Eratosthenes | Ahli Matematika dan Tokoh Geografi Yunani | Biografi, Penemuan dan Fakta

Eratosthenes

Nama lengkapnya Eratosthenes dari Kirene, (lahir c. 276 SM, Kirene, Libya — meninggal sekitar 194 SM, Aleksandria, Mesir), penulis ilmiah, astronom, dan penyair Yunani, yang membuat pengukuran pertama tentang ukuran Bumi untuk yang detailnya diketahui.

Mengapa Eratosthenes disebut bapak geografi?

Eratosthenes dijuluki sebagai “Bapak Geografi”, karena dia sangat berpengetahuan tentang Bumi. Dia menemukan sistem lintang dan bujur dan dia juga mungkin telah menghitung jarak dari bumi ke matahari dan menemukan hari kabisat. Kontribusi Eratosthenes untuk Matematika juga sangat terkenal.

Apa pencapaian prestasi utama Eratosthenes?

Selain menghitung keliling Bumi, Eratosthenes menciptakan Saringan Eratosthenes (prosedur untuk menemukan bilangan prima), mencoba untuk memperbaiki tanggal peristiwa sastra dan politik sejak pengepungan Troy, dan dianggap telah menciptakan bola persenjataan (sebuah perangkat astronomi untuk mewakili lingkaran besar langit).

Apa yang membuat Eratosthenes terkenal?

Eratosthenes mengukur keliling bumi secara matematis menggunakan dua titik permukaan untuk membuat perhitungan. Dia mencatat bahwa sinar Matahari jatuh secara vertikal pada siang hari di Syene (sekarang Aswān), Mesir, pada titik balik matahari musim panas. Di Aleksandria, juga di Mesir, pada tanggal dan waktu yang sama, sinar matahari turun dengan sudut sekitar 7,2 ° dari vertikal.

Baca juga 👉 Panjang keliling bumi | Berapa Panjanganya? Siapa Yang Menghitung Pertama Kali

Bagaimana kita mengetahui ukuran bumi?

Eratosthenes kemudian dibagi 360° dengan 7° 12’dan ditentukan bahwa 7° 12′ adalah 1/50 lingkaran. Sekarang yang harus dia lakukan adalah mencari jarak dari Syene ke Aleksandria dan mengalikannya dengan 50 untuk mendapatkan keliling bumi.

Biografi Eratosthenes

Di Syene (sekarang Aswān), sekitar 800 km (500 mil) tenggara Alexandria di Mesir, sinar Matahari jatuh secara vertikal pada siang hari pada titik balik matahari musim panas. Eratosthenes mencatat bahwa di Alexandria, pada tanggal dan waktu yang sama, sinar matahari turun dengan sudut sekitar 7,2° dari vertikal. (Menulis sebelum orang Yunani mengadopsi derajat, satuan ukuran Babilonia, dia sebenarnya mengatakan “seperlimapuluh lingkaran”.) Dia dengan tepat mengasumsikan jarak Matahari sangat jauh; Oleh karena itu sinarnya secara praktis sejajar ketika mencapai Bumi. Dengan perkiraan jarak antara dua kota, ia dapat menghitung keliling Bumi, memperoleh 250.000 stadia. Perkiraan sebelumnya tentang keliling Bumi telah dibuat (misalnya, Aristoteles mengatakan bahwa “beberapa ahli matematika” telah memperoleh nilai 400.000 stadia), tetapi tidak ada rincian metode mereka yang bertahan. Catatan tentang metode Eratosthenes disimpan dalam astronom Yunani Cleomedes ‘Meteora. Panjang pasti dari satuan (stadia) yang dia gunakan diragukan, dan keakuratan hasilnya tidak pasti.

Pengukurannya atas keliling bumi mungkin bervariasi 0,5 hingga 17% dari nilai yang diterima oleh para astronom modern, tetapi itu pasti dalam kisaran yang tepat. Dia juga mengukur derajat kemiringan ekliptika (efeknya, kemiringan sumbu bumi) dan menulis risalah tentang octaëteris, siklus lunar-solar delapan tahun.

Buku tentang konstelasi

Satu-satunya karyanya yang masih bertahan adalah Catasterisms, sebuah buku tentang konstelasi, yang memberikan deskripsi dan cerita untuk setiap konstelasi, serta hitungan jumlah bintang yang terkandung di dalamnya, namun atribusi dari karya ini telah diragukan oleh beberapa ahli. Karya matematikanya diketahui terutama dari tulisan ahli geologi Yunani Pappus dari Aleksandria, dan pekerjaan geografisnya dari dua buku pertama Geografi ahli geografi Yunani Strabo.

Menetap di Alexandria sekitar 255 SM

Setelah belajar di Alexandria dan Athena, Eratosthenes menetap di Alexandria sekitar 255 SM dan menjadi direktur perpustakaan besar di sana. Dia mencoba untuk memperbaiki tanggal peristiwa sastra dan politik sejak pengepungan Troy. Tulisannya termasuk puisi yang diilhami oleh astronomi, serta karya tentang teater dan etika. Eratosthenes menderita kebutaan di usia tuanya, dan dia dikatakan melakukan bunuh diri karena kelaparan sukarela.

Bagaimana Eratosthenes meninggal?

Eratosthenes meninggal pada usia 80-an di Alexandria, Mesir. Dia telah menjadi buta di usia tuanya dan tidak bisa lagi bekerja pada tahun 195 SM. Dia dilaporkan putus asa, dan dia dikatakan telah melakukan bunuh diri dengan kelaparan sukarela pada tahun 194 sebagai akibatnya.

Cabang-Cabang Ilmu Terapan Dan Contohnya

Mohon klik disini untuk informasi lebih lanjut dan secara mendetil.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Khan Academy

Sumber foto: Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-01-17T17:30:19+07:00 Januari 17th, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment