The Starry Night (Malam Berbintang) Lukisan Vincent Van Gogh

2 min read

The starry night van gogh

The Starry Night (Malam yang Berbintang)

Lukisan The Starry Night yang relatif abstrak adalah contoh dari penggunaan sapuan kuas tebal yang inovatif dan berani dari van Gogh. Warna biru dan kuning, lukisan yang mencolok serta atmosfer yang berputar-putar telah membuat penasaran pecinta seni selama beberapa dekade.

Artis: Vincent Van Gogh
Tanggal: 1889
Tempat melihatnya: Museum of Modern Art (New York City)

Mengapa Vincent van Gogh melukis The Starry Night?

Lukisan Malam Berbintang ini mewakili apa yang bisa dilihat atau diekstrapolasi oleh Van Gogh dari kamar yang dia tempati selama dia tinggal di rumah sakit jiwa di St Rémy de Provence (Prancis). Selama masa sulit dalam hidupnya yang tersiksa inilah ia melukis salah satu lukisan paling terkenal dalam sejarah seni, yang sekarang disimpan di MoMA di New York.

Kisah Lukisan The Starry Night

Vincent van Gogh melukis Starry Night pada tahun 1889 selama dia tinggal di rumah sakit jiwa Saint-Paul-de-Mausole dekat Saint-Rémy-de-Provence. Van Gogh hidup dengan baik di rumah sakit; dia diberi lebih banyak kebebasan daripada pasien lainnya. Jika dirawat, dia bisa meninggalkan halaman rumah sakit; dia diizinkan untuk melukis, membaca, dan menarik diri ke kamarnya sendiri.

Dia bahkan diberi sebuah studio untuk melukis. Meskipun dia sesekali kambuh menjadi paranoia dan serangan – secara resmi dia telah didiagnosis menderita epilepsi – tampaknya kesehatan mentalnya mulai pulih. Sayangnya, dia kambuh. Dia mulai menderita halusinasi dan memiliki pikiran untuk bunuh diri saat dia jatuh ke dalam depresi. Karenanya, ada pergeseran tonal dalam karyanya.

Dia kembali menggabungkan warna yang lebih gelap dari awal karirnya dan Starry Night adalah contoh yang bagus dari perubahan itu. Biru mendominasi lukisan itu, membaurkan perbukitan dengan langit. Desa kecil terletak di dasar lukisan dalam warna cokelat, abu-abu, dan biru. Meskipun setiap bangunan tergambar dengan jelas dalam warna hitam, warna kuning dan putih dari bintang dan bulan menonjol di langit, menarik perhatian ke langit. Mereka adalah pemikat perhatian besar dari lukisan itu.

The starry night van gogh
The Starry Night – Van Gogh. Sumber foto: Wikimedia Commons

Detil Lukisan

Perhatikan sapuan kuas Van Gogh. Untuk langit yang berputar-putar, setiap sapuan warna bergulung-gulung dengan awan di sekitar bintang dan bulan. Di pohon cemara mereka menekuk dengan lekukan cabang. Seluruh efeknya sangat halus dan seperti mimpi. Perbukitan dengan mudah bergulir ke desa kecil di bawahnya. Sebaliknya, kotanya lurus ke atas dan ke bawah, dilakukan dengan garis-garis kaku yang mengganggu aliran sapuan kuas.

Terdapat pepohonan kecil kecil melembutkan kota yang tidak fleksibel. Membawa alam ke dalam ketidakwajaran bangunan. Salah satu hal yang paling menarik tentang lukisan ini adalah bahwa lukisan ini sepenuhnya berasal dari imajinasi Van Gogh. Tidak ada pemandangan yang cocok dengan area di sekitar Saint-Paul atau pemandangan dari jendelanya. Sebagai seorang pria yang dengan religius, Ia melukis apa yang dilihatnya, itu adalah perubahan yang luar biasa dari pekerjaan normal Van Gogh.

Kontras dalam gaya bermain di alam versus yang tidak alami, mimpi versus kenyataan. Alam bahkan dapat dikaitkan dengan ketuhanan dalam pekerjaan ini. Dalam Alkitab Kejadian 37: 9, Joseph menyatakan, “Dan dia bermimpi lagi, dan menceritakannya kepada saudara-saudaranya, dan berkata, Lihatlah, Aku telah bermimpi lebih banyak lagi; dan lihatlah matahari dan bulan dan sebelas bintang membuat penghormatan kepadaku. ” – meramalkan bahwa suatu hari keluarganya akan tunduk padanya sebagai otoritas. Beberapa orang mengaitkan kutipan ini dengan lukisan itu. Mungkin ini merujuk pada keluarga Van Gogh, yang meragukan kesuksesan kariernya (kecuali saudara laki-lakinya).

Bisa jadi Van Gogh hanya ingin menghirup kekuatan yang lebih tinggi ke dalam karya seninya, karena ia tumbuh dalam rumah tangga yang religius. Bagilah lukisan menjadi tiga bagian. Langit adalah yang ilahi. Ini adalah bagian lukisan yang paling seperti mimpi, tidak nyata, di luar pemahaman manusia dan hanya di luar jangkauan. Turun satu tingkat ke pohon cemara, perbukitan, dan pohon-pohon lainnya di tanah. Mereka menekuk dan berputar, masih sudut lembut yang sesuai dengan pusaran lembut langit. Bagian terakhir adalah desa. Garis-garis lurus dan sudut tajam membaginya dari sisa lukisan, seakan-akan memisahkannya dari “langit” langit. Namun, perhatikan titik-titik pepohonan bergulung-gulung di desa, bagaimana puncak menara gereja menjulang ke langit. Van Gogh membawa Tuhan ke desa.

Tahukah kamu? Van Gogh tinggal di rumah sakit jiwa di Saint-Rémy, Prancis, dirawat karena penyakit mental, ketika dia melukis “The Starry Night.” Dia terinspirasi oleh pemandangan dari jendela kamarnya.


Lukisan Paling Terkenal di Dunia


Pelukis Terkenal


Sumber bacaan: CleverlySmart, Arts and Culture, MoMA

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.