Kanker Perut | Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Perawatan

Kanker Perut

Apa itu kanker perut? Kanker perut adalah tumor ganas yang dimulai di sel-sel perut. Kata “ganas” berarti tumor itu bersifat kanker dan dapat menyebar (bermetastasis) ke bagian tubuh yang lain.

Lambung adalah bagian dari sistem pencernaan. Ini adalah organ otot seperti kantung yang terletak di bagian atas perut. Di perut, makanan bercampur dengan cairan pencernaan, yang dibuat oleh kelenjar di lapisan perut. Jus ini membantu memecah makanan menjadi campuran semi padat yang kemudian dimasukkan ke dalam usus kecil.

Sel perut terkadang mengalami perubahan yang membuat cara mereka tumbuh atau berperilaku tidak normal. Perubahan ini dapat menyebabkan pembentukan tumor non-kanker atau jinak, seperti polip lambung, tumor stroma gastrointestinal kecil (TSGI), atau lipoma.

Perubahan sel-sel perut juga bisa menyebabkan kondisi prakanker. Ini berarti bahwa sel belum menjadi kanker, tetapi bisa menjadi kanker jika tidak ditangani. Kondisi prakanker yang dapat berkembang di perut adalah adenoma lambung, atau polip adenomatosa, dan displasia epitel lambung.

Dalam beberapa kasus, sel yang dimodifikasi di perut bisa menjadi kanker. Kanker paling sering berkembang di sel kelenjar di lapisan dalam dinding perut, yang disebut lapisan perut. Jenis kanker ini disebut adenokarsinoma lambung. Ini menyumbang sekitar 95% dari semua kanker perut.

Jenis kanker perut yang langka juga bisa terjadi. Limfoma non-Hodgkin lambung dan sarkoma jaringan lunak adalah contohnya.

Struktur

Lambung adalah bagian dari sistem pencernaan dan terhubung ke organ-organ berikut:

kerongkongan – organ seperti tabung yang menghubungkan mulut dan tenggorokan ke perut. Titik kontak antara esofagus dan lambung disebut persimpangan esofagogastrik (OG).
usus kecil (kadang-kadang disebut usus kecil) – organ seperti tabung panjang yang membentang dari perut ke usus besar (usus besar). Bagian pertama dari usus kecil, yang berkomunikasi dengan lambung, disebut duodenum.
Lambung dikelilingi oleh sejumlah besar kelenjar getah bening.

Daerah perut

Perut dibagi menjadi 5 wilayah.

Kardia adalah daerah awal perut. Itu terletak di bawah kerongkongan yang dengannya ia berkomunikasi. Ini berisi sfingter kardial, cincin otot tipis yang mencegah isi perut naik ke kerongkongan.
Fundus adalah daerah bulat yang terletak di sebelah kiri kardia dan di bawah diafragma.
Tubuh adalah bagian utama dan terbesar dari perut, tempat makanan diaduk dan mulai dipecah.
Antrum (kadang-kadang disebut antrum pilorus) adalah bagian bawah perut. Sarang menyimpan makanan yang dipecah sampai siap untuk dimasukkan ke dalam usus kecil.
Pilorus adalah bagian lambung yang berkomunikasi dengan usus kecil. Wilayah ini termasuk sfingter pilorus, yaitu cincin otot tebal yang bertindak seperti katup untuk mengatur pengosongan isi lambung (disebut chyme) ke dalam duodenum (bagian pertama dari usus kecil). Sfingter pilorus juga mencegah isi duodenum naik ke perut.

Lapisan dinding perut

Lambung terdiri dari beberapa lapisan jaringan.

Selaput lendir (mucous membrane) adalah lapisan dalam lambung. Saat perut kosong, lapisannya keriput. Lipatan lambung ini (kerutan) menjadi mulus saat perut terisi dengan makanan.
Lapisan berikutnya adalah submukosa, yang menutupi selaput lendir. Itu terdiri dari jaringan ikat yang meliputi darah besar dan pembuluh limfatik, sel saraf, dan serat.
Muskularis (muskularis eksternal atau muskularis propria) adalah lapisan berikutnya, yang menutupi submukosa. Ini adalah otot utama di perut dan terdiri dari 3 lapisan otot.
Serosa adalah membran fibrosa yang menutupi bagian luar perut. Serosa lambung juga disebut peritoneum visceral.

Fungsi

Lambung memiliki 3 fungsi utama:

  • penyimpanan sementara makanan yang berasal dari kerongkongan dan disimpan di perut selama 2 jam atau lebih
  • pencampuran dan disintegrasi makanan melalui kontraksi dan relaksasi lapisan otot perut
  • pencernaan makanan

Lapisan tersebut mengandung sel dan kelenjar khusus yang menghasilkan asam klorida dan enzim pencernaan untuk mencerna makanan. Lapisan daerah kardial dan pilorus mengeluarkan lendir untuk melindungi lapisan lambung dari asam yang diproduksi untuk pencernaan. Sel khusus lainnya di lapisan pilorus mengeluarkan hormon yang disebut gastrin ke dalam darah. Gastrin merangsang sekresi asam dan enzim oleh selaput lendir dan membantu terjadinya kontraksi otot perut.

Makanan dipecah menjadi campuran asam kental yang disebut chyme. Sfingter pilorus mengendur setelah chyme terbentuk sempurna, kemudian chyme masuk ke duodenum. Duodenum berperan besar dalam menyerap makanan, tetapi perut tidak. Perut hanya menyerap air, alkohol, dan beberapa obat.

Tumor perut non-kanker

Tumor perut non-kanker, atau jinak, adalah benjolan yang tidak menyebar ke bagian tubuh lain (tidak bermetastasis). Tumor non-kanker biasanya tidak mengancam nyawa. Biasanya, mereka diangkat dengan operasi dan tidak muncul kembali (tidak kambuh).

Ada banyak jenis tumor perut non-kanker, tetapi kebanyakan jarang terjadi.

Polip lambung

Polip lambung adalah tumor perut non-kanker yang paling umum. Polip lambung adalah massa yang tumbuh di lapisan lambung. Polip bisa terlihat seperti jamur, dengan kepala dan kaki (polip bertangkai). Mereka juga bisa rata dan tumbuh di sepanjang permukaan bagian dalam dinding perut (polip sesil).

Ada beberapa jenis polip lambung:

Polip kelenjar fundus – Polip ini biasanya berukuran kurang dari 1 cm dan dapat terjadi secara kebetulan atau pada orang dengan sindrom poliposis.
Polip hiperplastik – Polip ini biasanya berukuran kurang dari 2 cm dan sering terjadi pada penderita gastritis (radang lambung).
Polip fibrosa inflamasi – Polip ini keras, merah, dan bengkak (meradang). Mereka bisa tumbuh sampai menghalangi jalannya.
xanthomas – Massa kekuningan yang mengandung lemak biasanya sangat kecil (kebanyakan kurang dari 3mm).
Polip hamartomatous – Polip ini dikelilingi oleh lapisan perut normal dan dapat terjadi secara kebetulan atau pada orang dengan sindrom poliposis.
Sindrom poliposis adalah kelainan bawaan (genetik) di mana sejumlah besar polip berkembang di saluran pencernaan (atau saluran pencernaan), biasanya usus besar atau usus kecil. Polip lambung ringan dapat berkembang dengan adanya sindrom poliposis berikut:

Sindrom Peutz-Jeghers
poliposis remaja
sindrom cowden
Sindrom Cronkhite-Kanada
Sindrom Gardner
poliposis adenomatosa familial (FAP)
Poliposis adenomatosa familial (FAP) menyebabkan ratusan atau bahkan ribuan adenoma (juga disebut polip adenomatosa) terbentuk pada lapisan usus besar, rektum, dan dalam beberapa kasus bagian lain dari saluran pencernaan, termasuk ‘perut. Orang dengan PAF mungkin juga memiliki polip kelenjar fundic jinak.

Tumor perut non-kanker lainnya
Jenis lain dari tumor perut non-kanker jarang terjadi. Di antara tumor ini adalah:

tumor stroma gastrointestinal (TSGI) – TSGI kecil mungkin non-kanker, tetapi yang lebih besar sering
lipoma – terdiri dari sel lemak (yang mengandung lemak)
leiomyomas – terdiri dari sel otot polos
tumor saraf perifer – misalnya, schwannoma dan neurofibroma
menyimpang, atau heterotopic, pankreas – terdiri dari sel-sel pankreas
hemangioma – terdiri dari pembuluh darah abnormal
limfangioma – muncul di pembuluh limfatik
tumor glomus, atau tumor perivaskular – muncul di sekitar pembuluh darah
fibroid, atau fibromyoma – terdiri dari jaringan fibrosa
tumor kistik – muncul ketika kelenjar yang mengeluarkan lendir tersumbat
Faktor risiko
Polip lambung dapat muncul karena kelainan bawaan atau karena area perut meradang atau rusak. Polip kelenjar fundik juga dapat terjadi pada orang yang mengonsumsi obat-obatan yang mengurangi jumlah asam yang dibuat di perut (seperti penghambat pompa proton). Namun, faktor risiko tumor perut non-kanker lainnya belum dipahami dengan baik karena tumor ini sangat jarang.

Gejala

Tumor perut non-kanker jarang menimbulkan tanda dan gejala. Sebagian besar tumor terdeteksi secara kebetulan selama endoskopi saluran cerna bagian atas dilakukan karena alasan lain. Tanda dan gejala bisa muncul jika polip menjadi sangat besar. Ini termasuk:

nyeri di perut bagian atas
berdarah
anemia
obstruksi lubang lambung – (bukaan tersumbat antara lambung dan usus kecil)
masalah pencernaan seperti mual dan muntah atau perasaan kenyang setelah makan ringan (cepat kenyang)
benjolan di perut (jika tumornya besar)
Diagnostik
Tumor perut non-kanker biasanya ditemukan saat diuji karena alasan lain. Jika Anda memiliki gejala tumor perut non-kanker, atau jika dokter Anda mengira Anda mungkin mengalaminya, Anda akan diperiksa untuk tes. Tes yang dilakukan untuk mendiagnosis tumor perut non-kanker meliputi:

endoskopi pencernaan bagian atas
endoskopi
biopsi endoskopi

Perawatan

Pengobatan standar untuk tumor perut non-kanker adalah pembedahan. Pilihan jenis pembedahan bergantung terutama pada ukuran tumor. Jenis pembedahan meliputi:

biopsi endoskopi – untuk menghilangkan satu polip berukuran 2 cm atau lebih kecil
gastrostomi – sayatan di dinding perut untuk menghilangkan polip yang lebih besar dari 5 cm atau beberapa polip datar atau sesil
reseksi lambung – untuk mengangkat tumor kecil serta margin jaringan sehat
pengangkatan sebagian atau seluruh perut (gastrektomi) – dapat digunakan untuk menghilangkan banyak polip
Beberapa perawatan mungkin diperlukan untuk menghilangkan polip pada beberapa orang dengan sindrom poliposis. Tidak ada pengobatan yang mungkin diperlukan jika tumornya kecil (kurang dari 1 cm) dan tidak menimbulkan tanda atau gejala apa pun. Namun, Anda mungkin ingin melakukan pemeriksaan rutin termasuk endoskopi untuk memeriksa apakah tumor tumbuh atau apakah penampilannya berubah.

Gejala kanker perut

Pada tahap awal, kanker perut mungkin tidak menimbulkan tanda atau gejala apa pun karena tumornya kecil. Selain itu perut dan lambung merupakan struktur besar yang dapat membesar, sehingga tumor dapat tumbuh disana tanpa menimbulkan gejala. Gejala sering muncul setelah tumor menyebar ke jaringan dan organ terdekat. Gejala kanker perut juga bisa disebabkan oleh kondisi medis lainnya. Jika Anda mengalami gejala ini, temui dokter Anda.

Tanda dan gejala kanker perut meliputi:

sakit perut atau ketidaknyamanan (mungkin ringan)
penurunan berat badan
lelah
perubahan pencernaan, seperti kehilangan nafsu makan, merasa kenyang setelah makan ringan (cepat kenyang), mulas (sulit mencerna) atau mual
kesulitan menelan atau nyeri menelan
muntah, di mana mungkin ada darah
anemia
perut kembung, terutama setelah makan
darah di tinja
penyakit kuning (kulit dan bagian putih mata menguning dan urine berwarna kuning tua)
akumulasi cairan di perut (disebut asites)
benjolan di perut yang bisa teraba pada pemeriksaan fisik
massa di ovarium (tumor Krukenberg)
massa di panggul (plat Blumer), yang dapat dipalpasi selama pemeriksaan colok dubur
benjolan di daerah pusar (kelenjar getah bening yang membengkak, kadang disebut nodus Suster Mary Joseph)
benjolan di atas tulang selangka kiri (satu atau lebih kelenjar getah bening yang membengkak, terkadang disebut kelenjar getah bening Troisier atau Virchow)
benjolan di ketiak kiri (kelenjar getah bening yang membengkak)
penggelapan kulit di lipatan tubuh (acanthosis nigricans)
pertumbuhan seperti kutil pada kulit (keratosis seboroik)

Risiko kanker perut

Perilaku, zat, atau kondisi tertentu dapat memengaruhi risiko, atau kemungkinan, Anda terkena kanker. Ada hal-hal yang meningkatkan risiko Anda sementara yang lain menguranginya. Kebanyakan kanker disebabkan oleh banyak risiko. Namun kanker terkadang muncul pada orang yang tidak berisiko.

Infeksi Helicobacter pylori adalah risiko kanker perut terbesar.

Lebih banyak pria daripada wanita yang terkena kanker perut. Risikonya meningkat seiring bertambahnya usia; itu tertinggi setelah 50 tahun. Beberapa penelitian mengaitkan status sosial ekonomi rendah dengan peningkatan angka kanker perut.

Kanker perut lebih sering terjadi di Jepang, Cina, Amerika Selatan dan Eropa Timur. Itu tidak seperti di Amerika Utara. Di Kanada, jumlah kasus baru kanker perut yang didiagnosis setiap tahun telah menurun sejak 1980-an.

Kondisi prakanker lambung termasuk displasia epitel lambung dan adenoma lambung. Kondisi ini tidak bersifat kanker, tetapi dapat berubah menjadi kanker perut jika tidak ditangani. Beberapa hal yang meningkatkan risiko kanker perut juga dapat menyebabkan kondisi prakanker ini. Cari tahu lebih lanjut tentang kondisi perut prakanker.

Beberapa orang dengan kelainan genetik tertentu memiliki risiko lebih tinggi dari rata-rata untuk terkena kanker perut. Diskusikan risiko Anda dengan dokter Anda. Jika Anda memiliki kelainan genetik yang meningkatkan risiko kanker perut, Anda mungkin perlu lebih sering ke dokter untuk memeriksa adanya kanker perut. Dokter Anda akan memberi tahu Anda tes mana yang harus diambil dan seberapa sering.

Berikut ini dapat meningkatkan atau mengurangi risiko kanker perut. Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan risiko dan membantu melindungi diri Anda dari kanker.

Beberapa infeksi
Merokok tembakau
Riwayat keluarga kanker perut
Gangguan genetik
Gangguan perut tertentu
Operasi lambung sebelumnya
Kontak dengan radiasi pengion
Bekerja di industri karet
Golongan darah A
Alkohol
Kelebihan berat
Garam dan makanan asin

Beberapa infeksi
Infeksi virus dan bakteri berikut meningkatkan risiko terkena kanker perut.

Helicobacter pylori (H. pylori) adalah jenis bakteri penyebab tukak lambung dan radang selaput lambung (gastritis). Meskipun H. pylori dapat meningkatkan risiko Anda, tidak semua orang dengan infeksi H. pylori akan terkena kanker perut. H. pylori dapat bekerja dengan faktor lain untuk meningkatkan risiko kanker perut. Usia seseorang terkena infeksi ini juga dapat memengaruhi risiko terkena kanker perut.

Cari tahu lebih lanjut tentang Helicobacter pylori (H. pylori) dan cara mengurangi risiko infeksi H. pylori.

Virus Epstein-Barr (EBV) adalah jenis virus herpes yang menyebabkan mononucleosis (mono, atau penyakit berciuman). Infeksi EBV dapat meningkatkan risiko pengembangan limfoma non-Hodgkin di perut, jenis kanker perut yang langka. Ini juga dapat meningkatkan risiko adenokarsinoma, jenis kanker perut yang paling umum.

Cari tahu lebih lanjut tentang virus Epstein-Barr (EBV).

Merokok tembakau
Merokok tembakau meningkatkan risiko kanker perut.

Tembakau dalam segala bentuknya – rokok, cerutu, dan pipa – meningkatkan risiko Anda.

Semakin lama Anda merokok dan semakin lama Anda merokok, semakin tinggi risikonya. Setelah Anda berhenti merokok, risiko terkena kanker perut menurun seiring waktu.

Pelajari lebih lanjut tentang cara hidup bebas asap rokok.

Riwayat keluarga kanker perut
Jika salah satu kerabat tingkat pertama Anda menderita kanker perut, kemungkinan besar Anda mengidapnya. Peningkatan risiko ini mungkin disebabkan oleh kelainan bawaan. Hal ini juga dapat disebabkan oleh faktor risiko yang umum terjadi pada anggota keluarga lainnya seperti pola makan, merokok, dan infeksi H. pylori.

Cari tahu lebih lanjut tentang risiko kanker keluarga.

Gangguan genetik
Kelainan genetik adalah penyakit yang disebabkan oleh perubahan (mutasi) pada satu atau lebih gen. Memiliki kelainan genetik tertentu meningkatkan risiko kanker perut.

Kanker lambung difus herediter (CGDH) meningkatkan risiko terjadinya bentuk adenokarsinoma (kanker lambung) yang menyebar. Jenis kanker ini ditandai dengan sel kanker yang menyebar ke seluruh lapisan perut yang tidak membentuk tumor di suatu daerah. Kanker dari Perut yang berhubungan dengan CGDH biasanya muncul sebelum usia 40 tahun. Dokter mungkin mencurigai adanya CGDH ketika kanker perut telah mempengaruhi beberapa anggota keluarga yang sama.

Poliposis adenomatosa familial (FAP) adalah kelainan bawaan yang menyebabkan terbentuknya ratusan atau ribuan polip, terutama pada lapisan usus besar dan rektum.

Orang dengan FAP memiliki peningkatan risiko terkena kanker kolorektal dan kanker usus kecil. FAP juga meningkatkan risiko kanker perut, kelenjar adrenal, dan tiroid besar.

Sindrom Lynch adalah kelainan bawaan yang menyebabkan sejumlah besar polip terbentuk pada lapisan usus besar dan rektum, tetapi dalam jumlah yang lebih sedikit daripada poliposis adenomatosa familial (FAP). Sindrom Lynch juga disebut kanker kolorektal nonpolyposis herediter (HNPCC).

Ada 2 jenis sindrom Lynch. Tipe A meningkatkan risiko kanker kolorektal, sedangkan tipe B meningkatkan risiko beberapa jenis kanker, termasuk kanker kolorektal dan kanker sistem pencernaan lainnya, serta kanker ovarium dan ovarium, rahim pada wanita.

Sindrom Peutz-Jeghers adalah kelainan bawaan yang menyebabkan terbentuknya bintik hitam di mulut dan jari, serta polip di usus besar dan kecil.

Sindrom Peutz-Jeghers meningkatkan risiko kanker kolorektal, kanker usus kecil, lambung, pankreas dan payudara, serta jenis kanker lainnya.

Sindrom poliposis remaja menyebabkan terbentuknya polip di saluran pencernaan, termasuk lambung, sebelum berusia 20 tahun.

Sindrom Li-Fraumeni adalah kelainan bawaan yang terkait dengan peningkatan risiko untuk jenis kanker tertentu, termasuk kanker payudara, tumor otak, leukemia akut, sarkoma jaringan lunak, osteosarkoma, dan karsinoma adrenokortikal.

Orang dengan sindrom Li-Fraumeni cenderung mengembangkan beberapa jenis kanker sebelum usia 45 tahun.

Gen kanker payudara 1 (BRCA1) dan gen kanker payudara 2 (BRCA2) biasanya membantu mengontrol pertumbuhan sel kanker. Perubahan gen ini (yang dapat diwariskan dari salah satu orang tua) meningkatkan risiko kanker payudara dan ovarium.

Cari tahu lebih lanjut tentang gen dan kanker.

Gangguan perut tertentu
Kondisi perut non-kanker berikut meningkatkan risiko Anda terkena kanker perut.

Gastritis atrofi kronis ditandai dengan peradangan pada lapisan lambung. Biasanya disebabkan oleh infeksi H. pylori. Ini juga dapat terjadi jika sistem kekebalan menyerang jaringan sehat di lapisan perut secara tidak sengaja, yang disebut gastritis atrofik autoimun.

Metaplasia usus ditandai dengan penggantian sel di lambung oleh sel yang biasanya melapisi usus. Ini dapat disebabkan oleh infeksi H. pylori, kelainan bawaan, pola makan, atau faktor lain.

Penyakit Ménétrier adalah penyakit langka yang ditandai dengan pertumbuhan sel yang berlebihan di lapisan perut, yang menciptakan lipatan besar di lapisan tersebut.

Anemia pernisiosa adalah jenis anemia (jumlah sel darah merah lebih rendah dari biasanya) yang terjadi ketika saluran pencernaan tidak dapat menyerap vitamin B12. Tubuh membutuhkan vitamin B12 untuk membuat sel darah merah. Polip bisa terbentuk di perut orang dengan anemia pernisiosa.

Operasi lambung sebelumnya
Pembedahan untuk mengangkat bagian perut disebut gastrektomi parsial. Ini dapat digunakan untuk mengobati sakit maag. Orang yang pernah menjalani operasi perut memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker perut. Ini mungkin karena empedu di usus kecil bergerak ke bagian perut yang tersisa dan menyebabkan peradangan. Tidak jelas apakah ini disebabkan oleh infeksi H. pylori, penurunan jumlah asam yang diproduksi lambung, atau hal lain.

Pembedahan untuk mengobati bisul di bagian pertama usus kecil, duodenum, tampaknya tidak meningkatkan risiko kanker perut.

Kontak dengan radiasi pengion
Orang yang bersentuhan dengan radiasi pengion di Jepang setelah ledakan bom atom selama Perang Dunia II berisiko lebih besar terkena kanker perut, terutama jika mereka masih anak-anak selama kontak tersebut. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang terpapar radiasi yang dipancarkan selama kecelakaan nuklir atau ledakan nuklir juga berisiko lebih besar terkena kanker perut.

Beberapa studi penelitian menunjukkan bahwa orang yang diobati dengan beberapa bentuk terapi radiasi berisiko lebih tinggi terkena kanker perut. Ini termasuk radioisotop untuk mengobati kanker kelenjar tiroid atau terapi radiasi sinar eksternal yang diberikan untuk penyakit Hodgkin. Risiko terkena kanker perut setelah terapi radiasi bergantung pada banyak faktor. Hanya sedikit orang yang terkena kanker dari terapi radiasi. Manfaat mengobati kanker seringkali jauh lebih besar daripada risiko terkena kanker perut di masa mendatang.

Bekerja di industri karet
Orang yang membuat dan memproses karet berisiko lebih tinggi terkena kanker perut akibat kontak dengan bahan kimia penyebab kanker yang biasa digunakan di industri karet.

Pelajari lebih lanjut tentang cara bekerja dengan aman.

Golongan darah A
Orang dengan golongan darah A memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker perut, namun penyebabnya tidak diketahui.

Alkohol
Minum alkohol meningkatkan risiko kanker perut. Semakin banyak Anda minum, semakin besar risikonya. Penelitian telah menunjukkan bahwa risiko meningkat bila Anda minum lebih dari 3 minuman per hari.

Cari tahu lebih lanjut tentang cara membatasi konsumsi alkohol.

Kelebihan berat
Kelebihan berat badan meningkatkan risiko kanker perut.

Cari tahu lebih lanjut tentang cara menjaga berat badan yang sehat.

Garam dan makanan asin
Data menunjukkan bahwa mengonsumsi garam dan makanan asin meningkatkan risiko kanker perut. Ada juga hubungan antara konsumsi garam dan metaplasia usus.

Peneliti tidak yakin apakah garam saja dapat meningkatkan risiko kanker perut atau meningkatkan risiko jika dikombinasikan dengan faktor risiko lain seperti H. pylori.

Studi juga menghubungkan kurangnya makanan dalam lemari es dengan peningkatan risiko kanker perut. Ini mungkin karena orang yang tidak memiliki akses ke lemari es sering kali mengandalkan garam untuk mengawetkan makanannya.

Batasi asupan garam dan makanan asin. Selain itu, batasi jumlah garam yang Anda gunakan dalam resep Anda dan tambahkan lebih sedikit garam ke makanan Anda di meja. Cari tahu lebih lanjut tentang cara makan lebih sedikit garam.

Resiko yang mungkin terjadi
Beberapa hal berikut telah dikaitkan dengan kanker perut, tetapi tidak ada cukup bukti untuk mengatakan bahwa itu adalah risiko. Kami perlu melakukan lebih banyak penelitian.

Sayuran dan buah-buahan
Daging asap, olahan, atau olahan
Daging panggang atau panggang
Penyakit gastroesophageal reflux (GERP)
Kontak dengan timbal di tempat kerja
Asbes

Diagnosis kanker perut

Proses diagnostik untuk kanker perut biasanya dimulai dengan kunjungan ke dokter keluarga Anda. Dokter Anda akan menanyakan gejala Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Berdasarkan informasi ini, dokter Anda mungkin merujuk Anda ke spesialis atau memesan tes untuk memeriksa kanker perut atau masalah kesehatan lainnya.

Proses diagnosis bisa terasa lama dan membebani. Tidak apa-apa khawatir, tetapi coba ingat bahwa kondisi medis lain dapat menyebabkan gejala mirip kanker perut. Penting agar tim perawatan kesehatan menyingkirkan kemungkinan penyebab lain dari kondisi tersebut sebelum membuat diagnosis kanker perut.

Tes berikut biasanya digunakan untuk mengesampingkan atau memastikan diagnosis kanker perut. Banyak tes yang dapat mendiagnosis kanker juga digunakan untuk menentukan stadium, yaitu sejauh mana perkembangan penyakit. Dokter Anda mungkin juga memesan tes lain untuk menilai kesehatan umum Anda dan untuk membantu merencanakan perawatan Anda.

Riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik
Riwayat medis adalah riwayat gejala, faktor risiko, dan kejadian serta kondisi medis yang pernah dialami seseorang di masa lalu. Saat memeriksa riwayat kesehatan Anda, dokter Anda akan menanyakan pertanyaan tentang riwayat Anda:

gejala yang mungkin menunjukkan adanya kanker perut
Infeksi H. pylori (Helicobacter pylori)
operasi lambung
masalah perut seperti polip lambung, radang lambung kronis (gastritis) atau anemia pernisiosa
Dokter Anda mungkin juga menanyakan tentang riwayat keluarga Anda tentang:

kanker perut
faktor risiko kanker perut
kanker lainnya
kelainan genetik
Pemeriksaan fisik memungkinkan dokter untuk mencari tanda-tanda kanker perut. Selama pemeriksaan fisik, dokter mungkin:

rasakan perut Anda untuk memeriksa organ yang bengkak, benjolan, atau cairan
memeriksa kelenjar getah bening di ketiak Anda dan di atas tulang selangka Anda
melakukan pemeriksaan colok dubur untuk memeriksa adanya benjolan di panggul
Cari tahu lebih lanjut tentang pemeriksaan fisik.

Hitung darah lengkap (FSC)
Hitung darah lengkap (FSC) digunakan untuk menilai kuantitas dan kualitas sel darah putih, sel darah merah, dan trombosit. Ini digunakan untuk memeriksa anemia karena pendarahan kronis (jangka panjang) di perut.

Cari tahu lebih lanjut tentang hitung darah lengkap (CFC).

Analisis biokimia darah
Tes kimia darah mengukur tingkat bahan kimia tertentu dalam darah. Ini membantu menilai fungsi organ tertentu dan dapat mendeteksi kelainan. Tes kimia darah yang digunakan untuk mendiagnosis dan menentukan stadium kanker perut meliputi yang berikut ini.

Nitrogen urea darah dan kadar kreatinin dapat diukur untuk memeriksa fungsi ginjal. Kadar yang tinggi dapat mengindikasikan bahwa kanker telah menyebar ke ureter atau ginjal.

Kadar laktikodehidrogenase, alkali fosfatase, transaminase, dan bilirubin juga dapat diukur untuk memeriksa fungsi hati. Kadar yang tinggi dapat mengindikasikan bahwa kanker telah menyebar ke hati.

Cari tahu lebih lanjut tentang tes kimia darah.

Endoskopi saluran cerna bagian atas
Endoskopi gastrointestinal bagian atas memeriksa saluran pencernaan bagian atas, termasuk kerongkongan, lambung, dan segmen atas dari usus kecil (duodenum). Dengan prosedur ini, dokter dapat mengamati bagian dalam organ tersebut menggunakan tabung fleksibel dengan lumen dan lensa di salah satu ujungnya (endoskopi). Endoskopi saluran cerna bagian atas kadang-kadang disebut esophagogastroduodenoscopy (OGD) karena memeriksa semua organ ini. Ini juga bisa disebut gastroskopi jika hanya melihat ke perut. Sebelum menjalani prosedur, Anda mungkin akan diberikan obat yang akan membuat Anda mengantuk.

Endoskopi saluran cerna bagian atas adalah tes yang paling umum dilakukan untuk mendiagnosis kanker perut. Ini digunakan untuk:

periksa perdarahan, peradangan (gastritis), bisul, polip atau tumor di perut
mengambil sampel jaringan yang akan diperiksa di laboratorium (biopsi)
Ultrasonografi dapat dilakukan dengan endoskopi (ultrasonografi endoskopi, atau EE) untuk melihat seberapa dalam tumor telah tumbuh di dinding perut dan jaringan sekitarnya. Endoskopi juga dapat digunakan untuk melihat apakah kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di sekitarnya.

Echoendoscopy
Untuk melakukan endoskopi (EE), endoskopi dengan probe ultrasound di ujungnya digunakan. Dalam USG, gelombang suara frekuensi tinggi digunakan untuk menghasilkan gambar struktur tubuh. Teknik ini memberikan informasi rinci tentang lokasi, ukuran dan kedalaman tumor (seberapa jauh tumor telah tumbuh di dinding perut) dan membantu untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar, kelenjar getah bening atau jaringan di sekitarnya. Ultrasonografi endoskopi sering dilakukan bersamaan dengan endoskopi saluran cerna bagian atas.

Endoskopi juga dapat digunakan selama biopsi untuk memandu jarum (biopsi jarum dengan panduan endoskopi) untuk mengumpulkan sampel guna memeriksa kanker di dinding perut di luar perut, atau di sekitar kelenjar getah bening.

Biopsi
Biopsi melibatkan pengambilan jaringan atau sel dari tubuh untuk dianalisis di laboratorium. Laporan laboratorium mengkonfirmasi atau tidak adanya sel kanker dalam sampel dan memberikan informasi tentang jenis sel kanker yang ada (misalnya, adenokarsinoma).

Biopsi endoskopi – Selama endoskopi saluran cerna bagian atas, jaringan diangkat dengan alat khusus yang diletakkan di atas endoskop.

Biopsi jarum dengan panduan endoskopi – Jaringan diangkat menggunakan jarum yang dipandu oleh USG endoskopi (EE). Biopsi jarum dengan panduan ultrasonografi endoskopi memeriksa kanker jauh di dalam dinding perut, di luar perut, atau di sekitar kelenjar getah bening.

Biopsi laparoskopi – Biopsi laparoskopi biasanya dilakukan setelah diagnosis kanker perut. Biopsi ini dilakukan saat laparoskopi untuk memeriksa apakah kanker telah menyebar ke luar perut, misalnya ke peritoneum atau ke kelenjar getah bening. Dalam biopsi laparoskopi, jaringan diangkat dengan alat khusus yang ditempatkan pada tabung tipis dan fleksibel dengan lumen (disebut laparoskop).

Cari tahu lebih lanjut tentang biopsi.

Transit Ose-gastro-duodenal (TOGD)
Selama transit esofagus-duodenum, sinar-X digunakan untuk mencari tumor di esofagus, lambung, dan segmen atas usus kecil (duodenum). Tes ini jarang digunakan karena telah digantikan oleh endoskopi saluran cerna bagian atas.

Cari tahu lebih lanjut tentang saluran pencernaan.

Penentuan penanda tumor
Penanda tumor adalah zat yang ditemukan di dalam darah yang dapat menandakan adanya kanker perut. Uji penanda tumor biasanya dilakukan untuk menilai respons terhadap pengobatan kanker. Itu juga dapat digunakan untuk mendiagnosis kanker perut.

Dalam kasus kanker perut, penanda tumor berikut dapat diuji:

Gen HER2 (reseptor faktor pertumbuhan epidermal manusia 2) dapat mengalami perubahan (mutasi). Jika ya, itu dapat meningkatkan pertumbuhan tumor (onkogen). Tes status HER2 dilakukan untuk mengetahui seberapa banyak HER2 diproduksi oleh tumor. Tumor perut yang mengandung gen HER2 dikatakan positif HER2. Informasi ini akan membantu dokter membuat rencana perawatan.

Kadar antigen karsinoembrionik (CEA) yang lebih tinggi dari normal, antigen karbohidrat 19-9 (CA 19-9) atau antigen tumor 125 (CA 125) dapat menandakan adanya kanker lambung.

Cari tahu lebih lanjut tentang pengujian penanda tumor.

Tomografi terkomputerisasi (CT)
Dalam pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT), mesin sinar-X khusus digunakan untuk menghasilkan gambar 3 dimensi dan penampang melintang dari organ tubuh, jaringan, tulang, dan pembuluh darah. Komputer menyusun foto menjadi gambar yang detail. Ini adalah tes yang paling umum dilakukan untuk menentukan stadium kanker perut. CT digunakan untuk:

mencari tahu apakah kanker telah menyebar ke jaringan dan organ lain, seperti kelenjar getah bening atau hati
periksa untuk melihat apakah kanker telah menyebar ke ovarium (pada wanita)
cari tahu apakah lapisan perut telah menebal
mengarahkan jarum biopsi ke area tubuh tempat kanker mungkin telah menyebar
Pewarna (media kontras) dapat diberikan secara oral, intravena (disuntikkan ke pembuluh darah), atau keduanya sebelum CT scan. Pewarna ini membantu dokter melihat struktur tubuh dengan lebih baik. Ketika pewarna diberikan sebagai minuman (melalui mulut, atau melalui mulut), itu melapisi kerongkongan, lambung dan usus kecil. Ini memungkinkan dokter untuk memeriksa lapisan saluran pencernaan bagian atas untuk setiap area abnormal. Jika Anda pernah mengalami reaksi alergi terhadap pewarna, bicaralah dengan dokter Anda atau anggota departemen radiologi.

CT lebih efektif untuk menentukan stadium kanker lambung lanjut daripada mendeteksi tumor lambung tahap awal.

Cari tahu lebih lanjut tentang CT.

Radiografi paru
Dalam sinar-X, radiasi dosis rendah digunakan untuk menghasilkan gambar struktur tubuh pada film. Ini digunakan untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar ke paru-paru. Rontgen dada tidak mungkin dilakukan jika Anda pernah menjalani CT scan dada sebelumnya.

Cari tahu lebih lanjut tentang sinar-x.

Laparoskopi
Laparoskopi adalah operasi di mana laparoskop (sejenis endoskopi) digunakan untuk memeriksa organ dalam atau mengangkatnya melalui beberapa sayatan kecil yang dibuat di kulit. Laparoskop memiliki kamera di ujungnya, yang mentransmisikan video langsung ke televisi. Laparoskopi dapat digunakan untuk menentukan stadium kanker perut dan membantu dokter merencanakan pengobatan. Laparoskopi digunakan untuk:

memeriksa bagian luar perut (serosa) dan kelenjar getah bening di sekitarnya untuk kanker
memeriksa kanker yang CT scan atau ultrasound tidak akan terdeteksi di bagian lain perut, seperti peritoneum atau hati
melakukan biopsi (biopsi laparoskopi)
mengeluarkan cairan dari perut (lavage peritoneal) untuk memeriksa keberadaan sel kanker
Laparoskopi dapat digabungkan dengan USG untuk mencoba menentukan apakah ada kanker di area tersembunyi.

Positron Emission Tomography (PET)
Dalam pemindaian positron emission tomography (PET), bahan radioaktif yang disebut radiofarmasi digunakan untuk mendeteksi perubahan aktivitas metabolisme jaringan tubuh. Komputer menganalisis pola distribusi radioaktivitas dan menghasilkan gambar berwarna 3 dimensi dari wilayah yang sedang diperiksa.

PET digunakan untuk menentukan apakah kanker telah menyebar ke luar perut. Kadang-kadang dilakukan bersamaan dengan CT (PET / CT).

Cari tahu lebih lanjut tentang PET.

Pencitraan resonansi magnetik (MRI)
Pencitraan resonansi magnetik (MRI) menggunakan kekuatan magnetis dan gelombang radio yang kuat untuk menghasilkan gambar penampang organ, jaringan, tulang, dan pembuluh darah tubuh. Komputer merakit gambar menjadi snapshot 3 dimensi.

MRI digunakan untuk memeriksa kanker di perut atau untuk menentukan apakah kanker telah menyebar ke luar perut.

Cari tahu lebih lanjut tentang MRI.

USG
Dalam USG, gelombang suara frekuensi tinggi digunakan untuk menghasilkan gambar struktur tubuh. Ini digunakan:

untuk mengetahui seberapa dalam kanker telah tumbuh di dinding perut dan apakah kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening atau jaringan di sekitarnya (dalam hubungannya dengan endoskopi)
untuk memandu jarum selama biopsi
untuk memeriksa apakah kanker telah menyebar ke hati (ultrasound hati)

Kelas dan klasifikasi histologis kanker perut

Untuk menentukan tingkat kanker perut, ahli patologi memeriksa sejumlah kecil jaringan yang diambil dari perut di bawah mikroskop. Ahli patologi memberikan nilai 1 sampai 4 untuk kanker perut. Semakin rendah angkanya, semakin rendah pangkatnya.

Grade tersebut merupakan gambaran diferensiasi sel kanker. Diferensiasi ditentukan oleh penampilan dan perilaku sel kanker dibandingkan dengan sel normal.

Sel kanker tingkat rendah berdiferensiasi dengan baik. Mereka terlihat dan berperilaku sangat mirip dengan sel normal. Mereka cenderung tumbuh lambat dan cenderung tidak menyebar.

Sel kanker tingkat tinggi berdiferensiasi buruk atau tidak berdiferensiasi. Penampilan dan perilaku mereka kurang normal, atau lebih tidak normal. Mereka cenderung tumbuh lebih cepat dan lebih mungkin menyebar.

Mengetahui nilainya memberi tim perawatan kesehatan Anda gambaran tentang seberapa cepat kanker dapat tumbuh dan seberapa besar kemungkinannya menyebar. Ini membantunya merencanakan perawatan Anda. Nilai tersebut juga dapat membantu tim perawatan kesehatan memprediksi bagaimana Anda mungkin menanggapi pengobatan.

Klasifikasi histologis kanker perut
Ada beberapa sistem klasifikasi untuk kanker perut di seluruh dunia. Di Kanada, kami terutama menggunakan 2 sistem.

Klasifikasi Lauren
Klasifikasi Lauren didasarkan pada penampilan dan perilaku jaringan lambung jika dilihat di bawah mikroskop. Ini adalah sistem yang paling umum digunakan untuk menggambarkan apa dan bagaimana adenokarsinoma, jenis kanker perut yang paling umum, terlihat dan berperilaku.

Klasifikasi Lauren membagi adenokarsinoma lambung menjadi 2 jenis utama:

tipe usus – Sel tumor berdiferensiasi dengan baik, tumbuh perlahan, dan cenderung membentuk kelenjar. Jenis ini lebih sering terlihat pada pria daripada wanita dan lebih sering mempengaruhi orang tua.
tipe difus – Sel tumor berdiferensiasi buruk, berperilaku agresif, dan cenderung menyebar ke seluruh perut (bukan membentuk kelenjar). Jenis ini menyebar ke bagian tubuh lain (bermetastasis) jauh lebih cepat daripada tumor jenis usus. Ini mempengaruhi pria dan wanita dan cenderung terjadi pada orang yang lebih muda dari tipe usus.
Klasifikasi Lauren juga mencakup apa yang disebut jenis adenokarsinoma campuran, terdiri dari jenis usus dan difus.

Klasifikasi WHO
Klasifikasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) lebih rinci daripada klasifikasi Lauren. Klasifikasi WHO membagi kanker perut menjadi 5 jenis utama:

Adenokarsinoma tubular – Jenis ini terdiri dari tabung bercabang kecil (tubulus) dengan berbagai ukuran.
Adenokarsinoma papiler – Tumor ini tumbuh di luar dinding perut dan memiliki pertumbuhan seperti sarung tangan yang mengarah ke dalam rongga perut. Sel-sel ini biasanya terlihat dan berperilaku seperti sel normal.
musinosa adenokarsinoma – Ada banyak musin (penyusun utama lendir) di luar sel kanker.
Karsinoma sel independen (termasuk karsinoma sel cincin anak kucing dan lainnya) – Sel kanker ini dikelompokkan bersama dalam gumpalan.
Karsinoma campuran – Merupakan campuran dari berbagai jenis adenokarsinoma lambung.

Tahapan atau stadium kanker perut

Pementasan menggambarkan atau mengkategorikan kanker berdasarkan seberapa banyak kanker di dalam tubuh dan di mana awalnya didiagnosis. Ini sering disebut sebagai tingkat kanker. Informasi dari tes digunakan untuk mengetahui seberapa besar tumor itu, bagian organ mana yang terkena kanker, apakah kanker telah menyebar dari mana ia bermula dan di mana ia telah menyebar. Tim perawatan kesehatan Anda menggunakan panggung untuk merencanakan perawatan Anda dan memprediksi hasilnya (prognosis Anda).

Sistem stadium yang paling umum digunakan untuk kanker perut adalah klasifikasi TNM. Pada kanker perut ada 5 stadium, stadium 0 diikuti stadium 1 sampai 4. Untuk stadium 1 sampai 4 sering digunakan angka romawi I, II, III dan IV. Namun untuk memperjelas teks, kita akan menggunakan angka Arab 1, 2, 3 dan 4. Secara umum, semakin tinggi angka stadium, semakin banyak kanker yang menyebar. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang penentuan stadium.

Ketika dokter menggambarkan panggungnya, mereka dapat menggunakan kata lokal, regional, atau jauh. Lokal artinya kanker hanya ada di perut dan belum menyebar ke bagian tubuh lain. Regional artinya dekat atau di sekitar perut. Jauh artinya di suatu bagian tubuh yang jauh dari perut.

Lambung terdiri dari berbagai lapisan jaringan. Stadium sering kali bergantung pada lapisan di mana tumor tumbuh.

Stadium 0 (karsinoma in situ)
Tumor hanya ditemukan di dalam epitel lapisan dalam (lapisan) lambung. Dokter menggambarkannya sebagai displasia tingkat tinggi, yang merupakan kondisi prakanker.

Stadium 1

Stadium 1A
Tumor telah tumbuh menjadi lapisan jaringan ikat dari lapisan tersebut, lapisan otot lapisan tersebut, atau lapisan jaringan ikat yang mengelilingi lapisan tersebut (submukosa).

Stadium 1B
Salah satu dari yang berikut ini berlaku:

Tumor telah menginvasi lapisan jaringan ikat atau lapisan otot mukosa atau submukosa. Kanker juga telah menyebar ke 1 atau 2 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah tumbuh menjadi lapisan otot yang tebal di perut yang disebut muskularis.

Stadium 2

Stadium 2A
Salah satu dari yang berikut ini berlaku:

Tumor telah menginvasi lapisan jaringan ikat atau lapisan otot mukosa atau submukosa. Kanker juga telah menyebar ke 3 hingga 6 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah menyerang muskularis. Kanker juga telah menyebar ke 1 atau 2 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah tumbuh di daerah antara muskularis dan lapisan luar perut yang disebut serosa. Wilayah ini disebut subserosa.
Tahap 2B
Salah satu dari yang berikut ini berlaku:

Tumor telah menginvasi lapisan jaringan ikat atau lapisan otot mukosa atau submukosa. Kanker juga telah menyebar ke 7 hingga 15 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah menyerang muskularis. Kanker juga telah menyebar ke 3 hingga 6 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah menginvasi subserosa. Kanker juga telah menyebar ke 1 atau 2 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah melewati serosa.

Stadium 3

Stadium 3A

Salah satu dari yang berikut ini berlaku:

Tumor telah menyerang muskularis. Kanker juga telah menyebar ke 7 hingga 15 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah menginvasi subserosa. Kanker juga telah menyebar ke 3 hingga 6 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah melewati serosa. Kanker juga telah menyebar ke 1 hingga 6 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah tumbuh ke area atau organ terdekat, seperti limpa, usus besar, usus kecil, hati, diafragma, atau dinding perut.

Stadium 3B
Salah satu dari yang berikut ini berlaku:

Tumor telah tumbuh menjadi lapisan jaringan ikat atau lapisan otot lapisan, submukosa, atau jaringan otot. Kanker juga telah menyebar ke setidaknya 16 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah menginvasi subserosa atau telah melewati serosa. Kanker juga telah menyebar ke 7 hingga 15 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah berkembang ke area atau organ terdekat. Kanker juga telah menyebar ke 1 hingga 6 kelenjar getah bening di dekat perut.
Stadium 3C
Salah satu dari yang berikut ini berlaku:

Tumor telah menginvasi subserosa atau telah melewati serosa. Kanker juga telah menyebar ke setidaknya 16 kelenjar getah bening di dekat perut.
Tumor telah berkembang ke area atau organ terdekat. Kanker juga telah menyebar ke setidaknya 7 kelenjar getah bening di dekat perut.

Stadium 4
Kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain (metastasis jauh), seperti paru-paru, tulang, peritoneum atau omentum. Ini juga disebut kanker perut metastatik.

Kambuhnya kanker perut
Jika kanker perut kembali, kanker kembali setelah perawatan. Jika muncul kembali di tempat pertama kali dimulai, ini disebut pengulangan lokal. Jika muncul kembali di jaringan atau kelenjar getah bening di dekat tempat pertama kali dimulai, itu disebut kekambuhan regional. Itu juga dapat muncul kembali di bagian lain dari tubuh: ini disebut kekambuhan atau metastasis jauh.

Kanker sambungan esofagogastrik (Esophagogastric junction cancers)
Titik kontak antara esofagus dan lambung disebut persimpangan esofagogastrik (OG). Terkadang sulit bagi dokter untuk mengetahui apakah kanker dimulai di bagian bawah esofagus atau di bagian atas lambung saat kanker berada di persimpangan OG. Kanker persimpangan OG dipentaskan dan diperlakukan sebagai kanker kerongkongan atau kanker perut tergantung pada lokasi tumor.

Jika kanker perut menyebar
Sel kanker bisa menyebar dari perut ke bagian tubuh lainnya. Penyebaran ini disebut metastasis.

Memahami bagaimana suatu jenis kanker biasanya tumbuh dan menyebar membantu tim perawatan kesehatan Anda merencanakan pengobatan dan perawatan Anda di masa depan. Jika kanker perut menyebar, dapat menyebar ke struktur berikut:

pankreas
tidak terjawab
usus besar
usus halus
hati
mesenterium (lipatan jaringan yang menahan organ perut di tempatnya)
omentum
diafragma
dinding perut
kerongkongan
kelenjar adrenal;
kelenjar getah bening di perut atau di sekitar atau di atas tulang selangka kiri (kelenjar getah bening Troisier atau Virchow)
hati
paru-paru
tulang
kulit
ovarium (tumor Krukenberg)
daerah sekitar pusar (ganglion Suster Mary Joseph)
rahim
daerah panggul di sekitar rektum (plat Blumer)
otak

Prognosis dan kelangsungan hidup untuk kanker perut

Jika Anda menderita kanker perut, Anda mungkin bertanya-tanya tentang prognosis Anda. Prognosis adalah tindakan yang paling baik digunakan dokter untuk menilai bagaimana kanker akan mempengaruhi seseorang dan bagaimana mereka akan menanggapi pengobatan. Prognosis dan kelangsungan hidup bergantung pada banyak faktor. Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan Anda, jenis, stadium, dan karakteristik kanker yang Anda derita, perawatan yang dipilih, dan respons terhadap perawatan yang dapat melihat semua data ini bersama dengan statistik kelangsungan hidup untuk sampai pada pemahaman. prognosa.

Faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik seseorang yang diperhitungkan oleh dokter saat membuat prognosis. Faktor prediktor memengaruhi bagaimana kanker merespons pengobatan tertentu. Kami sering membahas faktor prognostik dan prediktif bersama-sama. Keduanya berperan dalam memilih rencana pengobatan dan dalam menetapkan prognosis.

Berikut ini adalah faktor prognostik untuk kanker perut.

Stadion
Faktor prognostik terpenting adalah stadium kanker perut. Ketika kanker perut terdeteksi pada tahap awal, prognosisnya lebih baik.

2 indikator prognostik terpenting dari stadium ini adalah tumor dan kelenjar getah bening. Tumor yang belum menyebar ke luar dinding lambung memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor yang telah melewati dinding tersebut. Jumlah kelenjar getah bening yang telah menyebar oleh kanker mempengaruhi prognosis. Jika kanker telah menyebar ke 3 atau lebih kelenjar getah bening, prognosisnya kurang baik dibandingkan jika telah menyebar ke 2 atau kurang kelenjar getah bening. Jika kanker telah menyebar ke 7 atau lebih kelenjar getah bening, prognosisnya bahkan kurang menguntungkan.

Sel kanker ditemukan di lavage peritoneal
Jika sel kanker terlihat pada pencucian peritoneal yang dilakukan selama operasi, prognosisnya kurang baik.

Invasi limfovaskular
Prognosis untuk kanker yang belum menyerang pembuluh darah dan limfatik (invasi limfovaskular) biasanya lebih baik daripada kanker yang telah menyebar ke pembuluh darah.

Jenis tumor
Tumor tipe usus memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor difus. Adenokarsinoma biasanya memiliki prognosis yang lebih baik daripada karsinoma adenosquamous.

Lokasi tumor
Tumor yang ditemukan di perut bagian bawah memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor yang terlihat di perut bagian atas.

Operasi pengangkatan
Jika kanker perut dapat diangkat seluruhnya dengan pembedahan (reseksi), prognosisnya lebih baik daripada jika tidak dapat diangkat seluruhnya.

Status HER2
Jika tumornya positif HER2, prognosisnya lebih buruk.

Indeks fungsional
Orang dengan indeks fungsional tinggi (indeks Karnofsky lebih besar dari atau sama dengan 70) memiliki prognosis yang lebih baik daripada orang dengan indeks fungsional rendah.

Perawatan untuk kanker perut

Jika Anda menderita kanker perut, tim perawatan kesehatan Anda akan membuat rencana perawatan khusus untuk Anda. Paket ini akan didasarkan pada kondisi Anda dan informasi khusus kanker. Ketika tim perawatan kesehatan Anda memutuskan perawatan apa yang akan ditawarkan kepada Anda untuk kanker perut, mereka mempertimbangkan hal-hal berikut:

stadium kanker
lokasi tumor di perut
status HER2 Anda (ERBB2)
kesehatan Anda secara keseluruhan
Anda mungkin ditawari perawatan berikut untuk kanker perut.

Operasi
Pembedahan sering dilakukan untuk mengobati kanker perut. Jenis operasi yang akan Anda jalani sebagian besar bergantung pada ukuran dan lokasi tumor.

Reseksi mukosa endoskopi dapat dilakukan untuk mengobati kanker perut stadium awal.

Laparoskopi eksplorasi terkadang dilakukan untuk melihat apakah kanker telah menyebar dari perut ke bagian perut lainnya, seperti hati atau pankreas.

Reseksi terbatas adalah pembedahan di mana bagian dinding lambung termasuk tumor diangkat serta margin jaringan sehat di sekitar tumor. Ini digunakan untuk mengobati kanker perut pada tahap awal.

Gastrektomi adalah operasi paling umum untuk kanker perut. Gastrektomi adalah operasi pengangkatan perut, secara keseluruhan atau sebagian, melalui sayatan yang dibuat di perut.

Diseksi kelenjar getah bening sering dilakukan bersamaan dengan gastrektomi untuk mengangkat kelenjar getah bening yang mengelilingi perut.

Operasi paliatif dapat dilakukan untuk meredakan gejala kanker perut stadium lanjut, seperti pendarahan, nyeri, atau kesulitan makan. Operasi paliatif mungkin termasuk bypass lambung (untuk memastikan bahwa aliran makanan atau cairan melewati tumor lambung yang menghalangi lambung atau kerongkongan), penempatan stent atau selang makan atau pengangkatan tumor endoskopi (operasi laser dilakukan dengan menggunakan endoskopi).

Kemoterapi
Kemoterapi dapat digunakan untuk mengobati kanker perut pada semua tahap. Kemoterapi terkadang diberikan bersamaan dengan terapi radiasi (kemoradioterapi).

Radioterapi
Terapi radiasi dapat digunakan untuk mengobati kanker perut pada semua stadium. Jenis terapi radiasi yang paling umum diberikan adalah terapi radiasi sinar eksternal. Terapi radiasi juga bisa diberikan bersamaan dengan kemoterapi (kemoradioterapi).

Perawatan yang ditargetkan
Trastuzumab (Herceptin) dan ramucirumab (Cyramza) adalah obat target yang digunakan untuk mengobati kanker lambung stadium lanjut, metastasis, atau rekuren.

Jika Anda tidak bisa atau tidak ingin dirawat karena kanker
Anda mungkin ingin mempertimbangkan perawatan yang bertujuan untuk membuat Anda merasa lebih baik daripada mengobati kanker itu sendiri, mungkin karena pengobatan kanker tidak lagi bekerja dan tidak lagi mungkin untuk memperbaiki kondisi Anda, atau bahwa efek sampingnya sulit untuk ditoleransi. Mungkin juga ada alasan lain mengapa Anda tidak dapat atau tidak ingin dirawat karena kanker.

Diskusikan dengan anggota tim perawatan kesehatan Anda. Mereka dapat membantu Anda memilih perawatan dan pengobatan kanker tingkat lanjut.

Pemantauan
Tindak lanjut setelah pengobatan merupakan bagian penting dari perawatan penderita kanker. Anda perlu melakukan kunjungan tindak lanjut secara teratur, terutama selama 2 tahun pertama setelah perawatan. Kunjungan ini memungkinkan tim perawatan kesehatan untuk memantau kemajuan Anda dan mengetahui bagaimana Anda pulih dari pengobatan.

Tes klinis
Beberapa uji klinis pada kanker perut sedang berlangsung di beberapa negara dan menerima peserta. Uji klinis bertujuan untuk menemukan metode baru dan lebih baik untuk pencegahan, deteksi, dan pengobatan kanker.

Tindak lanjut (follow-up) setelah pengobatan untuk kanker perut

Tindak lanjut setelah pengobatan merupakan bagian penting dari perawatan penderita kanker. Dalam kasus kanker perut, spesialis kanker (seperti ahli onkologi, ahli bedah, dan ahli terapi radiasi) dan dokter keluarga sering kali berbagi tanggung jawab ini. Tim perawatan kesehatan Anda akan berdiskusi dengan Anda untuk memutuskan tindak lanjut mana yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Jangan menunggu sampai janji temu Anda berikutnya untuk melaporkan gejala baru dan gejala yang tidak kunjung hilang. Beri tahu tim perawatan kesehatan Anda jika Anda mengalami:

nyeri atau nyeri yang meningkat sudah ada
kesulitan makan atau menelan
muntah
pembengkakan perut
penurunan berat badan
Risiko kambuhnya kanker perut (berulang) lebih tinggi dalam 2 tahun pengobatan, jadi pemantauan ketat harus dilakukan selama ini.

Perencanaan kunjungan tindak lanjut
Kunjungan tindak lanjut setelah pengobatan untuk kanker perut biasanya dilakukan:

3 bulan setelah perawatan awal
setiap 3 sampai 6 bulan selama 2 tahun pertama
setiap 6 sampai 12 bulan selama 3 tahun ke depan
setiap tahun berikutnya
Kemajuan kunjungan tindak lanjut
Selama kunjungan tindak lanjut, tim perawatan kesehatan Anda biasanya akan menanyakan tentang efek samping pengobatan dan seberapa baik Anda mengatasinya. Jika Anda pernah menjalani operasi untuk mengangkat perut, Anda mungkin juga ditanyai apakah Anda makan dengan baik. Anda mungkin juga akan bertemu dengan ahli gizi.

Dokter juga dapat melakukan pemeriksaan fisik, termasuk pemeriksaan perut.

Pemeriksaan sering dilakukan sebagai bagian dari tindak lanjut. Kami dapat memesan:

endoskopi untuk memastikan kanker endoskopi tidak kambuh
tes tingkat vitamin B12 untuk melihat apakah Anda perlu mendapat suntikan vitamin B12 (jika sebagian atau seluruh perut Anda telah diangkat dan tidak dapat lagi menyerap vitamin B12)
tes darah, termasuk tes darah lengkap dan tes kimia darah
tes pencitraan seperti computed tomography (CT) atau sinar-x
Jika terjadi kekambuhan, tim perawatan kesehatan Anda akan menilai Anda untuk menentukan pilihan pengobatan terbaik.

Perawatan suportif untuk kanker perut

Harga diri dan citra tubuh
Penyumbatan di perut
Gangguan nutrisi
Refluks gastroesofagus
Rasa sakit
Lelah
Dumping syndrome

Perawatan suportif memberdayakan orang-orang dengan hambatan fisik, praktis, emosional, dan spiritual dari kanker perut. Ini merupakan komponen penting dari perawatan orang dengan penyakit ini. Ada banyak program dan layanan yang memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kualitas hidup orang-orang ini dan orang yang mereka cintai, terutama setelah perawatan selesai.

Pemulihan dari kanker perut dan menghadapi kehidupan setelah pengobatan berbeda dari orang ke orang. Mereka bervariasi tergantung pada luasnya penyakit, jenis pengobatan yang diberikan dan banyak faktor lainnya. Berakhirnya pengobatan kanker dapat menyebabkan emosi yang campur aduk. Bahkan jika pengobatan selesai, mungkin ada masalah lain yang harus diselesaikan, seperti mengatasi efek samping jangka panjang. Seseorang yang pernah dirawat karena kanker perut mungkin mengkhawatirkan hal-hal berikut.

Harga diri dan citra tubuh
Harga diri mengacu pada bagaimana perasaan seseorang tentang dirinya sendiri atau melihat dirinya sendiri. Citra tubuh mengacu pada persepsi seseorang tentang tubuhnya sendiri. Kanker perut dan perawatannya dapat memengaruhi harga diri dan citra tubuh seseorang, seringkali karena dapat memengaruhi tubuh, misalnya:

bekas luka
rambut rontok dan rambut rontok.
perubahan kulit
perubahan berat badan
membutuhkan selang makanan
Beberapa dari perubahan ini mungkin bersifat sementara, sementara yang lain mungkin berlangsung lama atau permanen.

Penyumbatan di perut
Kanker perut stadium akhir terkadang bisa tumbuh begitu banyak sehingga menghalangi lambung, mencegah makanan berpindah dari kerongkongan ke lambung atau dari lambung ke usus kecil. Ada opsi berbeda untuk menangani penyumbatan seperti itu:

penempatan stent untuk memotong tumor dan memungkinkan jalannya makanan
terapi radiasi untuk mengurangi ukuran tumor dan membersihkan penyumbatan
operasi laser untuk mengecilkan tumor dan membersihkan penyumbatan

Gangguan nutrisi
Penderita kanker perut seringkali mengalami masalah nutrisi, baik karena penyakit kanker itu sendiri maupun karena pengobatannya. Gangguan nutrisi meliputi:

penurunan berat badan
merasa kenyang setelah minum atau makan
tidak mendapatkan cukup vitamin dan mineral
Tim perawatan kesehatan, yang mencakup ahli diet terdaftar, dapat membantu Anda terus makan dengan baik selama perawatan dan menangani efek samping apa pun.

Refluks gastroesofagus
Penyakit gastroesophageal reflux (GERD) mengacu pada kenaikan isi lambung (termasuk asam lambung) atau empedu ke kerongkongan (refluks). GERD bisa menjadi efek samping dari operasi perut. Tanda dan tanda serta gejala GERD termasuk mulas, sendawa (sendawa), dan ketidaknyamanan di dada atau perut. Berikut beberapa cara untuk meredakan GERD:

ubah pola makan Anda untuk menghindari makanan pedas, makanan asam, alkohol, dan minuman berkarbonasi
duduk tegak setelah makan dan minum
angkat kepala dan bahu Anda saat berbaring atau tidur
minum antasida, hormati apa yang diresepkan oleh tim perawatan kesehatan

Rasa sakit
Nyeri yang terkait dengan kanker perut dapat dikaitkan dengan pembedahan, lokasi tumor, dan efek tumor pada struktur lain (seperti jaringan, organ, saraf, dan pembuluh darah). Di sekitar darah) saat kanker tumbuh atau menyebar .

Pereda nyeri sangat membantu dalam meningkatkan kualitas hidup penderita kanker perut. Pereda nyeri biasanya digunakan untuk meredakan nyeri. Ada banyak jenis obat pereda nyeri. Dokter Anda akan memutuskan jenis dan dosis mana yang terbaik untuk Anda.

Terkadang pembedahan bisa dilakukan untuk mengatasi rasa sakit akibat penyumbatan di perut. Pembedahan mungkin termasuk menempatkan stent untuk melewati penyumbatan.

Terapi radiasi juga dapat digunakan hanya untuk membantu mengontrol rasa sakit. Nyeri terkadang disebabkan oleh tumor yang menekan saraf atau organ lain. Perawatan semacam itu dapat membantu mengurangi ukuran tumor dan dengan demikian mengurangi rasa sakit.

Ada perawatan fisik, psikologis dan pelengkap lainnya untuk menghilangkan rasa sakit, misalnya terapi pijat, metode relaksasi dan pernapasan dalam.

Lelah
Banyak orang dengan kanker perut mengalami kelelahan yang ekstrim, atau kelelahan. Kelelahan bisa disebabkan oleh kanker itu sendiri atau pengobatannya. Kondisi ini juga bisa diperparah dengan kesulitan makan dan gizi buruk. Mungkin sulit untuk mengatasi penyakit ini jika Anda merasa sangat lelah dan memiliki sedikit energi, terutama setelah perawatan atau jika kanker sudah berada pada stadium lanjut.

Dumping syndrome
Dumping syndrome terjadi ketika makanan berpindah terlalu cepat dari perut ke usus kecil. Ini bisa terjadi setelah operasi untuk kanker perut di mana sebagian atau seluruh organ ini telah diangkat. Dumping syndrome dapat menyebabkan mual dan muntah, diare, berkeringat, dan tubuh kemerahan setelah makan. Gejala ini biasanya membaik seiring waktu.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kanker Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Penjelasan foto:
Fundus adalah istilah medis dari bahasa latin yang berarti bagian yang terjauh dari daerah pintu masuk sebuah organ.
Sfingter pilorus adalah sepotong kecil otot viseral halus yang berfungsi sebagai katup dan mengatur aliran makanan yang dicerna sebagian.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 

By | 2021-04-20T23:28:59+07:00 April 20th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment