fbpx

Apa Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang? Beserta Contoh Soal dan Jawaban

Apa Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang?

Nilai tukar mata uang (currency exchange) suatu negara adalah relatif (tidak menentu), dan dinyatakan dalam perbandingan dengan mata uang negara lain. Tentu saja perubahan nilai tukar mata uang akan mempengaruhi aktivitas perdagangan kedua negara tersebut. Nilai tukar yang menguat akan menyebabkan nilai ekspor negara tersebut lebih mahal, dan impor dari negara lain lebih murah, dan sebaliknya. Berikut adalah 10 faktor yang dapat mempengaruhi nilai tukar mata uang antara negara-negara dalam pergerakannya:
 

1. Pasokan dan Permintaan

Mata uang dapat dibeli dan dijual sama seperti saham, obligasi, atau investasi lainnya. Dan seperti halnya investasi lain ini – dan hampir semua hal lain yang dapat Anda beli atau jual – penawaran dan permintaan mempengaruhi harga. Penawaran dan permintaan adalah salah satu prinsip ekonomi yang paling mendasar, namun demikian dapat berfungsi sebagai titik awal yang baik untuk memahami mengapa nilai tukar mata uang berfluktuasi.
 

2. Stabilitas Politik

Mata uang dikeluarkan oleh pemerintah. Agar mata uang dapat mempertahankan nilainya (atau bahkan ada sama sekali), pemerintah harus mendukung kuat agar tidak mempengaruhi nilai tukar mata uang. Negara-negara dengan masa depan yang tidak pasti (karena revolusi, perang atau faktor lain) biasanya memiliki mata uang yang jauh lebih lemah. Pedagang mata uang tidak ingin mengambil risiko kehilangan investasi mereka dan akan berinvestasi di tempat lain. Dengan sedikit permintaan untuk mata uang, harga akan turun.

Para investor tentu akan mencari negara dengan kinerja ekonomi yang bagus dan kondisi politik yang stabil. Negara yang kondisi politiknya tidak stabil akan cenderung beresiko tinggi sebagai tempat berinvestasi. Keadaan politik akan berdampak pada kinerja ekonomi dan kepercayaan investor, yang pada akhirnya akan mempengaruhi nilai tukar mata uang negara tersebut.
 

3. Inflasi

Inflasi rendah meningkatkan nilai mata uang, sedangkan inflasi tinggi biasanya membuat nilai mata uang turun. Jika candybar harganya $ 2 hari ini, tetapi ada inflasi 2% maka candy bar yang sama akan berharga $ 2,02 dalam setahun – itu inflasi. Beberapa inflasi baik, itu berarti bahwa ekonomi sedang tumbuh tetapi inflasi yang tinggi biasanya merupakan hasil dari peningkatan pasokan mata uang tanpa pertumbuhan yang sama dalam nilai riil aset suatu negara.

Pikirkan seperti ini, jika ada lebih dari sesuatu maka biasanya bernilai kurang – itu sebabnya kami membayar begitu banyak untuk tanda tangan langka dan barang kolektor. Dengan lebih banyak mata uang yang beredar, nilai mata uang itu akan turun. Inflasi dihasilkan dari pertumbuhan ekonomi, inilah mengapa Tiongkok, India, dan negara berkembang lainnya biasanya memiliki pertumbuhan tinggi dan inflasi tinggi – dan mata uang mereka kurang bernilai. Zimbabwe mengalami hiperinflasi sepanjang akhir 1990-an dan 2000-an mencapai 79,6 miliar persen pada 2008, menjadikan mata uang itu hampir tidak berharga.

Tapi tunggu dulu, saat ini banyak negara Eropa mengalami inflasi rendah, atau bahkan negatif, jadi bagaimana mungkin euro jatuh? Ya, inflasi hanyalah salah satu dari banyak faktor yang mempengaruhi nilai tukar mata uang.
 

4. Kekuatan Ekonomi

Ketidakpastian ekonomi sama besarnya dengan faktor ketidakstabilan politik. Mata uang yang didukung oleh pemerintahan yang stabil kemungkinan tidak akan kuat jika ekonomi berada di toilet. Lebih buruk lagi, perekonomian yang tertinggal mungkin mengalami kesulitan menarik investor, dan tanpa investasi ekonomi akan semakin menderita.

Pedagang mata uang mengetahui hal ini sehingga mereka akan menghindari membeli mata uang yang didukung oleh ekonomi yang lemah. Sekali lagi, ini menyebabkan permintaan dan nilai turun.

Ekonomi yang kuat biasanya mengarah ke mata uang yang kuat, sementara ekonomi yang menggelepar akan menghasilkan penurunan nilai. Inilah sebabnya mengapa PDB, tingkat ketenagakerjaan dan indikator ekonomi lainnya dipantau secara ketat oleh para pedagang mata uang.
 

5. Tarif Bunga

Contohnya ketika Bank of Canada (atau bank sentral lainnya) menaikkan suku bunga, bank itu pada dasarnya menawarkan para pemberi pinjaman (seperti bank) pengembalian investasi yang lebih tinggi. Suku bunga tinggi menarik bagi investor mata uang, karena mereka dapat memperoleh bunga pada mata uang yang telah mereka beli. Jadi ketika bank sentral menaikkan suku bunga, investor berbondong-bondong untuk membeli mata uang mereka yang meningkatkan nilai mata uang itu dan, pada gilirannya, meningkatkan perekonomian.

Tapi ingat, tidak ada satu faktor pun yang mempengaruhi nilai tukar mata uang. Sering kali suatu negara akan menawarkan tingkat bunga yang sangat tinggi tetapi nilai mata uang itu akan tetap turun. Ini karena meskipun ada insentif untuk mendapat untung dari suku bunga tinggi, pedagang mungkin mewaspadai risiko ekonomi dan politik, atau faktor-faktor lain – dan karenanya menahan diri untuk tidak berinvestasi.
 

6. Neraca Perdagangan (Trade Balance)

Neraca perdagangan suatu negara (artinya berapa banyak impor suatu negara vs. seberapa banyak ekspor suatu negara) merupakan faktor penting di balik nilai tukar. Sederhananya, neraca perdagangan adalah nilai impor dikurangi nilai ekspor.

Jika suatu negara memiliki defisit perdagangan, nilai impor mereka lebih besar dari nilai ekspor mereka. Surplus perdagangan terjadi ketika nilai ekspor melebihi nilai impor.

Ketika suatu negara memiliki defisit perdagangan, ia perlu memperoleh lebih banyak mata uang asing daripada yang diterimanya melalui perdagangan. Sebagai contoh, jika Kanada memiliki defisit perdagangan $ 100 ke AS, ia harus memperoleh $ 100 dalam mata uang Amerika untuk membayar barang-barang tambahan. Terlebih lagi, negara dengan defisit perdagangan juga akan memasok terlalu banyak negara lain dengan mata uang mereka sendiri. AS sekarang memiliki CND tambahan $ 100 yang tidak diperlukan.

Pasokan dan permintaan dasar menyatakan bahwa defisit perdagangan akan menyebabkan nilai tukar yang lebih rendah dan surplus perdagangan akan menyebabkan nilai tukar yang lebih kuat. Jika Kanada memiliki defisit perdagangan $ 100 ke AS maka permintaan Kanada untuk USD akan tinggi, tetapi AS juga akan memiliki tambahan $ 100 Kanada sehingga permintaan mereka untuk CAD akan rendah – karena kelebihan pasokan.

Neraca Pembayaran Negara (Balance of Payment)

Neraca pembayaran suatu negara mencerminkan neraca perdagangan dan pendapatan dari investasi asing. Ini terdiri dari jumlah total transaksi termasuk ekspor, impor, utang, dll. Defisit pada transaksi berjalan karena pengeluaran lebih banyak mata uangnya untuk mengimpor produk daripada yang dihasilkan melalui penjualan ekspor menyebabkan depresiasi. Neraca pembayaran mengubah nilai tukar mata uang domestiknya.
 

7. Hutang Publik (Public Debt)

Hutang, khususnya hutang publik (yaitu hutang yang dikeluarkan oleh pemerintah) juga dapat sangat mempengaruhi suku bunga. Ini karena sejumlah besar hutang sering menyebabkan inflasi. Alasannya sederhana – ketika pemerintah mengeluarkan terlalu banyak hutang, mereka memiliki kemewahan khusus yang Anda atau saya tidak miliki – mereka hanya dapat mencetak lebih banyak uang.

Jika AS berutang $ 100 kepada Kanada, pemerintah Amerika bisa langsung menabrak uang kertas, menyalakan mesin cetak dan mencetak uang kertas pecahan $ 100 yang baru. Jadi apa masalahnya? Ya, $ 100 bukan uang banyak bagi pemerintah, juga $ 1 juta, $ 1 miliar tidak mendorongnya, tetapi utang publik Kanada lebih dari $ 1 triliun, sementara Amerika jauh lebih dari $ 15 triliun (dan tumbuh $ 2,34 miliar per hari). Jika suatu negara mencoba membayar tagihannya dengan mencetak uang maka negara itu akan mengalami inflasi besar-besaran dan akhirnya mendevaluasi mata uangnya.

Investor juga akan khawatir bahwa suatu negara bisa saja gagal dalam kewajibannya – atau dengan kata lain – tidak dapat atau tidak mau membayar tagihan. Ini adalah situasi yang genting Yunani dan zona euro menemukan diri mereka saat ini.
 

8. Kebijakan Moneter Quantitative Easing

Quantitative Easing adalah kebijakan moneter yang dilakukan oleh bank sentral guna meningkatkan jumlah uang beredar.
QE (Quantitative Easing) – sangat penting, tetapi sebenarnya tidak terlalu rumit. Penjelasan paling sederhana adalah bahwa bank sentral akan mencoba untuk menyalakan ekonomi dengan memberikan likuiditas yang lebih besar kepada bank (artinya uang tunai) dengan harapan bahwa mereka kemudian akan meminjamkan atau menginvestasikan uang itu dan dengan demikian meningkatkan ekonomi. Untuk menyediakan likuiditas yang lebih besar ini, bank sentral akan membeli aset dari bank-bank tersebut (biasanya obligasi pemerintah).

Tetapi di mana bank sentral menemukan uang tunai tambahan ini? Jawaban singkatnya adalah: mereka menciptakannya. Menciptakan lebih banyak mata uang (meningkatkan pasokan) akan mendevaluasi, tetapi juga akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi – atau begitulah teorinya.

Apa gunanya pelonggaran kuantitatif? Bank-bank sentral hanya akan menggunakan QE di saat pertumbuhan rendah ketika mereka sudah kehabisan pilihan lain (seperti menurunkan suku bunga). Setelah krisis keuangan 2008, AS, Inggris dan negara-negara lain menerapkan QE, dan Bank Sentral Eropa baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka juga akan menggunakan QE untuk mencoba memulai kembali ekonomi zona Euro.
 

9. Pengangguran

Tingkat pengangguran di suatu negara mempengaruhi hampir setiap segi kinerja ekonominya, termasuk nilai tukar. Orang yang menganggur memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan, dan pada saat kesulitan ekonomi riil, tingkat pengangguran yang tinggi akan mendorong orang yang dipekerjakan untuk mulai menabung, untuk berjaga-jaga jika mereka berakhir juga dengan pengangguran.

Pengangguran adalah indikator utama kesehatan suatu ekonomi. Untuk meningkatkan lapangan kerja, suatu negara harus meningkatkan perekonomian secara keseluruhan. Untuk melakukan ini bank sentral akan menurunkan nilai tukar dan bahkan menggunakan langkah-langkah yang lebih ekstrem seperti pelonggaran kuantitatif, yang keduanya dapat berdampak negatif pada nilai mata uang. Inilah sebabnya mengapa pedagang mata uang memperhatikan statistik ketenagakerjaan.

Bagaimana kaitannya dengan perdagangan pasar valas: tingkat pengangguran yang tinggi dapat menyebabkan depresiasi nilai mata uang dan dengan demikian menurunkan tingkat valas mata uang itu.

Contoh dalam dunia perdagangan valuta asing:

Setelah laporan penggajian non-pertanian AS dirilis pada bulan September dengan nada optimis, indeks Dolar AS (DXY) yaitu kinerja Dolar AS dibandingkan dengan sekeranjang mata uang asing meningkat dari 94,95 menjadi 95,35.
 

10. Target Pertumbuhan Ekonomi

Sebagian besar negara menargetkan pertumbuhan sekitar 2-3% per tahun. Tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi menyebabkan inflasi, yang dapat mendorong nilai mata uang turun. Untuk menghindari devaluasi mata uang, bank sentral akan menaikkan suku bunga, yang akan mendorong nilai mata uang naik.

Prakiraan pertumbuhan adalah indikator penting tetapi harus dipertimbangkan dengan hati-hati terhadap faktor-faktor lain.

Spekulasi dapat juga mempengaruhi nilai tukar mata uang

Jika nilai mata uang suatu negara diperkirakan akan naik, investor akan menuntut lebih dari mata uang itu untuk mendapat untung dalam waktu dekat. Akibatnya, nilai mata uang akan naik karena meningkatnya permintaan. Dengan peningkatan nilai mata uang ini, muncul pula nilai tukar.

Faktor yang mempengaruhi nilai tukar mata uang

Tidak ada faktor tunggal yang menentukan atau mempengaruhi nilai tkar mata uang. Penawaran dan permintaan, stabilitas politik, kekuatan ekonomi, inflasi, suku bunga, neraca perdagangan, utang, QE, perkiraan pengangguran dan pertumbuhan ekonomi semua saling berinteraksi (dan kadang-kadang saling bertentangan).
 

Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang

Cara termudah untuk melihat peluang investasi ini adalah dengan melihat ke dua mata uang yang berbeda. Berapa nilai peso dari Argentina jika dibandingkan dengan Yen Jepang? Jika Anda melihat online untuk ini, Anda akan melihat bahwa ada perbedaan. Sekarang bandingkan Dolar Amerika Serikat dengan mata uang lain. Anda akan melihat bahwa ada rasio perbedaan sinyal forex. Itu akan memberi tahu Anda tentang bagaimana membandingkan mata uang dapat menyoroti perbedaan. Sekarang, di sinilah hal-hal menjadi sangat menarik, karena Anda akan menemukan bahwa perbedaan mata uang sangat menarik karena mereka berubah. Hari ini, peso mungkin tidak bernilai banyak, tetapi besok bisa naik nilainya. Hari ini Dolar Amerika Serikat mungkin lemah, dan besok? Nah besok bisa melompat ke semua ketinggian baru. Perubahan ini adalah apa yang menjadi fokus investor di dunia FX, dan mereka menggunakan sinyal langsung untuk menunjukkan kepada mereka apa yang sedang terjadi. Ada beberapa alasan mengapa ini penting, dan jika Anda berhati-hati, Anda dapat meminjamkan strategi investasi Anda ke sesuatu yang benar-benar hebat. Berikut ini adalah alasan utama beberapa sinyal…
Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Pasar Keuangan – Definisi, Pengertian, Jenis dan Contoh

Pasar Keuangan adalah mekanisme pasar yang memungkinkan bagi seorang atau koporasi untuk dengan mudah dapat melakukan transaksi penjualan dan pembelian dalam bentuk sekuritas keuangan (seperti saham dan obligasi).

Dalam pasar keuangan sekuritas komoditas dimungkinkan dapat melakukan pembelian dan penjualan awal atas produk-produk sumber alam seperti produk pertanian dan Pertambangan dan lain sebagainya. Selanjutnya baca artikel ini untuk mendapatkan informasi lebih jelas tentang: Pasar Keuangan – Definisi, Pengertian, Jenis dan Contoh
 

Contoh Soal dan Jawaban Yang Mempengaruhi Nilai Tukar Mata Uang

1. Apa yang menyebabkan fluktuasi mata uang?

Sebagian besar mata uang dunia dibeli dan dijual berdasarkan nilai tukar fleksibel, artinya harga mereka berfluktuasi berdasarkan penawaran dan permintaan di pasar valuta asing. Permintaan tinggi untuk mata uang atau kekurangan pasokannya akan menyebabkan kenaikan harga.
 

2. Bagaimana nilai tukar memengaruhi perdagangan internasional?

Nilai tukar berpengaruh pada surplus perdagangan (atau defisit), yang pada gilirannya mempengaruhi nilai tukar, dan seterusnya. Secara umum, bagaimanapun, mata uang domestik yang lebih lemah merangsang ekspor dan membuat impor lebih mahal. Sebaliknya, mata uang domestik yang kuat menghambat ekspor dan membuat impor lebih murah.
 

3. Bagaimana valuta asing mempengaruhi perekonomian?

Nilai tukar secara langsung berdampak pada perdagangan internasional. Nilai tukar yang rendah mendukung pariwisata dan ekonomi ekspor. Pada saat itu, barang domestik menjadi lebih murah bagi pembeli asing. Namun, konsumen domestik lebih menyukai nilai tukar yang lebih tinggi.
 

4. Mata uang apa yang paling fluktuatif?

EUR / USD ternyata menjadi pasangan mata uang yang paling tidak stabil.
Adapun untuk cross rate, GBP / NZD, GBP / AUD, GBP / JPY, dan GBP / CAD adalah pasangan mata uang dengan volatilitas tertinggi. Semuanya bergerak rata-rata lebih dari 200 poin per hari.
 

5. Apa yang membuat mata uang suatu negara kuat?

Berbicara tentang stabilitas, itu mungkin yang dicari oleh pemerintah untuk mata uang mereka, lebih dari sekadar kekuatan. Mata uang yang kuat membuat ekspor suatu negara lebih mahal, merusak daya saing perdagangan negara itu. Di sisi lain, mata uang yang lemah membuat impor lebih mahal, meningkatkan inflasi domestik.
 

6. Apa kerugian dari mata uang yang lemah?

Mata uang yang lebih lemah juga meningkatkan margin keuntungan dari ekspor dan cenderung membuat mereka berpuas diri yang dapat mengakibatkan biaya yang lebih tinggi dan biaya mendorong inflasi. Mata uang yang lebih lemah juga dapat meningkatkan defisit perdagangan jika elastisitas harga ekspor neto kurang dari satu.
 

7. Apakah baik atau buruk memiliki mata uang yang lemah?

Pro dan Kontra dari Mata Uang yang Lemah.
Mata uang yang lemah dapat membantu ekspor suatu negara memperoleh pangsa pasar ketika barang-barangnya lebih murah dibandingkan dengan barang-barang dengan harga dalam mata uang yang lebih kuat. Peningkatan penjualan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan pekerjaan, sementara meningkatkan keuntungan bagi perusahaan yang melakukan bisnis di pasar luar negeri.
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: semua investasi dan perdagangan di pasar saham mengandung risiko. Setiap keputusan untuk menempatkan perdagangan di pasar keuangan, termasuk perdagangan saham atau opsi atau instrumen keuangan lainnya adalah keputusan pribadi yang hanya boleh dibuat setelah penelitian Anda secara menyeluruh, termasuk risiko pribadi dan penilaian keuangan dan keterlibatan bantuan profesional sejauh Anda percaya, mengerti dan perlu. Strategi perdagangan atau informasi terkait yang disebutkan dalam artikel ini hanya bertujuan sebagai informasi.
 
Sumber bacaan: Continental Currency Exchange, Quantinsti, CompareRemitFxssi.com, Forbes, Quora, Investopedia

                             
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-11-07T15:27:48+07:00 November 7th, 2019|Geografi & Sejarah, Lainnya, Top 10|0 Comments

Leave A Comment