fbpx

Hari Saraswati – Hari Pengetahuan

Hari Saraswati

Hari Saraswati adalah hari libur tradisional Bali untuk merayakan hari ketika pengetahuan diberikan oleh Tuhan melalui Dewi Saraswati yang indah.

 

Pada hari saraswati dilakukan pemujaan pada Dewi Saraswati sebagai Dewi Ilmu Pengetahuan dan Seni. Umat Hindu Dharma di Bali merayakannya setiap 210 hari, dengan menggunakan perhitungan kalender Bali pada Sabtu (Saniscara), Umanis (Legi), Watugunung. 

 

Kapan tanggal hari Saraswati?

  • 19 Mei 2019
  • 20 Januari 2020
  • 4 Juli 2020
  • 30 Januari 2021
  • 26 Maret 2022
  • 22 Oktober 2022
 

Apa yang dilakukan pada hari Saraswati?

Pada hari ini, yang selalu jatuh pada hari Sabtu setiap enam bulan kalender Bali, umat Hindu di seluruh Bali memberikan persembahan khusus untuk lontar, buku dan bahan belajar (tidak termasuk komputer, anehnya – ini diberkati pada hari itu untuk benda-benda yang terbuat dari besi yang disebut Tumpek Landep). Para penyembah tidak seharusnya membaca atau belajar pada hari Saraswati.

Secara alami adalah hari keagamaan yang penting bagi sekolah dan tempat belajar. Para siswa diharapkan untuk bersekolah dengan pakaian tradisional Bali dan berdoa sementara semua buku dan bahan pembelajaran lainnya diberkati oleh para guru dan pendeta. Bahkan banyak alumni kembali ke sekolah atau universitas mereka untuk mengambil bagian dalam ibadah.

Banyak penyembah melakukan semacam rangkaian bait suci, berdoa di lokasi yang berbeda. Ini sangat populer di kalangan anak muda yang suka melakukan ini sampai larut malam. Bagaimanapun, ini adalah malam Sabtu dan itu alasan yang bagus untuk teman dan pasangan untuk menghabiskan waktu bersama di luar pengawasan orang tua. Tidak mengherankan bahwa kuil pantai adalah tujuan paling populer untuk beribadah.

 

Pengetahuan Rahasia Dewi Saraswati

  • Saraswati sebenarnya melambangkan pengetahuan yang didasarkan pada hukum spiritual yang sangat sederhana dan sangat efektif, yang dapat disebut sebagai Hukum Ketertarikan.

  • The Law of Attraction adalah hukum ilmiah, berdasarkan ‘Ilmu Suci’. Kerja dan dampak hukum ini dapat diprediksi setiap saat dan dalam segala situasi. Setelah seseorang memahami bagaimana hukum ini bekerja, bagaimana dampaknya dihasilkan, ia akan percaya padanya tanpa syarat, dan sebagai hasilnya, tidak akan ada lagi keraguan dan ketakutan dalam kehidupan seseorang. Dalam situasi seperti itu seseorang dapat mengendalikan kehidupannya dengan cara yang sangat efektif dan mandiri.

  • Pengetahuan Saraswati didasarkan pada fakta sederhana bahwa realitas pribadi, fisik seseorang tidak lebih dari cermin kepercayaan, ide, dan pemikiran seseorang. Setiap dan setiap pengalaman dalam fisik hanyalah efek dari ini, yang dihasilkan oleh Hukum Ketertarikan. Ini berarti bahwa jika seseorang menggantikan kepercayaan dan ide seseorang untuk orang lain, seseorang secara otomatis mengubah efeknya – seseorang akan secara bertahap memiliki yang lain, pengalaman baru yang sesuai dengan keyakinan dan ide yang baru dipegang ini.

  • Pikiran dan emosi memainkan peran penting dalam Hinduisme Bali. Salah satu ajaran dasar agama Hindu, ‘pikiran suci, hati murni‘ (= pikiran dan perasaan positif), berhubungan langsung dengan Saraswati dan Hukum Ketertarikan. Ini mengajarkan bahwa perasaan negatif disebabkan oleh ego-murni, pikiran negatif, ide, dan kepercayaan. Yang paling menonjol dari perasaan dan emosi negatif ini diwakili oleh apa yang disebut ‘Sad Ripu’, enam ‘musuh’ individu – kecemburuan, kemarahan, kebencian, keserakahan, kemalasan, kemalasan, dan kebingungan. Jika seseorang ingin mengubah keadaan pribadi negatif menjadi positif, ia perlu menukar perasaan dan emosi ripu yang menyedihkan ini terlebih dahulu dengan perasaan tidak mementingkan diri dan perhatian.

  • Perasaan dan emosi yang mendorong keyakinan, gagasan, dan pemikiran menjadi kenyataan. Kecepatan dengan ini terjadi tergantung antara lain pada intensitas dan frekuensi seseorang memelihara perasaan dan emosi tertentu.

  • Menarik peralihan sering kali tampaknya merupakan tugas yang sulit karena seseorang terbiasa menganggap kenyataan yang dialami seseorang bukan sebagai efek dari kepercayaan dan gagasan yang salah, melainkan sebagai fakta tanpa syarat dari kehidupan pribadi seseorang. Dan di sinilah letak tantangannya. Entah seseorang tetap menjadi ‘” korban takdir “atau menjadi” penguasa kehidupan “.

 

Hari Saraswati - Dewi Saraswati - Hari Pengetahuan

Hari Saraswati – Dewi Saraswati – Hari Pengetahuan. Sumber foto: Jean-Pierre Dalbéra / Wikimedia Commons

 

Siapakah Dewi Saraswati?

Salah satu dari tiga dewi utama dalam agama Hindu, dua yang lainnya adalah Dewi Sri (Laksmi) dan Dewi Uma (Durga). Saraswati adalah sakti (istri) dari Dewa Brahma, Dewa Pencipta. Saraswati berasal dari akar kata sr yang berarti mengalir. Dalam Regweda V.75.3, Saraswati juga disebut sebagai Dewi Sungai, disamping Gangga, Yamuna, Susoma dan yang lainnya.

Apakah suami Saraswati Brahma?

Istri Brahma adalah dewi Saraswati. Dia dianggap sebagai “perwujudan kekuatannya, instrumen penciptaan dan energi yang mendorong tindakannya”. Dalam beberapa teks, Gayatri dianggap sebagai istri kedua Dewa Brahma.

Instrumen apa yang dipegang Saraswati?

Veena.
Dinamai setelah dewi Hindu Saraswati, yang biasanya digambarkan memegang atau memainkan alat musik. Juga dikenal sebagai raghunatha veena digunakan sebagian besar dalam musik klasik India Carnatic.

 

Dewi Saraswati dalam agama Hindu

Saraswati adalah dewi yang dipuja dalam agama weda. Nama Saraswati tercantum dalam Regweda dan juga dalam sastra Purana (kumpulan ajaran dan mitologi Hindu). Ia adalah dewi ilmu pengetahuan dan seni. Saraswati juga dipuja sebagai dewi kebijaksanaan.

Dalam aliran Wedanta, Saraswati di gambarkan sebagai kekuatan feminin dan aspek pengetahuan — sakti — dari Brahman. Sebagaimana pada zaman lampau, ia adalah dewi yang menguasai ilmu pengetahuan dan seni. Para penganut ajaran Wedanta meyakini, dengan menguasai ilmu pengetahuan dan seni, adalah salah satu jalan untuk mencapai moksa, pembebasan dari kelahiran kembali.
 

Penggambaran Dewi Saraswati

Dalam bentuk ikonografis, Ia digambarkan sebagai wanita cantik bercahaya yang mengenakan mahkota dan sari yang duduk di atas bunga lotus, ditemani oleh angsa dan merak.

Dalam keempat lengan-Nya (kadang-kadang digambarkan sebagai dua), Ia memegang benda-benda yang melambangkan nilai-nilai pengetahuan dan pembelajaran, termasuk lontar (tulisan suci daun palem), tasbih rosario, dan kecapi (veena). Dalam versi Bali, bagaimanapun, Saraswati sering terlihat berdiri, mengenakan kostum tari Bali, dan kecapi India-nya telah diganti dengan rebab berduri Indonesia.

Ia digambarkan memiliki 4 lengan yang melambangkan empat aspek kepribadian manusia dalam mempelajari ilmu pengetahuan: pikiran, intelektual, waspada (mawas diri)/mulat sarira dan ego. Di masing-masing lengan tergenggam empat benda yang berbeda, yaitu:

  • Lontar (buku), adalah kitab suci Weda, yang melambangkan pengetahuan universal, abadi, dan ilmu sejati.
  • Genitri (tasbih, rosario), melambangkan kekuatan meditasi dan pengetahuan spiritual.
  • Wina (kecapi), alat musik yang melambangkan kesempurnaan seni dan ilmu pengetahuan.
  • Damaru (kendang kecil).

Angsa merupakan semacam simbol yang sangat populer yang berkaitan erat dengan Saraswati sebagai wahana (kendaraan suci). Angsa juga melambangkan penguasaan atas Wiweka (daya nalar) dan Wairagya yang sempurna, memiliki kemampuan memilah susu di antara lumpur, memilah antara yang baik dan yang buruk. Angsa berenang di air tanpa membasahi bulu-bulunya, yang memiliki makna filosofi, bahwa seseorang yang bijaksana dalam menjalani kehidupan layaknya orang biasa tanpa terbawa arus keduniawian.
 

Hari Raya Saraswati

Dewi Saraswati sebagai Dewi Ilmu Pengetahuan dan Seni, dirayakan oleh umat Hindu di Bali, yang jatuh pada hari Saniscara (Sabtu) Umanis (Legi), wuku Watugunung. Perayaan ini dilaksanakan setiap 210 hari (atau 7 bulan menurut kalender Bali), sebagai penghormatan kepada dewi ilmu pengetahuan dan seni.

Om Sarasvati namas tubhyam, varade kama rupini siddhirambha karisyami, siddhir bhantu me sada.

Pranamya sarva-devans ca, Paramatmanam eva ca, rpa siddhi prayukta ya, Sarasvati namamy aham.

Sarasvati 1-2

“Om Hyang Widhi dalam wujud-Mu sebagai Dewi Sarasvati, pemberi berkah, wujud kasih sebagai seorang ibu sangat didambakan. Semoga segala kegiatan yang hamba lakukan selalu berhasil atas karunia-Mu”

Setelah hamba memuja seluruh dewata dan juga dewata tertinggi (Paramatma/Parama Siva), kami memuja Sarasvati yang maha cantik yang mendorong keberhasilan.

“Sang Hyang Saraswati yang hamba puja, sarana pemujaan hamba adalah bunga yang berbau harum, juga melalui Dhyana, japa dan pengucapan mantra yang hamba lakukan, hanya untuk menyembah Dewi Saraswati. Hakekatnya, hanyalah Engkau sebagai akhir dari ilmu pengetahuan. Berbagai karakter semuanya adalah jalan Engkau, walaupun telah diuraikan dalam berbagai ilmu pengetahuan, sesungguhnya untuk menemukan hakikat yang tertinggi, hakikat pengetahuan”

Sesungguhnya Engkau asal dari segala ilmu pengethauan, hanya engkaulah yang menganugrahkan pengetahuan yang memberikan kebahagiaan. Engkau pula yang penuh keutamaan dan Engkaulah yang menjadikan segala yang ada.

Engkau sesungguhnya permata yang sangat mulia. Engkau keutamaan dari setiap istri yang mulia. Demikian pula tingkah laku seorang anak yang sangat mulia. Karena kemuliaan-Mu pula semua yang mulia menyatu”

Kekawin Saraswati, Kirtya, 1875, p. 26.

Banten Saraswati yang lumrah dipergunakan pada Hari Suci Saraswati adalah dalam bentuk Tamas yang kecil mungil dan sederhana.

Banten ini biasanya dihaturkan pada lontar-lontar yang ditaruh dalam sebuah ‘Dulang’. Begitu pula buku-buku bacaan pada hari itu dibantenin atau diupacarai. Tujuan daripada penghormatan ini adalah untuk rnenrohon anugrah-Nya dalam pembawaannya sebagai seorang Dewi yang amat cantik yaitu Dewi Saraswati.

Yang menuntun umat-Nya dari kegelapan menuju pada kecemerlangan.

Bahan-bahan Banten untuk hari Saraswati terdiri dari:

– Tamas

– Daun Beringin

– Jajan Cacalan yang berbentuk Cecak

– Ituk-ituk

– Bubur Sumsum

– Daun Cemara

– Pisang, Tebu, Tape Gede

– Jajan Uli, Begina

– Rerasmen Wadah Celemik

– Sampian Sesayut

– Penyeneng Cenik

Cara menatanya:

  • Tamas diisi Pisang 2 bulih dan tebu sibakan tugelan. Di tengah-tengahnya diisi tape gede. Disusuni jajan Bagina dan jajan Uli.
  • Di teben diisi dengan Cemara, ituk-ituk diisi daun Beringin yang salah satu daunnya sudah diisi bubur sumsum. Kemudian paling atas adalah jajan Cacalan Saraswati yang berbentuk Cecak. Ditemani pula dengan Segehan Kober.
  • Setelah itu ada pula Rerasmen, kemudian setelah semuanya lengkap, diisi Penyeneng dan Sampian Sesayut ukuran kecil.

Doa Saraswati:

Om syam Siwam dewam mrtistam swaha,

Om nirwigna nama swaha, suka Sidyam nama swaha.

Om Kara krti prataman, akasa widyah saranam, suka aksara winastam, prasama pada winatam.

Om sri sri sri Sarasati purneng purnaning prani ya nama swaha.

 

Hari Saraswati - Dewi Saraswati - Hari Pengetahuan

Hari Saraswati – Dewi Saraswati – Hari Pengetahuan. Ilustrasi: Pinterpandai.com Sumber foto: Pixabay

 

Makna Dari Perayaan Dewi Saraswati

Dari perayaan ini kita dapat mengambil hik-mahnya, antara lain:

1. Kita harus bersyukur kepada Hyang Widhi atas kemurahan-Nya yang telah menganugrahkan vidya (ilmu pengetahuan) dan kecerdasan kepada kita semua.

2. Dengan vidya kita harus terbebas dari avidya (kebodohan) dan menuju ke pencerahan, kebe-naran sejati (sat) dan kebahagiaan abadi.

3. Selama ini secara spiritual kita masih tertidur lelap dan diselimuti oleh sang maya (ketidak-benaran) dan avidyam (kebodohan). Dengan vidya ini mari kita berusaha untuk melek/eling/bangun dan tidur kita, hilangkan selimut maya, sadarilah bahwa kita adalah atma, dan akhirnya tercapailah nirwana.

4. Kita belajar dan angsa untuk menjadi orang yang lebih bijaksana. Angsa bisa menyaring air, memisahkan makanan dan kotoran walaupun di air yang keruh/kotor atau lumpur. Juga jadilah orang baik, seperti buruk merak yang berbulu cantik, indah dan cemerlang walaupun hidupnya di hutan.

5. Kita masih memerlukan/mempelajari ilmu pengetahuan dan sains yang sekuler, tetapi harus diimbangi dengan ilmu spiritual dengan peng-hayatan dan bakti yang tulus.

6. Laksanakan Puja/sembahyang sesuai de-ngan kepercayaannya masing-masing secara sederhana dengan bakti yang tulus/ihlas, bisa dirumah, kuil, atau pura dan lain-lain.
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

                       
 
Sumber bacaan: Sun Island, GHM HotelsWonderful BaliKabupaten Buleleng

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz |Matematika|IPA | Geografi & Sejarah|Info Unik|Lainnya


By | 2019-05-11T15:37:01+07:00 Mei 11th, 2019|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment