PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Efek ledakan nuklir pada kesehatan manusia (Dampak dari Sengaja dan Tak Sengaja)

4 min read

Apa saja efek ledakan nuklir pada kesehatan manusia?

Efek ledakan nuklir pada kesehatan manusia menyebabkan panas, gelombang kejut dan radiasi.
Kekuatan yang dilepaskan berpotensi menimbulkan korban jiwa besar-besaran, menghancurkan rumah, bangunan dan infrastruktur serta memiliki konsekuensi serius bagi lingkungan.

Ledakan bom atom, kecelakaan di pembangkit listrik tenaga nuklir: kata-kata ini, yang beresonansi dengan emisi radioaktif, benar-benar menakutkan. Mari kita lihat radioaktivitas, berbagai bentuk iradiasi dan konsekuensinya terhadap kesehatan manusia.

Apakah itu terjadi secara tidak sengaja, atau merupakan hasil dari peluncuran rudal selama konflik bersenjata atau aksi teroris, ledakan senjata nuklir akan berdampak besar tidak hanya pada kesehatan siapa pun yang terkena dampak langsung, tetapi juga pada kemampuan untuk membawa senjata dengan cepat. keringanan kepada para penyintas.

Radiasi dan kontaminasi

Risiko kecelakaan serius di situs nuklir rendah tetapi ada. Selama insiden nuklir, emisi radioaktif dapat terjadi, di udara, air atau di permukaan.

Ada risiko kontaminasi atau iradiasi jika bahan radioaktif dilepaskan.

  • Kontaminasi: bila telah terjadi kontak dengan zat radioaktif.
  • Kontaminasi internal: ketika zat telah masuk ke dalam tubuh (melalui udara yang dihirup atau menelan makanan yang terkontaminasi)
  • Kontaminasi eksternal: ketika zat bersentuhan dengan kulit, rambut atau pakaian.
  • Iradiasi: ketika bahan radioaktif menyinari tubuh, pada jarak dan di luarnya (maka tidak ada kontak langsung dan fisik antara tubuh dan bahan radioaktif).

KONSEKUENSI KESEHATAN SEGERA DAN JANGKA PANJANG

Pemboman atom Hiroshima dan Nagasaki pada tahun 1945 dan berbagai penelitian medis berikutnya menunjukkan jenis konsekuensi kesehatan jangka panjang dan langsung yang diharapkan dari penggunaan senjata nuklir yang terbatas sekalipun. Di bawah ini adalah gambaran efek yang akan ditimbulkan dari ledakan di ketinggian 1 kilometer di atas daerah padat penduduk, dari satu senjata nuklir 10-20 kiloton (seukuran bom yang menghancurkan Hiroshima dan Nagasaki).

Bola api intens yang dihasilkan pada saat ledakan senjata nuklir dengan kekuatan ini akan melepaskan panas, gelombang kejut, dan radiasi.

EFEK RADIASI TERMAL DAN GELOMBANG KEJUTAN

– Korban radiasi termal:

Suhu di bumi, di bawah pusat ledakan, akan mencapai sekitar 7000 °C dan, di zona ini, semua makhluk hidup akan dihancurkan. Puluhan ribu orang dikatakan mengalami luka bakar, sebagian besar dengan luka bakar tingkat tiga yang mengerikan. Orang-orang hingga jarak 3 kilometer dari lokasi ledakan dapat menderita luka bakar serius.

Selain itu, banyak orang yang melihat ke arah ledakan akan mengalami kebutaan sementara (disebabkan oleh kilatan nuklir) hingga 40 menit. Hanya melihat bola api tanpa pelindung mata dapat menyebabkan kerusakan mata permanen, termasuk luka bakar dan kerusakan retina yang mempengaruhi bidang penglihatan.

– Korban gelombang kejut:

Bola api dan radiasi termal akan segera diikuti oleh gelombang tekanan (akibat ledakan) yang bergerak dengan kecepatan supersonik. Orang akan terbunuh atau terluka parah oleh puing-puing yang beterbangan atau runtuhnya rumah dan bangunan lainnya, dan beberapa korban akan terlempar oleh efek ledakan. Para korban akan hadir khususnya pecah organ, patah tulang terbuka, patah tulang tengkorak dan luka tembus. Sejumlah besar orang akan kehilangan pendengaran mereka akibat gendang telinga yang berlubang.

– Korban badai api:

Bola api dan radiasi termal akan menyebabkan suhu naik ke tingkat sedemikian rupa sehingga banyak objek dan struktur yang tidak segera dihancurkan akan terbakar. Di bawah efek gabungan dari panas dan gelombang kejut, tangki bahan bakar dan cairan yang mudah terbakar akan meledak.

Akibatnya, sejumlah besar kebakaran akan terjadi dan berpotensi menciptakan badai api besar, masing-masing Di Hiroshima, rumah sakit Palang Merah Jepang tidak hancur tetapi mengalami kerusakan parah, tidak dapat lagi berfungsi sebagai pusat perawatan kebakaran yang dikipasi oleh angin dan panas lingkungan yang intens. Badai api menghabiskan semua oksigen di dekatnya; banyak orang yang mencari perlindungan di atas atau di bawah tanah kemungkinan akan mati karena sesak napas. Orang yang selamat dari kekurangan oksigen bisa berisiko mengalami luka bakar parah.

Baca juga: Pertolongan Pertama Luka Bakar

EFEK SEGERA DAN JANGKA PANJANG DARI RADIASI DAN KEJATUHAN RADIOAKTIF SETELAH LEDAKAN NUKLIR

Efek ledakan nuklir secara langsung dari radiasi meliputi:

  • Disfungsi sistem saraf pusat (dalam hal dosis sangat tinggi);
  • Mual, muntah dan diare akibat kerusakan saluran pencernaan, yang menyebabkan dehidrasi dan masalah gizi yang dapat berakibat fatal; dan
  • Penghancuran kemampuan tubuh untuk memproduksi sel darah baru, menyebabkan perdarahan yang tidak terkendali (karena tidak adanya trombosit atau penurunan tajam jumlahnya), serta infeksi (karena tidak adanya sel darah putih atau penurunan jumlahnya) yang membahayakan nyawa pasien.

Banyak orang yang selamat dari efek panas dan gelombang kejut yang disebabkan oleh ledakan nuklir akan menjadi korban “penyakit radiasi” dalam minggu-minggu dan bulan-bulan berikutnya. Konsekuensi spesifik dari senjata nuklir ini akan mempengaruhi orang-orang yang tidak berada di sekitar lokasi ledakan (orang lain mungkin meninggal karena luka-luka mereka). Ada juga kemungkinan bahwa dampak radioaktif dapat dibawa oleh angin ke jarak yang cukup jauh, membahayakan lebih banyak orang daripada ledakan dan kebakaran.

Banyak dari mereka yang terkena tidak akan menyadari bahwa mereka telah menerima dosis radiasi yang mengancam jiwa sampai beberapa hari atau minggu setelah ledakan, ketika kerusakan aliran darah mereka akan muncul dalam tanda-tanda yang jelas seperti pendarahan dari gusi, infeksi yang tidak terkontrol atau non- menyembuhkan luka.

Bahkan jika orang selamat dari efek langsung ledakan atau paparan radiasi, mereka akan berisiko lebih tinggi terkena kanker tertentu, seperti leukemia dan kanker tiroid. Seiring waktu berlalu, lebih banyak nyawa akan diambil.

Di Hiroshima dan Nagasaki, jumlah kematian yang dikaitkan dengan pemboman telah mencapai, masing-masing pada tahun 1950, 200.000 dan 140.000. Insiden leukemia meningkat pada tahun-tahun terakhir tahun 1940-an; setelah memuncak pada pertengahan 1950-an, kemudian menurun, tetapi tetap pada level tinggi. Risiko kanker payudara, esofagus, usus besar, dan paru-paru juga meningkat, terutama pada orang yang terpapar radiasi tingkat tinggi. Bahkan saat ini, penyakit dan kematian terkait radiasi terlihat di antara populasi lansia yang selamat dari pemboman 1945.

EFEK TERHADAP PERAWATAN DAN BANTUAN MEDIS

Kebutuhan medis mereka yang terluka dan sakit setelah ledakan bom nuklir akan sangat besar.
Sejumlah besar orang akan membutuhkan perawatan segera untuk cedera serius dan mengancam jiwa, tetapi perawatan dan bantuan yang diperlukan mungkin tidak akan tersedia dalam jangka pendek.

Layanan kesehatan akan membayar mahal jika terjadi ledakan senjata nuklir. Di daerah yang terkena ledakan, sebagian besar tenaga medis akan terbunuh atau terluka dan sebagian besar bangunan medis akan hancur atau tidak berfungsi lagi.
Stok obat-obatan dan peralatan medis yang selamat dari ledakan akan cepat habis (larutan cairan, perban, antibiotik, dan obat penghilang rasa sakit, misalnya). Tanpa listrik, mesin (mesin sinar-X atau respirator, misalnya) tidak dapat bekerja.


Radiasi | Klasifikasi dan Jenis: Elektromagnetik, Pengion dan Non-pengion,…


Tabel Periodik Kimia – Lengkap Dengan Daftar Unsur Kimia Berdasarkan Nama, Warna Dan Jenis

Tabel periodik adalah tampilan unsur-unsur kimia dalam bentuk tabel. Unsur-unsur tersebut disusun berdasarkan nomor atom (jumlah proton dalam inti atom), konfigurasi elektron dan keberulangan sifat kimia. Klik disini untuk membaca tabel periodik yang komplit.


Artikel Lainnya

Sumber bacaan: CleverlySmart, International Committee of the Red Cross, MIT Press, Britannica

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Operasi Piring Terbang di Brazil (Operacao Prato), investigasi misteri…

Mengungkap Misteri: Kebenaran Dibalik Operasi UFO di Brasil (Operasi Piring Terbang) Menyelami inti dari salah satu operasi militer Brasil yang paling menarik dengan Investigasi...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *