PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Daftar Lengkap Penyakit Kulit (Dermatologis) dan Pemahaman Umum

47 min read

Daftar Lengkap Penyakit Kulit (Dermatologis) dan Pemahaman Umum

Daftar Lengkap Penyakit Kulit (Dermatologis) Pengertian dan Pemahaman Umum

Ini adalah daftar lengkap penyakit kulit, dermatologis yang memberikan deskripsi mendetail tentang berbagai kondisi kulit, rambut, dan kuku, termasuk gejala, penyebab, faktor risiko, dan pilihan pengobatan, untuk membantu individu lebih memahami dan mengelola kesehatan dermatologis mereka.

Tanda-tandanya bisa berupa gatal, nyeri, dan hiperhidrosis. Tanda-tanda fisik meliputi: efek vitropression, tanda Nikolsky, fluoresensi lampu Wood, dan garis Blaschko.
Investigasi dermatologis termasuk biopsi kulit.

Artikel ini berisi konten sensitif mengenai kondisi kulit.

Lesi dermatologis

  1. Atrofi: Ini mengacu pada penipisan atau penyusutan kulit. Contoh umum atrofi termasuk striae, yang merupakan stretch mark, dan pikun purpura, yaitu memar yang terjadi pada orang tua dengan kulit tipis.
  2. Lepuh atau Gelembung: Ini adalah kantung berisi cairan yang terbentuk di permukaan kulit. Mereka dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk gesekan, luka bakar, dan kondisi medis tertentu.
  3. Dyschromia: Ini mengacu pada perubahan warna kulit. Contoh umum dyschromia termasuk hiperpigmentasi, yaitu peningkatan warna kulit, dan hipopigmentasi, yaitu penurunan warna kulit.
  4. Eritema (dan eksantema): Eritema mengacu pada kemerahan pada kulit, sedangkan eksantema mengacu pada ruam yang meluas. Ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk infeksi, alergi, dan kondisi autoimun.
  5. Keratosis: Ini mengacu pada pertumbuhan berlebih dari keratin, protein yang ditemukan di kulit. Contoh umum keratosis termasuk keratosis aktinik, yang disebabkan oleh kerusakan akibat sinar matahari, dan keratosis seboroik, yang merupakan pertumbuhan jinak yang sering muncul sebagai lesi seperti lilin yang menempel.
  6. Makula: Ini adalah bintik-bintik datar dan berubah warna pada kulit. Contoh makula termasuk bintik-bintik dan bintik-bintik penuaan.
  7. Nodul: Ini adalah lesi padat dan terangkat yang dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk infeksi, pembengkakan, dan tumor.
  8. Papula: Ini adalah benjolan kecil yang timbul di kulit. Contoh papula termasuk jerawat dan kutil.
  9. Purpuras: Ini adalah memar yang disebabkan oleh pendarahan di bawah kulit. Mereka dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk trauma dan kondisi medis tertentu.
  10. Pustula: Ini adalah benjolan pada kulit yang berisi nanah. Contoh pustula termasuk jerawat dan impetigo.
  11. Sisik: Ini adalah serpihan kulit mati yang dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk kulit kering dan psoriasis.
  12. Sklerosis: Ini mengacu pada pengerasan kulit. Contoh umum sklerosis termasuk skleroderma, yang merupakan kondisi autoimun yang menyebabkan pengerasan dan pengencangan kulit, dan keloid, yang menimbulkan bekas luka yang terbentuk setelah cedera.
  13. Tumor: Ini adalah pertumbuhan sel abnormal yang bisa jinak atau ganas. Contoh tumor kulit termasuk karsinoma sel basal, karsinoma sel skuamosa, dan melanoma.
  14. Ulserasi: Ini adalah luka terbuka pada kulit yang dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk infeksi, cedera, dan kondisi medis tertentu.
  15. Vegetasi atau Kondiloma: Ini adalah pertumbuhan mirip kutil pada kulit yang disebabkan oleh virus tertentu, termasuk human papillomavirus (HPV: Human Papillomavirus).
  16. Vesikel: Ini adalah kantung kecil berisi cairan yang dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk infeksi dan reaksi alergi. Contoh vesikel termasuk virus herpes simpleks (HSV: Herpes Simplex Virus) dan cacar air.

Patologi dermatologis | Daftar Lengkap Penyakit Kulit

Patologi adalah ilmu yang mempelajari penyakit dan proses terjadinya suatu penyakit. Dermatologi adalah cabang kedokteran yang mempelajari kulit dan bagian-bagian yang berhubungan dengan kulit seperti rambut, kuku, kelenjar keringat, dan lain sebagainya. Berikut adalah beberapa penjelasan dan daftar lengkap penyakit kulit untuk masing-masing patologi dermatologis:

Akantosis nigrikans

Merupakan kondisi kulit yang menyebabkan bercak kulit yang gelap, tebal, dan seperti beludru, biasanya di area leher, ketiak, dan selangkangan. Ini terkait dengan resistensi insulin, obesitas, dan gangguan hormonal. Perawatan termasuk mengelola kondisi yang mendasarinya, seperti diabetes atau obesitas, serta krim topikal dan terapi laser untuk memperbaiki penampilan area yang terkena.

Familial acanthosis nigricans5
Akantosis nigrikans. Acanthosis nigricans familial, anak laki-laki berusia 13 tahun dengan riwayat hiperpigmentasi umum selama 8 tahun dan penebalan kulit seperti beludru. Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan klinis diagnosis AN jinak dipertimbangkan. Diagnosis hiperkeratosis epidermolitik dipertimbangkan, tetapi dikeluarkan berdasarkan riwayat negatif dan temuan histopatologis. Pasien diobati dengan vitamin A oral, retinoid topikal, dan keratolitik. Setelah tindak lanjut selama satu tahun tidak juga. Vandana Mehta Rai MD DNB, C Balachandran MD, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons endocrinological nor malignant diseases have developed.

Achromia (Hypopigmentation)

Juga dikenal sebagai hipopigmentasi, adalah suatu kondisi yang ditandai dengan hilangnya pigmen pada kulit, menghasilkan bercak berwarna putih atau lebih terang. Ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk genetika, kelainan autoimun, dan kerusakan kulit. Pilihan pengobatan mungkin termasuk obat topikal, fototerapi, atau pencangkokan kulit.

Gejala: Acanthosis nigricans adalah kondisi kulit yang ditandai dengan bercak kulit yang gelap, tebal, dan seperti beludru yang biasanya muncul di leher, ketiak, dan selangkangan. Ini juga dapat menyebabkan gatal ringan, dan dalam kasus yang jarang terjadi, kulit yang terkena bisa menjadi lebih tebal dan keras.
Penyebab: Acanthosis nigricans sering dikaitkan dengan resistensi insulin, obesitas, dan ketidakseimbangan hormon. Mungkin juga merupakan efek samping dari obat-obatan tertentu, seperti kontrasepsi oral atau kortikosteroid. Jarang, itu bisa menjadi tanda kondisi medis yang mendasarinya, seperti kanker atau gangguan autoimun.

Vitiligo03
Hipopigmentasi pada vitiligo. Produnis, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Perawatan: Perawatan untuk acanthosis nigricans mungkin melibatkan penanganan kondisi medis yang mendasarinya, jika ada. Perubahan gaya hidup, seperti penurunan berat badan dan peningkatan aktivitas fisik, juga dapat membantu dalam mengelola resistensi insulin dan acanthosis nigricans terkait obesitas. Obat topikal, seperti retinoid dan keratolitik, dapat memperbaiki penampilan kulit yang terkena.

Jerawat

Adalah kondisi kulit umum yang terjadi ketika folikel rambut tersumbat oleh minyak dan sel kulit mati, menyebabkan pembentukan jerawat, komedo, dan komedo putih. Ini paling sering dikaitkan dengan perubahan hormonal selama masa pubertas, tetapi juga dapat disebabkan oleh stres, obat-obatan tertentu, dan kondisi mendasar lainnya. Pilihan perawatan mungkin termasuk obat topikal atau oral, pengelupasan kimiawi, dan terapi cahaya. Perawatan kulit yang tepat, seperti membersihkan secara lembut dan menghindari kosmetik tertentu, juga dapat membantu mengatasi jerawat.

Baja juga: Cara Mengenali Jenis Jerawat & Cara Menghilangkan Jerawat Secara Alami, Medis

Gejala: Jerawat adalah kondisi kulit umum yang ditandai dengan adanya jerawat, komedo, dan komedo putih di wajah, leher, dada, dan punggung. Ini juga dapat menyebabkan peradangan, kemerahan, dan jaringan parut.

Penyebab: Jerawat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk produksi minyak berlebih, folikel rambut tersumbat, dan pertumbuhan bakteri yang berlebihan. Perubahan hormonal, obat-obatan tertentu, dan diet juga dapat berkontribusi pada perkembangan jerawat.

Perawatan: Perawatan untuk jerawat mungkin melibatkan obat topikal, seperti benzoil peroksida dan retinoid, atau obat oral, seperti antibiotik atau terapi hormonal. Dalam kasus yang parah, prosedur seperti pengelupasan kimiawi atau terapi laser mungkin disarankan.

Alopesia

Merupakan kondisi yang menyebabkan kerontokan rambut, seringkali bercak di kulit kepala, tetapi juga dapat mempengaruhi area tubuh lainnya. Ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk genetika, kelainan autoimun, dan obat-obatan tertentu. Pilihan pengobatan mungkin termasuk obat topikal atau oral, suntikan kortikosteroid, dan operasi transplantasi rambut.

Gejala: Alopecia adalah suatu kondisi yang menyebabkan kerontokan rambut di kulit kepala atau area tubuh lainnya. Ini dapat menyebabkan bercak botak atau penipisan rambut, dan dalam kasus yang jarang terjadi, rambut rontok total.

Allopecia areata
Alopecia areata. Abbassyma at English Wikipedia, Public domain, via Wikimedia Commons

Penyebab: Alopecia dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk genetika, gangguan autoimun, dan ketidakseimbangan hormon. Ini mungkin juga merupakan efek samping dari obat-obatan tertentu atau komplikasi dari kondisi medis lainnya.

Perawatan: Perawatan untuk alopecia tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Dalam beberapa kasus, obat topikal, seperti minoksidil, dapat digunakan untuk meningkatkan pertumbuhan rambut. Obat oral, seperti kortikosteroid atau imunosupresan, juga dapat direkomendasikan. Dalam beberapa kasus, operasi transplantasi rambut bisa menjadi pilihan.

Amiloidosis

Adalah kondisi langka yang terjadi ketika protein abnormal yang disebut amiloid menumpuk di berbagai jaringan dan organ, termasuk kulit. Ini dapat menyebabkan berbagai gejala kulit, seperti gatal, memar, dan penampilan menebal atau seperti lilin. Pilihan pengobatan mungkin termasuk obat-obatan untuk mengurangi produksi amiloid, serta terapi suportif untuk mengelola gejala.

Gejala: Amiloidosis adalah kondisi langka yang terjadi ketika protein abnormal, yang disebut amiloid, menumpuk di berbagai organ dan jaringan, termasuk kulit. Gejala yang berhubungan dengan kulit mungkin termasuk kulit menebal atau berlilin, bercak ungu atau merah, dan mudah memar atau berdarah.

Penyebab: Amiloidosis dapat disebabkan oleh mutasi genetik, atau dapat berkembang sebagai komplikasi dari kondisi medis lainnya, seperti multiple myeloma atau rheumatoid arthritis.

Perawatan: mengelola kondisi kesehatan yang mendasarinya, kemoterapi, dan transplantasi sel punca.

Angiodermatitis

Adalah kondisi kulit yang terjadi ketika pembuluh darah kecil di kulit meradang dan mengeluarkan cairan ke jaringan sekitarnya. Ini dapat menyebabkan kemerahan, bengkak, dan pembentukan lepuh atau luka kecil. Ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti alergi, infeksi, dan paparan iritasi. Pilihan pengobatan mungkin termasuk obat topikal atau oral, serta mengidentifikasi dan menghindari pemicu.

Gejala: kemerahan, bengkak, dan gatal di daerah yang terkena, dan munculnya benjolan kecil atau lecet.

Penyebab: reaksi alergi, gigitan serangga, paparan iritan atau racun, dan gangguan autoimun.

Pengobatan: mengidentifikasi dan menghindari pemicu, kortikosteroid topikal, antihistamin, dan imunomodulator.

Angioma bintang

Juga dikenal sebagai spider angioma atau spider nevus, adalah kondisi kulit jinak yang menyebabkan lesi kecil, merah, seperti laba-laba terbentuk di kulit. Mereka biasanya ditemukan di wajah, leher, dan tubuh bagian atas, dan disebabkan oleh pembuluh darah yang melebar. Perawatan mungkin tidak diperlukan kecuali lesi menyebabkan masalah kosmetik atau pendarahan, dalam hal ini dapat diobati dengan laser atau bedah listrik.

Gejala: benjolan kecil berwarna merah atau ungu pada kulit yang muncul dengan pola seperti bintang.
Penyebab: pembuluh darah melebar di dekat permukaan kulit.
Perawatan: biasanya tidak diperlukan karena kondisinya jinak, tetapi dapat diobati dengan terapi laser atau elektrokauter untuk tujuan kecantikan.

Antraks stafilokokus

Merupakan infeksi bakteri yang jarang namun serius yang disebabkan oleh bakteri Staphylococcus aureus. Ini dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk demam, menggigil, lesi kulit, dan pada kasus yang parah, sepsis. Perawatan biasanya melibatkan antibiotik dan terapi suportif.

Gejala: nyeri, timbul lepuh atau borok yang mungkin berwarna hitam di tengahnya, demam, dan kelelahan.

Penyebab: infeksi bakteri Staphylococcus aureus. Pengobatan: antibiotik seperti penisilin atau klindamisin, dan debridemen bedah jaringan yang terinfeksi pada kasus yang parah.

Aphthosis

Adalah suatu kondisi yang menyebabkan tukak yang berulang dan menyakitkan terbentuk di mulut, sering di lidah atau di dalam pipi. Ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti stres, cedera, dan obat-obatan tertentu. Pilihan pengobatan mungkin termasuk obat topikal atau oral, serta mengidentifikasi dan menghindari pemicu.

Gejala: berulang, luka atau borok yang menyakitkan di mulut atau area genital. Penyebab: genetika, stres, trauma, infeksi, dan gangguan autoimun. Perawatan: obat antiinflamasi topikal atau oral, obat antivirus, dan mengelola kondisi yang mendasarinya.

Atrophia

Adalah kondisi kulit yang terjadi saat kulit menipis dan kehilangan elastisitasnya, sehingga menyebabkan penampilan kendur atau berkerut. Ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti penuaan, kerusakan akibat sinar matahari, dan kondisi medis tertentu. Pilihan pengobatan mungkin termasuk obat topikal atau oral, serta prosedur kosmetik untuk memperbaiki penampilan daerah yang terkena.

Gejala: penipisan dan pengecilan kulit, menyebabkan keriput, mudah memar, dan elastisitas menurun. Penyebab: penuaan, penggunaan kortikosteroid dalam waktu lama, paparan sinar matahari, dan gangguan autoimun. Perawatan: mengelola kondisi yang mendasarinya, menghentikan penggunaan kortikosteroid, dan menggunakan pelembab dan tabir surya untuk melindungi kulit.

Balanitis

Merupakan kondisi yang menyebabkan peradangan dan pembengkakan pada kepala penis. Hal ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti kebersihan yang buruk, kondisi kulit, dan kondisi medis tertentu. Pilihan pengobatan mungkin termasuk obat topikal atau oral, serta meningkatkan kebersihan dan menghindari iritasi. Dalam kasus yang parah, sunat mungkin dianjurkan.

Gejala: radang, kemerahan, bengkak, dan gatal pada kepala penis. Penyebab: kebersihan yang buruk, iritasi dari bahan kimia atau sabun, dan infeksi bakteri atau jamur. Perawatan: praktik kebersihan yang baik, obat antijamur atau antibiotik topikal, dan mengelola kondisi yang mendasarinya.

Behçet (penyakit)

Penyakit Behçet adalah gangguan peradangan langka yang mempengaruhi pembuluh darah tubuh. Ini ditandai dengan ulkus mulut dan genital berulang, lesi kulit, dan peradangan pada mata. Penyebab pasti penyakit ini tidak diketahui, tetapi diduga terkait dengan sistem kekebalan tubuh. Perawatan berfokus pada mengelola gejala dan mencegah komplikasi.

Gejala: ulkus mulut dan kelamin berulang, lesi kulit, dan radang mata dan organ lainnya. Penyebab: tidak diketahui, tetapi mungkin melibatkan faktor genetik dan lingkungan. Pengobatan: mengelola gejala dengan obat-obatan seperti kortikosteroid, imunosupresan, dan biologis, serta menghindari pemicu seperti stres dan makanan tertentu.

Penyakit Bowen

Penyakit Bowen, juga dikenal sebagai karsinoma sel skuamosa in situ, adalah kondisi kulit prakanker yang muncul sebagai bercak merah bersisik pada kulit. Ini disebabkan oleh paparan sinar matahari dan dapat berkembang menjadi sejenis kanker kulit yang dikenal sebagai karsinoma sel skuamosa. Pilihan pengobatan termasuk pembedahan, cryotherapy, atau kemoterapi topikal.

Gejala: ulkus mulut dan kelamin berulang, lesi kulit, dan radang mata dan organ lainnya.
Penyebab: tidak diketahui, tetapi mungkin melibatkan faktor genetik dan lingkungan.
Pengobatan: mengelola gejala dengan obat-obatan seperti kortikosteroid, imunosupresan, dan biologis, serta menghindari pemicu seperti stres dan makanan tertentu.

Karsinoma sel basal

Karsinoma sel basal adalah jenis kanker kulit yang paling umum, mempengaruhi sel-sel yang menghasilkan sel-sel kulit baru. Biasanya muncul sebagai benjolan kecil, terangkat, merah muda atau seperti mutiara di kulit dan mungkin memiliki depresi sentral. Penyebab utama karsinoma sel basal adalah paparan radiasi ultraviolet (UV) dari matahari atau tanning bed. Pilihan pengobatan termasuk pembedahan, terapi radiasi, atau kemoterapi topikal.

Gejala: benjolan seperti mutiara atau lilin, lesi datar, berwarna daging atau seperti bekas luka coklat, luka berdarah atau berkeropeng yang sembuh dan berulang, dan pertumbuhan merah muda dengan batas sedikit lebih tinggi dan lekukan berkerak di tengahnya.
Penyebab: paparan radiasi UV yang berlebihan dari matahari atau tanning bed, paparan radiasi, dan kondisi genetik tertentu.
Perawatan: operasi pengangkatan, cryotherapy, terapi radiasi, dan obat-obatan topikal.

Karsinoma sel skuamosa

Karsinoma sel skuamosa adalah jenis kanker kulit yang menyerang sel-sel yang membentuk lapisan luar kulit. Biasanya muncul sebagai bercak merah bersisik atau benjolan yang menonjol pada kulit dan dapat disebabkan oleh paparan sinar matahari jangka panjang, paparan zat beracun, atau sistem kekebalan tubuh yang lemah. Pilihan pengobatan tergantung pada ukuran, lokasi, dan stadium kanker dan mungkin termasuk pembedahan, terapi radiasi, atau kemoterapi.

Gejala: nodul merah yang kuat, lesi datar dengan permukaan bersisik atau berkerak, dan area baru yang sakit atau menonjol pada bekas luka atau bisul lama. Penyebab: paparan berlebihan terhadap radiasi UV, paparan radiasi, dan paparan jangka panjang terhadap bahan kimia tertentu. Perawatan: operasi pengangkatan, terapi radiasi, obat topikal, dan dalam beberapa kasus, kemoterapi.

Kandidiasis

Kandidiasis adalah infeksi jamur yang disebabkan oleh pertumbuhan jamur Candida yang berlebihan. Ini dapat mempengaruhi berbagai bagian tubuh, termasuk kulit, mulut, tenggorokan, dan alat kelamin. Gejala kandidiasis pada kulit meliputi bercak merah, gatal atau benjolan yang mungkin mengeluarkan cairan putih seperti keju. Pilihan pengobatan termasuk obat antijamur dan krim topikal.

Gejala: ruam merah, gatal, dan nyeri disertai kemerahan di sekitarnya, bercak putih di mulut atau tenggorokan, serta rasa gatal dan terbakar di area genital. Penyebab: pertumbuhan berlebih dari jamur Candida karena faktor-faktor seperti sistem kekebalan tubuh yang lemah, antibiotik, kehamilan, diabetes, dan obat-obatan tertentu. Pengobatan: obat antijamur seperti krim topikal, obat oral, dan pada kasus yang parah, obat intravena.

Chancroid lunak

Chancroid lunak, juga dikenal sebagai chancroid, adalah infeksi menular seksual yang disebabkan oleh bakteri Haemophilus ducreyi. Biasanya muncul sebagai luka terbuka yang menyakitkan di alat kelamin atau di sekitar anus dan dapat disertai dengan pembengkakan kelenjar getah bening di selangkangan. Pilihan pengobatan termasuk antibiotik dan perawatan luka.

Gejala: luka atau borok yang nyeri, merah, dan bengkak di daerah kelamin, dengan nanah atau benjolan berisi darah. Penyebab: infeksi bakteri Haemophilus ducreyi melalui kontak seksual. Pengobatan: antibiotik seperti azitromisin atau ceftriaxone, dan praktik kebersihan yang baik.

Gejala: luka atau borok yang nyeri, merah, dan bengkak di daerah kelamin, dengan nanah atau benjolan berisi darah. Penyebab: infeksi bakteri Haemophilus ducreyi melalui kontak seksual. Pengobatan: antibiotik seperti azitromisin atau ceftriaxone, dan praktik kebersihan yang baik.

Rosacea

Rosacea adalah kondisi kulit peradangan kronis yang biasanya menyerang wajah, menyebabkan kemerahan, kemerahan, dan jerawat seperti jerawat. Ini juga dapat menyebabkan kekeringan, terbakar, menyengat, dan pembuluh darah terlihat. Penyebab rosacea tidak sepenuhnya dipahami, tetapi mungkin melibatkan kombinasi faktor genetik dan lingkungan. Tidak ada obat untuk rosacea, tetapi dapat dikelola dengan perawatan seperti antibiotik topikal atau oral, asam azelaic, dan terapi laser.

Gejala:

  • Kemerahan pada wajah
  • Bengkak, benjolan merah
  • Masalah mata seperti kekeringan, iritasi, dan kemerahan
  • Hidung membesar

Penyebab:

Penyebab pastinya tidak diketahui, namun beberapa faktor yang dapat memicu atau memperburuknya adalah:

  • Genetika
  • Faktor lingkungan seperti paparan sinar matahari, cuaca panas dan dingin, stres, dan makanan pedas
  • Respons sistem kekebalan tubuh yang tidak normal terhadap bakteri

Perawatan:

  • Krim dan gel topikal seperti asam azelaic, metronidazole, dan ivermectin
  • Antibiotik oral seperti tetrasiklin, doksisiklin, dan minosiklin
  • Terapi laser untuk mengurangi kemerahan dan pembesaran pembuluh darah
  • Menghindari pemicu seperti paparan sinar matahari dan makanan tertentu

Penyakit Darier

Penyakit Darier, juga dikenal sebagai keratosis follicularis, adalah kelainan genetik langka yang menyerang kulit dan kuku. Hal ini disebabkan oleh mutasi pada gen tertentu yang menghasilkan keratinisasi abnormal, menyebabkan papul dan plak bersisik yang berminyak, berbau busuk, dan rentan terhadap infeksi bakteri dan jamur. Penyakit Darier juga dapat menyebabkan kelainan kuku, seperti pelebaran, lubang, dan penebalan. Pilihan pengobatan termasuk retinoid topikal dan sistemik, antibiotik, dan fototerapi.

Gejala: benjolan atau bercak tebal, bersisik, berkerak di kulit, kulit berbau busuk, perubahan kuku, pertumbuhan kutil di kulit kepala, dahi, dan lengan atas. Penyebab: mutasi genetik yang memengaruhi regulasi kalsium di dalam sel, mengakibatkan keratinisasi abnormal dan diferensiasi sel di kulit. Pengobatan: Retinoid topikal atau oral, antibiotik topikal atau oral, acitretin, dan terapi fotodinamik.

Degos (penyakit)

Penyakit Degos, juga dikenal sebagai papulosis atrofi ganas, adalah kelainan kulit langka dan berpotensi mengancam jiwa yang terutama menyerang pembuluh darah kecil di kulit, otak, dan saluran pencernaan. Hal ini ditandai dengan munculnya papula kecil, menonjol, merah atau ungu pada kulit yang berkembang menjadi bekas luka atrofi yang tertekan dengan bagian tengah berwarna putih. Selain lesi kulit, penyakit Degos dapat menyebabkan gejala neurologis dan gastrointestinal, seperti sakit kepala, kebingungan, sakit perut, dan diare. Penyebab penyakit Degos tidak diketahui, dan tidak ada obat atau pengobatan khusus. Perawatan difokuskan pada pengelolaan gejala dan pencegahan komplikasi.

Gejala: papula merah atau ungu, biasanya dengan bagian tengah berwarna putih, yang berkembang menjadi plak dengan depresi sentral, ulserasi kulit, dan nyeri perut. Penyebab: tidak diketahui, tetapi kemungkinan autoimun atau trombotik. Pengobatan: Tidak ada obat yang diketahui atau pengobatan yang efektif. Beberapa perawatan telah dicoba, termasuk agen imunosupresif, antikoagulan, dan obat antiplatelet, tetapi tidak ada yang terbukti efektif secara konsisten.

Dermatitis aktinik kronis

Dermatitis aktinik kronis (CAD: Chronic Actinic Dermatitis) adalah kondisi kulit langka dan kronis yang berkembang sebagai respons terhadap paparan sinar matahari dalam jangka panjang. Ini ditandai dengan bercak merah, gatal, dan bersisik pada kulit yang biasanya terletak di area yang terpapar sinar matahari seperti wajah, leher, lengan, dan tangan. CAD dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan dan gangguan kualitas hidup. Penyebab pasti CAD tidak sepenuhnya dipahami, tetapi diyakini melibatkan kombinasi faktor genetik dan lingkungan. Pilihan pengobatan termasuk kortikosteroid topikal, penghambat kalsineurin, dan fototerapi. Perlindungan sinar matahari juga penting untuk mencegah perkembangan penyakit.

Gejala: gatal parah, kemerahan, dan penebalan kulit pada area yang terpapar sinar matahari, seperti wajah, leher, dan tangan, yang dapat menjadi berkerak dan bersisik. Penyebab: reaksi terhadap sinar matahari atau sumber radiasi ultraviolet lainnya pada orang dengan kecenderungan genetik terhadap fotosensitifitas. Pengobatan: Kortikosteroid topikal, fototerapi, tacrolimus topikal, dan agen imunosupresif oral.

Fixed eritema berpigmen

Adalah kondisi kulit yang ditandai dengan bercak atau bercak berwarna coklat kemerahan yang tetap tidak berubah seiring berjalannya waktu. Biasanya mempengaruhi wajah, leher, dan badan. Ini dapat terjadi karena berbagai penyebab, seperti paparan sinar matahari, obat-obatan tertentu, dan faktor genetik.

Gejala: bercak coklat kemerahan pada kulit yang tidak berubah ukuran atau warna seiring waktu, sering ditemukan pada wajah atau leher. Penyebab: tidak diketahui, tetapi kemungkinan merupakan reaksi terhadap obat-obatan atau bahan kimia, paparan sinar matahari, atau genetika. Pengobatan: Kortikosteroid topikal atau oral, tacrolimus topikal, dan retinoid topikal.

Eritema multiforme

Merupakan salah satu jenis reaksi hipersensitivitas pada kulit dan selaput lendir yang dapat dipicu oleh infeksi, obat-obatan, atau faktor lainnya. Biasanya muncul sebagai lesi merah, terangkat, dan terkadang melepuh pada kulit yang bisa terasa sakit atau gatal. Lesi biasanya memiliki penampilan seperti target yang khas, dengan cincin luar berwarna merah dan bagian tengah yang lebih pucat.

Gejala: kemerahan, lesi kulit menonjol, seringkali dengan penampakan seperti sasaran, di tangan, kaki, wajah, dan badan, disertai demam dan gejala mirip flu. Penyebab: paling sering disebabkan oleh reaksi obat, tetapi juga dapat dipicu oleh infeksi atau penyakit autoimun. Pengobatan: Hentikan agen penyebab jika diinduksi obat, perawatan suportif, dan pengobatan simtomatik seperti antihistamin, kortikosteroid, dan pereda nyeri. Kasus yang parah mungkin memerlukan rawat inap dan terapi imunoglobulin intravena.

Eritroderma

Adalah kondisi kulit langka yang ditandai dengan kemerahan dan penskalaan kulit yang meluas. Ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk penyakit kulit yang mendasarinya, obat-obatan, dan infeksi. Kondisi tersebut dapat disertai dengan rasa gatal, nyeri, dan demam. Eritroderma adalah keadaan darurat medis yang memerlukan evaluasi dan pengobatan segera.

Gejala: Eritroderma adalah kelainan kulit langka yang ditandai dengan kemerahan dan penskalaan pada seluruh permukaan kulit. Kulit juga bisa menebal, gatal, dan nyeri. Dalam kasus yang parah, mungkin ada lepuh, cairan, atau pengerasan kulit.
Penyebab: Eritroderma dapat disebabkan oleh berbagai faktor termasuk reaksi alergi, reaksi obat, infeksi, atau kondisi kulit yang sudah ada sebelumnya seperti psoriasis, dermatitis atopik, atau limfoma sel T kulit.

Pengobatan: Pengobatan untuk eritroderma tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Dalam banyak kasus, rawat inap mungkin diperlukan untuk mengatasi gejala yang parah. Pilihan pengobatan mungkin termasuk kortikosteroid topikal atau oral, imunosupresan, atau antibiotik jika ada infeksi.

Eritrasma

Adalah infeksi kulit bakteri yang disebabkan oleh Corynebacterium minutissimum. Ini biasanya mempengaruhi area kulit yang lembab, seperti selangkangan, ketiak, dan di antara jari kaki. Infeksi dapat menyebabkan bercak merah bersisik pada kulit yang mungkin terasa gatal atau nyeri. Perawatan biasanya melibatkan penggunaan antibiotik topikal atau oral.

Gejala:
Eritrasma adalah infeksi bakteri pada kulit yang biasanya menyerang area tubuh yang lembap seperti selangkangan, ketiak, dan jari kaki. Ini ditandai dengan bercak merah bersisik yang mungkin gatal atau terbakar.
Penyebab:
Eritrasma disebabkan oleh bakteri Corynebacterium minutissimum. Faktor-faktor yang meningkatkan risiko terjadinya eritrasma antara lain lingkungan yang hangat dan lembab, obesitas, diabetes, dan kebersihan yang buruk.

Perawatan:
Eritrasma dapat diobati dengan antibiotik topikal atau oral. Selain itu, menjaga area yang terkena tetap bersih dan kering dapat membantu mencegah kekambuhan.

Luka tekan (Pressure ulcer or Decubitus)

Juga dikenal sebagai luka baring atau ulkus tekan, luka tekan adalah jenis cedera kulit yang terjadi akibat tekanan yang berkepanjangan pada kulit. Biasanya berkembang di area tulang seperti pinggul, punggung, siku, dan tumit. Ini biasanya terlihat pada individu yang terbaring di tempat tidur atau mengalami kesulitan bergerak, dan dapat berkisar dari kemerahan ringan hingga luka yang dalam dan terbuka.

Imagen Bob 108
Pressure ulcer or bed sores. Stage 4 decubitus displaying the Gluteus medius muscle attached to the crest of the ilium. Bobjgalindo, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Gejala:
Luka tekan, juga dikenal sebagai luka baring atau ulkus dekubitus, adalah cedera kulit yang terjadi saat tekanan yang berkepanjangan pada kulit menekan jaringan di bawahnya. Kulit mungkin tampak merah, bengkak, atau lunak dan pada akhirnya dapat berkembang menjadi luka terbuka atau lepuh.
Penyebab:
Luka tekan dapat berkembang pada orang yang terbaring di tempat tidur atau duduk di kursi roda untuk waktu yang lama. Faktor-faktor yang meningkatkan risiko berkembangnya luka tekan termasuk imobilitas, malnutrisi, dan inkontinensia.

Perawatan:
Perawatan untuk luka tekan tergantung pada tingkat keparahan cedera. Kasus ringan dapat diobati dengan salep atau pembalut topikal. Kasus yang lebih parah mungkin memerlukan debridemen (pengangkatan jaringan mati) atau intervensi bedah.

Fiessinger-Leroy-Reiter (sindrom)

Ini adalah kelainan autoimun langka yang dapat memengaruhi kulit, persendian, dan mata. Ini ditandai dengan tiga serangkai gejala yang meliputi radang sendi, uretritis, dan konjungtivitis. Keterlibatan kulit berupa bercak merah bersisik dan nodul yang nyeri juga bisa terjadi.
Folikulitis: Ini adalah kondisi kulit umum yang terjadi ketika folikel rambut terinfeksi bakteri, jamur, atau virus. Ini bisa muncul sebagai benjolan merah kecil yang sering terasa gatal atau nyeri, dan mungkin mengandung nanah. Folikulitis dapat terjadi di mana saja di tubuh tempat rambut tumbuh, termasuk kulit kepala, wajah, leher, dada, punggung, dan kaki.

Gejala:
Sindrom Fiessinger-Leroy-Reiter adalah kelainan autoimun langka yang memengaruhi banyak sistem tubuh. Gejala mungkin termasuk nyeri sendi, radang mata, ruam kulit, dan bisul kelamin.
Penyebab:
Penyebab pasti sindrom Fiessinger-Leroy-Reiter tidak diketahui, tetapi diduga dipicu oleh infeksi pada orang yang secara genetik cenderung mengalami kondisi tersebut.

Perawatan:
Perawatan untuk sindrom Fiessinger-Leroy-Reiter mungkin termasuk obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID: nonsteroidal anti-inflammatory drugs), kortikosteroid, dan obat antirematik pemodifikasi penyakit (DMARDs: disease-modifying antirheumatic drugs) untuk mengelola gejala dan mencegah kerusakan sendi. Antibiotik juga dapat diresepkan jika ada bukti infeksi yang mendasarinya.

Bisul

Bisul, juga dikenal sebagai furunkel, adalah benjolan berisi nanah yang menyakitkan yang muncul di kulit. Biasanya dimulai dengan benjolan merah dan lembut dan secara bertahap menjadi lebih besar dan lebih menyakitkan karena berisi nanah. Bisul dapat terjadi di bagian tubuh mana saja, tetapi paling sering terlihat di wajah, leher, ketiak, bokong, dan paha.

Gejala:
Bisul, juga dikenal sebagai furunkel, adalah benjolan berisi nanah yang menyakitkan yang terbentuk di bawah kulit. Bisul dapat terjadi di bagian tubuh mana saja, tetapi paling sering ditemukan di wajah, leher, ketiak, dan bokong.
Penyebab:
Bisul disebabkan oleh infeksi bakteri pada folikel rambut. Faktor-faktor yang meningkatkan risiko berkembangnya bisul termasuk kebersihan yang buruk, sistem kekebalan tubuh yang terganggu, dan cedera kulit.

Perawatan :
Perawatan untuk bisul mungkin termasuk kompres hangat untuk mendorong drainase, antibiotik topikal atau oral untuk mengobati infeksi, dan dalam beberapa kasus, operasi drainase abses. Penting untuk menjaga kebersihan area yang terkena dan menghindari mengorek bisul untuk mencegah infeksi lebih lanjut. Dalam beberapa kasus, bisul berulang mungkin memerlukan evaluasi medis lebih lanjut untuk mengesampingkan kondisi medis yang mendasarinya seperti diabetes atau gangguan sistem kekebalan tubuh.

Kudis

Kudis adalah penyakit kulit yang sangat menular yang disebabkan oleh tungau kecil bernama Sarcoptes scabiei. Ini ditandai dengan rasa gatal yang hebat dan ruam yang sering muncul sebagai benjolan atau lepuh merah kecil. Kudis biasanya menyebar melalui kontak fisik yang dekat dengan orang yang terinfeksi, dan dapat menyerang orang dari segala usia.

Gejala:
Kudis adalah penyakit kulit menular yang disebabkan oleh tungau bernama Sarcoptes scabiei. Gejalanya meliputi rasa gatal yang hebat, terutama pada malam hari, dan ruam dengan benjolan dan lepuh merah kecil. Ruam dapat muncul pada kulit di antara jari, pergelangan tangan, siku, ketiak, pinggang, alat kelamin, dan bokong.
Penyebab:
Kudis disebabkan oleh tungau Sarcoptes scabiei, yang masuk ke dalam kulit untuk bertelur. Ini sangat menular dan dapat ditularkan melalui kontak pribadi yang dekat, seperti kontak seksual atau kontak kulit-ke-kulit yang berkepanjangan.

Perawatan:
Perawatan untuk scabies biasanya melibatkan penggunaan krim atau losion berkekuatan resep yang membunuh tungau dan telur. Antihistamin atau steroid topikal dapat membantu meredakan gatal. Semua pakaian, seprai, dan handuk harus dicuci dengan air panas untuk membunuh tungau atau telur.

Ganggren

Ini adalah kondisi serius dan berpotensi mengancam jiwa yang terjadi ketika bagian tubuh kehilangan suplai darah dan mulai mati. Ini paling sering mempengaruhi jari tangan, kaki, dan anggota badan, dan dapat disebabkan oleh sejumlah faktor termasuk cedera, infeksi, dan sirkulasi yang buruk. Gejala gangren mungkin termasuk nyeri hebat, pembengkakan, dan perubahan warna pada area yang terkena.

Gejala: Gangren adalah kondisi serius yang terjadi ketika jaringan tubuh mati karena kekurangan pasokan darah. Gejalanya meliputi nyeri, bengkak, kemerahan, lecet, dan kulit menjadi hitam, biru, atau hijau.
Penyebab: Gangren dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk diabetes, penyakit arteri perifer, aterosklerosis, dan luka pada kulit.

Perawatan: Perawatan untuk gangren biasanya melibatkan pengangkatan jaringan yang terkena dan mengobati penyebab yang mendasarinya. Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengamputasi anggota tubuh atau jaringan yang terkena. Antibiotik juga dapat diresepkan untuk mengobati infeksi yang mendasarinya.

Granuloma anulare

Ini adalah kondisi peradangan kronis yang menyebabkan pembentukan benjolan atau lesi yang keras dan bulat pada kulit, biasanya pada tangan dan kaki. Penyebab pasti granuloma annulare tidak diketahui, tetapi mungkin terkait dengan kecenderungan genetik atau respons sistem kekebalan terhadap infeksi atau cedera.

Gejala:
Granuloma annulare adalah kondisi kulit kronis yang ditandai dengan benjolan kecil, kencang, dan menonjol pada kulit yang membentuk cincin. Benjolan tersebut mungkin berwarna kulit atau ungu kemerahan dan biasanya muncul di tangan, kaki, siku, atau lutut. Ruam biasanya asimtomatik, tetapi rasa gatal atau terbakar dapat terjadi.
Penyebab:
Penyebab pasti granuloma annulare tidak diketahui, tetapi mungkin terkait dengan disfungsi sistem kekebalan tubuh. Ini dapat dikaitkan dengan penyakit tiroid, diabetes, dan HIV.

Perawatan:
Perawatan untuk granuloma annulare mungkin melibatkan kortikosteroid topikal atau oral, penghambat kalsineurin topikal, atau cryotherapy (membekukan area yang terkena dengan nitrogen cair). Dalam beberapa kasus, ruam dapat sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan.

Herpes

Herpes adalah infeksi virus yang menyebabkan lepuh atau luka yang menyakitkan pada kulit, biasanya di sekitar mulut atau alat kelamin. Virus herpes dapat ditularkan melalui kontak kulit-ke-kulit, dan tidak ada obat untuk infeksi, meskipun obat antivirus dapat membantu mengatasi gejala dan mengurangi frekuensi wabah.

Gejala:
Herpes adalah infeksi virus umum yang menyebabkan lepuh atau luka yang menyakitkan di mulut, bibir, atau alat kelamin. Lepuh bisa pecah, meninggalkan bisul lunak yang bisa memakan waktu beberapa minggu untuk sembuh. Gejala mirip flu, seperti demam, sakit kepala, dan pembengkakan kelenjar getah bening, juga dapat terjadi.
Penyebab:
Herpes disebabkan oleh virus herpes simpleks (HSV) dan menyebar melalui kontak langsung dengan kulit atau cairan tubuh orang yang terinfeksi, seperti air liur atau cairan kelamin.

Perawatan:
Perawatan untuk herpes termasuk obat antivirus, seperti acyclovir, valacyclovir, atau famciclovir, yang dapat mengurangi keparahan dan durasi gejala. Pereda nyeri dan krim atau salep topikal juga dapat digunakan untuk meredakan ketidaknyamanan dan mempercepat penyembuhan.

Ichthyosis

Ini adalah sekelompok kelainan genetik yang memengaruhi kemampuan kulit untuk melepaskan sel-sel mati, yang menyebabkan penumpukan bercak kulit yang tebal dan bersisik. Ada banyak jenis ichthyosis, masing-masing dengan tingkat keparahan dan onset yang berbeda-beda, dan pengobatan mungkin melibatkan krim pelembab, obat topikal atau oral, atau terapi cahaya.

Gejala: Ichthyosis adalah sekelompok kelainan kulit genetik yang mengakibatkan kulit kering, bersisik, dan menebal. Gejala bervariasi tergantung pada jenis ichthyosis, tetapi mungkin termasuk sisik berwarna putih, abu-abu, atau coklat, kulit gatal dan kering, dan kulit pecah-pecah atau pecah.

Penyebab: Ichthyosis disebabkan oleh mutasi genetik yang memengaruhi produksi protein yang penting untuk perkembangan dan pemeliharaan kulit. Ini dapat diwariskan secara autosomal dominan atau resesif.

Perawatan: Perawatan untuk ichthyosis biasanya melibatkan pengelolaan gejala, termasuk menjaga kelembapan kulit dengan emolien, menggunakan retinoid topikal untuk mengurangi penskalaan, dan mengonsumsi retinoid oral atau obat lain untuk memperbaiki tekstur kulit dan mengurangi rasa gatal. Dalam kasus yang parah, fototerapi atau perawatan lanjutan lainnya mungkin diperlukan.

Impetigo

Impetigo adalah infeksi bakteri yang menyebabkan luka merah, gatal atau lecet pada kulit, biasanya di sekitar mulut dan hidung. Infeksi ini sangat menular dan dapat menyebar dengan mudah melalui kontak dekat, jadi penting untuk menjaga kebersihan area yang terkena dan menghindari menggaruk luka.

Gejala: Impetigo adalah infeksi kulit bakteri yang sangat menular yang biasanya menyerang anak kecil. Gejalanya meliputi luka merah dan berair yang akhirnya pecah dan meninggalkan kerak kuning kecokelatan. Luka mungkin gatal, dan kelenjar getah bening di daerah yang terkena bisa menjadi bengkak.
Penyebab: Impetigo disebabkan oleh infeksi bakteri, biasanya Staphylococcus aureus atau Streptococcus pyogenes. Ini dapat menyebar melalui kontak dekat, seperti menyentuh kulit yang terinfeksi, berbagi barang pribadi seperti handuk, atau dari kontak dengan pakaian atau tempat tidur yang terinfeksi.

Pengobatan: Pengobatan untuk impetigo biasanya melibatkan krim antibiotik atau antibiotik oral. Luka harus tetap bersih dan ditutup dengan kain kasa atau perban untuk mencegah penyebaran. Semua pakaian dan tempat tidur harus dicuci dengan air panas dan dikeringkan dengan panas tinggi untuk membunuh bakteri.

Intertrigo

Intertrigo adalah kondisi kulit yang terjadi ketika lipatan kulit bergesekan satu sama lain, menyebabkan iritasi, peradangan, dan infeksi. Kondisi ini umum terjadi pada individu yang kelebihan berat badan dan mereka yang menderita diabetes atau kondisi medis lain yang memengaruhi kemampuan kulit untuk sembuh, dan perawatan mungkin melibatkan menjaga area yang terkena tetap kering, menggunakan obat topikal atau oral, atau pembedahan pada kasus yang parah.

Gejala: Intertrigo adalah kondisi kulit umum yang terjadi di area lipatan kulit, seperti ketiak, selangkangan, dan di bawah payudara. Gejalanya meliputi kemerahan, gatal, terbakar, dan terkadang, retakan atau lecet yang menyakitkan.
Penyebab: Intertrigo disebabkan oleh kombinasi berbagai faktor, termasuk kelembapan, panas, dan gesekan. Ini dapat diperburuk oleh obesitas, diabetes, kebersihan yang buruk, dan obat-obatan tertentu.

Perawatan: Perawatan untuk intertrigo melibatkan menjaga area yang terkena tetap bersih dan kering. Krim atau salep bebas yang mengandung seng oksida atau hidrokortison dapat membantu meringankan gejala. Kasus yang parah mungkin memerlukan obat topikal atau oral dengan resep dokter.

Keratosis aktinik

Kondisi kulit prakanker yang dihasilkan dari paparan sinar matahari dalam jangka panjang. Tampak kasar, bercak bersisik pada kulit, biasanya pada area yang terpapar sinar matahari seperti wajah, kulit kepala, dan lengan. Ini paling sering terlihat pada individu berkulit putih di atas usia 40 tahun.

Gejala: keratosis aktinik adalah kondisi kulit akibat paparan sinar matahari yang berkepanjangan. Gejalanya meliputi bercak kasar dan bersisik pada kulit yang mungkin berwarna merah muda, merah, atau cokelat. Bercak mungkin gatal atau lunak dan bisa berdarah jika digaruk atau digosok.
Penyebab: Keratosis aktinik disebabkan oleh paparan jangka panjang terhadap radiasi ultraviolet (UV) dari matahari atau tanning bed. Ini paling sering terjadi pada individu berkulit putih dan mereka yang tinggal di daerah yang cerah.

Perawatan: Perawatan untuk keratosis aktinik mungkin melibatkan cryotherapy (membekukan area yang terkena dengan nitrogen cair), kemoterapi topikal, atau terapi fotodinamik (menggunakan lampu khusus untuk mengaktifkan obat yang menghancurkan sel abnormal). Dalam beberapa kasus, operasi pengangkatan mungkin diperlukan.

Keratosis pilaris

Kondisi kulit jinak umum yang menyebabkan benjolan kecil dan kasar pada kulit. Biasanya muncul di lengan atas, paha, dan bokong, dan bisa juga terjadi di wajah. Ini disebabkan oleh penumpukan keratin, protein yang melindungi kulit dari infeksi dan zat berbahaya lainnya.

Gejala: Keratosis pilaris adalah kondisi kulit umum yang menyebabkan benjolan kecil dan kasar pada kulit, biasanya di lengan, paha, pipi, atau bokong. Benjolan mungkin berwarna putih, merah, atau coklat dan mungkin dikelilingi oleh kulit kering dan bersisik.
Penyebab: Keratosis pilaris disebabkan oleh produksi keratin yang berlebihan, protein yang melindungi kulit. Ini sering dikaitkan dengan kulit kering dan eksim.

Perawatan: Perawatan untuk keratosis pilaris meliputi melembabkan area yang terkena secara teratur dan menggunakan krim pengelupas atau scrub untuk mengangkat sel kulit mati. Dalam beberapa kasus, retinoid topikal atau kortikosteroid dapat diresepkan untuk membantu mengurangi peradangan dan memperbaiki penampilan kulit.

Leishmaniasis

Infeksi parasit yang disebabkan oleh parasit Leishmania yang ditularkan melalui gigitan lalat pasir yang terinfeksi. Ini dapat menyebabkan berbagai lesi kulit, termasuk nodul, bisul, dan papula, yang mungkin terasa sakit dan gatal. Lesi dapat berlangsung selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun jika tidak diobati.

Gejala: Leishmaniasis adalah infeksi parasit yang ditularkan melalui gigitan lalat pasir yang terinfeksi. Gejala bervariasi tergantung pada jenis leishmaniasis, tetapi mungkin termasuk luka kulit, demam, dan pembesaran limpa dan hati.

Penyebab: Leishmaniasis disebabkan oleh parasit dari spesies Leishmania, yang ditularkan melalui gigitan lalat pasir yang terinfeksi. Penyakit ini paling banyak terjadi di daerah tropis dan subtropis, terutama di daerah dengan kondisi tempat tinggal yang buruk dan sanitasi yang tidak memadai.

Pengobatan: Pengobatan leishmaniasis tergantung pada jenis dan tingkat keparahan infeksi. Kasus ringan mungkin tidak memerlukan pengobatan, karena sistem kekebalan tubuh seringkali dapat membersihkan infeksi. Dalam kasus yang lebih parah, pengobatan mungkin diperlukan untuk membunuh parasit, termasuk obat antimonial, pentamidin, dan amfoterisin B. Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengangkat jaringan yang terkena. Pencegahan meliputi menghindari gigitan lalat pasir dengan menggunakan obat nyamuk, mengenakan pakaian pelindung, dan menghindari aktivitas di luar ruangan saat senja dan fajar saat lalat pasir paling aktif.

Eritema multiform (Meadow)

Jenis ruam yang muncul pada kulit setelah terpapar sinar matahari. Ini ditandai dengan benjolan atau lecet yang merah, gatal, dan terkadang menyakitkan. Ini disebabkan oleh reaksi abnormal sistem kekebalan terhadap sinar matahari dan paling sering terlihat pada individu dengan kulit putih.

Erythema multiforme minor of the hand
Erythema multiforme minor pada tangan (perhatikan pusat lesi yang memucat). James Heilman, MD, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Gejala: Erythema Multiforme atau “Meadow” adalah kondisi kulit yang menyebabkan ruam, yang dapat tampak sebagai benjolan merah, terangkat, atau lesi besar, datar, seperti target. Ruam mungkin gatal atau nyeri dan dapat terjadi pada lengan, tungkai, tangan, kaki, dan wajah.

Penyebab: Penyebab Erythema Multiforme seringkali tidak diketahui, namun diduga dipicu oleh infeksi, obat-obatan, atau faktor lain yang dapat menyebabkan respon imun. Virus herpes simpleks adalah pemicu umum untuk kondisi ini. Penyebabnya beragam: infeksi virus, bakteri atau jamur (dermatofita), asal obat, kanker, penyakit radang.

Perawatan: Perawatan untuk Eritema Multiforme melibatkan identifikasi dan perawatan penyebab yang mendasarinya, jika memungkinkan. Obat-obatan seperti antihistamin, kortikosteroid, atau obat penekan kekebalan dapat diresepkan untuk meredakan gejala dan mengurangi peradangan.

Leukokeratosis

Suatu kondisi yang ditandai dengan bercak putih yang menebal pada kulit atau selaput lendir, seperti bagian dalam mulut. Ini sering disebabkan oleh iritasi atau peradangan kronis, dan mungkin terkait dengan penggunaan tembakau atau faktor lainnya. Biasanya jinak, tetapi dalam beberapa kasus dapat berkembang menjadi kanker.

Gejala: Leukokeratosis adalah kondisi kulit yang menyebabkan bercak putih pada kulit yang tampak bersisik, kasar, atau menebal. Bercak dapat terjadi di mana saja di tubuh, tetapi paling sering ditemukan di selaput lendir mulut, alat kelamin, dan anus.

Penyebab: Penyebab leukokeratosis belum sepenuhnya dipahami, namun diduga terkait dengan iritasi kronis, infeksi, atau faktor lain yang dapat menyebabkan perubahan pada sel kulit.

Pengobatan: Pengobatan untuk leukokeratosis tergantung pada penyebab yang mendasari dan tingkat keparahan kondisinya. Dalam kasus ringan, pengobatan mungkin tidak diperlukan, tetapi pemantauan rutin mungkin disarankan. Dalam kasus yang lebih parah, obat atau perawatan lain mungkin diresepkan untuk mengurangi peradangan, memperbaiki tekstur kulit, atau mengangkat jaringan yang terkena.

Lichen planus

Lichen planus adalah penyakit radang kronis yang menyerang kulit, selaput lendir, kuku, dan rambut. Tampak sebagai papula atau plak yang gatal, rata, poligonal, ungu atau coklat kemerahan pada kulit. Di mulut, dapat menyebabkan bercak atau luka putih berenda. Penyebab pasti lichen planus tidak diketahui, tetapi dianggap sebagai gangguan autoimun. Perawatan mungkin termasuk kortikosteroid topikal atau oral, antihistamin, atau obat imunosupresif.

Gejala: Lichen Planus adalah kondisi peradangan kronis yang dapat menyerang kulit, selaput lendir, dan kuku. Ini menghasilkan benjolan atau bercak datar, gatal, ungu atau kemerahan pada kulit, yang mungkin memiliki garis atau garis putih halus. Ruam dapat terjadi di mana saja di tubuh, tetapi paling sering terjadi di pergelangan tangan, pergelangan kaki, dan punggung bawah.

Penyebab: Penyebab Lichen Planus belum sepenuhnya dipahami, namun diduga terkait dengan reaksi autoimun, infeksi, atau faktor lain yang dapat menyebabkan respons imun.

Perawatan: Perawatan untuk Lichen Planus tergantung pada lokasi dan tingkat keparahan kondisinya. Kortikosteroid topikal atau agen imunomodulasi dapat diresepkan untuk mengurangi peradangan dan meredakan gejala. Untuk kasus yang parah, obat sistemik seperti kortikosteroid, antihistamin, atau obat penekan kekebalan mungkin diperlukan.

Lumut skleroatrofik

Lichen scleroatrophic adalah subtipe langka dari lichen planus yang mempengaruhi kulit, biasanya di area genital. Tampak sebagai papula atau plak putih dengan bagian atas datar dengan atrofi sentral dan jaringan parut. Ini dapat menyebabkan gatal, nyeri, dan kesulitan melakukan aktivitas seksual. Penyebab pastinya tidak diketahui, tetapi dianggap sebagai kelainan autoimun. Perawatan mungkin termasuk kortikosteroid topikal atau oral, obat imunosupresif, atau obat lain.

Gejala: Lichen Scleroatrophic adalah kondisi kulit langka yang menyebabkan bercak putih bersisik pada kulit, yang mungkin tampak menebal dan mengeras. Bercak dapat terjadi di mana saja di tubuh, tetapi paling sering terjadi di tungkai bawah dan kaki.

Penyebab: Penyebab Scleroatrophic Lichen tidak sepenuhnya dipahami, namun diduga terkait dengan peradangan kronis atau reaksi autoimun.

Perawatan: Perawatan untuk Scleroatrophic Lumut melibatkan pengelolaan gejala dan pencegahan komplikasi, seperti infeksi atau ulserasi. Kortikosteroid topikal, agen imunomodulasi, atau obat lain dapat diresepkan untuk mengurangi peradangan dan meredakan gejala. Dalam kasus yang parah, pembedahan atau perawatan lanjutan lainnya mungkin diperlukan.

Livedo

Livedo adalah kondisi kulit yang tampak seperti belang-belang, warna ungu kebiruan pada kulit. Ini dapat terjadi dalam berbagai pola dan mungkin terkait dengan sejumlah kondisi medis yang mendasarinya, seperti penyakit autoimun, vaskulitis, atau gangguan pembekuan darah. Pengobatan tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Gejala:
Livedo adalah kondisi kulit yang ditandai dengan perubahan warna kulit seperti bintik-bintik. Ini mungkin tampak sebagai bercak merah atau ungu pada kulit yang disebabkan oleh perubahan pada pembuluh darah. Livedo dapat terjadi di mana saja di tubuh, tetapi paling sering terjadi di kaki, lengan, dan badan.

Penyebab:
Livedo sering dikaitkan dengan kondisi medis yang mendasarinya, seperti gangguan autoimun, gangguan pembekuan darah, atau infeksi. Dalam beberapa kasus, itu mungkin merupakan efek samping dari obat-obatan tertentu.

Perawatan:
Perawatan untuk livedo tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Obat-obatan dapat diresepkan untuk mengatasi kondisi yang mendasarinya, seperti antikoagulan untuk gangguan pembekuan darah atau imunosupresan untuk gangguan autoimun. Dalam beberapa kasus, perawatan kosmetik dapat digunakan untuk memperbaiki penampilan kulit.

Lupus erythematosus

Lupus erythematosus adalah penyakit autoimun kronis yang dapat menyerang kulit, persendian, ginjal, jantung, paru-paru, dan organ lainnya. Tampak sebagai ruam merah bersisik di wajah, kulit kepala, atau area tubuh lainnya. Gejala lain mungkin termasuk nyeri sendi, kelelahan, demam, dan masalah ginjal. Perawatan mungkin termasuk obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), kortikosteroid, obat imunosupresif, atau obat lain.

Lupusfoto
Wanita muda dengan ruam kupu-kupu khas yang dialami banyak penderita lupus. Doktorinternet, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Gejala:
Lupus Erythematosus adalah kelainan autoimun yang dapat menyerang kulit, persendian, dan organ. Ini dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk ruam berbentuk kupu-kupu di wajah, nyeri sendi, kelelahan, demam, dan masalah ginjal.

Penyebab:
Penyebab Lupus Erythematosus belum sepenuhnya dipahami, namun diduga terkait dengan kombinasi faktor genetik dan lingkungan.

Perawatan:
Pengobatan Lupus Eritematosus tergantung pada tingkat keparahan kondisi dan organ yang terkena. Obat-obatan seperti kortikosteroid, imunosupresan, dan antimalaria dapat diresepkan untuk mengurangi peradangan dan mengatasi gejala. Modifikasi gaya hidup, seperti menghindari paparan sinar matahari dan berhenti merokok, juga dapat direkomendasikan.

Sindrom Lyell

Sindrom Lyell, juga dikenal sebagai nekrolisis epidermal toksik (TEN: Toxic Epidermal Necrolysis), adalah reaksi kulit langka dan berpotensi mengancam jiwa yang sering dipicu oleh obat-obatan. Ini menyebabkan lapisan atas kulit terkelupas, meninggalkan area kulit mentah yang besar dan menyakitkan. Itu juga dapat mempengaruhi mata, mulut, dan selaput lendir lainnya. Perawatan biasanya melibatkan rawat inap dan perawatan suportif, seperti manajemen nyeri, penggantian cairan, dan perawatan luka.

Gejala:
Sindrom Lyell, juga dikenal sebagai nekrolisis epidermal toksik (TEN), adalah kondisi kulit yang jarang namun serius yang ditandai dengan pelepuhan dan pengelupasan kulit yang meluas. Kondisi ini dapat menyebabkan gejala seperti flu, demam, dan nyeri hebat.

Penyebab:
Sindrom Lyell sering dipicu oleh reaksi merugikan terhadap obat-obatan, seperti antibiotik, antikonvulsan, dan NSAID. Mungkin juga disebabkan oleh infeksi, keganasan, atau gangguan autoimun.

Perawatan:
Perawatan untuk Sindrom Lyell melibatkan rawat inap segera dan penghentian pengobatan yang menyinggung. Perawatan suportif, seperti penggantian cairan, perawatan luka, dan manajemen nyeri, mungkin diperlukan. Dalam kasus yang parah, pencangkokan kulit atau intervensi bedah lainnya mungkin diperlukan.

Perforasi Plantar

Perforator plantar adalah jenis insufisiensi vena yang mempengaruhi pembuluh darah di kaki. Ini terjadi ketika katup di pembuluh darah kaki menjadi rusak atau gagal berfungsi dengan baik, menyebabkan darah menggenang di pembuluh darah. Hal ini dapat menyebabkan perkembangan varises, bisul, dan komplikasi lainnya.

Gejala:
Plantar Perforator adalah kondisi kulit yang ditandai dengan nodul kecil yang nyeri di telapak kaki. Nodul mungkin berwarna merah atau coklat dan dapat menyebabkan ketidaknyamanan saat berjalan.

Penyebab:
Penyebab Plantar Perforator belum sepenuhnya dipahami, namun diduga terkait dengan tekanan kronis atau trauma pada kaki.

Perawatan:
Perawatan untuk Plantar Perforator mungkin melibatkan bantalan atau perangkat ortotik untuk mengurangi tekanan pada area yang terkena. Suntikan steroid atau operasi pengangkatan nodul juga dapat dipertimbangkan dalam beberapa kasus.

Penyakit Akibat Kerja (Occupational Disease)

Penyakit akibat kerja adalah penyakit atau kondisi kesehatan yang disebabkan oleh paparan zat atau kondisi berbahaya di tempat kerja. Kondisi tersebut dapat berupa penyakit pernapasan, penyakit kulit, kanker, dan masalah kesehatan lainnya.

Gejala: Penyakit akibat kerja adalah kondisi yang diakibatkan oleh paparan bahaya di tempat kerja. Mereka dapat menyebabkan berbagai gejala, tergantung pada penyakit spesifik dan tingkat paparan. Contoh penyakit akibat kerja antara lain penyakit paru-paru, kelainan kulit, dan kanker.

Penyebab: Penyakit akibat kerja disebabkan oleh paparan zat atau kondisi berbahaya di tempat kerja. Ini mungkin termasuk bahan kimia, debu, radiasi, dan agen infeksius.

Pengobatan: Pengobatan penyakit akibat kerja tergantung pada kondisi spesifik dan luasnya kerusakan. Ini mungkin melibatkan perawatan suportif, seperti terapi oksigen atau manajemen nyeri, atau mungkin memerlukan intervensi yang lebih intensif, seperti pembedahan atau kemoterapi. Pencegahan paparan lebih lanjut terhadap zat berbahaya, dan sangat penting dalam pengelolaan penyakit akibat kerja.

Mastositosis

Mastositosis adalah kelainan langka yang ditandai dengan akumulasi sel mast di berbagai organ dan jaringan tubuh. Hal ini dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk ruam kulit, sakit perut, diare, dan anafilaksis.

Gejala: Mastositosis adalah kondisi langka yang ditandai dengan akumulasi abnormal sel mast di kulit atau organ lain. Gejala mungkin termasuk lesi kulit, gatal, pembilasan, sakit perut, dan kesulitan bernapas.

Penyebab: Mastositosis disebabkan oleh mutasi genetik yang menyebabkan kelebihan produksi sel mast. Kondisi ini dapat diwariskan atau dapat terjadi secara spontan.

Pengobatan: Pengobatan untuk mastositosis tergantung pada tingkat keparahan dan lokasi penyakit. Obat-obatan, seperti antihistamin, penstabil sel mast, dan kortikosteroid, dapat diresepkan untuk mengatasi gejala. Dalam kasus yang parah, kemoterapi atau terapi radiasi mungkin diperlukan. Modifikasi gaya hidup, seperti menghindari pemicu dan mengenakan pakaian pelindung, juga dapat direkomendasikan.

Melanoma

Melanoma adalah jenis kanker kulit yang berkembang dari sel penghasil pigmen di kulit yang disebut melanosit. Ini adalah bentuk kanker kulit yang paling berbahaya karena dapat menyebar ke bagian tubuh lain jika tidak ditangani. Faktor risiko utama melanoma termasuk paparan sinar matahari yang berlebihan, riwayat sengatan matahari, dan riwayat penyakit keluarga.

Gejala: Melanoma adalah jenis kanker kulit yang biasanya muncul sebagai tahi lalat baru atau perubahan pada kulit. Gejala mungkin termasuk tahi lalat asimetris, batas tidak teratur, variasi warna, diameter lebih besar dari 6mm, atau ukuran atau bentuk yang berkembang.

Penyebab: Melanoma disebabkan oleh pertumbuhan melanosit yang tidak terkendali, sel penghasil pigmen di kulit. Faktor risiko melanoma termasuk paparan sinar matahari yang berlebihan, kulit putih, riwayat keluarga melanoma, dan mutasi genetik tertentu.

Pengobatan: Pengobatan melanoma tergantung pada stadium dan lokasi kanker. Pembedahan adalah pengobatan utama, dan mungkin melibatkan pengangkatan tumor dan kelenjar getah bening di sekitarnya. Perawatan lain mungkin termasuk terapi radiasi, kemoterapi, atau imunoterapi.

Miliar (Miliary)

Miliary adalah sejenis ruam kulit yang ditandai dengan benjolan kecil berwarna merah yang menyerupai biji millet. Ini dapat disebabkan oleh berbagai kondisi, termasuk infeksi, gangguan autoimun, dan obat-obatan tertentu.

Gejala: Miliary mengacu pada munculnya benjolan kecil seukuran kepala peniti di kulit. Benjolan ini mungkin berwarna merah atau daging dan mungkin gatal atau nyeri.

Penyebab: Miliary dapat disebabkan oleh berbagai kondisi, termasuk infeksi jamur, infeksi bakteri, atau infeksi virus. Ini mungkin juga merupakan gejala dari kondisi sistemik yang mendasarinya, seperti sarkoidosis atau tuberkulosis.

Pengobatan: Pengobatan untuk milier tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Obat antijamur, antibakteri, atau antivirus dapat diresepkan untuk mengobati infeksi. Dalam beberapa kasus, pengobatan kondisi yang mendasarinya mungkin diperlukan.

Mucinosis

Mucinosis adalah kelainan langka yang menyerang kulit dan ditandai dengan akumulasi zat yang disebut musin di jaringan kulit. Hal ini dapat menyebabkan perkembangan lesi, penebalan kulit, dan kelainan kulit lainnya. Ada beberapa jenis mucinosis, termasuk primary cutaneous mucinosis, scleromyxedema, dan lichen myxedematosus.

Gejala: Mucinosis adalah suatu kondisi di mana kulit menjadi menebal dan kasar, dan mungkin tampak seperti lilin atau berminyak. Kulit yang terkena mungkin gatal atau nyeri.

Penyebab: Mucinosis dapat disebabkan oleh berbagai kondisi, termasuk lupus eritematosus sistemik, skleroderma, dan limfoma. Ini juga dapat terjadi akibat paparan obat atau bahan kimia tertentu.

Pengobatan: Pengobatan untuk mucinosis tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Obat-obatan, seperti kortikosteroid, dapat diresepkan untuk mengatasi gejala. Dalam beberapa kasus, pengobatan kondisi yang mendasarinya mungkin diperlukan.

Moluskum menular

Molluscum contagiosum adalah infeksi virus yang mempengaruhi kulit. Ini disebabkan oleh poxvirus dan ditandai dengan munculnya benjolan kecil seperti mutiara di kulit. Benjolan ini mungkin terasa gatal atau lunak dan dapat terjadi di bagian tubuh mana saja.

Gejala: Molluscum contagiosum adalah infeksi kulit akibat virus yang biasanya muncul sebagai benjolan kecil yang menonjol di kulit. Benjolan ini mungkin berwarna daging, merah muda, atau putih dan mungkin memiliki lekukan di tengah.

Penyebab: Molluscum contagiosum disebabkan oleh virus dan sangat menular. Ini paling sering menyebar melalui kontak kulit ke kulit atau dengan berbagi handuk atau barang pribadi lainnya.

Perawatan: Perawatan untuk moluskum kontagiosum mungkin melibatkan pengangkatan benjolan secara fisik, seperti melalui cryotherapy atau kuretase. Obat topikal, seperti imiquimod, juga dapat diresepkan. Dalam beberapa kasus, kondisi tersebut dapat sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan.

Myases

Myiasis adalah infeksi parasit yang terjadi ketika larva lalat menyerang kulit atau jaringan tubuh lainnya. Larva memakan jaringan dan dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk gatal, nyeri, dan bengkak.

Gejala: Myiasis adalah suatu kondisi di mana larva lalat menyerang kulit atau jaringan tubuh lainnya. Gejala mungkin termasuk gatal, nyeri, atau sensasi gerakan di bawah kulit.

Penyebab: Myiasis disebabkan oleh infestasi larva lalat di dalam tubuh. Ini dapat terjadi pada orang yang tinggal di daerah di mana serangan lalat biasa terjadi atau pada mereka yang memiliki luka terbuka atau kondisi kulit lain yang menarik lalat.

Perawatan: Perawatan untuk myiasis melibatkan pemindahan larva lalat secara fisik. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan forsep atau alat lain, atau dengan menutup area yang terkena dengan petroleum jelly untuk mencekik larva. Antibiotik atau obat lain juga dapat diresepkan untuk mencegah infeksi.

Nekrobiosis lipoid

Nekrobiosis lipoid adalah kondisi kulit langka yang ditandai dengan berkembangnya bercak kuning atau coklat pada kulit. Bercak ini mungkin gatal atau nyeri dan dapat muncul di bagian tubuh mana saja. Kondisi ini disebabkan oleh kerusakan jaringan lemak di kulit.

Gejala: Nekrobiosis lipoid adalah kondisi kulit langka yang biasanya muncul sebagai bercak kecil berwarna coklat kekuningan pada kulit. Tambalan ini mungkin datar atau sedikit menonjol dan mungkin tampak berkilau atau seperti lilin. Kulit yang terkena mungkin juga terasa gatal atau nyeri.

Penyebab: Penyebab pasti nekrobiosis lipoid tidak diketahui, tetapi mungkin terkait dengan kondisi seperti diabetes atau artritis reumatoid. Ini juga dapat terjadi akibat paparan bahan kimia atau obat-obatan tertentu.

Pengobatan: Pengobatan untuk nekrobiosis lipoid mungkin melibatkan pengelolaan kondisi yang mendasarinya, seperti diabetes atau artritis reumatoid. Obat topikal atau oral, seperti kortikosteroid, dapat diresepkan untuk mengatasi gejala. Dalam beberapa kasus, pengangkatan fisik kulit yang terkena mungkin diperlukan.

Angioedema

Angioedema adalah jenis pembengkakan yang terjadi di bawah kulit. Hal ini disebabkan oleh penumpukan cairan di jaringan dan dapat disebabkan oleh reaksi alergi, obat-obatan, atau kondisi medis. Pembengkakan dapat terjadi di bagian tubuh mana saja, tetapi paling sering terjadi di wajah, bibir, dan tenggorokan.

Gejala: Angioedema ditandai dengan pembengkakan pada lapisan kulit dan jaringan yang lebih dalam, biasanya di wajah, bibir, lidah, tenggorokan, atau daerah genital. Pembengkakan bisa disertai rasa gatal atau terbakar dan bisa berlangsung selama beberapa jam atau hari.

Penyebab: Angioedema dapat disebabkan oleh reaksi alergi terhadap makanan tertentu, obat-obatan, atau gigitan serangga. Ini juga bisa menjadi efek samping dari obat-obatan tertentu atau terjadi sebagai akibat dari kondisi medis yang mendasarinya, seperti angioedema herediter atau gangguan autoimun.

Perawatan: Perawatan untuk angioedema tergantung pada penyebab yang mendasarinya dan mungkin melibatkan antihistamin, kortikosteroid, atau suntikan epinefrin pada kasus yang parah. Menghindari pemicu, seperti makanan atau obat tertentu, juga dapat membantu mencegah terjadinya angioedema.

Panniculitis

Panniculitis adalah suatu kondisi yang mempengaruhi lapisan lemak di bawah kulit. Ini ditandai dengan perkembangan nodul atau benjolan di lapisan lemak, yang bisa terasa nyeri atau lunak. Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk infeksi, obat-obatan, dan gangguan autoimun.

Gejala: Panniculitis ditandai dengan nodul atau benjolan yang nyeri dan nyeri yang terbentuk di bawah kulit, biasanya di kaki atau lengan. Area yang terkena mungkin juga menjadi merah, bengkak, atau hangat saat disentuh.

Penyebab: Panniculitis dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk infeksi, gangguan autoimun, dan reaksi terhadap obat atau bahan kimia. Ini juga dapat terjadi sebagai akibat dari kondisi medis yang mendasarinya, seperti lupus atau pankreatitis.

Pengobatan: Pengobatan untuk panniculitis tergantung pada penyebab yang mendasarinya dan mungkin melibatkan antibiotik, kortikosteroid, atau obat lain untuk mengatasi gejala. Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengangkat jaringan yang terkena.

Papillonit

Papillonit, juga dikenal sebagai urtikaria papular, adalah sejenis ruam kulit yang disebabkan oleh reaksi alergi terhadap gigitan serangga. Hal ini ditandai dengan munculnya benjolan kecil berwarna merah pada kulit yang mungkin terasa gatal atau nyeri. Ruam dapat terjadi di mana saja di tubuh dan paling sering terjadi pada anak-anak.

Gejala: Papillonit adalah ruam kulit yang ditandai dengan benjolan kecil yang gatal yang mungkin berwarna merah atau daging. Benjolan dapat berkelompok bersama di tambalan dan dapat terjadi di mana saja di tubuh.

Penyebab: Penyebab pasti papillonit tidak diketahui, namun diduga terkait dengan reaksi alergi terhadap zat tertentu, seperti tumbuhan, kosmetik, atau obat-obatan.

Pengobatan: Pengobatan untuk papillonit mungkin melibatkan antihistamin atau kortikosteroid topikal atau oral untuk mengatasi gatal dan pembengkakan. Menghindari paparan zat pemicu juga penting untuk mencegah wabah lebih lanjut.

Parakeratosis Achromiant

Parakeratosis achromiant adalah kondisi kulit langka yang ditandai dengan berkembangnya bercak putih bersisik pada kulit. Kondisi tersebut disebabkan oleh penumpukan keratin di kulit dan dapat terjadi di bagian tubuh mana saja. Tambalan mungkin gatal atau lunak dan bisa meradang.

Gejala: Parakeratosis achromiant ditandai dengan adanya bercak bersisik, putih atau keabu-abuan pada kulit. Kulit yang terkena juga bisa menebal dan mungkin gatal atau terbakar.

Penyebab: Penyebab pasti parakeratosis achromiant tidak diketahui, namun diduga merupakan kondisi genetik yang diwariskan dalam pola autosomal dominan.

Pengobatan: Tidak ada obat untuk parakeratosis achromiant, dan pengobatan difokuskan pada pengelolaan gejala. Krim dan salep topikal dapat diresepkan untuk melembutkan dan mengurangi ketebalan kulit yang terkena. Terapi cahaya juga dapat digunakan untuk mengelola gejala.

Parapsoriasis gutata

Guttate parapsoriasis adalah jenis kondisi kulit yang ditandai dengan berkembangnya bercak kecil bersisik pada kulit. Bercak biasanya berbentuk oval atau bulat dan mungkin berwarna merah muda atau merah. Kondisi ini sering dikaitkan dengan stres atau infeksi dan dapat terjadi di bagian tubuh mana saja.

Gejala:
Parapsoriasis guttate ditandai dengan bercak kecil, merah, bersisik yang mungkin muncul di badan, lengan, atau kaki. Tambalan mungkin gatal dan bisa bertahan selama beberapa bulan.

Penyebab:
Penyebab pasti parapsoriasis guttate tidak diketahui, tetapi diduga terkait dengan respon imun yang abnormal. Mungkin juga dipicu oleh infeksi atau obat-obatan.

Perawatan:
Perawatan untuk parapsoriasis guttate mungkin melibatkan kortikosteroid topikal atau fototerapi untuk mengelola gejala. Dalam kasus yang parah, obat oral dapat diresepkan.

Pedikulosis tubuh

Pedikulosis tubuh adalah infestasi kulit oleh kutu. Kutu memakan darah inang dan dapat menyebabkan gatal, kemerahan, dan iritasi. Kondisi ini paling sering terjadi di area yang pakaiannya ketat, seperti ikat pinggang atau ujung lengan pakaian.

Gejala: Pedikulosis tubuh, juga dikenal sebagai kutu tubuh, ditandai dengan rasa gatal yang hebat dan adanya benjolan kecil berwarna merah di kulit. Benjolan mungkin berkelompok dan mungkin lebih sering terjadi di area di mana pakaian ketat.

Penyebab: Pedikulosis tubuh disebabkan oleh adanya kutu tubuh, yang menyebar melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi atau pakaian atau tempat tidur yang terkontaminasi.

Perawatan: Perawatan untuk pedikulosis tubuh melibatkan mencuci semua pakaian dan tempat tidur dengan air panas dan menggunakan obat topikal atau oral untuk membunuh kutu. Dalam kasus yang parah, orang yang terkena mungkin perlu dirawat di rumah sakit.

Pedikulosis kulit kepala

Pedikulosis kulit kepala adalah infestasi kulit kepala oleh kutu. Kutu memakan darah inang dan dapat menyebabkan gatal, kemerahan, dan iritasi. Kondisi ini paling sering terjadi pada anak-anak dan dapat menyebar melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi.

Gejala: Pedikulosis kulit kepala, juga dikenal sebagai kutu kepala, ditandai dengan rasa gatal yang hebat dan adanya telur kutu kecil berwarna putih atau coklat (nits) pada batang rambut. Kulit kepala juga bisa menjadi merah dan teriritasi.

Penyebab: Pedikulosis kulit kepala disebabkan oleh adanya kutu kepala, yang menyebar melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi atau pakaian atau tempat tidur yang terkontaminasi.

Perawatan: Perawatan untuk pedikulosis kulit kepala melibatkan penggunaan sampo atau lotion khusus untuk membunuh kutu dan menyisir telur kutu dengan sisir bergigi halus. Mungkin juga perlu mencuci semua pakaian dan tempat tidur dengan air panas dan menyedot debu rumah untuk menghilangkan kutu atau telur yang tersisa.

Alopesia areata

Alopecia areata adalah jenis kerontokan rambut yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang folikel rambut. Kondisi ini ditandai dengan berkembangnya bercak bulat dan botak di kulit kepala atau bagian tubuh lainnya. Kondisi tersebut dapat terjadi pada usia berapa pun dan dapat dipicu oleh stres atau faktor lainnya.

Gejala: Alopecia areata ditandai dengan kerontokan rambut yang tidak merata di kulit kepala atau bagian tubuh lainnya. Kulit yang terkena mungkin halus atau tampak sedikit terangkat atau bergelombang.

Penyebab: Penyebab pasti alopecia areata tidak diketahui, namun diduga merupakan gangguan autoimun di mana sistem kekebalan tubuh menyerang folikel rambut.

Perawatan: Perawatan untuk alopecia areata mungkin melibatkan suntikan kortikosteroid, obat topikal, atau terapi cahaya untuk meningkatkan pertumbuhan kembali rambut. Dalam beberapa kasus, transplantasi rambut mungkin diperlukan.

Catatan: Perlu diketahui bahwa meskipun patologi dermatologis dapat memiliki gambaran dan karakteristik yang berbeda, diagnosis pasti memerlukan pemeriksaan medis oleh atau dokter.

Pemfigoid bulosa

Pemfigoid bulosa adalah kelainan autoimun langka yang memengaruhi kulit dan selaput lendir. Hal ini ditandai dengan munculnya lepuh besar berisi cairan di kulit. Kondisi tersebut disebabkan oleh sistem kekebalan yang menyerang kulit, dan dapat dipicu oleh obat atau infeksi tertentu. Lepuh bisa terasa sakit atau gatal, dan bisa meninggalkan bekas luka saat sembuh.

Gejala: Pemfigoid bulosa ditandai dengan lepuh besar berisi cairan yang berkembang di kulit, biasanya di lengan, kaki, atau badan. Lepuh mungkin terasa gatal dan nyeri, dan bisa pecah dan membentuk kerak.

Penyebab: Pemfigoid bulosa adalah kelainan autoimun di mana sistem kekebalan tubuh menyerang kulit, khususnya protein yang menyatukan lapisan kulit.

Pengobatan: Pengobatan untuk pemfigoid bulosa mungkin melibatkan kortikosteroid topikal atau oral atau obat imunosupresif untuk mengontrol respon imun. Pada kasus yang parah, terapi imunoglobulin intravena atau plasmaferesis mungkin diperlukan.

Pemfigus

Pemphigus adalah kelainan autoimun langka yang mempengaruhi kulit dan selaput lendir. Hal ini ditandai dengan munculnya lepuhan pada kulit dan di dalam mulut. Kondisi tersebut disebabkan oleh sistem kekebalan yang menyerang kulit, dan dapat dipicu oleh obat atau infeksi tertentu. Lepuh bisa menyakitkan dan dapat menyebabkan jaringan parut.

Gejala: Pemfigus ditandai dengan munculnya lepuh berisi cairan pada kulit dan selaput lendir, termasuk mulut, tenggorokan, dan alat kelamin. Lepuh rapuh dan mudah pecah, meninggalkan luka yang menyakitkan.

Penyebab: Pemfigus juga merupakan kelainan autoimun di mana sistem kekebalan tubuh menyerang protein yang menyatukan sel-sel kulit.

Pengobatan: Pengobatan untuk pemfigus mungkin melibatkan kortikosteroid atau obat imunosupresif untuk mengontrol respon imun. Pada kasus yang parah, terapi imunoglobulin intravena atau plasmaferesis mungkin diperlukan.

Perionyxis

Perionyxis, juga dikenal sebagai paronychia, adalah infeksi bakteri atau jamur pada kulit di sekitar kuku. Kondisi ini ditandai dengan kemerahan, bengkak, dan nyeri di sekitar bantalan kuku. Pada kasus yang parah, infeksi dapat menyebabkan nanah terbentuk di sekitar kuku.

Gejala: Perionyxis, juga dikenal sebagai paronychia, ditandai dengan kemerahan, bengkak, dan nyeri di sekitar bantalan kuku. Daerah yang terkena mungkin juga terasa hangat saat disentuh dan mungkin mengandung nanah.

Penyebab: Perionyxis dapat disebabkan oleh infeksi bakteri atau jamur atau trauma pada alas kuku, seperti menggigit kuku atau hangnail.

Perawatan: Perawatan untuk perionyxis mungkin melibatkan kompres hangat untuk mengurangi peradangan, dan dalam beberapa kasus, antibiotik oral atau topikal atau obat antijamur mungkin diperlukan.

Perleche (angular cheilitis): berengan pada mulut

Perleche, juga dikenal sebagai angular cheilitis, adalah suatu kondisi yang mempengaruhi sudut mulut. Ini ditandai dengan kemerahan, pecah-pecah, dan iritasi di sekitar sudut mulut. Kondisi ini seringkali disebabkan oleh infeksi jamur atau bakteri, dan dapat diperparah dengan kulit kering, kekurangan nutrisi, atau kondisi medis tertentu.

Gejala: Perleche, juga dikenal sebagai angular cheilitis, ditandai dengan kulit kering dan pecah-pecah di sudut mulut. Daerah yang terkena mungkin merah, bengkak, dan nyeri, dan juga rentan terhadap infeksi bakteri atau jamur.

Angular cheilitis1
Bilateral angular cheilitis in an elderly individual with false teeth, iron deficiency anemia and dry mouth. Matthew Ferguson 57, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Penyebab: Perleche dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk bibir kering atau pecah-pecah, kekurangan nutrisi, infeksi jamur, dan gigi palsu yang tidak pas.

Perawatan: Perawatan untuk perleche mungkin melibatkan menjaga area yang terkena bersih dan kering, menggunakan pelembab bibir, dan dalam beberapa kasus, obat antijamur topikal atau oral atau kortikosteroid. Mengatasi kekurangan nutrisi yang mendasari atau masalah gigi mungkin juga diperlukan.

Fotodermatosis

Fotodermatosis adalah sekelompok kondisi kulit yang disebabkan oleh reaksi abnormal terhadap sinar matahari. Kondisi tersebut ditandai dengan munculnya ruam, lecet, atau benjolan pada kulit setelah terpapar sinar matahari. Kondisi tersebut dapat dipicu oleh pengobatan atau kondisi medis tertentu, dan dapat dikelola melalui perlindungan dan penghindaran sinar matahari.

Gejala: Fotodermatosis mengacu pada sekelompok kondisi kulit yang dipicu oleh paparan sinar matahari. Gejalanya bisa berupa kemerahan, gatal, bengkak, dan berkembangnya lepuh atau gatal-gatal pada kulit.

Penyebab: Fotodermatosis dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain obat-obatan, bahan kimia dalam kosmetik atau produk perawatan kulit lainnya, dan kondisi medis tertentu.

Perawatan: Perawatan untuk fotodermatosis mungkin melibatkan menghindari paparan sinar matahari, menggunakan tabir surya dengan SPF tinggi, dan mengenakan pakaian pelindung. Dalam beberapa kasus, kortikosteroid topikal atau oral atau obat imunosupresif mungkin diperlukan untuk mengontrol respon imun.

Pitiriasis Rosé Gibert

Pityriasis rosé Gibert, juga dikenal sebagai pityriasis rosea, adalah kondisi kulit umum yang ditandai dengan berkembangnya satu bercak bersisik besar pada kulit, diikuti oleh beberapa bercak kecil berwarna merah muda atau merah. Kondisi ini diduga disebabkan oleh infeksi virus dan seringkali sembuh sendiri, sembuh dengan sendirinya dalam beberapa minggu.

Gejala: Pityriasis rosé Gibert ditandai dengan berkembangnya bercak kecil bersisik pada kulit, biasanya di dada, punggung, atau lengan. Bercak mungkin berwarna merah muda atau merah, dan bisa disertai rasa gatal atau terbakar.

Penyebab: Penyebab pasti rosé pityriasis Gibert tidak diketahui, tetapi diduga terkait dengan infeksi virus atau bakteri.

Pengobatan: Pengobatan untuk rosé pityriasis Gibert mungkin melibatkan kortikosteroid topikal atau antihistamin untuk mengendalikan rasa gatal dan pembengkakan, dan dalam beberapa kasus, fototerapi mungkin bermanfaat.

Tinea versikolor

Tinea versikolor adalah infeksi jamur kulit yang ditandai dengan berkembangnya bercak-bercak yang berubah warna pada kulit. Bercak bisa berwarna putih, merah muda, atau coklat dan mungkin gatal atau bersisik. Kondisi ini disebabkan oleh pertumbuhan jamur yang berlebihan pada kulit dan dapat diobati dengan obat antijamur.

Gejala: Tinea versikolor ditandai dengan berkembangnya bercak kecil bersisik pada kulit, biasanya di dada, punggung, atau lengan. Bercak mungkin lebih terang atau lebih gelap dari kulit di sekitarnya dan bisa disertai rasa gatal.

Penyebab: Tinea versikolor disebabkan oleh pertumbuhan jamur berlebih pada kulit, yang dapat dipicu oleh berbagai faktor, antara lain panas, kelembapan, dan perubahan hormonal.

Pengobatan: Pengobatan panu mungkin melibatkan obat antijamur topikal atau oral untuk mengendalikan pertumbuhan jamur pada kulit.

Poikiloderma

Poikiloderma adalah kondisi kulit yang ditandai dengan kombinasi hiperpigmentasi, hipopigmentasi, dan atrofi kulit. Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh kerusakan akibat sinar matahari, penuaan, atau kondisi medis tertentu. Kulit yang terkena mungkin tampak tipis, berkerut, dan rapuh.

Gejala: Poikiloderma ditandai dengan berkembangnya bintik-bintik, bercak-bercak yang berubah warna pada kulit, biasanya pada wajah, leher, atau dada. Kulit yang terkena mungkin berwarna merah atau coklat dan bisa disertai rasa gatal atau terbakar.

Penyebab: Poikiloderma dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain paparan sinar matahari, obat-obatan tertentu, dan kondisi medis tertentu.

Perawatan: Perawatan untuk poikiloderma mungkin melibatkan menghindari paparan sinar matahari, menggunakan tabir surya dengan SPF tinggi, dan mengenakan pakaian pelindung. Dalam beberapa kasus, kortikosteroid topikal atau oral atau obat imunosupresif mungkin diperlukan untuk mengontrol respon imun.

Porfiria

Porphyrias adalah sekelompok kelainan genetik langka yang memengaruhi produksi heme, komponen hemoglobin. Gangguan tersebut dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk kepekaan kulit terhadap sinar matahari, lecet, dan penebalan kulit. Perawatan untuk porfiria tergantung pada jenis dan tingkat keparahan gangguan tersebut.

Gejala: Porphyrias adalah sekelompok kelainan genetik langka yang memengaruhi produksi heme, komponen sel darah merah. Gejalanya bisa berupa sakit perut, mual, muntah, sembelit, kelemahan otot, dan kepekaan terhadap sinar matahari.

Penyebab: Porphyrias disebabkan oleh mutasi genetik yang mempengaruhi produksi heme.

Perawatan: Perawatan untuk porfiria mungkin melibatkan obat-obatan untuk mengontrol gejala dan mencegah komplikasi, seperti obat pereda nyeri, transfusi darah, atau infus heme.

Prurigo

Prurigo adalah kondisi kulit yang ditandai dengan munculnya benjolan gatal pada kulit. Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain alergi, gigitan serangga, dan kondisi medis tertentu. Perawatan untuk prurigo tergantung pada penyebab yang mendasari kondisi tersebut.

Gejala: Prurigo ditandai dengan timbulnya bercak-bercak gatal dan bersisik pada kulit. Kulit yang terkena mungkin berwarna merah atau coklat dan bisa disertai dengan benjolan kecil atau lecet.

Nodularis prurigo
Nodularis prurigo /autoimmune disease. Masryyy, CC BY 4.0, via Wikimedia Commons

Penyebab: Penyebab pasti prurigo tidak diketahui, namun diduga terkait dengan berbagai faktor, termasuk alergi, gigitan serangga, dan stres.

Pengobatan: Pengobatan untuk prurigo mungkin melibatkan antihistamin topikal atau oral, kortikosteroid topikal atau oral, atau obat lain untuk mengendalikan rasa gatal dan pembengkakan.

Psoriasis

Psoriasis adalah gangguan autoimun kronis yang mempengaruhi kulit, kulit kepala, dan kuku. Kondisi ini ditandai dengan berkembangnya bercak merah bersisik pada kulit, yang bisa terasa gatal dan nyeri. Penyebab psoriasis tidak sepenuhnya dipahami, namun diyakini melibatkan kombinasi faktor genetik dan lingkungan. Perawatan untuk psoriasis meliputi krim dan salep topikal, fototerapi, dan obat-obatan sistemik.

Gejala: Psoriasis ditandai dengan berkembangnya bercak merah bersisik pada kulit. Kulit yang terkena mungkin terasa gatal atau nyeri, dan bercak-bercak tersebut bisa disertai dengan benjolan kecil atau lecet.

Penyebab: Penyebab pasti psoriasis tidak diketahui, namun diduga terkait dengan kerusakan sistem kekebalan tubuh.

Perawatan: Perawatan untuk psoriasis mungkin melibatkan obat topikal atau oral untuk mengendalikan peradangan dan gatal, terapi cahaya, atau dalam beberapa kasus, obat sistemik.

Purpura

Purpura adalah kondisi kulit yang ditandai dengan munculnya bintik-bintik merah atau ungu pada kulit yang disebabkan oleh pendarahan di bawah kulit. Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk kelainan darah, infeksi, dan obat-obatan. Perawatan untuk purpura tergantung pada penyebab yang mendasari kondisi tersebut.

Gejala: Purpura ditandai dengan berkembangnya bintik-bintik kecil berwarna ungu atau merah pada kulit atau selaput lendir. Bintik-bintik itu bisa disertai dengan pendarahan atau memar.

Vasculitis
Petechia / purpura on the low limb due to medication induced vasculitis. James Heilman, MD, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Penyebab: Purpura dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain gangguan autoimun, infeksi, atau obat-obatan tertentu.

Perawatan: Perawatan untuk purpura mungkin bergantung pada penyebab yang mendasarinya dan mungkin melibatkan obat-obatan untuk mengontrol perdarahan, kortikosteroid untuk mengurangi peradangan, atau perawatan lain untuk mengatasi kondisi yang mendasarinya.

Rosacea

Rosacea adalah kondisi kulit umum yang ditandai dengan kemerahan, pembilasan, dan benjolan kecil di kulit, terutama di wajah. Kondisi tersebut dapat dipicu oleh berbagai faktor, termasuk stres, alkohol, dan obat-obatan tertentu. Perawatan untuk rosacea meliputi krim dan salep topikal, obat-obatan oral, dan terapi laser.

Gejala: Rosacea ditandai dengan kemerahan, pembilasan, dan benjolan kecil atau jerawat di wajah. Ini juga dapat menyebabkan sensasi terbakar, menyengat, atau gatal dan dapat menyebabkan hidung menjadi bengkak dan bergelombang.

Penyebab: Penyebab pasti rosacea tidak diketahui, namun diduga terkait dengan kombinasi faktor genetik dan lingkungan, seperti paparan sinar matahari dan pemicu tertentu seperti alkohol dan makanan pedas.

Perawatan: Perawatan untuk rosacea mungkin melibatkan obat topikal atau oral untuk mengurangi peradangan dan mengendalikan gejala, serta menghindari pemicu dan melindungi kulit dari paparan sinar matahari.

Sarkoidosis

Sarkoidosis adalah kelainan autoimun langka yang memengaruhi kulit, paru-paru, dan organ lainnya. Kondisi ini ditandai dengan berkembangnya nodul kecil, yang disebut granuloma, pada jaringan yang terkena. Penyebab sarkoidosis tidak sepenuhnya dipahami, namun diyakini melibatkan kombinasi faktor genetik dan lingkungan. Perawatan untuk sarkoidosis tergantung pada tingkat keparahan dan lokasi granuloma.

Gejala: Sarkoidosis adalah suatu kondisi yang menyebabkan pertumbuhan kelompok kecil sel inflamasi di berbagai bagian tubuh. Gejalanya bisa berupa batuk, sesak napas, kelelahan, demam, dan lesi kulit.

Penyebab: Penyebab pasti sarkoidosis tidak diketahui, tetapi diduga terkait dengan respons imun yang tidak normal terhadap pemicu lingkungan, seperti infeksi atau paparan bahan kimia tertentu.

Perawatan: Perawatan untuk sarkoidosis mungkin bergantung pada tingkat keparahan dan lokasi gejala dan mungkin melibatkan obat-obatan untuk mengurangi peradangan dan mengendalikan respons imun.

Scarlet fever

Scarlet fever adalah infeksi bakteri yang ditandai dengan ruam merah cerah pada kulit, yang biasanya menyebar dari dada ke anggota tubuh. Kondisi tersebut bisa disertai dengan gejala lain, seperti sakit tenggorokan dan demam. Demam berdarah disebabkan oleh bakteri yang sama yang menyebabkan radang tenggorokan dan diobati dengan antibiotik.

Gejala: Scarlet fever adalah infeksi bakteri yang dapat menyebabkan sakit tenggorokan, demam, dan ruam yang terasa seperti ampelas. Ruam biasanya muncul di dada dan perut dan dapat menyebar ke area tubuh lainnya.

Penyebab: Demam berdarah disebabkan oleh bakteri Streptococcus grup A.

Pengobatan: Pengobatan demam berdarah mungkin melibatkan antibiotik untuk membunuh bakteri dan mengendalikan gejalanya.

Sikosis

Sycosis, juga dikenal sebagai barber’s itch, adalah infeksi bakteri pada folikel rambut di area janggut dan kumis. Kondisi ini ditandai dengan munculnya benjolan kecil, merah, dan meradang, yang bisa terasa gatal dan nyeri. Perawatan untuk sycosis termasuk antibiotik topikal atau oral.

Gejala: Sycosis, juga dikenal sebagai barber’s itch, adalah jenis infeksi kulit yang menyerang folikel rambut. Gejalanya bisa berupa kemerahan, gatal, dan benjolan kecil atau pustula di sekitar folikel rambut, terutama di area janggut.

Penyebab: Sikosis biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri, seringkali akibat pencukuran atau trauma kulit lainnya.

Perawatan: Perawatan untuk sycosis mungkin melibatkan antibiotik topikal atau oral untuk membunuh bakteri dan mengurangi peradangan. Dalam kasus yang parah, kortikosteroid juga dapat digunakan untuk mengurangi peradangan.

Sindrom mulut-tangan-kaki (Mouth-hand-foot syndrome)

Sindrom mulut-tangan-kaki adalah infeksi virus yang ditandai dengan munculnya lepuh kecil di tangan, kaki, dan mulut. Kondisi ini disebabkan oleh beberapa jenis virus, termasuk coxsackievirus dan enterovirus. Perawatan untuk sindrom mulut-tangan-kaki meliputi pereda nyeri yang dijual bebas dan obat antivirus.

Gejala: Sindrom mulut-tangan-kaki adalah infeksi virus yang terutama menyerang anak kecil dan ditandai dengan ruam pada tangan, kaki, dan mulut. Gejalanya bisa berupa demam, sakit tenggorokan, dan lepuh atau bisul yang menyakitkan di lidah, gusi, dan bagian dalam pipi.

Penyebab: Sindrom mulut-tangan-kaki disebabkan oleh infeksi virus, biasanya virus Coxsackie atau enterovirus.

Perawatan: Perawatan untuk sindrom mulut-tangan-kaki biasanya melibatkan pengelolaan gejala, seperti menggunakan obat pereda nyeri untuk demam dan rasa tidak nyaman, dan menjaga kulit tetap bersih dan kering.

Sindrom Stevens-Johnson

Sindrom Stevens-Johnson adalah kondisi kulit yang jarang namun serius yang biasanya disebabkan oleh reaksi obat atau infeksi. Kondisi ini ditandai dengan munculnya lepuh yang menyakitkan dan ruam yang meluas, yang dapat disertai demam dan gejala lainnya. Perawatan untuk sindrom Stevens-Johnson biasanya melibatkan rawat inap, perawatan suportif, dan penanganan penyebab yang mendasari kondisi tersebut.

Gejala: Sindrom Stevens-Johnson adalah reaksi kulit yang jarang namun serius yang dapat menyebabkan ruam yang meluas, lecet, dan kulit mengelupas. Itu juga dapat mempengaruhi mata dan selaput lendir, menyebabkan kehilangan penglihatan, jaringan parut, dan masalah pernapasan.

Penyebab: Sindrom Stevens-Johnson biasanya disebabkan oleh reaksi negatif terhadap obat-obatan tertentu, seperti antibiotik, antikonvulsan, dan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID).

Perawatan: Perawatan untuk sindrom Stevens-Johnson biasanya melibatkan penghentian obat penyebab dan memberikan perawatan suportif, seperti pereda nyeri, perawatan luka, dan cairan infus. Dalam kasus yang parah, rawat inap mungkin diperlukan.

Sipilis (Sifilis)

Sifilis adalah infeksi menular seksual yang disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum. Kondisi ini ditandai dengan berkembangnya luka yang tidak nyeri, yang disebut chancre, pada alat kelamin, anus, atau mulut. Jika tidak diobati, sifilis dapat menyebabkan berbagai komplikasi, termasuk ruam kulit, demam, dan masalah neurologis. Perawatan untuk sifilis melibatkan antibiotik.

Gejala: Sifilis adalah infeksi menular seksual yang dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk luka, ruam, demam, dan pembengkakan kelenjar getah bening. Jika tidak diobati, dapat berkembang menjadi gejala yang lebih serius, termasuk kerusakan otak, jantung, dan organ lainnya.

Penyebab: Sifilis disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum, yang biasanya menyebar melalui kontak seksual.

Pengobatan: Pengobatan sifilis biasanya melibatkan antibiotik, seperti penisilin atau doksisiklin, untuk membunuh bakteri dan mencegah kerusakan lebih lanjut.

Kurap (Ringworm or Dermatophytosis)

Kurap adalah infeksi jamur pada kulit yang ditandai dengan munculnya ruam melingkar pada kulit, yang mungkin berwarna merah dan bersisik. Kondisi ini disebabkan oleh beberapa jenis jamur dan dapat diobati dengan obat antijamur.

Gejala: Kurap adalah infeksi jamur yang dapat menyebabkan ruam melingkar dengan tepi terangkat dan bagian tengah yang bening. Ini dapat terjadi pada bagian tubuh mana saja dan dapat menyebabkan gatal, kemerahan, dan kulit bersisik.

Penyebab: Kurap disebabkan oleh sejenis jamur yang disebut dermatofita, yang dapat menyebar melalui kontak dengan orang, hewan, atau benda yang terinfeksi.

Pengobatan: Pengobatan kurap biasanya melibatkan obat antijamur topikal atau oral untuk membunuh jamur dan mencegah penyebaran infeksi lebih lanjut. Menjaga kulit tetap bersih dan kering juga dapat membantu mencegah penyebaran kurap.

Erupsi obat bulosa

Erupsi obat bulosa adalah jenis reaksi obat yang ditandai dengan munculnya lepuh pada kulit. Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh berbagai obat dan dapat mengancam jiwa dalam beberapa kasus. Perawatan untuk erupsi obat bulosa melibatkan penghentian obat penyebab dan memberikan perawatan suportif.

Gejala: Gejala erupsi obat bulosa meliputi munculnya lepuh besar, sering kali di lengan, kaki, dan dada. Lepuh ini bisa menyakitkan dan mungkin gatal atau terbakar. Mereka juga bisa keluar atau mengeras.
Penyebab: Erupsi obat bulosa disebabkan oleh reaksi alergi terhadap obat. Obat-obatan tertentu seperti penisilin, sulfonamid, dan diuretik lebih sering dikaitkan dengan jenis reaksi ini.

Pengobatan: Pengobatan erupsi obat bulosa melibatkan penghentian pengobatan yang menyebabkan reaksi dan memberikan perawatan suportif seperti perawatan luka dan manajemen nyeri. Dalam kasus yang parah, rawat inap mungkin diperlukan.

Trombidiosis

Trombidiosis, juga dikenal sebagai infestasi tungau panen atau gigitan tungau, adalah kondisi kulit yang disebabkan oleh gigitan sejenis tungau. Kondisi ini ditandai dengan munculnya benjolan merah kecil yang gatal di kulit, yang dapat diobati dengan antihistamin yang dijual bebas dan krim topikal.

Trombidiosis: Gejala: Trombidiosis adalah kondisi kulit yang disebabkan oleh gigitan chiggers, yaitu tungau kecil. Gejalanya meliputi rasa gatal yang hebat, kemerahan, dan munculnya benjolan kecil atau lecet pada kulit.
Penyebab: Trombidiosis disebabkan oleh gigitan tungau, yang ditemukan di daerah berumput atau berhutan.

Pengobatan: Pengobatan trombidiosis meliputi menghilangkan gejala gatal dan mencegah infeksi pada tempat gigitan. Krim atau losion antigatal dan antihistamin yang dijual bebas dapat digunakan untuk meredakan gatal. Jika situs gigitan terinfeksi, antibiotik topikal atau oral dapat diresepkan.

TBC (Tuberkulosis)

Tuberkulosis adalah infeksi bakteri yang dapat menyerang kulit, serta paru-paru dan organ lainnya. Kondisi ini disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis dan ditularkan melalui udara. Tuberkulosis dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk ruam kulit, demam, dan penurunan berat badan. Pengobatan tuberkulosis melibatkan kombinasi antibiotik.

Gejala: Tuberkulosis adalah infeksi bakteri yang dapat menyerang paru-paru, serta bagian tubuh lainnya. Gejala tuberkulosis dapat berupa batuk, nyeri dada, demam, keringat malam, dan penurunan berat badan.
Penyebab : Tuberkulosis disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini menyebar dari orang ke orang melalui udara ketika seseorang dengan tuberkulosis aktif batuk atau bersin.

Pengobatan: Pengobatan tuberkulosis melibatkan kombinasi antibiotik yang diminum selama beberapa bulan. Dalam beberapa kasus, rawat inap mungkin diperlukan. Penting untuk menyelesaikan pengobatan lengkap untuk mencegah perkembangan jenis tuberkulosis yang resistan terhadap obat.

Tungiasis (Kutu pasir)

Tungiasis, juga dikenal sebagai infestasi kutu pasir, adalah kondisi kulit parasit yang disebabkan oleh kutu pasir betina yang menggali ke dalam kulit dan bertelur. Kondisi ini ditandai dengan munculnya benjolan kecil yang gatal di kulit, yang dapat menjadi nyeri dan terinfeksi. Perawatan untuk tungiasis melibatkan menghilangkan kutu dan telurnya dari kulit dan mengobati infeksi yang diakibatkannya.

Jigger infested foot - treatment (2)
Jigger (kutu pasir) penuh kaki. Tungiasis adalah zoonosis yang mempengaruhi manusia dan hewan. Beberapa spesies mamalia dapat bertindak sebagai reservoir untuk infeksi manusia. Di daerah pedesaan, ini sebagian besar adalah babi dan sapi; di komunitas perkotaan yang miskin sumber daya, anjing, kucing, dan tikus. Siklus hidup kutu terjadi di lingkungan berpasir. R.Schuster, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Gejala: Tungiasis adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh kutu pasir betina yang menyerang kaki. Gejalanya meliputi rasa gatal yang hebat, kemerahan, bengkak, dan munculnya lepuh atau benjolan kecil.
Penyebab: Tungiasis disebabkan oleh kutu pasir betina yang masuk ke dalam kulit kaki untuk bertelur. Ini banyak ditemukan di daerah tropis dan subtropis.

Perawatan: Perawatan tungiasis melibatkan pengangkatan kutu pasir dari kulit menggunakan jarum atau pisau bedah steril. Daerah yang terkena juga dapat diobati dengan antiseptik topikal untuk mencegah infeksi. Dalam kasus yang parah, antibiotik dapat diresepkan untuk mengobati infeksi sekunder.

Urtikaria

Urtikaria, juga dikenal sebagai gatal-gatal, adalah kondisi kulit yang ditandai dengan timbulnya benjolan yang gatal dan menonjol di kulit. Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain alergi, infeksi, dan stres. Perawatan untuk urtikaria termasuk menghindari pemicu, mengonsumsi antihistamin, dan pada kasus yang parah, mengonsumsi kortikosteroid.

Gejala: Benjolan atau bilur yang timbul, gatal, dan seringkali berwarna merah atau merah muda pada kulit yang ukurannya berkisar dari beberapa milimeter hingga beberapa inci, pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan, dan kesulitan bernapas atau menelan pada kasus yang parah.
Penyebab: Reaksi alergi, gigitan atau sengatan serangga, obat-obatan tertentu, paparan panas atau dingin, infeksi virus, dan gangguan autoimun.
Pengobatan: Menghindari pemicu, antihistamin, kortikosteroid, dan obat imunosupresif pada kasus yang parah.

Varisela

Varicella, juga dikenal sebagai cacar air, adalah infeksi virus yang ditandai dengan munculnya ruam dan lepuhan berisi cairan pada kulit. Kondisi ini sangat menular dan disebabkan oleh virus varicella-zoster. Perawatan untuk varicella meliputi istirahat, pereda nyeri yang dijual bebas, dan obat antivirus.

Gejala: Lepuh merah gatal yang akhirnya pecah dan berkerak, demam, kelelahan, dan sakit kepala.
Penyebab: Varicella-zoster virus (VZV) yang menyebar melalui udara melalui batuk atau bersin, atau melalui kontak dengan cairan dari lepuh orang yang terinfeksi.
Pengobatan: Istirahat, mandi air dingin dengan tambahan oatmeal, dan antihistamin untuk meredakan gatal, asiklovir atau valasiklovir pada kasus yang parah.

Vaskulitis nekrotikan

Necrotizing vasculitis adalah kondisi kulit yang jarang namun serius yang disebabkan oleh peradangan pada pembuluh darah. Kondisi tersebut dapat menyebabkan ulkus kulit, gangren, dan komplikasi lainnya, serta dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk infeksi dan gangguan autoimun. Pengobatan untuk necrotizing vasculitis termasuk kortikosteroid dan obat imunosupresan.

Gejala: Demam, kelelahan, penurunan berat badan, nyeri otot dan persendian, borok atau ruam kulit, dan pada kasus yang parah, kematian jaringan (nekrosis) dan kerusakan organ.
Penyebab: Gangguan autoimun, infeksi, obat-obatan tertentu, dan kanker.
Pengobatan: Kortikosteroid dan obat imunosupresif untuk mengurangi peradangan, dan pengobatan kondisi yang mendasarinya.

Kutil (Wart)

Kutil adalah pertumbuhan kecil pada kulit yang disebabkan oleh human papillomavirus (HPV). Kutil dapat muncul di bagian tubuh manapun, namun paling sering muncul di tangan, kaki, dan wajah. Kondisi ini biasanya tidak serius, tetapi bisa tidak sedap dipandang dan menyebabkan ketidaknyamanan. Perawatan untuk kutil termasuk obat topikal, cryotherapy, dan dalam beberapa kasus, operasi pengangkatan.

Gejala: Muncul benjolan berwarna daging atau keabu-abuan di kulit, biasanya di tangan atau kaki, dan terkadang dengan titik hitam kecil di permukaan.
Penyebab: Human papillomavirus (HPV) yang menyebar melalui kontak kulit ke kulit atau kontak dengan permukaan yang terkontaminasi.
Perawatan: Obat bebas yang mengandung asam salisilat atau pembekuan (cryotherapy), operasi pengangkatan, perawatan laser, dan imunoterapi.

Vitiligo

Vitiligo adalah kondisi kulit yang ditandai dengan hilangnya pigmen pada bercak pada kulit. Penyebab vitiligo tidak sepenuhnya dipahami, namun dianggap sebagai kelainan autoimun. Kondisi ini dapat terjadi pada semua usia dan mempengaruhi semua warna kulit. Perawatan untuk vitiligo mungkin termasuk obat topikal, terapi cahaya, atau dalam kasus yang parah, depigmentasi.

Gejala: Bercak putih pada kulit di berbagai bagian tubuh, terutama di area yang terpapar sinar matahari, selaput lendir, dan area di sekitar bukaan tubuh.
Penyebab: Penghancuran melanosit (sel yang menghasilkan pigmen) karena kelainan autoimun, faktor genetik, dan paparan bahan kimia atau radiasi.
Pengobatan: Kortikosteroid topikal, penghambat kalsineurin, dan fototerapi.

Vulvovaginitis

Vulvovaginitis adalah peradangan pada vulva dan vagina yang dapat menyebabkan gatal, perih, dan keluar cairan. Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk infeksi, alergi, dan iritasi. Perawatan untuk vulvovaginitis tergantung pada penyebabnya, tetapi mungkin termasuk antibiotik, obat antijamur, atau steroid topikal.

Gejala: Vagina gatal, terbakar, atau nyeri, keputihan yang tidak normal, dan nyeri saat berhubungan seksual atau buang air kecil.
Penyebab: Infeksi yang disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur, perubahan hormonal, dan iritasi seperti sabun, douche, atau parfum.
Pengobatan: Antibiotik, obat antijamur, steroid topikal, dan menghindari iritasi.

Xantoma

Xanthomas adalah endapan kolesterol berwarna kekuningan yang dapat muncul di kulit. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh tingginya kadar kolesterol atau trigliserida dalam darah, dan bisa menjadi pertanda kondisi medis yang mendasarinya, seperti diabetes atau penyakit hati. Perawatan untuk xanthomas mungkin melibatkan pengelolaan kondisi yang mendasarinya dan, dalam beberapa kasus, operasi pengangkatan.

Gejala: Benjolan atau nodul kekuningan, keras, menonjol pada kulit, biasanya di sekitar mata, persendian, tangan, kaki, atau bokong.
Penyebab: Penumpukan lemak atau kolesterol dalam sel akibat kelainan genetik, diabetes, kolesterol tinggi, atau kondisi medis lain yang mendasarinya.
Perawatan: Perawatan kondisi yang mendasari, operasi pengangkatan, terapi laser, dan obat penurun lipid.

Xeroderma pigmentosum

Xeroderma pigmentosum adalah kelainan genetik langka yang mempengaruhi kulit dan mata. Kondisi tersebut menyebabkan sensitivitas ekstrem terhadap sinar matahari dan peningkatan risiko kanker kulit. Perawatan untuk xeroderma pigmentosum melibatkan menghindari paparan sinar matahari dan pemeriksaan kanker kulit secara teratur.

Gejala: Kulit kering, bersisik, dan gatal, pigmentasi seperti bintik, dan kanker kulit pada usia dini akibat paparan sinar matahari.
Penyebab: Mutasi genetik yang merusak kemampuan untuk memperbaiki kerusakan DNA yang disebabkan oleh radiasi ultraviolet (UV) dari matahari atau sumber lain.
Perawatan: Langkah-langkah perlindungan matahari seperti mengenakan pakaian pelindung dan menghindari paparan sinar matahari, skrining kanker kulit secara teratur, dan operasi pengangkatan kanker kulit.

Herpes zoster, Cacar Ular (Shingles)

Herpes zoster adalah infeksi virus yang disebabkan oleh virus varicella-zoster, yang juga menyebabkan cacar air. Kondisi ini ditandai dengan ruam yang menyakitkan yang biasanya muncul di salah satu sisi tubuh. Perawatan untuk herpes zoster termasuk obat antivirus dan pereda nyeri. Vaksin juga tersedia untuk membantu mencegah herpes zoster.

Facial herpes zoster after surgery
Shingles (Herpes Zoster). Mansour N, Kaliaperumal C, Choudhari KA, CC BY 3.0, via Wikimedia Commons

Gejala: Ruam atau lecet yang menyakitkan dan gatal di satu sisi tubuh atau wajah, biasanya mengikuti jalur saraf, dan gejala mirip flu seperti demam, sakit kepala, dan kelelahan.
Penyebab: Pengaktifan kembali virus varicella-zoster (VZV) yang menyebabkan cacar air pada orang yang sebelumnya menderita penyakit tersebut, akibat melemahnya sistem kekebalan tubuh, stres, atau penuaan.
Pengobatan: Obat antivirus, pereda nyeri, antihistamin, dan kortikosteroid untuk mengurangi peradangan dan mencegah komplikasi. Vaksinasi juga tersedia untuk mencegah herpes zoster.

Sumber bacaan: CleverlySmart, The Australasian College of Dermatologists, American Academy of Dermatology Association, National Institutes of Health (USA), The National Institute for Health and Care Excellence (UK)

Sumber foto utama: vitalworks via Pixabay


Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya tentang penyakit, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.


Penyakit dari A – Z – Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Solusi, Pencegahan, Saran

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *