Tempat Wisata Tel Aviv dan Yerusalem

7 min read

Wisata Tel Aviv - kota

Wisata Tel Aviv

Atau Tel Aviv-Yafo adalah sebuah kota pesisir dan merupakan sebuah kota metropolitan di Israel. Selama delapan bulan dari bulan Mei sampai Desember 1948, sampai dengan direbutnya Yerusalem, Tel Aviv juga merupakan ibu kota de facto Israel. Berikut adalah tempat wisata Tel Aviv yang harus di kunjungi:

Wisata Tel Aviv - kota
Wisata Tel Aviv – Pemandangan gedung-gedung pada malam hari. Sumber foto: Gilad Avidan / Wikimedia

Kota Tua Jaffa (Jaffa Old City)

Kota kuno yang terletak di selatan Tel Aviv ini dapat menelusuri akarnya kembali ke Alkitab. Jaffa dikatakan diberi nama untuk putra Nuh, Yafet, yang membangun tembok kota yang indah dan koridor berliku setelah Air Bah. Dan di sinilah Jonah memulai petualangannya dengan paus. Ini ounce pelabuhan berkembang telah menjadi tuan rumah bagi peradaban Romawi dan Ottoman. Menjelajahi daerah itu lebih jauh lagi, Santo Petrus melakukan mukjizat di sini, dan Lionheart dan Richard keduanya mengklaimnya. Jaffa juga merupakan kota tempat asal pendiri Tel Aviv.

Para pengunjung wisata Tel Aviv sebelumnya menggambarkan berjalan melalui Jaffa sebagai berjalan kembali dalam sejarah. Pemandangan indah dan bangunan batu. Kecuali sekarang, interior bangunan kuno ini telah diubah menjadi galeri seni dan kafe. Di seluruh kota, lorong-lorong sempit menyalurkan Anda melewati pembuat perhiasan dan penjual buah ke alun-alun utama, di mana Anda akan menemukan semuanya dari barang antik hingga makanan ringan regional.

Jaffa terletak sekitar 3,2 km (2 mil) di selatan pusat kota Tel Aviv. Anda dapat mengunjungi Jaffa kapan saja, siang atau malam. Ini dapat dicapai melalui bus No. 1, 25, 41 dan 83. Anda dapat mengunjungi Jaffa kapan saja, siang atau malam. Meskipun Anda tidak perlu membayar untuk mengembara, Anda mungkin ingin melawan kecintaan Anda.

Kota Tua Jaffa - old city Tel Aviv
Kota Tua Jaffa – old city Tel Aviv. Sumber foto: Jorge Láscar / Wikimedia

Neve Tzedek – Wisata Tel Aviv

Sinagoge, belanja, dan seni. Duduk di tengah-tengah antara pusat kota Tel Aviv dan Jaffa adalah Neve Tzedek, salah satu permukiman asli Tel Aviv. Rumah yang dipugar dengan indah, butik, kafe yang berkembang, dan galeri seni yang trendi, lingkungan ini tidak dapat disangkal merupakan salah satu wilayah kota yang paling indah.

Neve Tzedek sebagai Tel Aviv’s SoHo dan bersikeras bahwa pelancong masa depan memeriksa berbagai penawaran yang tersedia. Lingkungan trendi ini merumahkan beberapa penampilan seni utama kota, termasuk Museum Rumah Rokach dan Suzanne Dellal Centre, tempat Batsheva Dance Company tampil. Saat Anda menjelajah, jagalah mata Anda untuk melihat mural yang menghiasi banyak dinding Neve Tzedek.

Anda dapat dengan mudah mencapai wilayah yang semarak ini dengan sepeda atau taksi dari mana saja di kota. Itu juga bisa dihubungi melalui bus No. 41 dan 240. Anda dapat menyusuri jalan-jalan Neve Tzedek 24 jam sehari tanpa menghabiskan satu Syikal.

Tayelet (Tel Aviv promenade) – Wisata Tel Aviv

Sangat mudah untuk melihat-lihat dan berjalan-berjalan di trotoar tepi pantai sepanjang hampir 5 km. Tel Aviv Tayelet – jalan khusus untuk pejalan kaki – di sepanjang Laut Tengah dari Pelabuhan Tel Aviv Tua ke Jaffa kota tua, menawarkan bikers dan pejalan kaki menikmati pemandangan laut yang spektakuler. Di sisi pedalaman, Tayelet memberikan akses mudah ke area hotel utama Tel Aviv, serta berbagai restoran dan tempat hiburan malam. Di sisi lain dari promenade, Anda akan menemukan pantai yang indah, termasuk hot spot seperti Gordon Beach.

Tayelet - Tel Aviv promenade
Tayelet – Tel Aviv promenade. Sumber foto: Israel Tourism / Wikimedia

Museum Seni Tel Aviv (Tel Aviv Museum of Art)

Museum Seni Tel Aviv adalah salah satu institusi artistik utama Israel, karya-karya perumahan dari abad ke-16 hingga sekarang. Menawarkan gambar, lukisan, patung dan fotografi, museum ini memamerkan karya dari seniman lokal dan internasional.

Sejak 1932 – ketika museum ini didirikan oleh walikota pertama Tel Aviv – museum ini telah menyambut para penggemar seni yang datang untuk mengagumi Matisse dan Streichmans. Bagi banyak pengunjung, arsitektur bangunan yang mencolok meningkatkan (dan bahkan dapat membayangi) penawaran seni museum.

Terlepas dari apakah Anda penggemar seni atau arsitektur (atau tidak keduanya), pelancong baru-baru ini menggambarkan Museum Seni Tel Aviv sebagai daya tarik yang harus dilihat agar wisata Tel Aviv Anda berhasil!

Museum Seni - Tel Aviv Museum of Art
Museum Seni – Tel Aviv Museum of Art. Gedung Herta dan Paul Amir . Sumber foto: Tel Aviv Museum of Art

Carmel Market (Shuk HaCarmel)

Wisata Tel Aviv dan kunjungi pasar Carmel! Berada diantara Allenby Street dan HaKovshim Park di selatan, Carmel Market yang ramai adalah pasar terbuka terbesar di kota. Di sini, banyak kerumunan berkumpul dan kios-kios yang menjual segala sesuatu mulai dari rempah-rempah berwarna-warni sampai kacamata hitam tiruan. Ini adalah tempat yang bagus untuk berhenti dan untuk piknik sebelum menuju ke pantai.

Pasar buka setiap hari dalam seminggu, kecuali Shabbat [Sabtu] dan kebanyakan menjual makanan tetapi juga berbagai barang seperti aksesoris rumah dan bunga. Selasa dan Jumat adalah hari-hari penting di pasar karena beberapa seniman dan penjual independen menjual kerajinan, seni, dan perhiasan unik di sepanjang Jalan Nahalat Binyamin.

Carmel Market - Shuk HaCarmel
Carmel Market – Shuk HaCarmel. Sumber foto: Jorge Láscar / Flickr

Pelabuhan Tua Tel Aviv

Dari 1930-an hingga 1960-an, Pelabuhan Tel Aviv Tua bertindak sebagai pintu gerbang utama Israel ke laut. Hari demi hari, pengirim dikirim ke pantai Israel dari seluruh Mediterania, karena ekspor Israel meningkat. Sejak pelabuhan ditutup pada tahun 60-an, upaya revitalisasi besar telah mengubah daerah ini menjadi salah satu distrik hiburan yang paling menarik. Saat ini, dermaga kayu mendukung kafe yang nyaman, toko-toko trendi, restoran lezat, dan bar tepi pantai.

Pengunjung sebelumnya menggambarkan Pelabuhan Tel Aviv Tua sebagai tempat yang ideal untuk menikmati budaya kota. Wisatawan dapat bergantian di antara orang-orang yang menonton dan menikmati pemandangan bintang Mediterania sambil menikmati kopi atau minuman.

Anda akan menemukan Pelabuhan Tel Aviv Tua yang melewati Laut Mediterania dari tempat bertengger di mulut Sungai Yarkon. Ini dapat dicapai melalui bus No. 55 dan 189. Wilayah bisnis dan pekerjaan pada waktu yang berbeda. Anda tidak perlu membayar biaya masuk, tetapi Anda mungkin ingin membawa beberapa Syikal untuk dibelanjakan untuk makan atau suvenir.

Wisata Tel Aviv - pelabuhan Tua Old Jaffa
Pelabuhan tua – Tel Aviv – Old Jaffa. Sumber foto: Pixabay

Beth Hatefutsoth (Museum Diaspora) – Wisata Tel Aviv

Adalah museum yang terletak di kampus Universitas Tel Aviv di Ramat Aviv, Israel. Museum ini dibuka pada Mei 1978 dan dianggap oleh banyak ahli museum sebagai salah satu museum paling inovatif di dunia.

Museum Beth Hatefutsoth menampilkan sejarah diaspora Yahudi dari masa pembuangan di Babilonia hingga sekarang.

Gagasan pendirian museum ini dikeluarkan oleh Nahum Goldmann, pendiri dan Presden Kongres Yahudi Dunia.

Ini bukan hanya sebuah museum; pada tahun 2005, Knesset (parlemen Israel) mengeluarkan undang-undang yang menyatakan Beit Hatfutsot sebagai pusat komunitas Yahudi di Israel dan di seluruh dunia. Fasilitas indah ini menelusuri sejarah orang-orang Yahudi dan menyoroti evolusi konstan dari iman dan budaya di seluruh dunia. Pameran termasuk artefak, diorama dan mural.

Pengunjung Yahudi baru-baru ini sangat suka menelusuri asal mereka sendiri di museum, sementara pengunjung non-Yahudi menemukan pameran pendidikan dan menarik.

Beth Hatefutsoth - Museum Diaspora
Beth Hatefutsoth – Museum Diaspora. Sumber bacaan: Avishai Teicher / Wikimedia

Wisata Yerusalem

Dari kota Tel Aviv ke kota tua Yerusalem ditempuh dalam waktu 1:30 jam atau 70 km. Kota Tua Yerusalem yang dikelilingi oleh tembok yang berada dalam kawasan Yerusalem Timur di Kota Yerusalem seluas 0,9 km². Wisata Tel Aviv tidaklah lengkap, jika Anda tidak mengunjungi kota tua Yerusalem. Berbagai sejarah dan keindahan arsitektur zaman dahulu yang perlu Anda ketahui…

Yerusalem merupakan salah satu kota tertua di dunia, terletak di sebuah dataran tinggi di Pegunungan Yudea antara Laut Tengah dan Laut Mati. Kota ini dianggap suci dalam tiga agama Abrahamik utama—Yudaisme, Kekristenan dan Islam.

Kota Tua Yerusalem
Kota Tua Yerusalem. Sumber foto: Godot13 / Wikimedia

Gerbang Damaskus (Damascus Gate)

Adalah salah satu dari pintu masuk utama yang melalui tembok menuju Kota Lama Yerusalem. Ini adalah salah satu gerbang yang paling indah dan mengesankan di antara gerbang-gerbang tembok, yang dibangun pada masa Sultan Suleiman yang Agung dari abad ke-16. Ini adalah pintu gerbang pusat ke wajah Nablus dan Damaskus.

Dinamai Damaskus Gate dan dalam bahasa Arab- “Bab El Amud” (“gerbang pilar”), mungkin karena pilar yang berdiri di tengah pintu gerbang selama era Romawi-Bizantium, seperti yang terlihat di Peta Madaba, yang ditemukan di Yordania. Dekorasi mirip sorban menghiasi gerbang, dan karena pentingnya, banyak titik pengamatan dan menara penjaga dibangun di sana.

Gerbang Damaskus Yerusalem
Gerbang Damaskus Yerusalem. Sumber foto: Berthold Werner / Wikipedia

Tembok Ratapan (Western Wall)

Tembok Ratapan adalah tempat yang penting dan dianggap suci oleh orang Yahudi. Ini adalah sisa dinding Bait Suci di Yerusalem yang dibangun oleh Raja Herodes. Bait Suci itu hancur ketika orang-orang Yahudi memberontak kepada kerajaan Romawi pada tahun 70 Masehi.

Panjang tembok ini aslinya sekitar 485 meter, dan sekarang sisanya hanyalah 60 meter.

Orang Yahudi percaya bahwa tembok ini tidak ikut hancur sebab di situlah berdiam “Shekhinah” (kehadiran ilahi). Jadi, berdoa di situ sama artinya dengan berdoa kepada Tuhan.

Tembok ini dulunya dikenal hanya sebagai Tembok Barat, tetapi kini disebut “Tembok Ratapan” karena di situ orang Yahudi berdoa dan meratapi dosa-dosa mereka dengan penuh penyesalan. Selain mengucapkan doa-doa mereka, orang Yahudi juga meletakkan doa mereka yang ditulis pada sepotong kertas yang disisipkan pada celah-celah dinding itu.

Dinding ini dibagi dua dengan sebuah pagar pemisah (mechitza) untuk memisahkan laki-laki dan perempuan. Orang Yahudi Ortodoks percaya bahwa mereka tidak boleh berdoa bersama-sama dengan kaum perempuan.

Tembok ratapan - Tel Aviv
Tembok ratapan Western Wall – Tel Aviv. Sumber foto: Jason Gastrich / Wikipedia

Menara Daud (Tower of David)

Menara Daud, juga dikenal sebagai Benteng Yerusalem, adalah sebuah benteng kuno yang terletak di dekat jalan masuk ke Gerbang Jaffa di tepi barat dari Kota Lama Yerusalem.

Menara David Yerusalem
Menara David Yerusalem dengan temuan arkeologis di halaman dan minaret zaman Ottoman, seperti yang terlihat saat ini. Sumber foto: Wayne McLean / Wikipedia

Kubah Shakhrah (Dome of the Rock)

Adalah sebuah bangunan persegi delapan berkubah emas yang terletak di tengah kompleks Masjid Al Aqsha. Kompleks ini sendiri berada dalam tembok Kota Lama Yerusalem (Yerusalem Timur). Tempat ini disucikan dalam agama Islam dan Yahudi. Kubah Shakhrah ini selesai didirikan tahun 691 Masehi, menjadikannya bangunan Islam tertua yang masih ada di dunia. Di dalam kubah ini terdapat batu Ash-Shakhrah yang menjadi tempat suci bagi umat Yahudi dan umat Islam.

Bangunan ini terkadang disalahartikan dengan Masjid Al Aqsha. Masjid Al Aqsha adalah nama dari keseluruhan kompleks tersebut, sedangkan Kubah Shakhrah adalah salah satu bangunan yang berdiri di kompleks tersebut, tepatnya berada di bagian tengah kompleks. Bersama Masjid Al Qibli, Kubah Shakhrah merupakan bangunan utama dalam Masjid Al Aqsha dan kerap menjadi lambang yang mewakili keseluruhan kompleks tersebut.

Kubah Shakhrah Yerusalem - Dome of the rock
Kubah Shakhrah Yerusalem – Dome of the Rock. Sumber foto: Andrew Shiva / Wikipedia

Masjid Al Aqsha

Al-Jami’ al-Aqsha adalah salah satu bangunan utama yang terdapat dalam kompleks Masjid Al-Aqsha bagian selatan dengan ciri khas kubah timahnya yang berwarna abu-abu.

Al-Jami’ al-Aqsha sering dianggap sebagai Masjid Al-Aqsha itu sendiri, walaupun sesungguhnya nama Masjid Al-Aqsha merujuk kepada keseluruhan kompleks yang di dalamnya terdapat beberapa bangunan penting; seperti Al-Jami’ al-Aqsha itu sendiri, Kubah Ash-Shakhrah, Mushalla Al-Marwani, Kubah Al-Mi’raj, Kubah As-Silsilah, Kubah An-Nabi, dan bangunan-bangunan lainnya.

Masjid Al Aqsha Yerusalem
Masjid Al Aqsha Yerusalem. Sumber foto: Andrew Shiva / Wikipedia

Gereja Makam Kudus (Church of the Holy Sepulchre)

Adalah gereja Kristen di Kota Lama Yerusalem. Situs ini dipercaya oleh banyak orang Kristen sebagai Golgota, tempat Yesus disalibkan dan kubur Yesus yang kosong, di mana dikatakan Ia pernah dikuburkan, tetapi kemudian bangkit dari kematian. Gereja ini menjadi tujuan peziarahan Kristen sejak abad ke-4, sebagai tempat wafat dan kebangkitan Yesus.

Gereja Makam Kudus - Church of the Holy Sepulchre - Yerusalem
Gereja Makam Kudus – Church of the Holy Sepulchre – Yerusalem. Sumber foto: Berthold Werner / Wikipedia
Kubah Gereja Makam Kudus - Church of the Holy Sepulchre
Kubah Gereja Makam Kudus – Church of the Holy Sepulchre. Sumber foto: Israel Tourism / Wikimedia

Tempat Wisata Lainnya Dan Yang Harus Dikunjungi Di Indonesia Dan Luar Negeri

Segala sesuatu yang ada di daerah tujuan wisata yang merupakan daya tarik agar orang-orang mau datang berkunjung ke tempat tersebut. Panduan ini akan membuat Anda untuk tidak melewatkan tempat penting dan memberikan pengalaman wisata Anda ke tempat-tempat yang hebat!

Klik disini untuk melihat tempat-tempat lainnya, seperti di Paris, Tokyo, Tibet, Bogor dan masih banyak lagi.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing