Pelecehan Seksual – Sexual Harassment – Pengertian, Contoh dan Cara Menangani

Pengertian Pelecehan Seksual

Pelecehan seksual adalah perilaku pendekatan-pendekatan yang terkait dengan seks yang Tak Diinginkan, termasuk permintaan untuk melakukan seks, dan perilaku lainnya yang secara verbal, isyarat ataupun fisik merujuk pada seks.

Hal ini yang membuat seseorang merasa tersinggung, dipermalukan dan/ atau terintimidasi dimana reaksi seperti itu adalah masuk akal dalam situasi dan kondisi yang ada, dan tindakan tersebut mengganggu kerja, dijadikan persyaratan kerja atau menciptakan lingkungan kerja yang mengintimidasi, bermusuhan atau tidak sopan.

Seksual yang tidak disukai, permintaan bantuan seksual, dan verbal atau fisik lainnya perilaku seksual ketika:

· Penyerahan diri pada perilaku semacam itu dibuat secara eksplisit atau implisit sebagai istilah atau kondisi pekerjaan seseorang, atau
· Pengajuan atau penolakan terhadap perilaku semacam itu oleh individu digunakan sebagai dasar untuk keputusan ketenagakerjaan yang memengaruhi individu tersebut, atau
· Perilaku tersebut memiliki tujuan atau efek mengganggu secara tidak wajar kinerja kerja individu atau menciptakan intimidasi, permusuhan, atau lingkungan kerja yang ofensif.

Apa saja jenis pelecehan seksual?

Pelecehan seksual memiliki berbagai jenis. Secara luas, terdapat lima bentuk pelecehan seksual yaitu:

1. Pelecehan fisik

Termasuk sentuhan yang tidak diinginkan mengarah ke perbuatan seksual seperti mencium, menepuk, mencubit, melirik atau menatap penuh nafsu.
Pelecehan lisan termasuk ucapan verbal/ komentar yang tidak diinginkan tentang kehidupan pribadi atau bagian tubuh atau penampilan seseorang, lelucon dan komentar bernada seksual.

2. Pelecehan psikologis/emosional

Terdiri atas permintaan-permintaan dan ajakan-ajakan yang terus menerus dan tidak diinginkan, ajakan kencan yang tidak diharapkan, penghinaan atau celaan yang bersifat seksual.

3. Pelecehan isyarat

Seperti bahasa tubuh dan atau gerakan tubuh bernada seksual, kerlingan yang dilakukan berulang-ulang, isyarat dengan jari, dan menjilat bibir.

4. Pelecehan tertulis atau gambar 

Termasuk menampilkan bahan pornografi , gambar, screensaver atau poster seksual, atau pelecehan lewat email dan moda komunikasi elektronik lainnya.

Cara mengukur tingkat kewajaran dalam pelecehan seksual di tempat kerja?

Pengukuran kewajaran dalam pelecehan seksual dapat dilihat apabila perilaku tersebut mengarah kepada tindakan pelecehan seksual sehingga mengakibatkan timbul rasa tersinggung, malu atau takut.

Unsur utama dalam pelecehan seksual adalah adanya rasa tidak diinginkan oleh korban.  Selain unsur “tidak diinginkan” tersebut, masih terdapat tindakan yang tidak sopan yang mengarah pada pelecehan seksual dan menurut kebiasaan di tempat kerja merupakan sesuatu yang dapat dikatakan sebagai tindakan pelecehan seksual.

Sedangkan tindakan atau interaksi yang berlangsung atas dasar suka sama suka bukan sesuatu yang tidak diinginkan bukan merupakan pelecehan seksual.

Contoh pelecehan seksual

Pelecehan seksual mencakup banyak hal:

· Pemerkosaan atau pelecehan seksual yang sebenarnya atau diupayakan.
· Tekanan yang tidak diinginkan untuk bantuan seksual.
· Sentuhan sengaja yang tidak diinginkan, membungkuk, menikung, atau mencubit.
· Penampilan atau gerakan seksual yang tidak diinginkan.
· Surat, panggilan telepon, atau materi yang tidak diinginkan yang bersifat seksual.
· Tekanan yang tidak diinginkan untuk kencan.
· Menggoda seksual yang tidak diinginkan, lelucon, komentar, atau pertanyaan.
· Mengacu pada orang dewasa sebagai gadis, bingkah, boneka, bayi, atau madu.
· Bersiul pada seseorang.
· Panggilan kucing.
· Komentar seksual.
· Mengubah diskusi kerja menjadi topik seksual.
· Sindiran atau cerita seksual.
· Bertanya tentang fantasi, preferensi, atau sejarah seksual.
· Pertanyaan pribadi tentang kehidupan sosial atau seksual.
· Komentar seksual tentang pakaian, anatomi, atau penampilan seseorang.
· Suara ciuman, melolong, dan memukul bibir.
· Mengatakan kebohongan atau menyebarkan desas-desus tentang kehidupan seks pribadi seseorang.
· Pijat leher.
· Menyentuh pakaian, rambut, atau tubuh karyawan.
· Memberikan hadiah pribadi.
· Berkeliaran atau selalu menguntit di atau sekitar seseorang.
· Memeluk, mencium, menepuk, atau membelai.
· Menyentuh atau menggosok, merapatkan diri sendiri secara seksual di sekitar orang lain.
· Berdiri dekat atau menyikat seseorang.
· Memandang seseorang ke atas dan ke bawah (mata lift).
· Menatap seseorang.
· Sinyal sugestif seksual.
· Ekspresi wajah, mengedipkan mata, melempar ciuman, atau menjilat bibir.
· Membuat gerakan seksual dengan tangan atau melalui gerakan tubuh.

Baca juga 👉 Cara Mengatasi Kenakalan Remaja

Contoh pelecehan seksual secara lisan, non-verbal dan verbal

LISAN

· Mengacu pada orang dewasa sebagai gadis, cowok, boneka, bayi, atau sayang.
· Bersiul pada seseorang, panggilan kucing
· Membuat komentar seksual tentang tubuh seseorang
· Membuat komentar atau sindiran seksual
· Mengubah diskusi kerja menjadi topik seksual
· Menceritakan lelucon atau cerita seksual
· Bertanya tentang fantasi, preferensi, atau sejarah seksual
· Mengajukan pertanyaan pribadi tentang kehidupan sosial atau seksual
· Membuat suara ciuman, melolong, dan menampar bibir
· Membuat komentar seksual tentang pakaian, anatomi, atau penampilan seseorang
· Berkali-kali bertanya pada seseorang yang tidak tertarik
· Mengatakan kebohongan atau menyebarkan desas-desus tentang kehidupan seks pribadi seseorang

NON-VERBAL dan Isyarat

· Mencari seseorang ke atas dan ke bawah (Lift mata)
· Menatap seseorang
· Memblokir jalan seseorang
· Mengikuti orang tersebut
· Memberikan hadiah pribadi
· Menampilkan visual sugestif seksual
· Membuat gerakan seksual dengan tangan atau melalui gerakan tubuh
· Membuat ekspresi wajah seperti mengedipkan mata, melempar ciuman, atau menjilat bibir

FISIK

· Memberikan pijatan di leher atau bahu
· Menyentuh pakaian, rambut, atau tubuh orang tersebut
· Memeluk, mencium, menepuk, atau membelai
· Menyentuh atau menggosok diri sendiri secara seksual di sekitar orang lain
· Berdiri dekat atau menatap mata dengan secara tak normal terhadap orang lain

Di mana pelecehan seksual dapat terjadi?

Pelecehan seksual dapat terjadi di tempat kerja atau lingkungan belajar, seperti sekolah atau universitas. Ini bisa terjadi dalam banyak skenario yang berbeda, termasuk percakapan setelah jam kerja, pertukaran di lorong, dan pengaturan karyawan atau rekan kerja non-kantor.

Pelecehan seksual dapat terjadi apabila

1. Perbuatan tersebut mempunyai efek untuk menciptakan sebuah lingkungan kerja yang mengintimidasi, bermusuhan atau menyinggung perasaan, dan / atau
2. di-quid pro quo, atau ’ini untuk itu’ yaitu suatu situasi ketika berkomitmen pengusaha, manajemen, pengawas, anggota co-manajemen atau pekerja melakukan atau berusaha untuk mempengaruhi proses hubungan kerja atau kondisi kerja atau pelamar kerja dengan imbalan seksual.
3. Perbuatan tersebut tidak dapat diterima oleh korban dan menyinggung, sehingga merupakan perbuatan yang bersifat subyektif dari perspektif penerima

Apa yang harus Anda lakukan? Jika saya menjadi korban pelecehan seksual, apa yang harus saya lakukan?

1. Tunjukkan dengan JELAS bahwa Anda tidak nyaman dengan perilaku tersebut

Katakan TIDAK secara efektif dan empatik. Lebih penting bersikap tegas daripada sopan. Jika Anda lebih nyaman tidak berbicara dengan pelaku secara langsung, kirim SMS atau email. Pesan ini dan balasan pelaku juga dapat digunakan sebagai bukti.

2. Kumpulkan bukti

Mulai log dan catat tanggal, waktu, tempat dan siapa yang hadir pada saat kejadian dan berikan keterangan terperinci tentang perilaku seksual yang tidak diinginkan. Simpan korespondensi email atau SMS dengan pelecehan sebagai bukti. Bukti yang direkam juga bermanfaat.

3. Beri tahu atau beri tahu seseorang yang Anda percayai

Bicaralah dengan teman atau anggota keluarga yang Anda percayai tentang kejadian tersebut. Bahkan jika mereka tidak hadir di tempat pelecehan, mereka mungkin dapat mendukung kasus Anda sebagai saksi.

4. Cari saran atau konseling

Penting bagi korban pelecehan seksual untuk memproses perasaan mereka tentang pengalaman mereka. Pelecehan seksual bisa bersifat traumatis dan dapat menimbulkan efek psikologis jangka panjang yang merugikan. Para korban pelecehan dapat mengalami serangkaian emosi, termasuk kebingungan, penghinaan, ketakutan, kemarahan, isolasi dan rasa bersalah.

Apa yang tidak boleh dilakukan?

1. Jangan menjadi tidak jelas atau plin-plan tentang ketidaknyamanan Anda.

2. Jangan malu-malu. Itu hanya akan menyulut ego pelaku. Jika Anda merasa sulit untuk bersikap tegas kepada pelaku, mungkin membantu

3. Anda untuk memikirkan tanggapan tegas yang sesuai, memvisualisasikan bagaimana Anda bisa mengatakan ini, berlatih melakukan ini di depan cermin atau teman yang bisa dipercaya. Jika Anda perlu berbicara dengan seseorang tentang hal ini.

4. Jangan membuat alasan untuk tidak mematuhi (‘Maaf saya punya pacar’). Itu tidak seefektif mengatakan TIDAK.

5. Jangan abaikan itu. Tidak mungkin berhenti jika hanya ini yang Anda lakukan.

Pelecehan seksual terhadap anak dan contohnya

Pelecehan seksual terhadap anak adalah suatu bentuk penyiksaan anak di mana orang dewasa atau remaja yang lebih tua menggunakan anak untuk rangsangan seksual.

Bentuk pelecehan seksual anak termasuk meminta atau menekan seorang anak untuk melakukan aktivitas seksual (terlepas dari hasilnya), memberikan paparan yang tidak senonoh dari alat kelamin untuk anak, menampilkan pornografi untuk anak, melakukan hubungan seksual terhadap anak-anak, kontak fisik dengan alat kelamin anak (kecuali dalam konteks non-seksual tertentu seperti pemeriksaan medis), melihat alat kelamin anak tanpa kontak fisik (kecuali dalam konteks non-seksual seperti pemeriksaan medis), atau menggunakan anak untuk memproduksi pornografi anak.

Efek kekerasan seksual terhadap anak antara lain depresi, gangguan stres pascatrauma, kegelisahan, kecenderungan untuk menjadi korban lebih lanjut pada masa dewasa, dan dan cedera fisik untuk anak di antara masalah lainnya. Pelecehan seksual oleh anggota keluarga adalah bentuk inses, dan dapat menghasilkan dampak yang lebih serius dan trauma psikologis jangka panjang, terutama dalam kasus inses orang tua.

Baca juga 👉 Deklarasi Universal HAM (Hak Asasi Manusia) – 30 Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia

Pelecehan seksual antar anak-anak

Pelecehan seksual anak yang dilakukan oleh anak mengacu pada bentuk pelecehan seksual anak di mana anak prepuber adalah korban pelecehan seksual oleh satu atau lebih anak lain atau remaja dan di mana tidak ada orang dewasa yang terlibat langsung. Istilah ini menggambarkan aktivitas seksual di antara anak-anak yang terjadi tanpa persetujuan, tanpa kesetaraan, atau sebagai akibat dari paksaan

Ini termasuk ketika salah satu dari anak-anak menggunakan kekuatan fisik, ancaman, tipu daya atau manipulasi emosional untuk memperoleh kerja sama. Pelecehan seksual anak yang dilakukan oleh anak dibedakan lebih jauh dari bermain seksual secara normatif atau rasa ingin tahu pada anatomi dan eksplorasi (yaitu “bermain dokter “) karena terbuka dan tindakan sengaja diarahkan pada rangsangan seksual atau orgasme.

Dalam banyak kasus, inisiator melakukan eksploitasi kepada anak lain yang naif, dan korban tidak menyadari sifat dari apa yang terjadi kepada mereka. Ketika pelecehan seksual yang dilakukan oleh salah satu saudara itu dikenal sebagai “kekerasan antar saudara”.

Baca juga 👉 Penggolongan HAM (Hak Asasi Manusia) dan Contohnya

Undang-Undang di Indonesia yang mengatur mengenai pelecehan seksual

Indonesia mempunyai peraturan Undang-Undang yang mengatur perihal masalah pelecehan seksual di tempat kerja secara umum. Namun, tidak ada ketentuan yang secara spesifik mengatur mengenai bentuk-bentuk pelecehan seksual, sanksi maupun cara untuk menanggulangi pelecehan seksual khususnya di tempat kerja.

Dalam UU No. 13/2003 tentang Ketenagakerjaan telah memberikan perlindungan bagi tenaga kerja yaitu dalam Pasal 86 ayat (1) yang isinya adalah : setiap buruh mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan atas (a) keselamatan dan kesehatan; (b) moral dan kesusilaan; dan (c) perlakuan yang sesuai dengan harkat dan martabat manusia serta nilai-nilai agama.

Unsur penting dari pelecehan seksual adalah adanya ketidakinginan atau penolakan pada apapun bentuk-bentuk perhatian yang bersifat seksual. Apabila perbuatan tidak dikehendaki oleh si penerima perbuatan tersebut maka perbuatan itu bisa dikategorikan sebagai pelecehan seksual sebagaimana diatur dalam pasal percabulan. Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) secara umum (Lex Generalis) juga dapat dijadikan landasan dengan ancaman hukuman seperti yang diatur dalam Pasal pencabulan 289-299. Mengenai perbuatan cabul di tempat kerja, terutama bila dilakukan oleh atasan dapat kita temui ketentuannya dalam Pasal 294 ayat 2 angka 1 KUHP yaitu diancam dengan pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun pejabat yang melakukan perbuatan cabul dengan orang yang karena jabatan adalah bawahannya, atau dengan orang yang penjagaannya dipercayakan atau diserahkan kepadanya.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: United Nation (UN), National Center for Biotechnology Information, Hukum Online, International Labour Organization (ILO), Aware,

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2020-07-19T21:36:11+07:00 Juli 9th, 2020|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment