Rubid­ium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Rb dan nomor atom 37

3 min read

Rubid­ium adalah

Rubid­ium

Rubid­ium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Rb dan nomor atom 37.

Sifat Fisik Rubid­ium

berwarna putih perak dan sangat lunak. Rubidium mudah bereaksi dengan udara luar dab membentuk senyawa rubidium oksida dan bereaksi kuat dengan air. Secara umum sifat-sifat kimia rubidium mirip dengan natrium dan kalium.

Kegunaan Rubid­ium Dalam Kehidupan Sehari-Hari

  • Kondensasi Bose-Einstein.

  • Cairan bekerja di tabung vakum.

  • Komponen fotocell. Salah satu penggunaan fotocell adalah detektor gerakan untuk sistem alarm keamanan.

  • Mendeteksi tumor otak karena radioaktivitas kecil.

  • Unsur resonansi dalam jam atom. Hal ini disebabkan hiperaktif dibangun di tingkat energi rubidium

  • Bahan untuk jenis kaca khusus.

  • Produksi superoksida dengan pembakaran dalam oksigen.

  • Studi tentang saluran ion potassium dalam biologi.

  • Uap rubidium telah digunakan untuk membuat magnetometer atom. Saat ini, 87Rb digunakan bersamaan dengan logam alkali lainnya dalam pengembangan magnetometer rotasi radial bebas (SERF).

  • Garam rubidium digunakan dalam gelas, keramik, dan kembang api untuk memberikan warna ungu.

  • Penggunaan potensial rubidium berada pada area mesin ion untuk kendaraan ruang angkasa dan sebagai fluida dalam turbin uap.

Rubidium

Senyawa Rubidium

Empat oksida rubidium diketahui: Rb2O, Rb2O2, Rb2O3 et Rb2O4. Tiga yang pertama terbentuk dengan cepat dengan mengekspos rudibium ke udara. Oksida terakhir, Rb2O4, terbentuk dengan adanya kelebihan oksigen.

Rubidium chloride (RbCl) mungkin adalah senyawa rubidium yang paling banyak digunakan. Ini digunakan dalam biokimia sebagai biomarker karena mudah menggantikan potassium dan hanya ditemukan dalam jumlah yang sangat kecil dalam organisme hidup. Senyawa rubidium umum lainnya adalah rubidium hydroxide (RbOH) yang lebih korosif daripada sodium dan potassium hydroxides.

Ini juga merupakan senyawa awal di kebanyakan sintesis kimia dimana rubidium terlibat. Rubidium carbonate (RbCO3) digunakan pada beberapa gelas optik seperti campuran tembaga sulfat dan rubidium (Rb2SO4•CuSO4•6H2O). Rubidium iodida dan perak (RbAg4I5) memiliki konduktivitas suhu ruang tertinggi dari semua kristal ionik yang diketahui.

Isotop Rubidium

Dua isotop rubidium yang terjadi secara alami: rubidium-85 (72.2%) dan rubidium-87 radioaktif (27.8%). Rubidium asli adalah radioaktif dengan keaktifan tentu kira-kira 670 Bq/g, cukup untuk mengabutkan filem fotografi dalam lebih kurang 30 hingga 60 hari.

Isotop radioaktif rubidium-87 digunakan untuk memperkirakan umur batuan yang sangat tua.

Isotop Rubidium terstabil

Iso­topKelim­pahanWaktu paruh(t1/2)Moda peluruhanPro­duk
83Rbsyn86.2 dε83Kr
γ
84Rbsyn32.9 dε84Kr
β+84Kr
γ
β84Sr
85Rb72.168%85Rb stabil dengan 48 neutron
86Rbsyn18.65 dβ86Sr
γ
87Rb27.835%4.88×1010yβ87Sr

Sejarah Rubidium

Rubidium (L rubidus, merah tua) telah ditemui pada tahun 1861 oleh Robert Bunsen and Gustav Kirchhoffdalam lepidolit galian menerusi penggunaan spektroskop.[1] Pengekstrakan 150 kg lepidolit hanya menghasilkan beberapa gram untuk penganalisisan. Logam rubidium pertama dihasilkan dengan tindak balas rubidium klorida dengan kalium oleh Robert.

Unsur ini mempunyai kegunaan perindustrian yang minimum sehingga tahun 1930-an. Pada tahun 1999, Rb-87 telah digunakan bagi melakukan pemeluwapan Bose-Einstein yang penemunya telah memenangi Hadiah Nobel dalam Fizik.

Efek kesehatan dari rubidium

Efek paparan: reaktif terhadap air. Cukup beracun jika tertelan. Jika rubidium dinyalakan, itu akan menyebabkan luka bakar termal. Rubidium mudah bereaksi dengan kelembaban di kulit untuk membentuk rubidium hidroksida, yang menyebabkan luka bakar kimia pada mata dan kulit.

Tanda dan gejala overexposure: kulit dan mata terbakar. Kegagalan untuk menambah berat badan, ataksia, iritasi “hiper”, borok kulit, dan kegelisahan yang ekstrim.

Kondisi Medis yang diperparah oleh paparan: pasien yang terkena penyakit jantung, ketidakseimbangan kalium.

Pertolongan Pertama: Mata: Segera bilas dengan air selama 15 menit sambil menahan kelopak mata terbuka. Dapatkan perhatian medis segera. Kulit: lepaskan bahan dan bilas dengan sabun dan air. Lepaskan pakaian yang terkontaminasi. Dapatkan perhatian medis segera.

Terhirup: Pindahkan ke udara segar segera. Jika iritasi berlanjut, dapatkan bantuan medis. Tertelan: jangan dimuntahkan. Dapatkan perhatian medis segera.

Efek lingkungan dari rubidium

Rubidium tidak memiliki peran biologis yang diketahui tetapi memiliki sedikit efek lendir pada metabolisme, mungkin karena seperti potasium. Kedua elemen ini ditemukan bersama dalam mineral dan tanah, meskipun kalium jauh lebih berlimpah daripada rubidium. Tanaman akan menyerap rubidium cukup cepat. Ketika stres oleh kekurangan kalium beberapa tanaman, seperti gula bit, akan merespon penambahan rubidium. Dengan cara ini rubidium memasuki rantai makanan dan dengan demikian berkontribusi pada asupan harian antara 1 dan 5 mg.

Untuk sementara tidak ada efek lingkungan negatif yang dilaporkan.


Tabel Periodik Kimia – Lengkap Dengan Daftar Unsur Kimia Berdasarkan Nama, Warna Dan Jenis

Tabel periodik adalah tampilan unsur-unsur kimia dalam bentuk tabel. Unsur-unsur tersebut disusun berdasarkan nomor atom (jumlah proton dalam inti atom), konfigurasi elektron dan keberulangan sifat kimia. Klik disini untuk membaca tabel periodik yang komplit.

Tabel periodik unsur kimia

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.