PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Sifilis (Raja Singa) | Tanda Gejala Fase Primer, Sekunder, Laten, Tersier, Pengobatan

5 min read

Presentasi khas sifilis sekunder dengan ruam di telapak tangan.

Infeksi Sifilis (Penyakit Raja Singa)

Sifilis adalah infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh bakteri yang disebut Treponema pallidum. Ini dimulai dengan munculnya ulserasi tanpa rasa sakit di penis, vagina atau anus. Jika tidak diobati, sifilis dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, mempengaruhi jantung dan otak.

Informasi penting: artikel ini membahas tentang: biologi, kesehatan dan anatomi tubuh manusia. Jika Anda merasa tidak nyaman, mohon tinggalkan halaman ini sekarang juga. Terima kasih!


Tanda dan Gejala Sifilis

Sifilis memiliki beberapa tahap serta periode laten. Tahap laten primer, sekunder dan awal (primer) sifilis dianggap penyakit menular. Setiap tahap memiliki gejala yang berbeda.

1. Tahap primer (3 hari – 3 bulan setelah paparan)

Gejala pertama kali muncul 3 hingga 90 hari setelah infeksi, tetapi biasanya 3 minggu.

  • Pada awalnya, infeksi terlihat seperti jerawat merah.
  • Bakteri kemudian berkembang biak dan akhirnya membuat borok tanpa rasa sakit di tempat infeksi, biasanya di daerah genital, dubur atau tenggorokan. Ulkus ini disebut chancre sifilis. Ini mungkin terlihat di penis, tetapi mudah disembunyikan di vagina atau anus, terutama karena tidak menimbulkan rasa sakit. Kebanyakan orang yang terinfeksi hanya mengembangkan satu chancre, tetapi beberapa berkembang lebih dari satu.
  • Luka pada akhirnya akan sembuh dengan sendirinya dalam satu atau dua bulan. Namun, jika tidak diobati, ini tidak berarti bahwa infeksinya sembuh.
Penis yang sakit dengan chancre (nyeri) dekortikasi yang disebabkan oleh sifilis
Primer sifilis di tempat infeksi pada penis yang sakit dengan chancre (nyeri) dekortikasi yang disebabkan oleh sifilis. Sumber foto: Wellcome Collection (CC BY 4.0)
Ilustrasi labia bibir vagina yang terkena sifilis
Ilustrasi labia bibir vagina yang terkena sifilis. Sumber foto: Wellcome Collection (CC BY 4.0)
Ilustrasi menunjukkan kulit daerah skrotum dan perineum yang terkena penyakit sifilis
Ilustrasi menunjukkan kulit daerah skrotum dan perineum yang terkena penyakit sifilis. Sumber foto: Wellcome Collection (CC BY 4.0)

2. Tahap sekunder (6 minggu hingga 6 bulan setelah paparan)

Ketika tidak diobati, penyakit sifilis berkembang. 2 sampai 10 minggu setelah timbulnya bisul, gejala berikut dapat terjadi:

  • Demam, kelelahan, sakit kepala dan nyeri otot.
  • Rambut rontok (alopecia).
  • Kemerahan dan ruam pada selaput lendir dan kulit, termasuk pada telapak tangan dan telapak kaki.
  • Peradangan kelenjar getah bening.
  • Peradangan pada uvea (uveitis), pembuluh darah mata, atau retina (retinitis).

Gejala-gejala ini mungkin hilang dengan sendirinya, tetapi itu tidak berarti bahwa infeksinya sembuh. Mereka juga dapat muncul dan muncul kembali sebentar-sebentar, selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Presentasi khas sifilis sekunder dengan ruam di telapak tangan.
Presentasi khas sifilis sekunder dengan ruam di telapak tangan. Sumber foto: Centers for Disease Control and Prevention (CDC) / Wikimedia Commons

3. Periode laten (tanpa gejala sifilis)

Dibagi menjadi dua kategori, yaitu <1 tahun dan> 1 tahun.

Setelah sekitar 2 tahun, sifilis masuk ke keadaan laten, ketika tidak ada gejala yang muncul. Namun, infeksi masih bisa berkembang. Periode ini dapat berlangsung dari 1 tahun hingga 30 tahun.

Selama fase laten, orang yang terinfeksi biasanya tidak memiliki gejala, kecuali selama tahun pertama setelah tertular infeksi, di mana lesi dan ruam pada fase primer atau sekunder sifilis dapat kambuh dan infeksi dapat ditularkan.
Selama waktu ini, bakteri sifilis dapat terus berkembang biak dan menyebar ke tempat lain di tubuh.

4. Tahap tersier (2 sampai 30 tahun atau lebih)

Jika tidak diobati, 15-30% orang yang terinfeksi sifilis akan mengalami gejala yang sangat serius yang dalam beberapa kasus bahkan dapat menyebabkan kematian:

  • Kardiovaskular (radang aorta, aneurisma atau stenosis aorta, dll.).
  • Neurologis (stroke, meningitis, tuli, gangguan penglihatan, sakit kepala, pusing, perubahan kepribadian, demensia, dll.).
  • Sifilis kongenital. Treponema ditularkan dari ibu yang terinfeksi melalui plasenta dan akan menyebabkan keguguran, kematian neonatal. Sebagian besar bayi baru lahir yang terkena tidak akan memiliki gejala apa pun saat lahir, tetapi mereka akan muncul dalam waktu 3 hingga 4 bulan.
  • Gumma: penghancuran jaringan di organ apa pun.
Foto sifilis tersier
Seorang pasien dengan gumma hidung karena infeksi Treponema pallidum sifilis tersier yang sudah berlangsung lama. Tanpa pengobatan, orang yang terinfeksi tetap menderita sipilis meskipun tidak ada tanda atau gejala. Itu tetap berada di dalam tubuh, dan mungkin mulai merusak organ-organ internal, termasuk otak, saraf, mata, jantung, pembuluh darah, hati, tulang, dan persendian. Sumber foto: Centers for Disease Control and Prevention (CDC) / Wikimedia Commons

Pencegahan

Mengapa Anda harus mencegahnya?

Pencegahan bertujuan untuk mengurangi kejadian sifilis dengan cara mencegah penularan bakteri tersebut.

Tindakan pencegahan dasar

Menggunakan kondom dengan benar membantu mencegah penularan penyakit infeksi menular ini selama seks anal atau vaginal. Kondom juga bisa digunakan sebagai alat pelindung diri saat melakukan seks oral.

Langkah-langkah pengecekan (skrining atau deteksi dini dari suatu penyakit)

Skrining seacara sistematis untuk sifilis pada kunjungan kehamilan pertama:

Mengingat menanjaknya penyakit infeksi menular ini di negara maju dan sedang berkembang, skrining sistematis sangat penting untuk semua wanita hamil.

Skrining untuk berhubungan seks tanpa kondom

Melakukan tes membantu mencegah infeksi menular ke pasangan baru. Jika Anda dites positif, beri tahu siapa pun yang pernah berhubungan seks dengan Anda yang mungkin telah terpapar. Orang ini perlu diuji dan dirawat, jika perlu.

Sifilis dapat dideteksi dengan tes darah.


Orang yang berisiko

Siapa saja orang yang berisiko?

  • Orang yang melakukan hubungan seks tanpa kondom.
  • Orang yang memiliki lebih dari satu pasangan seksual atau sering berganti-ganti.
  • Orang dengan HIV atau IMS lainnya.
  • Orang yang menyuntikkan narkoba dan meminjamkan jarum suntiknya.

Baca juga: Penyakit Kelamin atau Penyakit Menular Seksual pada Wanita Pria | Contoh Penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual

Bercak-bercak pada kulit luar yang terlihat dalam berbagai ukuran di sifilis pustular, terutama lesi berukuran besar
Bercak-bercak pada kulit luar yang terlihat dalam berbagai ukuran di sifilis pustular, terutama lesi berukuran besar.  Sumber foto: Internet Archive Book Images, via Wikimedia Commons

Sifilis dan kehamilan

Skrining untuk sifilis kongenital harus dilakukan pada trimester pertama kehamilan. Jika ini tidak dapat dilakukan atau jika pasien berisiko, disarankan untuk melakukan skrining trimester ketiga.

Dapat terjadi infeksi pada ibu hamil yang tidak diobati:

  • Berat badan lahir rendah.
  • Sekuel (konsekuensi) bayi baru lahir (tuli, gangguan penglihatan, malformasi, dll).
  • Kelahiran prematur.
  • Kematian janin.

Perawatan medis

Sifilis diobati dengan antibiotik, biasanya penisilin, dengan injeksi intramuskular. Jika Anda alergi terhadap penisilin, antibiotik lain tersedia.

Jika infeksi telah berlangsung kurang dari 1 tahun, dosis tunggal mungkin cukup. Tes darah lebih lanjut akan dilakukan setelah perawatan untuk memeriksa apakah antibiotik telah bekerja. Orang dengan imunosupresi (turunnya kekebalan imun), terutama mereka yang mengidap HIV, mungkin memerlukan pengobatan yang lebih lama.

Pengobatan

Modalitas pengobatan (khususnya dosis) bervariasi sesuai dengan sifat primer, sekunder atau tersier dari sifilis.

1. Primer

1 injeksi intramuskular tunggal benzatin-penisilin. Dalam kasus alergi, makrolida atau siklin selama 15 hari secara oral (minum obat).

2. Sekunder

3 suntikan intramuskular satu minggu terpisah dari benzatin-penisilin atau satu suntikan depot penisilin. Dalam kasus alergi, makrolida atau siklin selama 15 hari secara oral.

3. Tersier

Terdapat 2 jenis:

Pengobatan neurosifilis

(Gangguan neurologis): 3 suntikan benzatin-penisilin satu minggu terpisah, atau penisilin G intravena selama 15 hari.

Neurosifilis bisa dini atau terlambat, karena dapat terjadi pada setiap tahap penyakit.
Pungsi lumbal terutama diindikasikan jika terjadi tanda-tanda oftalmologis (masalah penglihatan) atau neurologis klinis.
Pungsi lumbal (prosedur pengambilan cairan tulang belakang dan otak yang disebut serebrospinal) tidak diindikasikan secara sistematis karena, pada 40 sampai 70% kasus sifilis dini, cairan serebrospinal abnormal, tanpa hal ini menjadi prediktif neurosifilis simtomatik atau kegagalan pengobatan.
Pengobatan dengan penisilin G intravena selama 10-14 hari tanpa adanya alergi.

Dalam kasus neurosifilis, rawat inap diperlukan. Selama 14 hari, pasien menerima infus intravena 20 juta unit penisilin G per hari. Efektivitas pengobatan ini adalah 100%. Namun, tidak ada pengobatan alternatif untuk alergi penisilin. Namun, masih ada kemungkinan menginduksi toleransi terhadap penisilin dengan pemberian penisilin dosis kecil beberapa hari sebelum pengobatan.

Salah satu efek samping pengobatan adalah reaksi Herxheimer adalah gejala yang memburuk secara tiba-tiba 6 sampai 12 jam setelah dosis pertama antibiotik (demam, malaise, nyeri otot). Untuk menghindari reaksi ini, kortikosteroid diberikan 48 jam sebelum dimulainya terapi antibiotik.

Pengobatan non-neurologis sifilis tersier atau sifilis laten lanjut

Dalam kasus sifilis tersier non-neurologis atau sifilis laten lanjut, pengobatannya lebih lama dan didasarkan pada suntikan “retard” benzatin penisilin G intramuskular per minggu, selama 3 minggu.

Baca juga: Siapa Yang Menemukan Antibiotik? Dia Menyelamatkan Miliaran Nyawa!

Perawatan wanita hamil pada tahap sifilis ini sama dengan orang yang terinfeksi lainnya.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Penyakit Kelamin atau Penyakit Menular Seksual pada Wanita Pria | Contoh Penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, NHS UK, National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.