fbpx

Juno Pesawat Luar Angkasa – Misi dan Fakta

Apakah Juno Itu?

Juno adalah pesawat luar angkasa yang dijalankan oleh NASA dalam misi program New Frontiers ke planet Jupiter. Juno pesawat luar angkasa diluncurkan dari Cape Canaveral Air Force Station pada 5 Agustus 2011 dan tiba di Jupiter pada 5 Juli 2016.
 

Juno ditempatkan di orbit polar untuk mempelajari komposisi Jupiter, medan gravitasi, medan magnet, dan magnetosfer polar dari planet tersebut.

 

Apakah misi dari Juno?

Juno akan mencari petunjuk tentang bagaimana planet Jupiter terbentuk, termasuk apakah Jupiter memiliki inti berbatu, jumlah air yang mendalam, dan bagaimana massanya didistribusikan. Juno juga akan mempelajari fenomena angin di planet tersebut, yang bisa mencapai kecepatan 618 kilometer per jam (384 mph)

Misi ini memiliki beberapa tujuan sains utama. Salah satunya adalah mempelajari berapa banyak air di dalam Jupiter, yang seharusnya menghasilkan wawasan tentang jumlah air yang ada di masa awal tata surya.

Darimana Nama Juno Pesawat Luar Angkasa Diambil?

Nama Juno berasal dari mitologi Yunani dan Romawi. Dewa Jupiter menggambar selubung awan di sekelilingnya untuk menyembunyikan kenakalannya, dan istrinya, dewi Juno, mampu mengintip menembus awan dan mengungkapkan sifat asli Jupiter.
 

Juno Pesawat Luar Angkasa - Misi dan Fakta

Pesawat ruang angkasa Juno dan instrumen sainsnya. Kredit gambar: NASA / JPL

 

10 Fakta Tentang Juno Pesawat Luar Angkasa

1) Juno dinamai setelah dewi Romawi yang bisa melihat melalui awan.

Lebih dikenal dengan nama Yunaninya Hera, Juno adalah istri Yupiter (Zeus). Menurut mitos Romawi, Yupiter melemparkan tabir awan di sekelilingnya untuk menyembunyikan kecerobohannya; namun, Juno dapat mengintip melalui kafan Jupiter dan melihat karakter aslinya.

2) Juno sebenarnya mengangkut 3 penumpang dalam perjalanan 1,7 miliar mil dalam bentuk tiga tokoh Lego aluminium.

Salah satunya adalah astronom Italia Galileo, yang dikenal karena menemukan empat bulan besar Jupiter. Dua lainnya adalah Juno, dewi yang menjadi nama misi itu, dan Jupiter sendiri. Sosok Juno kecil itu membawa kaca pembesar dan Jupiter memegang baut kilat. Little Lego Galileo memegang teleskop dan mini-Jupiter di tangannya.

3) Investasi misi Juno secara total sekitar US$ 1,1 miliar.

Meliputi pengembangan pesawat ruang angkasa, instrumen sains, layanan peluncuran, operasi misi, pemrosesan sains, dan dukungan relay selama 74 bulan.

4) Juno juga membawa sebuah plakat bertuliskan beberapa tulisan Galileo dari tahun 1610. Plakat ini disumbangkan oleh Badan Antariksa Italia dan mereplikasi halaman dari catatan Galileo yang mencatat penemuan empat bulan besar Jupiter.

5) Pembangkit listrik disediakan oleh tiga array surya yang terdiri dari 11 panel surya dan satu booming MAG.

Dua baterai lithium-ion 55 amp-jam memberikan daya ketika Juno jauh dari matahari atau dalam fase gerhana. Sistem pembangkit listrik dirancang sedemikian rupa sehingga akan membantu dalam pengumpulan data melalui radiometri gelombang mikro atau ilmu gravitasi.

6) Juno berencana mengakhiri misinya pada tahun 2018 dengan menyelam ke Jupiter.

Itu tidak akan menjadi pesawat ruang angkasa pertama yang mengakhiri hidupnya dengan cara ini. Wahana antariksa Galileo, yang mengorbit raksasa gas antara 1995 dan 2003, mengakhiri hidupnya dengan cara yang sama.

Mengapa NASA memilih untuk menyingkirkan Juno dengan cara ini? Mereka ingin menghilangkan kemungkinan pesawat ruang angkasa yang mati secara tidak sengaja menabrak salah satu bulan Jovian dan mencemari itu dengan mikroba Bumi.

Jadi pada akhir misinya, Juno akan melakukan manuver 5,5 hari yang akan menabraknya dengan sengaja ke atmosfer Yupiter. Misi dijadwalkan berakhir pada Februari 2018, tetapi mungkin diperpanjang sedikit.

7) Pesawat ruang angkasa Juno memiliki 29 sensor, yang memberi informasi data ke sembilan instrumen onboard.

Informasi tersebut yaitu:

  • MAG untuk mendapatkan gambaran tentang medan magnet Jupiter
  • MWR menyediakan data tentang struktur, pergerakan, dan komposisi kimia planet ini
  • Gravity Science untuk mengukur medan gravitasi Jupiter dan mengungkapkan struktur internal planet
  • Gelombang untuk menyelidiki lingkungan ruang kutub Jupiter
  • JADE dan JEDI untuk fokus pada fisika lampu auroral utara dan selatan yang kuat dan mengesankan
  • UVS untuk mengambil gambar aurora Jupiter dalam cahaya ultraviolet
  • JIRAM untuk mempelajari suasana Jupiter di dalam dan sekitar aurora
  • JunoCam untuk menghasilkan gambar untuk pendidikan dan penjangkauan publik jupiter aurora

8) Juno adalah pesawat ruang angkasa bertenaga surya paling jauh yang pernah ada

Juno telah pergi lebih jauh ke luar angkasa dibandingkan dengan probe bertenaga surya lainnya. Pesawat ruang angkasa itu memecahkan rekor pada Januari, ketika jaraknya sekitar 493 juta mil (793 juta kilometer) dari matahari, melampaui jarak pesawat ruang angkasa Rosetta dari Badan Antariksa Eropa selama perjalanan terakhir ke Comet 67P / Churyumov-Gerasimenko.

Kebanyakan pesawat ruang angkasa yang menjelajah sejauh ini dari matahari perlu menggunakan tenaga nuklir untuk terus berjalan. Tapi Juno mampu menghasilkan daya yang cukup, berkat tiga panel surya besar, yang masing-masing memiliki panjang 30 kaki (9 meter). Array ini akan menghasilkan sekitar 500 watt daya di Jupiter, kata anggota tim misi.

9) Juno diharapkan akan menjawab pertanyaan: apakah Jupiter punya inti?

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan berspekulasi apa yang mungkin berada di pusat Jupiter. Teori-teori tersebut berkisar dari permukaan yang padat dan berbatu-batu hingga inti logam hidrogen yang berputar-putar. Teori yang berlaku adalah bahwa jauh di dalam planet ini, gas hidrogen dan helium yang mendominasi atmosfer diperas menjadi bentuk yang sangat eksotis – inti logam cair.

10) Juno juga akan berburu air.

Tampaknya itu bukan pertanyaan yang jelas, tapi itu yang akan membantu para ilmuwan memahami bagaimana, kapan, dan di mana Jupiter terbentuk. Sebagai planet terbesar, Jupiter kemungkinan terbentuk lebih dulu, mengambil dan mengumpulkan bahan dan bahan apa pun yang berkeliaran di bawah sinar matahari muda.

Dengan mengukur berapa banyak air yang terkandung dalam Jupiter, para ilmuwan akan dapat belajar lebih banyak tentang seperti apa bahan-bahan itu, yang dapat menyelesaikan perdebatan tentang apakah Jupiter terbentuk dekat dengan lokasi saat ini atau bermigrasi keluar seiring bertambahnya usia.
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Space, Irene W. Pennington Planetarium, Kiddle

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-05-05T00:54:39+07:00 Mei 5th, 2019|IPA, Top 10|0 Comments

Leave A Comment