fbpx

Jamur Pengidentifikasi Emas – Fusarium Oxysporum – Jamur yang menarik emas dari sekitarnya ditemukan

Fusarium Oxysporum

Para ilmuan menemukan jamur jamur pengidentifikasi emas ajaib yang bisa menjadi indikator adanya kandungan emas di Australia Barat. Jamur yang diberinama Fusarium oxysporum ini ditemukan di selatan Perth. Jamur fusarium oxysporum menempel emas pada untaiannya dengan cara melarutkan dan menyimpan unsur-unsur dari lingkungan.

Jamur jenis ascomycota

Terdiri dari semua spesies, varietas dan bentuk yang diakui oleh Wollenweber dan Reinking dalam pengelompokan infragenerik yang disebut bagian Elegans. Itu adalah bagian dari keluarga Nectriaceae.

Meskipun peran utama mereka dalam tanah mungkin tidak berbahaya atau bahkan bermanfaat bagi tanaman endofit atau saprofit tanah, banyak strain dalam kompleks F. oxysporum yang bersifat patogen terhadap tanaman, terutama di lingkungan pertanian.

Mikrobiolog Universitas Neuchatel, Dr Saskia Bindschedler mengatakan temuan ini bisa menjadi salah satu cara yang lebih ramah lingkungan dalam industri penambangan emas.

Jamur pengidentifikasi emas untuk pengindikasi emas ini terlalu kecil

Namun sayangnya, jamur pengindikasi emas ini terlalu kecil untuk dilihat mata manusia. Dan para ilmuwan belum mensintesis tes pendeteksian untuk fenomena pertumbuhan emas.

Para ilmuwan menggunakan mikroskop elektron pemindaian untuk membuat gambar yang sangat besar dari F. oxysporum yang dikumpulkan di Australia barat, mengungkapkan sulur-sulur jamur yang ditumbuhkan secara bebas dengan potongan-potongan kecil emas.

Bagaimana jamur pengidentifikasi emas bekerja?

Jamur diperkirakan mengumpulkan emas melalui reaksi kimia dengan mineral bawah tanah; itu melarutkan serpihan emas menggunakan oksidasi dan kemudian menghasilkan bahan kimia lain untuk membuat emas terlarut mengeras di sekitar benang jamur, catat para peneliti.

Cara kerja jamur pengidentifikasi emas masih belum diketahui 100%

Namun, belum diketahui bagaimana jamur pengidentifikasi emas, dan meskipun hiasan emas tampaknya menguntungkan jamur, mekanisme yang tepat tentang cara kerjanya tidak jelas, menurut penelitian.

Jamur adalah salah satu bentuk kehidupan paling kuno; jamur fosil tertua, baru-baru ini ditemukan di Wilayah Barat Laut Kanada, diperkirakan berumur satu miliar tahun. Banyak jenis jamur mendegradasi dan mendaur ulang bahan organik, dan beberapa dikenal karena interaksinya dengan logam tertentu, “termasuk aluminium, besi, mangan, dan kalsium,” penulis studi utama Tsing Bohu, seorang peneliti di Commonwealth Scientific and Industrial Research Organisation Australia ), kata dalam sebuah pernyataan.

“Tapi emas secara kimiawi tidak aktif sehingga interaksi ini tidak biasa dan mengejutkan – itu harus dilihat dapat dipercaya,” kata Bohu.

Bukti jamur pengidentifikasi emas

Ini adalah bukti pertama bahwa jamur dapat memainkan peran dalam memindahkan emas melalui permukaan bumi, dan dapat memberikan petunjuk untuk mendeteksi cadangan emas di bawah tanah, para peneliti melaporkan.

Itu akan menjadi keuntungan bagi industri emas Australia – yang terbesar kedua di dunia – yang telah mengambil sampel gundukan rayap dan daun gusi untuk jejak emas yang mungkin mengisyaratkan simpanan yang lebih besar yang tersembunyi di bawah tanah, rekan penulis studi dan kepala peneliti penelitian CSIRO Ravi Anand kata dalam pernyataan itu.

Mengidentifikasi endapan emas pada jamur pengidentifikasi emas

Mengidentifikasi endapan emas yang terkubur melalui jejak permukaan jamur, pohon atau sarang serangga lebih murah dan tidak berbahaya bagi lingkungan dibandingkan dengan pengeboran, Anand menambahkan.
 

Beberapa Jamur Ascomycota Penting

  • Khamir (ragi roti) Saccharomyces cereviceae, untuk pembuatan roti dan minuman beralkohol.
  • Aspergillus flavus hidup pada biji-bijian konsumsi, dapat membahayakan hati dan karsinogenik.
  • Tuber magnatum atau Truffle putih digunakan dalam kuliner.
  • Ragi anggur Saccharomyces ellipsoideus, untuk pembuatan minuman anggur.
  • Ragi tuak Saccharomyces tuac, untuk pembuatan tuak dari nira (cairan yang manis yang diperoleh dari batang tanaman seperti tebu, bit, sorgum, mapel, atau getah tandan bunga dari keluarga palma seperti aren, kelapa, kurma, nipah, sagu, siwalan dan sebagainya).
  • Kapang oncom Neurospora sitophila, untuk pembuatan oncom.
  • Neurospora crassa, kapang yang dipakai sebagai organisme model dalam biologi.
  • Morchella esculenta dan Sarcoscypha coccinae, yang tubuh buahnya dapat dimakan.
  • Venturia inaequalis penyebab penyakit yang merusak buah apel.
  • Clavisceps purpurea penyebab penyakit ergot pada tanaman gandum. Gandum yang terkena spesies ini akan menimbulkan ergotisme pada hewan atau manusia yang memakannya.
  • Phaeoacremonium parasitica menginfeksi kayu beberapa jenis gaharu sehingga terbentuk resin yang berbau harum

 

Jamur pengidentifikasi emas - Fusarium Oxysporum - Jamur yang menarik emas dari sekitarnya ditemukan

Strain patogen tanaman Fusarium oxysporum yang menyebabkan fusarium layu (fusarium: salah satu genus cendawan berfilamen yang banyak ditemukan pada tanaman dan tanah). Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Sintesis hijau nanopartikel emas menggunakan Fusarium oxysporum dan aktivitas antibakteri tetrasiklin konjugasinya

Resistensi obat mikroba yang muncul telah membatasi pilihan perawatan untuk penyakit menular. Aplikasi obat terkonjugasi dengan nanopartikel adalah salah satu strategi untuk meningkatkan peluang memperoleh resistensi dan meningkatkan potensi antibiotik. Fusarium oxysporum untuk menguji aktivitas antibakteri dari GNP yang terkonjugasi dengan tetrasiklin dalam kondisi yang berbeda.

BAHAN DAN METODE:
GNP disintesis menggunakan supernatan F. oxysporum yang diolah dengan larutan asam kloroaurat. Produksi GNP dan konjugasinya dengan tetrasiklin dikonfirmasikan dengan memperhatikan perubahan warna, spektrofotometri, analisis difraksi sinar-X, transmisi mikroskop elektron, dan spektrum spektroskopi inframerah transformasi Fourier. Aktivitas antibakteri dari GNP terkonjugasi kemudian dinilai.

HASIL:
Pembentukan GNP dikonfirmasi oleh penampilan warna ungu dan puncak penyerapan pada 530 nm, GNP ditemukan berbentuk bulat dan heksagonal. FTIR mengkonfirmasi pengikatan gugus fungsi tetrasiklin ke permukaan GNP. Kehadiran GNP menunjukkan tingkat aktivitas antibakteri yang lebih besar terhadap bakteri Gram-positif dan Gram-negatif dibandingkan dengan tetrasiklin dan GNP bebas.

KESIMPULAN:
Biosintesis GNP oleh F. oxysporum memiliki keunggulan termasuk laju pertumbuhan yang cepat, penanganan biomassa yang murah, keamanan dan pemrosesan yang mudah. Konjugasi tetrasiklin dengan GNP meningkatkan aktivitas antibakteri, yang mungkin memiliki aplikasi terapeutik yang signifikan.
 
Sumber bacaan: Science Direct, NCBI (National Center for Biotechnology Information), Nature, VOANews.com
 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-06-03T21:39:35+07:00 Juni 3rd, 2019|IPA|0 Comments

Leave A Comment