PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Escherichia Coli (Bakteri E Coli)

5 min read

Escherichia coli (bakteri E Coli)

Escherichia Coli

Escherichia Coli atau “E.coli” adalah bakteri yang ditemukan di usus manusia dan beberapa hewan.

Escherichia coli adalah bakteri usus yang bertanggung jawab atas keracunan makanan dan infeksi saluran kemih.

E Coli merupakan keluarga bakteri, beberapa di antaranya secara alami ada di usus manusia tanpa merusaknya dan yang lain dapat menyebabkan infeksi. Infeksi ini, yang umumnya tidak serius, kadang-kadang dapat berkembang menjadi sindrom uremik hemolitik yang jarang tetapi serius pada anak-anak, terutama mereka yang berusia di bawah 5 tahun.

Sebagian besar strain E. coli tidak berbahaya, hanya sedikit yang bersifat patogen bagi manusia. Ini adalah kasus yang disebut strain enterohaemorrhagic (EHEC) E. coli. Ini menyebabkan diare berdarah dan menghasilkan racun kuat yang menyebabkan sindrom uremik hemolitik (HUS).

Secara teratur, strain EHEC adalah penyebab keracunan makanan melalui konsumsi produk hewani (daging atau produk susu) yang dimasak dengan buruk atau dimakan mentah. Buah-buahan dan sayuran segar yang telah kontak dengan EHEC mungkin juga berisiko.

Bagaimana Anda terkena Escherichia coli?

Penularan ke manusia terjadi terutama melalui konsumsi makanan yang terkontaminasi, seperti daging cincang mentah atau setengah matang, susu mentah, sayuran mentah, dan biji kecambah yang terkontaminasi.

Gejala Infeksi E Coli

Gejala yang disebabkan oleh EHEC (enterohaemorrhagic E. coli) muncul antara 3 dan 8 hari setelah infeksi. Ini adalah sakit perut dan diare, yang dapat berkembang menjadi bentuk berdarah (kolitis hemoragik). Muntah dan demam juga dapat terjadi.

Pada saat yang sama, racun yang dihasilkan oleh EHEC (disebut Shiga-toxin karena kemiripannya dengan yang dihasilkan oleh Shigella dysenteriae atau Shiga Bacillus) menghancurkan dinding pembuluh darah dan menyebabkan masalah pembekuan serta tekanan darah tinggi.

Pada 10% orang yang terinfeksi, penyebaran toksin Shiga menyebabkan sindrom hemolitik-uremik (HUS), yang berakibat fatal pada 3 hingga 5% kasus. Yang terakhir ini ditandai dengan gangguan fungsi ginjal dan penurunan konsentrasi sel darah (sel darah merah dan trombosit). Seperempat penderita HUS juga mengalami komplikasi neurologis yang dapat menyebabkan keadaan koma. Sekuele ginjal yang dapat menyebabkan gagal ginjal kronis beberapa tahun setelah episode HUS juga sering diamati.

Penularan Escherichia Coli

Penularan patogen tipe EHEC terutama terjadi melalui konsumsi makanan yang terkontaminasi. Karena reservoir alami EHEC terutama adalah saluran pencernaan ternak, produk makanan yang bersangkutan umumnya daging mentah atau setengah matang, produk susu susu mentah, dan lebih jarang produk sayuran mentah.

Baca juga: Penyakit Infeksi dan Menular (Infectious Diseases) | (virus, bakteri, parasit, jamur, protozoa)

Kontaminasi juga dapat terjadi selama pemerahan atau penyembelihan hewan-hewan ini. Kotoran ruminansia yang ada di tanah, di pupuk kandang dan di air (kolam, sungai) juga merupakan kemungkinan sumber kontaminasi.

Penularan EHEC dari manusia ke manusia juga mungkin terjadi, tetapi lebih jarang terjadi. Dalam sebagian besar kasus, itu diamati di lingkungan keluarga atau di komunitas (pembibitan, dll.).

Bagaimana cara mendiagnosis E.Coli? Dalam urin?

Diagnosis didasarkan pada evaluasi klinis (manifestasi dan gejala penyakit, aspek tinja), pemeriksaan sitobakteriologis urin, jika terjadi infeksi saluran kemih; tes sitobakteriologi urin atau tes bakteri saluran kencing (CBEU: CytoBacteriological Exam of Urine) disarankan untuk menerapkan aturan desinfeksi uretra sebelumnya). meatus dan untuk mengumpulkan dari “medium jet” bukan yang pertama), hitung darah lengkap, ionogram darah, tingkat urea dan kreatinin (kerusakan ginjal) dan mungkin kultur darah dengan adanya demam. Koprokultur (analisis tinja) berguna dalam kasus diare persisten.

Pengobatan Escherichia Coli

Kebanyakan antibiotik tidak direkomendasikan untuk mengobati infeksi EHEC. Dengan menghancurkan bakteri, ini menyebabkan pelepasan racun Shiga dalam tubuh, yang dapat memperburuk HUS.

Namun, perawatan berdasarkan antibiotik tertentu, seperti azitromisin, yang tidak menyebabkan pelepasan racun ini saat ini sedang dievaluasi.

Sambil menunggu hasilnya, strategi terapi HUS terdiri dari mengkompensasi kekurangan yang disebabkan oleh toksin Shiga (penurunan sel darah merah, trombosit, kerusakan ginjal) melalui transfusi, dialisis, dan pertukaran plasma.

Episode diare diobati secara simtomatik: pasien direhidrasi, tetapi tidak minum obat anti-diare, untuk memungkinkan eliminasi bakteri dan racunnya dalam tinja.

Dalam kasus infeksi usus

Dehidrasi terkait dengan diare dan muntah bisa menjadi sangat penting, terutama pada bayi dan orang tua. Inilah sebabnya, dalam sebagian besar kasus, satu-satunya pengobatan adalah minum banyak air.

Jika gejalanya mempengaruhi orang yang rapuh (anak-anak, orang tua, sakit kronis), jika termasuk diare berdarah atau jika berlangsung lebih dari dua hari, konsultasikan dengan dokter. Dokter dapat meresepkan antibiotik jika dia menganggapnya perlu.

E.coli adalah bagian dari keseimbangan mikrobiota usus dan resep antibiotik tidak boleh sistematis karena risiko gangguan mikrobiota, pada asal banyak patologi. Baca juga: Daftar Bakteri Mikrobiota Manusia Pada Seluruh Tubuh

Dalam kasus infeksi saluran kemih (saluran kencing)

Konsultasikan dengan dokter Anda pada gejala pertama, ia dapat meresepkan antibiotik dan/atau memberi Anda saran untuk menghilangkannya. Pengobatan yang direkomendasikan untuk sistitis E. coli tanpa komplikasi pada wanita muda adalah fosfomisin oral dalam dosis tunggal (“pengobatan menit”). Resistensi yang didapat terhadap fosfomycin tetap jarang, meskipun sering digunakan.

Hal ini memungkinkan untuk mengurangi penggunaan kuinolon dan sefalosporin yang memilih galur yang resisten terhadap antibiotik yang berguna ini dalam pengobatan infeksi berat.

Pengobatan pielonefritis dan bakteremia menggunakan sefalosporin generasi ke-3, aminoglikosida atau fluorokuinolon. Pengobatan meningitis neonatal didasarkan pada kombinasi sefalosporin IV generasi ke-3 pada dosis tinggi (dosis meningeal) dan aminoglikosida.

Pencegahan dan rekomendasi

Pengetahuan saat ini tidak memungkinkan untuk mengurangi kejadian EHEC di peternakan sapi. Di sisi lain, melalui tes, dimungkinkan untuk menentukan apakah hewan adalah pembawa bakteri. Jika perlu, daging dapat menjalani pengobatan bakterisida yang terdiri dari pemanasan atau penyinaran.

Teknik-teknik ini, meskipun efektif, tidak secara sistematis menjamin tidak adanya EHEC dalam makanan.

Untuk melindungi secara efektif terhadap infeksi ini, perlu untuk menghormati penerapan praktik kebersihan yang ketat di seluruh rantai makanan, dari produsen hingga konsumen.

Personil yang terlibat dalam produksi dan persiapan produk tanaman dan hewan mentah harus dilatih dalam praktik kebersihan yang baik.

Untuk konsumen dan juru masak, sebagian besar infeksi EHEC dapat dihindari dengan mengikuti rekomendasi berikut:

  • masak daging sapi cincang secara menyeluruh, terutama untuk anak di bawah 5 tahun;
  • anak kecil harus menghindari konsumsi keju susu mentah;
  • cuci buah-buahan, sayuran dan rempah-rempah aromatik, terutama jika dimakan mentah;
  • cuci tangan Anda sebelum menyiapkan makanan dan sesering yang diperlukan;
  • memastikan kebersihan peralatan di dapur, terutama jika telah bersentuhan dengan daging mentah, untuk menghindari kontaminasi silang;
  • pisahkan makanan matang dari makanan mentah;
  • menghindari kontak anak-anak yang sangat kecil (di bawah 5 tahun) dengan hewan ternak, khususnya sapi, domba dan lingkungannya;
  • jangan minum air yang tidak terkontrol secara mikrobiologis (sumur, mata air).

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmart, Johns Hopkins, University of Rochester Medical Center Rochester, World Health Organization (WHO)

Sumber foto: HansN. / Wikimedia Commons (CC BY-SA 4.0)

Penjelasan foto utama:

Escherichia coli tumbuh pada banyak media budidaya yang umum digunakan. Contoh media tersebut adalah:

Gbr. A1 Brain heart infusion agar (BHIA), A2 Trypticase soy agar (TSA), A3 MacConkey agar (MCA), A4 Endo agar (media pertumbuhan mikrobiologis)

Gambar. B menunjukkan pertumbuhan strain E. coli yang umum pada media ini. Perhatikan perbedaan ukuran koloni karena nutrisi dan sifat selektif media ini bervariasi. Koloni pada agar infus jantung otak (B1) lebih besar dibandingkan dengan koloni pada agar trypticase soy (B2), MacConkey (B3) dan Endo (B4). MacConkey (Gbr. C1, C4) dan agar Endo (Gbr. C2, C3) mewakili media selektif diagnostik. Keduanya biasanya menghambat pertumbuhan bakteri Gram positif dan memungkinkan diferensiasi antara bakteri positif laktosa dan negatif laktosa (E. coli biasanya positif laktosa). Koloni terkecil pada agar Endo karena media ini memiliki selektivitas yang lebih tinggi untuk Enterobacteriaceae dibandingkan dengan agar MacConkey. Ukuran koloni juga dipengaruhi oleh jumlah koloni yang tumbuh pada permukaan media agar (jumlah yang lebih tinggi biasanya berarti koloni yang lebih kecil). (Persaingan nutrisi)

Gbr. C E. coli yang tumbuh pada MacConkey (C1) dan agar Endo (C2) dibandingkan dengan Klebsiella pneumoniae (C3 MacConkey, C4 Endo). Keduanya positif laktosa.

Gambar. D, G, H Koloni laktosa-negatif dan positif E. coli pada agar MacConkey. Strain E. coli biasanya positif laktosa. Koloni yang menunjukkan laktosa-negatif biasanya merupakan fermentor laktosa tertunda yang memberikan tes ONPG positif.

Gbr. E Staphylococcus aureus (kuning), Enterococcus faecalis (kecil) dan E. coli pada agar kedelai trypticase setelah 24 jam pada 37°C. Dilihat dengan cahaya yang dipantulkan.

Gbr. F E. coli dan Pseudomonas aeruginosa (koloni kehijauan yang lebih kecil) dalam kultur campuran pada agar infus jantung otak. 24 jam, 37°C, terlihat dengan cahaya yang dipantulkan dan ditransmisikan.

Gbr. I E. coli dan Klebsiella pneumoniae (lebih besar), kuning, koloni positif laktosa pada agar CLED. Koloni negatif laktosa kebiruan dari Serratia marcescens.

Gbr. J Koloni E.coli yang memfermentasi laktosa dengan kilau logam emas pada agar Endo.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.