Sinar gama seringkali dinotasikan dengan γ (Gamma Radiation)

Sinar Gama (Gamma Radiation)

Seringkali dinotasikan dengan huruf Yunani gama, γ). Sinar Gama ini adalah sebuah bentuk berenergi dari radiasi elektromagnetik yang diproduksi oleh radioaktivitas / proses nuklir / subatomik lainnya seperti penghancuran elektron-positron.

Apa itu sinar gamma?

Sinar gamma adalah jenis gelombang pada spektrum elektromagnetik. Dari semua gelombang dalam spektrum, sinar gamma memiliki panjang gelombang terpendek dan energi tertinggi.

Tahukah kamu?

Fisikawan Ernest Rutherford menciptakan istilah “sinar gamma”. Karyanya tentang sinar gamma, yang dilakukan di Universitas McGill, membuatnya memenangkan Hadiah Nobel dalam bidang kimia.

Sinar gamma diproduksi dalam banyak situasi.

Paling sering, mereka ditemukan di luar angkasa sebagai ledakan sinar gamma. Ini adalah ledakan paling kuat di alam semesta sejak Big Bang.

Di Bumi, petir dan ledakan nuklir menghasilkan sinar gamma. Dimungkinkan juga untuk membuatnya menggunakan laser. Misalnya, laser Gemini di Appleton Rutherford Laboratory, yang terletak di Inggris, menghasilkan sinar gamma.

sinar gamma

Sinar Gama


Pengertian Mudah Sinar Gamma

Sinar gamma mungkin terdengar asing bagi kita karena bentuknya yang berupa sinar (radiasi) & juga karena sinar gamma hanya dapat kita temukan pada proses nuklir. Mungkin yang sering kita dengar adalah sinar gamma untuk pengobatan kanker, tumor dan penyakit lainnya.


Manfaat Sinar Gama

  1. Membunuh bakteri.
    Sinar gamma merupakan radiasi yang memiliki energi tinggi sama seperti sinar-X . Yang mana dengan energi tinggi tersebut dapat merusak sel-sel makhluk hidup oleh karena itu tak heran jika sinar gamma dapat membunuh bakteri. Karena itulah sinar gamma dapat digunakan untuk :
    a. Mensterilisasi makanan dan minuman
    b. Mensterilisasi peralatan dokter sebelum melakukan operasi.
  2. Menyembuhkan tumor, kanker, dan kelainan lain.
    Sinar gamma ternyata dapat digunakan untuk membunuh sel kanker dan tumor serta kelainan lainnya karena sinar gamma dapat menghancurkan sel-sel tersebut. Terapi ini disebut gamma knife.
  3. Mengetahui studi / research untuk: mengetahui struktur logam, mengetahui bibit unggul, untuk membuat radio isotop dan masih banyak lagi.

Bahaya Sinar Gama

  1. Merusak satelit dan atmosfir.
    Sinar gamma yang berasal dari luar angkasa ternyata dapat merusak satelit dan atmosfir. Ini terjadi karena energi yang sangat kuat dari sinar gamma. Walaupun begitu, kita dapat bernafas lega karena menurut para ilmuan semburan gamma ini jarang terjadi. Yaitu sekitar 10 ribu – 1 juta tahun sekali. Terakhir terjadi pada abad ke-8.
  2. Menimbulkan Kematian terbesar apabila terjadi perang nuklir.
    Dalam ledakan sebuah senjata nuklir banyak materi radioaktif yang tercipta. Namun, Sinar gama dari fallout nuklir kemungkinan akan menyebabkan jumlah kematian terbesar dalam penggunaan senjata nuklir dalam sebuah perang nuklir. Sebuah perlindungan fallout yang efektif akan mengurangi terkenanya manusia 1000 kali.

Apakah sinar gamma berbahaya?

Radiasi dosis besar bisa berbahaya bagi manusia. Mereka bahkan bisa berakibat fatal.

Dalam film fiksi ilmiah, radiasi gamma sering menciptakan makhluk mutan, membuat penonton percaya bahwa radiasi itu berbahaya dan harus dihindari.
Pada kenyataannya, kita dikelilingi oleh sumber radiasi. Ini terjadi secara alami di ruang angkasa dan di kerak bumi. Oleh karena itu, radiasi hadir dalam makanan yang kita makan dan di udara yang kita hirup. Radiasi juga dihasilkan oleh manusia. Misalnya, dipancarkan oleh laser.

Tetapi bahkan jika digabungkan, tidak semua sumber radiasi ini berbahaya. Dibutuhkan sekitar 750 kali radiasi untuk menyakiti Anda.


Sifat Sinar Gama

Sifat yang dimiliki oleh sinar gamma yaitu energi yang besar sehingga daya tembusnya sangat kuat. Sinar gamma memiliki daya tembus yang paling kuat dibandingkan dengan gelombang-gelombang yang masuk dalam kelompok gelombang elektromagnetik. Sinar gamma bisa menembus pelat besi yang tebalnya sampai beberapa cm.


Sumber Sinar Gama

Sinar gamma terbentuk karena adanya proses nuklir atau subatomik lainnya seperti penghancuran elektron-positron. Sinar gamma tidak bisa ditemukan di sembarang tempat karena hanya bisa terjadi akibat proses nuklir dan subatomik lainnya. Sinar ini dapat terbentuk saat:

  • Ledakan bintang atau supernova.
  • Ledakan bom nuklir.
  • Bahan radioaktif.
  • Bintang yang terhisap lubang hitam.
  • Terapi sinar gamma.
  • Gelembung energi di pusat galaksi Bima Sakti.
  • Mengetahui struktur logam.
  • Membuat radio isotop.

Radiasi gamma

Radiasi gamma adalah radiasi elektromagnetik yang sangat menembus, yang muncul dari transformasi spontan (“peluruhan”) inti atom dari banyak nuklida radioaktif yang terjadi secara alami atau buatan.

Nama tersebut berasal dari pembagian radiasi pengion dari peluruhan radioaktif menjadi radiasi alfa , radiasi beta dan radiasi gamma dengan peningkatan kemampuannya untuk menembus materi. Radiasi alfa dan beta terdiri dari partikel bermuatan dan karena itu berinteraksi jauh lebih kuat dengan materi daripada foton atau kuanta radiasi gamma yang tidak bermuatan. Sejalan dengan itu, yang terakhir memiliki kapasitas penetrasi yang jauh lebih tinggi.

Berbagai jenis spektrum elektromagnetik (sinar gamma)

Dalam arti yang lebih luas, radiasi gamma digunakan untuk menunjukkan radiasi elektromagnetik dengan energi kuantum di atas sekitar 200 keV, terlepas dari bagaimana asalnya. Ini sesuai dengan panjang gelombang yang lebih pendek dari 0,005 nm (5 sore). Dalam pengertian umum ini, istilah tersebut digunakan secara khusus ketika proses dimana radiasi dihasilkan tidak diketahui (misalnya dalam astronomi) atau tidak relevan dengan tugas tertentu (misalnya dalam proteksi radiasi), tetapi harus dinyatakan bahwa energi yang lebih tinggi dibandingkan dengan sinar-X (sekitar 100 eV hingga 300 keV).


Penggunaan sinar gama

Sinar gamma memberikan informasi tentang beberapa fenomena paling energik di alam semesta; Namun, mereka sebagian besar diserap oleh atmosfer bumi. Instrumen di atas balon ketinggian tinggi dan misi satelit, seperti Teleskop Luar Angkasa Fermi Gamma-ray, memberikan satu-satunya pandangan kita tentang alam semesta dalam sinar gamma.

Perubahan molekuler yang diinduksi gamma juga dapat digunakan untuk mengubah sifat-sifat batu semi mulia, dan sering digunakan untuk mengubah topas putih menjadi topas biru.

Sensor industri non-kontak umumnya menggunakan sumber radiasi gamma dalam penyulingan, pertambangan, bahan kimia, makanan, sabun dan deterjen, dan industri pulp dan kertas, untuk pengukuran tingkat, kepadatan, dan ketebalan. Sensor sinar gamma juga digunakan untuk mengukur level cairan dalam industri air dan minyak. Biasanya, ini menggunakan isotop Co-60 atau Cs-137 sebagai sumber radiasi.

Di AS, detektor sinar gamma mulai digunakan sebagai bagian dari Container Security Initiative (CSI). Mesin ini diiklankan untuk dapat memindai 30 kontainer per jam.

Radiasi gamma sering digunakan untuk membunuh organisme hidup, dalam proses yang disebut iradiasi. Aplikasi ini termasuk sterilisasi peralatan medis (sebagai alternatif untuk autoklaf atau cara kimia), penghilangan bakteri penyebab pembusukan dari banyak makanan dan pencegahan perkecambahan buah dan sayuran untuk menjaga kesegaran dan rasa.

Terlepas dari sifat penyebab kankernya, sinar gamma juga digunakan untuk mengobati beberapa jenis kanker, karena sinar ini juga membunuh sel kanker. Dalam prosedur yang disebut operasi pisau gamma, beberapa sinar gamma terkonsentrasi diarahkan ke pertumbuhan untuk membunuh sel kanker. Sinar diarahkan dari sudut yang berbeda untuk memusatkan radiasi pada pertumbuhan sambil meminimalkan kerusakan pada jaringan di sekitarnya.

Sinar gamma juga digunakan untuk tujuan diagnostik dalam kedokteran nuklir dalam teknik pencitraan. Sejumlah radioisotop pemancar gamma yang berbeda digunakan. Misalnya, dalam pemindaian PET, gula berlabel radio yang disebut fluorodeoxyglucose memancarkan positron yang dimusnahkan oleh elektron, menghasilkan pasangan sinar gamma yang menyoroti kanker karena kanker sering kali memiliki tingkat metabolisme yang lebih tinggi daripada jaringan di sekitarnya. Pemancar gamma yang paling umum digunakan dalam aplikasi medis adalah teknesium isomer nuklir-99m yang memancarkan sinar gamma dalam kisaran energi yang sama dengan sinar-X diagnostik. Ketika pelacak radionuklida ini diberikan kepada pasien, kamera gamma dapat digunakan untuk membentuk gambar distribusi radioisotop dengan mendeteksi radiasi gamma yang dipancarkan. Tergantung pada molekul mana yang telah diberi label dengan pelacak, teknik tersebut dapat digunakan untuk mendiagnosis berbagai kondisi (misalnya, penyebaran kanker ke tulang melalui pemindaian tulang).


Sejarah penemuan

Sumber pertama sinar gamma yang ditemukan secara historis adalah proses peluruhan radioaktif yang disebut peluruhan gamma. Dalam jenis peluruhan ini, inti yang tereksitasi memancarkan sinar gamma segera setelah pembentukannya (ini sekarang dipahami sebagai transisi isomer nuklir , meskipun peluruhan gamma yang dihambat dengan waktu paruh yang terukur dan lebih lama juga dapat terjadi). Paul Villard, seorang ahli kimia dan fisikawan Prancis, menemukan radiasi gamma pada tahun 1900 saat mempelajari radiasi yang dipancarkan oleh radio.

Villard tahu bahwa radiasinya lebih kuat daripada jenis radiasi sinar radio yang dijelaskan sebelumnya, seperti sinar beta., pertama kali diamati sebagai “radioaktivitas” oleh Henri Becquerel pada tahun 1896, dan sinar alfa, ditemukan sebagai bentuk radiasi yang kurang penetrasi oleh Rutherford, pada tahun 1899. Namun, Villard tidak mempertimbangkan ketika menamai mereka bahwa mereka adalah jenis radiasi dasar yang berbeda Villard diakui pada tahun 1903 oleh Ernest Rutherford sebagai jenis sinar yang berbeda secara fundamental, dan juga disebut sebagai “sinar gamma”, dengan analogi dengan sinar alfa dan beta yang telah ia diferensiasikan menjadi tahun 1899.

Sinar yang dipancarkan oleh unsur-unsur radioaktif diberi nama berdasarkan kekuatan untuk menembus berbagai bahan, menggunakan tiga huruf pertama dari alfabet Yunani: sinar alfa, yang paling sedikit menembus, diikuti oleh sinar beta dan sinar gamma, yang paling tembus. Rutherford juga menyadari bahwa sinar gamma tidak dibelokkan (atau setidaknya tidak mudah dibelokkan) oleh medan magnet, sifat lain yang membedakannya dari sinar alfa dan beta.

Sinar gamma awalnya dianggap partikel dengan massa, seperti sinar alfa dan beta. Rutherford percaya bahwa mereka bisa menjadi partikel beta yang sangat cepat, tetapi ketidakmampuan untuk membelokkannya oleh medan magnet menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki muatan.

Pada tahun 1914, sinar gamma diamati terpantul dari permukaan kaca, membuktikan bahwa itu adalah radiasi elektromagnetik.

Rutherford dan rekannya Edward Andrade mengukur panjang gelombang sinar gamma radio, dan menemukan bahwa mereka mirip dengan sinar-X, tetapi dengan panjang gelombang yang lebih pendek dan (karenanya) frekuensi yang lebih tinggi. Ini akhirnya diakui dengan memberi mereka lebih banyak energi per foton juga, segera setelah istilah terakhir diterima secara umum. Peluruhan gamma kemudian dipahami sebagai emisi foton gamma tunggal.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, WikipediaNational Center for Biotechnology Information (NCBI)Health Physics SocietyMinistry of the Environment Government of JapanOccupational Safety & Health AdministrationNational Center for Biotechnology Information (NCBI)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-07-31T20:16:49+07:00 Januari 1st, 2017|Fisika, IPA|0 Comments

Leave A Comment