Asset Management (Manajemen investasi) Pentingnya, Contoh Manajemen Aset – Untuk Perusahaan dan Pribadi (Ritel)

Penjelasan Asset Management

Manajemen aset atau Asset Management adalah proses pengembangan, pengoperasian, pemeliharaan, dan penjualan aset dengan biaya yang efektif. Paling umum digunakan dalam bidang keuangan, istilah ini digunakan merujuk pada individu atau perusahaan yang mengelola aset atas nama individu atau entitas lain.

Manajemen aset (asset management) hanyalah sebuah sistem yang membantu perusahaan melacak semua aset mereka, seperti kendaraan, peralatan, dan investasi. Mengawasi aset membantu merampingkan operasi, terutama dalam kaitannya dengan penjualan atau pelepasan mereka. Proses ini juga meminimalkan kemungkinan pencatatan aset hantu karena semua aset yang tersedia dicatat dengan baik.

Manajemen aset mengacu pada pendekatan sistematis terhadap tata kelola dan realisasi nilai dari hal-hal yang menjadi tanggung jawab kelompok atau entitas, selama seluruh siklus hidupnya. Ini dapat berlaku baik untuk aset berwujud (benda fisik seperti bangunan atau peralatan) dan aset tidak berwujud (seperti modal manusia, kekayaan intelektual, niat baik atau aset keuangan).

Manajemen aset adalah proses sistematis untuk mengembangkan, mengoperasikan, memelihara, meningkatkan, dan membuang aset dengan cara yang paling hemat biaya (termasuk semua biaya, risiko dan atribut kinerja).


Pentingnya Asset Management (Manajemen Aset) Bagi Perusahaan

Ada beberapa alasan mengapa bisnis harus khawatir tentang manajemen aset, termasuk:

1. Memungkinkan perusahaan untuk mengawasi semua asetnya

Proses ini memudahkan organisasi untuk melacak aset mereka, apakah likuid atau tetap. Pemilik perusahaan akan tahu di mana aset itu berada, bagaimana aset itu digunakan, dan apakah ada perubahan yang dilakukan padanya. Akibatnya, pemulihan aset dapat dilakukan dengan lebih efisien, karenanya, menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi.

2. Membantu menjamin keakuratan tingkat amortisasi

Karena aset diperiksa secara berkala, proses manajemen aset memastikan bahwa laporan keuangan yang terkait dengannya terus diperbarui.

3. Membantu mengidentifikasi dan mengelola risiko

Manajemen aset mencakup identifikasi dan manajemen risiko yang timbul dari pemanfaatan dan kepemilikan aset tertentu. Ini berarti bahwa suatu perusahaan akan selalu siap untuk menghadapi segala risiko yang muncul.

4. Menghapus aset “hantu” yang tidak jelas dalam inventaris perusahaan

Ada contoh di mana aset yang hilang, rusak, atau dicuri masih tercatat di pembukuan. Dengan rencana manajemen aset strategis, pemilik perusahaan akan mengetahui aset yang telah hilang dan, dengan demikian, tidak terus mencatatnya dalam pembukuan.


Contoh Perusahaan Asset Management di Indonesia

  • Manulife Aset Manajemen Indonesia, PT. Manulife Saham SMC Plus.
  • MNC Dana Kombinasi Icon.
  • Mandiri Manajemen Investasi, PT.
  • Manulife Aset Manajemen Indonesia, PT.
  • Ciptadana Asset Management, PT.
  • Schroder Investment Management Indonesia, PT.
  • Principal Smart Equity Fund.
  • Bahana TCW Investment Management, PT.

Mengembangkan Rencana Manajemen Aset Strategis Bagi Perusahaan

Kepemilikan aset adalah bagian dari perusahaan publik atau swasta. Untuk mengelola aset secara efektif, pemilik perusahaan perlu mengembangkan rencana strategis.

1. Selesaikan Inventarisasi Aset

Sebelum hal lain, pemilik perlu memperhitungkan semua aset yang ia miliki. Jika dia tidak mengetahui jumlah pasti aset dalam inventarisnya, maka dia tidak akan mengelolanya secara efektif. Saat menyiapkan inventaris aset perusahaan, hal-hal berikut harus disertakan:

  • Jumlah total aset
  • Di mana aset berada
  • Nilai masing-masing aset
  • Ketika aset diperoleh
  • Siklus hidup aset yang diharapkan

2. Hitung Biaya Siklus Hidup (Life-Cycle Costs)

Jika pemilik bisnis ingin rencana manajemen asetnya lebih tepat, maka ia harus menghitung seluruh biaya siklus hidup dari setiap aset. Banyak juga pemilik perusahaan melakukan kesalahan dengan hanya menghitung biaya pembelian awal.

Selama siklus hidup aset, biaya tambahan kemungkinan akan muncul seperti biaya perawatan, pemodelan kondisi dan kinerja, serta biaya pembuangan.

3. Tetapkan Tingkat Layanan

Setelah menghitung biaya siklus hidup, langkah selanjutnya adalah mengatur tingkat layanan. Sederhananya, itu berarti menguraikan kualitas keseluruhan, kapasitas, dan peran berbagai layanan yang disediakan aset.

Dengan demikian, pemilik perusahaan kemudian dapat menentukan kegiatan operasi, pemeliharaan, dan pembaruan yang diperlukan untuk menjaga aset dalam kondisi baik.

4. Melaksanakan Perencanaan Keuangan Jangka Panjang

Idealnya, proses manajemen aset yang diadaptasi oleh pemilik perusahaan harus dengan mudah diterjemahkan ke dalam rencana keuangan jangka panjang.

Dengan rencana keuangan yang baik, pemilik kemudian dapat menilai tujuan mana yang layak, dan mana yang perlu diprioritaskan.


Manfaat Manajemen Aset Bagi Perusahaan

Ada banyak manfaat mengadopsi strategi manajemen aset, seperti:

1. Meningkatkan Akuisisi dan Penggunaan

Dengan mengawasi aset perusahaan sepanjang siklus hidupnya, pemilik perusahaan dapat meningkatkan teknik memperoleh dan menggunakan aset. Contoh kasus yang bagus adalah Cisco Systems, yang mampu mengurangi biaya dengan menjalankan manajemen aset PC.

Ketika menerapkan strategi seperti itu, perusahaan menemukan praktik pembelian yang sia-sia, yang diselesaikan dengan mengembangkan strategi yang lebih baik untuk membeli peralatan yang dibutuhkan oleh pekerja.

2. Meningkatkan Kepatuhan / Pemenuhan Syarat (Compliance)

Instansi pemerintah, organisasi nirlaba, dan perusahaan diharuskan untuk memberikan laporan komprehensif tentang cara mereka memperoleh, memanfaatkan, dan membuang aset.

Untuk memudahkan proses pelaporan, sebagian besar dari mereka mencatat informasi aset mereka dalam database pusat. Sedemikian rupa, ketika mereka perlu menyusun laporan pada akhir tahun keuangan mereka, mereka dapat dengan mudah mengakses semua informasi yang mereka butuhkan.


Contoh Asset Management Bagi Perusahaan

Principal Asset Management: Investments and Retirement – www.principal.co.id

Principal dan Universitas Gadjah Mada Umumkan Kerja Sama Pendidikan Investasi. Principal dan IndoPremier Dukung SDG’s Melalui Reksa Dana.

Asset Management (Manajemen Aset) Pribadi atau Individu atau Ritel

Manajemen aset untuk individu secara kasar identik dengan manajemen kekayaan. Ini merujuk pada mengelola investasi atau real individu.

Manajemen aset pribadi adalah keterlibatan manajer untuk mengawasi portofolio keuangan. Portofolio mungkin milik investor perorangan atau keluarga dan mungkin akan mengandung beragam aset yang mencakup semuanya, mulai dari sekuritas hingga properti.

Perusahaan manajemen aset swasta mewakili investor swasta yang kaya, menangani semua transaksi pada portofolio aktif termasuk pertukaran harian dan jam dan perdagangan. Perusahaan manajemen aset swasta juga menavigasi perpajakan, penciptaan kekayaan, dan kegiatan pelestarian kekayaan untuk klien.

Karier dalam manajemen aset pribadi

Karier dalam manajemen aset sering tersegmentasi oleh produk keuangan yang dikendalikan oleh manajer aset dan transaksi yang diberdayakan untuk dilakukan. Manajer aset dana, termasuk manajer dana lindung nilai dan manajer reksa dana, bekerja untuk perusahaan investasi dan terlibat dalam mengelola investasi gabungan untuk puluhan dan bahkan ratusan ribu investor individu.

Manajer aset swasta mempertahankan portofolio investor individu dan biasanya dipekerjakan oleh perusahaan besar yang mengelola segmen investor ritel dan bisnis.

Manajer aset dapat berspesialisasi dalam:

  • Hedge Fund Management (Manajemen Dana Lindung Nilai)
  • Mutual Fund Management (Manajemen Reksa Dana)
  • Retail Asset Management (Manajemen Aset Ritel)
  • Pension and Retirement Management (Manajemen Pensiun dan Pensiun)
  • Institutional Asset Management (Manajemen Aset Institusional)

Siapakah manajer aset pribadi?

Manajer aset adalah para profesional keuangan yang pengalamannya dalam perencanaan perumahan, investasi, dan produk keuangan memungkinkan mereka untuk dengan cerdas mengarahkan klien ke arah keputusan keuangan yang baik.


Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Corporate Finance Institute, Asset Metrix, Financial Planner

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-09-10T23:18:42+07:00 Juni 29th, 2020|Business Marketing, Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment