi ke Linggajati untuk mengadakan Perundingan Linggajati.
4. Padang setelah Agresi Militer Belanda II.
5. Soekarno dan Mohammad Hatta sebelum dibuang ke Berastagi, Sumatra Utara.
6. Ratu Juliana (Belanda) menandatangani penyerahan kedaulatan Indonesia di Ridderzaal.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-08-21T19:43:26+07:00 Agustus 21st, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment