Creation of Adam (Penciptaan Adam) | Lukisan Karya Michelangelo

2 min read

Lukisan terkenal di dunia creation of adam michelangelo

Lukisan Creation of Adam (Penciptaan Adam)

Karya paling terkenal Creation of Adam dari seniman terkenal Michelangelo meliputi bagian langit-langit Kapel Sistine – Anda harus melihat ke atas untuk melihatnya. Adegan tersebut menggambarkan Tuhan dan Adam dengan tangan terentang, jari-jari mereka hampir bersentuhan.

Artis: Michelangelo
Tanggal: 1508 hingga 1512
Tempat melihatnya: Kapel Sistina (Kota Vatikan)

Ini adalah salah satu gambar yang paling banyak direplikasi dalam sejarah. Bentuk otot Adam menunjukkan bakat lain Michelangelo – “David” -nya mungkin adalah patung paling terkenal di dunia. Anda dapat melihat patung marmer yang menjulang tinggi di Galleria dell’Accademia di Florence.

Tahukah kamu? Langit-langit Kapel Sistina telah kusam oleh paparan asap penggunaan lilin sebagai pencahayaan selama berabad-abad, di antara banyak hal lainnya. Setelah pembersihan yang lama dan ekstensif yang berakhir pada tahun 1989, orang-orang terkejut melihat warna cerah yang awalnya digunakan Michelangelo.

Baca juga ? Rahasia di bawah tanah Vatikan | Nekropolis Vatikan

Apa arti kedua tangan yang hampir menyentuh itu?

Ini memberi kesan bahwa Tuhan, pemberi kehidupan, menjangkau Adam yang belum menerimanya; mereka [Tuhan dan Adam] tidak berada pada “tingkat yang sama” seperti dua manusia yang bersalaman, misalnya.

Bagaimana cerita di balik penciptaan lukisan Creation of Adam?

The Creation of Adam (bahasa Italia: Creazione di Adamo) adalah lukisan fresco karya seniman Italia Michelangelo, yang merupakan bagian dari langit-langit Kapel Sistina, dilukis c. 1508–1512. Ini menggambarkan narasi penciptaan Alkitab dari Kitab Kejadian di mana Tuhan memberi hidup kepada Adam, manusia pertama.

Salah satu pertanyaan yang mengemuka tentang adegan ini adalah identitas sosok di sebelah Tuhan

Mengingat penempatan istimewanya di bawah tangan Tuhan, sosok wanita mungkin adalah sosok yang penting. Secara tradisional, dia dianggap sebagai Hawa, calon istri Adam, yang menunggu di samping sampai dia diciptakan dari tulang rusuk Adam.

Bagaimanapun, sebuah teori telah beredar bahwa ini sebenarnya adalah Perawan Maria, yang mengambil tempat kehormatan ini di sebelah Tuhan dan anak di sebelahnya, yang oleh karena itu akan menjadi Anak Kristus. Pandangan ini didukung oleh penempatan jari-jari Tuhan pada anak – jari yang sama yang digunakan imam untuk mengangkat Ekaristi selama Misa.

Karena teologi agama Katolik berpendapat bahwa Ekaristi adalah Tubuh Kristus, pemahaman teologis ini akan terwujud dalam lukisan ini. Jika penafsiran yang terakhir ini benar, Penciptaan Adam secara intrinsik akan terkait dengan kedatangan Kristus di masa depan, yang datang untuk mendamaikan manusia setelah dosa Adam. Secara keseluruhan, lukisan tersebut menunjukkan beberapa ciri khas gaya lukisan Michelangelo: posisi duduk Adam dan Tuhan, penggunaan tubuh yang berotot dan berkelok-kelok, serta lukisan sosok-sosok yang tampil sebagai karya seni pahat.

Ingatlah bahwa Michelangelo, bagaimanapun, adalah seorang pematung. Lukisan bukanlah bidang utamanya. Penciptaan Adam adalah salah satu permata terbesar dalam seni Barat, meskipun langit-langit Kapel Sistina dan langit-langit Kapel Sistina lainnya menderita efek buruk asap selama berabad-abad yang menyebabkan langit-langit menjadi sangat gelap. Baru pada tahun 1977 pembersihan langit-langit dimulai. Hasil pembersihan sangat mencengangkan setelah selesai pada tahun 1989; apa yang tadinya gelap dan menjemukan menjadi hidup.

Perubahan dari pra-pembersihan ke pasca-pembersihan begitu besar sehingga beberapa pada awalnya menolak untuk percaya bahwa ini adalah cara Michelangelo sebenarnya melukis. Hari ini, kami memiliki pemahaman yang jauh lebih baik tentang palet Michelangelo dan dunia yang dilukisnya, ditangkap dengan indah di langit-langit Kapel Sistina.

Lukisan terkenal di dunia  creation of adam michelangelo
Lukisan Creation of Adam (Penciptaan Adam) karya Michelangelo. Sumber foto: Wikimedia Commons

Detil Lukisan Creation of Adam

Di sebelah kanan, Tuhan digambarkan sebagai seorang lelaki tua berjanggut terbungkus jubah merah longgar yang dia bagikan dengan kerub. Lengan kirinya melingkari sosok perempuan, biasanya diartikan sebagai Hawa, yang belum diciptakan dan, secara kiasan, menunggu di Surga untuk menerima wujud duniawi. Tangan kanan Tuhan mengulurkan tangan untuk memberikan percikan kehidupan, dari ujung jari telunjuknya sendiri yang mengarah ke jari telunjuk Adam. Yang terakhir, dengan pengaturan lengan kirinya dan seluruh tubuhnya, mengambil pose yang cukup sebanding dengan Tuhan. Simetri relatif ini mengingatkan kita bahwa manusia diciptakan menurut gambar Allah.

Detail simbolik dari karya tersebut, indeks Adam dan indeks Tuhan semakin dekat tetapi tetap dipisahkan oleh jarak pendek, yang menunjukkan bahwa itu mewujudkan pemisahan antara Tuhan dan Adam. Faktanya adalah seluruh tubuh Tuhan yang cenderung ke arah manusia, dalam gerakan sukarela. Tubuh Adam sedang istirahat; tangan kirinya hampir rileks, jari telunjuknya tertekuk: Tuhan memberi, Adam menerima. Ketelanjangan Adam mengekspresikan ketidakbersalahannya, yang akan hilang dengan Dosa Asal (Kejadian 3,1-13, cerita kubah keenam) 5. Komposisinya jelas artistik dan tidak literal, karena Adam terasing dari Tuhan, bahkan sebelum ia benar-benar diberi “kehidupan”.

Untuk alasan yang sama ini, Hawa diwakili secara visual sebelum ciptaannya sendiri. Tetapi masuknya awal sosok wanita ini telah membuat beberapa orang percaya bahwa dia mungkin bukan Lilith, istri pertama mitos Adam, meskipun secara kronologis Lilith juga diciptakan setelah Adam.


Lukisan Paling Terkenal di Dunia


Sumber bacaan: Italian Renaissance, Michelangelo

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing