fbpx

Zat Kimia – Penjelasan, Contoh, Kegunaan

Zat Kimia

Zat kimia adalah suatu bentuk materi yang memiliki komposisi kimia dan sifat karakteristik konstan.

Zat kimia juga dikenal sebagai zat murni. Ia tidak dapat dipisahkan menjadi komponen dengan metode pemisahan fisika, yaitu tanpa memutus ikatan kimia. Zat kimia bisa berupa unsur kimiasenyawa kimia, ion atau paduan.

Apa saja contoh zat kimia?

Contoh zat murni termasuk timah, belerang, berlian, air, gula murni (sukrosa), garam dapur (natrium klorida) dan soda kue (natrium bikarbonat). Kristal, secara umum, adalah zat murni. Timah, belerang, dan berlian adalah contoh zat murni yang merupakan unsur kimia.

Berikut adalah contoh zat murni:

Contoh zat murni termasuk timah, belerang, berlian, air, gula murni (sukrosa), garam dapur (natrium klorida) dan soda kue (natrium bikarbonat). Kristal, secara umum, adalah zat murni.

Timah, belerang, dan berlian adalah contoh zat murni yang merupakan unsur kimia. Semua elemen adalah zat murni. Gula, garam, dan soda kue adalah zat murni yang merupakan senyawa. Contoh zat murni yang merupakan kristal termasuk garam, berlian, kristal protein, dan kristal tembaga sulfat.

Bergantung pada siapa Anda berbicara, campuran homogen dapat dianggap sebagai contoh zat murni. Contoh campuran homogen termasuk minyak nabati, madu, dan udara. Sementara zat ini mengandung banyak jenis molekul, komposisinya konsisten di seluruh sampel. Jika Anda menambahkan jelaga ke udara, itu berhenti menjadi zat murni. Kontaminan dalam air membuatnya tidak murni.
Campuran heterogen bukan zat murni. Contoh bahan yang bukan zat murni termasuk kerikil, komputer Anda, campuran garam dan gula, dan pohon.

Kiat untuk Mengenali Zat Murni

Jika Anda dapat menulis formula kimia untuk suatu zat atau jika itu adalah unsur murni, itu adalah zat murni!

Jenis reaksi kimia yang lebih umum adalah sebagai berikut:

  • Kombinasi.
  • Penguraian.
  • Perpindahan tunggal.
  • Perpindahan ganda.
  • Pembakaran.
  • Redoks.
Zat Kimia - Penjelasan, Contoh, Kegunaan

Warna dari satu bahan kimia (merah Nil) dalam pelarut yang berbeda, di bawah sinar UV dan sinar tampak, menunjukkan bagaimana bahan kimia berinteraksi secara dinamis dengan lingkungan pelarutnya. Sumber foto: Wikimedia Commons

Contoh Zat Kimia

1. Asam Nitrat (HNO3)

Nama Lain :

ASAM SENDAWA, asam nitrat                 M  =  63,0

Salpeterzuur                                                    klr air     =   ∞

Nitric acid                                                         klr alk   = Memecah

Salpetersäure                                                  klr et      = + +

Acide nitrique                                                 tt        =  – 42     td       =   86

Acidum nitricum                                           bd   =  1,502

Kegunaannya :

    1. Pada perindustrian kimia organic (zat-zat warna, zat-zat letus dsb)
    1. Sebagai bahan dalam pembuatan pupuk buatan (Ca(NO3)2.NH4NO3dsb)
    1. Pada proses bilik – timbal
    1. Di laboratorium digunakan sebagai  pereaksi(sebagai asam pekat)
  1. Sebagai air keras, digunakan untuk membuat agar tembaga menjadi lebih keras.

2. Asam Sulfat  (H2SO4)

Nama Lain :

ASAM BELERANG ,                                             M = 98,1

Zwavelzuur                                                             klr air   = ∞

Sulfuric acid                                                           klr alk  = memecah

Schwefelsäure                                                        tt   = 10, 49  td   = 330 (98,3%)

Acide sulfurique

Acidum sulfuricum

Kegunaannya :

    1. Untuk membuat chloride (chlor dibuat dari HCL Deacon)
    1. Dalam perindustrian zat–zat warna (pengchloran, mengikat basa–basa organic dengan Fe untuk penyusutan)
      HCL + 2Fe      – >2FeCL3 + 3H2 (reduksi)
    1. Dalam bidang kimia organic
    1. Sebagai bahan pereaksi di laboratorium penelitian
  1. Dalam bidang kedokteran.

3. Natrium Klorida (NaCl)

Nama Lain :

CHLORIDANATRIUM (garam dapur)     M  =  58,5

Natriumchloride (keukenzout)                 klr air  =  35,7 (0oC)/39,12

Sodium chloride (common salt)               klr alk  =  – –

Natriumchlorid (Kochsalz)                         klr et    =  – –

Chlorure de sodium (sel common)          tt          =  802   td  =  1413

Chloretum natrium                                        bd        =  2,165

Kegunaannya :

    1. Dalam perindustrian kimia digunakan sebagai bahan untuk senyawa Na dan Cl
    1. Sebagai bahan untuk membuat sabun halus
    1. Untuk tambahan makanan (7 – 10Kg/orang/tahun)
  1. Sebagai bahan pengawet makanan.

4. Kalium Hidroksida (KOH)

Nama Lain :

HIDROKSIDAKALIUM                            M  =  56,1

kaliumhydroxyde                                     klr air     =  97(0o) ; 178

potassium hidroxide                               klr alk     =  + +

Kaliumhydroxyd (Aetzkali)                  klr et       =  + +

hidrato de potassium                               tt    =  380oC    td  = 1320

hydras kalicus                                            bd           =  0,815

Kegunaannya :

    1. Sebagai bahan untuk membuat sabun lunak
    1. Sebagai bahan membuat kaca
    1. Sebagai bahan untuk membyat senyawa kalium dan dalam kimia organic
  1. Dalam laboratorium sebagai  bahan pereaksi

5. Kalium Permanganat (KMnO4)

Nama Lain :

PERMANGGANATKALIUM                 M  =  158,0

kaliumpermanganaat                             klr air   = 6,38/32,35(75o)

potassium permanganate                     klr alk  = Memecah

Kaliumpermanganat                               klr et    =  – – –

permanganate de potassium               tt          = 240

permanganas calicus                              bd        = 2,703

Kegunaannya :

    1. Sebagai bahan pengoksid dalam kimia organic
    1. Di laboratorium (oksidimetri)
    1. Dalam kedokteran sebagai bahan pembasmi kuman penyakit (obat kumur dengan larutan 0,1%)
  1. Sebagai bahan pemutih (minyak zaitun, bunga karang dan bahan tekstil)

6. Natrium Hidroksida ( NaOH )

Nama Lain :

HIDROKSIDANATRIUM (soda kaustik)     M   =   40,0

natriumhydroxyde (caustische soda)       klr air = 42(0oC)/347(100oC)

sodium hidroxide (cauistic soda)               klr alk=  + +

Natriumhydrozyd  (Aetznatron)                klr et   =  – – – (sukar)

hydrate de sodium                                           tt         = 318   td    =  1390

hydrasnatricus (ammonia liquida)          bd       = 2,13

Kegunaannya :

    1. Sebagai bahan untuk membuat sabun
    1. Dalam perindustrian kimia
    1. Sebagai bahan untuk memurnikan minya tanah (untuk menghilangkan zat-zat asamya)
    1. Untuk membuat rayon viscos (salah satu cara untuk membuat sutera buatan)
  1. Sebagai bahan pereaksi di laboratorium

7. Kalium Dhikromat (K2Cr2O7)

Nama Lainn :

BICHROMATKALIUM, dichromatkalium     M  =  294,2

kaliumbichromaat                                                  klr air     =  4,9 (0o)/102

potassium dichromate                                         klr alk     =  – – –

Kaliumbichromat                                                   klr et       =  – – –

bichromate de potassium                                   tt   =  398    td   =  (500)

bichromas kalicus                                                  bd   =  2,69

Kegunaannya :

    1. Dalam penjamakan-chrom (biasanya garam natrium yang lebih murah)
    1. Dalam industri tekstil yang digunakan dalam pencelupan, pencapan tekstil (pembuatan cap sablon) dan sebagai perekat
    1. Dalam pencetakan untuk membuat klise (chrom-gelatin)
    1. Sebagai bahan untuk pembuata senyawa-senyawa chrom lainnya
    1. Dalam kimia organic diguakan sebagai bahan pengoksid
    1.  Sebagai bahan pembersih untuk alat-alat pengukur di laboratorium (10% dari K2Cr2O7 + H2SO4 dengan takaran sama banyak dapat menghilangkan lemaklemak dalam pipet)
  1. Sebagai bahan pereaksi di laboratorium.

8. Natrium Karbonat (Na2CO3 )

Nama Lain :

KARBONATNATRIUM                  0 aq                 10 aq

natriumcarbonat                             M  =  106,0

sediumcarbonate                            dl air  = 7,1(0)/45,5(100)   21,5(0)/421(100)

Natriumkarbonat                           dl alk = – – –                        – – –

carbonat  de sodium                     dl  et  = – – –                       – – –

carbonas natrious                          tt        = 851                       32,5 – 34,5

                                                               bd      = 2,059                     1,44

Kegunaannya :

    1. Bahan untuk pembuatan kaca
    1. Bahan untuk pembuatan senyawa lain
    1. Dalam pabrik sabun (bahan untuk pembuatan serbuk sabun,serbuk cuci)
    1. Sebagai bahan pembersih
    1. Di laboratorium
  1. Dalam kedokteran (untuk membersihkan luka bernanah).

9. Natrium Sulfat (Na2SO3)

Nama Lain :

SULFITNATRIUM                       M  =  252,2

natriumsulfiet                               klr air   = 32,8(0oC)/196 (40oC)

sodiumsulphite                            klr alk  = –

Natriumsulfit                                klr et    =  –

sulphite de sodium                    tt  = 150 (-7aq), td  =  Memecah

sulfis natricus                              bd        = 1,561

Kegunaannya :

    1. Dalam fotograpi, sebagai pembangkit (sebagai pereaksi atau penyusut
    1. Sebagai bahan pemutih selulosa (kotoran dapat direaksikan)
  1. Sebagai antichlor dalam perindustrian kertas dan tekstil

10. Hekslin

Hekslin adalah suatu zat (bahan kimia) yang biasa digunakan sebagai bahan campuran dalam proses pembuatan parfum. Kandungan dalam hekslin dipercaya dapat menyempurnakan pembuatan minyak wangi. Pada era yang serba modern ini, dengan ditemukannya hekslin sangat banyak manfaat yang didapatkan. Seiring dengan permintaan pasar, kini berbagai minyak wangi telah hadir dalam berbagai jenis dan aroma. Tentunya, hekslin lah yang menjadi salah satu bahan campuran yang digunakan.
Hekslin mempunyai bentuk, ciri ciri dan bentuk sebagai berikut:

    • Berbentuk cair
    • Bening
  • Jernih seperti air

MANFAAT & KEGUNAAN HEKSLIN

  • Hekslin merupakan bahan dasar pembuatan, parfum & minyak wangi.

11. Menthol Kristal

Dibuat  melalui Mint (Mentha Arvensis) ekstraksi minyak esensial. Menthol bisa dikenali dengan mudah dengan mencium baunya yang khas. Menthol kristal ini bisa larut dalam air. Menthol kristal biasanya sering digunakan untuk pembuatan bahan bahan untuk pengobatan dan minyak gosok karena mempunyai rasa dingin / hangat. Kini, menthol kristal bisa dengan mudah diperoleh dipasaran.

SIFAT DAN BENTUK MENTHOL KRISTAL
Secara fisik, menthol kristal mempunyai ciri ciri sebagai berikut :

    • Berbentuk kristal
    • Putih
    • Bersih
    • Panjang kurang lebih 1 CM
    • Rasanya semriwing
  • Beraroma menthol

KEGUNAAN MENTHOL KRISTAL

    • Bahan campuran untuk membuat balsem
    • Bahan untuk membuat minyak gosok
  • Dan sebagainya.

12. Glyserin atau Glycerine

Merupakan salah satu bahan kimia paling bernilai yang diketahui manusia. Glyserine pada umumnya digunakan (campuran) untuk membuat ramuan, bahan campuran kosmetik, obat obatan dan lain-lain.

KEGUNAAN GLYCERYNE

  • Bahan memaniskan pasta gigi
  • Campuran minyak rambut cream
  • Mouthwash
  • Cream Pencukur
  • Dll

juga memberikan efek dingin pada kulit dengan fungsi menarik oksigen kedalam kulit sehingga membantu mempertahankan kelembaban. Hal ini juga berlaku untuk rambut.

13. Texapon

Adalah  bahan kimia yang mempunyai fungsi salah satunya mengangkat lemak dan kotoran atau zat yang memiliki sifat surfaktan. Texapon sudah sangat dikenal dalam industri pembuatan bahan untuk kebersihan seperti cairan pencuci piring, cairan pencuci tangan, shampoo dan lain sebagainya,
Manfaat dan kegunaan Texafon juga sudah lama dikenal oleh masyarakat terutama mereka yang sudah terjun di dunia wira usaha. Berikut ini adalah ciri ciri sifat dan bentuk texapon serta kegunaanya.

SIFAT & CIRI CIRI TEXAPON

  • Kental
  • Bening

KEGUNAAN TEXAPON

  • Bahan baku pembuat shampo
  • Detergent
  • Cairan pencuci piring
  • Sabun

14. Karbon Tetraklorida

Adalah  untuk campuran bahan industri. Ada banyak sekali kegunaan bahan ini untuk berbagai bidang. Menurut “kamus besar”, Karbon Tetraklorida / Carbon Tetracloride merupakan zat cair tanpa warna dengan bau yang menyenangkan digunakan sebagai zat pengawalemak, pelarut, bahan pendingin, dan pemadam api. Karbon Tetraklorida juga dikenal dengan senyawa kimia dengan rumus CCl4. Kimia ini banyak digunakan untuk sintetis kimia organik.

KEGUNAAN KARBON TETRAKLORID

  • Bahan pembersih lantai
  • Pelarut lemak
  • Pelarut minyak & kotoran

15. Tepung DDT atau singkatan dari Dichloro Diphenyl Trichloroethane

Merupakan  salah satu bahan kimia yang biasa dikenal dengan Pestisida Sintetis. Penggunaan tepung DDT sudah populer sejak Perang Dunia ke 2 oleh penduduk sipil dan militer untuk mengendalikan penyebaran (membunuh) nyamuk malaria dan kutu transmisi tipus. DDT merupakan racun yang ampuh untuk membunuh serangga, namun juga sangat berbahaya bagi manusia jika masuk kedalam tubuh sehingga dijuluki “The Famous and Infamous Insecticicide”.

Tepung DDT merupakan bahan kimia yang berbahaya jika terkontaminasi atau mencemari makhluk hidup (ekosistem / satwa-satwa liar). DDT juga dekenal sebagai racun serangga. Berikut ini adalah bentuk dan kegunaan tepung DDT.

KEGUNAAN TEPUNG DDT

  • Bahan campuran pembunuh hama
  • Bahan campuran obat nyamuk, serangga, kutu & lalat.

16. Tawas

 Merupakan  kelompok garam yang berbentuk kristal dengan warna putih agak keruh (tergantung jenis tawas itu sendiri). Tawas yang dikenal dengan nama lain Alum / Alumunium Hiroksida (Al2OH) secara fisik berbentuk seperti batu kristal yang tidak berbau. Manfaat tawas yang paling populer adalah untuk menjernihkan air keruh.Selain itu, manfaat tawas sangat beragam antara lain sebagai bahan dasar pembuatan deodorant. Tawas bersifat isomorf dan telah lama dikenal flocculator yang mempunyai khasiat menggumpalkan kotoran-kotoran (biasanya pada proses penjernihan air)..

KEGUNAAN & MANFAAT TAWAS

    • Sebagai bahan penjernih air keruh
    • Campuran bahan kosmetik / deodorant
    • Pembuatan sabun mandi
    • Sebagai bahan anti api (titik teleh 900ºC), biasa digunakan untuk campuran bahan alat pemadam kebakaran
  • Mengilangkan bau badan, dll

17. Asam citrun / Citrun Zuur

Merupakan  bahan kimia yang biasa digunakan untuk memberi rasa asam / mengatur keasaman suatu makanan atau minuman. Bahan ini disebut dengan Citric Acid, merupakan bahan additif makanan untuk memberikan rasa asam.

biasanya untuk pembuatan manisan (seperti manisan kedondong), dan juga bisa untuk bahan campuran detergent.
Selain itu, kegunaan asam citrun juga bisa digunakan untuk bahan pengawet alami (dengan menggunakan keasaman sebagai bacterial growth inhibitor). Dibawah ini adalah beberapa ciri ciri dan bentuk Asam Citrun / Citrun Zuur serta kegunaan Asam Citrun :

KEGUNAAN ASAM CITRUN / CITRUN ZUUR
Beberapa kegunaan Asam Citrun antara lain:

    • Bahan pembuatan Permen
  • Bahan pembuatan Sirup,fanta, limun dan manisan

18. Alkohol

Merupakan  senyawa yang memiliki gugus fungsional –OH yang terikat pada rantai karbon alifatik. Dalam molekul alkohol, Gugus fungsi  –OH  berikatan secara kovalen dengan atom karbon.

Alkohol yang memiliki satu gugus –OH disebut dengan monoalkohol, sedangkan yang memiliki lebih dari satu gugus –OH disebut dengan polialkohol. Alkanol merupakan monoalkohol turunan alkana. Rumus umum dari alkohol aalah CnH2n+1 OH atau ditulis R-OH, satu atom H dari alkana diganti oleh gugus OH.

Manfaat, Kegunaan Alkohol.

Pada umumnya alkohol digunakan sebagai senyawa pelarut, dan sebagai bahan minuman beralkohol. Adapun Beberapa senyawa yang banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari adalah:

Metanol merupakan jenis alkohol yang banyak digunakan sebagai pelarut getah dan resin. Alkohol dapat dibuat menjadi senyawa lain seperti senyawa ester. Digunakan untuk membuat polimer jenis plastik, dengan merubah metanol menjadi metanal atau formaldehid.

Di industri, metanol digunakan sebagai bahan baku pembuatan formaldehid, sebagai cairan antibeku, dan pelarut, seperti vernish. Pada kendaraan bermotor, metanol digunakan untuk bahan bakar mobil formula.

Etanol merupakan jenis alkohol yang sudah dikenal dan digunakan sejak zaman dahulu, baik sebagai pelarut obat-obatan (tingtur), kosmetikam maupun sebagi bahan  minuman, seperti bir, anggur, dan whiskey.

Etanol dapat dibuat melalui teknik fermentasi, yaitu proses perubahan senyawa golongan polisakarida, seperti pati dihancurkan menjadi bentuk yang lebih sederhana dengan bantuan enzim (ragi).

Etanol merupakan jenis alkohol yang sering digunakan sebagai bahan bakar, untuk membuat senyawa organik lain, dan dapat dikonversi menjadi etanal atau asetaldehid untuk digunakan sebagi bahan pelarut.

Etilen Glikol merupakan jenis alkohol yang banyak dimanfaatkan sebagai bahan antibeku pada radiator mobil.

Gliserol merupakan jenis alkohol yang banyak dimanfaatkan sebagai bahan pelembab pada tembakau dan kembang gula. Etanol digunakan juga sebagai pelarut berbagai obat-obatan. Digunakan juga untuk membuat nitrogliserin (gliserin trinitrat) yaitu bahan untuk peledak atau dinamit.

19. Carboxymethyl Cellulose

Adalah  zat kimia turunan Selulosa pada kelompok Karboksimetil. CMC ini mempunyai banyak fungsi dalam berbagai macam bidang, baik dalam industri pangan (berfungsi sebagai pengental & menstabilkan emulsi dalam berbagai produk) dan non-pangan.
Berikut ini adalah beberapa kegunaan dan fungsi CMC dalam berbagai bidang :

    • CMC berfungsi sebagai bahan untuk membuat sabun krim / cream.pasta gigi
    • Obat pencahar
    • Cat berbasis air
    • Produk kertas
    • CMC berfungsi membentuk campuran eutektik yang mengakibatkan titik beku pada es lebih rendah hal ini biasa digunakan dalam paket es.
    • CMC juga bermanfaat dalam bidang obat obatan sebagai agen penebalan.
    • CMC juga digunakan dalam bidang pengeboran minyak sebagai bahan lumpur pengeboran, dimana ini bertindak sebagai viskositas dan agen retensi air.
  • CMC juga bisa digunakan untuk menjaga stabilitas dingin dalam anggur.

20. Asam Asetat (C2H4O2)

Asam asetat sesuai namanya merupakan bahan kimia dengan jenis asam lemah yang berupa larutan bening dengan bau yang tajam. Asam asetat atau biasa juga kita kenal dengan cuka ini memiliki sangat banyak aplikasi.

Kegunaan yang paling sering kita jumpai yaitu cuka dapur yang digunakan untuk memasak, namun untuk cuka yang digunakan di dapur ini memiliki konsentrasi rendah atau sudah melalui tahap pengenceran. Sedangkan asam asetat dengan konsentrasi tinggi atau glasial pada umumnya digunakan untuk kepentingan kimia seperti sintesis tertentu.

21. Aspirin (C9H8O4)

Aspirin merupakan bahan kimia yang telah digunakan sejak lama sebagai bahan kimia obat. Senyawa ini mampu menghilangkan rasa sakit dan nyeri dengan efektif. Dengan adanya manfaat ini maka banyak produsen yang melakukan sintesis senyawa ini dan menggunakannya sebagai campuran dalam obat.

22. Garam (NaCl)

Garam menjadi bahan kimia yang paling banyak digunakan dan dibutuhkan pada dapur untuk memasak. Bahan kimia dengan rumus molekul NaCl ini memang memiliki banyak manfaat seperti untuk menambah rasa masakan dan memiliki sifat pengawet alami.

Selain untuk kepentingan tersebut, dalam kimia garam juga digunakan untuk banyak percobaan. Garam juga bisa diperoleh melalui berbagai reaksi kimia seperti halnya reaksi asam-basa yang menghasilkan garam.

Bahan kimia versus zat kimia

Sementara istilah zat kimia adalah istilah teknis yang tepat sebagai sinonim dari “bahan kimia” untuk kimiawan profesional, makna kata bahan kimia bervariasi untuk non-kimiawan. Untuk industri, pemerintah dan masyarakat secara umum di beberapa negara, istilah bahan kimia mencakup kelompok yang lebih luas dari zat yang mengandung banyak campuran zat kimia, sering kali ditemukan aplikasi dalam banyak hal. Di negara-negara yang mempersyaratkan daftar kandungan dalam produknya, “bahan kimia” yang tercantum akan disamakan dengan “zat kimia”.

Di kalangan industri kimia, “bahan kimia” buatan adalah zat kimia, yang dapat diklasifikasikan berdasarkan volume produksinya menjadi bahan kimia curah, bahan kimia murni (fine chemicals) dan bahan kimia untuk penelitian saja:

  • Bahan kimia curah (bulk chemical) diproduksi dalam jumlah yang sangat besar, biasanya dengan proses berkelanjutan yang sangat dioptimalkan dan harganya relatif rendah.
  • Bahan kimia murni (fine chemical) diproduksi dengan biaya tinggi dalam jumlah kecil untuk aplikasi volume rendah seperti biosida, obat-obat farmsi dan bahan kimia khusus untuk aplikasi teknis.
  • Bahan kimia riset atau bahan kimia penelitian dibuat tersendiri untuk penelitian, seperti ketika mencari jalur sintetis atau skrining zat untuk aktivitas farmasi. Akibatnya, harga per gramnya menjadi sangat tinggi, meskipun tidak untuk dijual.

Penyebab perbedaan volume produksi adalah kompleksitas struktur molekul bahan kimia yang akan dibuat. Bahan kimia curah biasanya tidak kompleks. Sementara bahan kimia murni mungkin lebih kompleks, banyak dari mereka cukup sederhana dijual sebagai “blok pembangun” untuk sekali pemakaian dalam sintesis molekul yang lebih kompleks.

Produksi bahan kimia tidak hanya mencakup sintesisnya tetapi juga melibatkan pemurniannya untuk menghilangkan produk sampingan dan ketakmurnian yang terlibat dalam sintesis. Tahap terakhir dalam produksi adalah analisis batch lot bahan kimia untuk mengidentifikasi dan mengkuantifikasi persentase ketakmurnian sebagai informasi kepada pembeli bahan kimia.

Kemurnian dan analisis yang diperlukan bergantung pada aplikasinya, tetapi toleransi terhadap ketakmurnian yang lebih tinggi biasanya diharapkan pada produk bahan kimia curah. Oleh karena itu, pengguna bahan kimia di AS dapat memilih antara curah atau “berderajatkemurnian teknis” (“technical grade“) dengan jumlah ketakmurnian yang lebih tinggi; atau yang “berderajatkemurnian farmasi” (diberi label “USP”, United States Pharmacopeia).

“Bahan kimia” dari sisi komersial dan legal dapat juga meliputi campuran dengan komposisi yang sangat beragam, karena bahan kimia ini dibuat sesuai spesifikasi teknis tertentu dan bukan berdasarkan zat kimia tertentu. Misalnya, bensin bukanlah senyawa kimia tunggal dan bukan pula suatu campuran tertentu: bensin yang berbeda dapat memiliki komposisi kimia yang sangat berbeda, karena definisi utama “bensin” dilihat dari sumber, sifat dan bilangan oktan.

Zat versus campuran

Seluruh materi mengandung berbagai unsur dan senyawa kimia, tetapi mereka biasanya bercampur sempurna. Campuran mengandung lebih dari satu zat kimia, dan mereka tidak mempunyai komposisi yang pasti. Pada prinsipnya, mereka dapat dipisahkan menjadi komponen zatnya dengan murni proses mekanis. Mentega, tanah, dan kayu adalah contoh umum campuran.

Logam besi abu-abu dan belerang kuning keduanya adalah unsur kimia, dan mereka dapat bercampur menjadi satu dalam rasio berapapun membentuk campuran kuning-abu-abu. Tidak ada proses kimia yang terjadi, dan bahan dapat diidentifikasi sebagai suatu campuran berdasarkan fakta bahwa belerang dan besi dapat dipisahkan melalui proses mekanis, seperti menggunakan magnet untuk menarik besi dari belerang.

Sebaliknya, jika besi dan belerang dipanaskan bersama-sama dalam perbandingan tertentu (1 atom besi untuk masing-masing atom belerang, atau berdasarkan berat, 56 gram (1 mol) besi dengan 32 gram (1 mol) belerang), terjadi reaksi kimia dan terbentuk zat baru, suatu senyawa yang dinamakan besi(II) sulfida, dengan rumus kimia FeS. Senyawa yang dihasilkan memiliki semua sifat zat kimia dan bukan suatu campuran.

Besi(II) sulfida memiliki sifat yang berbeda seperti titik lebur dan kelarutan, dan kedua unsur pembentuknya tidak dapat dipisahkan menggunakan proses mekanis normal; magnet tidak dapat digunakan untuk memperoleh kembali besi, karena tidak ada logam besi di dalam senyawa tersebut.

Tabel Periodik Kimia – Lengkap Dengan Daftar Unsur Kimia Berdasarkan Nama, Warna Dan Jenis

Tabel periodik adalah tampilan unsur-unsur kimia dalam bentuk tabel. Unsur-unsur tersebut disusun berdasarkan nomor atom (jumlah proton dalam inti atom), konfigurasi elektron dan keberulangan sifat kimia. Klik disini untuk membaca tabel periodik yang komplit.

Tabel periodik unsur kimia

Senyawa kimia

Senyawa kimia murni adalah zat kimia yang terdiri dari sekumpulan molekul atau ion tertentu. Dua unsur atau lebih bergabung menjadi satu zat melalui reaksi kimia membentuk senyawa kimia. Semua senyawa adalah zat, tapi tidak semua zat adalah senyawa.

Senyawa kimia dapat berupa atom yang terikat di dalam molekul atau kristal sehingga atom, molekul atau ion membentuk kisi kristal. Senyawa yang dasar utamanya adalah atom karbon dan hidrogen disebut senyawa senyawa organik, dan yang selainnya disebut senyawa anorganik. Senyawa yang mengandung ikatan antara karbon dan logam disebut senyawa organologam.

Senyawa yang komponen-komponennya berbagi elektron dikenal sebagai senyawa kovalen. Senyawa yang terdiri dari ion-ion dengan muatan berlawanan dikenal sebagai senyawa ionik, atau garam.

Dalam kimia organik, bisa terdapat lebih dari satu senyawa kimia dengan komposisi dan berat atom yang sama. Umumnya, ini disebut sebagai isomer. Isomer biasanya memiliki sifat kimia yang berbeda secara mendasar, dapat diisolasi dan tidak spontan saling berubah isomer. Contoh umum adalah glukosa vs fruktosa.

Glukosa termasuk aldehida, sedangkan fruktosa termasuk keton. Interkonversi keduanya memerlukan katalisis enzimatik maupun asam basa. Namun, ada juga tautomer, dimana isomerasi berlangsung spontan, sehingga zat murni tidak dapat diisolasi menjadi tautomernya. Contoh umum adalah glukosa, yang mempunyai bentuk rantai terbuka maupun siklik. Tidak dapat dibuat glukosa rantai terbuka murni karena glukosa spontan membentuk siklis menjadi bentuk hemiasetalnya. Material juga dapat bersatu membentuk polimer. Ini dapat berupa anorganik atau organik dan kadang-kadang merupakan kombinasi anorganik dan organik.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

              

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-08-20T23:54:56+07:00 Agustus 20th, 2019|IPA|0 Comments

Leave A Comment