PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Zaman Prasejarah | Periode Zaman Batu, Perunggu dan Besi

10 min read

Zaman Prasejarah | Periode Zaman Batu, Perunggu dan Besi

Periode Zaman Prasejarah

Terdapat 3 periode zaman prasejarah utama: zaman batu, perunggu, dan besi.

Prasejarah adalah periode terpanjang dalam sejarah umat manusia: sekitar 3 juta tahun yang lalu.
Dimulai dengan kemunculan manusia pertama, 3 juta tahun yang lalu. Itu berakhir dengan munculnya tulisan di Mesopotamia, 5.000 tahun yang lalu (yaitu – 3.000 SM). Kita tahu prasejarah berkat alat, tembikar, lukisan…

1. Palaeolitik (zaman batu) – 3 Juta tahun yang lalu

Paleolitikum adalah periode prasejarah tertua dan terpanjang. Ini dimulai dengan kemunculan manusia di Afrika, lebih dari tiga juta tahun yang lalu. Ini juga disebut “zaman batu potong”. Karena manusia pertama membuat dan memotong alat dari batu dan tulang. Mereka juga menemukan api. Ini secara radikal mengubah hidup mereka, memungkinkan mereka untuk memanaskan diri dan memasak makanan mereka.

Orang-orang ini adalah pengembara: mereka sering berpindah-pindah untuk mencari makanan. Mereka hidup dari berburu, memancing, dan meramu.
Selama periode yang panjang ini muncul Manusia Tautavel (Homo heidelbergensis), kemudian Manusia Neanderthal (Homo neanderthalis). Dan terakhir homo sapiens sapiens, nenek moyang manusia modern, yang muncul sekitar 300.000 tahun yang lalu.

Paleolitik Bawah -3 Juta tahun lalu (Homo, Homo erectus)

Dimulai dengan alat batu berukir pertama 3,3 juta tahun yang lalu (Mya) di Kenya. Namun, spesies yang membuatnya belum diketahui.
Hingga saat ini, sisa tulang manusia tertua, yang ditemukan di Afrika, membuktikan kemunculan genus Homo 2,4 juta tahun yang lalu.
Di belahan dunia lainnya, jejak pertama pembuatan alat (sekitar 2 juta tahun di Asia dan sekitar 1,4 juta tahun di Eropa Barat) bersamaan dengan kedatangan manusia pertama. Yang terakhir menyebarkan tradisi teknis yang diwarisi dari nenek moyang mereka di Afrika.

Baca juga: Jenis Dinosaurus | Nama-Nama Dinosaurus dan Gambarnya

Diciptakan di Paleolitikum Bawah, pembuatan alat-alat litik telah diamati setidaknya sejak 2,6 Ma, bahkan jika sebuah situs yang berasal dari 3,3 Ma menggambarkan perkembangannya sebelum waktunya di benua Afrika. Jika manusia bukan satu-satunya primata dengan kemampuan ini, mereka sedang mengembangkan teknik pemotongan mereka sendiri.

Sampai sekitar 1,8-1,6 Ma, pencarian ujung tombak sepihak berlaku; itu diperoleh baik dengan mendebit serpihan dari kerikil, atau dengan membentuk inti kerikil setelah mengeluarkan serpihan dari pinggiran. Kemudian dua alat baru yang lebih canggih dikembangkan di Afrika: golok dan biface. Dua wajah mereka yang bekerja menunjukkan pencarian simetri dan peningkatan kontrol gerakan. Di Eropa, budaya dengan biface dan pisau serpih baru muncul sekitar 1 Ma kemudian, selama gelombang migrasi terlambat. Mereka hidup berdampingan dengan budaya dengan pecahan dan kerikil yang dikembangkan selama beberapa ratus milenium.

Transmisi pengetahuan teknis pembuatan alat tampaknya hampir tidak mungkin dilakukan hanya dengan meniru gerakan; itu tidak diragukan lagi mungkin berkat bahasa yang belum sempurna. Demikian pula, koordinasi yang diperlukan untuk tindakan berburu kolektif membutuhkan komunikasi lisan. Yang terakhir ini dimungkinkan mengingat karakteristik anatomi (endokranium dan laring) manusia pertama.

Sekitar 450.000, perapian membuktikan penguasaan api berlipat ganda secara bersamaan di seluruh Dunia Lama, seperti yang ditunjukkan oleh banyak situs dari Menez-Dregan (Finistère) ke Chou Kou Tien (Cina). Penting, inovasi ini memungkinkan untuk mengadopsi diet yang dimasak. Selain itu, eksploitasi ruang yang terletak di lintang tinggi menjadi mungkin, karnivora besar akhirnya dapat diusir dan sosialisasi kelompok diperkuat di sekitar perapian.

Di Afrika Selatan (Gua Wonderwerk) atau di Israel (Gesher Benot Ya’akov), analisis tanah membuktikan penggunaan api dari 1 Ma atau 700.000. Namun, sulit untuk membedakan jejak yang dihasilkan dari pemeliharaan api yang berasal dari alam (kebakaran hutan, petir, dll.) dari yang dihasilkan dari api yang dihasilkan oleh manusia.

Paleolitik Tengah -300.000 (Homo sapiens Awal)

Di Eropa, periode ini ditandai dengan kemunculan, puncak, dan kemudian kepunahan spesies manusia baru: Manusia Neanderthal.

Tahan terhadap pergantian periode sedang dan fase dingin yang sangat parah selama sekitar 250.000 tahun, spesies ini hanya menempati wilayah Eropa yang membentang dari Semenanjung Iberia hingga ujung selatan Siberia.
Selama keberadaannya yang lama, Neanderthal menyebar ke Timur Tengah di mana ia bersinggungan dengan Homo sapiens dari Afrika dan sejauh Asia di mana ia hidup berdampingan dengan Manusia Denisovan.

Selama Paleolitik Tengah, Neanderthal menunjukkan kemampuan beradaptasi yang mengejutkan dengan mengembangkan cara untuk bertahan dari osilasi iklim yang kuat yang menandai 250.000 tahun keberadaan mereka.

Sistem teknis yang mereka kembangkan membutuhkan kapasitas untuk refleksi dan perencanaan yang tidak ada bandingannya sampai sekarang oleh perwakilan genus Homo, dan ini jauh sebelum mereka bekerja sama dengan Homo sapiens. Untuk sebagian besar kuman dari akhir Paleolitik Bawah, penemuan ini mencapai kematangan penuh pada awal Paleolitik Tengah.

Inovasi sosial dan inovasi teknis saling memperkaya. Dengan demikian, peningkatan pegangan dan ujung alat memungkinkan Neanderthal berburu lebih efektif dalam kelompok, tetapi juga memanfaatkan sumber daya laut dan tumbuhan baru untuk mencari makan sendiri. Jejak-jejak yang ditafsirkan hari ini sebagai konstruksi tempat perlindungan, sampah tidur dan pengendalian kebakaran bersaksi tentang penataan kegiatan dan ruang hidup perumahan di dalam kamp nomaden. Sisa-sisa fosil yang ditemukan di cekungan dangkal yang digali ke dalam tanah menunjukkan bahwa Neanderthal menggunakan penguburan dan melakukan ritual penguburan.

Sementara fondasi pemotongan batu diletakkan oleh nenek moyang mereka, Neanderthal mengembangkan sistem debit yang jauh lebih tepat dan efisien. Dinamakan “Levallois” karena tempat penemuannya pada akhir abad ke-19 di Levallois-Perret (Prancis), manifestasi pertamanya berasal dari sekitar 320.000 tahun sebelum era kita di Eropa Barat. Sangat kompleks untuk dieksekusi, terdiri dari mempersiapkan blok bahan baku untuk mendapatkan kilau biasa, yang akan digunakan mentah kemudian diasah kembali. Memerlukan antisipasi, apa yang disebut metode “ditentukan sebelumnya” ini merupakan langkah besar dalam sejarah material prasejarah.

Paleolitik Atas -40 000 (Perilaku modernitas)

Setelah hidup bersama dengan Homo sapiens selama milenium pertama Paleolitikum Atas di Eropa, Neanderthal menghilang sekitar -30.000. Homo sapiens kemudian menjadi satu-satunya spesies perwakilan dari genus Homo.
Mereka mengembangkan tradisi yang lebih bervariasi dan lebih regional daripada sebelumnya: diversifikasi alat dan senjata semakin cepat, ornamen tubuh berlipat ganda dan seni figuratif muncul.
Di mata penulis tertentu, ciri-ciri budaya baru ini adalah dasar dari perilaku semua masyarakat berikutnya.

Meskipun sepuluh kali lebih pendek dari Paleolitik Tengah yang mendahuluinya, Paleolitik Atas mengalami lebih banyak perubahan teknis dan sosial.

Segera setelah Homo sapiens mulai mengeksploitasi semua bagian dari bangkai hewan, mereka melakukan diversifikasi produksi artisanal mereka. Untuk pertama kalinya, tanduk, gading, dan tulang diubah menjadi senjata (beberapa titik assegai, pendorong, tombak, dll.), tetapi juga menjadi alat baru. Misalnya, generalisasi yang lebih halus, terbuat dari tanduk atau tulang, memudahkan kerja kulit, terutama kulit rusa. Penemuan jarum bermata yang tampak sederhana merevolusi perakitan mereka dan memunculkan lebih banyak pakaian penyekat. Yang terakhir ini juga memungkinkan untuk membangun gubuk-gubuk persembunyian yang kokoh, untuk menahan keanehan cuaca, dan ringan untuk diangkut. Bahan mentah hewan baru ini juga digunakan untuk membuat ornamen yang seolah-olah tidak menandai hierarki sosial, melainkan jenis kelamin dan usia individu dalam kelompok.

Diferensiasi identitas juga muncul, untuk pertama kalinya, melalui representasi artistik. Di Eropa, ukiran, pahatan, dan lukisan figuratif pertama yang menunjukkan wanita, pria, dan hewan dalam fitur realistis, hingga hari ini, dikaitkan dengan Homo sapiens.

Yang terakhir berinovasi di bidang berburu. Mereka meninggalkan pistol (paku dan tombak) demi melemparkan senjata yang sekarang memungkinkan mereka untuk mengurangi risiko kontak fatal dengan hewan dan mungkin berburu sendirian, tanpa bantuan kelompok yang sebelumnya penting. Senjata komposit sedang berkembang. Assegai, misalnya, melihat presisi, kecepatan, dan kekuatan penetrasinya meningkat berkat propelan yang bekerja dengan efek lengan tuas untuk mencapai mangsa yang kuat di kejauhan. Busur bahkan mungkin mulai digunakan, seperti yang ditunjukkan oleh beberapa titik batu api yang jelas-jelas terlalu kecil untuk dimiliki oleh tombak bersenjata.

Mesolitik -9600

Mesolitikum adalah masa transisi, terletak antara Paleolitik dan Neolitik.
Pria Mesolitik beradaptasi dengan perubahan iklim yang tiba-tiba dan melakukan migrasi penting. Mereka mempertahankan cara hidup berdasarkan berburu, memancing, dan meramu. Tapi mereka menyempurnakan alat mereka. Berburu menggunakan busur juga sedang berkembang. Mereka juga mulai menetap di wilayah terbatas.

Di Mesolitikum, pemanasan global dimulai sekitar -10.000 yang menyebabkan perubahan lingkungan dan mendukung cara hidup semi-nomaden.

Lambat laun, pergerakan musiman para pemburu-pengumpul terakhir ini menjadi semakin jarang. Mereka membuat busur dan anak panah dengan ujung batu yang sangat kecil (mikrolit) yang memungkinkan mereka berburu binatang buruan yang menghuni hutan beriklim baru (rusa, babi hutan, rusa roe, dll.).

Kami bukan orang pertama yang dihadapkan dengan tantangan pemanasan global. Dimulai sekitar -10.000, Mesolitikum membawa dari -9600 ke transformasi lanskap dan cara hidup penduduknya yang mendalam.

Banjir tanah yang sesuai dengan Selat Inggris dan sebagian besar Laut Utara saat ini, karena kenaikan permukaan laut, menyebabkan hilangnya wilayah tertentu, serta isolasi Inggris Raya. Populasi dipaksa untuk bermigrasi, untuk mencari daerah baru untuk dieksploitasi.
Jadi, sekitar -7000, jenis pemburu-pengumpul lainnya menjelajahi sumber daya laut, khususnya di pantai Breton.
Pada akhir milenium ke-8 SM, sungai menjadi cara untuk mengoptimalkan perjalanan, seperti yang ditunjukkan oleh kano galian pinus yang ditemukan di situs Noyen-sur-Seine (Seine-et-Marne).

Padatnya vegetasi mempersulit pengejaran mangsa melalui hutan baru. Pemburu Mesolitik secara bertahap meringankan dan mengurangi ukuran ujung panah batu mereka dan menciptakan mikrolitisasi. Dipasang pada panah kayu, bingkai segitiga runcing di ujungnya dilengkapi dengan satu atau lebih bingkai di sisi duri (segmen, segitiga). Perakitan beberapa bagian yang cerdik ini memungkinkan untuk mempertahankan panah dalam permainan agar dapat melacaknya.

Dari milenium ke-7 SM, bingkai berevolusi menuju bentuk trapesium yang menggabungkan titik dan duri sesuai dengan pemasangan tertentu. Bilah batu api baru ini, lebih lebar dan teratur dari yang sebelumnya, mengarah pada pengembangan teknik debit dengan perkusi tidak langsung. Ini dilakukan dengan menggunakan potongan perantara (pukulan), seperti menggunakan pahat dengan palu.

Neolitik -6000 (Tempat lahir peradaban)

Neolitikum, juga disebut “zaman batu yang dipoles”, adalah periode prasejarah terakhir. Hal ini ditandai dengan ditemukannya pertanian dan peternakan (livestock farming).
Laki-laki Neolitik secara bertahap mulai memelihara hewan dan membudidayakan tanaman (sereal dan kacang-kacangan) untuk makanan.
Mereka meninggalkan cara hidup nomaden untuk gaya hidup menetap. Mereka membangun rumah dari kayu dan tongkol. Dan mereka berkumpul di desa-desa.
Mereka menggunakan keramik untuk membuat tembikar. Mereka memoles batu untuk membuat alat mereka lebih tahan dan membuat kapak, misalnya.

Selama 3 juta tahun, penghidupan pemburu-pengumpul bergantung pada jumlah sumber daya yang tersedia di lingkungan mereka. Pada periode Neolitik, petani-peternak melakukan domestikasi spesies tumbuhan dan hewan tertentu untuk menghasilkan makanan mereka.
Dikualifikasi oleh beberapa penulis sebagai “revolusi”, hubungan kontrol atas alam ini masih menopang gaya hidup kita saat ini.
Proses ini dimulai di berbagai wilayah planet kita antara -10.000 dan -3.000, sebelum menyebar ke hampir semua populasi dunia, khususnya sekitar -5800 di wilayah yang sesuai dengan Prancis saat ini.

Proses domestikasi spesies hewan dan tumbuhan tertentu sangat mengganggu cara hidup manusia. Dipaksa untuk terus-menerus hadir di dekat ladang yang dibudidayakan untuk memberi makan, ia menjadi tidak aktif.

Penyimpanan, yang sudah ada pada periode sebelumnya, menjadi perhatian penting: silo menyebar luas. Digali ke dalam tanah, dekat atau di habitat, memungkinkan konservasi benih di lingkungan yang miskin oksigen. Selain itu, di wilayah selatan, ruang bawah tanah yang luas digali, sementara di daerah yang lebih lembab, lumbung yang ditinggikan dibangun. Garam, yang banyak dieksploitasi, serta pengeringan, lemak dan fermentasi, memungkinkan untuk menunda kadaluwarsa daging dan produk susu. Saringan pertama dimaksudkan untuk membuat keju muncul saat ini.

Selama periode Neolitik, alat pertanian menjadi lebih kompleks. Tongkat penggali yang belum sempurna digantikan oleh bajak sekitar tahun 2600 SM. Ditarik oleh ternak dan dipandu oleh manusia, ini memungkinkan Anda untuk membelah bumi secara mendalam tanpa membaliknya. Tenaga draft hewan juga digunakan untuk mengangkut barang dalam jumlah besar. Penemuan kuk, drawbar, travois, dan roda padat memfasilitasi perjalanan yang sebelumnya dilakukan dengan berjalan kaki dan dengan demikian mendukung perdagangan. Selain itu, penyebaran obsidian jarak jauh dari pulau-pulau Mediterania membuktikan bahwa orang-orang Neolitik Eropa juga melakukan perjalanan melalui jalur air dengan menggunakan perahu kecil, seperti sampan atau rakit.

Dari 3500 SM, metalurgi tembaga berkembang di Eropa Barat. Penusuk (alat runcing untuk menandai permukaan atau menusuk lubang kecil), manik-manik, kapak kecil atau bahkan pisau belati ditambahkan ke banyak produksi kerajinan Neolitik. Penciptaan kekayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya, persaingan untuk mendapatkan tanah yang paling subur atau sumber daya yang paling berharga adalah asal mula dari multiplikasi perkelahian antar kelompok individu. Jika perang sudah ada di periode yang lebih tua, itu menjadi; dari Neolitik, elemen penyusun masyarakat. Simbolisme artistik yang mempromosikan kekuatan bersenjata serta sisa-sisa pemukiman berbenteng pertama dengan jelas membuktikan hal ini.

2. Zaman Perunggu – 2300 tahun yang lalu

Menetap sejak periode Neolitik, pria dan wanita Zaman Perunggu menyempurnakan teknik pertanian mereka dan menjadi ahli dalam metalurgi perunggu.
Dipuji karena membuat alat, senjata, dan ornamen, paduan ini, yang warnanya menyerupai emas, membutuhkan pembangunan sirkuit baru di seluruh Eropa untuk mendapatkan pasokan tembaga dan timah.
Juga memungkinkan untuk mengangkut barang-barang lain yang dicari seperti emas, perak, amber atau garam, hubungan darat dan laut yang belum pernah terjadi sebelumnya ini merupakan fenomena pertama globalisasi Eropa.

Terperangkap di antara revolusi Neolitik dan “nenek moyang” kita yang bangga, Galia dari Zaman Besi, periode Zaman Perunggu adalah salah satu bagian yang terlupakan dari sejarah besar Prancis, yaitu dari buku pelajaran sekolah. Namun, banyak inovasi, umumnya dikaitkan dengan periode yang lebih baru, lahir dari waktu ini.

Sejak milenium ke-2 SM, wilayah yang setara dengan Prancis, dan lebih khusus lagi wilayah baratnya, adalah wilayah yang disusun oleh jalan setapak dan petak bujursangkar yang dibudidayakan menurut prinsip-prinsip pertanian berkelanjutan, seperti lahan bera. Banyak peternakan, yang terdiri dari halaman, halaman depan, bangunan tempat tinggal, lampiran dan kandang, tidak ada yang membuat iri dengan mereka yang masih menduduki pedesaan kita sebelum perang.

Dari 1500 SM, kapal-kapal yang sarat dengan barang berlayar di Selat Inggris, berpartisipasi dalam jaringan ekonomi yang berkembang ke Inggris. Kapak, Norman atau Picardy, misalnya, serta gerabah, kaca, tekstil, yang diproduksi sejak awal Zaman Perunggu di seluruh semenanjung Eropa, didistribusikan di seluruh Selat. Penimbunan barang-barang yang diamati di beberapa wilayah Eropa juga cenderung menunjukkan dinamisme ekonomi penduduk tersebut; bahkan jika benda-benda ini dapat dikumpulkan untuk tujuan ganda ibadah dan cadangan kekayaan.

Lebih tragis lagi, kuburan massal Tormarton (Inggris) atau Nord-Trøndelag (Norwegia) dan medan perang Tollense (Jerman) membuktikan episode konflik yang menggelapkan Eropa antara 1300 dan 1200 SM. Apakah ketegangan-ketegangan ini akibat dari penularan bencana dengan peradaban Mediterania Yunani (dari Italia ke Yunani) dan Timur (dari Mesir ke Mesopotamia) yang runtuh, sebelum runtuh pada 1177 sebelum era kita? Bagaimanapun, helm yang diketik menurut wilayah (jambul di Eropa barat, kerucut di timur, tanduk tipe Viso di Denmark, dll.), serta kecanggihan armor, cnemid, perisai, pedang, tombak atau penggunaan kereta roda dua menunjukkan betapa banyak peperangan dan tentara bayaran yang disempurnakan saat ini.

3. Zaman Besi – 800 tahun yang lalu

Masyarakat sangat terstruktur selama Zaman Besi. Elit penguasa mengatur distribusi tenaga kerja, menciptakan aglomerasi dan menghubungkan ekonomi lokal dengan jaringan perdagangan Mediterania yang berkembang.
Ditunjuk dengan istilah umum “Celt” oleh orang Yunani dan Romawi, penduduk wilayah yang sesuai dengan Prancis saat ini sebenarnya jamak dan mengalami perkembangan yang berbeda tergantung pada wilayahnya. Jika teks-teks penulis Yunani dan Romawi adalah satu-satunya kesaksian tertulis yang sampai kepada kita, penemuan arkeologis juga menempa pengetahuan kita tentang Protosejarah penutup delapan abad ini.

Pengrajin
Spesialisasi yang kuat dari pengrajin dari Zaman Besi menyebabkan kemajuan teknis di banyak bidang. Itu adalah periode yang makmur untuk seni menempa.

Pertanian
Di bidang pertanian, metode baru, seperti amandemen kapur, membuat tanah lebih subur. Terroir secara bertahap diorganisasikan ke dalam unit-unit tanah, diungkapkan oleh plot yang terkadang besar. Selain itu, metalurgi besi, diperkenalkan sekitar 850 SM di Eropa Barat, memungkinkan untuk memproduksi alat-alat baru atau memperbaikinya untuk meningkatkan efisiensi pekerjaan pertanian yang paling memakan waktu. Dengan demikian, sabit, arit, dan penuai, semacam kereta yang didorong oleh hewan pengangkut dan dilengkapi dengan bilah logam, memudahkan panen dan pembersihan ladang.

Mengangkut

Pengangkutan, konstruksi, persenjataan atau peralatan prajurit juga mendapat manfaat dari kemajuan metalurgi. Misalnya, surat berantai ditemukan oleh Galia sebelum diadopsi oleh orang Romawi. Pandai besi juga mengembangkan benda-benda sehari-hari tertentu seperti pisau lipat, pemantik gesek dan segudang perkakas (tang, gouge, kikir, penjepit, pahat) yang bentuknya terus dilestarikan hingga saat ini.

Kecerdasan para pengrajin Zaman Besi membuat keajaiban di banyak bidang lain seperti pertukangan, dengan konstruksi “kerangka kayu”, dan badan kendaraan, sebagaimana dibuktikan oleh pembuatan kendaraan beroda, yang dipuji oleh Pliny l ‘Ancient, penulis Romawi. Akhirnya, jika penemuan barel oleh Galia saat ini dipertanyakan, mereka pasti memastikan distribusi yang luas karena mereka menggunakannya untuk mengangkut dan menyimpan air, cervoise dan, kemudian, anggur.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com
Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmartHistoryBritannicaToppr

Photo credit: Sémhur via Wikimedia Commons (CC BY-SA 4.0)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.