Pelukis Terkenal

15 min read

Pelukis terkenal

Pelukis Terkenal

Banyak sekali pelukis terkenal di dunia, seniman yang memberikan kontribusi abadi untuk mengubah dunia melalui kita melalui seni. Berikut adalah top pelukis terkenal di dunia:

Vincent van Gogh (1853–1890)

Vincent Willem van Gogh adalah seorang pelukis terkenal post-impresionis Belanda yang secara anumerta menjadi salah satu tokoh paling terkenal dan berpengaruh dalam sejarah seni Barat. Dalam satu dekade, ia menciptakan sekitar 2.100 karya seni, termasuk sekitar 860 lukisan cat minyak, yang sebagian besar berasal dari dua tahun terakhir hidupnya. Lukisan Starry Night adalah salah satu yang paling terkenal ? The Starry Night (Malam Berbintang) Lukisan Vincent Van Gogh

Pelukis pasca-impresionis Belanda. Lukisan terkenal meliputi; Bunga Matahari, Malam Berbintang, dan Teras Kafe di Malam Hari.

Mengapa Van Gogh begitu populer?
Sering disebut sebagai ‘Artis Gila’, van Gogh sekarang dianggap sebagai salah satu pelukis pasca-impresionis paling populer. Meskipun hanya menjual satu kanvas selama masa hidupnya, ia terkenal dengan penggunaan warna cerah dan ekspresifnya yang ekspresif dan penggunaan cat impastoed yang cepat.

Apa arti dari Post Impresionisme?
Pasca Impresionisme adalah gerakan seni yang berkembang pada tahun 1890-an. Ini dicirikan oleh pendekatan subjektif terhadap lukisan, karena seniman lebih memilih untuk membangkitkan emosi daripada realisme dalam karya mereka.

Baca juga: Lukisan Paling Terkenal di Dunia

Leonardo da Vinci (1452–1519)

Leonardo da Vinci adalah seorang polimatik (memiliki wawasan sangat luas) Italia dari High Renaissance yang secara luas dianggap sebagai salah satu individu paling berbakat yang pernah hidup. Salah satu lukisannya yang paling terkenal adalah Monalisa ? Sejarah Lukisan Monalisa Karya Seniman Leonardo da Vinci

Pelukis Renaisans, ilmuwan, penemu, dan banyak lagi. Da Vinci adalah salah satu pelukis paling terkenal di dunia untuk Mona Lisa dan Perjamuan Terakhirnya yang ikonik.

Monalisa lukisan paling terkenal di dunia
Monalisa lukisan paling terkenal di dunia. Sumber foto: Wikimedia Commons

Berapa IQ Leonardo da Vinci?
Sejauh menyangkut kecerdasan, Da Vinci adalah jenius terbesar sepanjang masa. IQ-nya diperkirakan sekitar 220! Leonardo meninggal pada 2 Mei 1519 di Cloux, Prancis.

Pablo Picasso (1881–1973)

Pablo Ruiz Picasso adalah seorang pelukis, pematung, pembuat grafis, pembuat keramik, dan desainer teater Spanyol yang menghabiskan sebagian besar masa dewasanya di Prancis.

Pelukis ‘kubisme’ modern dari Spanyol. Karya terkenal termasuk Guernica dan Bird of Peace.

Apa gaya seni Pablo Picasso?
Pablo Picasso adalah seniman paling dominan dan berpengaruh di paruh pertama abad ke-20. Terkait dengan Kubisme perintis, bersama Georges Braque, ia juga menemukan kolase dan memberikan kontribusi besar pada Simbolisme dan Surealisme.

Guernica adalah salah satu hasil karyanya yang terbaik: Guernica Lukisan Karya Pablo Picasso

Penggambaran serangan bom udara di kota Basque Guernica pada bulan April 1937, selama Perang Saudara Spanyol, adalah visual yang menakutkan awal dari kekejaman yang akan datang dari Perang Dunia II.

Claude Monet (1840–1926)

Oscar-Claude Monet adalah seorang pelukis Prancis, pendiri lukisan Impresionis Prancis dan konsisten dan produktif dari filosofi gerakan dalam mengekspresikan persepsi seseorang di hadapan alam, terutama yang diterapkan pada lukisan di udara.

Pelukis impresionis Prancis. Lukisan terkenal termasuk Waterlilies, Women in Garden, dan Impression Sunrise.

Dia adalah pendiri lukisan impresionis Prancis, dan praktisi yang paling konsisten dan produktif dari filosofi gerakan dalam mengekspresikan persepsi seseorang di hadapan alam, terutama yang diterapkan pada lukisan lanskap udara-udara. Istilah Impresionisme berasal dari judul lukisannya, Impression, Sunrise.

Lukisan sunrise dari pemukis terkenal claude monet
Lukisan itu dikreditkan dengan menginspirasi nama gerakan Impresionis. Kesannya, lukisan Sunrise menggambarkan pelabuhan Le Havre, kampung halaman Monet. Sekarang dipajang di Musée Marmottan Monet di Paris. Sumber foto: Wikimedia Commons

Johannes Vermeer (1632–1675)

Johannes Vermeer adalah pelukis zaman Barok Belanda yang mengkhususkan diri pada adegan interior rumah tangga kehidupan kelas menengah. Selama hidupnya, dia adalah pelukis bergenre provinsi yang cukup sukses, diakui di Delft dan Den Haag. Meskipun demikian, ia menghasilkan lukisan yang relatif sedikit dan ternyata tidak kaya, karena meninggalkan hutang kepada istri dan anaknya setelah kematiannya.

Pelukis Belanda yang berspesialisasi dalam lukisan bergenre – penggambaran benda mati dengan jelas. Lukisan terkenal termasuk View of Delft, Girl With a Pearl Earring, dan The Milkmaid.

Lukisan milkmaid dari pelukis terkenal vermeer
Lukisan “The Milkmaid”, kadang disebut The Kitchen Maid atau pembantu di dapur. Ukuran lukisan: 45.5 cm × 41 cm. Sumber foto: Wikimedia Commons

Rembrandt (1606–1669)

Rembrandt lahir di Leiden di Belanda pada tahun 1606. Itu selama periode yang dikenal sebagai ‘Zaman Keemasan Belanda’. Dia berasal dari keluarga yang cukup kaya. Ayahnya adalah seorang tukang giling dan entah bagaimana berhasil mengirim putranya ke sekolah Latin dan kemudian Universitas Leiden. Pendidikan dan pengetahuannya tentang kitab suci kemudian terbukti penting ketika ia berusaha menangkap esensi adegan alkitabiah dalam karya seninya.

Namun, Rembrandt tidak terinspirasi dengan belajar dan dia meninggalkan universitas untuk memulai magang sebagai pelukis di Leiden. Pada tahun 1624, ia menghabiskan waktu pertamanya di Amsterdam di mana ia dapat belajar di bawah bimbingan seorang pelukis terkenal bernama Pieter Lastman. Dengan masa magang di bawah ikat pinggangnya, dia kembali ke kampung halamannya di Leiden dan mendirikan bengkel independennya sendiri.

Salah satu pelukis terhebat, dikagumi karena realismenya yang hidup. Lukisan terkenal termasuk The Jewish Bride dan The Storm of the Sea of Galilee.

Michelangelo (1475–1564)

Michelangelo Buonarroti lahir pada 6 Maret 1475, di desa Florentine bernama Caprese – Italia. Ayahnya adalah hakim yang melayani Republik Florentine dan berasal dari keluarga penting.

Namun, Michelangelo tidak ingin meniru karir ayahnya dan tertarik pada dunia seni. Pada saat itu, menjadi seniman dianggap sebagai pekerjaan inferior bagi keluarga dengan kedudukannya. Namun, pada usia 13 tahun, Michelangelo magang di Domenico Ghirlandaio, pelukis dinding fresco terkemuka di Florence. Di sini Michelangelo mempelajari beberapa teknik dasar melukis dan juga belajar sendiri keterampilan baru seperti memahat. Dia menyukai seni pahat lebih dari sekedar lukisan, merasa bahwa pematung memungkinkan terciptanya karya seni yang hidup.

Michelangelo di Lodovico Buonarroti Simoni, yang dikenal hanya sebagai Michelangelo, adalah seorang pematung, pelukis, arsitek, dan penyair Italia dari High Renaissance yang lahir di Republik Florence, yang memberikan pengaruh yang tak tertandingi pada perkembangan seni Barat.

Pematung, pelukis dan arsitek Renaisans. Lukisan terkenal termasuk mural langit-langit epiknya di Sistine Chapel.
Beberapa pembaca akan sangat terkejut melihat pria yang, bersama dengan Picasso, jenius artistik terbesar sepanjang masa, dari “sepuluh besar” daftar ini, tetapi faktanya adalah bahkan Michelangelo mendefinisikan dirinya sebagai “pematung”, dan bahkan karya lukisnya (lukisan dinding di Kapel Sistina) sering kali didefinisikan sebagai ‘patung yang dilukis’. Meski demikian, mahakarya yang tak terlupakan itu sudah cukup untuk menjaminnya mendapat tempat terhormat dalam sejarah seni lukis.

Lukisan terkenal di dunia creation of adam michelangelo
Lukisan Creation of Adam (Penciptaan Adam) karya Michelangelo. Sumber foto: Wikimedia Commons

Lukisan Penciptaan Adam di Kapel Sistina

Ini adalah usaha besar yang dimulai Michelangelo pada 1508. Awalnya, Paus menyarankan adegan-adegan dari Alkitab Perjanjian Baru, tetapi Michelangelo memilih Perjanjian Lama dengan variasi karakter dan adegan dramatisnya yang besar. Proyek ini memakan waktu empat tahun untuk menyelesaikannya dan melibatkan Michelangelo yang bekerja dalam posisi yang canggung dengan cat yang sering menetes ke wajahnya. Setelah berbulan-bulan bekerja pada sudut yang canggung, dia mengalami sakit leher yang parah, tetapi dia terus bekerja dengan kecepatan tinggi mencoba membuat lukisan fresco yang hebat sendirian. Terlepas dari besarnya tugas tersebut, Michelangelo tidak ingin mendelegasikan pekerjaan apa pun kepada asisten. Dia ingin sukses sendirian; dia merasa itu adalah misi sucinya.

Kapel Sistina yang membutuhkan waktu empat tahun bagi Michelangelo untuk melukis.

Setelah selesai, semua orang terpesona oleh keindahan karya tersebut, termasuk Paus Julius II. Karya besar termasuk kisah-kisah agung dalam Alkitab tentang penciptaan, Banjir Besar dan Kejatuhan Manusia, di dalam karya ini, hampir 300 angka. Michelangelo mendapatkan reputasi sebagai ‘Michelangelo yang agung’ – reputasi yang terlalu cepat dia dukung. Michelangelo tidak menderita kesederhanaan palsu dan selalu merasa dirinya sebagai seniman Tuhan.

Diego Velazquez (1599-1660)

Diego Rodríguez de Silva y Velázquez adalah seorang pelukis Spanyol, seniman terkemuka di istana Raja Philip IV dan Zaman Keemasan Spanyol. Dia adalah seorang seniman individualistis dari periode Baroque kontemporer.

Bersama dengan Rembrandt, salah satu puncak lukisan Barok. Tetapi tidak seperti seniman Belanda, pelukis Sevilla menghabiskan sebagian besar hidupnya dalam masyarakat pelacur yang nyaman namun kaku. Namun demikian, Velázquez adalah seorang inovator, seorang “pelukis atmosfer” dua abad sebelum Turner dan Impresionis, yang ditunjukkan dalam ‘lukisan kerajaan’ kolosalnya (“Meninas”, “The Forge of Vulcan”), tetapi juga dalam lukisan kecilnya. dan sketsa tak terlupakan dari Villa Medici.

Edvard Munch (1863–1944)

Edvard Munch adalah pelukis ekspresionis Norwegia, yang menjadi pelukis ikonik dari kecemasan dan ketidakpastian Abad ke-20. Dia diyakini menderita semacam gangguan bipolar / depresi manik dan seperti yang dikatakan Munch sendiri, depresi ini memengaruhi lukisannya – mungkin paling baik dilambangkan dengan “Scream” – salah satu lukisan paling terkenal di abad ke-20. Lukisannya dibangun di atas gerakan simbolisme abad kesembilan belas untuk menggabungkan ekspresionisme uniknya sendiri.

Dia memiliki masa kecil yang sulit, ibunya meninggal karena TBC ketika dia berumur lima tahun, dan dia dibesarkan oleh ayahnya yang memiliki riwayat penyakit mental yang dikombinasikan dengan religiusitas yang berlebihan. Keluarga itu juga hidup dekat dengan garis kemiskinan. Dengan kata-kata Munch sendiri, dia menggambarkan tekanan pada dirinya saat tumbuh dewasa.

Lukisan ekspresionis The Scream Edvard Munch
Lukisan ekspresionis The Scream Edvard Munch. Sumber foto: Museumsnett

Ini adalah faktor penting mengapa seninya menjadi fokus pada ekspresi kekacauan batin. Dia kemudian menjadi rekan dekat Sigmund Freud. Freud tertarik pada hubungan masa kecil klien dengan ibu dan alam bawah sadar mereka.

Pada usia 22 tahun, dia melakukan perjalanan ke Paris di mana dia bertemu dengan pelukis impresionis seperti Claude Monet dan Edouard Manet, dia sangat terkesan dengan kreativitas mereka, tetapi gayanya segera menjadi lebih dipengaruhi oleh post-impresionis seperti Gauguin dan Cezanne.

Édouard Manet (1832-1883)

Édouard Manet adalah seorang pelukis modernis Prancis. Dia adalah salah satu seniman abad ke-19 pertama yang melukis kehidupan modern, dan sosok penting dalam transisi dari Realisme ke Impresionisme.

Manet adalah asal mula Impresionisme, seorang revolusioner di masa revolusi artistik yang hebat. “Olympia” atau “Déjeuner sur l’Herbe” miliknya (pada saat itu) yang cukup polemik membuka jalan bagi tokoh-tokoh besar Impresionisme

Gustav Klimt (1862–1918)

Gustav Klimt adalah pelukis simbolis dari Austria dan salah satu anggota paling terkemuka dari gerakan Pemisahan Wina (Vienna Secession movement). Klimt terkenal karena lukisan, mural, sketsa, dan benda seni lainnya. Subjek utama Klimt adalah tubuh perempuan, dan karyanya ditandai dengan erotisme yang terus terang.

‘Fase Emas’ Klimt ditandai dengan reaksi kritis positif dan kesuksesan finansial. Banyak lukisannya dari periode ini termasuk daun emas. Klimt sebelumnya menggunakan emas dalam karyanya Pallas Athene (1898) dan Judith I (1901), meskipun karya yang paling populer terkait dengan periode ini adalah Portrait of Adele Bloch-Bauer I (1907) dan The Kiss (1907–08).

Salvador Dalí (1904–1989)

Pelukis surealis Spanyol avant-garde, pembuat film, pematung, dan fotografer. Karya terkenal termasuk “The Persistence of Memory” yang mengisyaratkan ilusi waktu. Dali berusaha menantang konvensi melalui seni surealisnya.

Salvador Dali adalah salah satu pelukis paling ikonik di abad ke-20, dengan berbagai karya imajinatif, mencolok, dan surealis. Repertoarnya dipengaruhi oleh master Renaisans klasik, tetapi ia juga menikmati lukisan dengan pendekatan avant-garde baru, yang menyelidiki peran dunia bawah sadar dan dunia mimpi. Selain melukis, ia juga terlibat dalam film, patung, dan fotografi.

Pada tahun 1931, Dali melukis salah satu karyanya yang paling terkenal, ‘The Persistence of Memory’. Kadang-kadang disebut ‘Jam Tangan Lunak’ atau ‘Jam Melting,’ karya tersebut memperkenalkan citra surealistik dari jam saku yang lembut dan meleleh. Ini telah menjadi karya seni ikonik abad ke-20 – di antaranya menunjuk pada ilusi waktu. Dali ingin membawa dunia impiannya ke dalam karya seninya. Dia terpesona dengan teka-teki, simbolisme, dan citra mimpi yang menantang. Ada juga elemen yang suka dikejutkan Dali – dan seninya cenderung menimbulkan opini yang kuat tentang cinta atau tidak suka.

Raphael (1483–1520)

Raphael (Raffaello Sanzio da Urbino) (1483 – 6 April 1520), adalah seorang pelukis Italia yang terkenal, dikagumi karena lukisannya yang indah, halus dan anggun. Kesempurnaan bentuk dan tekniknya dianggap sebagai cita-cita bagi pelukis lain, dan ia dikenal sebagai “Pangeran Pelukis”. Ia juga terkenal karena kemampuannya untuk menampilkan keagungan, keindahan, dan kesempurnaan. Bersama dengan Michelangelo dan Leonardo da Vinci, Raphael merupakan trinitas besar pada periode High Renaissance.

Raphael (1483–1520) pelukis Italia. Raphael, da Vinci, dan Michelangelo membentuk trinitas Renaisans yang tinggi. Lukisan terkenal termasuk Mond Crucifixion dan The Wedding of the Virgin.

Lukisan

Raphael kadang-kadang menderita karena perbandingan yang tak terelakkan dengan Da Vinci dan Michelangelo – dua seniman paling berbakat dalam sejarah, tetapi dia sendiri adalah sosok yang berpengaruh. Dia mungkin tidak memiliki jenius inventif yang sama, tetapi dia memiliki keanggunan tertinggi dalam melukis dan dedikasinya pada seninya. Dia berkonsentrasi pada interpretasi kesempurnaan yang lebih klasik tetapi masih agak dipengaruhi oleh tradisi Florence kontemporer. Ia dikenal menggunakan teknik menggambar lukisannya secara kasar sebelum memulai melukis dengan benar. Dia menggunakan gambar-gambar ini untuk mengerjakan komposisi dan bentuk. Dia mungkin akan menghasilkan beberapa gambar per lukisan, menunjukkan pendekatan yang berbeda untuk subjek yang sama. Selain pelukis, Raphael juga seorang arsitek, laci, dan Raimondi sebagai pembuat cetakan ukirannya.

Guru dan warisan

Selain menjadi pelukis yang hebat, Raphael juga seorang guru yang terkenal, yang dapat menginspirasi murid-muridnya untuk mencapai standar yang lebih tinggi. Dia memiliki salah satu sekolah seni terbesar di Roma, dengan lebih dari lima puluh murid. Antusiasme dan bakatnya membantu sekolahnya menjadi tempat seni yang terkenal. Kekuatan sekolahnya juga memungkinkan gaya melukis Raphael dijinakkan di seluruh Italia. Selama bertahun-tahun, gaya bentuk dan keseimbangannya yang sempurna diajarkan di akademi seni yang hebat. Biografi yang dikatakan Vasari tentang Raphael

Pierre-Auguste Renoir (1841–1919)

Renoir adalah salah satu pendiri impresionisme – perkembangan baru yang revolusioner di kalangan pelukis muda, yang berusaha mengembangkan seni ke arah yang kurang formal. Renoir terus berinovasi sepanjang hidupnya – beralih dari impresionisme setelah sangat tersentuh oleh Italian Renaissance Masters. Dia terkenal dengan lukisan Parisiensnya yang kaya dan penuh warna, yang menangkap kegembiraan dan kehidupan Paris di sekitar pergantian abad.

Renoir adalah salah satu pelukis terkenal dari Prancis, salah satu pelopor impresionisme awal. Juga dipengaruhi oleh kebangkitan kembali Italia. Karya terkenal termasuk Dance di Le Moulin de la Galette dan On the Terrace.

Karya seninya terkenal karena kombinasi warnanya yang cerah. Dalam gaya impresionis klasik, ia menghindari garis-garis kaku dan objek gabungan yang memberi kesan kesadaran seperti mimpi. Dia juga melukis banyak potret wanita – seringkali dengan telanjang. Mereka tidak fokus pada aspek seksual tetapi sering pada pengalaman sehari-hari. Seperti impresionis lainnya, lukisannya kaya akan warna jenuh, memberikan keintiman yang hidup. Dia terus berkembang dan berpengaruh dalam bergerak melampaui impresionisme dan membuka arah baru dalam seni, yang dapat dilihat pada seniman selanjutnya seperti Picasso dan Henri Matisse.

Sandro Botticelli (1445–1510)

Alessandro di Mariano di Vanni Filipe (Sandro Botticelli) (c. 1445 – 17 Mei 1510) Botticelli berada di jantung awal Renaisans – kemunculan baru seni di Italia selama abad kelima belas dan keenam belas. Karya seninya adalah kombinasi dari sekolah Florentine, studi tentang gaya klasik yang hebat dan daya cipta dan bakatnya sendiri untuk yang spektakuler.

BoticelliHak karya besarnya – The Birth of Venus dan Primavera sangat mencolok dalam orisinalitas komposisi dan studi mereka. Mereka sekarang termasuk di antara karya seni terbesar.

Botticelli (1445-1510) Italia, pelukis Renaisans awal. Karya terbesarnya meliputi; Kelahiran Venus dan Primavera.

Pada awal tahun 1500-an, dia adalah anggota penting dari dewan lokal Florentine dan mengambil bagian dalam memutuskan di mana menempatkan Michelangelo’s David. Namun, setelah kematiannya pada tahun 1510, ia dikalahkan oleh orang-orang sezamannya yang lebih terkenal.

Setelah kematiannya, ia dibayangi oleh Raphael, Leonardo, dan Michelangelo yang jenius renaisans tinggi, tetapi reputasinya telah pulih belakangan ini dan ada kekaguman yang besar atas mahakaryanya.

Paul Cezanne (1839–1906)

Seniman Perancis dan post-impresionis yang berpengaruh baik bagi impresionis maupun fauvis, romantisme dan kubis. Melalui karya seninya, ia berusaha untuk menampilkan ‘keindahan sederhana’ Prancis Selatan menggunakan teknik inovatif dan avant-garde yang menangkap bentuk dan warna lanskap.

Pelukis pasca-impresionis Prancis. Lukisan terkenal meliputi; Pemain Kartu dan Still Life dengan Tirai.

Selain melukis pemandangan, ia juga terkenal dengan banyak foto dalam kehidupannya termasuk Still Life with Jar, Cup, dan Apel (1877). Cezanne juga seorang seniman potret ulung yang mengembangkan rasa karakter 3D yang kuat. Lukisannya Seated Peasant, menunjukkan martabat kelas pekerja Prancis di sekitar pergantian abad. Lima lukisannya dalam seri “Pemain Kartu” dihargai karena simbolisme mereka yang hidup.

Caravaggio (1571-1610)

Michelangelo Merisi da Caravaggio adalah pelukis Italia yang aktif di Roma untuk sebagian besar kehidupan seninya. Selama empat tahun terakhir hidupnya, dia pindah antara Napoli, Malta dan Sisilia sampai kematiannya.

Caravaggio yang tangguh dan kejam dianggap sebagai bapak lukisan Barok, dengan penggunaan cahaya dan bayangannya yang spektakuler. Chiaroscuro Caravaggio menjadi sangat terkenal sehingga banyak pelukis mulai menyalin lukisannya, menciptakan gaya ‘Caravaggisti’.

Baca juga: Pelukis Terkenal Indonesia | Affandi

Edgar Degas (1834-1917)

Edgar Degas adalah seniman Impresionis Prancis yang terkenal dengan gambar pastel dan lukisan cat minyaknya. Degas juga memproduksi patung perunggu, cetakan dan gambar. Degas secara khusus diidentikkan dengan subjek tari; lebih dari separuh karyanya menggambarkan penari.

Meskipun Degas bukan pelukis impresionis “murni”, karyanya memiliki kesamaan cita-cita dari gerakan artistik tersebut. Lukisan penari muda atau balerina Degas adalah ikon lukisan akhir abad ke-19.

Jan Van Eyck (1390-1441)

Jan van Eyck adalah seorang pelukis yang aktif di Bruges – Belgia, yang merupakan salah satu inovator awal dari apa yang kemudian dikenal sebagai lukisan Belanda Awal, dan salah satu perwakilan terpenting dari seni Renaisans Utara Awal.

Van Eyck adalah pilar kolosal yang menyandarkan seluruh lukisan Flemish dari abad-abad berikutnya, kejeniusan akurasi, ketelitian dan perspektif, jauh di atas seniman lain pada masanya, baik Flemish atau Italia.

Paul Gaugin (1848-1903)

Salah satu tokoh paling menarik dalam sejarah seni lukis, karyanya beralih dari Impresionisme (segera ditinggalkan) menjadi simbolisme yang penuh warna dan kuat, seperti yang terlihat pada ‘lukisan Polinesia’ miliknya. Matisse dan Fauvisme tidak dapat dipahami tanpa karya Paul Gauguin.

Henri Matisse (1869-1954)

Kritikus seni cenderung menganggap Matisse sebagai eksponen terbesar seni lukis abad ke-20, hanya dilampaui oleh Picasso. Ini berlebihan, meskipun penggunaan warna yang hampir murni dalam beberapa karyanya sangat memengaruhi banyak avant-garde berikut.

Lukisan Tari (salah satu yang paling terkenal dibuat pada tahun 1910 oleh Henri Matisse atas permintaan khusus Kolektor Seni Sergei Shchukin dan Pengusaha Rusia. Lukisan lima pria telanjang yang menari menggambarkan kebebasan dan hedonisme serta penggunaan warna-warna cerah hangat seperti merah terhadap lanskap hijau dan biru juga sangat memukau untuk ditonton dan juga memiliki daya tarik seni modern.

Toulouse Lautrec (1864-1901)

Henri Marie Raymond de Toulouse-Lautrec-Monfa adalah seorang pelukis, pembuat grafis, juru gambar, karikatur, dan ilustrator Prancis yang tenggelam dalam kehidupan penuh warna dan teatrikal Paris pada akhir abad ke-19 memungkinkannya untuk menghasilkan koleksi gambar yang memikat, elegan, dan provokatif dari urusan modern, terkadang dekaden, saat itu. Toulouse-Lautrec adalah salah satu pelukis paling terkenal pada periode Pasca-Impresionis, bersama Cézanne, Van Gogh, dan Gauguin. Dalam lelang tahun 2005 di rumah lelang Christie, La Blanchisseuse, lukisan awalnya tentang binatu muda, terjual seharga US $ 22,4 juta dan mencetak rekor baru untuk artis tersebut dengan harga di lelang.

Giorgione (1478-1510)

Seperti banyak pelukis lain yang meninggal di usia muda, Giorgione (1477-1510) membuat kita bertanya-tanya di mana lukisan indahnya akan menempati dalam sejarah Seni jika dia telah menikmati eksistensi yang lama, seperti miliknya. pewaris artistik langsung – Titian.

Dengan nama aslinya Giorgio Barbarelli da Castelfranco, dia adalah seorang pelukis Italia dari sekolah Venesia selama High Renaissance dari Venesia, yang meninggal di usia tiga puluhan. Giorgione dikenal karena kualitas puitis karyanya yang sulit dipahami, meskipun hanya sekitar enam lukisan yang masih ada yang dikaitkan dengan dia. Ketidakpastian identitas dan makna karyanya menjadikan Giorgione sebagai salah satu tokoh paling misterius dalam seni Eropa.

Bersama dengan Titian, yang mungkin sedikit lebih muda, ia mendirikan sekolah lukisan Renaisans Italia khas Venesia, yang mendapatkan banyak efek melalui warna dan suasana hati, dan secara tradisional dikontraskan dengan lukisan Florentine, yang mengandalkan gaya disegno-led yang lebih linier.

Titian (1476-1576)

Dengan nama asli Tiziano Vecelli (atau Vecellio), adalah seorang pelukis terkenal Renaisans Italia yang selama hidupnya dianggap sebagai yang terbaik dari sekolah seniman Venesia. Dalam karir panjangnya bekerja untuk adipati, raja, dan paus, Titian menghasilkan banyak lukisan, kebanyakan bertema religius, bertema mitologi atau potret. Karya seniman terkenal karena emosi figurnya, pewarnaan yang kaya, dan suasana komposisi secara keseluruhan. Mahakarya Titian termasuk Venus dan Adonis, sekarang di Prado Museum of Madrid, beberapa altar untuk gereja, dan potret tokoh terkenal seperti Philip II dari Spanyol (berkuasa 1556-1598 M).

Setelah kematian dini Giorgione, Titian menjadi tokoh utama lukisan Venesia pada masanya. Penggunaan warna dan seleranya untuk tema mitologi mendefinisikan fitur utama Seni Venesia abad ke-16. Pengaruhnya pada seniman selanjutnya -Rubens, Velázquez …- sangat penting

Promosi dan kesuksesan Titian menggunakan teknik pewarnaan warna diambil oleh seniman lain dan membantu membedakan seni Venesia dari pusat Renaisans lain seperti Florence. Efek cahaya pada warna yang digunakan Titian juga diterapkan oleh sesama seniman di kota angkatnya. Seniman yang lebih muda dipengaruhi oleh Titian termasuk satu kali magang Tintoretto (1518-1594 M) dan Veronese (1528-1588 M), penggantinya sebagai pelukis paling terkenal di Italia pada abad ke-16 Masehi. Selanjutnya, kegembiraan Titian dalam menggabungkan referensi yang jelas dan halus untuk seni dan sastra kuno dan kontemporer dalam karyanya akan secara signifikan berkontribusi pada penciptaan bahasa intelektual yang sama di antara orang-orang berpendidikan modis yang bertahan selama berabad-abad setelahnya.

Eugène Delacroix (1798-1863)

Dalam lukisan Prancis abad ke-19, Eugène Delacroix adalah pelukis romantisme Prancis “par excellence” dan salah satu nama terpenting dalam lukisan Eropa pada paruh pertama abad ke-19. “Liberty lead the People” -nya yang terkenal juga menunjukkan kapasitas Melukis untuk menjadi simbol sebuah zaman.

Ferdinand Victor Eugène Delacroix adalah seniman Romantis Prancis yang dianggap sejak awal karirnya sebagai pemimpin sekolah Romantis Prancis.

Pada usia dua puluh empat tahun, Delacroix mengirimkan karya pertamanya ke Salon tahun 1882, terinspirasi oleh Dante’s Inferno, Dante dan Virgil in Hell (Musée du Louvre). Karya seni itu segera menarik perhatian kritikus. Dia dengan cepat menjelma generasi baru seniman yang memenuhi syarat sebagai Romantis, istilah yang terinspirasi oleh sastra.

Piet Mondrian (1872 -1944)

Bersama Kandinsky dan Malevich, Mondrian adalah tokoh seni lukis abstrak awal. Setelah beremigrasi ke New York, Mondrian mengisi lukisan abstraknya dengan kualitas emosional yang memukau, seperti yang bisa kita lihat dalam rangkaian “boogie-woogies” yang dibuat pada pertengahan 40-an.

Georges Seurat (1859-1891)

Dia lahir di Paris pada tanggal 2 Desember 1859 dan meninggal pada tanggal 29 Maret 1891, di kota yang sama, adalah seorang pelukis dan desainer Perancis, penemu dari apa yang disebut teknik divisi, dari divisi nada, juga disebut lukisan optik atau chromo-luminarism, Dan ditambah keberanian pointillism.

Wassily Kandinsky (1866-1944)

Wassily Wassilyevich Kandinsky adalah seorang pelukis dan ahli teori seni Rusia. Kandinsky umumnya dikreditkan sebagai pelopor seni abstrak. Lahir di Moskow, Kandinsky menghabiskan masa kecilnya di Odessa, di mana ia lulus di sekolah Seni Grekov Odessa. Dia mendaftar di Universitas Moskow, belajar hukum dan ekonomi.

Meskipun gelar “bapak abstraksi” telah diberikan kepada beberapa seniman, dari Picasso hingga Turner, hanya sedikit pelukis yang dapat mengklaimnya dengan keadilan sebanyak Kandinsky. Banyak seniman yang berhasil melukis emosi, tapi sangat sedikit yang mengubah cara kita memahami seni. Wassily Kandinsky adalah salah satunya.

Jacques-Louis David (1748-1825)

Dia adalah seorang pelukis dan konvensional Perancis lahir 30 Agustus 1748 di Paris dan meninggal 29 Desember 1825 di Brussel. Dia dianggap sebagai pemimpin gerakan neoklasik, di mana dia mewakili gaya gambar.

Salah satu lukisan paling terkenal yang dibuat oleh Jacques-Louis David dari Napoleon Bonaparte selesai sekitar tahun 1805. Lukisan tersebut menunjukkan gambar kerajaan Napoleon menunggang kudanya dengan pasukannya melalui Great St. Bernard Pass pada bulan Mei 1800. Gambar tersebut menggambarkan keluarga kerajaan dan juga kebesaran dalam segala hal.

Andy Warhol (1928-1987)

Brilian dan kontroversial, Warhol adalah tokoh pop-art dan salah satu ikon seni kontemporer. Seri silkscreen-nya yang menggambarkan ikon-ikon media massa (sebagai reinterpretasi dari rangkaian bunga lili Air Monet atau Katedral Rouen) adalah salah satu tonggak seni kontemporer, dengan pengaruh besar dalam Seni zaman kita.

Joan Miro (1893-1983)

Seperti kebanyakan orang jenius, Miro adalah seniman yang tidak dapat diklasifikasikan. Ketertarikannya pada dunia bawah sadar, yang tersembunyi di kedalaman pikiran, menghubungkannya dengan Surealisme, tetapi dengan gaya pribadi, terkadang lebih dekat dengan Fauvisme dan Ekspresionisme. Karya-karyanya yang paling penting adalah yang berasal dari rangkaian “Konstelasi”, yang dibuat pada awal 40-an.

Kazimir Malevich (1878-1935)

Kazimir Severinovich Malevich adalah seniman dan ahli teori seni avant-garde Rusia, yang karya perintis dan tulisannya memiliki pengaruh besar pada perkembangan seni non-objektif, atau abstrak, di abad ke-20.

Pencipta Suprematisme, Malevich akan selamanya menjadi salah satu tokoh paling kontroversial dalam sejarah seni di kalangan masyarakat umum, terbagi antara mereka yang menganggapnya sebagai pembaruan esensial dan mereka yang menganggap bahwa karya-karyanya didasarkan pada poligon warna murni tidak pantas dianggap sebagai seni.

René Magritte (1898-1967)

René François Ghislain Magritte adalah seniman surealis Belgia. Dia menjadi terkenal karena menciptakan sejumlah gambar yang jenaka dan menggugah pikiran. Seringkali menggambarkan objek biasa dalam konteks yang tidak biasa, karyanya dikenal karena menantang persepsi realitas yang dikondisikan oleh pengamat.

Salah satu tokoh surealisme, karya-karyanya yang tampak sederhana merupakan hasil refleksi kompleks tentang realitas dan dunia mimpi.

Edward Hopper (1882-1967)

Edward Hopper adalah pelukis terkenal dari Amerika. Dia terkenal sebagai pelukis grafis realis. Meskipun ia dikenal luas karena lukisan cat minyaknya, ia juga mahir sebagai ahli cat air dan pembuat cetakan dalam seni etsa (proses dengan menggunakan larutan asam kuat untuk mengikis bagian permukaan logam yang tak terlindungi untuk menciptakan desain pada logam).

Hopper secara luas dikenal sebagai pelukis urban loneliness (kesepian di perkotaan). Karyanya yang paling terkenal, “Nighthawks” (1942) yang luar biasa telah menjadi simbol kesunyian kota metropolis kontemporer, dan ini adalah salah satu ikon Seni abad ke-20.

Frida Kahlo (1907-1954)

Magdalena Carmen Frida Kahlo y Calderón adalah pelukis Meksiko yang terkenal karena banyak potret, potret diri, dan karyanya yang terinspirasi oleh alam dan artefak Meksiko.

Dalam beberapa tahun terakhir, popularitas Frida tampaknya telah mengaburkan pentingnya seni Amerika Latin. Pada 17 September 1925, Kahlo hampir tewas dalam kecelakaan bus yang mengerikan. Dia tidak meninggal, tetapi tabrakan hebat itu memiliki sekuel yang mengerikan, tulang belakang, panggul, dan kaki kanannya patah .. Setelah kecelakaan ini, potret diri Kahlo dapat dianggap sebagai erangan yang tenang tapi mengerikan.

El Greco (1541-1614)

Doménikos Theotokópoulos, yang paling dikenal sebagai El Greco, adalah seorang pelukis, pematung, dan arsitek Yunani dari Renaisans Spanyol.

Salah satu seniman paling orisinal dan mempesona di masanya, dengan teknik yang sangat pribadi yang dikagumi, tiga abad kemudian, oleh para pelukis impresionis.

Mary Cassatt (1844-1926)

Mary Stevenson Cassatt adalah seorang pelukis dan pembuat grafis Amerika. Dia lahir di Allegheny City, Pennsylvania, tetapi menjalani sebagian besar masa dewasanya di Prancis di mana dia berteman dengan Edgar Degas dan dipamerkan dengan Impresionis.

Seniman ini terkenal karena lukisan wanita dan anak-anak. Dia terkenal karena lukisan ekspresifnya yang indah tentang wanita dan anak-anak.  Cassatt menghabiskan hidupnya bekerja untuk mengubah kepercayaan tradisional tentang seni dan peran wanita dalam masyarakat.

James Abbott McNeill Whistler (1834-1903)

adalah seniman Amerika yang aktif selama Zaman Emas Amerika dan berbasis di Inggris. Dia menolak sentimentalitas dan kiasan moral dalam lukisan, dan pendukung utama kredo “seni untuk seni”.

Lukisannya yang paling terkenal, Arrangement in Grey and Black No. 1 (1871), umumnya dikenal sebagai Whistler’s Mother, adalah potret keibuan yang dihormati dan sering diparodikan.

Bersama dengan Winslow Homer, tokoh seni lukis Amerika pada masanya. Whistler adalah seorang pelukis yang luar biasa, yang ditampilkan dalam potret luar biasa ibunya, yang dianggap sebagai salah satu mahakarya lukisan Amerika sepanjang masa.

Winslow Homer (1836-1910)

Tokoh utama seni lukis Amerika di masanya, Homer menjadi angin segar bagi kancah seni Amerika, yang “terjebak” dalam seni lukis akademis dan Sekolah Sungai Hudson yang lebih romantis. Sapuan kuas Homer yang longgar dan hidup hampir impresionistik.


Lukisan Paling Terkenal di Dunia


Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CNN

Sumber foto: Pxhere

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.